| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Bacaan Harian: 13 - 19 Februari 2023

 

Senin: Kej 4:1-15, 25/Mzm 50:1 dan 8, 16bc-17, 20-21/Mrk 8:11-13
 
Selasa: Peringatan Wajib St. Sirilus dan Metodius (P).
Kej 6:5-8; 7:1-5, 10/Mzm 29:1a dan 2, 3ac-4,3b dan 9c-10/Mrk 8:14-21
 
Rabu: Kej 8:6-13, 20-22/Mzm 116:12-13, 14-15, 18-19/Mrk 8:22-26
Kamis: Kej 9:1-13/Mzm 102:16-18, 19-21, 29 dan 22-23/Mrk 8:27-33
Jumat: Kej 11:1-9/Mzm 33:10-11, 12-13, 14-15/Mrk 8:34 -9:1
Sabtu: Ibr 11:1-7/Mzm 145: 2-3, 4-5, 10-11/Mrk 9:2-13
Minggu yang akan datang: Hari Minggu Biasa VII (H).
Im 19:1-2, 17-18/Mzm 103:1-2, 3-4, 8, 10,12-13 (8a)/1 Kor 3:16-23/Mat 5:38-48
 
 
Image by Gerd Altmann from Pixabay (CC0)

Minggu, 12 Februari 2023 Hari Minggu Biasa VI

 

Minggu, 12 Februari 2023
Hari Minggu Biasa VI

"Misteri keselamatan dinyatakan kepada kita dan diteruskan dan tercapai didalam Gereja, dan dari sumber yang asli dan satu-satunya ini, bagaikan air yang 'rendah hati, berguna, berharga, dan murni' misteri ini mencapai dunia. Para muda dan umat tercinta, seperti Saudara Fransiskus kita harus sadar akan dan menyerap kebenaran fundamental yang diwahyukan ini, yang terkandung didalam kata-kata yang di sucikan oleh tradisi: Tidak ada keselamatan diluar Gereja. Hanya dari dia-lah (Gereja) kuasa hidup menuju Kristus dan Roh-Nya mengalir secara pasti dan secara penuh, untuk memperbaharui seluruh kemanusiaan, dan karenanya mengarahkan setiap manusia untuk menjadi bagian dari Tubuh Mistik Kristus."  (Paus Yohanes Paulus II, Pesan Radio untuk Vigili Fransiskan di St. Petrus dan Assisi, 3 Oktober 1981, L'Osservatore Romano, October 12, 1981.)
   

Antifon Pembuka (Mzm 31:3-4-PS 658)
  
Jadilah bagiku gunung batu tempat perlindungan, kubu pertahanan untuk menyelamatkan aku. Sebab Engkaulah bukit batuku dan pertahananku. Oleh karena nama-Mu, Engkau akan menunutun dan membimbing aku.

Be my protector, O God, a mighty stronghold to save me. For you are my rock, my stronghold! Lead me, guide me, for the sake of your name.

Esto mihi in Deum protectorem, et in locum refugii, ut salvum me facias: quoniam firmamentum meum, et refugium meum es tu: et propter nomen tuum dux mihi eris, et enutries me.

   
Doa Pagi

Ya Allah, Engkau telah bersabda bahwa Engkau akan tinggal dalam hati yang lurus dan murni. Semoga dengan pertolongan rahmat-Mu kami hidup menurut Sabda-Mu agar kami panta menjadi tempat kediaman-Mu. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.                  

Bacaan dari Kitab Putra Sirakh (15:15-20)
   
      
"Tuhan tidak memerintahkan siapapun untuk berdosa."
  
Asal sungguh mau, engkau dapat menepati hukum, dan berlaku setia pun dapat kaupilih. Api dan air telah ditaruh Tuhan di hadapanmu; kepada apa yang kaukehendaki dapat kauulurkan tanganmu. Hidup dan mati terletak di depan manusia; apa yang dipilih akan diberikan kepadanya. Sungguh besarlah kebijaksanaan Tuhan. Dia kuat dalam kekuasaan-Nya dan melihat segala-galanya. Mata Tuhan tertuju kepada orang yang takwa kepada-Nya. Dan segenap pekerjaan manusia Ia kenal. Tuhan tidak menyuruh orang menjadi fasik, dan tidak memberi izin kepada siapa pun untuk berdosa.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Berbahagialah orang yang hidup menurut Taurat Tuhan.
Ayat. (Mzm 1-2.4-5.17-18.33-34; R:1b)
1. Berbahagialah orang yang hidupnya tidak bercela, yang hidup menurut Taurat Tuhan. Berbahagialah orang yang memegang peringatan-peringatan-Nya, yang mencari Dia dengan segenap hati.
2. Engkau sendiri telah menyampaikan titah-titah-Mu, supaya dipegang dengan sungguh-sungguh. Kiranya hidupku mantap, supaya aku memandang keajaiban-keajaiban hukum-Mu.
3. Perlihatkanlah kepadaku, ya Tuhan, petunjuk-petunjuk ketetapan-Mu, aku hendak memegangnya sampai saat terakhir. Buatlah aku mengerti, maka aku akan memegang hukum-Mu; dengan segenap hati aku hendak memeliharanya.
 
  

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus (2:6-10)
  
"Sejak dahulu kala Allah menyediakan hikmat bagi kemuliaan kita."
  
Saudara-saudara, kami memberitakan hikmat di kalangan mereka yang telah matang; bukan hikmat yang dari dunia ini, dan bukan hikmat yang dari penguasa-penguasa dunia ini, yaitu penguasa-penguasa yang akan ditiadakan, tetapi hikmat Allah yang tersembunyi dan rahasia, yang sejak sebelum dunia dijadikan telah disediakan Allah bagi kemuliaan kita. Tidak ada dari penguasa dunia ini yang mengenalnya, sebab kalau sekiranya mereka mengenalnya, mereka tidak menyalibkan Tuhan yang mulia. Tetapi seperti ada tertulis, “Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, dan tidak pernah didengar oleh telinga, dan yang tidak pernah timbul di dalam hati manusia: Semua yang disediakan Allah untuk mereka yang mengasihi Dia.” Semua itu telah dinyatakan Allah kepada kita berkat Roh-Nya, sebab Roh menyelidiki segala sesuatu, bahkan hal-hal yang tersembunyi dalam diri Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah. 
 
  

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. (Mat 11:25)
Terpujilah Engkau, Tuhan langit dan bumi, sebab rahasia kerajaan-Mu Kaubuka untuk orang sederhana.

Inilah Injil Suci menurut Matius (5:17-37)
  
"Dahulu dikatakan demikian; tetapi Aku mengatakan kepadamu begini."
   
Dalam khotbah di bukit Yesus mengajar murid-murid-Nya, kata-Nya, “Janganlah kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk meniadakan hukum Taurat atau kitab para nabi. Aku datang bukan untuk meniadakannya, melainkan untuk menggenapinya. Karena Aku berkata kepadamu, ‘Sungguh, selama belum lenyap langit dan bumi ini, tidak satu iota atau satu titik pun akan ditiadakan dari hukum Taurat, sebelum semuanya terjadi. Karena itu siapa yang meniadakan salah satu perintah Taurat sekalipun yang paling kecil, dan mengajarkannya demikian kepada orang lain, ia akan menduduki tempat yang paling rendah di dalam Kerajaan Surga. Maka Aku berkata kepadamu: Jika hidup keagamaanmu tidak lebih benar daripada hidup keagamaan para ahli Taurat dan orang-orang Farisi, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Surga. Kamu telah mendengar apa yang difirmankan kepada nenek moyang kita: Jangan membunuh; siapa yang membunuh harus dihukum. Tetapi Aku berkata kepadamu: Setiap orang yang marah terhadap saudaranya harus dihukum! Barangsiapa berkata kepada saudaranya, ‘Kafir!’ ia harus dihadapkan ke Mahkamah Agama, dan siapa yang berkata, ‘Jahil!’ harus diserahkan ke dalam neraka yang menyala-nyala. Sebab itu, jika engkau mempersembahkan persembahanmu di atas mezbah, dan engkau teringat akan sesuatu yang ada dalam hati saudaramu terhadap engkau, tinggalkanlah persembahanmu di depan mezbah itu, dan pergilah berdamai dahulu dengan saudaramu, lalu kembali untuk mempersembahkan persembahanmu itu. Segeralah berdamai dengan lawanmu selama engkau bersama-sama dia di tengah jalan, supaya lawanmu itu jangan menyerahkan engkau kepada hakim, dan hakim itu menyerahkan engkau kepada pembantunya, dan engkau dilemparkan ke dalam penjara. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya engkau tidak akan keluar dari sana, sebelum engkau membayar hutangmu sampai lunas. Kamu telah mendengar firman, ‘Jangan berzinah!’ Tetapi Aku berkata kepadamu: Barangsiapa memandang perempuan dengan menginginkannya, dia sudah berbuat zinah di dalam hatinya. Maka, jika matamu yang kanan menyesatkan engkau, cungkillah dan buanglah, karena lebih baik bagimu satu anggota tubuhmu binasa, daripada tubuhmu seutuhnya dicampakkan ke dalam neraka. Dan jika tangan kananmu menyesatkan engkau, penggallah dan buanglah, karena lebih baik bagimu satu anggota tubuhmu binasa daripada tubuhmu seutuhnya masuk neraka. Telah difirmankan juga, ‘Barangsiapa menceraikan isterinya, ia harus memberikan surat cerai kepadanya’. Tetapi Aku berkata kepadamu, Barangsiapa menceraikan isterinya kecuali karena zinah, dia membuat isterinya berzinah. Dan barangsiapa kawin dengan perempuan yang diceraikan, dia pun berbuat zinah. Kamu telah mendengar pula apa yang difirmankan kepada nenek moyang kita, ‘Jangan bersumpah palsu, melainkan peganglah sumpahmu di hadapan Tuhan.’ Tetapi Aku berkata kepadamu: ‘Janganlah sekali-kali bersumpah, baik demi langit, karena langit adalah takhta Allah, maupun demi bumi, karena bumi adalah tumpuan kaki-Nya, atau pun demi Yerusalem, karena Yerusalem adalah kota Raja Agung. Janganlah pula engkau bersumpah demi kepalamu, karena engkau tidak berkuasa memutihkan atau menghitamkan sehelai rambut pun. Jika ya, hendaklah kamu katakana: Ya, jika tidak, hendaklah kamu katakan: Tidak. Apa yang lebih daripada itu berasal dari si jahat.”
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)
 
Renungan



Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, pada hari Minggu ini, kita merenungkan pesan-pesan dari Kitab Suci yang memberi tahu kita tentang hikmat manusia dan hikmat Allah. Banyak dari kita membanggakan kemampuan kita, kecerdasan kita dan kehebatan kita, tetapi dalam semua ini, apa yang kita semua ketahui dan mampu lakukan, tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan kebesaran dan kemuliaan Tuhan. 
 
Seringkali kita umat manusia mencoba untuk menjadi lebih baik daripada Tuhan, dengan tidak mendengarkan Dia, dengan tidak mematuhi hukum dan jalan-Nya, dan dengan mencoba mencari cara untuk membuat segala sesuatunya nyaman bagi diri mereka sendiri, tetapi dengan mengorbankan ketidaktaatan dan dosa. di hadapan Tuhan. Kita sering percaya pada penilaian kita sendiri dan pada kebijaksanaan kita sendiri, tetapi semua ini tidak mampu memberi kita kepuasan sejati.
  
Dalam Injil, kita mendengar Yesus memberikan pengajaran dan Dia mulai dengan “Kamu telah mendengar apa yang difirmankan kepada nenek moyang kita.” Dia menyinggung beberapa Perintah – Jangan membunuh; Jangan melakukan perzinahan.

Namun dengan masing-masing Perintah itu, Dia memberikan aspek yang lebih dalam dan menyajikan ajaran yang mencerahkan untuk membantu kita memahami nilai-nilai yang mengalir dari Perintah.

Misalnya, dengan Perintah jangan berzinah, Dia mengatakan bahwa jika seorang pria memandang seorang wanita dengan penuh nafsu, dia telah berzinah dengan dia di dalam hatinya.
 
Kita perlu membuka diri untuk menerima kebenaran dan hikmat Allah, dan kita tidak boleh seperti orang Farisi dan ahli Taurat, yang dikritik Yesus dalam Injil hari ini, sebagai orang yang mengetahui Hukum, namun meskipun mereka mengetahui dan mengingatnya itu, tetapi mereka tidak melakukan apa yang hukum ingin mereka lakukan. Mereka tidak mempraktikkan apa yang seharusnya mereka praktikkan, dan malah menaruh kepercayaan pada kecerdasan dan kebijaksanaan manusia mereka sendiri.
 
Mengapa demikian? Itu karena mereka telah menjadi sombong dan angkuh karena mereka dipercayakan dengan kepemimpinan rakyat dan penjagaan hukum-hukum Tuhan. Mereka menindas orang-orang dengan banyak hukum, aturan dan peraturan, yang mereka sendiri tidak mengerti dan hargai, karena mereka menegakkannya dengan maksud membuat diri mereka dipuji dan dihormati di hadapan orang lain, ketika semua orang melihat betapa setia dan salehnya mereka dalam memenuhi hukum.  
 
Namun, mereka tidak memiliki Tuhan di hati mereka. Tuhan bukanlah prioritas dalam hidup mereka, karena mereka mengisinya dengan tujuan dan keinginan mereka sendiri. Mereka tidak setia, dan menyesatkan orang lain, dan dalam beberapa kesempatan mereka bahkan mempersulit orang lain untuk menemukan jalan mereka menuju Tuhan, karena mereka mengutuk orang-orang yang mereka anggap berdosa dan tidak layak menerima kasih karunia keselamatan Allah.
 
Tetapi Yesus menegur mereka semua dan menunjukkan betapa salahnya mereka. Mereka tidak mampu memenuhi apa yang Tuhan percayakan kepada mereka, yaitu membantu membimbing umat Tuhan di jalan kebenaran. Sebaliknya, mereka membuat orang-orang ini menanggung hukum seperti tugas, dan tidak benar-benar memahami apa yang mereka junjung tinggi dan apa yang diharapkan untuk mereka lakukan di bawah Hukum.  
 
Yesus mengungkapkan kepada mereka kebenaran, dengan mengajar mereka apa arti hukum Allah yang sebenarnya. Dia mengajar mereka semua bahwa Hukum Tuhan harus dipahami dalam seluruh tujuannya, bukan hanya dalam istilah individu. Hukum-hukum Allah bukanlah hukum-hukum individual dan terpisah yang harus dipatuhi sebagaimana adanya, tetapi kita harus belajar mengapa hukum-hukum itu harus ditaati, agar hukum-hukum ini bermanfaat bagi kita.
  
Ambil contoh, hukum tentang pembunuhan, di mana Yesus menjelaskan bahwa, meskipun Hukum menetapkan hukuman bagi mereka yang telah melakukan pembunuhan, tetapi pembunuhan itu sendiri seringkali disebabkan oleh niat yang telah direncanakan sebelumnya, di mana orang yang melakukan pembunuhan telah memikirkan untuk melakukannya. membahayakan hidup orang lain, atau merencanakan untuk membunuh orang itu karena berbagai alasan.

Dan itulah sebabnya Yesus berkata bahwa bahkan jika seseorang marah pada orang lain, dia sudah melakukan dosa, karena kemarahan seperti yang kita tahu dapat dengan mudah menyebabkan kemarahan yang lebih besar, dan kemudian menjadi perselisihan, dan akhirnya kekerasan, seperti yang kita tahu dapat menyebabkan kematian jika terus berlanjut dan tidak terkendali. Dan dosa melawan kasih, karena kasih adalah esensi sejati dari hukum Tuhan.
 
Sebuah cerita mengatakan bahwa seorang pemuda berkata kepada seorang imam tua, “Saya suka melihat wanita terutama yang cantik. Jika Tuhan tidak ingin kita melihatnya, lalu mengapa Dia memberi kita mata?” Imam tua itu menjawab, "Tuhan juga memberi kita kelopak mata sehingga kita bisa menutupnya bila perlu."  
 
Saat kita datang ke Ekaristi, kita disuapi dengan ajaran Yesus, kita juga disuapi dengan kasih-Nya dalam Perjamuan Kudus. Dan kita juga perlu terus mengingatkan diri kita akan kasih yang Yesus isi dengan hati kita.

Yesus ingin mengingatkan kita bahwa Dia selalu mengasihi kita. Pelajaran tentang kasih harus selalu direvisi di dalam hati kita. Dan seperti yang telah kita pelajari, demikian pula kita harus menunjukkannya.

Tuhan mengasihi kita masing-masing. Namun, terlalu sering kita terjebak dalam berbagai gangguan kita sehingga kita tidak menyadari betapa Tuhan sangat memperhatikan kita. Dia memberi kita Hukum-Nya, karena Dia mengasihi kita semua, dan melalui Yesus, Dia menjelaskan semuanya kepada kita, apa yang perlu kita lakukan agar benar-benar setia kepada-Nya. Hukum Allah adalah penuntun yang membantu kita masing-masing untuk menjalani kehidupan yang semakin setia dan benar.
 
Marilah kita semua membuang semua rintangan dan membereskan semua hal yang menghalangi kita untuk dapat mengasihi Tuhan, dengan merendahkan diri dan membuka diri untuk menerima kemurahan, kasih dan anugerah Tuhan. Marilah kita tidak lagi menaruh kepercayaan pada kekuatan, kecerdasan, dan kemampuan manusia kita sendiri, tetapi sebaliknya, belajar untuk percaya pada pemeliharaan Tuhan dan melakukan yang terbaik untuk menaati-Nya melalui tindakan kita, dan dengan setia pada panggilan kita untuk mengasihi Dia dan saudara-saudara kita.
 
  
Semoga Tuhan membantu kita, agar kita semua belajar untuk menaati-Nya dan memahami bahwa kasih adalah alasan utama mengapa Tuhan menciptakan kita, menunjukkan kepada kita hukum dan perintah-Nya, sehingga kita masing-masing secara bertahap menjadi lebih benar, adil dan layak berada di hadirat Allah, dan karena itu layak menerima janji hidup kekal-Nya. Semoga Tuhan memberkati kita semua, dan mengampuni segala dosa kita. Amin  (RENUNGAN PAGI)
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
 

    

 

Credit: kvkirillov/istock.com
 

 
Antifon Komuni (Mzm 78:29-30)

Mereka makan dan menjadi sangat kenyang. Ia memberikan kepada mereka apa yang mereka inginkan, tetapi mereka belum merasa puas.

They ate and had their fill, and what they craved the Lord gave them; they were not disappointed in what they craved.

Manducaverunt, et saturati sunt nimis, et desiderium eorum attulit eis Dominus: non sunt fraudati a desiderio sio. 

Sabtu, 11 Februari 2023 Peringatan Santa Perawan Maria dari Lourdes

Fr. Lawrence, OP (CC BY-NC-ND 2.0)

 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini Gereja merayakan kesempatan Peringatan Santa Perawan Maria dari Lourdes, menandai Penampakan Bunda Maria yang terkenal itu, Santa Perawan Maria di situs Lourdes di pedesaan bagian selatan Prancis. Penampakan Santa Perawan Maria dari Lourdes ini terjadi lebih dari satu setengah abad yang lalu, pada pertengahan abad ke-19, ketika Santa Perawan Maria dari Lourdes muncul di hadapan seorang gadis petani muda bernama Bernadette Soubirous, sekarang lebih dikenal sebagai St. Bernadette, mengungkapkan kebenarannya. sifat dan niat padanya. Terlepas dari banyak tantangan dan keraguan yang dihadapi St. Bernadette saat itu, akhirnya Gereja mengakui penglihatan dan Penampakan itu otentik, dan dirayakan secara universal sebagai Pesta Santa Perawan Maria dari Lourdes, dengan situs Lourdes sendiri menjadi salah satu tempat ziarah yang paling populer di dunia.

Bunda Maria sering muncul sepanjang sejarah selama masa pencobaan dan kesulitan besar bagi umat Allah yang setia dan bagi dunia pada umumnya. Dia muncul di Hispania pada tahun-tahun penganiayaan terhadap umat Kristiani selama hari-hari awal Gereja kepada St. Yakobus Rasul, yang sekarang dikenal sebagai Penampakan Bunda Pilar, ketika Bunda Maria, yang mungkin masih hidup di dunia saat itu, muncullah Rasul untuk meyakinkannya dan untuk memperkuat tekadnya dalam mewartakan kebenaran Tuhan kepada orang-orang yang dia layani. Bunda Maria juga muncul di Guadalupe di Meksiko, selama tahun-tahun segera setelah ekspansi Eropa pasca-Columbus ke benua Amerika, Dunia Baru ketika perang, konflik, pandemi, dan faktor lain menyebabkan penderitaan dan kematian jutaan orang yang tak terhitung jumlahnya. Saat itu juga tepat di tengah-tengah reformasi Protestan ketika Gereja terpecah belah karena ajaran sesat dari mereka yang disebut reformis.

Dalam semua kesempatan itu dan lainnya, Perawan Terberkati, Bunda Allah menampakkan diri kepada berbagai orang termasuk di Lourdes karena ia ingin menunjukkan kepada kita semua kasih Allah dan mengingatkan kita akan segala sesuatu yang telah dilakukan Putranya demi kita, dalam pengorbanan-Nya. di Salib-Nya dari kasih yang murni dan abadi bagi kita masing-masing. Terlepas dari banyak pelanggaran dan sikap keras kepala kita dalam menolak kebaikan dan kasih-Nya, Tuhan selalu mengasihi kita tanpa memandang, dan menginginkan agar setiap dari kita dapat menemukan jalan kembali kepada-Nya, untuk berdamai dengan-Nya, dan pada saat yang sama Dia juga telah mempercayakan kita semua pada perhatian penuh kasih ibu-Nya Maria, seperti yang telah Dia lakukan dari Salib-Nya. Dengan cara ini, kita masing-masing dicintai dan dikasihi olehnya, dan menerima darinya cinta yang paling lembut yang telah dia tunjukkan kepada Putranya, Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus.

Di Lourdes, Bunda Maria menampakkan diri kepada Bernadette Soubirous yang berusia empat belas tahun di Gua Massabielle di mana tempat ziarah Bunda Maria dari Lourdes sekarang berdiri. St. Bernadette kembali untuk bertemu Penampakan Bunda Maria. Pada tanggal ini, tanggal sebelas Februari, adalah tanggal penampakan pertama, dan total delapan belas penampakan Bunda Maria terjadi, dan ketika orang-orang mulai mendengar tentang penampakan Bunda berpakaian putih dengan selempang biru seperti yang ditemui oleh St Bernadette muda, mereka mulai datang ke lokasi penampakan.

Dalam salah satu penampakan, Bunda Maria menyuruh St. Bernadette untuk menggali tanah di daerah itu dan minum dari mata air yang keluar dari tanah. St. Bernadette keluar dari mata air menghasilkan cukup banyak penyembuhan ajaib yang kemudian tidak dapat dijelaskan oleh para ilmuwan dan dokter dengan cara apa pun, dan kemudian disertifikasi Gereja sebagai bersifat otentik dan ajaib. Itu adalah awal dari keajaiban penyembuhan yang terkenal di Lourdes, dan awal dari ziarah populer ke situs Penampakan Bunda Maria, yang menarik jutaan peziarah dan lebih banyak lagi setiap tahun.

Ketika dihadapkan dengan skeptisisme dan keraguan oleh otoritas Gereja, pada tanggal Hari Raya Kabar Sukacita, Bunda Maria memberi tahu St. Bernadette Soubirous bahwa dia adalah Yang Dikandung Tanpa Noda, yang mengejutkan otoritas uskup dan imam setempat yang karena itu menjadi yakin akan keaslian Penampakan, sebagaimana Dogma Dikandung Tanpa Noda Perawan Maria yang Terberkati baru saja diproklamirkan oleh Beato Paus Pius IX empat tahun sebelum Penampakan, dan pada zaman dan waktu saat itu, dengan jauh lebih sulit komunikasi dan transportasi, tidak mungkin seorang gadis petani muda yang buta huruf seperti St. Bernadette mengetahui kebenaran ini tentang Perawan Terberkati, Yang Dikandung Tanpa Noda, kecuali Penampakan itu memang benar-benar dari Bunda Allah itu sendiri.

Sejak saat itu, selama satu setengah abad berikutnya dan lebih hingga hari ini, Lourdes telah menjadi tempat yang dikunjungi oleh para peziarah dan umat Kristiani yang tak terhitung banyaknya, dengan berbagai alasan, dan banyak di antara mereka yang mencari kesembuhan dari masalah dan penyakit fisik mereka. Banyak yang disembuhkan secara ajaib oleh iman mereka kepada Tuhan, dan dengan bantuan dan perantaraan Santa Perawan Maria dari Lourdes, ibu-Nya, yang juga ibu kita yang penuh kasih. Itulah sebabnya hari ini, pada Hari Orang Sakit Sedunia ini, pada hari peringatan SP. Maria dari Lourdes, masing-masing dari kita diingatkan akan kasih Allah bagi kita masing-masing, yang telah Dia yakinkan berkali-kali, dan yang Dia curahkan kepada kita melalui bantuan tidak lain dari ibu-Nya sendiri Maria, Bunda Maria dari Lourdes, kita semua mencari kesembuhan untuk berbagai penyakit-penyakit kita, berbagai penyakit dan masalah kita dalam hidup.

Dan bahkan, sama seperti kita mencari kesembuhan Tuhan bagi kita, di antara kita yang sehat jasmani dan rohani, masih ada penyakit jiwa kita, kerusakan dosa yang selalu ada di sekitar kita. Kita semua umat manusia adalah pendosa baik itu dosa besar atau kecil yang telah kita lakukan, atau sedikit atau banyak dalam hal jumlah dosa yang kita lakukan. Tidak hanya itu, tetapi hanya Tuhan sendiri yang mampu menyembuhkan kita dari dosa-dosa kita, sementara dokter dan sarana lain dapat menyembuhkan kita dari penyakit dan masalah duniawi kita, tidak ada yang bisa mengampuni dosa kecuali Tuhan sendiri. Oleh karena itu, kita masing-masing pada hari ini diingatkan bahwa kita yang membutuhkan kesembuhan dan belas kasihan Tuhan, kita semua harus datang untuk mencari Dia dengan sepenuh hati, dan dengan rendah hati mempercayakan diri kita kepada-Nya dengan bantuan dari Bunda Maria yang paling pengasih, Bunda Maria dari Lourdes.

Maka marilah kita meminta, agar Bunda kita yang terberkati dan penuh kasih berdoa dan menjadi perantara bagi kita, yang berdosa dan menderita banyak penyakit dan masalah, yang terutama adalah kerusakan kita oleh dosa. Semoga Bunda Maria dari Lourdes terus berdoa dan bersyafaat bagi kita para pendosa, dan bagi mereka yang menderita berbagai penyakit, penyakit-penyakit, di seluruh dunia. Semoga Tuhan mengasihani kita dan menyembuhkan kita dari masalah kita, dan membantu kita untuk kembali kepada-Nya, dan dipersatukan kembali dengan-Nya, dalam kebahagiaan-kebahagiaan yang sempurna suatu hari nanti, bebas dari masalah daging dan jiwa kita, murni dan sempurna sekali lagi. Amin.
 
 

Sabtu, 11 Februari 2023 Hari Biasa Pekan V

 

Sabtu, 11 Februari 2023
Hari Biasa Pekan V

“Dalam liturgi Gereja, dalam doanya, dalam persekutuan kaum beriman yang hidup kita mengalami kasih Allah, kita menyadari-Nya dan belajar mengenal kehadiran-Nya dalam hidup kita sehari-hari. Ia lebih dulu mengasihi kita dan terus mengasihi; maka juga kita dapat menanggapinya dengan kasih. Allah tidak menuntut perasaan, yang tidak bisa kita rasakan, dan karena dari "lebih dahulu" kasih Allah ini, dapatlah dalam diri kita bersemi kasih sebagai jawaban.”
(Paus Benediktus XVI, Ensiklik Deus Caritas Est, Allah adalah kasih, No. 17)

Antifon Pembuka (Kej 3:19)

Dengan berpeluh engkau akan mencari makananmu, sampai engkau kembali menjadi tanah asalmu; sebab engkau debu dan akan kembali menjadi debu.
     
Doa Pagi


Allah Bapa Maharahim, orang lemah dan berdosa mendapat janji akan menerima pengampunan dan kesehatan berkat Yesus, Adam baru. Semoga kami tetap rendah hati karena ingat bahwa hanya kesetiaan-Mulah yang sanggup melestarikan hidup kami.  Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.         
  

Bacaan dari Kitab Kejadian (3:9-24)
   
 
"Tuhan Allah mengusir manusia dari Taman Eden supaya mengolah tanah."
    
Pada suatu hari, di Taman Eden, Tuhan Allah memanggil manusia dan bersabda kepadanya, “Di manakah engkau?” Ia menjawab, “Ketika aku mendengar, bahwa Engkau ada dalam taman ini, aku menjadi takut, karena aku telanjang; sebab itu aku bersembunyi.” Tuhan bersabda, “Siapakah yang memberitahukan kepadamu, bahwa engkau telanjang? Apakah engkau makan dari buah pohon, yang Kularang engkau makan itu?” Manusia itu menjawab, “Perempuan yang Kautempatkan di sisiku, dialah yang memberikan buah pohon itu kepadaku, maka kumakan.” Kemudian bersabdalah Tuhan kepada perempuan itu, “Apakah yang telah kauperbuat ini?” Jawab perempuan itu, “Ular itu memperdayakan aku, maka kumakan buah itu.” Lalu bersabdalah Tuhan Allah kepada ular itu, “Karena engkau berbuat demikian, terkutuklah engkau di antara segala ternak dan di antara segala binatang hutan. Dengan perutmulah engkau akan menjalar dan debu tanahlah yang akan kaumakan seumur hidupmu! Aku akan mengadakan permusuhan antara engkau dan perempuan ini, antara keturunanmu dan keturunannya; keturunannya akan meremukkan kepalamu, dan engkau akan meremukkan tumitnya.”Dan kepada perempuan itu Tuhan Allah bersabda, “Susah payahmu waktu mengandung akan Kubuat sangat banyak; dengan kesakitan engkau akan melahirkan anakmu;namun engkau akan berahi kepada suamimu, dan ia akan berkuasa atasmu.” Lalu sabda-Nya kepada manusia itu, “Karena engkau mendengarkan perkataan isterimu dan memakan buah pohon yang telah Kularang untuk kaumakan maka terkutuklah tanah karena engkau! Dengan bersusah payah engkau akan mencari rezeki dari tanah seumur hidupmu; semak duri dan rumput duri akan dihasilkannya bagimu, dan tumbuh-tumbuhan di padang akan menjadi makananmu; dengan berpeluh engkau akan mencari makananmu, sampai engkau kembali lagi menjadi tanah, karena dari situlah engkau diambil; sebab engkau debu dan engkau akan kembali menjadi debu.” Manusia itu memberi nama Hawa kepada isterinya, sebab dialah yang menjadi ibu semua yang hidup. Dan Tuhan Allah membuat pakaian dari kulit binatang untuk manusia dan untuk isterinya itu, lalu mengenakannya kepada mereka. Bersabdalah Tuhan Allah, “Sesungguhnya manusia itu telah menjadi seperti salah satu dari Kita, tahu tentang yang baik dan yang jahat; maka sekarang, jangan sampai ia mengulurkan tangannya dan mengambil pula buah pohon kehidupan itu dan memakannya, sehingga ia hidup untuk selama-lamanya. Lalu Tuhan Allah mengusir dia dari Taman Eden supaya ia mengusahakan tanah dari mana ia diambil. Tuhan Allah menghalau manusia itu, dan di sebelah timur Taman Eden ditempatkan-Nyalah beberapa kerub dengan pedang yang bernyala-nyala dan menyambar-nyambar, untuk menjaga jalan ke pohon kehidupan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 847
Ref. Tuhan penjaga dan benteng perkasa dalam lindungan-Nya aman sentosa.
Atau: Tuhan, Engkaulah tempat perlindungan kami turun-menurun.
Ayat. (Mzm 90:2.3-4.5-6.12-13; R:1)
1. Sebelum gunung-gunung dilahirkan, sebelum bumi dan dunia diperanakkan, bahkan dari sediakala sampai selama-lamanya Engkaulah Allah.
2. Engkau mengembalikan manusia kepada debu, hanya dengan berkata, “Kembalilah, hai anak-anak manusia!” Sebab di mata-Mu seribu tahun sama seperti hari kemarin atau seperti satu giliran jaga di waktu malam.
3. Engkau menghanyutkan manusia seperti orang mimpi seperti rumput yang bertumbuh: di waktu pagi tumbuh dan berkembang, di waktu petang sudah lisut dan layu.
4. Ajarlah kami menghitung hari-hari kami, hingga kami beroleh hati yang bijaksana. Kembalilah, ya Tuhan, -berapa lama lagi? – dan sayangilah hamba-hamba-Mu!

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 4:4)
Manusia hidup bukan saja dari makanan, melainkan juga dari setiap sabda Allah

Inilah Injil Suci menurut Markus (8:1-10)
  
"Mereka semua makan sampai kenyang."
  
Sekali peristiwa sejumlah besar orang mengikuti Yesus. Karena mereka tidak mempunyai makanan, Yesus memanggil murid-murid-Nya dan berkata, “Hati-Ku tergerak oleh belas kasihan kepada orang banyak ini. Sudah tiga hari mereka mengikuti Aku dan mereka tidak mempunyai makanan. Jika mereka Kusuruh pulang ke rumahnya dengan lapar, mereka akan rebah di jalan, sebab ada yang datang dari jauh.” Murid-murid-Nya menjawab, “Bagaimana di tempat yang sunyi ini orang dapat memberi mereka roti sampai kenyang?” Yesus bertanya kepada mereka, “Berapa roti yang ada padamu?” Jawab mereka, “Tujuh.” Lalu Yesus menyuruh orang banyak itu duduk di tanah. Sesudah itu Yesus mengambil ketujuh roti itu, mengucap syukur, lalu memecah-mecahkannya dan memberikannya kepada murid-murid-Nya untuk dibagi-bagikan. Dan mereka memberikannya kepada orang banyak. Mereka mempunyai juga beberapa ikan. Sesudah mengucap berkat atasnya, Yesus menyuruh supaya ikan itu juga dibagi-bagikan. Dan mereka makan sampai kenyang. Kemudian orang mengumpulkan potongan-potongan roti yang sisa, sebanyak tujuh bakul. Mereka itu ada kira-kira empat ribu orang. Lalu Yesus menyuruh mereka pulang. Akhirnya Yesus segera naik ke perahu dengan murid-murid-Nya dan bertolak ke daerah Dalmanuta.
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan


Banyak pertanyaan telah diajukan tentang dosa dan penderitaan.

Pertanyaan seperti: Apakah ada hubungan antara dosa dan penderitaan yang tidak bersalah?

Jadi, sejauh realitas dosa tidak disangkal, namun aspek penderitaan akibat dosa tidak serta merta diterima.

Terutama penderitaan orang yang tidak bersalah, atau sebagai akibat dari dosa orang lain.

Beberapa bahkan mungkin mempertanyakan warisan Dosa Asal, karena itu adalah dosa Adam dan Hawa, dan itu seharusnya tidak ada hubungannya dengan mereka.

Nah, kita akan selalu memiliki pertanyaan tentang dosa dan penderitaan.

Tapi marilah kita mendengarkan pertanyaan apa yang Tuhan tanyakan kepada kita.

Pada bacaan pertama, kita mendengar Tuhan menanyakan pertanyaan - Di manakah engkau?

Jadi meskipun Adam dan Hawa telah berdosa, Tuhan tidak meninggalkan mereka tetapi mencari mereka.

Dalam Injil, kita mendengar Yesus menanyakan pertanyaan lain -
“Berapa roti yang ada padamu?”
  
Yesus tidak melihat batasan; Dia lebih tertarik pada kemungkinan.

Tuhan menjangkau kita dengan pertanyaan-pertanyaan-Nya sehingga kita dapat melihat kembali pertanyaan-pertanyaan kita tentang kehidupan, tentang dosa dan tentang penderitaan.

Dan Yesus meminta kita untuk menyerahkan roti hidup kita dengan pertanyaan-pertanyaannya ke dalam tangan-Nya.

Dari tangan-Nya kita akan menerima Roti Hidup yang akan memberi kita iman dan harapan untuk terus berjalan dalam kasih, terlepas dan terlepas dari pertanyaan kita. 
 
 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
   
Karya: thanasus/istock.com

Antifon Komuni (Mat 4:4b)

Manusia hidup bukan saja dari makanan, tetapi juga dari setiap sabda Allah.
 

RENUNGAN PAGI

Orang Kudus hari ini: 10 Februari 2023 St. Skolastika, Perawan

Hari ini kita juga memperingati St. Skolastika, yang merupakan saudara kembar St. Benediktus dari Nursia, abdi suci Tuhan lainnya. Teladannya dalam komitmen dan cinta kepada Tuhan memang harus menjadi sumber harapan dan inspirasi bagi kita masing-masing tentang bagaimana kita sendiri harus menjalani hidup kita dengan iman yang besar. Dia dikenang karena kesalehannya yang besar dan kekudusan pribadinya, serta dedikasinya untuk kehidupan doa dan disiplinnya dalam mematuhi Hukum dan perintah Allah, melalui kepatuhannya pada Regula St. Benediktus yang telah ditetapkan oleh kakaknya sebagai aturan dan norma bagi komunitasnya yang beriman. Melalui teladan dan dedikasinya, banyak orang lain telah dipanggil dan menanggapi panggilan Allah, mendorong lebih banyak orang untuk lebih berkomitmen kepada Tuhan, dalam kehidupan mereka dan dalam menjalani kehidupan yang saleh, sama seperti yang seharusnya kita semua lakukan. St. Skolastika meninggal dunia pada tahun 543.

Semoga Tuhan terus menjaga kita dan membantu kita untuk semakin dekat dengan-Nya, dan dengan memperhatikan teladan baik yang diberikan oleh St. Skolastika dan orang-orang kudus lainnya yang tak terhitung banyaknya, sehingga kita dapat menemukan jalan kita kepada-Nya dan keselamatan-Nya. Amin.
 
Public Domain

 

Jumat, 10 Februari 2023 Peringatan Wajib St. Skolastika, Perawan

 

Jumat, 10 Februari 2023
Peringatan Wajib St. Skolastika, Perawan

Aku berpaling kepada Allahku, dan Ia mendengarkan doaku. (St. Skolastika)

   

Antifon Pembuka (Mzm 15:5-6)

Tuhan, Engkaulah milik pusaka dan warisanku, dalam tangan-Mulah nasibku. Tanah permai akan menjadi bagianku, milik pusakaku menyenangkan hatiku.
 
Doa Pagi

  

Ya Tuhan, semoga berkat teladan Santa Skolastika, yang kami peringati hari ini, kami sanggup mengabdi Engkau dengan kasih yang tulus dan berbahagia menikmati karunia kasih-Mu.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
    
Bacaan dari Kitab Kejadian (3:1-8)  
 
"Kamu akan menjadi seperti Allah, tahu tentang yang baik dan yang jahat."
  
Ular adalah yang paling cerdik dari segala binatang di darat yang dijadikan Tuhan Allah. Ular itu berkata kepada wanita, “Tentulah Allah bersabda, ‘Semua pohon dalam taman ini jangan kamu makan buahnya’, bukan?” Wanita itu menjawab, “Buah pohon-pohonan dalam taman ini boleh kami makan. Tetapi tentang buah pohon yang ada di tengah taman, Allah bersabda: Jangan kamu makan ataupun raba buah itu, nanti kamu mati.” Tetapi ular itu berkata kepada wanita itu, “Sekali-kali kamu tidak akan mati! Tetapi Allah mengetahui, bahwa pada waktu kamu memakannya, matamu akan terbuka, dan kamu akan menjadi seperti Allah, tahu tentang yang baik dan yang jahat.” Perempuan itu melihat bahwa buah pohon itu baik untuk dimakan dan sedap kelihatannya, lagipula pohon itu menarik hati, karena memberi pengertian. Maka ia mengambil buah itu, lalu dimakan, dan diberikannya juga kepada suaminya yang bersama-sama dengan dia; dan suaminya pun memakannya. Maka terbukalah mata mereka berdua, dan mereka tahu, bahwa mereka telanjang; lalu mereka menyemat daun pohon ara, dan membuat cawat. Ketika mereka mendengar bunyi langkah Tuhan Allah, yang berjalan-jalan dalam taman itu pada waktu hari sejuk, bersembunyilah manusia dan isterinya itu terhadap Tuhan Allah di antara pohon-pohonan dalam taman.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Berbahagialah orang, yang pelanggarannya diampuni.
Ayat. (Mzm 32:1-2.5.6.7; R: 1a)
1. Berbahagialah orang yang pelanggarannya diampuni dan dosa-dosanya ditutupi! Berbahagialah orang yang kesalahannya tidak diperhitungkan Tuhan, dan tidak berjiwa penipu!
2. Akhirnya dosa-dosaku kuungkapkan kepada-Mu dan kesalahanku tidaklah kusembunyikan; aku berkata, “Aku akan menghadap Tuhan, dan mengakui segala pelanggaranku.” Maka Engkau sudah mengampuni kesalahanku.
3. Sebab itu hendaklah setiap orang saleh berdoa kepada-Mu, selagi ditimpa kesesakan; kendati banjir besar terjadi ia tidak akan terlanda.
4. Engkaulah persembunyian bagiku, ya Tuhan! Engkau menjagaku terhadap kesesakan Engkau melindungi aku, sehingga aku luput dan bersorak.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Kis 16:14b)
Ya Allah, bukalah hati kami, agar kami memperhatikan sabda Putra-Mu.
      
Inilah Injil Suci menurut Markus (7:31-37)
  
"Yang tuli dijadikan-Nya mendengar, yang bisu dijadikan-Nya berbicara."
  
Pada waktu itu Yesus meninggalkan daerah Tirus, dan lewat Sidon pergi ke Danau Galilea, di tengah-tengah daerah Dekapolis. Di situ orang membawa kepada-Nya seorang tuli dan gagap dan memohon supaya Yesus meletakkan tangan-Nya atas orang itu. Maka Yesus memisahkan dia dari orang banyak, sehingga mereka sendirian. Kemudian Ia memasukkan jari-Nya ke telinga orang itu, lalu meludah dan meraba lidah orang itu. Kemudian sambil menengadah ke langit Yesus menarik nafas dan berkata kepadanya, “Effata”, artinya: Terbukalah! Maka terbukalah telinga orang itu, dan seketika itu terlepas pulalah pengikat lidahnya, lalu ia berkata-kata dengan baik. Yesus berpesan kepada orang-orang yang ada di situ supaya jangan menceritakannya kepada siapa pun juga. Tetapi makin dilarang-Nya mereka, makin luas mereka memberitakannya. Mereka takjub dan tercengang, dan berkata, “Ia menjadikan segala-galanya baik! Yang tuli dijadikan-Nya mendengar, yang bisu dijadikan-Nya berbicara.”
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)

U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)

 
 
Renungan
 
 Orang tuli tidak mudah terlihat. Dia terlihat normal dan bahkan berperilaku normal. Sehingga ketika seseorang berbicara kepadanya maka lambat laun akan muncul kesadaran bahwa orang tersebut tidak dapat memahami apa yang dibicarakan karena sama sekali tidak dapat mendengar.

Meskipun seorang tunarungu mungkin dapat melihat apa yang terjadi di sekitarnya, dia tidak akan dapat menafsirkan apa arti dari apa yang terjadi di sekitarnya karena dia tidak dapat mendengar sama sekali.

Ini seperti menonton film tanpa audio dan tanpa teks. Kita melihat banyak gambar dan orang-orang berbicara tetapi kita  tidak akan mengerti apa yang sedang terjadi.

Itulah situasi orang tuli dalam perikop Injil. Dia akan merindukan Yesus jika bukan karena kerabat dan teman-temannya yang membawanya kepada Yesus.

Dan bahkan ketika dia dibawa ke hadapan Yesus, dia tidak akan tahu apa yang sedang terjadi. Sampai ketika dia melihat Yesus memasukkan jari-Nya ke telinganya dan menyentuh lidahnya dengan ludah.

Kemudian dia mulai menyadari apa yang terjadi dan bahwa Yesus sedang menyembuhkan dia dari ketulian dan kesulitan bicaranya. Dan dia sembuh - dia bisa mendengar dan juga berbicara. Jadi apa yang akan dia dengar sejak saat itu, dan apa yang akan dia bicarakan?

Sebagian besar dari kita dapat mendengar, kita dapat berbicara, kita dapat melihat. Apa yang kita dengar, apa yang kita bicarakan, apa yang kita lihat?

Dalam bacaan pertama, Hawa mendengarkan pencobaan iblis ketika dia seharusnya mendengarkan perintah Tuhan? Hal yang sama dapat dikatakan tentang Adam. Hasilnya adalah konsekuensi dosa yang menghancurkan.

Jadi marilah kita berhati-hati dalam apa yang kita dengar dan berhati-hati dalam apa yang kita bicarakan. Marilah kita meminta Yesus untuk membuka telinga kita untuk mendengarkan Firman-Nya sehingga mampu menyampaikan Firman-Nya kepada orang lain.
   
Orang Kudus hari ini: 10 Februari 2023 St. Skolastika, Perawan
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
 Antifon Komuni 
 
Sungguh Aku berkata kepadamu, kalian telah meninggalkan semuanya dan mengikuti Aku, kalian akan menerima ganjaran seratus kali lipat dan hidup abadi.

Marilah kita berdoa untuk saudara-saudari kita yang menjadi korban bencana gempa bumi di Turki dan Suriah

Ya Tuhan, Engkau meletakkan bumi di atas fondasinya yang kokoh,
kami mohon bantuan dan belas kasihan-Mu
untuk rakyat Turki dan Suriah
semoga mereka pulih
dari gempa bumi yang menghancurkan.
Berkatilah dan lindungilah semua orang yang bekerja
untuk membantu memulihkan dan membangun kembali,
semoga cinta dan kasih sayang-Mu
menghibur semua orang yang berduka,
dan semoga para korban yang meninggal menemukan hidup yang kekal di dalam Engkau.

Kami mohon ini dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami.
Amin
 
Antano | CC BY SA 3.0
Doa Malam
 
Tuhan Yesus, Engkau menyembuhkan orang yang bisu tuli. Bantulah kami untuk bersyukur dan memuji-Mu karena kebaikan-Mu yang kami alami setiap hari. Amin.
 
 
RENUNGAN PAGI

Kamis, 09 Februari 2023 Hari Biasa Pekan V

 

Kamis, 09 Februari 2023
Hari Biasa Pekan V

“Tanpa Allah manusia tidak tahu kemana ia harus pergi dan tidak mampu memahami siapakah dirinya.” (Paus Benediktus XVI, Ensiklik Caritas in Veritate, Kasih dalam Kebenaran, No. 78)
     
Antifon Pembuka (Mzm 128:1)

Berbahagialah orang yang takwa kepada Tuhan, yang hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya

Doa Pagi

Allah Bapa umat manusia, kami sudah diciptakan, agar berusaha menjadi sempurna dalam cinta kasih dan kebaikan. Semoga hati kami selalu terbuka dan dunia ini menjadi tempat kediaman yang membahagiakan bagi siapa saja. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.     
   
Bacaan dari Kitab Kejadian (2:18-25)
  
"Tuhan membawa Hawa kepada Adam, dan keduanya menjadi satu daging."
    
Tuhan Allah bersabda, “Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri saja! Aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia.” Maka, Tuhan Allah membentuk dari tanah segala binatang hutan dan segala burung di udara. Dibawa-Nyalah semuanya kepada manusia itu untuk melihat, bagaimana manusia menamainya; dan seperti nama yang diberikan manusia itu kepada tiap-tiap makhluk yang hidup, demikianlah nanti nama makhluk itu. Manusia itu memberi nama kepada segala ternak, kepada burung-burung di udara dan kepada segala binatang hutan, tetapi baginya sendiri ia tidak menjumpai penolong yang sepadan dengan dia. Lalu Tuhan Allah membuat manusia itu tidur nyenyak; ketika ia tidur, Tuhan Allah mengambil salah satu rusuk dari padanya, lalu menutup tempat itu dengan daging. Dan dari rusuk yang diambil Tuhan Allah dari manusia itu, dibangun-Nyalah seorang perempuan, lalu dibawa-Nya kepada manusia itu. Lalu berkatalah manusia itu, “Inilah dia, tulang dari tulangku dan daging dari dagingku. Ia akan dinamai perempuan, sebab ia diambil dari laki-laki.” Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging. Mereka keduanya telanjang, manusia dan isterinya itu, tetapi mereka tidak merasa malu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Berbahagialah orang yang takwa pada Tuhan
Ayat. (Mzm 128:1-2.3.4-5; R: 1a)
1. Berbahagialah orang yang takwa pada Tuhan, yang hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya! Apabila engkau menikmati hasil jerih payahmu, berbahagialah engkau dan baiklah keadaanmu!
2. Isterimu akan menjadi laksana pohon anggur subur di dalam rumahmu; anak-anakmu seperti tunas pohon zaitun di sekeliling mejamu!
3. Sungguh, demikianlah akan diberkati Tuhan orang laki-laki yang takwa hidupnya. Kiranya Tuhan memberkati engkau dari Sion; boleh melihat kebahagiaan Yerusalem seumur hidupmu.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya.
Ayat. (Yak 1:21bc)
Terimalah dengan lemah lembut sabda Allah yang tertanam dalam hatimu, sebab sabda itu berkuasa menyelamatkan kamu.
   
Inilah Injil Suci menurut Markus (7:24-30)
  
"Anjing-anjing pun makan remah-remah yang dijatuhkan anak-anak."
  
Pada waktu itu Yesus meninggalkan daerah Galilea dan berangkat ke daerah Tirus. Ia masuk ke sebuah rumah dan tidak mau bahwa ada orang yang mengetahuinya. Tetapi, kedatangan-Nya tidak dapat dirahasiakan. Malah di situ ada seorang ibu, yang anak perempuannya kerasukan roh jahat. Begitu mendengar tentang Yesus. Ibu itu datang dan tersungkur di depan kaki-Nya. Ibu itu seorang Yunani berkebangsaan Siro-Fenisia. Ia mohon kepada Yesus supaya mengusir setan dari anaknya. Yesus lalu berkata kepadanya, “Biarlah anak-anak kenyang dahulu! Tidak patut mengambil roti yang disediakan bagi anak-anak dan melemparkannya kepada anjing.” Tetapi ibu itu menjawab, “Benar, Tuhan! Tetapi anjing di bawah meja pun makan remah-remah yang dijatuhkan anak-anak.” Lalu Yesus berkata kepada ibu itu, “Karena kata-katamu itu, pulanglah, sebab setan itu sudah keluar dari anakmu.” Ibu itu pulang ke rumah dan mendapati anaknya terbaring di tempat tidur, sedang setan itu sudah keluar.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan
 


Kadang-kadang kita berharap kita bisa sendirian tanpa ada yang mengganggu kita dan kita bisa menyelesaikan sesuatu dengan cara kita dan menyelesaikannya dengan cepat. Mungkin ada saat-saat ketika kita berpikir bahwa memiliki orang lain dan harus bekerja dengan mereka benar-benar merepotkan dan menyusahkan. Tetapi kita harus mengakui kebenaran dari apa yang Tuhan Allah katakan dalam bacaan pertama: Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri saja. 
  
Sebanyak mungkin kita ingin menyendiri untuk beberapa waktu, sangat tidak terbayangkan untuk sendirian untuk waktu yang lama dan terlebih lagi karena pilihan. Dan juga sangat tidak terbayangkan bahwa Yesus akan menolak permintaan wanita Sirofenisia itu untuk menyembuhkan putrinya dari kerasukan setan. Mungkin ada banyak penjelasan untuk dialog awal-Nya yang dingin dengan wanita itu, tetapi pada akhirnya Dia mengabulkan permintaannya. Yesus mungkin tahu bahwa wanita itu sudah sendirian mencoba menemukan obat untuk putrinya, dan dia berada di ujung keputusasaannya. Yesus juga tidak akan meninggalkan kita sendirian. 
 
Namun seperti wanita Sirofenisia itu, kita harus bertahan dan bertekun serta menaruh iman kita kepada Tuhan Yesus. Yesus akan selalu berada di sisi kita bahkan jika tidak ada orang lain yang menginginkannya. 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini

Credit: PaoloGaetano/istock.com

Antifon Komuni (Mzm 128:7)
 
Kiranya Tuhan memberkati engkau dari Sion, supaya melihat kebahagiaan Yerusalem seumur hidup.    

RENUNGAN PAGI

Rabu, 08 Februari 2023 Hari Biasa Pekan V

 

Rabu, 08 Februari 2023
Hari Biasa Pekan V
  
“Orang yang dibaptis menjalankan perutusannya di dalam Gereja, persekutuan semua orang yang dibaptis” (Katekismus Gereja Katolik, 2030)

Antifon Pembuka (Mzm 104:1)

Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Tuhan Allahku, betapa agunglah Engkau !
 
Doa Pagi


Allah Bapa Mahaagung, kami Kaupanggil untuk hidup bebas. Semoga kami selalu terbuka terhadap segala kebaikan dan berhasil menyingkirkan kejahatan dari hati kami, sehingga sanggup mengabdi Engkau dengan tulus ikhlas. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.        

Bacaan dari Kitab Kejadian (2:4b-9.15-17)
  
    
"Tuhan Allah mengambil manusia dan menempatkannya di Taman Eden."
  
Ketika Tuhan Allah menjadikan bumi dan langit, belum ada semak apa pun di bumi, belum timbul tumbuh-tumbuhan apa pun di padang, sebab Tuhan Allah belum menurunkan hujan ke bumi dan belum ada orang untuk mengusahakan tanah. Tetapi ada kabut naik ke atas dari bumi dan membasahi seluruh permukaan bumi itu. Ketika itulah Tuhan Allah membentuk manusia dari debu tanah dan menghembuskan nafas hidup ke dalam hidungnya. Demikianlah manusia itu menjadi makhluk yang hidup. Selanjutnya Tuhan Allah membuat taman di Eden, di sebelah timur; di situlah ditempatkan-Nya manusia yang dibentuknya itu. Lalu Tuhan Allah menumbuhkan berbagai pohon dari bumi, yang menarik dan yang baik untuk dimakan buahnya; Ia menumbuhkan pohon kehidupan di tengah-tengah taman itu, serta pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat. Tuhan Allah mengambil manusia itu dan menempatkannya di Taman Eden untuk mengusahakan dan memelihara taman itu. Lalu Tuhan Allah memberi perintah ini kepada manusia, “Semua pohon dalam taman ini boleh kaumakan buahnya dengan bebas, tetapi pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat itu, janganlah kaumakan buahnya, sebab pada hari engkau memakannya, pastilah engkau mati.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Pujilah Tuhan, hai jiwaku!
Ayat. (Mzm 104:1-2a.27-28.29b-30)
1. Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Tuhan, Allahku, Engkau sungguh besar! Engkau berpakaian keagungan dan semarak, berselimutkan terang ibarat mantol.
2. Semuanya menantikan Engkau, untuk mendapatkan makanan pada waktunya. Apabila Engkau memberikannya, mereka memungutnya; apabila Engkau membuka tangan-Mu, mereka kenyang oleh kebaikan.
3. Apabila Engkau mengambil roh mereka maitilah mereka dan kembali menjadi debu. Apabila Engkau mengirim roh-Mu, mereka pun tercipta kembali dan Engkau membaharui muka bumi.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Sabda-Mu ya Tuhan, adalah kebenaran. Kuduskanlah kami dalam kebenaran. Alleluya

Inilah Injil Suci menurut Markus (7:14-23)
   
"Apa yang keluar dari seseorang, itulah yang menajiskannya."
  
Pada suatu hari, Yesus memanggil orang banyak dan berkata kepada mereka, “Dengarkanlah Aku, dan camkanlah ini! Apa pun dari luar, yang masuk ke dalam seseorang, tidak dapat menajiskan dia! Tetapi apa yang keluar dari seseorang, itulah yang menajiskannya!” Barangsiapa bertelinga untuk mendengar hendaklah ia mendengar! Sesudah itu Yesus masuk ke sebuah rumah untuk menyingkir dari orang banyak. Maka murid-murid bertanya kepada Yesus tentang arti perumpamaan itu. Yesus menjawab, “Apakah kamu juga tidak dapat memahaminya? Camkanlah! Segala sesuatu yang dari luar masuk ke dalam seseorang tidak dapat menajiskan dia, karena tidak masuk ke dalam hati tetapi ke dalam perutnya lalu dibuang di jamban.” Dengan demikian Yesus menyatakan semua makanan halal, Yesus berkata lagi, “Apa yang keluar dari seseorang, itulah yang menajiskannya! Sebab dari dalam hati orang timbul segala pikiran jahat, perzinahan, keserakahan, kejahatan, kelicikan, hawa nafsu, iri hati, hujat, kesombongan, kebebalan. Semua hal-hal jahat ini timbul dari dalam dan menajiskan orang.”
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)




Renungan
 
 
Di dalam Alkitab, kata kerja "makan" memiliki arti yang lebih dalam dari sekedar memakan makanan. Makan bisa berarti bersekutu dengan orang atau orang lain, atau menjalin hubungan intim dengan seseorang. Jadi bagi orang Yahudi, dengan siapa mereka makan adalah penting dan penting. Bagi orang Yahudi, mereka memiliki tradisi lama tentang makanan halal dan haram secara ritual.

Jadi ketika Yesus berkata bahwa tidak ada yang masuk ke dalam seseorang dari luar yang dapat membuatnya najis, dia sebenarnya merobohkan salah satu pilar tradisi budaya dan agama mereka. Sebaliknya, Yesus menghubungkan tindakan makan dengan pengetahuan tentang apa itu dosa. 
 
Demikian pula dalam bacaan pertama, Tuhan memerintahkan Adam dan Hawa untuk tidak memakan buah dari pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat. Ketika kita berdosa, kita memakan buah kejahatan dan hati kita dipenuhi dengan kejahatan, dan kematian serta kehancuran terjadi dari dalam.

Dalam Ekaristi, kita berkumpul untuk mengambil bagian dalam Yesus, yang adalah Roti Hidup agar dapat bersekutu dengan-Nya. Semoga kita dipenuhi dengan kehidupan Roh sehingga kita akan mengucapkan kata-kata cinta yang akan memberi hidup kepada orang lain. 

Kami mengucapkan banyak terima kasih untuk dukungan yang telah Bapak/Ibu/Saudara/i  berikan baik melalui doa maupun donasi. Tuhan memberkati.
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
    
Credit: guy-ozenne/istock.com

Doa Malam

Allah Bapa Mahakudus, bersihkanlah kiranya hati kami dengan Sabda pengampunan-Mu dan siapkanlah bagiku kebaikan, kedamaian dan kerukunan. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.
  
RENUNGAN PAGI

Selasa, 07 Februari 2023 Hari Biasa Pekan V

 


Selasa, 07 Februari 2023
Hari Biasa Pekan V

“Menjadi ahli waris bersama Kristus berarti dimuliakan bersama Dia.” (St. Ambrosius)


Antifon Pembuka (Mzm 8:2a)

Tuhan, Allah kami, betapa mulia nama-mu di seluruh dunia!

Doa Pagi  

   
Allah Bapa Yang Mahakuasa, sabda-Mu yang kuasa telah menciptakan alam semesta. Kami mohon, jagalah dan lindungilah hidup kami dan perkenankanlah kami mengalami daya sabda-Mu itu.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.    
          

Bacaan dari Kitab Kejadian (1:20-2:4a)
   
"Baiklah kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa kita."
    
Ketika menciptakan alam semesta, Allah bersabda, “Hendaklah dalam air berkeriapan makhluk yang hidup, dan hendaklah burung beterbangan di atas bumi melintasi cakrawala.” Maka Allah menciptakan binatang-binatang laut yang besar dan segala jenis makhluk hidup yang bergerak, yang berkeriapan dalam air, dan segala jenis burung yang bersayap. Allah melihat bahwa semuanya itu baik. Lalu Allah memberkati semuanya itu, sabda-Nya, “Berkembangbiaklah dan bertambah banyaklah serta penuhilah laut, dan hendaklah burung-burung di bumi bertambah banyak.” Jadilah petang dan pagi: hari kelima. Bersabdalah Allah, “Hendaklah bumi mengeluarkan segala jenis makhluk yang hidup, ternak dan binatang melata serta segala jenis binatang liar.” Dan jadilah demikian. Allah menjadikan segala jenis binatang liar, segala jenis ternak dan segala jenis binatang melata di muka bumi. Allah melihat bahwa semuanya itu baik. Bersabdalah Allah, “Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara; atas ternak dan atas seluruh bumi, serta atas segala binatang melata yang merayap di bumi.” Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya; menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia; laki-laki dan perempuan diciptakan-Nya mereka. Allah memberkati mereka, lalu Allah bersabda kepada mereka, “Beranakcuculah dan bertambah banyak; penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut, burung-burung di udara, dan atas segala binatang yang merayap di bumi.” Bersabdalah Allah, “Lihatlah, Aku memberikan kepadamu segala tumbuh-tumbuhan yang berbiji di seluruh bumi dan segala pohon-pohonan yang buahnya berbiji. Itulah akan menjadi makananmu. Sedang kepada segala binatang di bumi dan burung di udara dan segala yang merayap di bumi, yang bernyawa, Kuberikan segala tumbuh-tumbuhan hijau menjadi makanannya.” Dan jadilah demikian. Maka Allah melihat segala yang dijadikan-Nya itu sungguh amat baik. Maka jadilah petang dan pagi: hari keenam. Demikianlah diselesaikan langit dan bumi beserta segala isinya. Pada hari ketujuh Allah telah menyelesaikan pekerjaan yang dibuat-Nya itu. Maka berhentilah Ia pada hari ketujuh dari segala pekerjaan yang telah dibuat-Nya itu. Lalu Allah memberkati hari ketujuh itu dan menguduskannya karena pada hari itulah Ia berhenti dari segala pekerjaan penciptaan yang telah dibuat-Nya itu. Demikianlah riwayat langit dan bumi pada waktu diciptakan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Ya TUHAN, Tuhan kami, betapa mulianya nama-Mu di seluruh bumi!
Ayat. (Mzm 8:4-5.6-7.8-9; R: 2)
1. Jika aku melihat langit-Mu, buatan jari-Mu, bulan dan bintang-bintang yang Kaupasang: Apakah manusia, sehingga Engkau mengingatnya? Apakah anak manusia, sehingga Engkau mengindahkannya?
2. Kauciptakan dia hampir setara dengan Allah, Kaumahkotai dengan kemuliaan dan semarak. Kauberi dia kuasa atas perbuatan tangan-Mu; segala-galanya telah Kautundukkan di bawah kakinya.
3. Domba, sapi dan ternak semuanya, hewan di padang dan margasatwa; burung di udara dan ikan di laut, dan semua yang melintasi arus lautan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mzm 119:36,29b)
Condongkanlah hatiku kepada perintah-Mu, ya Allah dan kurniakanlah hukum-Mu kepadaku
         
Inilah Injil Suci menurut Markus (7:1-13)
   
"Kamu mengabaikan perintah Allah untuk berpegang pada adat istiadat manusia."
     
Pada suatu hari serombongan orang Farisi dan beberapa ahli Taurat dari Yerusalem datang menemui Yesus. Mereka melihat beberapa murid Yesus makan dengan tangan najis, yaitu dengan tangan yang tidak dibasuh. Sebab orang-orang Farisi – seperti orang-orang Yahudi lainnya – tidak makan tanpa membasuh tangan lebih dulu, karena mereka berpegang pada adat-istiadat nenek moyang. Dan kalau pulang dari pasar mereka juga tidak makan kalau tidak lebih dulu membersihkan dirinya. Banyak warisan lain lagi yang mereka pegang, umpamanya hal mencuci cawan, kendi dan perkakas tembaga. Karena itu orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat itu bertanya kepada Yesus, “Mengapa murid-murid-Mu tidak mematuhi adat-istiadat nenek moyang kita? Mengapa mereka makan dengan tangan najis?” Jawab Yesus kepada mereka, “Benarlah nubuat Yesaya tentang kamu, hai orang-orang munafik! Sebab ada tertulis: Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya jauh dari pada-Ku. Percuma mereka beribadat kepada-Ku, sebab ajaran yang mereka ajarkan ialah perintah manusia. Perintah Allah kamu abaikan untuk berpegang pada adat-istiadat manusia.” Yesus berkata kepada mereka, “Sungguh pandai kamu mengesampingkan perintah Allah, supaya kamu dapat memelihara adat-istiadatmu sendiri. Karena Musa telah berkata: ‘Hormatilah ayahmu dan ibumu!’ Dan: ‘Siapa yang mengutuki ayahnya atau ibunya harus mati’. Tetapi kamu berkata: Kalau seorang berkata kepada bapa atau ibunya: ‘Apa yang ada padaku, yang dapat digunakan untuk pemeliharaanmu, sudah digunakan untuk kurban, yaitu persembahan kepada Allah,’ maka kamu membiarkan dia untuk tidak lagi berbuat sesuatu pun bagi bapa atau ibunya. Dengan demikian sabda Allah kamu nyatakan tidak berlaku demi adat-istiadat yang kamu ikuti itu. Dan banyak hal lain seperti itu yang kamu lakukan!”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan
     
 
Seorang ateis didefinisikan sebagai orang yang menyangkal atau tidak mempercayai keberadaan makhluk atau makhluk tertinggi.

Dengan kata lain, seorang ateis adalah orang yang tidak percaya akan keberadaan Tuhan.

Sebuah cerita berlanjut bahwa seorang ateis bertanya kepada seorang Kristen ini: Tunjukkan di mana Tuhan berada dan saya akan memberi Anda seratus dolar.

Orang Kristen itu menjawab: Tunjukkan di mana Dia tidak berada, dan saya akan memberi Anda satu juta dolar.

Ya, atheis dan orang percaya dapat berdebat sepanjang hari tetapi untuk Raja Salomo pada bacaan pertama, pertanyaan tentang keberadaan Tuhan tidak dapat diperdebatkan.

Baginya, keberadaan dan hadirat Tuhan begitu besar bahkan surga pun tidak bisa menampung Tuhan, apalagi Kuil megah yang telah dia bangun.

Jadi hadirat Tuhan ada dimana-mana, dan perintah-Nya berlaku kapan saja.

Tetapi manusia memiliki kemampuan untuk memanipulasi perintah-perintah Tuhan untuk melayani kepentingan mereka sendiri.

Dalam Injil, Yesus memberikan beberapa contoh bagaimana tradisi manusia dapat membuat perintah Tuhan terlihat kecil dan membatasi.

Karenanya, kita juga perlu merefleksikan dan memeriksa praktik dan tradisi kita sendiri.

Praktik dan tradisi kita seharusnya tidak membuat orang cemberut dan meremehkan iman kita.

Sebaliknya, praktik iman dan adat istiadat serta tradisi keagamaan kita harus menunjukkan kepada orang lain bahwa kita benar-benar percaya bahwa Tuhan hadir di mana-mana dan mencintai kita sepanjang waktu.
   
Antifon Komuni (Mzm 8:4-5)
 
Jika aku melihat langit-Mu, buatan jari-Mu, bulan dan bintang yang Kaupasang: Apakah manusia, sehingga Engkau mengingatnya? Apakah anak manusia, sehingga Engkau mengindahkannya? 
 


RENUNGAN PAGI

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy