Orang Kudus hari ini: 22 Oktober 2022 Paus St. Yohanes Paulus II

(CC BY-SA 3.0) 

  Saudara-saudari terkasih, pada hari ini Gereja memperingati Paus St. Yohanes Paulus II, yang nama dan ingatannya pasti akrab bagi banyak orang di antara kita baik tua maupun muda, karena ia adalah pemimpin Gereja Katolik sebagai Penerus St. Petrus, Paus dan Uskup Roma. Paus St. Yohanes Paulus II, juga dikenal dengan nama lahirnya sebagai Karol Jozef Wojtyla, Paus Polandia pertama dan Paus non-Italia setelah hampir lima ratus tahun. Karol Jozef Wojtyla lahir di Polandia setelah Perang Dunia Pertama dari keluarga yang penuh kasih, tetapi sayangnya, ia kehilangan anggota keluarganya satu per satu, dimulai dengan ibunya, kemudian kakak laki-lakinya dan akhirnya ayahnya, selama tahun-tahun awal yang keras dari Perang Dunia Kedua.

 Karol Wojtyla muda menderita kesulitan selama tahun-tahun perang, dan selama waktu itu, dia menjalani persiapan seminari yang bijaksana saat dia berkomitmen pada imamat. Dia ditahbiskan menjadi imam, dan kemudian mengalami masa sulit lainnya dari penindasan orang Kristen oleh Komunis, yang berkuasa pada waktu itu. Orang-orang Kristen dianiaya dan ditindas, tetapi Pater Wojtyla memperhatikan kebutuhan kawanannya, dan ketaatan serta komitmen yang tenang kepada Tuhan ini akhirnya menyebabkan dia dipilih sebagai Uskup Pembantu Krakow pertama, dan kemudian menggantikannya sebagai Uskup Agung Metropolitan Krakow, dan sejak saat itu, partisipasinya sebagai seorang pemimpin Gereja terus meningkat.

Setelah diangkat menjadi Kardinal oleh Paus, Kardinal Wojtyla saat itu terus memperjuangkan hak-hak orang Kristen di tanah kelahirannya, di Krakow dan di tempat lain, dan dia secara khusus dikenang karena masa perjuangannya melawan pemerintah Komunis, saat dia memimpin setia dalam upaya untuk mendirikan sebuah gereja di kota baru Nowa Huta, yang oleh pemerintah Komunis pada waktu itu disebut-sebut sebagai kota tanpa gereja, sebagai simbol kemenangan Komunisme atas iman Katolik. Kardinal Wojtyla membantu memimpin kampanye yang akhirnya mengarah pada penyelesaian gereja dan tempat suci di Nowa Huta dari Black Madonna dari Nowa Huta yang sekarang terkenal.

Ia kemudian terpilih sebagai penerus Santo Petrus sebagai Paus dan pemimpin Gereja Katolik. Sebagai Paus St. Yohanes Paulus II, ia memimpin Gereja dalam kampanye pembaruan yang besar, memimpin Gereja melalui upaya untuk menginjili lebih banyak orang, untuk memimpin pada persatuan yang lebih besar di dalam Gereja, perbaikan hubungan antara saudara-saudara yang terpisah di antara Gereja Kristen Non Katolik, serta dalam perannya yang besar dan mengesankan dalam memimpin kejatuhan Komunisme, yang terjadi lebih dari satu dekade setelah ia mengambil alih sebagai Paus dan pemimpin Gereja. Dia melakukan perjalanan ke banyak negara, lebih dari Paus mana pun sebelumnya dan sejak saat ini, dan sebagai Rasul jauh sebelum zamannya dan zaman kita, Paus St. Yohanes Paulus II terus menjalankan misi yang dipercayakan kepada Gereja Allah.

Saudara dan saudari dalam Kristus, oleh karena itu marilah kita semua memohon dengan perantaraan Paus St. Yohanes Paulus II dan banyak orang kudus lainnya yang menjadi panutan kita yang baik, termasuk para Rasul dan murid-murid lainnya sendiri, dan marilah kita bertanya kepada mereka semua untuk berdoa bagi kita, agar Tuhan menguatkan kita dalam perjalanan misionaris kita, dalam apa pun yang kita lakukan sebagai anggota Gereja Tuhan yang sama, untuk Paus kita saat ini, Fransiskus, para Kardinal dan Uskup Agung dan Uskup di seluruh Gereja, semua imam dan diakon, dan setiap orang dalam ordo religius, dan tentu saja semua orang awam, dalam berbagai kapasitas dan tempat kerja mereka, sebagai ayah, ibu dan anak-anak, sebagai anggota Gereja Allah yang hidup.

Mari kita semua melakukan yang terbaik untuk mematuhi kehendak Tuhan dan menyerahkan diri kita kepada Tuhan mulai sekarang, bertekad untuk mengikuti jalan yang telah Tuhan tunjukkan di hadapan kita. Semoga Tuhan terus membimbing kita semua dan menyertai kita selalu, dan semoga Dia memberdayakan kita masing-masing dengan kekuatan dan rahmat untuk tetap setia kepada-Nya terlepas dari tantangan dan cobaan yang mungkin harus kita hadapi dalam perjalanan kita. iman melalui kehidupan kita masing-masing. Semoga Tuhan memberkati kita semua dalam setiap niat dan usaha baik kita, sekarang dan selamanya. Amin.