| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Kamis, 09 Maret 2023 Hari Biasa Pekan II Prapaskah

 

Kamis, 09 Maret 2023
Hari Biasa Pekan II Prapaskah
  
"Prapaskah adalah waktu yang baik untuk menemukan kembali iman kepada Tuhan sebagai kriteria dasar bagi kehidupan kita dan bagi kehidupan Gereja." - Paus Benediktus XVI, 17 Februari 2013.

  
Antifon Pembuka (Mzm 139 (138):23-24)

Ya Tuhan, ujilah dan selidiki jalanku. Periksalah batinku dan bimbinglah aku di jalan menuju hidup abadi.
  
Test me, O God, and know my thoughts. See that my path is not wicked,and lead me in the way everlasting.
   

Doa Pagi


Allah Bapa pencipta dan pemulih kesucian, arahkanlah hati kami kepada-Mu, agar berkat kekuatan Roh-Mu kami tetap teguh dalam iman dan giat dalam karya. 
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.                  
                
Bacaan dari Kitab Yeremia (17:5-10)
   
"Terkutuklah yang mengandalkan manusia. Diberkatilah yang mengandalkan Tuhan."
    
Beginilah firman Tuhan, “Terkutuklah orang yang mengandalkan manusia, yang mengandalkan kekuatan sendiri, dan yang hatinya menjauh dari Tuhan! Ia seperti semak bulus di padang belantara, ia tidak akan mengalami datangnya hari baik; ia akan tinggal di tanah gersang di padang gurun, di padang asin yang tidak berpenduduk. Diberkatilah orang yang mengandalkan Tuhan, yang menaruh harapannya pada Tuhan! Ia seperti pohon yang ditanam di tepi air, yang merambatkan akar-akarnya ke tepi batang air, dan tidak mengalami datangnya panas terik; ia seperti pohon yang daunnya tetap hijau, yang tidak kuatir dalam tahun kering, dan yang tidak berhenti menghasilkan buah. Betapa liciknya hati, lebih licik daripada segala sesuatu! Hati yang sudah membatu: siapakah yang dapat mengetahuinya? Aku, Tuhan, yang menyelidiki hati dan menguji batin, untuk memberi balasan kepada setiap orang setimpal dengan hasil perbuatannya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 840
Ref. Bahagia kuterikat pada Yahwe. Harapanku pada Allah Tuhanku.
atau  Berbahagialah orang yang menaruh kepercayaannya pada Tuhan.
Ayat. (Mzm 1:1-2.3.4.6; R: Mzm 40:5a)
1. Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan kaum pencemooh; tetapi yang kesukaannya ialah hukum Tuhan, dan siang malam merenungkannya.
2. Ia seperti pohon yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buah pada musimnya; daunnya tak pernah layu, dan apa saja yang diperbuatnya berhasil.
3. Bukan demikianlah orang-orang fasik; mereka seperti sekam yang ditiup angin. Sebab Tuhan mengenal jalan orang benar, tetapi jalan orang fasik menuju kebinasaan.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. (Luk 8:15)
Berbahagialah orang, yang setelah mendengar firman Tuhan, menyimpannya dalam hati yang baik dan menghasilkan buah dalam ketekunan.   
   
Inilah Injil Suci menurut Lukas (16:19-31)
  
"Engkau telah menerima segala yang baik, sedangkan Lazarus segala yang buruk. Sekarang ia mendapat hiburan dan engkau sangat menderita."
    
Sekali peristiwa Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Ada seorang kaya yang selalu berpakaian jubah ungu dan kain halus, dan setiap hari ia bersukaria dalam kemewahan. Dan ada seorang pengemis bernama Lazarus, badannya penuh dengan borok. Ia berbaring dekat pintu rumah orang kaya itu, dan ingin menghilangkan laparnya dengan apa yang jatuh dari meja orang kaya itu. Malahan anjing-anjing datang dan menjilati boroknya. Kemudian matilah orang miskin itu, lalu dibawa oleh malaikat-malaikat ke pangkuan Abraham. Orang kaya itu juga mati, lalu dikubur. Sementara menderita sengsara di alam maut, ia memandang ke atas, dan dari jauh dilihatnya Abraham, dengan Lazarus duduk di pangkuannya. Lalu ia berseru, ‘Bapa Abraham, kasihanilah aku. Suruhlah Lazarus mencelupkan ujung jarinya ke dalam air dan menyejukkan lidahku, sebab aku sangat kesakitan dalam nyala api ini!’ Tetapi Abraham berkata, ‘Anakku, ingatlah! Engkau telah menerima segala yang baik semasa hidupmu, sedangkan Lazarus segala yang buruk. Sekarang ia mendapat hiburan dan engkau sangat menderita. Selain dari pada itu di antara kami dan engkau terbentang jurang yang tak terseberangi, sehingga mereka yang mau pergi dari sini kepadamu ataupun mereka yang mau datang dari situ kepada kami tidak dapat menyeberangi!’ Kata orang itu, ‘Kalau demikian, aku minta kepadamu Bapa, supaya engkau menyuruh dia ke rumah ayahku, sebab masih ada lima orang saudaraku, supaya ia memperingatkan mereka dengan sungguh-sungguh, agar mereka kelak jangan masuk ke dalam tempat penderitaan itu’. Tetapi kata Abraham, ‘Ada pada mereka kesaksian Musa dan para nabi; baiklah mereka mendengarkan kesaksian itu. Jawab orang itu, ‘Tidak, Bapa Abraham! Tetapi jika ada seorang yang datang dari antara orang mati kepada mereka, mereka akan bertobat.’ Kata Abraham kepadanya, ‘Jika mereka tidak mendengarkan kesaksian Musa dan para nabi, mereka tidak juga akan mau diyakinkan, sekalipun oleh seorang yang bangkit dari antara orang mati’.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan
 

 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, melalui Sabda Tuhan hari ini, kita semua diingatkan akan perlunya kita melakukan apa yang benar dan tepat di hadapan Tuhan dan manusia, dan untuk menjauhi jalan kejahatan.  Masa Prapaskah ini khususnya kita diingatkan akan kelemahan dan kerentanan kita terhadap dosa, kejahatan dan kejahatan kita, semua kegagalan kita untuk melakukan apa yang Tuhan ingin kita lakukan, dan segala sesuatu yang telah menjauhkan kita dari kepenuhan rahmat dan kasih Tuhan. Jika kita terus berjalan di jalan ketidaktaatan dan kejahatan, maka kita harus tahu bahwa itu akan membawa kita ke kutukan dan kehancuran, dan kekekalan penyesalan, ketika saatnya tiba bagi kita. Sebaliknya, mereka yang tetap beriman kepada Tuhan tidak akan kecewa, karena Tuhan selalu setia pada Perjanjian yang telah dibuat-Nya dengan kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab nabi Yeremia di mana Tuhan menyampaikan firman-Nya kepada umat-Nya melalui Yeremia, kepada orang-orang dan kerajaan Yehuda di mana Yeremia telah diutus untuk melayani, selama hari-hari terakhir Kerajaan Yehuda. Yeremia diutus kepada orang-orang yang telah hidup dalam dosa dan sering tidak menaati Tuhan, meninggalkan Dia untuk berhala dan dewa-dewa kafir, menganiaya para nabi dan rasul yang telah Tuhan kirimkan kepada mereka dengan sabar dan terus-menerus untuk mengingatkan mereka dan memanggil mereka dengan ramah untuk bertobat dan berpaling dari cara-cara mereka yang berdosa. Yeremia sendiri dianiaya, dibenci dan sering diejek, bahkan diperlakukan dan dianggap sebagai pengkhianat karena kata-kata dan tindakannya yang dianggap pengkhianatan, karena ia berbicara tentang kehancuran Yehuda dan Yerusalem yang akan datang, yang akan terjadi karena dosa-dosa orang-orang yang terus berlanjut melawan Tuhan.

Tuhan berbicara kebenaran kepada mereka, saat Dia menyajikan fakta tentang bagaimana mereka yang terus tidak menaati-Nya dan bergantung pada kekuatan duniawi dan manusia, akan gagal dan goyah, seperti yang akan disesali oleh rakyat dan kerajaan Yehuda, karena mereka memilih untuk melakukannya, bergantung pada kekuatan dunia, pada berhala dan politik mereka daripada bergantung pada Tuhan. Raja Yehuda saat itu, Zedekia, yang akan menjadi raja terakhir Yehuda, memilih untuk bergantung pada kekuatan Mesir dan Firaunnya, dan memberontak melawan orang Babilonia, yang memerintah atas tanah itu, mengakibatkan langsung ekspedisi hukuman yang mengarah ke penghancuran Yerusalem, Kuilnya dan penghancuran kerajaan Yehuda, memulai masa pengasingan selama beberapa dekade yang menyakitkan bagi banyak orang yang tinggal di Yehuda, diusir dan diasingkan dari tanah leluhur mereka.

Itu memang nasib mereka yang jahat dan mereka yang menolak untuk beriman kepada Tuhan. Yeremia dan banyak nabi lainnya telah berulang kali mengingatkan mereka, hanya untuk menghadapi penolakan keras hati dan sikap keras kepala, penganiayaan dan bahkan mati menjadi martir. Tetapi Tuhan tetap mengasihi umat-Nya dan terus mengirimkan bantuan dan peringatan kepada mereka, dan ketika mereka bertobat dan berbalik dari jalan dosa mereka, telah dipermalukan dan menderita selama pengasingan mereka, Tuhan membawa mereka kembali ke tanah mereka sendiri, dan menggerakkan hati. dari Raja Persia, Cyrus Agung, untuk mengizinkan umat-Nya kembali ke tanah air mereka, dan bahkan membangun kembali kota-kota mereka dan Bait Allah di Yerusalem. Semua itu pada akhirnya dipulihkan, dan itu sekali lagi merupakan bukti lain tentang bagaimana Tuhan akan menyediakan bagi semua orang yang setia kepada-Nya dan menaruh kepercayaan mereka kepada-Nya.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar cerita bahwa Tuhan Yesus memberi tahu murid-murid-Nya tentang seorang miskin bernama Lazarus dan seorang kaya, keduanya memiliki jenis kehidupan yang sangat berbeda, Lazarus menderita sepanjang hidupnya dengan kemiskinan yang parah dan penderitaan fisik, sedangkan orang kaya menikmati semua karunia dan hal-hal baik yang dapat disediakan dunia ini. Lazarus, si miskin, duduk di dekat pintu rumah si kaya, dan tidak ada yang mengangkat tangan untuk membantu si miskin ini, bahkan ketika dia tidak punya apa-apa untuk dimakan. Seperti yang kita dengar dalam cerita, Lazarus berharap untuk makan bahkan remah-remah dan sisa-sisa makanan dari meja orang kaya itu, tetapi itu pun ditolak darinya. Akhirnya kita mendengar bagaimana Lazarus dan orang kaya itu mati, dan bagaimana mereka berakhir dengan nasib yang sangat berbeda, seperti Lazarus berakhir di Surga bersama Abraham dan orang-orang kudus, sementara orang kaya itu jatuh dan terhukum ke dalam neraka, untuk menderita selama-lamanya.

Inti dari kisah tersebut adalah pengingat bagi kita semua bahwa setiap kita sebagai umat Kristiani senantiasa diingatkan untuk setia kepada Tuhan dan melakukan apa yang Tuhan perintahkan, termasuk tidak melupakan orang-orang di sekitar kita. yang membutuhkan. Kita semua dipanggil untuk melakukan apa yang baik, dan ketika kita melakukan hal-hal yang jahat, itu dianggap sebagai dosa bagi kita. Namun, jika kita gagal melakukan apa yang seharusnya kita lakukan, itu juga dosa. Itulah yang kita kenal sebagai dosa kelalaian, kegagalan untuk melakukan apa yang telah Allah perintahkan untuk kita lakukan, sama seperti orang kaya yang tidak tergerak untuk membantu. Lazarus, bahkan dalam hal terkecil yang dia bisa. Tetapi dia memilih untuk memalingkan muka dan mengabaikan Lazarus, membiarkannya menderita sendirian dan menjalani kehidupan yang paling menyakitkan di dunia ini sementara dia menikmati hidupnya di tengah semua kegembiraan dan pesta.

 
Saudara-saudari terkasih, kita semua diingatkan secara khusus selama masa Prapaskah ini akan bahaya keterikatan dan godaan duniawi. Jika kita membiarkan hal-hal itu menyesatkan kita, seperti halnya orang Yehuda, umat Tuhan sendiri telah berpaling dari Tuhan dan berusaha memuaskan keinginan egois mereka sendiri, maka kita mungkin akan berakhir dengan nasib yang sama juga, seperti bahwa orang kaya, yang mungkin telah begitu teralihkan dan tergoda oleh kekayaan dan kemuliaan duniawi sehingga dia gagal untuk mengenali apa yang telah Tuhan panggil dia lakukan dengan hidupnya, panggilannya dan semua tanggung jawab yang telah dia berikan berkat dan rahmat itu. dia telah diberkati. Tuhan tidak menentang orang kaya atau kita menjadi kaya, tetapi kita harus membedakan bagaimana menggunakan dengan baik berkat dan kekayaan kita dalam hidup, tidak hanya untuk kebaikan kita sendiri tetapi juga untuk semua orang di sekitar kita. 

Saudara-saudari terkasih, marilah kita semua lebih bermurah hati dalam memberi, dalam memberikan cinta kita kepada orang lain di sekitar kita, mereka yang membutuhkan bantuan kita, seperti yang telah dilakukan St. Fransiska dari Roma, dan banyak orang kudus lainnya. Janganlah kita lupa bahwa sebagai orang Kristiani, itu adalah panggilan kita dan pada kenyataannya, kewajiban untuk melakukan apa yang Tuhan selalu minta untuk kita lakukan, dalam melayani Dia dan dalam mengasihi sesama kita. Semoga Tuhan memberkati kita selalu, dan semoga Dia membimbing kita dalam perjalanan kita. Amin.  


Orang Kudus hari ini: 09 Maret 2023 St. Fransiska dari Roma 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini

 
   
Antifon Komuni (Mzm 119 (118):1) 
 
Berbahagialah orang-orang yang hidupnya tidak bercela, yang hidup menurut Taurat Tuhan.
     
Blessed are those whose way is blameless, who walk in the law of the Lord. 
 
 
 
RENUNGAN PAGI
 
 
Terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id,  Anda dapat membantu kami untuk pengeluaran rutin (internet, perpanjangan domain). 
Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS berikut: 
 

 
Sebagai informasi penerimaan iklan rutin tidak sebanding dengan pengeluaran rutin, pada awal masa Prapaskah kami memutuskan mengurangi iklan versi mobile bagian atas. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati
 
 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy