Seri Katekismus INTIMNYA KRISTUS & GEREJA


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 222

Seri Katekismus
INTIMNYA KRISTUS & GEREJA

Syalom aleikhem.
Allah telah memilih bangsa Israel menjadi Umat-Nya, membuat perjanjian dengan bangsa itu, dan mendidik mereka tahap demi tahap. Itu dilakukan Allah untuk menyiapkan dan melambangkan perjanjian yang baru dan sempurna yang diadakan-Nya dalam Kristus. Umat Allah Perjanjian Baru berasal dari bangsa Yahudi dan segala bangsa.

Umat Allah itu punya tujuh tanda khusus yang membedakannya dari semua kelompok agama dan bangsa. Pertama, dibentuk oleh Allah sendiri. Kedua, anggotanya bukan berdasarkan kelahiran jasmani, melainkan kelahiran “dari atas”, yaitu oleh iman kepada Kristus dan pembaptisan. Ketiga, Kristus adalah kepalanya. Keempat, memiliki martabat dan kemerdekaan sebagai putra-putri Allah. Kelima, hukumnya adalah perintah baru untuk saling mengasihi. Keenam, diutus menjadi garam dan terang dunia. Ketujuh, tujuannya adalah Kerajaan Allah.

Oleh iman kepada Kristus dan pembaptisan, orang masuk ke dalam Umat Allah, dan dengan demikian ambil bagian dalam tritugas Kristus sebagai imam, nabi, dan raja. Apa artinya?

Orang yang telah dibaptis disebut imam karena ia disucikan menjadi kediaman rohani; ini bukan imam dalam arti tahbisan, tapi dalam arti “kesucian”. Menjadi nabi karena ia berpegang teguh pada iman kepada Kristus dan melakukan apa yang diimani di tengah dunia. Sebagai raja artinya orang itu mau melayani seperti Kristus Sang Raja yang datang untuk melayani. Itulah makna menjadi imam, nabi, raja: disucikan, melakukan apa yang diimani, dan mau melayani.

Gereja sebagai Umat Allah selalu bersatu dengan Kristus bak ranting-ranting anggur menyatu dengan pokok anggur. Bukankah Kristus sudah tak di dunia ini, sudah tak keliahatan di tengah murid-murid? Bagaimana cara bersatu dengan-Nya? Persekutuan dengan Kristus dicapai berkat pengutusan Roh Kudus.

Persekutuan itu bagai tubuh dan kepala: Gereja adalah tubuh, Kristus kepala. Karena itu, Gereja disebut juga Tubuh (Mistik) Kristus. Tubuh dan Kepala itu berbeda satu dengan yang lain, tapi bersatu demikian eratnya bagai hubungan yang intim dan pribadi.

Hubungan yang intim itu digambarkan dengan hubungan pribadi pria dan wanita: Kristus mempelai pria, Gereja mempelai wanita. Demikian gambaran-gambaran mengenai Kristus dalam hubungan dengan Gereja-Nya yang telah didirikan-Nya tahun 33 M pada hari Pentakosta di Kota Suci Yerusalem.

** Ringkasan atas Katekismus Gereja Katolik (KGK) No. 781 – 796

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring