| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Bacaan Harian: 20 - 26 Februari 2023

Senin: Hari Biasa Pekan VII (H).
Sir 1:1-10/ Mz 93:1ab, 1cd-2, 5/ Mrk 9:14-29

Selasa: Hari Biasa Pekan VII (H).
Sir 2:1-11/Mzm 37:3-4, 18-19, 27-28, 39-40/ Mrk 9:30-37
 
Rabu: Rabu Abu hari Puasa dan Pantang (U). 
Yl 2:12-18/Mzm 51:3-4, 5-6ab, 12-13, 14 dan 17/2 Kor 5:20—6:2/Mat 6:1-6, 16-18
 
Kamis: Kamis Sesudah Rabu Abu (U). 
Ulangan 30:15-20/Mzm 1:1-2, 3, 4 dan 6/Luk 9:22-25
 
Jumat: Jumat Sesudah Rabu Abu (U). Hari Pantang
Yes 58:1-9a/Mzm 51:3-4, 5-6ab, 18-19/Mat 9:14-15
 
Sabtu: Sabtu Sesudah Rabu Abu (U).
Yes 58:9b-14/Mzm 86:1-2, 3-4, 5-6/Luk 5:27-32
 
Minggu depan: Hari Minggu Prapaskah I (U).
Kej 2:7-9; 3:1-7/Mzm 51:3-4, 5-6, 12-13, 17 (lihat 3a)/Roma 5:12-19 atau 5:12, 17-19/Mat 4:1-11
 
 

Ketentuan Puasa dan Pantang 2023 sesuai dengan Kitab Hukum Kanonik

 



KETENTUAN PUASA DAN PANTANG 2023

1. KETENTUAN

Sesuai dengan Kitab Hukum Kanonik kanon 1249 bahwa semua umat beriman kristiani wajib menurut cara masing-masing melakukan tobat demi hukum ilahi; tetapi agar mereka semua bersatu dalam suatu pelaksanaan tobat bersama, ditentukan hari-hari tobat, di mana umat beriman kristiani secara khusus meluangkan waktu untuk berdoa, menjalankan karya kesalehan dan amal kasih, menyangkal diri sendiri dengan melaksanakan kewajiban-kewajibannya secara lebih setia dan terutama dengan berpuasa dan berpantang menurut norma kanon-kanon berikut :

Kanon 1250 – Hari dan waktu tobat dalam seluruh Gereja ialah setiap hari Jumat sepanjang tahun, dan juga masa prapaskah.

Kanon 1251 – Pantang makan daging atau makan lain menurut ketentuan Konferensi Para Uskup hendaknya dilakukan setiap hari Jumat sepanjang tahun, kecuali hari Jumat itu kebetulan jatuh pada salah satu hari yang terhitung hari raya; sedangkan pantang dan puasa hendaknya dilakukan pada hari Rabu Abu dan pada hari Jumat Agung, memperingati sengsara dan wafat Tuhan kita Yesus Kristus.

Kanon 1252 – Peraturan pantang mengikat mereka yang telah berumur genap empat belas tahun; sedangkan peraturan puasa mengikat semua yang berusia dewasa sampai awal tahun ke enampuluh; namun para gembala jiwa dan orang tua hendaknya berusaha agar juga mereka, yang karena usianya masih kurang tidak terikat wajib puasa dan pantang, dibina ke arah cita-rasa tobat yang sejati.

2. PETUNJUK

a. Masa Prapaskah tahun 2023 sebagai hari tobat berlangsung mulai hari Rabu Abu, tanggal 22 Februari 2023 sampai dengan Jumat Agung, tanggal 07 April 2023.

b. Pantang berarti tidak makan makanan tertentu yang menjadi kesukaannya dan juga tidak melakukan kebiasaan buruk, misalnya: marah, boros, dsb. Dan lebih mengutamakan dan memperbanyak perbuatan baik bagi sesama.

c. Puasa berarti makan kenyang tidak lebih dari satu kali dalam sehari

3. CARA MEWUJUDKAN PERTOBATAN

a. Doa

Selama masa Prapaskah hendaknya menjadi hari-hari istimewa untuk meningkatkan semangat berdoa, mendekatkan diri kepada Tuhan dengan tekun mendengarkan dan merenungkan sabda Tuhan serta melaksanakannya dengan setia.

b. Karya amal kasih

Pantang dan puasa selayaknya dilanjutkan dengan perbuatan amal kasih yakni membantu sesama yang menderita dan berkekurangan. Kami mengajak Anda sekalian untuk melakukan aksi nyata amal kasih baik pribadi maupun bersama-sama di lingkungan maupun wilayah.

c. Penyangkalan diri

Dengan berpantang dan berpuasa sesungguhnya kita meneladan Kristus yang rela menderita demi keselamatan kita. Kita mengatur kembali pola hidup dan tingkah laku sehari-hari agar semakin menyerupai Kristus.

4. HIMBAUAN

Selama masa Prapaskah, apabila akan melangsungkan perkawinan hendaknya memperhatikan masa tobat. Dalam keadaan terpaksa seyogyanya pesta dan keramaian ditunda.

Minggu, 19 Februari 2023 Hari Minggu Biasa VII

 

Minggu, 19 Februari 2023
Hari Minggu Biasa VII
 
Orang yang mencintai Tuhan, tentu juga mencintai sesamanya.” (St. Maksimus)

      

Antifon Pembuka (bdk. Mzm 12:6)

Tuhan, aku percaya akan kasih setia-Mu, hatiku bergembira karena Engkau menyelamatkan daku. Aku bernyanyi bagi-Mu karena kebaikan-Mu terhadapku.

O Lord, I trust in your merciful love. My heart will rejoice in your salvation. I will sing to the Lord who has been bountiful with me.

Domine, in tua misericordia speravi: exsultavit cor meum in salutari tuo: cantabo Domino, qui bona tribuit mihi.
    
Doa Pagi
   
Allah yang Mahakuasa, bantulah kami agar kami selalu merenungkan apa yang benar. Semoga kami sanggup melaksanakan apa yang sesuai dengan kehendak-Mu, baik dengan perkataan maupun dengan perbuatan. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.                  

Bacaan dari Kitab Imamat (19:1-2.11-18) 
    
    
“Engkau harus mengadili sesamamu dengan kebenaran.”
    
Tuhan berfirman kepada Musa, “Berbicaralah kepada segenap jemaah Israel, dan katakan kepada mereka: Kuduslah kamu, sebab Aku, Tuhan Allahmu, kudus. Janganlah engkau membenci saudaramu di dalam hati, tetapi engkau harus berterus terang menegur sesamamu, dan janganlah engkau mendatangkan dosa kepada dirimu karena dia. Janganlah engkau menuntut balas, dan janganlah menaruh dendam terhadap orang-orang sebangsamu, melainkan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri! Akulah Tuhan.”
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.        
 
Mazmur Tanggapan, do = a, 4/4, PS 823
Ref. Pujilah, puji Allah, Tuhan yang maharahim
Ayat. (Mzm 103:1-2.3-4.8+10.12-13; Ul: 8a)
1. Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai segenap batinku! Pujilah Tuhan, hai jiwaku, jangan lupa akan segala kebaikannya.
2. Dialah yang mengampuni segala kesalahanmu, dan menyembuhkan segala penyakitmu! Dialah yang menebus hidupmu dari liang kubur, dan memahkotai engkau dengan kasih setia dan rahmat.
3. Tuhan adalah pengasih dan penyayang, panjang sabar dan berlimpah kasih setia. Tidak pernah Ia memperlakukan kita setimpal dengan dosa kita, atau membalas kita setimpal dengan kesalahan kita.
4. Sejauh timur dari barat, demikianlah pelanggaran-pelanggaran kita dibuang-Nya. Seperti bapa sayang kepada anak-anaknya, demikian Tuhan sayang kepada orang-orang yang bertakwa.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1Kor 3:16-23)
  
“Kamu adalah tempat kediaman Allah.”
  
Saudara-saudara, camkanlah sungguh-sungguh, bahwa kamu adalah Bait Allah, dan bahwa Roh Allah diam di dalam kamu. Jika ada orang yang membinasakan Bait Allah, maka Allah akan membinasakan dia. Sebab Bait Allah adalah kudus, dan kamulah Bait Allah itu. Janganlah ada orang yang menipu dirinya sendiri. Jika ada di antara kamu yang menyangka dirinya berhikmat menurut dunia ini, biarlah ia menjadi bodoh, supaya ia sungguh berhikmat. Karena hikmat dunia ini adalah kebodohan bagi Allah. Sebab ada tertulis, “Ia menangkap orang berhikmat dalam kecerdikannya.” Dan di tempat lain tertulis, “Tuhan mengetahui rancangan-rancangan orang berhikmat. Sungguh, semuanya sia-sia belaka.” Karena itu, janganlah ada yang memegahkan dirinya atas manusia, sebab segala sesuatu adalah milikmu: baik Paulus, Apolos, maupun Kefas, baik dunia, hidup maupun mati, baik waktu sekarang maupun waktu yang akan datang. Semuanya itu kepunyaanmu. Tetapi kamu adalah milik Kristus, dan Kristus adalah milik Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. (1 Yoh 2:5)
Sempurnalah cinta Allah dalam hati orang yang mendengarkan sabda Kristus.
     
 Inilah Injil Suci menurut Matius (5:38-48)
  
“Jangan melawan orang yang berbuat jahat kepadamu.”
  
Dalam khotbah di bukit, Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Kamu telah mendengar bahwa dulu ada ungkapan: Mata ganti mata, gigi ganti gigi. Tetapi Aku berkata kepadamu, ‘Janganlah kamu melawan orang yang berbuat jahat kepadamu. Sebaliknya, bila orang menampar pipi kananmu, berikanlah juga pipi kirimu. Bila orang hendak mengadukan engkau karena mengingini bajumu, serahkanlah juga jubahmu. Bila engkau dipaksa mengantarkan seseorang berjalan sejauh satu mil, berjalanlah bersama dia sejauh dua mil. Berikanlah kepada orang apa yang dimintanya, dan jangan menolak orang yang mau meninjam sesuatu dari padamu’. Kamu telah mendengar firman, ‘Kasihilah sesamamu manusia, dan bencilah musuhmu’. Tetapi Aku berkata kepadamu, ‘Kasihilah musuh-musuhmu, dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu.’ Karena dengan demikian kamu menjadi anak-anak Bapamu yang di surga. Sebab Ia membuat matahari-Nya terbit bagi orang yang jahat dan juga bagi orang yang baik. Hujan pun diturunkan-Nya bagi orang yang benar dan juga bagi orang yang tidak benar. Apabila kamu mengasihi orang yang mengasihi kamu, apakah upahmu? Bukankah pemungut cukai juga berbuat demikian? Dan apabila kamu hanya memberi salam kepada saudaramu saja, apakah lebihnya dari perbuatan orang lain? Bukankah orang yang tak mengenal Allah pun berbuat demikian? Karena itu haruslah kamu sempurna, sebagaimana Bapamu yang di surga sempurna adanya.” 
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)
 

Renungan

 

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, pada hari Minggu ini saat kita mempersiapkan datangnya masa Puasa dan Pantang yang akan dimulai pada hari Rabu ini dengan peringatan Rabu Abu, kita semua diingatkan pada waktu yang baik melalui perikop Kitab Suci kita hari ini, tentang perlu bagi kita sebagai orang Katolik untuk setia kepada Allah dengan cara yang Dia sendiri telah ungkapkan kepada kita dan diajarkan kepada kita melalui Gereja-Nya, yang diturunkan dari generasi ke generasi sejak zaman para Rasul.

Esensi dari iman kita dan bagaimana kita harus menjalani hidup kita sesuai dengan iman yang sama menjadi pusat renungan Kitab Suci kita hari ini, seperti yang kita dengar tentang peringatan dari Allah agar umat-Nya dalam Kitab Imamat menjadi kudus dan baik, penuh kasih dan perhatian satu sama lain, dan kemudian diikuti oleh St. Paulus dalam Suratnya kepada Jemaat di Korintus menasihati mereka untuk mengasihi dan baik, dan untuk menjaga kesucian Bai  Roh Kudus mereka, dan akhirnya diikuti oleh pengingat yang sama oleh Tuhan sendiri dalam perikop Injil kita, untuk melakukan hal yang persis sama dalam hidup kita.

Semua bacaan berbicara tentang perlunya kita umat manusia dan umat Allah untuk menunjukkan kasih satu sama lain sebagaimana Allah telah mengasihi kita, agar masing-masing dari kita dapat mengasihi sesama saudara dan saudari kita tanpa membeda-bedakan atau berprasangka buruk, dan untuk tunjukkan cinta, perhatian, dan perhatian ini di setiap saat dalam hidup kita. Dimulai dengan kata-kata yang kita dengar dari bacaan pertama kita hari ini, yang diambil dari Kitab Imamat, adalah perintah-perintah dari Tuhan kepada umat-Nya, menyuruh mereka untuk menjadi kudus sama seperti Dia kudus.

Dan jalan menuju kesucian ini berasal dari cinta, bahwa orang-orang harus mencintai dan tidak membenci, berbelas kasih dan tidak dipenuhi dengan kemarahan dan kecemburuan, menunjukkan kepedulian dan kepedulian terhadap orang lain, bukannya egois dan serakah. Ini adalah sesuatu yang telah Tuhan berikan kepada umat-Nya untuk membimbing mereka di jalan-Nya, dan untuk melepaskan diri dari keterikatan dan obsesi terus-menerus mereka atas keinginan egois dan godaan duniawi akan kekuasaan, kekayaan, kemuliaan dan ketenaran di antara yang lainnya.

Saudara dan saudari dalam Kristus, sebagai orang Katolik kita semua dipanggil oleh Tuhan untuk menunjukkan kasih dalam segala hal yang kita katakan dan lakukan, dan dalam Injil kita hari ini, Tuhan sendiri mengatakan bahwa kita harus mengasihi bahkan musuh kita dan menunjukkan kasih itu kepada mereka yang membenci dan menganiaya kita. Itulah ukuran cinta Kristiani kita, yaitu mencintai tanpa syarat dan tanpa prasangka, cinta yang sama yang telah ditunjukkan oleh Tuhan kita sendiri kepada kita dalam banyak kesempatan.

Tuhan menunjukkan kepada kita semua kasih dan belas kasihan-Nya, dan memberkati kita semua terlepas dari siapa kita, dan Dia menyebutkan bagaimana Tuhan memberkati semua dan membiarkan matahari bersinar dan hujan turun pada semua orang, baik mereka yang benar maupun yang jahat. Dengan cara yang sama, kita harus ingat bagaimana Tuhan Yesus sendiri mengasihi kita semua tanpa kecuali. Mudah bagi kita untuk mengingat betapa Dia mengasihi para pendosa yang ditolak oleh masyarakat, seperti para pemungut pajak dan pelacur, tetapi sulit bagi kita untuk mengingat bagaimana Dia juga mengasihi bahkan orang-orang yang menganiaya Dia dan mengutuk Dia untuk menderita, sengsara.

Apakah kita ingat bagaimana Yesus mengampuni mereka yang menghukum mati Dia bahkan ketika Dia tergantung di kayu Salib? Dia berdoa kepada Bapa-Nya di surga, berkata, 'Bapa, ampunilah mereka karena mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan' dan Dia tidak ingin meminta pertanggungjawaban mereka atas apa yang telah mereka lakukan karena ketidaktahuan mereka akan kebenaran. Pada akhirnya, Kristus menderita dan mati di kayu Salib untuk semua orang, termasuk para imam kepala, penatua, orang Farisi dan semua musuh-Nya yang telah bekerja untuk menghukum Dia dengan penghinaan dan kematian seperti itu.

Memang tidak mudah bagi kita untuk saling mengasihi, apalagi mengasihi bahkan mereka yang telah membenci dan menganiaya kita. Tetapi kita semua harus menyadari bagaimana Tuhan menciptakan kita masing-masing karena cinta, dan Dia mencintai kita masing-masing terlepas dari dosa kita dan sifat serta latar belakang kita yang berbeda. Dia mengenali dalam diri kita semua bahwa ada kebaikan dalam diri kita masing-masing karena pada akhirnya seperti semua ciptaan, kita semua telah diciptakan dengan baik dan luar biasa oleh Tuhan seperti yang dijelaskan dalam Kitab Kejadian, meskipun dinodai oleh dosa.

Ambil contoh, Rasul St. Paulus, contoh klasik dari pendosa yang menjadi orang suci. Sebagai Saulus, di tahun-tahun awal hidupnya, Saulus bukan hanya seorang pendosa tetapi juga musuh besar Gereja dan iman, yang menyebabkan penderitaan yang tak terhitung jumlahnya dan tak terhitung bagi banyak komunitas Kristen perdana. Seperti yang dijelaskan dalam Kisah Para Rasul, dalam ketaatannya yang membabi buta kepada hukum sebagai seorang Farisi dan dalam semangat yang salah tempat dan salah arah, dia menganiaya banyak orang Kristen dan membawa banyak orang ke penjara dan kesengsaraan.

Namun, Allah memanggil Saulus yang sama untuk menjadi hamba-Nya dan mengikuti Dia. Saulus mengalami perubahan hati yang besar dan dari musuh umat beriman yang besar dan bersemangat, dia menjadi salah satu pembela terbesar dan paling berani dari iman Kristen, menanggung sendiri penderitaan, tantangan, penganiayaan dan pencobaan selama bertahun-tahun. Di sini kita dapat melihat kekuatan besar dari Tuhan yang luar biasa
. Sejak itu, bagaimana Dia menunjukkan kepada kita bahwa bahkan musuh kita yang paling buruk dan orang yang paling hina pun dapat menjadi orang suci yang hebat.

Ini tidak berbeda bagi kita semua. Masing-masing dari kita adalah orang berdosa, dalam berbagai cara dosa dan ketidaktaatan kita terhadap Allah. Kita semua adalah penjahat, pemberontak dan orang-orang yang telah dinodai oleh dosa sepanjang hidup kita. Namun, banyak dari kita sering suka membandingkan satu sama lain, bias dan berprasangka buruk satu sama lain, bahkan berpikir bahwa kita lebih baik atau lebih berharga daripada orang lain hanya karena mereka tampak lebih berdosa dan lebih jahat daripada kita.

Dari sinilah muncul perpecahan dan konflik, yang akhirnya membuat kita saling menghina dan membenci, dan dari sana, sebagian besar perilaku non-Kristen muncul, bahkan di antara kita umat Kristiani. Tuhan telah memanggil kita untuk mengasihi dan dipenuhi dengan kasih kepada semua orang, namun, mari kita renungkan, berapa kali kita, dalam hidup kita sendiri, menyebabkan luka pada diri kita sendiri?

Semua ini disebabkan oleh keegoisan, keserakahan dan keinginan dalam diri kita, dan itulah sebabnya, ketika kita mencintai orang lain, seringkali kita mencintai karena kita memiliki motif tersembunyi di dalam hati kita. Ini adalah jenis kasih yang paling umum yang kita lihat di sekitar kita di dunia saat ini. Kita mencintai karena kita menginginkan sesuatu dari orang lain, dan ketika kita tidak mendapatkan apa yang kita inginkan, saat itulah kita akhirnya bertengkar dan tidak setuju, dan sering kali, ketidaksepakatan juga disebabkan oleh keinginan dan keinginan kita, harga diri kita dan ego saling bentrok.

Ini bukanlah jenis kasih Kristiani yang kita dipanggil untuk menjadi saksinya. Namun, inilah yang sering kita lakukan setiap hari, karena memang jauh lebih mudah bagi kita untuk memanjakan diri dan memuaskan keinginan egois kita, serta mendapatkan apa yang kita inginkan daripada memberikan cinta kita dan bermurah hati, bahkan ketika kita tidak memiliki imbalan apa pun. Itulah tepatnya yang telah Tuhan lakukan, bahwa Dia sangat mengasihi kita masing-masing sehingga bahkan ketika kita masih berdosa dan memberontak, menolak kasih dan kebaikan-Nya, Dia tetap mengasihi kita semua.

Saudara dan saudari dalam Kristus, bagaimana kita kemudian menanggapi panggilan Tuhan dalam cara hidup kita? Dengan membuka diri kita kepada Tuhan dan kasih-Nya, dan membiarkan Tuhan mengubah hidup kita saat kita menjalani cara hidup kita dengan cara yang lebih seperti Kristus, maka ketika kita pernah dipenuhi dengan prasangka dan bias terhadap orang lain, biarkan kita menyadari bahwa kita semua sama di hadapan Tuhan dan bahwa ada kebaikan dalam diri setiap orang. Dan sementara kita pernah dipenuhi dengan keinginan egois dan godaan untuk memuaskan diri kita sendiri, marilah kita semua belajar untuk menahan diri dan membersihkan diri kita dari keterikatan dan obsesi yang tidak sehat, sehingga kita dapat mengatasi keegoisan kita ini, dan belajar untuk menjadi lebih tidak mementingkan diri sendiri seperti Kristus.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita merenungkan hal ini dan mempertimbangkan bagaimana kita dapat, dalam cara hidup kita masing-masing yang khas dan unik, memenuhi panggilan Tuhan kita ini dalam saling mengasihi dengan lebih tulus dan lembut, menunjukkan kasih sejati dari hati kita. hati terhadap orang lain, termasuk bahkan mereka yang telah menyakiti kita, menganiaya kita dan membuat hidup kita sengsara, memaafkan musuh kita dan melihat bahwa mereka adalah saudara dan saudari kita, yang juga dicintai Tuhan sama seperti kita, dan bahwa memang ada kebaikan di setiap pria.    

 Semoga Tuhan memberkati kita semua dan banyak perbuatan baik kita, memberkati Gereja-Nya dan semoga Dia memberkati bahkan mereka yang membenci kita dan masih menentang kita, agar mereka juga dapat mengubah hati dan pikiran, dan dapat mengalami kasih Tuhan melalui kita. Amin. (RENUNGAN PAGI) 

 

Baca: Ketentuan Puasa dan Pantang 2023 sesuai dengan Kitab Hukum Kanonik

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini   

Kami mengucapkan banyak terima kasih untuk Anda yang telah mendukung karya pelayanan kami. Tuhan memberkati. 


        

Antifon Komuni

Aku mau bersyukur kepada Tuhan dengan segenap hatiku. Aku mau menceritakan segala perbuatan-Mu yang ajaib. Aku mau bersukacita dan bersukaria karena Engkau. Aku bermazmur bagi nama-Mu, ya Mahatinggi.

I will recount all your wonders, I will rejoice in you and be glad, and sing psalms to your name, O Most High. (Mzm 9:2-3)

Atau

Ya Tuhan, aku percaya, bahwa Engkaulah Mesias, Anak Allah, Dia yang akan datang ke dalam dunia.

Lord, I have come to believe that you are the Christ, the Son of the living God, who is coming into this world. (Yoh 11:27)

7 Simbol dari catatan Injil tentang Transfigurasi, sebagaimana dijelaskan oleh Benediktus XVI

Paus Benediktus XVI dalam bukunya Yesus dari Nazaret menjelaskan peristiwa Yesus menampakkan kemuliaan-Nya 

Dari komentarnya, kita bisa menarik tujuh simbol dari Transfigurasi Tuhan.

 
1 Tiga rasulnya

Yesus hanya membawa tiga rasulnya untuk Transfigurasi: Petrus, Yakobus dan Yohanes. Ini adalah tiga yang sama yang dekat dengan Tuhan kita selama Penderitaan di Taman di Bukit Zaitun, menunjukkan bagaimana kedua peristiwa ini, meskipun berlawanan, "terkait erat". Transfigurasi mengarah ke Sengsara, dan Sengsara mengarah kembali ke kemuliaan Transfigurasi.

Pada saat yang sama, ketiga rasul ini mengingatkan kita pada Keluaran 24, “di mana Musa membawa Harun, Nadab, dan Abihu bersamanya saat dia mendaki gunung – meskipun tujuh puluh tua-tua Israel juga termasuk.”

2 Puncak gunung

Gunung memiliki makna yang sangat penting dalam Kitab Suci, sering kali menunjukkan "lokasi kedekatan khusus Allah".

Bagi Yesus, puncak gunung adalah tempat terjadinya berbagai peristiwa penting: “gunung pencobaan; gunung khotbahnya yang agung; gunung doanya; gunung transfigurasi; gunung penderitaannya; gunung salib; dan terakhir, gunung Tuhan yang telah bangkit.”

Gunung itu sudah sangat simbolis dalam Perjanjian Lama. Ada Gunung Sinai, di mana Perintah-perintah diberikan; Gunung Horeb (kemungkinan nama lain untuk Sinai), sebagai tempat Semak Terbakar; dan Gunung Moria di mana Abraham diperintahkan untuk mengorbankan Ishak.

3 Wajah bersinar

Transfigurasi adalah acara doa, jelas Benediktus XVI. “Ini menunjukkan dengan jelas apa yang terjadi ketika Yesus berbicara dengan Bapa-Nya: interpenetrasi mendalam dari keberadaannya dengan Tuhan, yang kemudian menjadi cahaya murni.”

Yesus adalah “terang dari terang” dan kenyataan ini menjadi jelas bagi indera.

     "Enam hari kemudian Yesus membawa Petrus, Yakobus dan Yohanes dan bersama-sama dengan mereka Ia naik ke sebuah gunung yang tinggi. Di situ mereka sendirian saja. Lalu Yesus berubah rupa di depan mata mereka, dan pakaian-Nya sangat putih berkilat-kilat. Tidak ada seorangpun di dunia ini yang dapat mengelantang pakaian seperti itu."
(Markus 9:2-3)

     Matius memiliki kata-kata yang lebih luhur atas perintahnya: "Lalu Yesus berubah rupa  di depan mata mereka; wajah-Nya bercahaya seperti matahari dan pakaian-Nya menjadi putih bersinar seperti terang." (Matius 17:2)

     Lukas adalah satu-satunya penginjil yang memulai kisahnya dengan menunjukkan tujuan kenaikan Yesus: Ia “naik ke gunung untuk berdoa.” (Lukas 9:28) Dalam konteks doa Yesus, ia sekarang menjelaskan peristiwa yang akan disaksikan oleh ketiga murid itu, ”Ketika Ia sedang berdoa, rupa wajah-Nya berubah dan pakaian-Nya menjadi putih berkilau-kilauan.” (Lukas 9:29)

Wajah berseri-seri Tuhan kita menunjukkan kesejajaran dengan Musa dalam Keluaran 34; Musa turun dari gunung setelah berbicara dengan Tuhan, dengan wajah bersinar. Namun, terang Musa datang dari luar, sedangkan terang Yesus datang dari dalam.

4 Pakaian yang berkilauan 

  
Para penginjil juga mencoba menggambarkan pakaian Yesus yang juga menjadi berkilauan.

Benediktus XVI mengatakan pakaian ini berbicara tentang masa depan kita sendiri. Kitab Wahyu menggambarkan orang yang diselamatkan mengenakan pakaian putih. Mereka menjadi putih karena telah dibasuh dalam darah Anak Domba. “Ini berarti bahwa melalui baptisan mereka telah dipersatukan dengan sengsara Yesus, dan sengsara-Nya adalah penyucian yang mengembalikan kepada kita pakaian asli yang hilang karena dosa kita" (bdk. Luk 15:22). Melalui baptisan kita mengenakan Yesus dalam terang dan kita sendiri menjadi terang.”

5 Musa dan Elia


Musa, yang menerima Sepuluh Perintah di atas loh batu, melambangkan Hukum. Elia mewakili para nabi.

6 Awan


“Maka datanglah awan menaungi mereka dan dari dalam awan itu terdengar suara: "Inilah Anak yang Kukasihi, dengarkanlah Dia.”
(Markus 9:7) Awan suci, adalah tanda kehadiran Allah sendiri.

Ini adalah gambaran yang sama yang kita miliki dalam Perjanjian Lama, ketika awan di atas Kemah Pertemuan menunjukkan kepada bangsa Israel bahwa Allah hadir.

Sekarang, Yesus sendiri adalah kemah suci, dan awan hadirat Allah menyelimuti orang lain juga.

Kita melihat awan pada pembaptisan Yesus, dengan Bapa berbicara darinya: “Lalu terdengarlah suara dari sorga: "Engkaulah Anak-Ku yang Kukasihi kepada-Mulah Aku berkenan.” (Markus 1:11)
 

7 Firman Allah

Berbeda dengan pesan dari awan di Sungai Yordan, sekarang di gunung Transfigurasi, Sang Ayah mengatakan sesuatu yang lebih: “Dengarkan Dia.”

Di sini sekali lagi kita melihat kesejajaran dengan Sinai, dan pewahyuan Allah akan Firman-Nya dalam Perintah-perintah.

 

 

Author Lothar Spurzem

Sabtu, 18 Februari 2023 Hari Biasa Pekan VI

Sabtu, 18 Februari 2023
Hari Biasa Pekan VI

Kekristenan bukanlah hanya sekadar "kabar baik", yaitu pemberitahuan hal-hal yang sampai kini belum diketahui. Dalam bahasa kita dapat dikatakan, bahwa kabar Kristiani bukanlah hanya "informatif" saja, melainkan juga "performatif". Artinya, Injil bukan hanya pemberitahuan hal-hal yang dapat diketahui, melainkan pemberitahuan yang mendatangkan kenyataan dan mengubah kehidupan. Pintu gelap waktu, yakni masa depan, telah terbuka. Orang yang berpengharapan hidup secara lain, sebab hidup baru telah diberikan kepadanya. (Paus Benediktus XVI, Ensiklik Spe Salvi No. 2, 30 November 2007)  
  
Antifon Pembuka (Mzm 145:2)
 
Setiap hari aku hendak memuji Engkau dan memuliakan nama-Mu untuk selamanya. 
 
Doa Pagi
  
  Ya Allah, kami mohon berilah kiranya kami iman para leluhur, yang berani mengandalkan Dikau dan tidak dipermalukan. Semoga hati kami selalu tabah dan menyala karena cinta kasih berkat Roh-Mu. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.        
  
Bacaan dari Surat Kepada Orang Ibrani (11:1-7)

"Berkat iman kita mengerti bahwa alam semesta diciptakan Allah."

Saudara-saudara, iman adalah dasar dari segala sesuatu yang kita harapkan dan bukti dari segala sesuatu yang tidak kita lihat. Sebab oleh imanlah telah diberikan kesaksian kepada nenek moyang kita. Karena iman kita mengerti, bahwa alam semesta telah dijadikan oleh firman Allah, sehingga apa yang kita lihat telah terjadi dari apa yang tidak dapat kita lihat. Karena iman Habel telah mempersembahkan kepada Allah kurban yang lebih baik daripada kurban Kain. Dengan jalan itu ia memperoleh kesaksian tentang dirinya bahwa ia benar, karena Allah berkenan akan persembahannya itu; dan karena iman pula, ia masih berbicara sesudah ia mati. Karena iman Henokh terangkat, supaya ia tidak mengalami kematian, dan ia tidak ditemukan, karena Allah telah mengangkatnya. Sebab sebelum terangkat, ia memperoleh kesaksian, bahwa ia berkenan kepada Allah. Tetapi tanpa iman tidak mungkin orang berkenan kepada Allah. Sebab barangsiapa berpaling kepada Allah, ia harus percaya bahwa Allah itu ada, dan bahwa Allah memberi upah kepada orang yang sungguh-sungguh mencari Dia. Karena iman, maka Nuh mengikuti petunjuk Allah tentang sesuatu yang belum kelihatan dengan taat mempersiapkan bahtera untuk menyelamatkan keluarganya; dan karena iman itu ia menghukum dunia, dan ia ditentukan untuk menerima kebenaran, sesuai dengan imannya. 
Demikianlah sabda Tuhan,
U. Syukur kepada Allah

Mazmur Tanggapan
Ref. Ya Tuhan, aku hendak memuji nama-Mu selama-lamanya.
Ayat. (Mzm 145:2-3.4-5.10-11)
1. Setiap hari aku hendak memuji Engkau dan memuliakan nama-Mu untuk selama-lamanya. Besarlah Tuhan dan sangat terpuji; dan kebesaran-Nya tidak terselami.
2. Angkatan demi angkatan akan memegahkan karya-karya-Mu, dan akan memberitakan keperkasaan-Mu. Semarak kemuliaan-Mu yang agung akan kukidungkan, dan karya-karya-Mu yang ajaib akan kunyanyikan.
3. Segala yang Kaujadikan akan bersyukur kepada-Mu, ya Tuhan, dan orang-orang yang Kaukasihi akan memuji Engkau. Mereka akan mengumumkan kemuliaan kerajaan-Mu, dan akan membicarakan keperkasaan-Mu.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 2/2, PS 957
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mrk 9:6; 2/4)
Langit terbuka dan terdengarlah suara Bapa. "Inilah Anak-Ku terkasih; dengarkanlah Dia"

Inilah Injil Suci menurut Markus (9:2-13)

"Yesus berubah rupa di depan para rasul."

Pada suatu hari Yesus berbicara tentang bagaimana Ia akan menderita sengsara. Sesudah itu Ia membawa Petrus, Yakobus dan Yohanes, dan bersama mereka naik ke sebuah gunung yang tinggi. Di situ mereka sendirian saja. Lalu Yesus berubah rupa di depan mata mereka, dan pakaian-Nya menjadi sangat putih berkilat-kilat. Tak ada seorang pun di dunia ini yang sanggup mengelantang pakaian seperti itu. Maka nampaklah kepada mereka Elia dan Musa yang sedang berbicara dengan Yesus. Lalu Petrus berkata kepada Yesus, "Rabi, betapa bahagianya kami berada di sini. Baiklah kami dirikan tiga kemah, satu untuk Engkau, satu untuk Musa, dan satu untuk Elia." Petrus berkata demikian, sebab tidak tahu apa yang harus dikatakannya, karena mereka sangat ketakutan. Maka datanglah awan menaungi mereka dan dari awan itu terdengar suara, "Inilah Anak-Ku yang terkasih, dengarkanlah Dia!" Dan sekonyong-konyong, waktu memandang sekeliling mereka tidak lagi melihat seorang pun di situ kecuali Yesus seorang diri. Pada waktu mereka turun dari gunung itu, Yesus berpesan supaya mereka jangan menceritakan kepada siapa pun apa yang telah mereka lihat itu sebelum Anak Manusia bangkit dari antara orang mati. Mereka memegang pesan tadi sambil mempersoalkan di antara mereka apa yang dimaksud dengan "bangkit dari antara orang mati." Lalu mereka bertanya kepada Yesus, "Mengapa ahli-ahli Taurat berkata, bahwa Elia harus datang dahulu?" Yesus menjawab, "Memang Elia akan datang dahulu dan memulihkan segala sesuatu. Tetapi bagaimanakah halnya dengan Anak Manusia? Bagaimana tertulis bahwa Ia akan banyak menderita dan akan dihinakan? Tetapi Aku berkata kepadamu, memang Elia sudah datang, dan orang memperlakukan dia menurut kehendak mereka sesuai dengan yang tertulis tentang dia."
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)




Renungan
  
Satu kata yang terus berulang dalam bacaan pertama adalah kata “iman”. Itu memulai bagian itu dan juga mengakhirinya. Ini berbicara tentang iman tokoh-tokoh Alkitab seperti Habel, Henokh dan Nuh. Dengan iman mereka mengenal siapa Allah itu, dan dengan iman mereka mengalami hadirat-Nya, dan dengan iman mereka melakukan kehendak Allah.

Dalam arti kata yang paling luas, iman dapat dikatakan sebagai percaya pada apa yang tidak dapat dilihat dan berharap pada apa yang tidak dapat dijelaskan sepenuhnya. Dengan kata lain, iman adalah anugerah dari Tuhan untuk mengalami misteri yang disingkapkan namun terus disingkapkan.

Dalam Injil, iman para murid dibawa ke dimensi lain ketika mereka melihat misteri siapa Yesus yang diungkapkan dalam Transfigurasi-Nya. Tetapi tetap saja mereka tidak mengerti apa yang dimaksud dengan “bangkit dari kematian” dan bahwa Yesus akan menderita dengan sangat menyedihkan dan diperlakukan dengan hina. 
 
Mungkin masih banyak hal tentang iman kita yang belum kita pahami. Tetapi marilah kita tetap mengucap syukur kepada Tuhan dan memegang teguh iman kita. Dengan iman, kita akan dapat melihat melampaui yang biasa menjadi misteri di mana Tuhan menyatakan diri-Nya dan akan terus mengungkapkan diri-Nya kepada kita.
 
Antifon Komuni (Mrk 9:7-8) 
 
Dari dalam awan terdengarlah suara yang berkata, "Inilah Putra-Ku terkasih. Dengarkanlah Dia!"  
 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini

Renungan Pagi

 

Orang Kudus hari ini: 17 Februari 2023 Tujuh Saudara Suci Pendiri dari Tarekat Hamba-hamba Santa Perawan Maria

Saudara-saudari terkasih, hari ini Gereja memperingati Tujuh Saudara Suci Pendiri dari Tarekat Hamba-hamba Santa Perawan Maria dari Florence, Italia yang telah dipanggil oleh Tuhan untuk keberadaan yang agung dan suci, dan untuk misi besar dalam menginjili dan menginspirasi anggota Tubuh. Kristus, Gereja Satu, Kudus, Katolik dan Apostolik, dalam segala hal yang mereka katakan dan lakukan. Tujuh Saudara Pendiri Suci ini, yang kita peringati hari ini, mengabdikan hidup mereka untuk menjawab panggilan Tuhan melalui visi yang mereka semua bagikan dan terima dari Tuhan, yang mendorong mereka untuk meninggalkan kejahatan cara-cara duniawi dan mengabdikan diri sepenuhnya kepada Tuhan, ketika mereka berusaha untuk membangun dan mendirikan komunitas baru umat Tuhan yang setia, akhirnya dikenal sebagai Tarekat Hamba-hamba Santa Perawan Maria. 

Tujuh Saudara pendiri suci adalah:

     Amadeus dari Amidei
     Hugh dari Lippi Uggucioni
     Benedetto dell’ Antella
     Gherardino di Sosteno
     Buonfiglio dei Monaldi
     Giovanni di Buonagiunta
     Alexis Falconieri

Ketujuh pendiri ini mendirikan komunitas pertama mereka di luar Florence pada tahun 1240. Mengikuti Peraturan St. Agustinus dan mengenakan jubah hitam yang, menurut tradisi, diberikan kepada mereka oleh Maria sendiri , para Servites mengabdikan diri pada kehidupan kontemplasi yang dikombinasikan dengan pelayanan kepada orang miskin. Tujuh Pendiri Suci Ordo Servite dikanonisasi pada tahun 1887. Kesalehan dan kesucian serta pengabdian pribadi mereka yang besar kepada Tuhan, serta kasih mereka kepada sesama saudara merupakan inspirasi besar bagi kita semua.

Oleh karena itu, marilah kita semua mencontoh teladan-teladan besar yang ditunjukkan oleh para orang kudus ini, sehingga semoga setiap kita juga semakin dekat dengan Tuhan dan menjadi teladan yang baik dan sumber inspirasi satu sama lain, di setiap momen dan kesempatan kita sepanjang masa. Amin.

 


 

 

Jumat, 17 Februari 2023 Hari Biasa Pekan VI

Jumat, 17 Februari 2023
Hari Biasa Pekan VI

Seluruh kehidupan orang Kristiani yang baik itu merupakan dambaan suci. (St. Agustinus)

Antifon Pembuka (Mzm 33:12-13)
 
Berbahagialah bangsa yang Allahnya Tuhan, suku bangsa yang dipilih Allah menjadi milik pusaka-Nya! Dari surga Tuhan mengamati, memandang umat manusia. 
   
Doa Pagi

Allah Bapa sumber cinta kasih, ajarilah kami bahasa Yesus Putra-Mu. Semoga kata-kata penuh kesabaran dan pemaafan selalu diletakkan pada lidah kami. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
          
Bacaan dari Kitab Kejadian (11:1-9)
    
"Baiklah Kita turun dan mengacaubalaukan bahasa mereka."

Pada zaman dahulu di seluruh bumi, satu bahasanya dan satu logatnya. Maka berangkatlah mereka ke sebelah timur dan menjumpai tanah datar di tanah Sinear, lalu menetaplah mereka di sana. Mereka berkata seorang kepada yang lain: "Marilah kita membuat batu bata dan membakarnya baik-baik." Lalu bata itulah dipakai mereka sebagai batu dan ter gala-gala sebagai tanah liat. Juga kata mereka: "Marilah kita dirikan bagi kita sebuah kota dengan sebuah menara yang puncaknya sampai ke langit, dan marilah kita cari nama, supaya kita jangan terserak ke seluruh bumi." Lalu turunlah TUHAN untuk melihat kota dan menara yang didirikan oleh anak-anak manusia itu,dan Ia berfirman: "Mereka ini satu bangsa dengan satu bahasa untuk semuanya. Ini barulah permulaan usaha mereka; mulai dari sekarang apapun juga yang mereka rencanakan, tidak ada yang tidak akan dapat terlaksana. Baiklah Kita turun dan mengacaubalaukan di sana bahasa mereka, sehingga mereka tidak mengerti lagi bahasa masing-masing." Demikianlah mereka diserakkan TUHAN dari situ ke seluruh bumi, dan mereka berhenti mendirikan kota itu. Itulah sebabnya sampai sekarang nama kota itu disebut Babel, karena di situlah dikacaubalaukan TUHAN bahasa seluruh bumi dan dari situlah mereka diserakkan TUHAN ke seluruh bumi.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Berbahagialah bangsa yang dipilih Tuhan menjadi milik pusaka-Nya.
Ayat. (Mzm 33:10-11.12-13.14-15)

1. Tuhan menggagalkan rencana bangsa-bangsa; Ia meniadakan rancangan suku-suku bangsa. Tetapi rencana Tuhan tetap selama-lamanya, rancangan hati-Nya turun-temurun.
2. Berbahagialah bangsa yang Allahnya Tuhan, suku bangsa yang dipilih Allah menjadi milik pusaka-Nya! Tuhan memandang dari surga, dan melihat semua anak manusia.
3. Dari tempat kediaman-Nya Ia menilik semua penduduk bumi. Dialah yang membentuk hati mereka, dan memperhatikan segala pekerjaan mereka.
 
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Kalian Kusebut sahabat-sahabat, sebab kepada kalian Kusampaikan apa saja yang Kudengar dari Bapa.   
      
Inilah Injil Suci menurut Markus (8:34-9:1)

"Barangsiapa kehilangan nyawa demi Aku dan Injil akan menyelamatkan nyawanya."

Pada suatu ketika Yesus memanggil orang banyak dan murid-murid-Nya dan berkata kepada mereka: "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku. Karena siapa yang mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya; tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku dan karena Injil, ia akan menyelamatkannya. Apa gunanya seorang memperoleh seluruh dunia, tetapi ia kehilangan nyawanya. Karena apakah yang dapat diberikannya sebagai ganti nyawanya? Sebab barangsiapa malu karena Aku dan karena perkataan-Ku di tengah-tengah angkatan yang tidak setia dan berdosa ini, Anak Manusiapun akan malu karena orang itu apabila Ia datang kelak dalam kemuliaan Bapa-Nya, diiringi malaikat-malaikat kudus." Kata-Nya lagi kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya di antara orang yang hadir di sini ada yang tidak akan mati sebelum mereka melihat bahwa Kerajaan Allah telah datang dengan kuasa."
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)

U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)

 

Renungan
 
Dikatakan bahwa hidup adalah proses belajar yang tidak pernah berakhir. Itu benar, karena setiap hari kita mempelajari sesuatu yang baru, atau kita harus mempelajari sesuatu yang baru, agar pikiran kita terpelihara dan dapat tumbuh secara intelektual. Tetapi kita juga perlu berhati-hati dengan apa yang kita pelajari sama seperti kita harus berhati-hati dengan apa yang kita makan. Karena apa yang kita pelajari dapat menjadikan diri kita orang yang lebih baik atau mungkin hanya memberi kita pemikiran yang salah dan akhirnya melakukan hal yang salah.

Dalam bacaan pertama, kita mendengar bahwa orang-orang belajar bagaimana membangun dan mereka membangun sebuah kota dan menara dengan puncaknya mencapai surga. Tujuan pembangunan mereka adalah untuk membuat nama untuk diri mereka sendiri. Belajar membangun tentu merupakan hal yang baik, tetapi gagasan membangun untuk mengharumkan nama sendiri telah condong ke arah yang egois. Dan untuk itu Tuhan mengacaukan bahasa mereka dan menyebarkan orang-orang ke seluruh muka bumi. Dan itu juga mengakhiri ambisi bangga mereka membangun menara untuk mencapai surga.

Dalam Injil, Yesus memberi kita pengajaran tentang menjadi murid-Nya. Dia berkata: "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku. Karena siapa yang mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya; tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku dan karena Injil, ia akan menyelamatkannya."

Ini adalah ajaran yang sulit untuk dipahami dan bahkan lebih sulit untuk dipelajari dan dipraktikkan.

Tetapi marilah kita juga mengingat bahwa apa untungnya bagi seseorang untuk memenangkan seluruh dunia namun menghancurkan hidupnya. Atau apa yang bisa ditawarkan seorang pria sebagai ganti nyawanya?

Jadi marilah kita belajar dari Yesus tentang arti dan tujuan hidup. Jika tidak, maka semua pembelajaran dan pengetahuan kita mungkin akan sia-sia.
 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
 
Image by Gerd Altmann from Pixabay (CC0)
Antifon Komuni (Mrk 8:36)
 
Apa gunanya seseorang memperoleh seluruh dunia, tetapi kehilangan nyawanya? 
 
RENUNGAN PAGI

Kamis, 16 Februari 2023 Hari Biasa Pekan VI

 

Kamis, 16 Februari 2023
Hari Biasa Pekan VI

Hendaklah lidahmu hanya mengatakan apa yang benar, hingga kamu menjauhi dosa dan tidak tergelincir dalam cakap hampa. (St. Ambrosius)

Antifon Pembuka (Kej 9:9.11.13)
 
Aku mengadakan perjanjian dengan kalian dan keturunamu. Sejak kini segala yang hidup takkan dilenyapkan air bah, dan takkan ada lagi air bah untuk memusnahkan bumi. Busur-Ku akan Kutempatkan di awan sebagai tanda perjanjian antara Aku dan bumi. 
 
Doa Pagi

Allah Bapa Mahabaik, berilah kiranya kami sabda-Mu dan sesuaikanlah kami dengan Putra-Mu. Semoga kedamaian di dunia ini menjadi tanda kesanggupan-Mu kepada kami. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.     

Bacaan dari Kitab Kejadian (9:1-13)

"Pelangi-Ku akan Kutempatkan di awan sebagai tanda perjanjian antara Aku dan bumi."

Sesudah air bah, Allah memberkati Nuh dan anak-anaknya serta bersabda kepada mereka, "Beranakcucu dan bertambahbanyaklah, serta penuhilah bumi. Kalian akan ditakuti oleh segala binatang di bumi dan segala burung di udara, segala yang bergerak di muka bumi dan segala ikan di laut. Ke dalam tanganmulah semuanya itu diserahkan. Segala yang bergerak dan hidup akan menjadi makananmu. Aku memberikan semuanya itu kepadamu seperti juga tumbuh-tumbuhan hijau. Hanya daging yang masih ada nyawanya, yakni darahnya, janganlah kalian makan. Tetapi mengenai darahmu, yakni nyawamu, Aku akan menuntut balasnya. Dari segala binatang Aku akan menuntutnya, dan dari setiap manusia Aku akan menuntut nyawa sesama manusia. Siapa yang menumpahkan darah, darahnya akan tertumpah oleh manusia, sebab Allah membuat manusia menurut gambar-Nya sendiri. Tetapi kalian, beranakcucu dan bertambahbanyaklah, sehingga tak terbilang jumlahmu di atas bumi, ya, bertambahbanyaklah di atasnya". Bersabdalah Allah kepada Nuh dan anak-anaknya, "Camkanlah, Aku mengadakan perjanjian dengan kalian dan keturunanmu, dan dengan segala makhluk hidup yang ada besertamu; yakni burung-burung, ternak dan binatang-binatang liar di bumi, segala yang keluar dari bahteramu, segala binatang di bumi. Maka Kuadakan perjanjian-Ku dengan kalian, bahwa sejak kini segala yang hidup takkan dilenyapkan oleh air bah lagi dan takkan ada lagi air bah untuk memusnahkan bumi". Allah bersabda pula, "Inilah tanda perjanjian yang Kuadakan antara Aku dan kalian serta segala makhluk hidup yang ada sertamu, turun-temurun untuk selama-lamanya: Busur-Ku akan Kutempatkan di awan sebagai tanda perjanjian anta Aku dan bumi".
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan memandang dari surga ke bumi.
Ayat. (Mzm 102:16-18.19-21.29.22-23; R: 20b)
1. Bangsa-bangsa menjadi takut akan nama Tuhan, dan semua raja bumi menyegani kemuliaan-Mu, bila Engkau sudah membangun Sion, dan menampakkan diri dalam kemuliaan-Mu; bila Engkau mendengarkan doa orang-orang papa, dan tidak memandang hina doa mereka.
2. Biarlah hal ini dituliskan bagi angkatan yang kemudian, dan bangsa yang diciptakan nanti akan memuji-muji Tuhan, sebab Ia telah memandang dari tempat-Nya yang kudus, Tuhan memandang dari surga ke bumi, untuk mendengarkan keluhan orang tahanan, dan membebaskan orang-orang yang ditentukan harus mati.
3. Anak hamba-hamba-Mu akan diam dengan tenteram dan anak cucu mereka akan tetap ada di hadapan-Mu, supaya nama Tuhan diceritakan di Sion, dan Dia dipuji-puji di Yerusalem, apabila para bangsa berkumpul bersama-sama dan kerajaan-kerajaan berhimpun untuk beribadah kepada Tuhan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Sabda-Mu, ya Tuhan, adalah roh dan kehidupan. Pada-Mulah sabda kehidupan kekal.
     
Inilah Injil Suci menurut Markus (8:27-33)

"Engkaulah Kristus.... Anak Manusia harus menderita banyak."

Pada suatu hari Yesus bersama murid-murid-Nya pergi ke kampung-kampung di sekitar Kaisarea Filipi. Di tengah jalan Ia bertanya kepada murid-murid-Nya, "Kata orang, siapakah Aku ini?" Para murid menjawab, "Ada yang mengatakan: Yohanes Pembaptis, ada juga yang mengatakan: Elia, ada pula yang mengatakan: seorang dari para nabi". Yesus bertanya lagi kepada mereka, "Tetapi menurut kamu, siapakah Aku ini" Maka Petrus menjawab, "Engkaulah Mesias!" Dan Yesus melarang mereka dengan keras, supaya jangan memberitahukan kepada siapa pun tentang Dia. Kemudian mulailah Yesus mengajarkan kepada mereka, bahwa Anak Manusia harus menanggung banyak penderitaan. Ia akan ditolak oleh para tua-tua, imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, lalu dibunuh, dan bangkit sesudah tiga hari. Hal ini dikatakan-Nya dengan terus terang. Tetapi Petrus menarik Yesus ke samping dan menegur-Nya. Maka berpalinglah Yesus dan sambil memandang murid-murid-Nya Ia memarahi Petrus, katanya, "Enyahlah Iblis! Sebab Engkau bukan memikirkan apa yang dipikirkan Allah, melainkan apa yang dipikirkan manusia".
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

Renungan

 

 
Di sejumlah perusahaan, ada penilaian tahunan untuk staf. Kata lain yang bisa berarti sama adalah asesmen dan tinjauan kinerja. Secara umum, tujuannya adalah untuk membantu staf meningkatkan diri mereka sendiri di bidang kerja tim, produktivitas, dan efisiensi. Seringkali supervisor atau atasanlah yang melakukan penilaian atau penilaian kinerja terhadap bawahannya. Saatnya atasan meneguhkan atau mengoreksi bawahannya dengan tujuan agar tetap fokus pada visi dan misi perusahaan.

Dalam Injil hari ini, Yesus membalikkan semua ini dengan bertanya kepada murid-murid-Nya siapa yang dikatakan orang tentang Dia dan apa pendapat orang tentang Dia. Dan kemudian Dia melanjutkan untuk menanyakan kepada mereka apa yang mereka sendiri katakan tentang siapa Dia. Tetapi dalam menjawab pertanyaan itu tentang siapa Dia menurut mereka, itu seperti penilaian. Para murid tidak dapat mengatakan apa yang orang lain pikirkan tentang Yesus. Mereka harus mengatakan siapa Yesus dari keyakinan mereka sendiri.  Dan dengan ilham ilahi, Petrus menyatakan siapa Yesus sebenarnya, bahwa Yesus adalah Kristus. Tetapi apa yang mungkin tidak dipersiapkan oleh Petrus dan murid-murid lainnya adalah apa yang Yesus akan katakan kepada mereka - bahwa Dia akan sangat menderita dan ditolak oleh tua-tua dan imam-imam kepala.

Sejauh yang kita ketahui bahwa Yesus adalah Kristus, keyakinan akan siapa Yesus sebenarnya ada di kayu Salib. Sebagai murid-murid-Nya, kita harus memikul salib kita dan mengikuti Guru kita jika kita mengatakan bahwa kita tahu siapa Yesus itu.      
  
Antifon Komuni (Mrk 8:31)
 
Putra Manusia harus menanggung banyak penderitaan, ditolak para tua-tua, imam kepala, dan ahli Taurat, lalu dibunuh, tetapi bangkit sesudah tiga hari. 
 
Doa Malam 
 
Tuhan, Engkau sungguh mencintai manusia dengan mengorbankan hidup-Mu sendiri. Berilah rahmat yang kubutuhkan agar aku dapat melakukan korban-korban kecil dalam hidup demi silih atas dosaku. Amin.   
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
   
Fr Lawrence Lew, O.P.-(CC BY-NC-ND 2.0)
  
RENUNGAN PAGI

Rabu, 15 Februari 2023 Hari Biasa Pekan VI

 

Rabu, 15 Februari 2023
Hari Biasa Pekan VI

“Manusia itu seumpama piala! Di dalam dirinya Tuhan mempersatukan Diri-Nya sebagai Pencipta dengan makhluk sebagai ciptaan.” (St. Prokopius dari Gaza)

Antifon Pembuka (Mzm 116:18-19)

Aku akan menepati nadarku kepada Tuhan di depan seluruh umat-Nya di pelataran bait Allah.

Doa Pagi

Allah Bapa Mahasetia, Engkau selalu tetap setia bila kami menepati sabda-Mu dengan tulus ikhlas. Semoga Kaubuka mata hati budi kami, agar dapat memandang Putra-Mu terkasih, yang memang Kautunjukkan kepada kami bahwa Dialah kehidupan kami.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.        
  
Bacaan dari Kitab Kejadian (8:6-13.20-22)
   
 
"Nuh melihat-lihat; ternyata muka bumi sudah mulai kering."
 
Pada waktu itu air bah sudah mulai surut. Sesudah lewat empat puluh hari, maka Nuh membuka tingkap yang dibuatnya pada bahtera itu. Lalu ia melepaskan seekor burung gagak. Dan burung itu terbang pulang pergi, sampai air menjadi kering di atas bumi. Kemudian dilepaskannya seekor burung merpati untuk melihat, apakah air telah berkurang dari muka bumi. Tetapi burung merpati itu tidak mendapat tumpuan kaki dan pulanglah ia kembali mendapatkan Nuh ke dalam bahtera, karena di seluruh bumi masih ada air. Lalu Nuh mengulurkan tangannya, ditangkapnya burung itu dan dibawanya masuk ke dalam bahtera. Ia menunggu tujuh hari lagi, kemudian dilepaskannya pula burung merpati itu. Menjelang waktu senja pulanglah burung merpati itu mendapatkan Nuh, dan pada paruhnya dibawanya sehelai daun Zaitun yang segar. Dari situlah diketahui Nuh, bahwa air telah berkurang dari atas bumi. Selanjutnya ditunggunya pula tujuh hari lagi, kemudian dilepaskannya burung merpati itu; tetapi burung itu tidak kembali lagi kepadanya. Maka dalam tahun keenam ratus satu, dalam bulan pertama, pada tanggal satu bulan itu, sudah keringlah air dari atas bumi. Kemudian Nuh membuka tutup bahtera itu dan melihat-lihat ternyatalah muka bumi sudah mulai kering. Lalu Nuh mendirikan mezbah bagi Tuhan. Dari segala binatang yang tidak haram dan dari segala burung yang tidak haram, diambilnyalah beberapa ekor, lalu ia mempersembahkan kurban bakaran di atas mezbah itu. Ketika Tuhan mencium persembahan yang harum itu, bersabdalah Tuhan dalam hati-Nya, "Aku takkan mengutuk bumi ini lagi karena manusia, sekalipun yang ditimbulkan hatinya adalah jahat dari sejak kecilnya; Aku takkan membinasakan lagi segala yang hidup seperti yang telah Kulakukan. Selama bumi masih ada, takkan berhenti-henti musim menabur dan menuai, dingin dan panas, kemarau dan hujan, siang dan malam".
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Aku akan mempersembahkan kurban syukur kepada-Mu, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 116:12-15.18-19)
1. Bagaimana akan kubalas kepada Tuhan segala kebaikan-Nya kepadaku? Aku akan mengangkat piala keselamatan, dan akan menyerukan nama Tuhan.
2. Aku akan membayar nazarku kepada Tuhan di depan seluruh umat-Nya. Sungguh berhargalah di mata Tuhan kematian semua orang yang dikasihi-Nya.
3. Aku akan membayar nazarku kepada Tuhan di depan seluruh umat-Nya, di pelataran rumah Tuhan, di tengah-tengahmu, ya Yerusalem.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat.  (lih Ef 1:17-18)
Semoga Bapa Tuhan kita Yesus Kristus menerangi mata hati kita, supaya kita memahami pengharapan yang terkandung dalam panggilan kita.
  
Inilah Injil Suci menurut Markus (8:22-26)    
   
"Si buta itu sembuh, dan dapat melihat segala sesuatu dengan jelas."

Pada suatu hari Yesus dan murid-murid-Nya tiba di Betsaida. Di situ orang membawa kepada Yesus seorang buta dan mereka memohon supaya Ia menjamah dia. Yesus lalu memegang tangan orang buta itu dan membawa dia ke luar kampung. Lalu Ia meludahi mata si buta, dan meletakkan tangan di atasnya, Ia bertanya, "Sudahkah kaulihat sesuatu?" Orang itu memandang ke depan, lalu berkata, "Aku melihat orang! Kulihat mereka berjalan-jalan, tetapi tampaknya seperti pohon-pohon yang berjalan". Yesus kemudian meletakkan tangan-Nya lagi pada mata orang itu. Maka orang itu sungguh-sungguh melihat dan telah sembuh, sehingga ia dapat melihat segala sesuatu dengan jelas. Sesudah itu Yesus menyuruh dia pulang ke rumahnya dan berkata, "Jangan masuk ke kampung!"
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)



Renungan

 
Kita tidak perlu tahu banyak tentang burung untuk mengetahui perbedaan antara burung merpati dan burung gagak.

Merpati umumnya berwarna putih dan dikaitkan dengan keberuntungan atau pertanda baik. Nyatanya merpati juga merupakan tanda perdamaian.

Dalam bacaan pertama, ketika Nuh melepaskan burung merpati untuk kedua kalinya, ia kembali dengan ranting zaitun yang baru, untuk menunjukkan bahwa air surut dari bumi.

Dan ketika dia melepaskan burung merpati untuk ketiga kalinya, dia tidak kembali lagi, yang berarti bahwa permukaan bumi telah kering.

Begitu banyak merpati yang menyenangkan di bacaan pertama. Sekarang bagaimana dengan burung gagak? Jika kita memperhatikan bacaan pertama, Nuh melepaskan burung gagak terlebih dahulu, dan burung itu terbang bolak-balik hingga air mengering dari bumi. Namun setelah itu tidak ada penyebutan gagak lagi.

Burung gagak berwarna hitam dan tidak mengeluarkan suara yang bagus, dan sering dianggap sebagai pertanda buruk dan keberuntungan, mungkin karena warnanya, suaranya, dan umumnya penampilan mereka.

Namun yang mengejutkan, burung gagak disebutkan dalam Alkitab pada saat-saat penting. Selain diutus oleh Nuh, juga burung gagak yang membawakan makanan untuk nabi Elia, dan juga di bagian lain dari Alkitab.

Jadi meskipun burung gagak tidak memiliki peran yang gemerlap di dalam Alkitab, burung gagak memiliki peran penting dalam rencana Allah.

Itu juga mengingatkan kita bahwa Tuhan memilih apa yang rendah hati untuk melakukan pekerjaan-Nya. Jadi semoga kita tidak meremehkan apa yang rendah hati dan hina karena Tuhan sering bekerja melalui mereka.

Antifon Komuni (Mzm 116:12-13)

Bagaimana akan kubalas segala kebaikan Tuhan terhadapku? Aku mengangkat piala untuk merayakan keselamatan sambil menyerukan nama Tuhan.  
 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
   

Doa Malam

Tuhan, mataku tidak buta tetapi mata hatiku sering buta dan terkatup sehingga tidak dapat melihat rahmat yang melimpah dalam hidupku. Sembuhkanlah aku, ya Tuhan, agar dapat melihat cinta-Mu yang Mahaluhur. Amin.

RENUNGAN PAGI

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy