Rabu, 26 Oktober 2022 Hari Biasa Pekan XXX

 

Rabu, 26 Oktober 2022
Hari Biasa Pekan XXX
     
Orang yang berbicara melawan kebenaran adalah seperti hamba yang menampar wajah Tuhan. (St. Markus, Pertapa)

  
Antifon Pembuka (Ef 6:7)
   
Laksanakanlah pelayananmu dengan rela seperti orang-orang yang melayani Tuhan dan bukan manusia.       
  
Doa Pagi

Allah Bapa yang kekal dan kuasa, Engkau berkenan mengumpulkan segala bangsa menjadi umat kesayangan-Mu. Kami mohon, tunjukkanlah kepada kami jalan menuju iman kepada-Mu.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
      
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Efesus (6:1-9)
     
   
"Laksanakan pelayananmu seperti orang yang melayani Kristus dan bukan manusia."
      
Hai anak-anak, taatilah orang tuamu dalam Tuhan, karena memang haruslah demikian. Hormatilah ayah dan ibumu, sebab inilah perintah penting yang memuat suatu janji, yaitu: supaya kalian berbahagia dan panjang umur di bumi. Dan kalian para bapak, jangan bangkitkan amarah dalam hati anak-anakmu, tetapi didiklah mereka dalam ajaran dan nasihat Tuhan. Hai hamba-hamba, taatilah tuanmu di dunia ini dengan takut dan gentar dan dengan tulus hati, sama seperti kalian taat kepada Kristus. Jangan hanya taat di hadapan mereka untuk menyenangkan hati orang, tetapi taatlah sebagai hamba Kristus yang dengan segenap hati melakukan kehendak Allah. Laksanakanlah pelayananmu dengan rela seperti orang-orang yang melayani Tuhan, dan bukan manusia. Kalian tahu, bahwa setiap orang, entah hamba, entah orang merdeka, akan menerima ganjaran dari Tuhan, kalau ia berbuat sesuatu yang baik. Dan kalian para tuan, bersikaplah demikian juga terhadap hamba-hambamu, dan janganlah mengancam. Ingatlah bahwa Tuhan mereka dan Tuhanmu ada di surga, dan Ia tidak memandang muka.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
   
Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan itu setia dalam segala perkataan-Nya.
Ayat. (Mzm 145:10-11.12-14)
1. Segala yang Kaujadikan akan bersyukur kepada-Mu, ya Tuhan, dan orang-orang yang Kaukasihi akan memuji Engkau. Mereka akan mengumumkan kemuliaan kerajaan-Mu, dan akan membicarakan keperkasaan-Mu.
2. Untuk memberitahukan keperkasaan-Mu kepada anak-anak manusia, dan memaklumkan kerajaan-Mu yang semarak mulia. Kerajaan-Mu ialah kerajaan abadi, pemerintahan-Mu lestari melalui segala keturunan.
3. Tuhan itu setia dalam segala perkataan-Nya dan penuh kasih setia dalam segala perbuatan-Nya.Tuhan itu penopang bagi semua orang yang jatuhdan penegak bagi semua orang yang tertunduk.
   
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (2Tes 2:14) 
Allah telah memanggil kita untuk memperoleh kemuliaan Tuhan kita Yesus Kristus.

Inilah Injil Suci menurut Lukas (13:22-30)
     
"Mereka datang dari timur dan barat, dan akan duduk makan di dalam Kerajaan Allah."
      
Dalam perjalanan-Nya ke Yerusalem Yesus berkeliling dari kota ke kota dan dari desa ke desa sambil mengajar. Maka bertanyalah orang kepada-Nya, “Tuhan, sedikit sajakah orang yang diselamatkan?” Jawab Yesus kepada orang-orang di situ, “Berusahalah masuk melalui pintu yang sempit itu! Sebab Aku berkata kepadamu, ‘banyak orang akan berusaha untuk masuk, tetapi tidak akan dapat. Jika tuan rumah telah bangkit dan menutup pintu, kalian akan berdiri di luar dan mengetok-ngetok pintu sambil berkata, ‘Tuan, bukakan pintu bagi kami’. Tetapi dia akan berkata, ‘Aku tidak tahu dari mana kalian datang’. Maka kalian akan berkata, ‘Kami telah makan dan minum di hadapan-Mu, dan Engkau telah mengajar di jalan-jalan kota kami’. Tetapi ia akan berkata, ‘Aku tidak tahu dari mana kalian datang. Enyahlah dari hadapanku, hai kalian semua yang melakukan kejahatan!’ Di sanalah akan terdapat ratap dan kertak gigi, apabila kalian melihat Abraham dan Ishak dan Yakub dan semua nabi ada di dalam Kerajaan Allah, tetapi kalian sendiri dicampakkan ke luar. Dan orang akan datang dari timur dan barat, dari utara dan selatan, dan mereka akan duduk makan di dalam Kerajaan Allah. Ingatlah, ada orang terakhir yang akan menjadi terdahulu, dan orang terdahulu yang akan menjadi yang terakhir.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

  
Renungan
 
     Kisah Yesus tentang pintu tertutup bagi mereka yang datang terlambat menunjukkan bahwa mereka telah menyinggung tuan rumah mereka dan pantas untuk dikucilkan. Sudah menjadi kebiasaan bagi para guru di zaman Yesus untuk menutup pintu bagi siswa yang terlambat dan tidak mengizinkan mereka kembali selama seminggu penuh untuk memberi mereka pelajaran tentang disiplin dan kesetiaan.
  
Yesus menceritakan kisah ini sebagai jawaban atas pertanyaan tentang siapa yang akan masuk surga - Kerajaan Allah yang damai dan hidup yang kekal. Banyak rabi berpendapat bahwa seluruh Israel akan diselamatkan dan masuk ke dalam Kerajaan Allah, kecuali beberapa pendosa terang-terangan yang mengucilkan diri mereka sendiri! Lagi pula, mereka dipilih secara khusus oleh Tuhan ketika Dia menjalin hubungan perjanjian dengan mereka.

Yesus mengejutkan para pendengar-Nya dengan mengatakan bahwa keanggotaan seseorang sebagai umat yang telah mengadakan hubungan perjanjian dengan Allah tidak secara otomatis berarti masuk ke dalam Kerajaan Allah yang kekal. Kedua, Yesus menegaskan bahwa banyak dari bangsa-bangsa non-Yahudi akan masuk ke dalam Kerajaan Allah. Undangan Allah terbuka bagi orang Yahudi dan bukan Yahudi.
 
Tetapi Yesus memperingatkan bahwa kita dapat dikecualikan jika kita tidak berusaha untuk masuk melalui pintu yang sempit. Apa yang Yesus maksudkan dengan ungkapan ini? Pintu yang ada dalam pikiran Yesus adalah dirinya sendiri. "Akulah pintu; barangsiapa masuk melalui Aku, ia akan selamat dan ia akan masuk dan keluar dan menemukan padang rumput." (Yohanes 10:9). Allah mengutus Anak-Nya yang tunggal, Tuhan Yesus Kristus, untuk membuka jalan bagi kita untuk memiliki akses penuh ke takhta kasih karunia Allah (kebaikan dan berkat) dan belas kasihan (pengampunan atas dosa-dosa kita). Melalui kemenangan Yesus di kayu salib Dia telah membebaskan kita dari perbudakan dosa dan keinginan serta kecanduan yang menyakitkan, dan Dia telah menjadikan kita putra dan putri Allah dan warga Kerajaan Surgawi-Nya. Kita sekarang bebas untuk memilih kerajaan mana yang akan kita layani - kerajaan kebenaran dan terang yang diperintah oleh hikmat Tuhan atau kerajaan kepalsuan dan kegelapan yang diperintah oleh Iblis dan sistem dunia atau masyarakat dari orang-orang yang menentang Tuhan dan hukum-hukum-Nya.
   
Jika kita ingin masuk ke dalam Kerajaan Allah dan menerima seluruh warisan kita yang disimpan bagi kita di surga, maka kita harus mengikuti Tuhan Yesus di jalan salib-Nya dengan rela meninggalkan kehendak kita sendiri demi kehendak-Nya.

Mengapa Yesus berkata bahwa kita harus berjuang untuk memasuki Kerajaan kebenaran dan kedamaian-Nya? Kata berjuang juga dapat diterjemahkan sebagai penderitaan. Untuk memasuki Kerajaan Allah kita harus berjuang melawan setiap kekuatan atau kekuatan oposisi - bahkan godaan untuk tetap acuh tak acuh, apatis, atau kompromi dalam iman dan kepercayaan pribadi kita kepada Yesus, harapan kita untuk memegang teguh janji-janji Yesus, dan harapan kita untuk memegang teguh janji-janji Yesus, kasih tanpa kompromi untuk Tuhan di atas segalanya. Rasul Paulus mengingatkan kita bahwa harapan kita kepada Allah tidak mengecewakan kita karena "kasih Allah telah dicurahkan di dalam hati kita oleh Roh Kudus yang telah dikaruniakan kepada kita." (Roma 5:5).
 
Tuhan mengingatkan kita bahwa ketika kita menghadapi kesulitan, cobaan, godaan, dan bahkan kegagalan, kita tidak berjuang sendirian. Dia mengetahui kelemahan kita bahkan lebih baik daripada kita mengenalnya, dan Dia selalu siap membantu kita dalam perjuangan kita untuk mengatasi dosa dan perbuatan salah. Kasih karunia Tuhan cukup! Saat kita berjuang berdampingan untuk iman Injil (Filipi 1:27) Yesus meyakinkan kita akan kemenangan penuh! Apakah Anda percaya pada kasih karunia dan pertolongan Tuhan, terutama pada saat-saat pencobaan-pencobaan?

    Tuhan Yesus, semoga aku tidak pernah meragukan kehadiran-Mu yang membimbing dan kasih-Mu yang lembut serta belas kasihan-Mu kepadaku. Melalui karunia Roh-Mu, penuhi aku dengan iman yang teguh dan keberanian untuk selalu memercayai-Mu dalam segala hal dan dalam setiap keadaan yang kuhadapi. Semoga cinta-Mu membuat hatiku berkobar-kobar dengan cinta kepada-Mu yang adalah segalanya bagiku. 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
   
Credit: JMLPYT/istock.com
 
Antifon Komuni (Mzm 145:13cd, 14)
 
Tuhan setia dalam semua sabda-Nya, penuh kasih dalam segala karya-Nya. Tuhan menopang semua orang yang jatuh, dan menegakkan semua orang yang tertunduk. 

RENUNGAN PAGI