| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Bacaan Harian: 20 - 26 Februari 2023

Senin: Hari Biasa Pekan VII (H).
Sir 1:1-10/ Mz 93:1ab, 1cd-2, 5/ Mrk 9:14-29

Selasa: Hari Biasa Pekan VII (H).
Sir 2:1-11/Mzm 37:3-4, 18-19, 27-28, 39-40/ Mrk 9:30-37
 
Rabu: Rabu Abu hari Puasa dan Pantang (U). 
Yl 2:12-18/Mzm 51:3-4, 5-6ab, 12-13, 14 dan 17/2 Kor 5:20—6:2/Mat 6:1-6, 16-18
 
Kamis: Kamis Sesudah Rabu Abu (U). 
Ulangan 30:15-20/Mzm 1:1-2, 3, 4 dan 6/Luk 9:22-25
 
Jumat: Jumat Sesudah Rabu Abu (U). Hari Pantang
Yes 58:1-9a/Mzm 51:3-4, 5-6ab, 18-19/Mat 9:14-15
 
Sabtu: Sabtu Sesudah Rabu Abu (U).
Yes 58:9b-14/Mzm 86:1-2, 3-4, 5-6/Luk 5:27-32
 
Minggu depan: Hari Minggu Prapaskah I (U).
Kej 2:7-9; 3:1-7/Mzm 51:3-4, 5-6, 12-13, 17 (lihat 3a)/Roma 5:12-19 atau 5:12, 17-19/Mat 4:1-11
 
 

Ketentuan Puasa dan Pantang 2023 sesuai dengan Kitab Hukum Kanonik

 



KETENTUAN PUASA DAN PANTANG 2023

1. KETENTUAN

Sesuai dengan Kitab Hukum Kanonik kanon 1249 bahwa semua umat beriman kristiani wajib menurut cara masing-masing melakukan tobat demi hukum ilahi; tetapi agar mereka semua bersatu dalam suatu pelaksanaan tobat bersama, ditentukan hari-hari tobat, di mana umat beriman kristiani secara khusus meluangkan waktu untuk berdoa, menjalankan karya kesalehan dan amal kasih, menyangkal diri sendiri dengan melaksanakan kewajiban-kewajibannya secara lebih setia dan terutama dengan berpuasa dan berpantang menurut norma kanon-kanon berikut :

Kanon 1250 – Hari dan waktu tobat dalam seluruh Gereja ialah setiap hari Jumat sepanjang tahun, dan juga masa prapaskah.

Kanon 1251 – Pantang makan daging atau makan lain menurut ketentuan Konferensi Para Uskup hendaknya dilakukan setiap hari Jumat sepanjang tahun, kecuali hari Jumat itu kebetulan jatuh pada salah satu hari yang terhitung hari raya; sedangkan pantang dan puasa hendaknya dilakukan pada hari Rabu Abu dan pada hari Jumat Agung, memperingati sengsara dan wafat Tuhan kita Yesus Kristus.

Kanon 1252 – Peraturan pantang mengikat mereka yang telah berumur genap empat belas tahun; sedangkan peraturan puasa mengikat semua yang berusia dewasa sampai awal tahun ke enampuluh; namun para gembala jiwa dan orang tua hendaknya berusaha agar juga mereka, yang karena usianya masih kurang tidak terikat wajib puasa dan pantang, dibina ke arah cita-rasa tobat yang sejati.

