Minggu, 09 Oktober 2022 Hari Minggu Biasa XXVIII

 

Minggu, 09 Oktober 2022
Hari Minggu Biasa XXVIII
   
“Jadikan Kristus, Putra Allah, pusat kehidupanmu. Tapi ijinkan aku juga untuk mengingatkanmu bahwa mengikuti Yesus dalam iman berarti berjalan di sisi-Nya di dalam persekutuan dengan Gereja. Kita tidak bisa mengikuti Yesus menurut cara kita sendiri. Siapapun yang tergoda untuk melakukannya “dengan caranya sendiri” atau untuk mendekati kehidupan iman dengan semacam individualisme yang umum sekarang, tidak pernah akan sungguh menemui Yesus, atau akan berakhir dengan mengikuti Yesus yang palsu. (Paus Benediktus XVI)

     

Antifon Pembuka (Mzm 130:3-4)
   
Jika Engkau menghitung-hitung kesalahan, ya Tuhan, siapakah dapat bertahan? Tetapi, Engkau suka mengampuni, ya Allah Israel.

If you, O Lord, should mark iniquities, Lord, who could stand? But with you is found forgiveness, O God of Israel.

Si iniquitates observaveris Domine, Domine quis sustinebit? quia apud te propitiatio est, Deus Israel.
   
Doa Pagi

Ya Allah, kami mohon semoga rahmat-Mu senantiasa mendahului dan mengikuti kami serta membuat kami tidak kenal lelah untuk melakukan yang baik. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  

Bacaan dari Kitab Kedua Raja-Raja (2Raj 5:14-17)
  
"Naaman kembali kepada Elisa, abdi Allah, dan memuji Tuhan."
   
Sekali peristiwa turunlah Naaman, panglima raja Aram, ke Sungai Yordan, lalu membenamkan dirinya tujuh kali dalam sungai itu, sesuai dengan perkataan Elisa, abdi Allah itu. Lalu pulihlah tubuhnya kembali seperti tubuh seorang anak, dan ia menjadi tahir. Kemudian kembalilah ia dengan seluruh pasukannya kepada abdi Allah itu. Sesampai di sana majulah ia ke depan Elisa dan berkata, “Sekarang aku tahu bahwa di seluruh bumi tidak ada Allah kecuali di Israel. Karena itu, terimalah kiranya suatu pemberian dari hambamu ini!” Tetapi Elisa menjawab, “Demi Tuhan yang hidup, yang aku layani, aku tidak akan menerima apa-apa.” Walaupun Naaman mendesaknya, Elisa tetap tidak mau menerima sesuatu. Akhirnya berkatalah Naaman, “Jikalau demikian, berikanlah kepada hambamu ini tanah sebanyak dapat diangkut oleh sepasang bagal, sebab hambamu ini tidak lagi akan mempersembahkan kurban bakaran atau kurban sembelihan kepada allah lain, kecuali kepada Tuhan.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan, do = c, 4/4, PS 807
Ref. Tuhan telah menyatakan keadilan-Nya di hadapan para bangsa.
Atau Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita.
Ayat. (Mzm 98:1.2-3ab.3cd-4; R: 2b)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Tuhan telah memperkenalkan keselamatan yang datang daripada-Nya, Ia telah menyatakan keadilan-Nya di hadapan para bangsa. Ia ingat akan kasih setia-Nya terhadap kaum Israel.
3. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi, bergembiralah dan bermazmurlah!

Bacaan dari Surat kedua Rasul Paulus kepada Timotius (2Tim 2:8-13)
     
"Jika kita bertekun, kita pun akan memerintah dengan Kristus."
   
Saudaraku terkasih, ingatlah akan ini: Yesus Kristus, keturunan Daud, yang telah bangkit dari antara orang mati, itulah yang kuberitakan dalam Injilku. Karena pewartaan Injil inilah aku menderita, malah dibelenggu seperti seorang penjahat, tetapi sabda Allah tidak terbelenggu. Karena itu aku sabar menanggung semuanya itu bagi orang-orang pilihan Allah, supaya mereka pun memperoleh keselamatan dalam Kristus Yesus dengan kemuliaan yang kekal. Benarlah sabda ini, “Jika kita mati dengan Kristus, kita pun akan hidup dengan Dia. Jika kita bertekun, kita pun akan ikut memerintah dengan Dia. Jika kita menyangkal Dia, Dia pun akan menyangkal kita. Jika kita tidak setia, Dia tetap setia, karena Dia tidak dapat menyangkal diri-Nya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = es, 2/2, Kanon, PS 955
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (1Tes 5:18; 2/4)
Bersyukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah bagimu dalam Kristus Yesus.

Inilah Injil Suci menurut Lukas (17:11-19)
 
"Tidak adakah yang kembali untuk memuliakan Allah selain orang asing ini?"
 
Dalam perjalanan-Nya ke Yerusalem, Yesus menyusur perbatasan Samaria dan Galilea. Ketika Ia memasuki suatu desa datanglah sepuluh orang kusta menemui Dia. Mereka tinggal berdiri agak jauh dan berteriak, “Yesus, Guru, kasihanilah kami!” Yesus lalu memandang mereka dan berkata, “Pergilah, perlihatkanlah dirimu kepada imam-imam.” Dan sementara dalam perjalanan, mereka menjadi tahir. Seorang di antara mereka, ketika melihat bahwa ia telah sembuh, kembali sambil memuliakan Allah dengan suara nyaring, lalu tersungkur di depan kaki Yesus dan mengucap syukur kepada-Nya. Orang itu seorang Samaria. Lalu Yesus berkata, “Bukankah kesepuluh orang tadi semuanya telah menjadi tahir? Di manakah yang sembilan orang itu? Tidak adakah di antara mereka yang kembali untuk memuliakan Allah selain orang asing ini?” lalu Yesus berkata kepada orang itu, “Berdirilah dan pergilah, imanmu telah menyelamatkan engkau.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan
 
  Saudara-saudari terkasih, dalam bacaan pertama, kita merenungkan tentang Naaman si penderita kusta. Dia pergi ke Israel untuk mencari obat dan ketika dia kembali ke rumah, dia memiliki dua keledai yang membawa tanah dari Israel.

Tapi tidak ada yang bertanya atau tertawa, dan mereka tidak berani. Karena Naaman adalah panglima tentara Suriah yang perkasa, dan dia dan pasukannya sering kali menyerbu ke wilayah Israel untuk menjarah dan menjarah dan membawa kembali tawanan.

Tapi kali ini dia membawa kembali tanah. Dan kita tahu mengapa. Dia disembuhkan dari penyakit kustanya, dan yang lebih penting lagi dia mengetahui siapa Penyembuh itu.

Tetapi mengapa tanah dan bukan air sungai Yordan di mana dia telah membenamkan dirinya tujuh kali dan disembuhkan dari penyakit kusta.

Pada masa itu dan bahkan sekarang, pemahamannya adalah bahwa tanah adalah tanda yang sangat mendalam dari janji warisan Ilahi, bahwa Tuhanlah yang memberikan tanah kepada orang-orang.

Jadi Naaman membawa kembali tanah dari Israel sebagai pengingat bahwa di Israel dia disembuhkan dari penyakit kusta yang menakutkan, dan dengan tanah itu dia akan membangun sebuah mezbah untuk menyembah Allah Israel.

Tentu itu alasan yang sangat mendalam. Tetapi tanah juga merupakan pengingat kematiannya dan bagaimana penyakit kusta hampir membawanya ke ajalnya, jika bukan karena campur tangan Tuhan.

Tetapi tanah juga merupakan pelajaran kerendahan hati yang ia pelajari di Israel. Ketika dia disuruh membasuh dirinya di sungai Yordan tujuh kali, dia marah-marah. Tetapi para pelayannya membujuknya untuk melakukannya. Setelah semua itu adalah hal yang sederhana untuk dilakukan.

Tapi dia harus rendah hati dan menyerahkan dirinya kepada Tuhan. Tentu saja, jangan pernah berbicara tentang menyerah kepada jenderal militer. Mereka tidak akan mau mendengarnya.

Dan kebetulan, kata Latin untuk tanah adalah humus, dan dari kata itu berasal salah satu turunannya dan itu adalah kerendahan hati.

Jadi dalam penyerahan dengan kerendahan hati, Naaman disembuhkan, dia menemukan Tuhan, dan dia mendapatkan hati yang bersyukur.

Dikatakan bahwa Tuhan memiliki dua tempat tinggal: satu di surga, dan yang lainnya di hati orang yang rendah hati dan bersyukur. Jadi kusta Naaman disembuhkan dan hatinya disembuhkan karena dia sekarang memiliki hati yang rendah hati dan bersyukur.

Dalam Injil, Yesus mengungkapkan keterkejutan dan kekecewaan karena hanya satu dari sepuluh orang yang sembuh dari penyakit kusta mereka kembali untuk mengucap syukur kepada-Nya.

Dan orang itu adalah orang Samaria, orang asing, dan seperti Naaman, dia juga menerima hati yang rendah hati dan bersyukur. Dia tersungkur ke kaki Yesus. Dia berlutut di tanah di hadapan Yesus, tanah yang memiliki tanah yang sama dengan yang Naaman ambil kembali ke negaranya.

Bacaan hari ini mengingatkan kita pada penyakit rohani, kusta rohani yang menggerogoti iman dan kasih kita, menyebabkan kita menjadi sombong dan egois. 
 
Dan kita bisa melihat titik-titik kusta rohani ini di dalam hati kita.
- kebencian ini, kepahitan ini, kemarahan ini, rasa sakit hati
- hubungan tidak bermoral ini, kecanduan nafsu,
- keserakahan ini, keegoisan ini, kebanggaan
- dll
 
Ya, kita tahu bahwa ada titik-titik kusta rohani kita. Tuhan ingin menyembuhkan kita tetapi kita harus menginginkannya, kita harus tahu bagaimana mendapatkannya. 
 
 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
Kami mengucapkan banyak terima kasih bagi anda yang telah mendukung pelayanan ini melalui donasi baik melalui QRIS maupun transfer bank. Info selengkapnya klik tautan ini

Credit: JMLPYT/istock.com
 

Antifon Komuni (bdk. Mzm 34:11)
   
Orang-orang kaya akan kekurangan dan kelaparan, tetapi mereka yang mencari Tuhan takkan kekurangan sesuatu pun.

The rich suffer want and go hungry, but those who seek the Lord lack no blessing.

atau (1Yoh 3:2)

Apabila Kristus dinyatakan, kita akan menjadi sama seperti Dia, sebab kita akan melihat Dia dalam keadaan-Nya yang sebenarnya.

When the Lord appears, we shall be like him, for we shall see him as he is.

Renungan Pagi