| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

4 Fakta seputar Hari Raya Kabar Sukacita

 
Hari Raya Kabar Sukacita pada tanggal 25 Maret adalah hari raya unik yang diadakan di tengah Prapaskah. Ini adalah hari raya yang tidak merayakan hari yang berhubungan dengan wafat atau kebangkitan Yesus, tetapi dengan kelahiran-Nya.

Dengan cara ini, ini lebih merupakan "pesta Natal" daripada Paskah.

Untuk membantu Anda memahami perayaan unik ini, berikut adalah 4 fakta singkat tentang Kabar Sukacita.

Mengapa Kabar Sukacita dirayakan pada tanggal 25 Maret?


Injil tidak menyebutkan tanggal inkarnasi atau kelahiran Yesus. Akibatnya, orang Kristen perdana harus menetapkan hari-hari tertentu pada kalender untuk perayaan ini, dengan mempertimbangkan tradisi lisan dan tertulis.

Setelah pertimbangan yang cermat dan banyak perdebatan, Gereja perdana akhirnya menetapkan Hari Raya Kabar Sukacita pada tanggal 25 Maret, dan tanggal ini dipilih berdasarkan wafat Yesus.

Tanggal 25 Maret untuk Kabar Sukacita dapat ditelusuri kembali ke abad ke-3 atau ke-4 dan ditetapkan bertepatan dengan hari kematian Yesus.

 

Public Domain


Apa arti kata "Kabar Sukacita"?


Dalam Gereja Katolik, tanggal 25 Maret menandai Hari Raya yang dikenal sebagai “Kabar Sukacita Tuhan.” Maksudnya itu apa?

Kata “Kabar Sukacita” berasal dari bagaimana Gereja menamai hari raya itu dalam bahasa Latin (Annuntiationem Beatae Mariae Virginis). Kata annuntiationem berakar pada kata Latin annuntiare, yang berarti “mengumumkan.”

Kata ini merujuk pada “kabar” inkarnasi Tuhan kepada Santa Perawan Maria, sebagaimana diriwayatkan dalam Injil Lukas.
   

Bagaimana Rumah Suci Bunda Maria sampai ke Loreto, Italia?

Rumah Suci Loreto terdiri dari tiga dinding tumpukan batu dan dijaga di bawah basilika era Renaisans yang penuh hiasan. Diyakini bahwa Maria dibesarkan di rumah ini dan Kabar Sukacita terjadi di dalamnya.

Tentu saja rumah Maria harus berada di wilayah Galilea, Israel. Memang, di Nazaret hari ini, ada basilika lain – Basilika Kabar Sukacita – yang dibangun di atas sebuah gua di mana diyakini Maria dibesarkan dan dikunjungi oleh Malaikat Gabriel. Basilika Nazareth hari ini adalah gereja terbesar di Timur Tengah. Kesaksian tentang kepercayaan kuno dan abadi bahwa ini adalah situs rumah Bunda Maria dan Kabar Sukacita adalah sisa-sisa dari empat gereja sebelumnya di dalamnya: basilika sinagoga abad ke-3, basilika Bizantium abad ke-5, gereja tentara salib dari abad ke-12, dan satu lagi dibangun oleh Fransiskan pada abad ke-18. Yang terakhir ini diperluas menjadi basilika saat ini, ditahbiskan baru-baru ini pada tahun 1969.

Selama berabad-abad, menurut tradisi, para malaikat secara ajaib membawa Rumah Suci dari Nazaret ke Loreto. Di seluruh basilika terdapat banyak penggambaran artistik malaikat yang terbang di atas lautan dengan rumah tersebut.
 

Apa yang dimaksud dengan "fiat"?

Dalam beberapa terjemahan bahasa Latin dari Nehemia 8:6 kata asli “amin, amin” diterjemahkan sebagai fiat, fiat. Ini adalah terjemahan yang menarik, karena "ya" Bunda Terberkati pada Kabar Sukacita dikenal dalam bahasa Latin sebagai perintahnya. Kata Latin ini diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia "Terjadilah" dan merangkum ketaatan rendah hati Bunda Maria kepada Sabda Allah. Dalam konteks ini kata “Amin” tidak hanya menegaskan apa yang diucapkan, tetapi merupakan janji setia kepada Allah dalam ketundukan yang rendah hati.

 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy