| Halaman Depan | Bacaan Harian | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Lumen Christi | Dukung Renungan Pagi|

Bacaan Liturgi Sepekan 11 - 18 Desember 2022

 
Minggu Adven III: Yes 35:1-6a, 10/Mzm 146:6-7, 8-9, 9-10/Yak 5:7-10/ Mat 11:2-11
Senin: Bil. 24:2-7,15-17a; Mzm. 25:4bc-5ab,6-7c,8-9; Mat. 21:23-27.
 
Selasa: Peringatan Wajib St. Lusia, Perawan dan Martir (M).
Zef 3:1-2, 9-13/Mzm 34:2-3, 6-7, 17-18, 19 dan 23/ Mat 21:28-32
 
Rabu: Peringatan Wajib St. Yohanes dari Salib (P).
Yes 45:6c-8, 18, 21c-25/Mzm 85:9ab dan 10, 11-12, 13-14/Luk 7:18b-23
 
Kamis: Yes 54:1-10/Mzm 30:2 dan 4, 5-6, 11-12a dan 13b/Luk 7:24-30
Jumat: Yes 56:1-3a, 6-8/Mzm 67:2-3, 5, 7-8/Yoh 5:33-36
Sabtu: Kej 49:2, 8-10/Mzm 72:1-2, 3-4ab, 7-8, 17/Mat 1:1-17
 
Minggu yang akan datang Hari Minggu Adven IV: Yes 7:10-14/Mzm 24:1-2, 3-4, 5-6 [7c, 10b]/ Rm 1:1-7/Mat 1:18-24

Karya: Kara Gebhardt /istock.com
(lisensi berbayar harap tidak asal gunakan di web lain)

Minggu, 11 Desember 2022 Hari Minggu Adven III

Minggu, 11 Desember 2022
Hari Minggu Adven III
 
 Engkau telah berkenan kepada tanah-Mu, ya TUHAN, telah memulihkan keadaan Yakub. -- Mzm 85:2      
         
Antifon Pembuka (Flp 4:4-5)

Bersukacitalah senantiasa dalam Tuhan. Sekali lagi kukatakan: bersukacitalah! Sebab Tuhan sudah dekat.

Rejoice in the Lord always; again I say, rejoice. Indeed, the Lord is near.
       

Gaudete in Domino semper: iterum dico, gaudete: modestia vestra nota sit omnibus hominibus: Dominus prope est. Nihil solliciti sitis: sed in omni oratione petitiones vestrae innotescant apud Deum.  

  
Doa Pagi
     
Ya Allah, pandanglah umat-Mu, yang dengan tekun menantikan perayaan kelahiran Putra-Mu. Bantulah kami agar kami bersukacita karena keselamatan yang seagung itu, dan dengan riang-ria merayakannya dalam ibadat yang meriah. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.             
  
    
Bacaan dari Kitab Yesaya (35:1-6a.10)  
    
"Tuhan sendiri datang menyelamatkan kamu."
 
Padang gurun dan padang kering akan bergirang, padang belantara akan bersorak-sorai dan berbunga. Seperti bunga mawar ia akan berbunga lebat, akan bersorak-sorak, ya bersorak-sorak dan bersorak-sorai! Kemuliaan Libanon, semarak Karmel dan Saron, akan diberikan kepadanya. Orang akan melihat kemuliaan Tuhan, semarak Allah kita. Kuatkanlah tangan yang lemah lesu, dan teguhkanlah lutut yang goyah. Katakanlah kepada orang-orang yang tawar hati, “Kuatkanlah hatimu, janganlah takut! Lihatlah, Allahmu akan datang dengan membawa pembalasan dan ganjaran. Ia sendiri datang menyelamatkan kamu!” Pada waktu itu mata orang-orang buta akan dicelikkan, dan telinga orang-orang tuli akan dibuka; orang lumpuh akan melompat seperti rusa, dan mulut orang bisu akan bersorak-sorai. Pada waktu itu orang-orang yang dibebaskan Tuhan akan pulang dan masuk ke Sion dengan bersorak-sorai, sementara sukacita abadi meliputi mereka. Kegirangan dan sukacita akan memenuhi mereka, kedukaan dan keluh kesah akan menjauh.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
                
Mazmur Tanggapan, do = f, 4/4, PS 802
Ref. Datanglah ya Tuhan dan selamatkanlah kami.
Bangkitkanlah, ya Tuhan, kegagahan-Mu, dan datanglah menyelamatkan kami.
Ayat. (Mzm 146:7.8-9a.9b-10; R: Yes 35:4)
1. Dialah yang menegakkan keadilan bagi orang yang diperas, dan memberi roti kepada orang-orang yang lapar. Tuhan membebaskan orang-orang yang terkurung. Dia tetap setia untuk selama-lamanya.
2. Tuhan membuka mata orang buta, Tuhan menegakkan orang yang tertunduk, Tuhan mengasihi orang-orang benar. Tuhan menjaga orang-orang asing.
3. Anak yatim dan janda ditegakkan-Nya kembali, tetapi jalan orang fasik dibengkokkan-Nya. Tuhan itu Raja untuk selama-lamanya, Allahmu, ya Sion, turun-menurun.

Bacaan dari Surat Rasul Yakobus (5:7-10)

"Teguhkanlah hatimu, karena kedatangan Tuhan sudah dekat."
 
Saudara-saudara, bersabarlah sampai kedatangan Tuhan, seperti petani yang menantikan hasil tanahnya yang berharga: Ia sabar sampai turun hujan musim gugur dan hujan musim semi, demikian kamu pun harus bersabar dan harus meneguhkan hatimu, karena kedatangan Tuhan sudah dekat! Saudara-saudara, janganlah kamu bersungut-sungut dan saling mempersalahkan, supaya kamu jangan dihukum. Ingatlah, Hakim telah berdiri di ambang pintu. Saudara-saudara, turutilah teladan penderitaan dan kesabaran para nabi yang telah berbicara demi nama Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/2, PS 951
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Yes 61:1; 2/4)
Roh Tuhan menaungi aku; Aku diutus-Nya menyampaikan warta gembira kepada kaum papa.

Inilah Injil Suci menurut Matius (11:2-11)
   
"Engkaukah yang akan datang itu atau haruskah kami menantikan orang lain?"
   
Sekali peristiwa Yohanes Pembaptis yang berada di penjara mendengar tentang pekerjaan Kristus. Lalu ia menyuruh murid-muridnya bertanya kepada Yesus, “Engkaukah yang akan datang itu atau haruskah kami menantikan orang lain?” Yesus menjawab mereka, “Pergilah dan katakanlah kepada Yohanes apa yang kamu dengar dan kamu lihat: Orang buta melihat, orang lumpuh berjalan, orang kusta menjadi tahir, orang tuli mendengar, orang mati dibangkitkan, dan kepada orang miskin diberitakan kabar baik. Berbahagialah orang yang tidak sangsi dan tidak menolak Aku.” Setelah murid-murid Yohanes pergi, mulailah Yesus berbicara kepada orang banyak tentang Yohanes, “Untuk apakah kamu pergi ke padang gurun? Melihat buluh yang digoyangkan angin kian ke mari? Atau untuk apakah kamu pergi? Melihat orang yang berpakaian halus? Orang yang berpakaian halus itu tempatnya di istana raja. Jadi untuk apakah kamu pergi? Melihat nabi? Benar, dan Aku berkata kepadamu, bahkan lebih daripada nabi. Karena tentang dia ada tertulis: Lihatlah, Aku menyuruh utusan-Ku mendahului Engkau! Ia akan mempersiapkan jalan di hadapan-Mu. Aku berkata kepadamu: Camkanlah, di antara mereka yang dilahirkan oleh perempuan tidak pernah tampil seorang yang lebih besar daripada Yohanes Pembaptis. Namun demikian, yang terkecil dalam Kerajaan Surga lebih besar daripada Yohanes.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 

Renungan

         
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, pada hari Minggu Adven III, Anda mungkin telah memperhatikan perbedaan kasula para imam karena menggunakan warna merah muda sebagai pengganti ungu, dekorasinya Gereja dan musik, karena pada hari ini kita merayakan apa yang dikenal sebagai Minggu Gaudete, yang berasal dari antifon pembuka perayaan liturgi hari ini, 'Gaudete in Domino semper…', dengan kata 'Gaudete' yang berarti bersukacita.

Itulah sebabnya pada hari Minggu Adven III ini, kita fokus pada tema 'Sukacita', setelah kita fokus pada 'Harapan' pada hari Minggu Adven I, dan 'Damai' pada hari Minggu Adven II. Pada hari ini, kita memiliki semacam penangguhan hukuman dari sifat Adven yang relatif suram dan penuh penyesalan, dan menganggap untuk sementara suasana yang lebih gembira dan meriah, bukan karena sudah waktunya untuk mendapat kepenuhan sukacita Natal, melainkan karena kita menantikan 'Kegembiraan' di hari Natal yang kita nikmati hari ini.

Pada hari ini, Minggu Gaudete ini kita semua diingatkan tentang makna dan kegembiraan Natal yang sebenarnya. Itu karena banyak dari kita yang lupa apa arti dan kebahagiaan Natal yang sebenarnya, dan telah tertelan oleh cara dunia memandang Natal, perayaan dan perayaan yang sering kita lihat di sekitar kita terutama sepanjang bulan dan musim liburan ini, yaitu berfokus bukan pada sukacita Natal yang sejati melainkan pada sukacita duniawi yang palsu.

Inilah sebabnya dunia sering menyesatkan kita dan mengalihkan kita dari menemukan sukacita Natal yang sejati. Apakah sukacita Natal yang sejati ini, saudara dan saudari dalam Kristus? Itu adalah Kristus Sendiri, Tuhan kita Yesus Kristus, Juruselamat semua dan Dia yang dinamai Natal. Sungguh suatu ironi bahwa sebagian besar dari kita memperlakukan Natal hanya sebagai pesta dan hari libur lainnya, melupakan Dia yang seharusnya kita rayakan dalam Misa Kudus.

Itulah sebabnya memang sudah saatnya kita diingatkan akan Siapa yang sedang kita rayakan untuk Natal yang akan datang ini, agar kita tidak lagi melupakan Dia dan memiliki arah dan cara yang benar dalam merayakan Natal dengan sukacita dan kebahagiaan sejati, bukan keglamoran. dan kesenangan semangat liburan dan perayaan Natal di sekitar kita, bukan semua hadiah yang kita terima dan semua makanan yang akan kita nikmati, melainkan dalam menyambut Tuhan, Juruselamat kita ke tengah-tengah kita.

Kita semua bergembira karena dalam Natal terletak pemenuhan penantian panjang dan kerinduan kita akan keselamatan dan rekonsiliasi dengan Tuhan. Seperti yang dinyatakan oleh bacaan pertama kita hari ini dari Kitab nabi Yesaya, kedatangan Tuhan dan keselamatan-Nya memang akan menyenangkan, saat Tuhan akan menyembuhkan umat-Nya dan menjangkau mereka, saat Dia akan memberi mereka kebebasan sejati. dan kebahagiaan dengan mengungkapkan jalan-Nya dan kebenaran-Nya kepada mereka semua, itulah kita semua umat manusia.

Tuhan selalu setia kepada umat-Nya dan kepada semua janji yang telah Dia buat dengan mereka. Pada zaman nabi Yesaya, bangsa Israel memang menderita, dihina dan dipukuli oleh musuh-musuh mereka, dan seluruh Kerajaan Utara telah dihancurkan oleh bangsa Asyur dan penduduk negeri-negeri utara telah dibawa ke pengasingan jauh. -dari tanah. Oleh karena itu nubuatan nabi Yesaya pasti sangat melegakan bagi penduduk Yehuda, Kerajaan Selatan, sebagai kepastian akan pemeliharaan dan kasih Allah.

Dan ini ditegaskan kembali dalam perikop Injil kita hari ini, sebagaimana Tuhan Yesus mengutip nubuat yang sama dari nabi Yesaya sebagai kata konfirmasi kepada St. Yohanes Pembaptis, yang diutus untuk mewartakan kedatangan Mesias, bahwa Dia, Yesus , memang satu-satunya Mesias Allah, yang dijanjikan kepada seluruh umat manusia, melalui semua mukjizat dan hal-hal indah yang telah Dia lakukan. Semua ini menggenapi apa yang Tuhan katakan di masa lalu, dan untuk ini kita semua harus bersukacita.

Tetapi pada saat yang sama, kebahagiaan dan kegembiraan ini harus diimbangi dengan kesabaran seperti yang ditulis Rasul Yakobus dalam suratnya, yang disebutkan dalam bacaan kedua kita hari ini. Rasul Yakobus berbicara tentang bagaimana Tuhan benar-benar akan datang, dan kita harus bersabar menunggu kedatangan-Nya, waktu ketika Dia akan menggenapi sepenuhnya semua yang telah Dia janjikan kepada kita. Apa yang Rasul Yakobus bicarakan adalah janji yang telah dibuat Kristus ketika Dia naik ke surga, bahwa Dia akan datang kembali di akhir zaman, untuk mengumpulkan semua kawanan setia-Nya kepada diri-Nya.

Itulah sebabnya sebenarnya kita memiliki dua perayaan penuh sukacita di Natal yang akan datang ini, yang pertama pasti kita semua sudah tahu, dalam merayakan kelahiran bersejarah Tuhan dan Juru Selamat Kita di Bethlehem, saat dua milenium yang lalu ketika Yesus lahir dari Ibunya Maria di kandang miskin dan kotor di luar kota Betlehem seperti yang dinubuatkan oleh para nabi. Namun kemudian, pada saat yang sama, kita juga kemudian bersukacita karena penantian akan kedatangan-Nya yang kedua kali, yang akan datang pada waktu yang hanya Tuhan yang tahu.

Kita semua bersukacita karena harapan ini, dan hari ini, saat kami fokus pada aspek kegembiraan ini di Minggu Gaudete hari ini, kita juga diminta untuk merenungkan betapa sabarnya kita sebagai murid dan pengikut Kristus selama ini. Sudahkah kita mengikuti Tuhan dengan sabar, mengetahui bahwa Dia sangat mengasihi kita dan memberkati kita selama ini? Banyak dari kita seringkali terlalu tidak sabar dan mengharapkan kepuasan, kebahagiaan, dan kegembiraan segera.

Itulah mengapa banyak dari kita jatuh ke dalam banyak pencobaan dunia, dan mengapa banyak dari kita telah melupakan sukacita sejati Natal di dalam Kristus. Kita mencari kegembiraan dan kesenangan instan dalam hidup kita, yang dunia sediakan bagi kita, dalam banyak kemudahan dan kenyamanan yang kita nikmati sepanjang hidup, dalam banyak fasilitas dan hal yang kita miliki di sekitar kita, dalam gaya hidup kita yang sering konsumeristik dan materialistis. .

Sebaliknya, jika kita ingin menjadi orang Katolik yang benar dan setia, maka kita harus siap untuk menyangkal diri kita sendiri dan semua kesenangan ini, keterikatan pada banyak godaan yang terdapat di dunia ini. Kita harus siap menderita dan menghadapi ejekan, penolakan dan kesulitan, seperti yang disinggung oleh bacaan Kitab Suci hari ini, seperti yang ditulis Rasul Yakobus tentang penderitaan para nabi dan semua orang yang datang lebih awal untuk membawa kebenaran Tuhan.

St Yohanes Pembaptis sendiri harus menanggung dan menderita di dalam penjara, seperti yang kita dengar hari ini dari perikop Injil, bagaimana dia mengirim pesan kepada Tuhan Yesus dari penjara. Seperti dedikasi dan komitmen St. Yohanes Pembaptis, dia masih manusia, dan dia pasti juga merasakan keputusasaan dan rasa sakit dan kepahitan penderitaan di penjara, dan itulah sebabnya dia bertanya, apakah Tuhan Yesus yang dia yakini sebagai Mesias benar-benar Dia yang dia dan yang lainnya telah nantikan.

Demikian pula, kita semua juga akan menghadapi tantangan dan cobaan di suatu tempat dalam perjalanan iman kita, dalam berbagai tingkat dan kesulitan. Tetapi kita tidak boleh melepaskan iman dan tekad kita untuk mengikuti perjalanan iman ini, sama seperti para nabi zaman dahulu yang tetap setia pada misi dan panggilan mereka, terlepas dari tentangan-tantangan orang-orang, dan seperti bagaimana St. Yohanes Pembaptis tetap teguh. dan setia sampai dia mati menjadi martir.

Saudara dan saudari dalam Kristus, itulah sebabnya kita merayakan Minggu Gaudete hari ini, sementara kita bersukacita atas pengharapan akan kedatangan Kristus dan sukacita Natal, tetapi kita juga harus belajar untuk bersabar dan menanggung cobaan dan tantangan yang kita alami. mungkin menghadapi di dunia ini dengan kesabaran dan iman, dan tidak mencari atau mendambakan kesenangan atau kepuasan instan tanpa harus menahan rasa sakit.
 
Lagipula, Tuhan telah memanggil kita untuk mengikuti Dia dan memikul salib kita sendiri dan berjalan di jalan-Nya. Ya, kita akan menemukan sukacita dan kebahagiaan sejati di dalam Tuhan, tetapi itu tidak berarti bahwa hidup kita saat ini di dunia ini akan bebas dari kesedihan dan penderitaan, karena selama dosa masih ada di dunia ini, dan selama umat manusia masih ada. berjalan dalam dosa dan ketidaktaatan melawan Tuhan, menyalahgunakan kebebasan yang telah Dia berikan kepada kita, dalam menjalani hidup kita dengan jahat dan mengalah pada banyak keinginan kita, pada keserakahan dan ego kita, akan selalu ada masalah, cobaan dan penderitaan yang harus ditanggung dalam hal ini. kehidupan.

Di sinilah kemudian kita perlu menyadari bahwa, dari semua tantangan, kesulitan, pencobaan dan kegelapan dalam hidup di dunia ini, tidak ada jalan keluar yang benar selain mengikuti Tuhan dan melalui kasih karunia-Nya yang menyelamatkan, yang dengannya Dia mau. berikan kepada kami kegembiraan dan kebebasan sejati dari semua rantai dan cobaan yang kita hadapi dan akan kita hadapi dalam hidup. Di dalam Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita, yang kita rayakan pada Natal yang akan datang ini, kita memiliki pengharapan dan keselamatan kita, satu-satunya sumber sukacita bagi kita.

Dan yang terakhir, saat kita menantikan sukacita Natal yang sejati, marilah kita juga berusaha untuk mengingat saudara-saudari kita yang kehilangan pekerjaan, atau sedang menderita tertimpa berbagai bencana dan berbagi sukacita dan berkat kita satu sama lain pada Natal yang akan datang ini. Biarlah pesta dan perayaan kita dilakukan dengan niat dan tujuan yang benar, dan tidak egois dalam menyimpan semua kebahagiaan dan kegembiraan hanya untuk diri kita sendiri dan membiarkan orang lain menderita sementara kita bersukacita. Marilah kita ingat bahwa ada orang-orang di tengah kita, bahkan terkadang di antara keluarga dan teman kita, yang tidak dapat merayakan Natal dengan sukacita karena berbagai alasan.

Saudara-saudara dalam Kristus, marilah kita semua bersaksi tentang Kristus melalui persiapan Natal kita di Adven ini, dan dengan merayakan Natal tahun ini dan seterusnya dengan fokus dan niat yang benar, bahwa Kristus selalu dan akan menjadi pusat dan fokus. sukacita dan perayaan Natal kita, karena dengan kedatangan-Nya ke dunia ini, sukacita itu telah diberikan kepada kita sekali lagi. Semoga Tuhan memberkati kita semua dan menyertai kita melalui perjalanan ini melalui hari-hari Adven yang tersisa. Amin. 
(RENUNGAN PAGI) 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
 
 Hari Minggu ini, Minggu Ketiga dalam Masa Adven, disebut "Minggu Gaudete": "bersukacitalah", karena Antifon Pembuka Misa Kudus mengambil kata-kata Santo Paulus dalam Surat kepada Jemaat Filipi di mana dikatakan: Bersukacitalah senantiasa dalam Tuhan! Sekali lagi kukatakan: Bersukacitalah! Hendaklah kebaikan hatimu diketahui semua orang. Tuhan sudah dekat!" (Flp 4: 4-5). Inilah alasan kegembiraan. Tetapi apa artinya "Tuhan sudah dekat"? Dalam arti apa kita harus memahami "kedekatan" Tuhan ini? Rasul Paulus, menulis kepada orang-orang Kristen di Filipi, tampaknya sedang memikirkan kedatangan Kristus kembali dan mengajak mereka untuk bersukacita karena itu pasti. Namun, Santo Paulus dalam Suratnya kepada Jemaat Tesalonika, memperingatkan bahwa tidak seorang pun dapat mengetahui saat kedatangan Tuhan (bdk. 1Tes 5:1-2) dan membuat orang waspada terhadap segala jenis ketakutan, seolah-olah kedatangan Kristus kembali. segera (lih. 2 Tes 2: 1-2). Dengan demikian Gereja, yang diterangi oleh Roh Kudus, pada saat itu sudah semakin memahami bahwa "kedekatan" Allah bukanlah masalah ruang dan waktu melainkan kasih: kasih menyatukan orang! Natal yang akan datang ini akan mengingatkan kita akan kebenaran mendasar dari iman kita dan di depan palungan kita akan dapat menikmati sukacita Kristiani dengan merenungkan Yesus yang baru lahir, wajah Allah yang membuat dirinya dekat dengan kita karena cinta.
- Paus Benediktus XVI, Angelus, 14 Desember 2008.
  
Antifon Komuni (bdk. Yes 35:4)

Katakanlah kepada yang tawar hati: Tabahkanlah hatimu dan jangan takut. Lihatlah, Tuhan akan datang menyelamatkan kita.

Say to the faint of heart: Be strong and do not fear. Behold, our God will come, and he will save us.

Dicite: Pusillanimes confortamini, et nolite timere: ecce Deus noster veniet, et salvabit nos
 
             
Karya: Kara Gebhardt /istock.com
(lisensi berbayar harap tidak asal gunakan di web lain)


Sabtu, 10 Desember 2022 Peringatan Fakultatif Santa Perawan Maria dari Loreto

Bacaan dan Renungan reguler klik tautan ini 

 

hanya lustrasi (CC0)

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini Gereja memperingati Bunda Maria dari Loreto, yang menandai devosi populer kepada Perawan Maria Yang Terberkati dari Rumah Suci Loreto, Italia, Rumah Keluarga Kudus yang ditinggali selama mereka di Nazareth, sebenarnya bisa ditemukan. Kisah terjemahan ajaib Rumah Suci Loreto memiliki tradisi panjang di Gereja, dan diyakini bahwa Rumah Loreto yang sama diterjemahkan dari situs Nazaret itu sendiri, di manasetelah beberapa kesempatan dan pergerakan, akhirnya menetap di tempat saat ini di Loreto, di mana banyak orang berbondong-bondong sepanjang tahun dalam ziarah, memohon dengan perantaraan dari Bunda Allah yang Terberkati, Bunda Maria dari Loreto.

Tempat Suci Santa Perawan Maria dari Loreto saat ini yang terletak di tepi Laut Adriatik adalah salah satu tempat ziarah Bunda Maria terbesar di dunia, dan terbesar ketiga di Eropa setelah tempat ziarah di Fatima dan Lourdes. Tradisi menggambarkan Rumah di mana Tuhan dan Juruselamat kita pernah tinggal bersama keluarga-Nya, dengan St. Yusuf, ayah angkat-Nya dan dengan Maria, ibu-Nya. Diceritakan bahwa setelah Kenaikan Tuhan dan pada masa-masa awal Gereja, Rumah Suci menjadi tempat ibadah para Rasul, yang merayakan Ekaristi di atas meja dan tempatnya, dan sebuah Altar dibangun di Rumah itu. Rumah ini dengan demikian akhirnya menjadi sebuah gereja dan tempat penyembahan Ilahi, yang begitu terhubung dengan kisah Juru Selamat kita dan kehidupan serta pelayanan-Nya, dan dibawa pergi dari Tanah Suci pada akhir Perang Salib, untuk menghindari kehancuran dan kerusakan pada saat itu.

Menurut tradisi yang sama, Rumah Suci dibawa oleh para Malaikat secara ajaib dari Nazareth pertama-tama ke wilayah Dalmatia di tempat yang sekarang Kroasia di mana para peziarah pergi berkunjung seperti saat masih di tempat aslinya di Tanah Suci . Dan kemudian, ketika para peziarah diserang oleh bandit dan perampok, diceritakan bahwa Rumah Suci dibawa secara ajaib sekali lagi oleh para Malaikat sebelum akhirnya menetap di Loreto, di tempatnya saat ini, di mana ia tetap tinggal sejak saat itu. Sejak saat itu, ziarah datang setiap tahun dan setiap saat.

Sementara orang-orang telah memperdebatkan keaslian dan keakuratan catatan seputar terjemahan Rumah Suci dari Nazareth ke tempatnya saat ini di Loreto, dan apakah Rumah Suci memang Rumah yang sama yang pernah ditinggali oleh Tuhan dan Juruselamat kita, apa yang terjadi? Yang penting adalah bahwa, mengingat banyaknya bukti dan studi yang telah mendukung keaslian Rumah Suci, banyak orang selama bertahun-tahun, dekade dan abad telah datang kepada Tuhan melalui Bunda-Nya yang terberkati dan penuh kasih, Bunda Maria dari Loreto, mencari kesembuhan, penghiburan. dan bantuan, dan banyak yang menjadi percaya dan dipertobatkan melalui pengalaman mereka dan melalui doa dan perantaraan dari Bunda kita yang terkasih dan terberkati, yang menyampaikan cinta dan perhatiannya kepada kita sama seperti dia telah mencintai Putranya dengan sangat sayang dan lembut.

Seperti yang kita renungkan pada kesempatan Peringatan Bunda Maria dari Loreto hari ini, Bunda Allah yang penuh kasih dan pelindung Rumah Suci Loreto yang ajaib, kita semua diingatkan bahwa dalam masa Adven ini, yang sekarang telah kita capai kira-kira titik tengah, kita harus menghabiskan waktu dan upaya untuk memperdalam hubungan, relasi kita dengan Tuhan. Masa Adven ini adalah waktu bagi kita untuk menemukan kembali kasih dan iman kita kepada Tuhan, dan bagi kita untuk mengarahkan kembali perhatian kita dan menyelaraskan diri kita sekali lagi dengan Tuhan. Ini adalah waktu ketika kita harus mengikuti Tuhan dengan sepenuh hati dan mengarahkan hati dan pikiran kita kepada-Nya, untuk menyambut Dia ke dalamnya dan membiarkan Dia mengubah hidup kita menjadi lebih baik sehingga kita dapat menjadi orang Katolik yang lebih baik, pengikut dan murid Tuhan kita yang lebih baik.

Marilah kita bertanya pada diri kita sendiri apakah kita benar-benar siap untuk menyambut Tuhan di tengah-tengah kita, atau apakah kita telah menyia-nyiakan waktu dan kesempatan yang diberikan Tuhan kepada kita, terutama selama masa Adven ini, dengan memusatkan perhatian kita pada hal-hal duniawi dan kesenangan, dari pada Tuhan, pada kebenaran dan kasih-Nya. Mari kita bertanya pada diri sendiri apakah kita sebagai orang Katolik telah menghabiskan lebih banyak waktu untuk memikirkan semua urusan dan ambisi duniawi kita, keasyikan kita dengan segala macam hal yang mengalihkan kita dari jalan mengikuti Tuhan dan kebenaran-Nya. Dan bukan hanya itu, tetapi jika kita telah mempersiapkan diri kita dengan cara yang salah selama masa Adven ini, kita harus mengingatnya dengan meluruskan kembali tindakan dan arah hidup kita sehingga kita tidak lagi berjalan di jalan yang salah, tetapi akhirnya dapat memanfaatkan waktu ini dengan baik untuk mempersiapkan diri menyambut Tuhan dengan segala ketulusan.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua menggunakan masa Adven ini untuk mengarahkan kembali hidup dan fokus kita, dan menjauh dari fokus materialistis yang sering dimiliki banyak dari kita, tidak hanya dalam perayaan Natal yang akan datang tetapi juga dalam kehidupan kita secara umum. Janganlah kita membiarkan materialisme dan perilaku hedonistik dan membawa kita ke jalan yang salah, dan sebaliknya, marilah kita semua mengingat sekali lagi cinta yang Tuhan telah terus-menerus tunjukkan kepada kita, dengan sabar memimpin dan membimbing kita menuju diri-Nya dan keselamatan dan rahmat-Nya. , dan dalam menyambut kita semua kembali ke pelukan kasih-Nya terlepas dari semua sikap keras kepala dan pemberontakan kita yang terus-menerus. Semoga Tuhan memberkati kita selalu dalam setiap niat dan usaha baik kita, sekarang dan selama-lamanya. Santa Perawan Maria, Bunda Maria dari Loreto, doakanlah kami yang berdosa ini. Amin.

Foto: The Italian Voice/flickr (CC)


Sabtu, 10 Desember 2022 Hari Biasa Pekan II Adven

Sabtu, 10 Desember 2022
Hari Biasa Pekan II Adven

“Oleh karena cinta dan kuasa-Nya, Ia yang tunggal mempersatukan banyak orang pada Diri-Nya.” (Beato Ishak dari Stella)

Antifon Pembuka (Mzm 79:4.2)

Datanglah, ya Tuhan, tampakkanlah wajah-Mu, maka selamatlah kami.

Come and show us your face, O Lord, who are seated upon the Cherubim, and we will be saved.

Doa Pagi
      
Allah Bapa Mahakuasa, terbitkanlah cahaya kemuliaan-Mu dalam hati kami dan usirlah kegelapan malam. Semoga pada saat Putra-Mu datang, nyatalah kami ini putra-putri cahaya.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.             .
   
Bacaan dari Kitab Putra Sirakh (48:1-4.9-11)
   
   
"Elia akan datang lagi."
  
Dahulu kala tampillah Nabi Elia bagaikan api. Perkataannya membakar laksana obor. Dialah yang mendatangkan kelaparan atas orang Israel, dan karena geramnya, jumlah mereka dijadikannya sedikit. Atas firman Tuhan langit dikunci olehnya dan api diturunkannya sampai tiga kali. Betapa mulialah engkau, hai Elia, dengan segala mukjizatmu! Siapa dapat memegahkan diri sama dengan dikau? Dalam olak angin berapi engkau diangkat, dalam kereta dengan kuda berapi. Engkau tercantum dalam ancaman-ancaman tentang masa depan untuk meredakan kemurkaan sebelum meletus, untuk mengembalikan hati bapa kepada anaknya serta memulihkan segala suku Yakub. Berbahagialah orang yang telah melihat engkau, dan yang meninggal dalam kasih.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = f, 2/4, PS 802
Ref. Ya Allah, pulihkanlah kami. Buatlah wajah-Mu bersinar, maka selamatlah kami.
Atau Bangkitkanlah, ya Tuhan, kegagahan-Mu, dan datanglah menyelamatkan kami.
 Ayat. (Mzm 80:2ac.3b.15-16.18-19; R: lh4)
1. Hai gembala Israel, pasanglah telinga-Mu, Engkau yang duduk di atas para kerub, tampillah bersinar. Bangkitkanlah keperkasaan-Mu, dan datanglah menyelamatkan kami.
2. Ya Allah semesta alam, kembalilah, pandanglah dari langit, dan lihatlah! Tengoklah pohon anggur ini, lindungilah batang yang ditanam oleh tangan kanan-Mu!
3. Kiranya tangan-Mu melindungi orang yang ada di sebelah kanan-Mu, anak manusia yang telah Kauteguhkan. Maka kami tidak akan menyimpang dari pada-Mu. Biarkanlah kami hidup, maka kami akan menyerukan nama-Mu.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Lukas 3:4.6)
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Persiapkanlah jalan untuk Tuhan, luruskanlah jalan bagi-Nya, dan semua orang akan melihat keselamatan yang dari Tuhan.
    
Inilah Injil Suci menurut Matius (17:10-13)
  
"Elia sudah datang, tetapi orang tidak mengenal dia."
    
Ketika Yesus dan murid-murid-Nya turun dari gunung, para murid bertanya kepada-Nya, “Mengapa ahli-ahli Taurat berkata bahwa Elia harus datang dahulu?” Yesus menjawab, “Memang Elia akan datang dan memulihkan segala sesuatu. Dan Aku berkata kepadamu, Elia sudah datang, tetapi orang tidak mengenal dia, dan memperlakukannya menurut kehendak mereka. Demikian pula Anak Manusia akan menderita oleh mereka.” Pada waktu itu mengertilah murid-murid Yesus bahwa Ia berbicara tentang Yohanes Pembaptis.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan
   
    Jika ada satu nabi dalam Perjanjian Lama yang dapat kita katakan sangat dramatis, itu pastilah nabi Elia. Dan bacaan pertama menyebutkan secara khusus tentang nabi yang dramatis ini, dan memang demikian.

Elia adalah nabi api dan belerang. Dia melakukan perbuatan-perbuatan besar dan mengerikan seperti mendatangkan kelaparan ke atas negeri, menurunkan api dari langit untuk memakan korban yang dia persembahkan dan membunuh 450 nabi palsu dengan menggorok leher mereka, hanya untuk menyebutkan beberapa saja.

Namun semua perbuatan dramatis itu dimaksudkan untuk mengembalikan umat kepada Tuhan dan untuk pemulihan Israel sebagai umat Tuhan. Tapi orang bisa saja tertarik pada yang dramatis dan spektakuler dan tidak melihat makna dan pesan di baliknya. Kita hidup di zaman di mana orang-orang, termasuk umat Katolik, mudah tertarik dengan hal-hal yang dramatis, spektakuler, dan luar biasa.

Kita bahkan mungkin mengharapkan akhir zaman dan kedatangan Kristus yang kedua kali menjadi sesuatu yang dramatis dan spektakuler, dengan tanda-tanda yang mengagumkan. Tetapi seperti yang Yesus katakan dalam Injil, Elia datang dalam pribadi Yohanes Pembaptis, dan Allah datang mengunjungi umat-Nya dalam Firman yang menjadi manusia. Tetapi Yohanes Pembaptis dan Yesus terlalu biasa, dan karena itu tidak memenuhi harapan orang-orang. 
 
Masa Adven mempersiapkan kita untuk berjumpa dengan Tuhan secara biasa. Di tengah kemeriahan perayaan, marilah kita tenangkan hati untuk mendengar suara Tuhan secara biasa. Ketika Yesus pertama kali datang ke dunia ini pada Natal pertama, itu hanyalah hari biasa. Ketika Dia datang kepada kita hari ini, itu juga akan terjadi dengan cara yang biasa.
 
Lebih mudah memindahkan gunung daripada memindahkan hati manusia.

Tetapi ketika hati kita sendiri digerakkan oleh Tuhan, maka kita akan mampu menggerakkan hati orang lain.


Baca: Peringatan Fakultatif Santa Perawan Maria dari Loreto

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 

Antifon Komuni (Bdk. Why 22:12)

Sesungguhnya Aku datang segera dan Aku membawa upah-Ku untuk membalaskan kepada setiap orang menurut perbuatannya.

Behold, I am coming soon and my recompense is with me, says the Lord, to bestow a reward according to the deeds of each.

Doa Malam

Allah Bapa yang kudus, perbaruilah diri kami untuk belajar mengenal Putra-Mu yang hadir dalam sesama kami. Semoga kepekaan kami untuk melihat dan merasakan kehadiran Putra-Mu dalam diri sesama, membuat kami semakin manusiawi terhadap sesama yang secitra dengan Engkau. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Karya: Kara Gebhardt /istock.com
(lisensi berbayar harap tidak asal gunakan di web lain)

RENUNGAN PAGI

 

Bagaimana memupuk sukacita Kristiani sejati pada Minggu Gaudete?



Paus Benediktus XVI membedakan antara sukacita duniawi dan sukacita yang bertahan lama.

Minggu Adven Ketiga disebut Minggu Gaudete, mengacu pada Antifon pembuka yang sering dinyanyikan dalam Misa, Gaudete in Domino semper (Bersukacitalah selalu dalam Tuhan). Ini adalah hari yang menandakan kesimpulan yang akan datang untuk masa Adven.

Untuk alasan ini, Gereja mendesak umat beriman untuk “bersukacita”, karena waktu tobat dan penantian hampir berakhir, membuka jalan bagi Natal, masa sukacita dan pesta.

Namun, apa yang dimaksud Gereja dengan sukacita?

Paus Benediktus XVI dalam pesan Angelus tahun 2011 menjelaskan perbedaan antara dua jenis sukacita.

             Liturgi hari Minggu ini, yang dikenal sebagai Minggu “Gaudete”, merupakan undangan khusus bagi kita untuk bersukacita, untuk waspada yang tidak sedih tetapi bahagia. “Gaudete in Domino semper,” St. Paulus menulis: “Bersukacitalah selalu dalam Tuhan” (Flp 4:4). Kegembiraan sejati bukanlah buah dari bersenang-senang yang dipahami dalam arti etimologis dari kata di-vertere, yaitu melalaikan komitmen hidup dan tanggung jawab seseorang.
             

    Sukacita sejati terkait dengan sesuatu yang lebih dalam. Tentu saja, dalam kehidupan sehari-hari yang terlalu sibuk, penting untuk menemukan waktu istirahat dan relaksasi, tetapi sukacita sejati terkait dengan hubungan kita dengan Tuhan. Mereka yang telah bertemu Kristus dalam hidup mereka sendiri merasakan ketenangan dan sukacita di dalam hati mereka yang tidak dapat diambil oleh siapa pun dan situasi apa pun dari mereka. St Agustinus memahami hal ini dengan sangat baik; dalam pencariannya akan kebenaran, kedamaian dan kegembiraan, setelah mencarinya dengan sia-sia dalam banyak hal, dia menyimpulkan dengan kata-katanya yang terkenal: "Hati kami dijadikan bagi-Mu, ya Tuhan, dan akan merasa gelisah sampai kami dapat beristirahat di dalam kerahiman-Mu." (bdk. Confessions, I, 1, 1).

            
Paus Benediktus XVI memperluas definisi kegembiraan ini, dengan menjelaskan bagaimana “Kegembiraan sejati bukanlah sekadar keadaan pikiran yang berlalu begitu saja atau sesuatu yang dapat dicapai dengan usaha orang itu sendiri; melainkan sebuah anugerah, lahir dari perjumpaan dengan Pribadi Yesus yang hidup dan, memberi ruang di dalam diri kita sendiri, dari penyambutan Roh Kudus yang membimbing hidup kita. Ini adalah undangan dari Rasul Paulus yang mengatakan: "Semoga Allah damai sejahtera menguduskan kamu seluruhnya dan semoga roh, jiwa dan tubuhmu terpelihara sempurna dengan tak bercacat pada kedatangan Yesus Kristus, Tuhan kita." (1 Tesalonika 5:23).”

Ini berarti bahwa sukacita Kristiani bukanlah sesuatu yang dapat kita pegang atau ciptakan, tetapi sesuatu yang kita terima dari hubungan pribadi dengan Tuhan. Itu adalah sesuatu yang kita terima “dari perjumpaan dengan Pribadi Yesus yang hidup.”

Jika kita ingin memupuk sukacita Kristiani selama masa Adven ini, kita harus memperdalam hubungan kita sendiri dengan Tuhan. Kemudian, dan baru setelah itu, kita akan memiliki kegembiraan yang tidak dapat dirampas oleh dunia.

Apa pun yang terjadi dalam hidup kita, jika kita tetap berakar di dalam Yesus Kristus, kita akan dapat memancarkan sukacita yang jauh melampaui sukacita sesaat apa pun yang mungkin kita rasakan di bumi. Itu adalah sukacita yang bertahan dan memberi kita hidup yang kekal.



Orang Kudus hari ini: 09 Desember 2022 St. Yohanes Didaci Cuauhtlatoatzin

Bunda Maria dari Guadalupe memilih untuk menampakkan diri kepada pria asli Meksiko yang suci dan rendah hati ini. Pengabdiannya kepada Bunda Maria telah terkenal selama berabad-abad, sebuah model yang tepat bagi semua umat Kristiani terutama selama Masa Adven dan Natal.
 

Saudara-saudari terkasih, hari ini Gereja memperingati  St. Yohanes Didaci Cuauhtlatoatzin, juga dikenal sebagai St. Juan Diego, orang suci yang kita peringati hari ini. St Yohanes Didaci dikenal sebagai orang yang menyaksikan penampakan Santa Perawan Maria, Bunda Allah, sekarang dikenal sebagai Santa Perawan Maria dari Guadalupe. St Yohanes Didaci adalah salah satu orang Kristen awal yang bertobat dari antara penduduk asli di wilayah yang sekarang dikenal sebagai Meksiko, di mana dia menjadi pengikut Kristus yang taat, dan dikenal karena kehidupan dan kebajikannya yang patut dicontoh. Saat itu, St. Yohanes Didaci sedang melewati daerah yang dikenal sebagai Bukit Tepeyac ketika Bunda Allah menampakkan diri kepadanya, dan berbicara kepada St. Yohanes Didaci dalam bahasa aslinya, mengungkapkan dirinya sebagai Bunda dari Tuhan.

Awalnya tidak ada yang percaya apa yang dikatakan St Yohanes Didaci, dan mereka mengabaikannya ketika dia menyampaikan kepada mereka pesan Bunda Maria dari Guadalupe tentang identitasnya dan juga permintaannya agar sebuah gereja dibangun untuk menghormatinya di lokasi penampakannya. Kemudian, pada waktu berikutnya ketika St Yohanes Didaci seharusnya bertemu dengan Santa Perawan Maria dari Guadalupe, pamannya sakit parah dan St Yohanes Didaci harus meminta pamannya menemui seorang imam untuk Sakramen Orang Sakit. Dan kemudian, St Yohanes Didaci mencoba untuk mengambil jalan lain, karena ia malu telah gagal untuk bertemu dengan Bunda seperti yang seharusnya, hanya untuk menemuinya dalam perjalanan lagi, dan dia mengatakan kepadanya mengapa dia tidak mempercayakannya paman dan dirinya sendiri kepada Tuhan melalui dia. Ini berfungsi sebagai pengingat bagi kita semua bagaimana Tuhan memang mempercayakan Bunda-Nya sendiri Maria, Bunda Maria dari Guadalupe untuk menjadi ibu kita juga.

Kemudian, Bunda Maria dari Guadalupe mengatakan kepada St. Yohanes Didaci untuk menunjukkan tanda kepada uskup setempat, dan memintanya untuk mengumpulkan beberapa bunga yang muncul di sana di lokasi penampakan yang bukan berasal dari wilayah tersebut, secara ajaib muncul di sana, dan kemudian St Yohanes Didaci mengumpulkan mereka menggunakan tilma atau jubahnya. Ketika dia membawa bunga-bunga itu dan menunjukkannya kepada uskup, apa yang mengejutkan uskup dan semua saksi lain yang hadir bukan hanya bunga-bunga yang tidak biasa itu, tetapi fakta dan bukti bahwa gambar Bunda Maria dari Guadalupe, Maria sendiri, tercetak pada lukisan itu. tilma yang dikenakan oleh St. Yohanes Didaci. Setiap orang yang melihat keajaiban itu percaya, dan melalui peristiwa besar itu, banyak yang menjadi percaya dan mengikuti Tuhan, semua berkat ibu-Nya dan juga melalui iman dan dedikasi yang ditunjukkan oleh St. Yohanes Didaci dalam setia menjalani hidupnya dan menaati kehendak Tuhan.

Saudara dan saudari dalam Kristus, setelah mendengar semua ini, oleh karena itu marilah kita semua merenungkan cara hidup kita sendiri dan keadaan keberadaan kita saat ini. Apakah kita terlalu lalai dalam menjalani hidup sehingga kita membiarkan godaan keduniawian dan kesenangan di sekitar kita menggoyahkan dan menyesatkan kita ke jalan yang salah? Atau apakah kita sudah berjalan dengan setia di jalan yang telah ditunjukkan Tuhan kepada kita? Jika kita belum mendengarkan Tuhan dan jika kita masih mudah terombang-ambing oleh godaan duniawi untuk berbuat dosa, maka kita harus memanfaatkan peringatan ini dengan baik dan masa Adven ini menyediakan bagi kita untuk mengubah cara hidup kita dan berhubungan kembali dengan Tuhan, dengan mengikuti teladan baik para orang kudus, khususnya St. Yohanes Didaci yang kita peringati hari ini, bersama dengan bunda kita yang penuh kasih, Bunda Maria dari Guadalupe, yang selalu menjaga kita dan berdoa untuk kita masing-masing, selama ini .

Semoga Tuhan terus membimbing kita dalam perjalanan iman kita melalui kehidupan, dan semoga Dia memperkuat kita masing-masing dalam tekad kita sehingga kita dapat semakin mendekat kepada-Nya. Amin.

Jumat, 09 Desember 2022 Hari Biasa Pekan II Adven

 

Jumat, 09 Desember 2022
Hari Biasa Pekan II Adven

"Tata keselamatan Perjanjian Lama terutama dimaksudkan untuk menyiapkan kedatangan Kristus Penebus seluruh dunia." Meskipun kitab-kitab Perjanjian Lama "juga mencantum hal-hal yang tidak sempurna dan bersifat sementara, kitab-kitab itu memaparkan cara pendidikan ilahi yang sejati. ... Kitab-kitab itu mencantum ajaran-ajaran yang luhur tentang Allah serta kebijaksanaan yang menyelamatkan tentang peri hidup manusia, pun juga perbendaharaan doa-doa yang menakjubkan, akhirnya secara terselubung [mereka] mengemban rahasia keselamatan kita" (DV 15). (Katekismus Gereja Katolik, 122)

Antifon Pembuka

Lihatlah, Tuhan akan datang dengan mulia, mengunjungi umat-Nya dalam damai, dan memberi mereka hidup abadi.

Behold, the Lord will comec descending with splendor to visit his people with peace, and he will bestow on them eternal life


Doa Pagi

Allah Bapa Mahakuasa, perkenankanlah umat-Mu selalu berjaga sambil menantikan kedatangan Putra-mu. Semoga kami dengarkan nasihat Penyelamat kami, sehingga pada saat Ia datang, kami dapat menyongsong-Nya dengan pelita menyala.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.              
   
Bacaan dari Kitab Yesaya (48:17-19)
   
    
"Sekiranya engkau memperhatikan perintah-perintah-Ku."
  
Beginilah firman Tuhan, Penebusmu, Yang Mahakudus, Allah Israel, “Akulah Tuhan Allahmu, yang mengajarkan hal-hal yang berfaedah bagimu, yang menuntun engkau di jalan yang harus kautempuh. Sekiranya engkau memperhatikan perintah-perintah-Ku, maka damai sejahteramu akan seperti sungai yang tidak pernah kering, dan kebahagiaanmu akan terus berlimpah seperti gelombang-gelombang laut yang tidak pernah berhenti. Maka keturunanmu akan seperti pasir dan anak cucumu seperti kersik banyaknya. Nama mereka takkan dilenyapkan atau ditiadakan dari hadapan-Ku.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Barangsiapa mengikuti Engkau, ya Tuhan, akan mempunyai terang hidup.
Ayat. (Mzm 1:1-2.3.4.6; R:5a)
1. Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan kaum pencemooh; tetapi yang kesukaannya ialah hukum Tuhan, dan siang malam merenungkannya.
2. Ia seperti pohon, yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buah pada musimnya, dan daunnya tak pernah layu; apa saja yang diperbuatnya berhasil.
3. Bukan demikianlah orang-orang fasik: mereka seperti sekam yang ditiup angin. Orang fasik tidak akan tahan dalam penghakiman, orang berdosa tidak akan betah dalam perkumpulan orang benar; sebab Tuhan mengenal jalan orang benar, tetapi jalan orang fasik menuju kebinasaan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Tuhan pasti datang. Sambutlah Dia! Dialah pangkal damai sejahtera.

Inilah Injil Suci menurut Matius (11:16-19)
 
"Mereka tidak mendengarkan Yohanes Pembaptis maupun Anak Manusia."
 
Yesus berkata kepada orang banyak, “Dengan apakah akan Kuumpamakan angkatan ini? Mereka itu seumpama anak-anak yang duduk di pasar dan berseru kepada teman-temannya, ‘Kami meniup seruling bagimu, tetapi kalian tidak menari. Kami menyanyikan kidung duka, tetapi kalian tidak berkabung.’ Sebab Yohanes Pembaptis datang, ia tidak makan dan tidak minum, dan mereka berkata, ‘Ia kerasukan setan’. Kemudian Anak Manusia datang, Ia makan dan minum, dan mereka berkata, ‘Lihatlah, seorang pelahap dan peminum, sahabat pemungut cukai dan orang-orang berdosa’. Tetapi hikmat Allah dibenarkan oleh perbuatannya.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan
      
  Salah satu situasi yang membuat frustrasi dalam sebuah pertemuan, baik di gereja atau di tempat lain, adalah ketika orang diam tentang masalah yang sedang dibahas.

Ini membuat frustrasi karena waktu terbuang sia-sia ketika orang-orang duduk dan diam tentang masalah tanpa memberikan pendapat atau saran mereka.

Ini membuat frustrasi karena kita tidak tahu apa yang mereka rasakan tentang masalah dan apa yang ada di pikiran mereka. Dan kita meninggalkan pertemuan dengan frustrasi dan kecewa.

Tetapi jika diamnya orang bisa membuat frustasi dan juga mengecewakan, apa lagi kritik orang, seperti yang kita dengar di Injil.

Tetapi Yesus menunjukkan kepada kita bahwa penegasan dan dorongan memang merupakan perbuatan yang mulia.

Dia menegaskan dan mendorong iman perwira, wanita yang mengurapi kaki-Nya dengan minyak yang berharga, janda yang menyerahkan semua miliknya, dll.

Yesus datang untuk memulihkan martabat kita sebagai anak-anak Allah sehingga kita dapat memiliki harga diri, dan Dia akan menegaskan dan mendorong kita setiap kali kita berkorban dan melakukan kehendak Tuhan dalam hidup kita.

Seperti yang dikatakan oleh bacaan pertama, kita hanya perlu waspada dengan suara Tuhan yang diucapkan oleh orang lain, maka kebahagiaan kita akan mengalir seperti sungai dan integritas kita akan naik seperti gelombang laut.

Jadi marilah kita mempelajari hikmat Tuhan ini - bahwa dengan penegasan dan dorongan, kita melanjutkan misi Yesus dalam membantu orang-orang menyadari siapa mereka sehingga mereka akan kembali kepada Tuhan.
(RENUNGAN PAGI).
 
 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
  
Antifon Komuni (Bdk. Flp 3:20-21)

Kami menantikan penyelamat, Tuhan Yesus Kristus, yang akan mengubah tubuh kita yang hina ini, sehingga serupa dengan tubuh-Nya yang mulia.

We await a savior, the Lord Jesus Christ, who will change our mortal bodies, to conform with his glorified body.
 
 
 

Kamis, 08 Desember 2022 Hari Raya Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda

 

Kamis, 08 Desember 2022
Hari Raya Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda

    
Kita harus menerima bahwa Perawan Maria yang suci, yang tentangnya saya tidak akan mempertanyakan sesuatupun ketika ia kita membicarakan tentang dosa, demi hormat kita kepada Tuhan; sebab dari Dia kita mengetahui betapa berlimpahnya rahmat untuk mengalahkan dosa di dalam segala hal telah diberikan kepadanya, yang telah berjasa untuk mengandung dan melahirkan Dia yang sudah pasti tidak berdosa (St. Agustinus, Nature and Grace 36:42)

Antifon Pembuka (Yes 61:10)

Aku bersukaria di dalam Tuhan, jiwaku bersorak-sorai di dalam Allahku. Sebab Ia mengenakan pakaian keselamatan padaku dan menyelubungi aku dengan jubah kebenaran, seperti mempelai laki-laki mengenakan perhiasan kepala.

Gaudens gaudebo in Domino et exsultabit anima mea in Deo meo: quia induit me vestimentis salutis, et indumento iustitiƦ circumdedit me, quasi sponsam ornatam monilibus suis.

Pengantar


Pada tanggal 8 Desember 1854, Paus Pius IX mengumumkan Dogma Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda (Ineffabilis Deus), yang bunyinya antara lain sebagai berikut: Dengan inspirasi Roh Kudus, untuk kemuliaan Allah Tritunggal, untuk penghormatan kepada Bunda Perawan Maria, untuk meninggikan iman Katolik dan kelanjutan agama Katolik, dengan kuasa dari Yesus Kristus Tuhan kita, dan Rasul Petrus dan Paulus, dan dengan kuasa kami sendiri: "Kami menyatakan, mengumumkan dan mendefinisikan bahwa doktrin yang mengajarkan bahwa Bunda Maria yang terberkati, seketika pada saat pertama ia terbentuk sebagai janin, oleh rahmat yang istimewa dan satu-satunya yang diberikan oleh Tuhan yang Maha Besar, oleh karena jasa-jasa Kristus Penyelamat manusia, dibebaskan dari semua noda dosa asal, adalah doktrin yang dinyatakan oleh Tuhan dan karenanya harus diimani dengan teguh dan terus-menerus oleh semua umat beriman."
  
Pada Misa hari ini ada Madah Kemuliaan dan Syahadat
  
Doa Pagi

Ya Allah, dalam diri Perawan Maria yang dikandung tanpa noda, Engkau telah menyiapkan kediaman yang layak bagi Putra-Mu. Sebagaimana Engkau telah membeaskan dia dari setiap noda dosa, semoga berkat doanya Engkau pun memperkenankan kami sampai kepada-Mu dalam keadaan suci murni. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.       

Bacaan Pertama
Bacaan dari Kitab Kejadian (3:9-15.20)
  
"Aku akan mengadakan permusuhan antara keturunanmu dan keturunan wanita itu."
   
Pada suatu hari, di Taman Eden, setelah Adam makan buah pohon terlarang, Tuhan Allah memanggil manusia itu dan berfirman kepadanya, “Di manakah engkau?” Ia menjawab, “Ketika aku mendengar bahwa Engkau ada dalam taman ini, aku menjadi takut, karena aku telanjang; sebab itu aku bersembunyi.” Lalu Tuhan berfirman, “Siapakah yang memberitahukan kepadamu bahwa engkau telanjang? Apakah engkau makan dari buah pohon, yang Kularang engkau makan itu?” Manusia itu menjawab, “Perempuan yang Kautempatkan di sisiku, dialah yang memberi dari buah pohon itu kepadaku, maka kumakan.” Kemudian berfirmanlah Tuhan Allah kepada perempuan itu, “Apakah yang telah kauperbuat ini?” Jawab perempuan itu, “Ular itu yang memperdayakan aku, maka kumakan.” Lalu berfirmanlah Tuhan Allah kepada ular itu, “Karena engkau berbuat demikian, terkutuklah engkau di antara segala ternak dan di antara segala binatang hutan! Dengan perutmulah engkau akan menjalar, dan debu tanahlah akan kaumakan seumur hidupmu! Aku akan mengadakan permusuhan antara engkau dan perempuan itu, antara keturunanmu dan keturunannya. Keturunannya akan meremukkan kepalamu, dan engkau akan meremukkan tumitnya.” Manusia itu memberi nama Hawa kepada isterinya, sebab dialah yang menjadi ibu semua yang hidup.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 2/4, PS 830
Ref. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib.
Atau Aku wartakan karya agung-Mu Tuhan, karya agung-Mu karya keselamatan.
Ayat. (Mzm 98:1.2-3ab.3bc-4; Ul: lh.1ab)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Tuhan telah memperkenalkan keselamatan yang datang daripada-Nya, Ia telah menyatakan keadilan-Nya di hadapan para bangsa. Ia ingat akan kasih dan kesetiaan-Nya terhadap kaum Israel.
3. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi, bergembiralah dan bermazmurlah!

Bacaan Kedua
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Efesus (1:3-6.11-12)
  
"Di dalam Kristus, Allah telah memilih kita."
  
Saudara-saudara, terpujilah Allah dan Bapa Tuhan kita Yesus Kristus yang dalam Kristus telah mengaruniakan kepada kita segala berkat rohani di surga. Sebab di dalam Dia Allah telah memilih kita sebelum dunia dijadikan, supaya kita kudus dan tak bercacat di hadapan-Nya. Dalam kasih Ia telah menentukan kita dari semua untuk menjadi anak-anak-Nya oleh perantaraan Yesus Kristus, sesuai dengan kerelaan kehendak-Nya, supaya terpujilah kasih karunia-Nya yang mulia, yang dikaruniakan-Nya kepada kita di dalam Dia yang dikasihi-Nya. Aku katakan “di dalam Kristus”, karena di dalam Dialah kami mendapat bagian yang dijanjikan Allah, yakni kami yang dari semula ditentukan untuk menerima bagian itu sesuai dengan maksud Allah, yang di dalam segala sesuatu bekerja menurut kepuusan kehendak-Nya. Dengan demikian kami, yang sebelumnya telah menaruh harapan pada Kristus, ditentukan-Nya supaya menjadi pujian bagi kemuliaan-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 2/2, PS 957
Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. (Luk 1:28, 2/4) 
Salam, hai engkau yang dikaruniai, Tuhan menyertai engkau.

Bacaan Injil
Inilah Injil Suci menurut Lukas (1:26-38)
  
"Engkau akan mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki."
  
Dalam bulan yang keenam Allah mengutus Malaikat Gabriel ke sebuah kota di Galilea, bernama Nazaret, kepada seorang perawan yang bertunangan dengan seorang bernama Yusuf dari keluarga Daud; nama perawan itu Maria. Ketika masuk ke rumah Maria, malaikat itu berkata, “Salam, hai engkau yang dikaruniai, Tuhan menyertai engkau.” Maria terkejut mendengar perkataan itu, lalu bertanya di dalam hatinya, apakah arti salam itu. Kata malaikat itu kepadanya, “Jangan takut, hai Maria, sebab engkau beroleh kasih karunia di hadapan Allah. Sesungguhnya engkau akan mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki, dan hendaklah engkau menamai Dia Yesus. Ia akan menjadi besar dan akan disebut Anak Allah Yang Mahatinggi. Dan Tuhan Allah akan mengaruniakan kepada-Nya takhta Daud, bapa leluhur-Nya. Ia akan menjadi raja atas kaum keturunan Yakub sampai selama-lamanya, dan Kerajaan-Nya tidak akan berkesudahan.” Kata Maria kepada malaikat itu, “Bagaimana hal itu mungkin terjadi, karena aku tidak bersuami?” jawab malaikat itu kepadanya, “Roh Kudus akan turun atasmu, dan kuasa Allah Yang Mahatinggi akan menaungi engkau; sebab itu anak yang akan kaulahirkan itu akan disebut kudus, Anak Allah. Dan sesungguhnya, Elisabet, sanakmu itu, ia pun sedang mengandung seorang anak laki-laki pada hari tuanya, dan inilah bulan yang keenam bagi dia yang disebut mandul itu. Sebab bagi Allah tidak ada yang mustahil.” Maka kata Maria, “Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; terjadilah padaku menurut perkataanmu itu.” Lalu malaikat itu meninggalkan dia.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan
   
Dalam hal pemecahan masalah dan pekerjaan perbaikan, pertanyaan yang harus diajukan adalah: Apakah ini sepadan?

Kita akan melihat biaya yang dikeluarkan dan waktu yang dibutuhkan serta tenaga kerja yang terlibat.

Dan biasanya karena kenyamanan dan mengingat "budaya membuang", itulah pilihan yang akan kita pilih.

Tuhan bisa mengambil pilihan yang sama ketika manusia berdosa dan membawa kematian dan kehancuran ciptaan.

Tetapi Tuhan, dalam kasih-Nya yang besar bagi umat manusia, memutuskan untuk memulai suatu rencana keselamatan.

Rencana keselamatan itu dengan harga yang sangat mahal - pengorbanan Putra tunggal-Nya untuk keselamatan kita.

Dan Tuhan juga menginginkan umat manusia untuk berpartisipasi dalam rencana keselamatan-Nya.

Dia mempersiapkan Maria melalui rahmat Dikandung Tanpa Noda sehingga Yesus dapat datang ke dunia melalui dia.

Sederhananya, Tuhan mengalami banyak kesulitan hanya untuk menyelamatkan kita, meskipun kitalah yang berdosa.

Marilah kita mengucap syukur bersama Maria kepada Tuhan, dan marilah kita melanjutkan karya keselamatan kita dengan membantu orang lain untuk kembali kepada Tuhan.
(RENUNGAN PAGI)  
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 

Antifon Komuni (Mzm 87:3; Luk 1:49)

Hal-hal mulia dikatakan tentang engkau, ya Maria, sebab dari padamu telah lahir surya kebenaran, yaitu Kristus, Tuhan kita.

Glorious things are spoken of you, O Mary, for from you arose the sun of justice, Christ our God.

Gloriosa dicta sunt de te, Maria: quia fecit tibi magna qui potens est.
 
 

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2023 -

Privacy Policy