| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

5 cara mengendalikan amarah


Kemarahan ada di sekitar kita baik di lingkungan keluarga maupun kerja. Emosi kemarahan itu sendiri bukanlah hal yang buruk. St. Thomas Aquinas melangkah lebih jauh dengan mengatakan bahwa tidak menanggapi sesuatu dengan amarah bisa menjadi kejahatan karena terkadang nalar menuntut kemarahan atas ketidakadilan dan dosa.

Tapi kemarahan adalah emosi yang sangat mudah berubah dan berbahaya; orang Kristiani harus berhati-hati untuk mengarahkan dengan cara yang sehat. St. Agustinus memperingatkan bahwa "kemarahan yang biasanya dipupuk terhadap siapa pun menjadi kebencian" dan "kita harus berjaga-jaga agar kebencian terhadap siapa pun tidak menguasai hati."

Itulah mengapa sangat mengganggu bahwa begitu banyak orang Kristen dengan mudah memaafkan tampilan kemarahan yang tidak ramah dengan menunjuk pada contoh Yesus membalikkan meja di Bait Allah dan St. Nikolaus yang meninju Arius di Konsili Nicea (yang kemungkinan besar bahkan tidak pernah terjadi). Faktanya, dari semua dosa yang mematikan, murka tampaknya merupakan dosa yang dianggap paling tidak serius oleh kebanyakan orang Kristen.

Masa Prapaskah adalah waktu yang tepat untuk menerapkan praktik-praktik yang menjauhkan kita dari amarah yang murka dan menuju kedamaian dan kasih Kristus.

Berikut adalah beberapa cara Anda dapat meninggalkan kemarahan yang tidak sehat di masa Prapaskah ini:

1. Jangan bermandikan amarah orang lain. Orang-orang tertentu tertarik pada kontroversi, dan ini tidak apa-apa jika tidak mengarah pada dosa. Tetapi serangan memecah belah yang terus-menerus terhadap orang atau kelompok lain tidak membantu dan tidak membawa kita ke kesucian. Adalah baik untuk mengikuti dunia, tetapi tidak melalui orang-orang yang dipenuhi amarah atau sumber berita yang dengan sengaja mendorong kita ke dalam kemarahan yang tidak sehat. Lebih baik mendapatkan berita dari sumber yang memiliki reputasi baik, mendengarnya di meja makan, atau melewatkannya sama sekali. Kita benar-benar tidak perlu mengetahui setiap berita buruk.

2. Alihkan kemarahan Anda untuk mengubah diri Anda sendiri. St. Klemens dari Roma menulis bahwa kemarahan yang benar adalah ketika “seseorang marah terhadap dirinya sendiri, dan menuduh dirinya sendiri atas kesalahan yang telah dilakukannya.” Dengan kata lain, lebih baik marah pada dosa-dosa Anda sendiri! Biarkan kemarahan Anda pada peristiwa di dunia menjadi motivasi bagi Anda untuk mengendalikan apa yang dapat Anda kendalikan dengan rahmat Tuhan, perilaku Anda sendiri. 

Credit: Tambako The Jaguar /flickr (cc)

 
3. Puasa dari media sosial. Media sosial dan aktivitas online secara umum mungkin merupakan kesempatan terbesar untuk kemarahan yang tidak sehat di sebagian besar hidup kita. Luangkan waktu dari media sosial Prapaskah ini untuk memberi diri Anda lebih banyak waktu dengan Tuhan (Dia mungkin membuat Anda marah tetapi Dia juga akan menyembuhkan Anda!). Puasa dari media sosial seperti puasa lainnya; mereka membantu kita menjadi lebih moderat dalam penggunaan kita.
 
4. Jangan langsung merespon. Menurut Kitab Amsal, "Bodohlah yang menyatakan sakit hatinya seketika itu juga, tetapi bijak, yang mengabaikan cemooh." (12:16). Jadi, ketika Anda sedang marah tetapi merasa bahwa Anda harus segera menanggapi seseorang secara online atau secara langsung, JANGAN. Berhenti, tinggalkan, dan berdoa. Menurut St. Efrem the Suriah, “Kebajikan dibentuk oleh doa” dan “doa menekan kemarahan.” Dengan kata lain, doa membantu kita menjadi lebih sabar dan mengatasi amarah kita sebelum menjadi dosa. Lebih baik tidak mengatakan apa-apa daripada mengatakan sesuatu yang mungkin perlu Anda sebutkan di kamar pengakuan dosa.

5. Kenali kemarahan Anda. Orang yang terus-menerus marah sering kali memiliki masalah yang belum terselesaikan yang menyebar ke dalam kehidupan sehari-hari mereka. Bagi kita semua, apakah kita secara alami lembut atau pemarah, kemarahan adalah tanggapan langsung tetapi sering kali terkait dengan sesuatu yang lebih dalam. Mintalah Yesus untuk membantu Anda menggali akar kemarahan Anda. Seringkali, ketika kita benar-benar kehilangan kedamaian atas sesuatu, ada hal lain di sana yang Tuhan undang untuk kita bawa kepada-Nya agar Dia dapat menyembuhkan luka-luka kita.

Prapaskah ini, jika kita semua berupaya mengendalikan kemarahan kita, keluarga kita, Gereja kita, dan dunia kita akan jauh lebih baik.

 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy