| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Orang Kudus hari ini: 07 Maret 2023 St. Perpetua dan Felisitas


Hari ini, kita semua juga dapat diilhami dan dikuatkan oleh teladan baik yang diberikan oleh para pendahulu suci kita, para martir suci dan orang kudus, St. Perpetua dan St. Felisitas dan dedikasi kepada Tuhan, bahkan dalam menghadapi penderitaan dan kemartiran. Menurut tradisi Gereja, St. Perpetua adalah seorang perempuan bangsawan muda yang baru saja menikah dan menjadi ibu dari seorang bayi laki-laki, sementara St. Felisitas adalah seorang budak yang ditangkap bersama St. Perpetua karena iman Katolik mereka selama masa pemerintahan. dari Kaisar Romawi Septimius Severus di Afrika Utara. Diceritakan bahwa ini terjadi karena St Perpetua memiliki konflik dengan ayahnya karena dia ingin dia meninggalkan iman Katoliknya, dan St Perpetua menolak melakukannya. Kemungkinan St Perpetua bertemu dengan St Felisitas dan sesama martir lainnya di penjara, dan mereka semua menanggung cobaan dan kesulitan, melawan godaan dan tekanan untuk meninggalkan iman mereka kepada Tuhan.

Kisah kemartiran orang-orang kudus ini adalah salah satu dokumen terpenting yang diturunkan kepada kita dari Gereja perdana dan pengabdian kepada Perpetua dan Felisitas tersebar luas. Santo Perpetua disebutkan dalam Doa Syukur Agung Pertama Misa. Namun, tampaknya Felisitas yang disebutkan mungkin adalah seorang martir Romawi dari tahun 162.

Public Domain
 

Keberanian dan dedikasi yang ditunjukkan oleh para martir itu kepada kita semua harus mengingatkan kita akan cinta dan komitmen yang seharusnya kita miliki untuk Tuhan, dan kita semua diingatkan akan berapa banyak pendahulu kita yang telah memberikan hidup mereka demi Tuhan. Tuhan telah memanggil kita untuk mengikuti teladan mereka dan Dia telah menunjukkan kepada kita jalan menuju kehidupan kekal dan sukacita sejati melalui Dia. Sekarang yang penting bagi kita adalah membuat pilihan dan keputusan secara sadar untuk mengikuti Tuhan dan menyerahkan diri kita kepada-Nya, melakukan apa pun yang kita bisa untuk memuliakan Tuhan dan menjalani hidup kita dengan layak dengan kemampuan terbaik kita, sebagai mereka yang mengikuti Tuhan dan percayalah kepada-Nya. Masa Prapaskah ini harus menjadi waktu bagi kita untuk mengkalibrasi ulang hidup kita dan mengarahkan kembali fokus dan perhatian kita kembali kepada Tuhan, sehingga kita dapat semakin dekat dengan-Nya, dan kita dapat menemukan jalan kita menuju kasih dan rahmat-Nya. Marilah kita semua mengingat kasih dan sayang-Nya yang besar yang selalu Dia berikan kepada kita, selama ini.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy