| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Minggu, 25 Desember 2022 Hari Raya Natal (Misa Siang)

 

Minggu, 25 Desember 2022
Hari Raya Natal (Misa Siang)
    
   “Agar manusia dapat berjalan dengan lebih yakin menuju kepada kebenaran, maka Kebenaran itu sendiri, Anak Allah, telah mengambil kodrat manusia, menetapkan dan mendirikan iman.”
(St. Agustinus)
   
Antifon Pembuka (lih. Yes 9:6)

Seorang Bayi telah lahir bagi kita, seorang Putera telah diberikan kepada kita. Ia menyandang kekuasaan di bahu-Nya, dana kan disebut Penasihat Agung.

A child is born for us, and a son is given to us; his scepter of power rests upon his shoulder, and his name will be called Messenger of great counsel.

Puer natus est nobis, et filius datus est nobis: cuius imperium super humerum eius: et vocabitur nomen eius, magni consilii Angelus.
Mzm. Cantate Dominum canticum novum: quia mirabilia fecit. (Graduale Romanum, 47)


Doa Siang
   
Ya Allah, secara mengagumkan Engkau menciptakan manusia dengan martabat yang luhur, dan secara lebih mengagumkan lagi Engkau membaruinya. Kami mohon perkenankanlah kami ikut serta dalam keilahian Kristus yang sudah berkenan menjadi manusia seperti kami. Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus,  Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (52:7-10)
     
"Bergembiralah, bersorak-sorailah bersama, hai reruntuhan Yerusalem! Sebab Tuhan telah menghibur umatnya."
 
O betapa indah kelihatan dari puncak bukit-bukit kedatangan bentara yang mengabarkan berita damai dan memberitakan kabar baik; yang mengabarkan berita selamat dan berkata kepada Sion, "Allahmu meraja!" Dengarlah suara orang-orang yang mengawal engkau: Mereka bersorak-sorai serempak. Sebab dengan mata kepala sendiri mereka melihat bagaimana Tuhan kembali ke Sion. Bergembiralah, bersorak-sorailah bersama-sama, hai reruntuhan Yerusalem! Sebab Tuhan telah menghibur umat-Nya. Ia telah menebus Yerusalem. Tuhan telah menunjukkan tangan-Nya yang kudus di depan mata semua bangsa; maka segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 3/4; 4/4, PS 806 / do = c, 2/4, PS 807
Ref. Hendaklah langit bersuka cita, dan bumi bersorak-sorai dihadapan wajah Tuhan, kar'na Ia sudah datang.
Atau  Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita
Ayat. (Mzm 98:1.2-3b.3c-4.5-6; Ul:3c)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Tuhan telah memperkenalkan keselamatan yang datang dari pada-Nya, Ia telah menyatakan keadilan-Nya di antara para bangsa. Ia ingat akan kasih dan kesetiaan-Nya terhadap kaum Israel.
3. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi, bergembiralah dan bermazmurlah.
4. Bermazmurlah bagi Tuhan dengan kecapi, dengan kecapi dan lagu merdu; dengan nafiri dan sangkakala yang nyaring bersorak-sorailah di hadapan Raja, yakni Tuhan.

Bacaan dari Surat Kepada Orang Ibrani (1:1-6)
 
"Allah berbicara kepada kita dengan perantaraan Anak-Nya."
       
Saudara-saudara, pada zaman dahulu Allah berulangkali dan dalam pelbagai cara berbicara kepada nenek moyang kita dengan perantaraan para nabi. Tetapi pada zaman akhir ini Allah telah berbicara kepada kita dengan perantaraan Anak-Nya. Anak-Nya itulah yang ditetapkan-Nya sebagai yang berhak menerima segala yang ada. Oleh Dialah Allah menjadikan alam semesta. Dialah cahaya kemuliaan Allah dan gambar wujud Allah. Dialah yang menopang segala yang ada dengan sabda-Nya yang penuh kekuasaan. Dan setelah berhasil mengadakan penyucian dosa, Ia duduk di sebelah kanan Yang Mahabesar di tempat yang tinggi. Ia jauh lebih tinggi daripada malaikat-malaikat sebagimana nama yang dikaruniakan kepada-Nya jauh lebih indah daripada nama mereka. Karena kepada siapakah di antara malaikat-malaikat itu Allah pernah berkata, "Anak-Kulah Engkau! Pada hari ini Engkau telah Kuperanakkan" Atau pun: "Aku akan menjadi Bapa-Nya, dan Ia menjadi Anak-Ku". Lagipula, ketika mengantar Anak-Nya yang sulung ke dunia, Allah berkata, "Semua malaikat Allah harus menyembah Dia."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat:2/4
Hari ini cahaya gemilang turun ke dunia, dan fajar suci menyinari kita; marilah menyembah Tuhan, hai semua bangsa.
 
Inilah Injil Suci menurut Yohanes (1:1-18)
   
"Firman telah menjadi manusia."
 
Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah. Ia pada mulanya bersama-sama dengan Allah. Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatupun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan. Dalam Dia ada hidup dan hidup itu adalah terang manusia. Terang itu bercahaya di dalam kegelapan dan kegelapan itu tidak menguasainya. Datanglah seorang yang diutus Allah, namanya Yohanes; ia datang sebagai saksi untuk memberi kesaksian tentang terang itu, supaya oleh dia semua orang menjadi percaya. Ia bukan terang itu, tetapi ia harus memberi kesaksian tentang terang itu. Terang yang sesungguhnya, yang menerangi setiap orang, sedang datang ke dalam dunia. Ia telah ada di dalam dunia dan dunia dijadikan oleh-Nya, tetapi dunia tidak mengenal-Nya. Ia datang kepada milik kepunyaan-Nya, tetapi orang-orang kepunyaan-Nya itu tidak menerima-Nya. Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya; orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah. Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran. Yohanes memberi kesaksian tentang Dia dan berseru, katanya: "Inilah Dia, yang kumaksudkan ketika aku berkata: Kemudian dari padaku akan datang Dia yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku." Karena dari kepenuhan-Nya kita semua telah menerima kasih karunia demi kasih karunia; sebab hukum Taurat diberikan oleh Musa, tetapi kasih karunia dan kebenaran datang oleh Yesus Kristus. Tidak seorangpun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakan-Nya.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)
 


Renungan
    
   
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, pada hari yang penuh sukacita ini akhirnya kita berkumpul untuk merayakan Kelahiran Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus, yang lahir lebih dari dua ribu tahun yang lalu di kota Bethlehem yang sunyi, di sebuah kota kecil. dan kandang kotor cocok untuk hewan, bukan untuk manusia, apalagi raja, dan apalagi untuk Raja segala raja. Namun, begitulah cara Dia datang ke dunia ini, seorang Raja yang datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani.

Inilah realitas dan kebenaran tentang Natal, yaitu momen ketika Raja segala raja dan Penguasa alam semesta dengan rela memilih menjadi kecil, menjadi tidak penting dan mengosongkan diri-Nya, dengan merendahkan diri-Nya melebihi apapun yang dapat kita bayangkan, itu Tuhan dan Juruselamat dunia ini harus masuk ke dunia ini dengan cara demikian. Namun, itu terjadi, dan karena itu, dunia ini dan kita semua umat manusia memiliki harapan baru karena Dia.

Natal jauh lebih dari sekadar semua perayaan-perayaan yang kita lihat di sekitar kita, semua pesta dan kemeriahan yang sering kita kaitkan dengan masa dan waktu yang menggembirakan ini. Natal adalah saat yang menyenangkan karena ini tentang Kristus, tentang Dia yang datang untuk kita, dan dengan rela memasuki dunia ini demi kita, menanggung penggenapan keselamatan dan pembebasan yang telah lama dijanjikan Tuhan dari kehancuran kita yang ditakdirkan karena dosa-dosa kita.

Tanpa Kristus, perayaan Natal kita menjadi hampa dan tidak berarti. Dan jika kita mengesampingkan Kristus dan menggantikan Dia dengan hal-hal lain, seperti bagaimana dunia umumnya merayakan Natal, dengan cara sekuler dan materialistis, maka itu tidak ada bedanya dengan bentuk-bentuk pesta pora lainnya dan mencari kesenangan dan ekses duniawi. Namun sayangnya, banyak dari kita yang telah terombang-ambing dan dipengaruhi oleh masyarakat dan godaan di sekitar kita.

Berapa banyak dari kita yang benar-benar menempatkan Kristus sebagai pusat perayaan dan sukacita Natal kita? Berapa banyak dari kita yang mempersiapkan diri untuk Natal dan ingat mengapa kita bersukacita dalam momen penting Natal ini? Berapa banyak dari kita yang benar-benar meluangkan waktu untuk merenungkan pentingnya Natal bagi diri kita sendiri, dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mempersiapkan diri agar kita dapat merayakan Natal dengan layak dan dengan pemahaman yang baik?

Banyak dari kita menganggap Natal sebagai waktu yang tepat untuk merayakan bersama karena banyaknya kesempatan berbelanja, di mana kita memadati pusat perbelanjaan dan tempat lain di mana banyak penawaran dan diskon Natal yang digembar-gemborkan. Banyak dari kita kemudian khawatir tentang apa yang akan kita beli, karena ada begitu banyak pilihan untuk dipilih. Kita ingin terlihat baik di depan orang lain, dan kita menghiasi diri kita dengan aksesori terbaik yang bisa kami dapatkan, dan menyiapkan perjamuan dan perayaan terbesar dan termewah.

Namun, tahukah kita bahwa kita kehilangan inti dari perayaan dan kegembiraan Natal kita? Jika Natal begitu banyak tentang diri kita sendiri, tentang kesombongan dan ego kita, maka kita telah menyimpang terlalu jauh dari perayaan Natal yang bermakna. Seringkali kita tidak menyadari apa sebenarnya Natal itu, dan betapa pentingnya Natal bagi kita semua, setiap kita yang berdosa, tanpa kecuali.

Natal pada dasarnya tidak dapat dipisahkan dan tidak boleh dirayakan tanpa hubungan dan pemahaman yang jelas tentang hubungannya dengan Paskah, waktu pesta besar Gereja lainnya. Tanpa Natal, makna Paskah dikurangi dan diubah, dan hal yang sama berlaku untuk Natal, karena tanpa Paskah, Natal itu sendiri tidak memiliki makna dan alasan yang jelas. Karena kedua peristiwa besar di Gereja ini memberi makna sepenuhnya pada karya keselamatan Allah, yang telah Dia lakukan melalui Tuhan kita Yesus Kristus, Putra-Nya, yang kelahiran-Nya ke dunia ini kita rayakan pada hari Natal ini.

Mari kita luangkan waktu sejenak untuk merenungkan makna Natal yang sebenarnya. Apa sebenarnya Natal itu? Natal bukanlah saat Tuhan kita dikandung, karena itu terjadi sembilan bulan sebelumnya sejak tanggal ini. Sebaliknya, seperti yang kita semua harus tahu, itu adalah saat kelahiran Tuhan kita setelah Dia menghabiskan sembilan bulan di dalam rahim ibu-Nya, Maria, lahir ke dunia, sebagai Sabda Ilahi Allah, Putra Allah Yang Maha Tinggi, sebagai diumumkan oleh Malaikat Gabriel, namun, dengan kuasa Roh Kudus dan melalui Maria, Dia juga sepenuhnya Manusia, sebagai Anak Manusia.

Merupakan bagian inti dari iman kami dan ajaran Gereja, bahwa kami percaya kepada Yesus Kristus, Anak Allah dan Anak Manusia, yang merupakan bagian dari Tritunggal Mahakudus, setara dengan Allah Bapa dan Allah Roh Kudus sebagai Allah Anak, namun memiliki sifat dan keberadaan manusia, mengambil daging dan penampilan manusia, dan lahir dari seorang ibu. Dia memiliki dua kodrat yang berbeda, yang satu adalah keilahian-Nya, dan yang lainnya adalah kemanusiaan-Nya.

Namun, kedua kodrat yang berbeda ini bersatu dengan sempurna dan tak terpisahkan dalam satu pribadi, Yesus Kristus. Dengan demikian adalah salah untuk membedakan atau memisahkan atau memperlakukan Dia sebagai manusia atau ilahi tanpa mengakui yang lain. Jika Yesus hanyalah manusia biasa, maka Darah dan pengorbanan-Nya dipersembahkan demi kita selama sengsara dan wafat-Nya di kayu salib tidak akan berguna bagi kita, karena tidak ada jumlah darah fana atau persembahan yang dapat menebus kita dari dosa-dosa kita.

Jika Yesus hanyalah Ilahi, dan bukan Manusia, lalu bagaimana kita menjelaskan sifat dan sifat manusiawi-Nya? Ia lahir dari seorang wanita seperti pria dan wanita lainnya. Dia mengalami kesedihan dan rasa sakit, dan Dia juga dicobai dalam kemanusiaan-Nya oleh iblis di padang gurun. Dia menangisi teman-Nya Lazarus, dan merasakan kelaparan dan sifat manusia lainnya. Semua ini menunjukkan fakta bahwa pada hari Natal, Bayi yang lahir dan dibaringkan di palungan, tidak lain adalah Allah sendiri, Yang telah menampakkan diri sebagai manusia, sebagai salah satu dari kita, memenuhi janji-Nya bahwa Dia akan tinggal di antara kita, Imanuel, bahwa Tuhan beserta kita.

Tuhan bisa saja menyelamatkan kita dengan kehendak-Nya saja. Lagi pula, Dia telah menciptakan kita masing-masing hanya dengan tindakan kehendak-Nya dan firman-Nya. Dia berbicara dan semuanya menjadi ada. Namun, melalui tindakan asumsi kemanusiaan-Nya, di dalam Yesus Kristus, Dia ingin menunjukkan kepada kita semua, kepenuhan dan kasih sempurna yang Dia miliki untuk kita masing-masing. Yesus Kristus, Bayi Yesus yang lahir pada hari Natal, adalah kasih Allah yang nyata dan terlihat, karena Allah adalah kasih dan sejak saat itu Dia tinggal di antara kita.

Oleh karena itu, Natal adalah hari yang benar-benar menyenangkan dan peristiwa yang patut dirayakan, dan kita semua bersukacita karena Allah telah mengasihi kita, dan Dia telah begitu mengasihi kita sehingga Dia telah melewati semua kesulitan, untuk datang ke dunia kita, dan dilahirkan melalui Ibunya Maria, agar kita semua dapat melihat kasih-Nya, melalui Kristus, dan dengan pengorbanan kasih-Nya, kasih tertinggi yang Dia tunjukkan kepada kita dari salib, Dia menyelamatkan kita semua yang percaya kepada-Nya.

Tuhan telah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, sehingga kita yang mengikuti Dia dan percaya kepada-Nya juga dapat menunjukkan kasih satu sama lain. Dia datang ke dunia ini sebagai Raja, tetapi Dia tidak datang untuk dilayani, melainkan untuk melayani umat yang dikasihi-Nya. Kerajaan-Nya tidak dipenuhi dengan kesombongan dan ambisi duniawi, melainkan kerajaan cinta. Jadi, kita semua bersukacita pada Natal ini, karena kasih Tuhan bagi kita, dan oleh karena itu, pertama-tama kita harus menempatkan Tuhan sebagai pusat perayaan Natal kita.

Kemudian, agar perayaan Natal kita lebih bermakna dan layak, kita juga harus berbagi sukacita dan berkat yang kita terima dengan mereka yang kurang atau bahkan tidak punya. Biarlah Natal menjadi waktu bagi kita untuk lebih bermurah hati dalam berbagi dan memberi, daripada musim kelebihan materi dan pesta pora yang berlebihan tanpa mempedulikan mereka yang menderita dan kesepian.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua mewujudkan semangat Natal yang sesungguhnya, mengikuti teladan Tuhan kita Yesus sendiri. Jika Tuhan sendiri telah begitu mengasihi dunia dan kita semua sehingga Dia memberi kita hadiah utama dalam diri Bayi Yesus, Juruselamat kita lahir dan merayakan hari Natal ini, maka kita juga harus saling mencintai mengikuti teladan-Nya. Marilah kita semua mengingat mereka yang membutuhkan, tidak hanya untuk barang-barang materi, tetapi juga untuk kasih dan perhatian. Marilah kita tidak bersukacita sendirian di atas penderitaan orang lain, tetapi marilah kita berbagi sukacita bersama dan karena itu bersukacita bersama pada Natal ini.

Semoga Tuhan memberkati kita, agar kita dapat menemukan sukacita sejati di dalam Dia dan bukan dalam kesenangan yang ditawarkan dunia kepada kita dan membanjiri kita. Marilah kita mendekatkan diri kita kepada-Nya dan melakukan yang terbaik untuk hidup sesuai dengan jalan-Nya, agar kita dapat berdamai dengan-Nya yang datang pada hari Natal dan yang akan datang kembali di akhir zaman untuk mengumpulkan semua milik-Nya. yang setia. Semoga kita kemudian diperhitungkan di antara mereka yang layak menerima kemuliaan kekal-Nya. Selamat Natal! Amin..(RENUNGAN PAGI).

Antifon Komuni (Bdk. 98 (97): 3)

Segala ujung bumi menyaksikan keselamatan yang dari Allah kita.
       
All the ends of the earth have seen the salvation of our God.
   
Viderunt omnes fines terræ salutare Dei nostri.  
 

 



Praha - Lukisan dinding Adoration of Magi and Nativity di gereja kostel Svateho Cyrila Metodeje mungkin oleh Gustav Miksch dan Antonin Krisan (abad ke-19) (Credit: sedmak/istock.com)

Minggu, 25 Desember 2022 Hari Raya Natal (Misa Fajar)

 

Minggu, 25 Desember 2022
Hari Raya Natal (Misa Fajar)
      
“Jika kamu bertanya dengan cara apa ke-Allah-an dicampurkan dengan kemanusiaan, kamu akan memperoleh kesempatan untuk pertanyaan awal tentang berbaurnya jiwa dengan tubuh. Tapi seandainya kamu tidak tahu caranya bagaimana jiwa bersatu dengan tubuh, jangan berharap bahwa pertanyaan lainnya itu harus berada dalam jangkauan pemahamanmu. Sebaliknya, seperti di dalam kasus persatuan antara jiwa dan tubuh, sementara kita memperoleh alasan untuk percaya bahwa jiwa adalah sesuatu yang berbeda dari tubuh – sebab tubuh jika terpisah dari jiwa, akan mati dan tidak aktif-, kita tidak memperoleh pengetahuan yang pasti tentang cara persatuan itu. Sehingga di dalam pertanyaan lainnya tentang persatuan antara ke-Allahan dan kemanusiaan, sementara kita menyadari bahwa terdapat perbedaan berkenaan dengan derajat kemuliaan antara kodrat ke-Allahan dan kodrat kemanusiaan yang fana, kita juga tidak dapat menangkap bagaimana elemen-elemen keilahian dan kemanusiaan dicampurkan bersama. Namun demikian, kita tidak dapat ragu bahwa Tuhan lahir di dalam kodrat manusia, oleh karena mukjizat -mukjizat yang telah disebutkan di atas.” (The Great Catechism, no.11)." (St. Gregorius dari Nissa (335-395))
   

Antifon Pembuka (lih. Yes 9:2.6; Luk 1:33)  
   
  Hari ini cahaya bersinar atas kita, sebab Tuhan telah lahir bagi kita. Ia akan disebut Penasihat Ajaib, Allah Perkasa, Raja Damai, Bapa Kekal dan kerajaan-Nya takkan berakhir.
        
  
Today a light will shine upon us, for the Lord is born for us; and he will be called Wondrous God, Prince of peace, Father of future ages: and his reign will be without end.  
 
   Lux fulgebit hodie super nos: quia natus est nobis Dominus: et vocabitur Admirabilis, Deus, Principes pacis, Pater futuri sæculi: cuius regni non erit finis. Mzm. Dominus regnavit, decorem indutus est: indutus est Dominus fortitudinem, et præcinxit se. (Graduale Romanum, p.44)
         
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan, ada Syahadat (berlutut saat "Ia dikandung dari Roh Kudus"), Prefasi Natal I, II atau III, Communicantes Natal.
      
     
Doa Pagi
 
Allah yang Mahakuasa, kami sudah disinari oleh Terang yang baru. Dialah Sabda-Mu yang menjadi manusia. Semoga terang-Nya, yang bersinar dalam hati karena iman, bersinar juga dalam tindakan kami sehari-hari. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.       
         
  Bacaan dari Kitab Yesaya (62:11-12)
   
"Katakanlah kepada putri Sion: Sesungguhnya, keselamatanmu datang."
      
  Inilah yang telah diperdengarkan Tuhan sampai ke ujung bumi: Katakanlah kepada putri Sion: Lihat, Penyelamatmu datang! Mereka yang dikumpulkan dengan jerih payah-Nya ada bersama-sama dengan Dia, dan mereka yang dihimpun-Nya berjalan di hadapan-Nya. Orang akan menyebut mereka: "Bangsa-Kudus", Orang-orang Tebusan-Tuhan"; dan engkau akan disebut: "Yang-Dicari", "Kota-Yang-Tidak-Ditinggalkan".  
Demikianlah Sabda Tuhan  
U. Syukur kepada Allah 

  
 Mazmur Tanggapan, do = d, 3/4; 4/4, PS 806  
Ref. Hari ini cahaya turun atas kita, sebab Tuhan lahir bagi kita.
Atau Hendaklah langit bersuka cita, dan bumi bersorak-sorai dihadapan wajah Tuhan, kar'na Ia sudah datang.  
Ayat. (Mzm 97:1.6.11-12)  
1. Tuhan adalah Raja, biarlah bumi bersorak-sorai, biarlah banyak pulau bersukacita! Langit memberitakan keadilannya dan segala bangsa melihat kemuliaan-Nya. 
2. Terang sudah terbit bagi orang benar, dan sukacita bagi orang-orang yang tulus hati. Bersukacitalah karena Tuhan, hai orang-orang benar, dan nyanyikanlah syukur bagi nama-Nya yang kudus.  
 
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Titus (3:4-7)
    
"Oleh kasih karunia-Nya, kita berhak menerima hidup yang kekal"
        
  Saudaraku terkasih, ketika kerahiman dan kasih Allah serta Juruselamat kita telah nyata kepada manusia, kita diselamatkan oleh Allah. Hal itu terjadi bukan karena perbuatan baik yang telah kita lakukan, melainkan karena rahmat-Nya berkat permandian kelahiran kembali dan berkat pembaharuan yang dikerjakan Roh Kudus, yang sudah dilimpahkan-Nya kepada kita lantaran Yesus Kristus, Juruselamat kita. Dengan demikian kita sebagai orang yang dibenarkan oleh kasih karunia-Nya berhak menerima hidup yang kekal sesuai dengan pengharapan kita.  
Demikianlah Sabda Tuhan  
U. Syukur kepada Allah. 
  
    
Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953 
Ref. Alleluya, alleluya 
Ayat. (Luk 2:14; 2/4) 
Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi, dan damai sejahtera di bumi bagi orang yang berkenan kepada-Nya.  
   
Inilah Injil Suci menurut Lukas (2:15-20)
    
"Segala sesuatu yang mereka dengar dan lihat semuanya sesuai dengan apa yang telah dikatakan kepada mereka."
      
Setelah malaikat-malaikat itu meninggalkan mereka dan kembali ke surga, gembala-gembala itu berkata seorang kepada yang lain: "Marilah kita pergi ke Betlehem untuk melihat apa yang terjadi di sana, seperti yang diberitahukan Tuhan kepada kita." Lalu mereka cepat-cepat berangkat dan menjumpai Maria dan Yosef dan bayi itu, yang sedang berbaring di dalam palungan. Dan ketika mereka melihat-Nya, mereka memberitahukan apa yang telah dikatakan kepada mereka tentang Anak itu. Dan semua orang yang mendengarnya heran tentang apa yang dikatakan gembala-gembala itu kepada mereka. Tetapi Maria menyimpan segala perkara itu di dalam hatinya dan merenungkannya.Maka kembalilah gembala-gembala itu sambil memuji dan memuliakan Allah karena segala sesuatu yang mereka dengar dan mereka lihat, semuanya sesuai dengan apa yang telah dikatakan kepada mereka.  
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)
 

 
Renungan 
  
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, sudahkah Anda membaca berita hari ini - "kabar sukacita" tentang Yesus Kristus, Putra Allah dan Putra Maria yang lahir untuk kita dan untuk keselamatan kita. Kata Injil secara harfiah berarti kabar baik! Kelahiran Yesus di Betlehem menggenapi nubuat bahwa Mesias akan turun dari Daud dan lahir di kota Daud, Betlehem (Yesaya 9:6-7, 11:1-2; Mikha 5:2-4).

Yang pertama kali mendengar kabar sukacita tentang kelahiran Sang Penyelamat bukanlah para penguasa dan pemuka agama Israel yang berjubah kekayaan dan kekuasaan. Malaikat pertama datang kepada mereka yang rendah hati dan siap menerima Raja yang baru lahir yang lahir dalam kemiskinan dan sekarang terbaring di palungan yang dibuat untuk hewan. Sama seperti Tuhan telah memilih dan mengurapi Daud, seorang gembala rendahan di Betlehem untuk menjadi Raja gembala Israel, demikian pula Yesus, memilih jalan kerendahan hati untuk datang ke Israel sebagai raja gembala yang baik yang akan menyerahkan nyawanya untuk mereka demi dan keselamatan. Setelah para malaikat menyanyikan madah kemuliaan mereka di hadapan para gembala, para gembala bergegas untuk menyembah Raja yang baru lahir.
 
 Mengapa Firman perlu menjadi manusia? Kita membutuhkan seorang Penyelamat yang dapat mendamaikan kita dengan Tuhan. Selama berabad-abad orang Kristen telah mengakui Syahadat Nikea-Konstantinopel: "Ia turun dari surga untuk kita manusia dan untuk keselamatan kita." Sabda yang kekal menjadi daging bagi kita sehingga Ia dapat mempersembahkan hidup-Nya sebagai pendamaian bagi dosa-dosa dunia melalui pencurahan darah-Nya di kayu salib. Sabda menjadi daging untuk menunjukkan kepada kita kasih yang tak terbatas dan kemurahan Allah yang lembut bagi kita yang berdosa.

Dalam Hari Raya Natal kita merayakan realitas saat ini - Yesus Kristus penebus kita yang bertahta di surga dan yang juga hidup dan bertahta di dalam hati kita melalui karunia dan karya Roh Kudus. Dan kita memperingati peristiwa masa lalu - kelahiran Raja Mesias yang baru lahir dan manifestasinya ke Israel dan bangsa bukan Yahudi. 
  
Tuhan ingin mengisi hati kita lagi dengan sukacita dan rasa syukur atas hadiah terbesar yang bisa dia berikan kepada kita - Putra terkasih Yesus Kristus. Apa yang bisa kita syukuri dalam pesta besar ini? Kita dapat memuji dan bersyukur kepada Allah Bapa kita atas fakta bahwa Putra Allah dengan bebas dan gembira mengambil sifat manusia untuk mencapai keselamatan kita di dalamnya. Yesus datang untuk membebaskan para tawanan dari perbudakan dosa dan membuka gerbang surga sekali lagi. Hari ini Roh Kudus mengundang kita untuk bergegas - seperti yang dilakukan para gembala di Betlehem - untuk menyembah Yesus Raja dan Mesias kita. Tuhan Yesus Kristus adalah gembala baik kita yang kekal yang membimbing dan merawat kita tanpa henti dan yang memberi kita kehidupan abadi yang berkelimpahan dan persatuan dengan Allah Tritunggal - Bapa, Putra, dan Roh Kudus.

Hari ini seluruh komunitas surga bergabung dengan semua orang percaya yang berkehendak baik di bumi dalam nyanyian pujian yang meriah untuk kabar sukacita yang diumumkan oleh para malaikat pada Natal malam ini: “Jangan takut, sebab sesungguhnya aku memberitakan kepadamu kesukaan besar untuk seluruh bangsa: Hari ini telah lahir bagimu Juruselamat, yaitu Kristus Tuhan, di kota Daud." (Lukas 2:10-11).

Sukacita Natal bukanlah untuk satu hari atau satu masa. Itu adalah sukacita abadi, sukacita yang tidak dapat diambil oleh siapa pun dari kita karena itu adalah sukacita Yesus Kristus sendiri yang hadir di dalam hati kita melalui Roh Kudus yang berdiam di dalam kita (lihat Roma 5:2-5). Tuhan memberi kita sukacita supernatural yang tidak dapat dikurangi oleh rasa sakit atau kesedihan, dan yang tidak dapat dirampas oleh kehidupan maupun kematian.  

     Tuhan Allah kami, dengan kelahiran Putra-Mu, Tuhan Yesus Kristus, kemuliaan-Mu pecah di dunia. Saat kami merayakan kedatangan-Nya yang pertama, berilah kami rasa awal dari sukacita yang akan Engkau berikan kepada kami ketika kegenapan kemuliaan-Nya telah memenuhi bumi. Amin. 

Baca renungan lainnya untuk Natal - Misa Fajar di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
 
 
      
Jendela yang menampilkan Kandang Natal di atas altar Gereja St. Katarina, ini adalah gereja tempat Patriark Latin Yerusalem merayakan Misa Tengah Malam pada Malam Natal. Credit: Dennis Jarvis / Flickr (CC BY-SA 2.0)
 
Antifon Komuni (Bdk. Za 9:9)
  
  Bersorak-sorailah, hai Putri Sion! Bergiranglah, hai Putri Yerusalem! Lihat Rajamu datang: Dialah Yang Kudus dan Juru Selamat dunia. 
  
 Rejoice, O Daughter Sion; lift up praise, Daughter Jerusalem: Behold, your King will come, the Holy One and Savior of the world.
   
 Exsulta filia Sion, lauda filia Ierusalem: ecce Rex tuus venit sanctus, et Salvator mundi
 

Minggu, 25 Desember 2022 Hari Raya Natal (Misa Malam)

 

Karya: Pat_Hastings/ISTOCK.COM

Minggu, 25 Desember 2022
Hari Raya Natal (Misa Malam)  
  
Palungan dapat membantu kita memahami rahasia Natal yang sejati karena berbicara tentang kerendahan hati dan kebaikan Kristus yang penuh belas kasihan, yang "sekalipun Ia kaya, supaya kamu menjadi kaya oleh karena kemiskinan-Nya. (2 Kor 8: 9). Kemiskinannya memperkaya mereka yang memeluk-Nya dan Natal membawa sukacita dan kedamaian bagi mereka yang, seperti para gembala di Betlehem, menerima kata-kata Malaikat: "Biarlah inilah tandanya bagimu: Kamu akan menjumpai seorang bayi dibungkus dengan lampin dan terbaring di dalam palungan." (Luk 2: 12). Ini masih menjadi tanda bagi kita juga, pria dan wanita milenium ketiga." - Paus Benediktus XVI, Angelus, 11 Desember 2005.

  
Antifon Pembuka (Mzm 2:7)

Tuhan bersabda kepada-Ku, “Engkaulah Putra-Ku, hari ini Engkau Kuputrakan.”

The Lord said to me: You are my Son. It is I who have begotten you this day.

atau Graduale Romanum, 41

Ref. Dominus dixit ad me: Filius meus es tu, ego hodie genuite.
Ayat:
1. Quare fremuerunt gentes: et populi meditati sunt inania?
2. Astiterunt reges terræ, et principes convenerunt in unum adversus Dominum, et adversus Christum eius.
3. Postula a me, et dabo tibi gentes hereditatem tuam, et possessionem tuam terminos terræ.

Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan, ada Syahadat (berlutut saat "Ia dikandung dari Roh Kudus"), Prefasi Natal I, II atau III, Communicantes Natal.
  
Doa Malam
    
Allah dan Bapa kami, Engkau menjadikan Engkau malam yang amat kudus ini bermandikan sinar Terang sejati. Semoga kami, yang sudah mengakui misteri Terang itu di dunia, kelak layak menikmati sukacita-Nya di surga. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (9:1-6)
   
  
"Seorang Putra telah dianugerahkan kepada kita."
   
Bangsa yang berjalan dalam kegelapan telah melihat terang yang besar; mereka yang diam di negeri kekelaman, atasnya terang telah bersinar. Engkau telah menimbulkan banyak sorak-sorai, dan sukacita yang besar; mereka telah bersukacita di hadapan-Mu, seperti sukacita di waktu panen, seperti orang bersorak-sorak di waktu membagi-bagi jarahan. Sebab kuk yang menekannya dan gandar yang di atas bahunya serta tongkat si penindas telah Kaupatahkan seperti pada hari kekalahan Midian. Sebab setiap sepatu tentara yang berderap-derap dan setiap jubah yang berlumuran darah akan menjadi umpan api. Sebab seorang anak telah lahir untuk kita, seorang putera telah diberikan untuk kita; lambang pemerintahan ada di atas bahunya, dan namanya disebutkan orang: Penasihat Ajaib, Allah yang perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai. Besar kekuasaannya, dan damai sejahtera tidak akan berkesudahan di atas takhta Daud dan di dalam kerajaannya, karena ia mendasarkan dan mengokohkan dengan keadilan dan kebenaran dari sekarang sampai selama-lamanya. Kecemburuan Tuhan semesta alam akan melakukan hal ini.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 3/4; 4/4, PS 806
Ref. Hari ini telah lahir bagi kita seorang Juruselamat yaitu Kristus Tuhan.
Hendaklah langit bersuka cita, dan bumi bersorak-sorai dihadapan wajah Tuhan, kar'na Ia sudah datang.
Ayat. (Mzm 96:1-3.11-13)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, menyanyikanlah bagi Tuhan, hai seluruh bumi! Menyanyikanlah bagi Tuhan, pujilah nama-Nya.
2. Kabarkanlah dari hari ke hari keselamatan yang datang dari pada-Nya. Ceritakanlah kemuliaan-Nya di antara bangsa-bangsa, kisahkanlah karya-karya-Nya yang ajaib di antara segala suku bangsa.
3. Biarlah langit bersukacita dan bumi bersorak-sorai, biarlah gemuruh laut serta segala isinya! Biarlah beria-ria padang dan segala yang ada di atasnya, dan segala pohon di hutan bersorak-sorai.
4. Biarlah bersukaria di hadapan Tuhan, sebab Ia datang, sebab Ia datang untuk menghakimi bumi. Ia akan menghakimi dunia dengan keadilan, dan bangsa-bangsa dengan kesetiaan-Nya.   
                    

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Titus (2:11-14)
   
"Kasih karunia Allah sudah nyata bagi semua orang."
    
Saudaraku terkasih, sudah nyatalah kasih karunia Allah yang menyelamatkan semua manusia. Kasih karunia itu mendidik kita agar meninggalkan kefasikan dan keinginan-keinginan duniawi, dan agar kita hidup bijaksana, adil dan beribadah, di dunia sekarang ini, sambil menantikan penggenapan pengharapan kita yang penuh bahagia, dan penyataan kemuliaan Allah yang mahabesar dan Penyelamat kita Yesus Kristus. Ia telah menyerahkan diri-Nya bagi kita untuk membebaskan kita dari segala kejahatan dan untuk menguduskan bagi diri-Nya suatu umat, milik-Nya sendiri, yang rajin berbuat baik.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil PS 953/959
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat: (Luk 2:10-12)
Kabar gembira kubawa kepada-Mu. Pada hari ini lahirlah penyelamat dunia, Tuhan kita Yesus Kristus.
    
Inilah Injil Suci menurut Lukas (2:1-14)
   
"Pada hari ini telah lahir Penyelamatmu"
     
Pada waktu itu Kaisar Agustus mengeluarkan suatu perintah, menyuruh mendaftarkan semua orang di seluruh dunia. Inilah pendaftaran yang pertama kali diadakan sewaktu Kirenius menjadi wali negeri di Siria. Maka pergilah semua orang mendaftarkan diri, masing-masing di kotanya sendiri.Demikian juga Yosef pergi dari kota Nazaret di Galilea ke Yudea, ke kota Daud yang bernama Betlehem, - karena ia berasal dari keluarga dan keturunan Daud - supaya didaftarkan bersama-sama dengan Maria, tunangannya, yang sedang mengandung. Ketika mereka di situ tibalah waktunya bagi Maria untuk bersalin, dan ia melahirkan seorang anak laki-laki, anaknya yang sulung, lalu dibungkusnya dengan lampin dan dibaringkannya di dalam palungan, karena tidak ada tempat bagi mereka di rumah penginapan. Di daerah itu ada gembala-gembala yang tinggal di padang menjaga kawanan ternak mereka pada waktu malam. Tiba-tiba berdirilah seorang malaikat Tuhan di dekat mereka dan kemuliaan Tuhan bersinar meliputi mereka dan mereka sangat ketakutan. Lalu kata malaikat itu kepada mereka:"Jangan takut, sebab sesungguhnya aku memberitakan kepadamu kesukaan besar untuk seluruh bangsa: Hari ini telah lahir bagimu Juruselamat, yaitu Kristus, Tuhan, di kota Daud. Dan inilah tandanya bagimu: Kamu akan menjumpai seorang bayi dibungkus dengan lampin dan terbaring di dalam palungan." Dan tiba-tiba tampaklah bersama-sama bala tentara surga yang memuji Allah, katanya: "Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi dan damai sejahtera di bumi di antara manusia yang berkenan kepada-Nya."
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan
       

Di gereja-gereja besar, ketika pemesanan kursi untuk Misa Natal dibuka, apa pun yang tersedia diambil secepat-cepatnya. Bagi mereka yang mampu memesan kursi, itu adalah kebahagiaan. Tak perlu dikatakan, mereka yang tidak bisa memesan tempat duduk, itu adalah kesedihan. Dan juga membuat frustrasi ketika beberapa anggota keluarga berhasil memesan kursi sementara yang lain tidak bisa. Jadi itu berarti mereka tidak bisa pergi ke Misa Natal bersama. Tetapi mengapa menghadiri Misa Natal begitu istimewa? Apa yang begitu memikat atau menarik tentang datang ke Misa Natal?Mungkin untuk memberi penghormatan tahunan di Kandang Natal. Mungkin untuk mengingat saat-saat ketika kita bertemu dengan kerabat dan teman dan bertukar hadiah. Mungkin itu semacam perasaan pulang kampung yang agak sulit diungkapkan dengan kata-kata. Apa pun itu, kita dapat yakin bahwa itu adalah momen pemberian Tuhan dan bukan sesuatu yang dapat kita ciptakan sendiri.

Ya, perayaan kelahiran Kristus adalah momen yang menggembirakan dan juga membutuhkan perenungan yang lebih dalam. Pemandangan Kelahiran mengundang kita untuk melihat Bayi yang terbaring di palungan, dan kita melihat janji Tuhan, Imanuel, Tuhan menyertai kita. Dan jika Tuhan datang untuk menyertai kita, maka tidak ada yang akan melawan kita, dan tidak ada yang akan memisahkan kita dari kasih Tuhan.
  
Kita melihat kelembutan kasih Tuhan yang terbaring di Palungan, namun kita juga tahu bahwa suatu hari Dia akan tergantung di kayu Salib, hanya untuk menyelamatkan kita. Namun, kita juga melihat bahwa penderitaan di bumi ini tidak bisa dibandingkan dengan kemuliaan yang menunggu kita di atas. Jadi, betapa pun menantang atau sulitnya hidup, kita berani berharap dan melihat melampaui yang sementara dan ke dalam hidup kekal di mana Tuhan akan menghapus air mata dari mata kita. Dan kita juga merasa terhubung dengan keluarga Kelahiran - dengan Maria dan Yusuf, dengan para gembala, dan bahkan dengan hewan.

Natal mengundang kita untuk kembali memperbarui hubungan kita satu sama lain dan itu bisa berupa apa saja mulai dari hubungan yang kuat dan penuh kasih hingga hubungan yang tegang dan menyakitkan. Yesus datang untuk mencari dan mencari yang hina, yang kesepian dan yang terhilang. Dia datang untuk menyembuhkan dan mendamaikan. Dia datang untuk menyertai kita agar kita dapat kembali kepada Tuhan. Yesus turun dari surga dan membawa surga kepada kita, sehingga kita bisa percaya bahwa surga itu nyata dan kita bisa pergi ke surga. Itulah misteri Natal yang luar biasa, dan pada dasarnya tentang kasih Tuhan yang luar biasa bagi kita.

Yesus adalah kasih Allah yang menjadi manusia. Semoga misteri Natal yang luar biasa ini juga menjadi daging di dalam diri kita, sehingga iman kita dikuatkan saat kita maju untuk mengasihi Tuhan dan mengasihi sesama..
(RENUNGAN PAGI) 
 
Baca renungan lainnya untuk Renungan Misa Natal Malam di lumenchristi.id silakan klik tautan ini  
Baca juga: Katekese - Empat Misa Natal

Antifon Komuni (Yoh 1:14)

Sabda telah menjadi manusia dan kami telah melihat kemuliaan-Nya.

The Word became flesh, and we have seen his glory.
 
 
 
 
Rahasia Natal terjadi di dalam kita, kalau "rupa Kristus menjadi nyata" (Gal 4:19) di dalam kita. Natal adalah misteri "pertukaran yang mengagumkan" (Katekismus Gereja Katolik, 526) 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati