Kamis, 06 Oktober 2022 Hari Biasa Pekan XXVII

 

Kamis, 06 Oktober 2022
Hari Biasa Pekan XXVII
  
“Mulut seorang yang rendah hati berbicara mengenai kebenaran.” (St. Markus, Pertapa)
   

Antifon Pembuka (Luk 11:13)

Jika kalian yang jahat tahu memberikan yang baik kepada anakmu, betapa pula Bapamu di surga! Ia akan memberikan Roh Kudus kepada siapa pun, yang meminta kepada-Nya.
    

Doa Pagi


Ya Allah, bukalah mata dan telinga kami bagi-Mu, bagi diri kami sendiri, dan bagi sesama manusia, supaya kami tahu apa yang seharusnya kami mohon, dan supaya hati kami terbuka bagi jawaban-Mu atas doa kami, bahkan kalau jawaban-Mu berbeda dengan apa yang kami harapkan.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.      
    
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Galatia (3:1-5)     
   
"Adakah kalian menerima Roh karena melakukan hukum atau karena percaya akan pewartaan Injil?"
    
Hai orang-orang Galatia yang bodoh, siapakah yang telah memesona kalian? Bukankah Yesus Kristus yang disalibkan itu telah dilukiskan dengan jelas di depanmu? Hanya ini yang ingin kuketahui dari padamu: Adakah kalian menerima Roh karena melakukan hukum Taurat? Atau karena percaya akan pewartaan Injil? Adakah kalian sebodoh itu? Kalian telah mulai dengan Roh, maukah kalian sekarang mengakhirinya dalam daging? Sia-siakah semua yang telah kalian alami sebanyak itu? Masakah sia-sia! Jadi bagaimana sekarang? Tuhan telah menganugerahi kalian Roh dengan berlimpah-limpah dan Ia telah melakukan mukjizat di antara kalian; adakah Ia berbuat demikian karena kalian melakukan hukum Taurat, atau karena kalian percaya akan pewartaan Injil?
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Kidung Tanggapan
Ref. Terpujilah Tuhan Allah Israel, sebab Ia mengunjungi umat-Nya.
Ayat. (Luk 1:69-70.71-72.73-75)
1. Tuhan menumbuhkan sebuah tanduk keselamatan bagi kita di dalam keturunan Daud, hamba-Nya; seperti yang telah difirmankan-Nya sejak purbakala oleh mulut nabi-nabi-Nya yang kudus.
2. Ia melepaskan kita dari musuh-musuh kita dan dari tangan semua orang yang membenci kita, untuk menunjukkan rahmat-Nya kepada nenek moyang kita dan mengingat akan perjanjian-Nya yang kudus.
3. Sumpah telah diucapkan-Nya kepada Abraham bapa leluhur kita, bahwa Ia mengaruniai kita supaya kita terlepas dari tangan musuh, dapat beribadah kepada-Nya tanpa takut, dalam kekudusan dan kebenaran di hadapan-Nya seumur hidup kita.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Kis 16:14b) 
Tuhan, bukalah hati kami, supaya kami memperhatikan sabda Anak-Mu.  
    
Inilah Injil Suci menurut Lukas (11:5-13)
    
"Mintalah, maka kalian akan diberi."
      
Pada waktu itu, sesudah mengajar para murid berdoa, Yesus bersabda kepada mereka, “Jika di antara kalian ada yang tengah malam pergi ke rumah seorang sahabat dan berkata kepadanya, ‘Saudara, pinjamilah aku tiga buah roti, sebab seorang sahabatku dalam perjalanan singgah di rumahku, dan aku tidak mempunyai apa-apa untuk dihidangkan kepadanya’, masakah ia yang di dalam rumah itu akan menjawab, ‘Jangan mengganggu aku; pintu sudah tertutup, dan aku serta anak-anakku sudah tidur. Aku tidak dapat bangun dan memberikannya kepadamu’. Aku berkata kepadamu: Sekalipun dia tidak mau bangun dan tidak mau memberikan sesuatu meskipun ia itu sahabatnya, namun karena sikap sahabatnya yang tidak malu-malu itu, pasti ia akan bangun dan memberikan apa yang dia perlukan. Oleh karena itu Aku berkata kepadamu, mintalah, maka kamu akan diberi; carilah, maka kamu akan mendapat; ketuklah, maka pintu akan dibukakan bagimu. Karena setiap orang yang meminta, akan menerima; setiap orang yang mencari, akan mendapat, dan setiap orang yang mengetuk, akan dibukakan pintu. Bapa manakah di antara kalian, yang memberi anaknya sebuah batu, kalau anak itu minta roti? Atau seekor ular, kalau anaknya minta ikan? Atau kalajengking, kalau yang diminta telur? Jika kalian yang jahat tahu memberikan yang baik kepada anakmu, betapa pula Bapamu yang di surga! Ia akan memberikan Roh Kudus kepada siapa pun yang meminta kepada-Nya.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan

  
 Apa yang dapat kita harapkan dari Tuhan, terutama ketika kita menyadari bahwa Dia tidak berutang apa pun kepada kita dan bahwa kita tidak pantas menerima kasih karunia-Nya? Yesus menggunakan ilustrasi seorang musafir larut malam untuk mengajar pendengar-Nya pelajaran penting tentang bagaimana Allah memperlakukan kita berbeda dengan jenis perlakuan yang mungkin kita harapkan dari tetangga kita.

Aturan keramahtamahan di zaman Alkitab membutuhkan kerja sama seluruh komunitas dalam menjamu tamu yang tidak terduga atau larut malam. Apakah tamu itu lapar atau tidak, makanan akan disajikan. Di sebuah desa kecil akan mudah untuk mengetahui siapa yang membuat roti hari itu. Roti sangat penting untuk makanan karena berfungsi sebagai alat untuk mencelupkan dan makan dari hidangan umum. Meminta roti dari tetangga adalah hal yang biasa dan diharapkan. Menolak memberi roti akan membawa rasa malu dan aib karena itu adalah tanda keramahan - menunjukkan kurangnya persahabatan dan kemurahan hati.
 
Jika seorang tetangga dapat dipaksa untuk memberikan roti di tengah malam, betapa lebih ramahnya Allah, yang, dalam keadaan apa pun, murah hati dan siap memberi kita apa yang kita butuhkan. St. Agustinus dari Hippo mengingatkan kita bahwa "Tuhan, yang tidak tidur dan yang membangunkan kita dari tidur sehingga kita dapat meminta, memberi jauh lebih murah hati."
 
Ketika Anda membutuhkan, kepada siapa Anda meminta bantuan? Yesus memberi tahu kita bahwa Allah selalu siap untuk menjawab mereka yang mencari Dia dan memanggil Dia dengan kepercayaan penuh harapan dalam belas kasihan dan kebaikan-Nya. Yesus menyatakan dengan sangat jelas dan sederhana apa yang harus kita lakukan: Mintalah, carilah, ketuklah. Allah Bapa kita menunggu kita. Seperti pelayan meja atau teman yang datang di tengah malam, dia selalu siap mendengarkan permohonan kita dan memberikan apa yang kita butuhkan. Apakah Anda bertanya kepada Bapa dengan iman yang penuh harapan dan kepercayaan penuh pada kebaikan-Nya? Apakah Anda mencari bimbingan dan bantuan-Nya di saat Anda membutuhkan? Apakah Anda mengetuk dengan ketekunan di pintu belas kasihan dan bantuan-Nya? Jika kita memperlakukan Allah Bapa kita dengan ketidakpedulian atau kelalaian untuk meminta dengan kepercayaan penuh, kita mungkin kehilangan kesempatan yang telah diberikan kepada kita untuk menerima kasih karunia serta bantuan penuh belas kasihan.
 
Sebagai penutup, Yesus membuat pernyataan yang mengejutkan: Berapa banyak lagi yang akan diberikan oleh Allah Bapa kita! Tuhan selalu siap untuk memberi kita tidak hanya apa yang kita butuhkan, tetapi lebih dari yang dapat kita harapkan. Dia memberikan Roh Kudus-Nya dengan cuma-cuma agar kita dapat berbagi dalam hidup dan sukacita-Nya yang berlimpah. 

    Ya Allah, Engkau penyayang, pengasih dan baik hati. Semoga aku tidak pernah meragukan belas kasihan dan cinta-Mu atau ragu untuk mencari Engkau dengan kepercayaan penuh untuk mendapatkan hadiah, rahmat, dan persediaan harian yang aku butuhkan untuk hidup sebagai anak terkasih dan teman tetap-Mu. Amin.

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
    
Antifon Komuni (Luk 11:13)
 
Jika kamu yang jahat tahu memberikan yang baik kepada anakmu, betapa pula Bapamu di surga. Ia akan memberikan Roh Kudus kepada siapa saja yang meminta-Nya.  
   
Public Domain


 
RENUNGAN PAGI