2. PETUNJUK

a. Masa Prapaskah tahun 2023 sebagai hari tobat berlangsung mulai hari Rabu Abu, tanggal 22 Februari 2023 sampai dengan Jumat Agung, tanggal 07 April 2023.

b. Pantang berarti tidak makan makanan tertentu yang menjadi kesukaannya dan juga tidak melakukan kebiasaan buruk, misalnya: marah, boros, dsb. Dan lebih mengutamakan dan memperbanyak perbuatan baik bagi sesama.

c. Puasa berarti makan kenyang tidak lebih dari satu kali dalam sehari

3. CARA MEWUJUDKAN PERTOBATAN

a. Doa

Selama masa Prapaskah hendaknya menjadi hari-hari istimewa untuk meningkatkan semangat berdoa, mendekatkan diri kepada Tuhan dengan tekun mendengarkan dan merenungkan sabda Tuhan serta melaksanakannya dengan setia.

b. Karya amal kasih

Pantang dan puasa selayaknya dilanjutkan dengan perbuatan amal kasih yakni membantu sesama yang menderita dan berkekurangan. Kami mengajak Anda sekalian untuk melakukan aksi nyata amal kasih baik pribadi maupun bersama-sama di lingkungan maupun wilayah.

c. Penyangkalan diri

Dengan berpantang dan berpuasa sesungguhnya kita meneladan Kristus yang rela menderita demi keselamatan kita. Kita mengatur kembali pola hidup dan tingkah laku sehari-hari agar semakin menyerupai Kristus.

4. HIMBAUAN

Selama masa Prapaskah, apabila akan melangsungkan perkawinan hendaknya memperhatikan masa tobat. Dalam keadaan terpaksa seyogyanya pesta dan keramaian ditunda.

Minggu, 19 Februari 2023 Hari Minggu Biasa VII

 

Minggu, 19 Februari 2023
Hari Minggu Biasa VII
 
Orang yang mencintai Tuhan, tentu juga mencintai sesamanya.” (St. Maksimus)

      

Antifon Pembuka (bdk. Mzm 12:6)

Tuhan, aku percaya akan kasih setia-Mu, hatiku bergembira karena Engkau menyelamatkan daku. Aku bernyanyi bagi-Mu karena kebaikan-Mu terhadapku.

O Lord, I trust in your merciful love. My heart will rejoice in your salvation. I will sing to the Lord who has been bountiful with me.

Domine, in tua misericordia speravi: exsultavit cor meum in salutari tuo: cantabo Domino, qui bona tribuit mihi.
    
Doa Pagi
   
Allah yang Mahakuasa, bantulah kami agar kami selalu merenungkan apa yang benar. Semoga kami sanggup melaksanakan apa yang sesuai dengan kehendak-Mu, baik dengan perkataan maupun dengan perbuatan. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.                  

Bacaan dari Kitab Imamat (19:1-2.11-18) 
    
    
“Engkau harus mengadili sesamamu dengan kebenaran.”
    
Tuhan berfirman kepada Musa, “Berbicaralah kepada segenap jemaah Israel, dan katakan kepada mereka: Kuduslah kamu, sebab Aku, Tuhan Allahmu, kudus. Janganlah engkau membenci saudaramu di dalam hati, tetapi engkau harus berterus terang menegur sesamamu, dan janganlah engkau mendatangkan dosa kepada dirimu karena dia. Janganlah engkau menuntut balas, dan janganlah menaruh dendam terhadap orang-orang sebangsamu, melainkan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri! Akulah Tuhan.”
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.        
 
Mazmur Tanggapan, do = a, 4/4, PS 823
Ref. Pujilah, puji Allah, Tuhan yang maharahim
Ayat. (Mzm 103:1-2.3-4.8+10.12-13; Ul: 8a)
1. Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai segenap batinku! Pujilah Tuhan, hai jiwaku, jangan lupa akan segala kebaikannya.
2. Dialah yang mengampuni segala kesalahanmu, dan menyembuhkan segala penyakitmu! Dialah yang menebus hidupmu dari liang kubur, dan memahkotai engkau dengan kasih setia dan rahmat.
3. Tuhan adalah pengasih dan penyayang, panjang sabar dan berlimpah kasih setia. Tidak pernah Ia memperlakukan kita setimpal dengan dosa kita, atau membalas kita setimpal dengan kesalahan kita.
4. Sejauh timur dari barat, demikianlah pelanggaran-pelanggaran kita dibuang-Nya. Seperti bapa sayang kepada anak-anaknya, demikian Tuhan sayang kepada orang-orang yang bertakwa.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1Kor 3:16-23)
  
“Kamu adalah tempat kediaman Allah.”
  
Saudara-saudara, camkanlah sungguh-sungguh, bahwa kamu adalah Bait Allah, dan bahwa Roh Allah diam di dalam kamu. Jika ada orang yang membinasakan Bait Allah, maka Allah akan membinasakan dia. Sebab Bait Allah adalah kudus, dan kamulah Bait Allah itu. Janganlah ada orang yang menipu dirinya sendiri. Jika ada di antara kamu yang menyangka dirinya berhikmat menurut dunia ini, biarlah ia menjadi bodoh, supaya ia sungguh berhikmat. Karena hikmat dunia ini adalah kebodohan bagi Allah. Sebab ada tertulis, “Ia menangkap orang berhikmat dalam kecerdikannya.” Dan di tempat lain tertulis, “Tuhan mengetahui rancangan-rancangan orang berhikmat. Sungguh, semuanya sia-sia belaka.” Karena itu, janganlah ada yang memegahkan dirinya atas manusia, sebab segala sesuatu adalah milikmu: baik Paulus, Apolos, maupun Kefas, baik dunia, hidup maupun mati, baik waktu sekarang maupun waktu yang akan datang. Semuanya itu kepunyaanmu. Tetapi kamu adalah milik Kristus, dan Kristus adalah milik Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. (1 Yoh 2:5)
Sempurnalah cinta Allah dalam hati orang yang mendengarkan sabda Kristus.
     
 Inilah Injil Suci menurut Matius (5:38-48)
  
“Jangan melawan orang yang berbuat jahat kepadamu.”
  
Dalam khotbah di bukit, Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Kamu telah mendengar bahwa dulu ada ungkapan: Mata ganti mata, gigi ganti gigi. Tetapi Aku berkata kepadamu, ‘Janganlah kamu melawan orang yang berbuat jahat kepadamu. Sebaliknya, bila orang menampar pipi kananmu, berikanlah juga pipi kirimu. Bila orang hendak mengadukan engkau karena mengingini bajumu, serahkanlah juga jubahmu. Bila engkau dipaksa mengantarkan seseorang berjalan sejauh satu mil, berjalanlah bersama dia sejauh dua mil. Berikanlah kepada orang apa yang dimintanya, dan jangan menolak orang yang mau meninjam sesuatu dari padamu’. Kamu telah mendengar firman, ‘Kasihilah sesamamu manusia, dan bencilah musuhmu’. Tetapi Aku berkata kepadamu, ‘Kasihilah musuh-musuhmu, dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu.’ Karena dengan demikian kamu menjadi anak-anak Bapamu yang di surga. Sebab Ia membuat matahari-Nya terbit bagi orang yang jahat dan juga bagi orang yang baik. Hujan pun diturunkan-Nya bagi orang yang benar dan juga bagi orang yang tidak benar. Apabila kamu mengasihi orang yang mengasihi kamu, apakah upahmu? Bukankah pemungut cukai juga berbuat demikian? Dan apabila kamu hanya memberi salam kepada saudaramu saja, apakah lebihnya dari perbuatan orang lain? Bukankah orang yang tak mengenal Allah pun berbuat demikian? Karena itu haruslah kamu sempurna, sebagaimana Bapamu yang di surga sempurna adanya.” 
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)
 

Renungan

 

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, pada hari Minggu ini saat kita mempersiapkan datangnya masa Puasa dan Pantang yang akan dimulai pada hari Rabu ini dengan peringatan Rabu Abu, kita semua diingatkan pada waktu yang baik melalui perikop Kitab Suci kita hari ini, tentang perlu bagi kita sebagai orang Katolik untuk setia kepada Allah dengan cara yang Dia sendiri telah ungkapkan kepada kita dan diajarkan kepada kita melalui Gereja-Nya, yang diturunkan dari generasi ke generasi sejak zaman para Rasul.

Esensi dari iman kita dan bagaimana kita harus menjalani hidup kita sesuai dengan iman yang sama menjadi pusat renungan Kitab Suci kita hari ini, seperti yang kita dengar tentang peringatan dari Allah agar umat-Nya dalam Kitab Imamat menjadi kudus dan baik, penuh kasih dan perhatian satu sama lain, dan kemudian diikuti oleh St. Paulus dalam Suratnya kepada Jemaat di Korintus menasihati mereka untuk mengasihi dan baik, dan untuk menjaga kesucian Bai  Roh Kudus mereka, dan akhirnya diikuti oleh pengingat yang sama oleh Tuhan sendiri dalam perikop Injil kita, untuk melakukan hal yang persis sama dalam hidup kita.

Semua bacaan berbicara tentang perlunya kita umat manusia dan umat Allah untuk menunjukkan kasih satu sama lain sebagaimana Allah telah mengasihi kita, agar masing-masing dari kita dapat mengasihi sesama saudara dan saudari kita tanpa membeda-bedakan atau berprasangka buruk, dan untuk tunjukkan cinta, perhatian, dan perhatian ini di setiap saat dalam hidup kita. Dimulai dengan kata-kata yang kita dengar dari bacaan pertama kita hari ini, yang diambil dari Kitab Imamat, adalah perintah-perintah dari Tuhan kepada umat-Nya, menyuruh mereka untuk menjadi kudus sama seperti Dia kudus.

Dan jalan menuju kesucian ini berasal dari cinta, bahwa orang-orang harus mencintai dan tidak membenci, berbelas kasih dan tidak dipenuhi dengan kemarahan dan kecemburuan, menunjukkan kepedulian dan kepedulian terhadap orang lain, bukannya egois dan serakah. Ini adalah sesuatu yang telah Tuhan berikan kepada umat-Nya untuk membimbing mereka di jalan-Nya, dan untuk melepaskan diri dari keterikatan dan obsesi terus-menerus mereka atas keinginan egois dan godaan duniawi akan kekuasaan, kekayaan, kemuliaan dan ketenaran di antara yang lainnya.

Saudara dan saudari dalam Kristus, sebagai orang Katolik kita semua dipanggil oleh Tuhan untuk menunjukkan kasih dalam segala hal yang kita katakan dan lakukan, dan dalam Injil kita hari ini, Tuhan sendiri mengatakan bahwa kita harus mengasihi bahkan musuh kita dan menunjukkan kasih itu kepada mereka yang membenci dan menganiaya kita. Itulah ukuran cinta Kristiani kita, yaitu mencintai tanpa syarat dan tanpa prasangka, cinta yang sama yang telah ditunjukkan oleh Tuhan kita sendiri kepada kita dalam banyak kesempatan.

Tuhan menunjukkan kepada kita semua kasih dan belas kasihan-Nya, dan memberkati kita semua terlepas dari siapa kita, dan Dia menyebutkan bagaimana Tuhan memberkati semua dan membiarkan matahari bersinar dan hujan turun pada semua orang, baik mereka yang benar maupun yang jahat. Dengan cara yang sama, kita harus ingat bagaimana Tuhan Yesus sendiri mengasihi kita semua tanpa kecuali. Mudah bagi kita untuk mengingat betapa Dia mengasihi para pendosa yang ditolak oleh masyarakat, seperti para pemungut pajak dan pelacur, tetapi sulit bagi kita untuk mengingat bagaimana Dia juga mengasihi bahkan orang-orang yang menganiaya Dia dan mengutuk Dia untuk menderita, sengsara.

Apakah kita ingat bagaimana Yesus mengampuni mereka yang menghukum mati Dia bahkan ketika Dia tergantung di kayu Salib? Dia berdoa kepada Bapa-Nya di surga, berkata, 'Bapa, ampunilah mereka karena mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan' dan Dia tidak ingin meminta pertanggungjawaban mereka atas apa yang telah mereka lakukan karena ketidaktahuan mereka akan kebenaran. Pada akhirnya, Kristus menderita dan mati di kayu Salib untuk semua orang, termasuk para imam kepala, penatua, orang Farisi dan semua musuh-Nya yang telah bekerja untuk menghukum Dia dengan penghinaan dan kematian seperti itu.

Memang tidak mudah bagi kita untuk saling mengasihi, apalagi mengasihi bahkan mereka yang telah membenci dan menganiaya kita. Tetapi kita semua harus menyadari bagaimana Tuhan menciptakan kita masing-masing karena cinta, dan Dia mencintai kita masing-masing terlepas dari dosa kita dan sifat serta latar belakang kita yang berbeda. Dia mengenali dalam diri kita semua bahwa ada kebaikan dalam diri kita masing-masing karena pada akhirnya seperti semua ciptaan, kita semua telah diciptakan dengan baik dan luar biasa oleh Tuhan seperti yang dijelaskan dalam Kitab Kejadian, meskipun dinodai oleh dosa.

Ambil contoh, Rasul St. Paulus, contoh klasik dari pendosa yang menjadi orang suci. Sebagai Saulus, di tahun-tahun awal hidupnya, Saulus bukan hanya seorang pendosa tetapi juga musuh besar Gereja dan iman, yang menyebabkan penderitaan yang tak terhitung jumlahnya dan tak terhitung bagi banyak komunitas Kristen perdana. Seperti yang dijelaskan dalam Kisah Para Rasul, dalam ketaatannya yang membabi buta kepada hukum sebagai seorang Farisi dan dalam semangat yang salah tempat dan salah arah, dia menganiaya banyak orang Kristen dan membawa banyak orang ke penjara dan kesengsaraan.

Namun, Allah memanggil Saulus yang sama untuk menjadi hamba-Nya dan mengikuti Dia. Saulus mengalami perubahan hati yang besar dan dari musuh umat beriman yang besar dan bersemangat, dia menjadi salah satu pembela terbesar dan paling berani dari iman Kristen, menanggung sendiri penderitaan, tantangan, penganiayaan dan pencobaan selama bertahun-tahun. Di sini kita dapat melihat kekuatan besar dari Tuhan yang luar biasa
. Sejak itu, bagaimana Dia menunjukkan kepada kita bahwa bahkan musuh kita yang paling buruk dan orang yang paling hina pun dapat menjadi orang suci yang hebat.

Ini tidak berbeda bagi kita semua. Masing-masing dari kita adalah orang berdosa, dalam berbagai cara dosa dan ketidaktaatan kita terhadap Allah. Kita semua adalah penjahat, pemberontak dan orang-orang yang telah dinodai oleh dosa sepanjang hidup kita. Namun, banyak dari kita sering suka membandingkan satu sama lain, bias dan berprasangka buruk satu sama lain, bahkan berpikir bahwa kita lebih baik atau lebih berharga daripada orang lain hanya karena mereka tampak lebih berdosa dan lebih jahat daripada kita.

Dari sinilah muncul perpecahan dan konflik, yang akhirnya membuat kita saling menghina dan membenci, dan dari sana, sebagian besar perilaku non-Kristen muncul, bahkan di antara kita umat Kristiani. Tuhan telah memanggil kita untuk mengasihi dan dipenuhi dengan kasih kepada semua orang, namun, mari kita renungkan, berapa kali kita, dalam hidup kita sendiri, menyebabkan luka pada diri kita sendiri?

Semua ini disebabkan oleh keegoisan, keserakahan dan keinginan dalam diri kita, dan itulah sebabnya, ketika kita mencintai orang lain, seringkali kita mencintai karena kita memiliki motif tersembunyi di dalam hati kita. Ini adalah jenis kasih yang paling umum yang kita lihat di sekitar kita di dunia saat ini. Kita mencintai karena kita menginginkan sesuatu dari orang lain, dan ketika kita tidak mendapatkan apa yang kita inginkan, saat itulah kita akhirnya bertengkar dan tidak setuju, dan sering kali, ketidaksepakatan juga disebabkan oleh keinginan dan keinginan kita, harga diri kita dan ego saling bentrok.

Ini bukanlah jenis kasih Kristiani yang kita dipanggil untuk menjadi saksinya. Namun, inilah yang sering kita lakukan setiap hari, karena memang jauh lebih mudah bagi kita untuk memanjakan diri dan memuaskan keinginan egois kita, serta mendapatkan apa yang kita inginkan daripada memberikan cinta kita dan bermurah hati, bahkan ketika kita tidak memiliki imbalan apa pun. Itulah tepatnya yang telah Tuhan lakukan, bahwa Dia sangat mengasihi kita masing-masing sehingga bahkan ketika kita masih berdosa dan memberontak, menolak kasih dan kebaikan-Nya, Dia tetap mengasihi kita semua.

Saudara dan saudari dalam Kristus, bagaimana kita kemudian menanggapi panggilan Tuhan dalam cara hidup kita? Dengan membuka diri kita kepada Tuhan dan kasih-Nya, dan membiarkan Tuhan mengubah hidup kita saat kita menjalani cara hidup kita dengan cara yang lebih seperti Kristus, maka ketika kita pernah dipenuhi dengan prasangka dan bias terhadap orang lain, biarkan kita menyadari bahwa kita semua sama di hadapan Tuhan dan bahwa ada kebaikan dalam diri setiap orang. Dan sementara kita pernah dipenuhi dengan keinginan egois dan godaan untuk memuaskan diri kita sendiri, marilah kita semua belajar untuk menahan diri dan membersihkan diri kita dari keterikatan dan obsesi yang tidak sehat, sehingga kita dapat mengatasi keegoisan kita ini, dan belajar untuk menjadi lebih tidak mementingkan diri sendiri seperti Kristus.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita merenungkan hal ini dan mempertimbangkan bagaimana kita dapat, dalam cara hidup kita masing-masing yang khas dan unik, memenuhi panggilan Tuhan kita ini dalam saling mengasihi dengan lebih tulus dan lembut, menunjukkan kasih sejati dari hati kita. hati terhadap orang lain, termasuk bahkan mereka yang telah menyakiti kita, menganiaya kita dan membuat hidup kita sengsara, memaafkan musuh kita dan melihat bahwa mereka adalah saudara dan saudari kita, yang juga dicintai Tuhan sama seperti kita, dan bahwa memang ada kebaikan di setiap pria.    

 Semoga Tuhan memberkati kita semua dan banyak perbuatan baik kita, memberkati Gereja-Nya dan semoga Dia memberkati bahkan mereka yang membenci kita dan masih menentang kita, agar mereka juga dapat mengubah hati dan pikiran, dan dapat mengalami kasih Tuhan melalui kita. Amin. (RENUNGAN PAGI) 

 

Baca: Ketentuan Puasa dan Pantang 2023 sesuai dengan Kitab Hukum Kanonik

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini   

Kami mengucapkan banyak terima kasih untuk Anda yang telah mendukung karya pelayanan kami. Tuhan memberkati. 


        

Antifon Komuni

Aku mau bersyukur kepada Tuhan dengan segenap hatiku. Aku mau menceritakan segala perbuatan-Mu yang ajaib. Aku mau bersukacita dan bersukaria karena Engkau. Aku bermazmur bagi nama-Mu, ya Mahatinggi.

I will recount all your wonders, I will rejoice in you and be glad, and sing psalms to your name, O Most High. (Mzm 9:2-3)

Atau

Ya Tuhan, aku percaya, bahwa Engkaulah Mesias, Anak Allah, Dia yang akan datang ke dalam dunia.

Lord, I have come to believe that you are the Christ, the Son of the living God, who is coming into this world. (Yoh 11:27)

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati