| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

7 Tradisi Minggu Palma dalam Misa dan simbolismenya

Minggu Palma Sengsara Tuhan menandai awal Pekan Suci, minggu terakhir persiapan sebelum pesta Paskah. Dalam Ritus Romawi, perayaan Misa memiliki tradisi tertentu yang membuatnya terlihat jauh berbeda dari Misa hari Minggu pada umumnya.

Banyak dari tradisi ini berusia berabad-abad, berakar pada Gereja perdana, berdasarkan peristiwa yang terjadi dalam perikop Injil.

Perbedaan dimaksudkan untuk memperkaya perayaan Sengsara Yesus kita, membenamkan kita ke dalam peristiwa-peristiwa itu dengan cara yang unik untuk membantu jiwa kita merenungkan keindahan dan kekayaan misteri Paskah.

Inilah 7 tradisi ini dan simbolisme di baliknya.   
  
Mengapa Misa dimulai dengan prosesi?


Selain meniru prosesi Yesus ke Yerusalem, tempat kudus gereja tentu saja merupakan tempat yang melambangkan surga, dengan kehadiran Yesus dalam Ekaristi.

Selain itu, seringkali tempat suci ditinggikan dengan beberapa anak tangga. Ini juga memiliki simbolisme, mengangkat mata (dan hati) kita kepada Tuhan, tetapi juga mengingatkan kita akan pendakian Yesus ke Gunung Kalvari. Imam mengambil peran ini dan naik ke Gunung Kalvari untuk mempersembahkan kurban Misa, berpartisipasi dalam satu kurban Yesus di kayu salib.
 
Mengapa palma atau janur atau tanaman lain digunakan untuk prosesi?


Sarjana Alkitab sering menerjemahkan cabang-cabang yang digunakan orang untuk masuknya kemenangan Yesus dalam istilah umum, seperti dalam Injil Matius, “Orang banyak yang sangat besar jumlahnya menghamparkan pakaiannya di jalan, ada pula yang memotong ranting-ranting dari pohon-pohon dan menyebarkannya di jalan.” (Matius 21:8).

Intinya, ketika daun palem tidak tersedia, sangat diperbolehkan untuk menemukan jenis daun yang cocok untuk membantu memperingati Minggu Palma.

Cabang-cabang/daun-daun dimaksudkan untuk menjadi gerakan simbolis, melambangkan kebutuhan untuk meletakkan hati kita di hadapan Yesus , memungkinkan Dia mengakses ke dalam diri kita yang terdalam. Inilah sebabnya, meskipun Anda tidak memiliki cabang atau daun apa pun untuk perayaan Anda, Anda masih dapat berpartisipasi dalam tema rohani Minggu Palma.
 
Mengapa imam mengenakan kasula merah?

Merah adalah warna darah dan melambangkan cinta, api, gairah, dan darah pengorbanan. Warna merah dikenakan pada Minggu Palma, Jumat Agung, setiap hari yang berkaitan dengan Sengsara Yesus, pada hari Pentakosta dan pada hari-hari raya orang-orang yang mati karena iman (martir).
   
Mengapa patung dan gambar diselubungi?

Tampaknya aneh bahwa selama waktu paling suci dalam setahun umat Katolik menutupi segala sesuatu yang indah di gereja mereka, bahkan salib. Bukankah seharusnya kita melihat pemandangan yang menyakitkan di Kalvari sementara kita mendengarkan kisah Sengsara pada Minggu Palem?

Meskipun mungkin tampak berlawanan dengan intuisi untuk menyelubungi patung dan gambar selama minggu-minggu terakhir Prapaskah, Gereja Katolik merekomendasikan praktik ini untuk meningkatkan kesadaran kita dan membangun di dalam diri kita kerinduan akan hari Minggu Paskah. Ini adalah tradisi yang tidak hanya harus dilakukan di paroki setempat, tetapi juga dapat menjadi kegiatan yang bermanfaat untuk dilakukan oleh “gereja rumah tangga”.
 
Mengapa pembacaan Injil begitu lama?


Bagi umat Katolik Roma, bacaan Misa Minggu mingguan sangat singkat jika dibandingkan dengan narasi Sengsara yang dibacakan (atau dinyanyikan) setiap tahun pada Minggu Palma. Hal ini membuat Minggu Palem agak sulit untuk dihadiri bagi mereka yang kesulitan berdiri untuk seluruh pewartaan Injil.

Namun, tahukah Anda bahwa setiap hari Minggu mungkin seperti itu di Gereja perdana?

Banyak orang Kristen perdana adalah orang Yahudi, dan karenanya, tidak mengherankan, mereka mencontoh liturgi mereka di kebaktian sinagoga. Ini termasuk pembacaan Kitab Suci secara terus-menerus yang dilakukan dari satu minggu ke minggu berikutnya. Itu dibagi menjadi dua bacaan terpisah, satu dari "Hukum" dan yang lainnya dari "Para Nabi."
 
Mengapa umat berpartisipasi dalam pembacaan Kisah Sengsara?

Pekan Suci adalah waktu paling sakral dalam kalender liturgi Gereja, sepenuhnya berfokus pada Sengsara, kematian, dan kebangkitan Yesus. Tema yang berulang sepanjang minggu adalah panggilan untuk menemani Yesus selama bagian paling menyakitkan dari hidupnya di bumi.

Minggu Palma membuka Pekan Suci dengan pembacaan Sengsara Yesus yang khusyuk, dan biasanya ini melibatkan setiap orang yang memiliki peran. Saat dirayakan di gereja, umat sering mengambil peran sebagai orang banyak. Ini memuncak dengan seluruh jemaat mengatakan, “Salibkan dia! Salibkan dia!” Dalam hal ini kita menyadari peran dosa-dosa kita dalam penyaliban Yesus dan bagaimana Yesus menderita dan mati untuk kita, meskipun kita belum lahir.
 
Apa yang harus saya lakukan dengan daun palma saya yang diberkati?


Setelah meninggalkan gereja pada hari Minggu, Anda mungkin pulang dengan membawa beberapa daun palma dari perayaan masuknya Yesus ke Yerusalem dengan penuh kemenangan.

Anda mungkin bertanya pada diri sendiri, "Nah, apa yang harus saya lakukan dengan ini?"

Apa pun yang Anda lakukan, jangan membuangnya!

Menurut Kitab Hukum Kanonik , barang-barang yang diberkati tidak boleh dibuang ke tempat sampah, tetapi diperlakukan dengan hormat (bdk. #1171). Dalam Misa, daun-daun palma ini dipisahkan oleh berkat dari imam dan dijadikan “sakramental”, suatu benda yang dimaksudkan untuk mendekatkan kita pada perayaan tujuh sakramen. Membuangnya ke tempat sampah mengabaikan tujuan sucinya dan memperlakukannya seperti benda lain yang tidak lagi kita butuhkan.

 

 Photo Courtesy of Sr. Amata CSFN

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy