Rabu, 05 Oktober 2022 Hari Biasa Pekan XXVII "Doa Bapa Kami"

 

Rabu, 05 Oktober 2022
Hari Biasa Pekan XXVII
     
Kesetiaan umat yang dibaptis adalah satu prasyarat yang menentukan untuk pewartaan Injil dan untuk perutusan Gereja di dunia. Supaya berita keselamatan dapat menunjukkan kepada manusia kekuatan kebenaran dan kekuatan sinarnya, ia harus disahkan oleh kesaksian hidup orang Kristen "Kesaksian hidup kristiani sendiri beserta amal baik yang dijalankan dengan semangat adikodrati, mempunyai daya kekuatan untuk menarik orang-orang kepada iman dan kepada Allah" (AA 6). -- Katekismus Gereja Katolik, 2044


Antifon Pembuka (Luk 11:1)

Tuhan, ajarilah kami berdoa, sebagaimana yang diajarkan Yohanes kepada murid-murid-Nya.
   

Doa Pagi
  

Ya Allah, Putra-Mu telah memperkenalkan Engkau sebagai Bapa Kami. Ia juga mengajari kami bagaimana caranya berdoa. Semoga kami semakin menjadi pendoa yang tekun.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
     
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Galatia (2:1-2.7-14)
 
   
"Mereka melihat kasih karunia yang dianugerahkan kepadaku."
   
Saudara-saudara, empat belas tahun setelah dipilih Tuhan, aku pergi ke Yerusalem bersama dengan Barnabas, dan Titus pun kubawa serta. Aku pergi ke sana berdasarkan suatu pernyataan. Di sana aku membentangkan Injil yang kuberitahukan di antara bangsa-bangsa bukan Yahudi, jangan sampai dengan percuma aku telah berusaha. Pada kesempatan itu aku berbicara tersendiri dengan orang-orang yang terpandang. Mereka melihat bahwa kepadaku telah dipercayakan pemberitaan Injil bagi orang-orang tak bersunat, sama seperti kepada Petrus bagi orang-orang bersunat; maka mereka menjadi yakin. Sebab sebagaimana Tuhan telah memberi Petrus kekuatan untuk menjadi rasul bagi orang-orang bersunat, demikian pula Ia memberi aku kekuatan untuk menjadi rasul bagi orang-orang yang tak bersunat. Mereka pun menjadi yakin mengenai kasih karunia yang dianugerahkan kepadaku. Maka Yakobus, Kefas dan Yohanes, yang dipandang sebagai sokoguru jemaat, berjabat tangan dengan daku dan dengan Barnabas sebagai tanda persekutuan. Semua setuju bahwa kami pergi kepada orang-orang yang tak bersunat, sedangkan mereka kepada orang-orang yang bersunat. Mereka hanya minta agar kami tetap mengingat orang-orang miskin; dan hal itu sungguh-sungguh kuusahakan. Tetapi waktu Kefas datang ke Antiokhia, aku terus terang menentang dia, karena ia salah. Sebelum beberapa orang dari kalangan Yakobus datang, ia makan sehidangan dengan saudara-saudara yang tidak bersunat. Tetapi setelah mereka datang, ia mengundurkan diri dan menjauhi mereka karena takut akan saudara-saudara yang bersunat. Juga orang-orang Yahudi lain ikut berlaku munafik seperti dia, sehingga Barnabas sendiri terseret oleh kemunafikan mereka. Aku melihat, bahwa kelakuan mereka itu tidak sesuai dengan kebenaran Injil. Maka aku berkata kepada Kefas di hadapan mereka semua, "Jika engkau, seorang Yahudi, hidup secara kafir dan bukan secara Yahudi, bagaimanakah engkau dapat memaksa saudara-saudara yang tidak bersunat untuk hidup secara Yahudi?"
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = f, 4/4, PS 827.
Ref. Pergi ke seluruh dunia, wartakanlah Injil!
Ayat. (Mzm 117:1bc.2)
1. Pujilah Tuhan, hai segala bangsa, megahkanlah Dia, hai segala suku bangsa!
2. Sebab kasih-Nya hebat atas kita, dan kesetiaan Tuhan untuk selama-lamanya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Rm 8:15) 
Kalian akan menerima roh pengangkatan menjadi anak; dalam roh itu kita akan berseru, 'Abba, ya Bapa.'

Inilah Injil Suci menurut Lukas (11:1-4)
  
"Tuhan, ajarilah kami berdoa."
    
Pada waktu itu Yesus sedang berdoa di salah satu tempat. Ketika Ia berhenti berdoa, berkatalah seorang dari murid-murid-Nya kepada-Nya, "Tuhan, ajarlah kami berdoa sebagaimana Yohanes telah mengajar murid-muridnya." Maka Yesus berkata kepada mereka, "Bila kalian berdoa, katakanlah: 'Bapa, dikuduskanlah nama-Mu, datanglah Kerajaan-Mu. Berilah kami setiap hari makanan yang yang secukupnya, dan ampunilah dosa kami sebab kami pun mengampuni yang bersalah kepada kami; dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan."
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

  
Renungan
    
Yesus mendesak kita untuk menyapa Tuhan “Ketika kalian berdoa, katakanlah.” 
   
Doa Bapa Kami adalah doa yang sudah lama dikenal, di saat suka maupun duka. Ada masalah.

Yesus mendorong kita untuk memanggil Tuhan, Allah Israel yang Mahatinggi sebagai Bapa dengan cara yang intim di masa kanak-kanak. 
  
Sebagai "Bapa" adalah bagaimana Yesus mendesak kita untuk berbicara kepada Tuhan.  dan kemudian kita tahu bahwa Tuhan Yang Mahatinggi Allah Israel menjadi Bapa Kami, yang dengannya kita dapat meringkuk dengan aman, yang lengannya selalu siap untuk kekuatan kita dan untuk setiap kebutuhan kita.
   
Tuhan kita yang terkasih mengajar murid-murid-Nya untuk berdoa. Dia mengajari mereka "Bapa Kami" - doa yang sangat akrab dengan kita semua. Anda memperhatikan apa yang ditulis St. Lukas dalam Injilnya. Tidak sama dengan versi yang sering kita doakan. Ini jauh lebih pendek dari versi yang kita doakan.
 
Doa "Bapa Kami" umumnya dikenal sebagai doa dengan 7 permohonan. 7 selalu melambangkan kesempurnaan sehingga "Bapa Kami" adalah doa dengan 7 permohonan yang sempurna. Dengan kata lain, setiap ujud yang kita doakan dengan kata-kata kita sendiri dapat ditemukan di salah satu dari 7 ujud Doa Bapa Kami ini.

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah konteks ketika "Doa Bapa Kami" diberikan. Versi St Matius (versi yang lebih lengkap) diberikan dalam konteks Khotbah di Bukit. Secara khusus, itu diberikan sebagai bagian dari ajaran Tuhan kita tentang bagaimana berdoa. Versi St Lukas, di sisi lain, diberikan dalam salah satu kesempatan tepat setelah Tuhan kita berdoa. Jadi Doa Bapa Kami diberikan dalam dua konteks yang berbeda.  
  
Tidak ada yang mengejutkan tentang Tuhan kita mengajarkan hal yang sama pada kesempatan yang berbeda. — tidak selalu menggunakan kata-kata yang sama, tidak selalu panjangnya sama, tetapi selalu menekankan pokok-pokok dasar yang sama.
 
 Dan itulah alasan mengapa ada dua versi yang berbeda dari "Doa Bapa Kami", tetapi Tuhan kita menekankan poin dasar yang sama: doa "Bapa Kami" yang memiliki 7 permohonan yang sempurna. 
 
Paus St. Yohanes Paulus II mengatakan: "Segala sesuatu yang dapat dan harus dikatakan kepada Bapa terkandung dalam 7 permohonan yang kita semua hafal. Ada kesederhanaan di dalamnya sehingga seorang anak pun dapat mempelajarinya, tetapi pada saat yang sama kedalaman bahwa seluruh hidup dapat dihabiskan untuk merenungkan maknanya". 
  
Doa Bapa Kami adalah doa yang sederhana tetapi memiliki kedalaman yang sedemikian rupa sehingga banyak Orang Kudus telah menulis buku atau meditasi hanya tentang Doa Bapa Kami. Bapa Suci kita St. Fransiskus menulis satu; St Theresa dari Avila menulis satu; St Agustinus menulis satu dan itu hanya beberapa contohnya. 
 
 Sering kali kita begitu terbiasa berdoa Doa Bapa Kami sehingga kita tidak benar-benar memikirkan permohonan apa yang sebenarnya kita minta kepada Bapa. Seperti yang telah saya sebutkan, Doa Bapa Kami memiliki 7 ujud. 3 ujud pertama adalah permohonan untuk kemuliaan Bapa dan 4 ujud lainnya adalah permohonan untuk diri kita sendiri. Dan pagi ini saya hanya ingin membahas secara singkat masing-masing dari 7 permohonan Doa Bapa Kami. 

   Permohonan Pertama "Dikuduskanlah nama-Mu/Dimuliakanlah nama-Mu". Di sini kita masuk ke dalam rencana Allah dan rencana-Nya adalah pengudusan nama-Nya oleh kita dan di dalam kita, di setiap bangsa dan di setiap manusia (lih. KGK 2858).
 
    Permohonan Kedua "Datanglah Kerajaan-Mu"
Di sini kita pertama-tama melihat kembalinya Kristus dan kita sedang melihat kedatangan terakhir Kerajaan Allah. Kita juga berdoa untuk pertumbuhan Kerajaan Allah dalam hidup kita sendiri, bukan hanya pertumbuhan di masa depan, tetapi juga meminta agar terjadi selama hidup kita sendiri (lih. KGK 2859).

    Permohonan Ketiga: "Jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di dalam surga. "
Di sini kita memohon kepada Bapa agar kehendak kita dipersatukan dengan Anak-Nya sehingga kita dapat menggenapi rencana keselamatan-Nya bagi kehidupan dunia (bdk. KGK 2860). Dan inilah inti kekudusan, untuk melakukan kehendak Bapa.
 
   Permohonan Keempat: "Berilah kami rezeki pada hari ini."
Di sini kita meminta tidak hanya bergizi untuk tubuh kita tetapi juga untuk jiwa kita. Tentu saja, pada akhirnya makanan super-esensial bagi jiwa kita adalah Ekaristi (lih. KGK 2861).

  Permohonan Kelima: "dan ampunilah kesalahan kami seperti kami pun mengampuni yang bersalah kepada kami."
Di sini kita memohon belas kasihan Tuhan. Ini adalah satu baris yang menyebabkan banyak orang tersandung berdoa Doa Bapa Kami. Jika itu hanya berisi bagian pertama, tidak ada yang akan tersandung dengannya, tetapi masa lalu juga ada di sana: ampunilah kesalahan kami SEPERTI kami mengampuni mereka yang bersalah kepada kami (lih. KGK 2862).

Dengan kata lain, kita berkata kepada Bapa:
                        Bapa, ampunilah semua pelanggaran aku kepada-Mu dan tetanggaku, tetapi bantulah aku Bapa, ampunilah aku hanya seperti aku memaafkan orang lain. Jika aku tidak mengampuni satu orang pun, maka jangan ampuni satu pun dosaku. Ini adalah satu baris yang menyebabkan banyak orang berdoa dengan susah payah.

Tapi selalu ingat - pengampunan bukanlah perasaan, tetapi itu adalah tindakan kehendak. Kenangan pahit mungkin tidak bisa dilupakan sepenuhnya, rasa pedih dari luka masa lalu mungkin masih ada. Selama keinginan kita adalah untuk memaafkan, maka itu benar-benar merupakan tindakan pengampunan di pihak kita. St Yohanes Krisostomus mengatakan "Kita tidak dapat menyebut Allah Bapa kita dengan segala ketulusan jika kita menyimpan hati yang keras di dalam diri kita. Jika demikian halnya, kita tidak hidup dalam Roh kebaikan Allah Bapa kita."

   Permohonan keeenam "Dan janganlah masukkan kami ke dalam pencobaan "

Di sini kita meminta kepada Bapa untuk tidak mengizinkan kita mengambil jalan yang mengarah pada dosa. Ujud ke-6 ini juga memohon semangat kearifan dan kekuatan. Kita memohon rahmat kewaspadaan dan ketekunan terakhir (lih. KGK 2863).

  Permohonan ketujuh Tapi bebaskanlah kami dari yang jahat.  


 Kita memohon Bapa di sini untuk menunjukkan kepada kita kemenangan atas "penguasa dunia ini" — kemenangan atas Iblis — malaikat yang jatuh dan pengikutnya yang secara pribadi menentang Allah dan rencana keselamatan-Nya. Kita berdoa agar keluarga manusia dibebaskan dari Iblis dan pekerjaan-pekerjaannya. Kita juga memohon karunia kedamaian yang berharga dan rahmat ketekunan sementara kita menanti kedatangan Kristus yang akan membebaskan kita dengan pasti dari si Jahat (lih. KGK 2864).

Demikianlah perjalanan singkat Doa Bapa Kami yang didasarkan dari “SINGKAT” Katekismus. Untuk versi lengkap silakan buka Katekismus Gereja Katolik #2777 sampai akhir.

Tertullian berkata: Bapa Kami adalah "ringkasan seluruh Injil".

St Thomas Aquinas berkata: Ini adalah "Doa yang Sempurna".

Doa Bapa Kami adalah: Isi penting Injil dalam bentuk doa. Tuhan kita Yesus telah memberi kita model semua doa.  
(RENUNGAN PAGI) 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
 
        
Antifon Komuni (Luk 11:1)

Tuhan ajarilah kami berdoa, sebagaimana yang diajarkan Yohanes kepada murid-muridnya.
 
Credit: JMLPYT/istock.com