| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Bacaan Harian: 26 Februari - 5 Maret 2023

Senin: Im 19:1-2, 11-18/Mzm 19:8, 9, 10, 15/Mat 25:31-46
Selasa: Yes 55:10-11/Mzm 34:4-5, 6-7, 16-17, 18-19/Mat 6:7-15
Rabu: Yun 3:1-10/Mzm 51:3-4, 12-13, 18-19/Luk 11:29-32
Kamis: Est. 4:10a,10c-12,17-19; Mzm. 138:1-2a,2bc-3,7c-8; Mat. 7:7-12.
Jumat: Yeh 18:21-28/Mzm 130:1-2, 3-4, 507a, 7bc-8/Mat 5:20-26
Sabtu: Ul 26:16-19/Mzm 119:1-2, 4-5, 7-8/Mat 5:43-48
Minggu depan: Hari Minggu Prapaskah II 
Kej 12:1-4a/Mzm 33:4-5, 18-19, 20, 22 (22)/2Tim 1:8b-10/Mat 17:1-9
 
 
Credit: JMLPYT/istock.com

Beberapa cara untuk mengalahkan godaan Iblis

 

Kehidupan spiritual adalah pertempuran. Tidak hanya pertempuran melawan keinginan egois kita sendiri, tetapi juga melawan kekuatan spiritual jahat dunia ini. Paus St Yohanes Paulus II mengingatkan dunia tentang kenyataan ini ketika mengunjungi Monte Gargano pada tahun 1987.


     Peperangan melawan iblis ini… masih berlangsung, karena iblis masih hidup dan bekerja di dunia. Nyatanya, kejahatan yang ada di dalamnya, kekacauan yang kita lihat dalam masyarakat, perselingkuhan manusia, fragmentasi batin yang menjadi korbannya, bukan hanya konsekuensi dari dosa asal, tetapi juga efek dari kegelapan dan merajalela aktivitas Iblis, penyabot keseimbangan moral manusia ini.

Salah satu cara utama Iblis mencoba mengacaukan hidup kita adalah melalui pencobaan, memikat kita menjauh dari Allah dan menempuh jalan gelap yang menuju kehancuran.

Kabar baiknya adalah bahwa Tuhan telah memperlengkapi kita dengan senjata dan baju zirah yang mampu melawan anak panah musuh ini. Namun, kita perlu menggunakannya agar kita menang bersama Kristus dalam pertempuran melawan si Jahat.

Berikut adalah empat cara teratas untuk mengalahkan godaan iblis seperti yang dijelaskan oleh Gereja dan berbagai pengusir setan.
    

Kristus di Padang Belantara, Artist: Moretto da Brescia (1498–1554) (CC 1.0)


Katekismus Gereja Katolik menjelaskan, Roh Kudus membuat kita membedakan antara pencobaan, yang diperlukan untuk pertumbuhan manusia batiniah, dan pencobaan, yang mengarah pada dosa dan kematian. Kita juga harus membedakan antara tergoda dan menyetujui godaan. Akhirnya, kearifan membuka kedok kebohongan pencobaan, yang objeknya tampak baik, ‘menyenangkan mata’ dan diinginkan, padahal kenyataannya buahnya adalah kematian. Tuhan tidak ingin memaksakan yang baik, tetapi menginginkan makhluk yang bebas. … Ada kegunaan tertentu dari pencobaan. Tidak seorang pun kecuali Tuhan yang tahu apa yang telah diterima jiwa kita darinya, bahkan kita sendiri pun tidak. Tetapi godaan mengungkapkannya untuk mengajari kita mengenal diri kita sendiri, dan dengan cara ini kita menemukan kecenderungan jahat kita dan wajib bersyukur atas kebaikan yang telah diungkapkan oleh godaan kepada kita.

Dengan kata lain, pertama-tama kita harus mengenali godaan itu dan menggali lebih dalam, menemukan akar dari semua itu. Jika kita tidak menemukan akar yang perlu disembuhkan, kita tidak akan dapat meninggalkan pencobaan sepenuhnya. Dengan cara ini Tuhan mengizinkan pencobaan untuk mengungkapkan kelemahan kita sehingga kita mengerti apa sebenarnya yang perlu kita ubah.  

  
Iblis menyukai kekacauan dan akan melakukan apa saja untuk mengacaukan kehidupan doa kita. Inilah mengapa sangat penting untuk menetapkan rutinitas doa di mana seseorang tidak hanya berdoa ketika mengingatnya, tetapi juga pada waktu dan durasi yang telah ditentukan. Dengan cara ini kita menunjukkan kepada Tuhan prioritas kita dan mengusir setan dari hidup kita. Pengusir setan selalu menyarankan orang yang kerasukan untuk membangun kebiasaan spiritual yang konsisten untuk lebih mencegah godaan Iblis di masa depan.  

 
Dosa melahirkan lebih banyak dosa dan begitu kita mulai menuruni lereng dosa yang licin, sulit untuk dihentikan. Karunia pengakuan dosa yang luar biasa dalam Gereja Katolik memungkinkan kita untuk memulai kembali dan membawa kelemahan dan kegagalan kita ke hadapan Tuhan. Dia adalah Tabib Ilahi dan dapat menyembuhkan kita dengan Balsem Kerahiman-Nya. Setelah mendamaikan diri kita dengan Tuhan dan Gereja, para pengusir setan selanjutnya mendorong jiwa-jiwa untuk menerima Ekaristi sebanyak mungkin.

Kemudian ketika kita merasa kewalahan dengan pencobaan, kita harus berseru kepada Tuhan dengan menyebut nama Yesus. Seperti yang ditulis St Paulus, “dalam nama Yesus bertekuk lutut segala yang ada di langit dan yang ada di bumi dan yang ada di bawah bumi” (Filipi 2:10). Ada banyak sekali cerita tentang orang-orang kudus yang, ketika dicobai oleh Iblis, hanya menyebut nama Yesus berulang kali sampai godaan itu mereda. Ini adalah cara sederhana namun ampuh untuk tetap setia kepada Kristus di tengah dorongan kuat untuk melawan perintah-perintah-Nya.

 

 

Minggu, 26 Februari 2023 Hari Minggu Prapaskah I

 

Minggu, 26 Februari 2023
Hari Minggu Prapaskah I
     
“Dengan cinta kepada Kristus, untuk firman-Nya dan untuk Kebenaran, kita tidak dapat menyerah pada kompromi. Kebenaran adalah Kebenaran; tidak ada kompromi.” (Paus Benediktus XVI, 29 Agustus 2012)

   
Antifon Pembuka (bdk. Mzm 91:15-16)
    
Ia akan memanggil-Ku dan Aku akan mendengarkan dia. Aku akan meluputkan dan memuliakannya. Dengan umur panjang akan Kupenuhi dia.
    
Invocabit me, et ego exaudiam eum: eripiam eum, et glorificabo eum: longitudine dierum adimplebo eum.
 
When he calls on me, I will answer him; I will deliver him and give him glory, I will grant him length of days.
       
Doa Pagi

       
Allah Bapa yang Mahakuasa, dengan menjalani masa prapaskah ini kami berusaha semakin mendalami misteri Kristus. Semoga masa yang menguntungkan itu dapat kami gunakan sebaik-baiknya, sehingga rahmat-Mu tidak kami sia-siakan, tetapi membuat kami layak hidup bersama Dia kelak. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan dengan Roh Kudus, Allah, sepanjang masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Kejadian (2:7-9.3:1-7)
 
    
"Ciptaan pertama dan dosa asal."
      
Ketika Tuhan Allah menjadikan langit dan bumi, Ia membentuk manusia dari debu tanah dan menghembuskan nafas hidup ke dalam hidungnya. Demikianlah manusia itu menjadi makhluk yang hidup. Selanjutnya Tuhan Allah membuat taman di Eden, di sebelah timur; di situlah ditempatkan-Nya manusia yang dibentuk-Nya itu. Lalu Tuhan Allah menumbuhkan berbagai pohon dari bumi, yang menarik dan yang baik untuk dimakan buahnya; di tengah-tengah taman itu Ia menumbuhkan pohon kehidupan, serta pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat. Dari segala binatang di darat yang dijadikan oleh Tuhan Allah ular adalah binatang yang paling cerdik. Ular itu berkata kepada perempuan yang telah diciptakan Tuhan, “Tentulah Allah berfirman: Semua pohon dalam taman ini jangan kamu makan buahnya, bukan?” Sahut perempuan itu kepada ular, “Buah pohon-pohon dalam taman ini boleh kami makan. Tetapi tentang buah pohon yang ada di tengah taman, Allah berfirman: Jangan kamu makan atau pun kamu raba buah itu, nanti kamu mati.” Tetapi ular itu berkata kepada perempuan itu, “Sekali-kali kamu tidak akan mati! Tetapi Allah mengetahui, bahwa pada waktu kamu memakannya matamu akan terbuka, dan kamu akan menjadi seperti Allah, tahu tentang yang baik dan yang jahat.” Perempuan itu melihat bahwa buah pohon itu baik untuk dimakan, dan sedap kelihatannya, lagipula pohon itu menarik hati karena memberi pengertian. Maka ia mengambil dari buahnya, lalu dimakan, dan diberikannya juga kepada suaminya yang bersama-sama dengan dia; dan suaminya pun memakannya. Maka terbukalah mata mereka berdua, dan mereka tahu, bahwa mereka telanjang; lalu mereka menyemat daun pohon ara dan membuat cawat.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.
 

Kunci Prapaskah yang berbuah

Masa Prapaskah adalah waktu yang tepat dalam setahun untuk mengevaluasi kehidupan iman kita sendiri dan mempertimbangkan berbagai cara untuk memperbaikinya. Paus Benediktus XVI, dalam pesan terakhirnya untuk Prapaskah tahun 2013 , memberikan pemikirannya tentang apa kunci dari Prapaskah yang berhasil.

Benediktus menulis, “Perayaan Prapaskah… memberi kita kesempatan berharga untuk merenungkan hubungan antara iman dan cinta kasih: antara percaya kepada Allah – Allah Yesus Kristus – dan kasih, yang merupakan buah Roh Kudus dan yang membimbing kita. di jalan pengabdian kepada Tuhan dan sesama.”

Sabtu, 25 Februari 2023 Hari Sabtu sesudah Rabu Abu

Sabtu, 25 Februari 2023
Hari Sabtu sesudah Rabu Abu
 
“Tuhan tidak memerlukan siapa pun juga, tetapi manusia memerlukan Tuhan di atas segalanya.” (St. Ireneus)
 
Antifon Pembuka (Mzm 69 (68):17)

Ya Tuhan, dengarkanlah kami karena Engkau maharahim. Pandanglah kami sekadar kasih-Mu yang melimpah.

Answer us, Lord, for your mercy is kind; in the abundance of your mercies, look upon us.

Doa Pagi

Allah Bapa yang kekal dan kuasa, perhatikanlah kelemahan kami dan bantulah kami dnegan kekuatan rahmat-Mu. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
   
Bacaan dari Kitab Yesaya (58:9b-14)    
  
"Apabila engkau menyerahkan kepada orang lapar apa yang kauinginkan sendiri, maka terangmu akan terbit dalam gelap."
   
Inilah Firman Allah, “Apabila engkau tidak lagi mengenakan kuk kepada sesamamu, dan tidak lagi menunjuk-nunjuk orang dengan jari dan memfitnah; apabila engkau menyerahkan kepada orang lapar apa yang kauinginkan sendiri dan memuaskan hati orang yang tertindas, maka terangmu akan terbit dalam gelap, dan kegelapanmu akan seperti rembang tengah hari. Tuhan akan menuntun engkau senantiasa dan akan memuaskan hatimu di tanah yang kering, dan akan membaharui kekuatanmu. Engkau akan seperti taman yang diairi dengan baik dan seperti mata air yang tidak pernah mengecewakan. Engkau akan membangun reruntuhan yang sudah berabad-abad, dan akan memperbaiki dasar yang diletakkan oleh banyak keturunan. Engkau akan disebut “Yang memperbaiki tembok yang tembus”, “Yang membetulkan jalan” supaya tempat itu dapat dihuni. Apabila engkau tidak menginjak-injak hukum Sabat dan tidak melakukan urusanmu pada hari kudus-Ku; apabila engkau menyebut hari Sabat sebagai “Hari Kenikmatan” dan hari kudus Tuhan sebagai “Hari Yang Mulia”; apabila engkau menghormatinya dengan tidak menjalankan segala acaramu dan dengan tidak mengurus urusanmu sendiri, atau berkata omong kosong; maka engkau akan bersenang-senang, karena Tuhan. Aku akan membuat engkau melintasi puncak bukit-bukit di bumi dengan kendaraan kemenangan; Aku akan memberi makan engkau dari milik pusaka Yakub, bapa leluhurmu, sebab mulut Tuhanlah yang mengatakannya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Tunjukkanlah kepadaku jalan-Mu, ya Tuhan, supaya aku hidup menurut kebenaran-Mu.
Ayat. (Mzm 86:1-2.3-4.5-6)
1. Sendengkanlah telinga-Mu, ya Tuhan, jawablah aku, sebab sengsara dan miskinlah aku. Peliharalah nyawaku, sebab aku orang yang Kaukasihi; selamatkanlah hamba-Mu yang percaya kepada-Mu.
2. Engkau adalah Allahku, kasihanilah aku, ya Tuhan sebab kepada-Mulah aku berseru sepanjang hari. Buatlah jiwa hamba-Mu bersukacita, sebab kepada-Mulah, ya Tuhan, kuangkat jiwaku.
3. Sebab, ya Tuhan, Engkau sungguh baik dan suka mengampuni; kasih setia-Mu berlimpah bagi semua orang yang berseru kepada-Mu. Pasanglah telinga kepada doaku, ya Tuhan, dan perhatikanlah suara permohonanku.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. (Yeh 33:11)
Aku tidak berkenan akan kematian orang fasik, melainkan akan pertobatannya supaya ia hidup.     
   
Inilah Injil Suci menurut Lukas (5:27-32)
  
"Aku datang bukan untuk memanggil orang benar, tetapi orang berdosa supaya mereka bertobat."
   
Sekali peristiwa Yesus melihat seorang pemungut cukai, yang bernama Lewi, sedang duduk di rumah cukai. Yesus berkata kepadanya, “Ikutlah Aku!” Maka berdirilah Lewi dan meninggalkan segala sesuatu, lalu mengikut Dia. Lalu Lewi mengadakan suatu perjamuan besar untuk Yesus di rumahnya. Sejumlah besar pemungut cukai dan orang-orang lain ikut makan bersama-sama dengan Dia. Orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat bersungut-sungut kepada murid-murid Yesus, “Mengapa kamu makan dan minum bersama-sama dengan pemungut cukai dan orang berdosa?” Lalu jawab Yesus kepada mereka, “Bukan orang sehat yang memerlukan tabib, tetapi orang sakit! Aku datang bukan untuk memanggil orang benar, tetapi orang berdosa, supaya mereka bertobat.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


 
Renungan
 
  Bayangan kita memiliki sesuatu yang misterius sekaligus spiritual.

Di mana ada terang, kita akan memiliki bayangan kita. Dan tergantung di mana terangnya, bayangannya bisa panjang atau pendek.

Jadi setiap kali kita berdiri di bawah matahari atau di tempat yang terang, maka kita akan memiliki bayangan.

Jadi kemanapun kita pergi, bayangan kita mengikuti kita dan tidak akan meninggalkan kita; kita tidak pernah bisa lepas dari bayang-bayang kita.

Bacaan pertama menyebutkan tentang terang dan bayangan - terangmu akan terbit dalam gelap, dan kegelapanmu akan seperti rembang tengah hari.

Memang ketika cahaya Tuhan bersinar di atas kita, bayangan kita tidak akan banyak.

Namun saat kita jauh dari Tuhan, maka bayang-bayang kita akan panjang bahkan menakutkan.

Namun Allah memanggil kita keluar dari kegelapan dosa kita ke dalam terang-Nya yang ajaib.

Dalam Injil, ketika Yesus menyebut Lewi sebagai pemungut cukai, Dia menguraikan secara terperinci apa yang Dia katakan: "
Aku datang bukan untuk memanggil orang benar, tetapi orang berdosa, supaya mereka bertobat."

Biarlah kita membiarkan terang Tuhan menyinari sudut-sudut gelap hati kita sehingga kita benar-benar bertobat dari dosa-dosa kita dan kemudian bayang-bayang kita menjadi seperti tengah hari. 
(RENUNGAN PAGI).
 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id klik tautan ini

Antifon Komuni (Mat 9:13)

Aku menghendaki belas kasihan, bukan persembahan, demikianlah firman Tuhan, karena aku datang bukan untuk memanggil orang benar melainkan orang berdosa.

I desire mercy, not sacrifice, says the Lord, for I did not come to call the just but sinners.
 
 

 


Bagaimana puasa bisa membuat kita tidak egois


Puasa adalah disiplin Prapaskah yang sebagian besar dari kita tidak nikmati atau ikuti sepenuhnya. Sering dari kita tidak suka merasakan sakit karena lapar dan lebih suka mengisi kekosongan itu dengan makanan yang enak dan lezat.

Namun, puasa adalah disiplin spiritual penting yang dapat membantu kita untuk tidak egois dan lebih terbuka kepada orang lain.

Paus Benediktus XVI menyoroti aspek puasa ini dalam pesan Prapaskah 2011-nya.

     Puasa, yang dapat memiliki berbagai motivasi, memiliki arti yang sangat religius bagi orang Kristen: dengan membuat meja makan kita lebih miskin, kita belajar mengatasi keegoisan untuk hidup dalam logika pemberian dan cinta; dengan menanggung beberapa bentuk kekurangan – dan bukan hanya apa yang berlebihan – kita belajar untuk berpaling dari “ego” kita, untuk menemukan Seseorang yang dekat dengan kita dan untuk mengenali Tuhan di hadapan begitu banyak saudara dan saudari. Bagi umat Kristiani, puasa, jauh dari kata tertekan, justru semakin membuka diri kita kepada Allah dan kebutuhan sesama, sehingga memungkinkan kasih kepada Allah menjadi juga kasih kepada sesama (bdk. Mrk 12:31).

Sangat menggoda untuk menganggap puasa sebagai sesuatu yang menindas dan sama sekali tidak perlu, tetapi puasa dapat memiliki efek spiritual yang mengejutkan jika kita benar-benar menjalankannya.

Kuncinya adalah membiarkan puasa membuka mata kita terhadap orang miskin di antara kita dan menyadari betapa banyak yang telah Tuhan berikan kepada kita. Kesadaran ini kemudian harus mengilhami kita untuk melayani orang miskin di komunitas lokal kita dan melakukan apa yang kita bisa untuk memberi kembali kepada mereka yang kurang beruntung.

Setiap kali kita berpuasa selama Prapaskah (atau waktu lain dalam setahun), semoga kita membiarkan rahmat Tuhan menembus hati kita.

Credit: JMLPYT/istock.com
 


Jumat, 24 Febuari 2023 Hari Jumat sesudah Rabu Abu (Hari Pantang)

 

Jumat, 24 Febuari 2023
Hari Jumat sesudah Rabu Abu (Hari Pantang)

“Salib Tuhan ada di seluruh dunia. Jalan salib-Nya tak terbatas waktu dan tempat." (Paus Benediktus XVI)


Antifon Pembuka (Mzm 30 (29) :11)

Tuhan telah mendengarkan suaraku dan berbelas kasih. Tuhanlah penolongku.

The Lord heard and had mercy on me; the Lord became my helper.

Doa Pagi

Allah Bapa yang Mahakudus, bantulah kami membarui diri dengan tobat. Semoga usaha mati raga yang kami mulai dapat kami selesaikan dengan hati tulus ikhlas. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
 
Bacaan dari Kitab Yesaya (58:1-9a)
    

    
"Berpuasa yang Kukehendaki ialah engkau harus membuka belenggu-belenggu kelaliman."
    
Beginilah firman Tuhan Allah, “Serukanlah kuat-kuat, janganlah tahan-tahan! Nyaringkanlah suaramu bagaikan sangkakala, beritahukanlah kepada umat-Ku pelanggaran mereka, dan kepada kaum keturunan Yakub dosa mereka! Memang setiap hari mereka mencari Aku dan suka untuk mengenal segala jalan-Ku. Seperti bangsa yang berlaku benar dan tidak meninggalkan hukum Allahnya mereka menanyai Aku tentang hukum-hukum yang benar. Mereka suka mendekat menghadap Allah, dan bertanya, “Kami berpuasa, mengapa Engkau tidak memperhatikannya juga?” Kami merendahkan diri, mengapa Engkau tidak mengindahkan juga?” Camkanlah! Pada hari puasamu engkau masih tetap mengurus urusanmu, dan kamu mendesak-desak semua buruhmu. Sesungguhnya, kamu berpuasa sambil berbantah dan berkelahi, serta memukul dengan tinju dengan tidak semena-mena. Dengan cara berpuasa seperti ini suaramu tidak akan didengar di tempat tinggi. Inikah puasa yang Kukehendaki: Mengadakan hari merendahkan diri? Menundukkan kepala seperti gelagah? Dan membentangkan kain sarung serta abu sebagai lapik tidur? Itukah yang kausebutkan berpuasa, mengadakan hari yang berkenan pada Tuhan? Bukan! Berpuasa yang Kukehendaki ialah: Engkau harus membuka belenggu-belenggu kelaliman dan melepaskan tali-tali kuk; membagi-bagikan rotimu bagi orang yang lapar dan membawa ke rumahmu orang miskin yang tak punya rumah; dan apabila engkau melihat orang telanjang, supaya engkau memberi dia pakaian, dan tidak menyembunyikan diri terhadap saudaramu sendiri! Pada waktu itulah terangmu akan merekah seperti fajar, dan lukamu akan pulih dengan segera. Kebenaran menjadi barisan depanmu, dan kemuliaan Tuhan barisan belakangmu. Pada waktu itulah engkau akan memanggil dan Tuhan akan menjawab, engkau akan berteriak minta tolong dan Ia berkata: Ini Aku!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = bes, 4/4, PS 812
Ref. Kasihanilah, ya Tuhan, Kaulah pengampun yang rahim, dan belas kasih-Mu tak terhingga.
Atau: Hati yang remuk redam tidak akan Kaupandang hina, ya Allah.
Ayat. (Mzm 51:3-4.5-6a.18-19)
1. Kasihanilah aku, ya Allah, menurut kasih setia-Mu, menurut besarnya rahmat-Mu hapuskanlah pelanggaranku. Bersihkanlah aku seluruhnya dari kesalahanku, dan tahirkanlah aku dari dosaku.
2. Sebab aku sadar akan pelanggaranku, dosaku selalu terbayang di hadapanku. Terhadap Engkau, terhadap Engkau sendirilah aku berdosa, yang jahat dalam pandangan-Mu kulakukan.
3. Tuhan, Engkau tidak berkenan akan kurban sembelihan; kalaupun kupersembahkan kurban bakaran, Engkau tidak menyukainya. Persembahanku kepada-Mu ialah jiwa yang hancur. Hati yang remuk redam tidak akan Kaupandang hina, ya Allah.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. (Am 5:14)
Carilah yang baik dan jangan yang jahat, supaya kamu hidup, dan Allah akan menyertai kamu.

Inilah Injil Suci menurut Matius (9:14-15)
  
"Mempelai itu akan diambil dari mereka dan pada waktu itulah mereka akan berpuasa."
   
Sekali peristiwa datanglah murid-murid Yohanes kepada Yesus, dan berkata, “Mengapa kami dan orang Farisi berpuasa, tetapi murid-murid-Mu tidak?” Jawab Yesus kepada mereka, “Dapatkah sahabat-sahabat mempelai laki-laki berdukacita selama mempelai itu bersama mereka? Tetapi waktunya akan datang mempelai itu diambil dari mereka, dan pada waktu itulah mereka akan berpuasa.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan
 
  Praktek puasa ditemukan di hampir semua agama.

Puasa sebagai bentuk disiplin spiritual juga ditonjolkan saat kita mengawali masa Puasa dan Pantang dengan Rabu Abu, selain doa dan sedekah.

Tapi puasa lebih dari sekedar melewatkan makan dan merasakan lapar fisik.

Puasa juga merupakan bentuk doa, dan seperti dalam bentuk doa apa pun, itu juga harus membawa kita lebih dekat kepada Tuhan.
  
Singkatnya, puasa harus membersihkan kita dari keegoisan dan keserakahan dan untuk mendekatkan kita kepada Tuhan dan kepada mereka yang membutuhkan.

Puasa juga menyucikan kita dari kegelapan dosa di dalam diri kita dan mendatangkan rahmat kesembuhan dari Tuhan sehingga terang Tuhan bisa bersinar kembali di dalam diri kita.

Jadi marilah kita menjalankan disiplin spiritual puasa ini dengan serius, dan kita akan melihat buah-buah dalam hidup kita, buah-buah cinta, kebaikan, kasih sayang, dan amal.

Dan kita juga akan ditarik lebih dekat kepada Tuhan dan sesama kita.
(RENUNGAN PAGI)
 

Kami mengucapkan banyak terima kasih atas donasi yang telah bapak/ibu/saudara/i berikan untuk membantu pengeluaran rutin renunganpagi.id. Tuhan memberkati.

  
Baca renungan lainnya berkaitan dengan bacaan hari ini di lumenchristi.id silakan klik disini
 
 Antifon Komuni (Mzm 25 (24):4)

Beritahukanlah jalan-jalan-Mu kepadaku, ya Tuhan, tunjukkanlah itu kepadaku.

O Lord, make me know your ways, teach me your paths.

 

Credit: JMLPYT/istock.com

Orang Kudus hari ini: 23 Februari 2023 St. Polikarpus, Uskup dan Martir

 Hari ini, kita harus terinspirasi oleh teladan dan iman yang luar biasa yang ditunjukkan oleh St. Polikarpus, yang adalah seorang uskup Gereja, Uskup Smirna di Asia Kecil. St. Polikarpus lahir sekitar tahun 69. Ia dikenal sebagai salah satu murid St Yohanes Rasul, Rasul Tuhan terakhir yang masih hidup saat itu, dan dia dipercayakan untuk merawat banyak umat beriman di Gereja yang sering dianiaya tetapi masih berkembang. Dia dianggap sebagai salah satu dari tiga Bapa Apostolik terbesar, penerus para Rasul, bersama dengan Paus St. Klemens dari Roma dan St. Ignatius dari Antiokhia, yang masing-masing merupakan panutan dan sumber inspirasi yang hebat dalam hak mereka sendiri.  Ketika St. Ignatius dari Antiokhia mengunjungi kota Smirna pada tahun 107, Polikarpus melayani sebagai uskup kota tersebut. St Polikarpus sering berkorespondensi dengan para bapa Gereja lainnya dan merupakan teladan yang baik bagi kawanannya, sangat memperhatikan kebutuhan rohani mereka. St. Polikarpus menulis beberapa surat pastoral, tetapi sebagian besar telah hilang.
  

 

Pater Lawrence Lew OP/Flickr


Dan selama masa penganiayaan besar dan intens terhadap Gereja oleh negara Romawi, yang melakukan banyak putaran dan episode penganiayaan dan serangan terhadap Gereja dan umat beriman, St Polikarpus membantu memimpin umatnya untuk tetap setia kepada Tuhan, dan untuk menanggung kesulitan dan tantangan yang harus mereka hadapi dalam mempertahankan iman mereka kepada Tuhan. Pada akhirnya, St Polikarpus sendiri ditangkap dan dianiaya, ketika usianya sudah lanjut, delapan puluh enam tahun. Bahkan kemudian, di usia tua itu, dia tetap kuat dalam keinginannya untuk mencintai dan melayani Tuhan, dan bertahan melalui kesulitan dan penderitaan yang harus dia derita, bersama dengan kawanannya yang lain, yang benar-benar menjadi teladan bagi mereka. St. Polikarpus memikul salib bersama Tuhan.

Kamis, 23 Februari 2023 Hari Kamis sesudah Rabu Abu

 

Kamis, 23 Februari 2023
Hari Kamis sesudah Rabu Abu

“Apabila seseorang menyatakan cintanya kepada orang lain yang mengalami kesengsaraan, apa pun juga, ia sendiri mendapat berkat.” – St. Leo Agung


Antifon Pembuka (Mzm 55:17.20.23)

Ketika aku berseru kepada Tuhan, Ia mendengarkan daku dan membebaskan daku dari musuh-musuhku. Serahkanlah nasibmu kepada Tuhanku dan Dia akan menolong engkau.

When I cried to the Lord, he heard my voice; he rescued me from those who attack me. Entrust your cares to the Lord, and he will support you.


Doa Pagi


Allah Bapa pangkal dan tujuan kehidupan kami, terangilah hati dan budi kami dalam merencanakan pekerjaan kami. Dampingilah kami dalam melaksanakannya dan berikanlah rahmat-Mu untuk menyelesaikannya dengan baik.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.               
    
Bacaan dari Kitab Ulangan (30:15-20)
   
    
"Pada hari ini aku menghadapkan kepadamu: berkat dan kutuk."
  
Di padang gurun di seberang Sungai Yordan Musa berkata kepada bangsanya, “Ingatlah, pada hari ini aku menghadapkan kepadamu kehidupan dan keberuntungan, kematian dan kecelakaan. Karena pada hari ini aku memerintahkan kepadamu untuk mengasihi Tuhan, Allahmu, dengan hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya dan berpegang pada perintah, ketetapan serta peraturan-Nya. Dengan demikian engkau hidup dan bertambah banyak, dan diberkati oleh Tuhan, Allahmu, di negeri yang kau masuki untuk mendudukinya. Tetapi jika hatimu berpaling dan engkau tidak mau mendengar, apalagi jika engkau mau disesatkan untuk sujud menyembah kepada allah lain dan beribadah kepadanya, maka pada hari ini aku memberitahukan kepadamu bahwa pastilah kamu akan binasa, dan tidak akan lanjut umurmu di tanah, ke mana engkau pergi, menyeberangi Sungai Yordan, untuk mendudukinya. Aku memanggil langit dan bumi menjadi saksi terhadap kamu pada hari ini: Kepadamu kuperhadapkan kehidupan dan kematian, berkat dan kutuk. Pilihlah kehidupan, supaya engkau tidak mati, baik engkau maupun keturunanmu, yaitu dengan mengasihi Tuhan, Allahmu, mendengarkan suara-Nya dan berpaut pada-Nya. Sebab hal itu berarti hidup bagimu dan lanjut umurmu untuk tinggal di tanah yang dijanjikan Tuhan dengan sumpah kepada nenek moyangmu, yakni kepada Abraham, Ishak dan Yakub, untuk memberikannya kepada mereka.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Berbahagialah orang, yang menaruh kepercayaannya pada Tuhan.
Ayat. (Mzm 1:1-2.3.4.6; Ul: Mzm 40:5a)
1. Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan pencemooh, tetapi yang kesukaannya ialah hukum Tuhan, dan siang malam merenungkannya.
2. Ia seperti pohon, yang di tanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buahnya pada musimnya, dan yang tidak layu daunnya; apa saja yang diperbuatnya berhasil.
3. Bukan demikianlah orang fasik: mereka seperti sekam yang ditiup angin. Sebab Tuhan mengenal jalan orang benar, tetapi jalan orang fasik menuju kebinasaan.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal
Ayat. (Mat 10:7)
Bertobatlah, sabda Tuhan, sebab Kerajaan Surga sudah dekat.

Inilah Injil Suci menurut Lukas (9:22-25)
  
"Barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan menyelamatkannya."
  
Sekali peristiwa Yesus berkata kepada murid-murid-Nya bahwa Anak Manusia harus menanggung banyak penderitaan dan ditolak oleh tua-tua, imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat lalu dibunuh, tetapi dibangkitkan pada hari ketiga. Kata-Nya kepada mereka semua, “Setiap orang yang mau mengikut Aku, harus menyangkal dirinya, memikul salibnya setiap hari dan mengikut Aku. Karena barangsiapa mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya; tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku ia akan menyelamatkannya. Apa gunanya seorang memperoleh seluruh dunia, tetapi ia membinasakan atau merugikan dirinya sendiri?”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

Renungan
 
Kata-kata mengejutkan bukanlah hal yang biasa kita dengar karena mengganggu kita. Tetapi ketika kata-kata mengejutkan yang sama diulang-ulang, kita menjadi mati rasa. Itu kehilangan "tendangan" nya, begitulah. Jadi ketika kita mendengar perkataan Yesus dalam injil hari ini, apa tanggapan kita? Apakah kita mengangkat alis dan bertanya-tanya apakah yang Dia katakan itu nyata?

Kemarin kita memulai masa Puasa dan Pantang dengan penekanan pada doa, penebusan dosa dan sedekah. Semua ini bukanlah tujuan itu sendiri tetapi sarana untuk membantu kita merasakan orang lain, untuk merasakan "dalam" kita dan yang lebih penting untuk merasakan Tuhan dalam hidup kita. Semua ini untuk membantu kita menanggapi Firman Tuhan.

Seperti yang dikatakan Musa kepada orang-orang dalam bacaan pertama: , “Ingatlah, pada hari ini aku menghadapkan kepadamu kehidupan dan keberuntungan, kematian dan kecelakaan." Kata-kata Yesus mungkin tidak terdengar sangat menghibur kita. Tapi itu adalah kata-kata yang mengarahkan kita ke jalan kehidupan dan akhirnya ke kehidupan yang kekal. Jalan hidup adalah jalan salib. Memilih sebaliknya berarti memilih kehancuran dan bencana..
(RENUNGAN PAGI)
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id klik di sini
 
Kami mengucapkan banyak terima kasih atas dukungan bapak/ibu/saudara/i yang telah mendukung renunganpagi.id. Tuhan memberkati.

Antifon Komuni (Mzm 51:12)

Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah, dan baharuilah semangat yang teguh dalam diriku.

Create a pure heart for me, O God; renew a steadfast spirit within me.  
  
 

 
 

Rabu, 22 Februari 2023 Hari Rabu Abu - Hari Puasa dan Pantang

 

 Rabu, 22 Februari 2023
Hari Rabu Abu - Hari Puasa dan Pantang        

“Puasa rohani dan suci ini, sebaiknya kita kaitkan dengan pemberian sedekah, yang meliputi berbagai macam perbuatan kasih yang terpuji.” (St. Leo Agung)
 
Antifon Pembuka (Keb 11:24.25.27)
  
Engkau mengasihi segala yang ada, ya Tuhan, dan tidak membenci apa pun yang telah Kauciptakan. Engkau tidak lagi memperhitungkan dosa manusia apabila mereka bertobat. Engkau berbelas kasih kepada mereka sebab Engkaulah Tuhan, Allah kami.
  
Miseris omnium, Domine, et nihil odisti eorum quæ fecisti, dissimulans peccata hominum propter pænitentiam, et parcens illis: quia tu es Dominus Deus noster.
  
(Antifon ini dapat diulangi sesudah tiap ayat dari Mazmur 57)

Doa Pagi

Ya Allah, bantulah kami umat kristiani untuk memulai puasa suci ini. Semoga dengan pengendalian diri, kami memperoleh kekuatan untuk mengalahkan kelesuan rohani.  Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.     
   
Bacaan dari Nubuat Yoel (2:12-18)
  
"Sekarang juga, berbaliklah kepada-Ku dengan segenap hatimu, dengan berpuasa, dengan menangis dan dengan mengaduh."
      
“Sekarang,” beginilah sabda Tuhan, “berbaliklah kepada-Ku dengan segenap hatimu, dengan berpuasa, dengan menangis dan mengaduh.” Koyakkanlah hatimu dan jangan pakaianmu, berbaliklah kepada Tuhan, Allahmu, sebab Ia pengasih dan penyayang, panjang sabar dan berlimpah kasih setia, dan Ia menyesal karena hukuman-Nya. Siapa tahu, mungkin Ia mau berbalik dan menyesal, lalu meninggalkan berkat menjadi kurban sajian dan kurban curahan bagi Tuhan, Allahmu. Tiuplah sangkakala di Sion, adakanlah puasa yang kudus, maklumkanlah perkumpulan raya; kumpulkanlah bangsa ini, kuduskanlah jemaah, himpunkanlah orang-orang yang lanjut usia, kumpulkanlah anak-anak, bahkan anak-anak yang menyusu; baiklah pengantin laki-laki keluar dari kamarnya, dan pengantin perempuan dari kamar tidurnya. Baiklah para imam, pelayan-pelayan Tuhan, menangis di antara balai depan mezbah, dan berkata, “Sayangilah, ya Tuhan, umat-Mu, dan janganlah biarkan milik-Mu sendiri menjadi cela, sehingga bangsa-bangsa menyindir kepada mereka. Mengapa orang berkata di antara bangsa-bangsa: “Di mana Allah mereka?” Maka Tuhan menjadi cemburu karena tanah-Nya dan menaruh belas kasihan kepada umat-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, PS 812/813/M013
Ref. Kasihanilah kami, ya Allah, karena kami orang berdosa.
atau Mohon ampun kami orang berdosa.
atau Kasihanilah, ya Tuhan, Kaulah pengampun yang rahim, dan belas kasih-Mu tak terhingga.
Ayat. (Mzm 51:3-6a.12-14-17; Ul: 3a)
1. Kasihanilah aku, ya Allah, menurut kasih setia-Mu, menurut besarnya rahmat-Mu, hapuskanlah pelanggaranku. Bersihkanlah aku seluruhnya dari kesalahanku dan tahirkanlah aku dari dosaku!
2. Sebab aku sadar akan pelanggaranku, dosaku selalu terbayang di hadapanku. Terhadap Engkau sendirilah aku berdosa, yang jahat dalam pandangan-Mu kulakukan.
3. Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah, dan baharuilah semangat yang teguh dalam diriku. Janganlah membuang aku dari hadapan-Mu, dan janganlah mengambil Roh-Mu yang kudus dari padaku!
4. Berilah aku sukacita karena keselamatan-Mu, dan teguhkanlah roh yang rela dalam diriku. Ya Tuhan, bukalah bibirku, supaya mulutku mewartakan puji-pujian kepada-Mu!

Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada umat di Korintus (5:20 - 6:2)
   
"Berilah dirimu didamaikan dengan Allah, sesungguhnya hari ini adalah hari penyelamatan."
   
Saudara-saudara, kami ini adalah utusan-utusan Kristus; seakan-akan Allah menasihati kamu dengan perantaraan kami. Dalam nama Kristus kami meminta kepadamu: Berilah dirimu didamaikan dengan Allah. Kristus yang tidak mengenal dosa telah dibuat-Nya menjadi dosa karena kita, supaya dalam Dia kita dibenarkan oleh Allah. Sebab teman-teman sekerja, kami menasihati kamu supaya kamu jangan membuat sia-sia kasih karunia Allah yang telah kamu terima. Sebab Allah berfirman, “Pada waktu Aku berkenan, Aku akan mendengarkan engkau, dan pada hari Aku menyelamatkan, Aku akan menolong engkau.” Camkanlah, saat inilah saat perkenanan itu; hari inilah hari penyelamatan itu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. Pada hari ini kalau kamu mendengar suara Tuhan janganlah bertegar hati.

Inilah Injil Suci menurut Matius (6:1-6.16-18)
   
"Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan mengganjar engkau."
      
Dalam khotbah di bukit Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, “Hati-hatilah, jangan sampai melakukan kewajiban agamamu di hadapan orang supaya dilihat. Karena jika demikian, kamu tidak beroleh upah dari Bapamu yang di surga. Jadi, apabila engkau memberi sedekah, janganlah engkau mencanangkan hal itu, seperti yang dilakukan orang munafik di rumah-rumah ibadat dan di lorong-lorong supaya dipuji orang. Aku berkata kepadamu: Hendaklah sedekahmu itu diberikan dengan tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu. Dan apabila kamu berdoa, janganlah berdoa seperti orang munafik. Mereka suka mengucapkan doanya dengan berdiri di rumah-rumah ibadat dan pada tikungan-tikungan jalan raya supaya mereka dilihat orang. Aku berkata kepadamu, ‘Mereka sudah mendapat upahnya’. Tetapi jika engkau berdoa masuklah ke dalam kamarmu, tutuplah pintu, dan berdoalah kepada Bapamu yang ada di tempat tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu. Dan apabila kamu berpuasa janganlah muram mukamu seperti orang munafik. Mereka mengubah air mukanya supaya orang melihat bahwa mereka sedang berpuasa. Aku berkata kepadamu, ‘Mereka sudah mendapat upahnya’. Tetapi apabila engkau berpuasa, minyakilah kepalamu dan cucilah mukamu supaya jangan dilihat orang bahwa engkau sedang berpuasa, melainkan hanya oleh Bapamu yang ada di tempat tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)
 
 
Renungan 

  

Apakah Anda lapar akan Tuhan dan apakah Anda haus akan kekudusannya? Tuhan ingin membakar hati kita dengan api Roh Kudus-Nya agar kita dapat berbagi dalam kekudusan-Nya dan memancarkan sukacita Injil kepada orang-orang di sekitar kita. St Agustinus dari Hippo memberi tahu kita bahwa ada dua jenis orang dan dua jenis cinta: "Yang satu suci, yang lain egois. Yang satu tunduk pada Tuhan; yang lain berusaha untuk menyamakan Dia." Kita adalah apa yang kita cintai. Tuhan ingin membebaskan hati kita dari semua yang akan membuat kita terkurung oleh keegoisan dan dosa. "Koyakkanlah hatimu dan jangan pakaianmu," kata nabi Yoel (Yoel 2:12). Roh Kudus selalu siap untuk mengubah hati kita dan memimpin kita lebih jauh di jalan kebenaran dan kekudusan Tuhan.
 
Mengapa Yesus mengkhususkan doa, puasa, dan sedekah bagi murid-murid-Nya? Orang Yahudi menganggap ketiganya sebagai karya utama kehidupan religius. Ini dilihat sebagai tanda-tanda kunci dari orang yang saleh (bertakwa), tiga pilar besar yang menjadi dasar kehidupan yang baik. Yesus menunjuk ke inti masalahnya. Mengapa kita berdoa, berpuasa, dan memberi sedekah? Untuk menarik perhatian pada diri Anda sendiri sehingga orang lain dapat memperhatikan dan menganggap Anda tinggi? Atau untuk memuliakan Tuhan? Tuhan memperingatkan para murid-Nya akan kemuliaan yang mementingkan diri sendiri - keasyikan dengan penampilan yang baik dan mencari pujian dari orang lain. Kesalehan sejati adalah sesuatu yang lebih dari sekedar merasa baik atau terlihat suci. Kesalehan sejati adalah pengabdian yang penuh kasih kepada Tuhan. Ini adalah sikap kagum, hormat, ibadah dan ketaatan. Itu adalah karunia dan karya Roh Kudus yang memampukan kita mengabdikan hidup kita kepada Tuhan dengan keinginan suci untuk menyenangkan Dia dalam segala hal (Yesaya 11:1-2).    Apa upah pasti yang ditunjukkan Yesus kepada murid-murid-Nya? Itu adalah persekutuan dengan Allah Bapa kita. Di dalam Dia saja kita menemukan kepenuhan hidup, kebahagiaan, dan kebenaran.   
 
Masa Prapaskah empat puluh hari adalah retret tahunan umat Allah meneladani empat puluh hari Yesus di padang gurun. Empat puluh adalah angka penting dalam Kitab Suci. Musa pergi ke gunung untuk mencari wajah Tuhan selama empat puluh hari dalam doa dan puasa. Bangsa Israel berada di padang gurun selama empat puluh tahun sebagai persiapan untuk masuk ke tanah perjanjian. Elia berpuasa selama empat puluh hari saat dia melakukan perjalanan di padang gurun menuju gunung Allah. Kita dipanggil untuk melakukan perjalanan bersama Tuhan dalam waktu khusus doa, puasa, sedekah, dan penyesalan (mengungkapkan kesedihan sejati atas dosa dan kesalahan) saat kita mempersiapkan diri untuk merayakan pesta Paskah, Paskah Kristiani atas kemenangan Yesus atas dosa, Iblis dan kematian.
 
Tuhan Yesus memberi kita makanan rohani dan kekuatan adikodrati (iman, harapan, dan kasih) untuk mencari wajah-Nya dan mempersiapkan diri kita untuk peperangan dan ujian rohani. Kita juga harus mengikuti jalan salib untuk mengambil bagian dalam kemenangan kematian dan kebangkitan Kristus. Saat kita memulai masa ujian dan persiapan yang kudus ini, mintalah kepada Tuhan Yesus pencurahan Roh Kudus-Nya yang segar agar kita dapat bertumbuh dalam iman, harapan, dan kasih serta menerima kehendak-Nya lebih sepenuhnya dalam hidup kita.
(RENUNGAN PAGI)
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
 
Credit: AVCreations/istock.com

  

Antifon Pembagian Abu (Bdk. Yl 2:13)

Marilah kita mengenakan karung dan menaburi kepala dengan abu. Marilah kita berpuasa dan meratap di hadapan Tuhan, karena Allah kita penuh belas kasihan; Ia akan mengampuni dosa-dosa kita.
 
Immutemur habitu, in cinere et cilicio: ieiunemus, et ploremus ante Dominum: quia multum misericors est dimittere peccata nostra Deus noster.

atau (Bdk. Yl. 2:17; Est 4:17)

Di balai depan dan altar para imam meratap dan berkata: Sayangilah, ya Tuhan, sayangilah umat-Mu, janganlah Engkau bungkam mulut orang yang memuji-Mu.

Iuxta vestibulum et altare plorabunt sacerdotes et levitæ ministri Domini, et dicent: Parce Domine, parce populo tuo: et ne dissipes pra calmantium ad te, Domine.

atau (Mzm 51:3)

Tuhan, hapuslah kesalahanku

(Antifon ini dapat diulangi sesudah tiap ayat dari Mazmur 51)

Antifon Persiapan Persembahan (Mzm 30:2-3)

Aku akan memuji Engkau, ya Tuhan, sebab Engkau telah menarik aku ke atas, dan tidak memberi musuh-musuhku bersukacita atas aku. Tuhan, Allahku, kepada-Mu aku berteriak minta tolong, dan Engkau telah menyembuhkan aku.
  
Exaltabo te Domine, quoniam suscepisti me, nec delectasti inimicos meos super me: Domine clamavi ad te, et sanasti me.

(Antifon ini dapat diulangi sesudah tiap ayat dari Mazmur 30)

Antifon Komuni (Mzm 1:2-3)

Siapa saja yang merenungkan hukum Tuhan siang malam, akan menghasilkan buah pada waktunya.

Qui meditabitur in lege Domini die ac nocte, dabit fructum suum in tempore suo.

Antifon ini dapat diulangi sesudah tiap ayat dari Mazmur 1:1,2,3ab,3cd,4,5,6 atau Mazmur 60
     
Rabu Abu harus dijalani sebagai hari tobat dalam seluruh Gereja dengan pantang dan puasa. (Kongregasi Ibadat Ilahi, Perayaan Paskah dan Persiapannya, 16 Januari 1988, No. 22)
 
 
Terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id,  Anda dapat membantu kami untuk pengeluaran rutin (internet, perpanjangan domain). 
Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS berikut: 
 

 
Sebagai informasi penerimaan iklan rutin tidak sebanding dengan pengeluaran rutin, pada awal masa Prapaskah kami memutuskan mengurangi iklan versi mobile bagian atas. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati
 
 


 

Makna Simbolisme Abu pada hari Rabu Abu

 

Rabu Abu dalam Ritus Roma Gereja Katolik, tidak mengherankan, difokuskan pada pengenaan abu pada semua umat beriman yang menghadiri Misa atau ibadat. Upacara ini relatif singkat, namun kaya akan simbolisme yang terkadang terlupakan.

Pertama-tama, abu yang digunakan biasanya dibuat di gereja paroki melalui pembakaran daun palem. Cabang-cabang daun palem ini diberkati pada Minggu Palem tahun sebelumnya, yang menghubungkan awal Prapaskah dengan akhir Prapaskah, saat kita mengingat Sengsara, wafat dan kebangkitan Yesus Kristus. Masa pertobatan dimulai dengan penyaliban dan diakhiri dengan penyaliban. 

 
Fr Lawrence Lew, O.P | Flickr CC BY-NC-ND 2.0



Kedua, doa yang digunakan oleh imam untuk membubuhkan abu di dahi seseorang dimaksudkan untuk mengingatkan kita akan kefanaan kita dan konsekuensi dari dosa asal Adam dan Hawa. Doa, “Ingatlah bahwa engkau adalah debu dan engkau akan kembali menjadi debu,” adalah kutipan langsung dari kitab Kejadian 3:19 ketika Tuhan memberikan hukumannya kepada Adam dan Hawa setelah mereka makan dari Pohon Baik dan Jahat.

    "dengan berpeluh engkau akan mencari makananmu, sampai engkau kembali lagi menjadi tanah, karena dari situlah engkau diambil; sebab engkau debu dan engkau akan kembali  menjadi debu."  (Kejadian 3:19) Adam dan Hawa kemudian diasingkan dari Taman Eden dan tidak diizinkan kembali, dijatuhi hukuman seumur hidup fana.

Selain itu, abu digunakan oleh banyak orang di sepanjang Perjanjian Lama sebagai tanda pertobatan mereka, meminta Tuhan untuk mengasihani mereka. Dalam kitab Yudit, “Semua laki-laki, perempuan dan anak Israel yang diam di Yerusalem, meniarap di depan Bait Allah, menaburi kepalanya dengan abu dan membentangkan kain kabungnya di hadapan Tuhan.” (Yudit 4:11). Setelah itu, “Seruan mereka didengarkan oleh Tuhan yang dengan kasihan memandang kesesakan mereka. Beberapa hari lamanya umat di seluruh Yudea berpuasa dan juga di Yerusalem di hadapan Bait Suci Tuhan Yang Mahakuasa.” (Yudit 4:13).

Yang paling terkenal ketika nabi Yunus berkhotbah di kota Niniwe, “Setelah sampai kabar itu kepada raja kota Niniwe, turunlah ia dari singgasananya, ditanggalkannya jubahnya, diselubungkannya kain kabung, lalu duduklah ia di abu.” (Yunus 3:6).

Setiap kali ketika orang-orang menaburkan abu, bertobat dari dosa-dosa mereka dan berseru kepada Tuhan memohon belas kasihan, Tuhan mendengar tangisan mereka dan menyelamatkan mereka dari kehancuran.

Simbolisme pertobatan inilah mengapa, dalam versi Ritus Romawi saat ini, kata-kata yang diucapkan saat penaburan abu mungkin merupakan perintah Yesus untuk “Bertobatlah, dan percayalah kepada Injil.”

Paus St Yohanes Paulus II juga merangkum kedalaman makna di balik abu.

     “Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah, dan baharuilah semangat yang teguh dalam hatiku.” Kita mendengar permohonan ini bergema di hati kita, sementara dalam beberapa saat kita akan mendekati altar Tuhan untuk menerima abu di dahi kami sesuai dengan tradisi yang sangat kuno. Tindakan ini dipenuhi dengan kiasan spiritual dan merupakan tanda penting dari pertobatan dan pembaharuan batin. Dianggap dalam dirinya sendiri, itu adalah ritus liturgi yang sederhana, tetapi sangat mendalam karena makna pertobatannya: dengan itu Gereja mengingatkan manusia, orang percaya dan pendosa, akan kelemahannya dalam menghadapi kejahatan dan terutama ketergantungan totalnya pada keagungan Allah yang tak terbatas."

Abu adalah simbol yang kaya dalam Gereja Katolik, salah satunya menghubungkan kita dengan tradisi alkitabiah yang panjang untuk berseru kepada Tuhan memohon belas kasihan, menunjukkan kepadanya pembaharuan batin kita melalui tanda lahiriah.

Mengapa ada Pesta untuk Takhta St. Petrus?

 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita memperingati Pesta Takhta St. Para Rasul, dalam posisinya sebagai Wakil Allah sendiri di bumi, sebagai orang yang kepadanya Allah telah mempercayakan Gereja-Nya sendiri, seluruh kumpulan umat beriman, Gereja Allah, yang telah dibangun-Nya di atas dasar Batu Karang yang kokoh, iman Santo Petrus.

   

Fr Lawrence Lew OP CC



Sekarang, apa yang begitu penting tentang 'kursi' Rasul Petrus ini sehingga ada pesta khusus untuk memperingatinya? Kursi ini tidak merujuk pada kursi fisik apapun, meskipun di Basilika Santo Petrus memang ada kursi kayu yang dipasang di Basilika agung, di atas Altar Kursi, yang merupakan salah satu kursi sebenarnya yang digunakan St. Petrus pernah digunakan sebagai Uskup Roma. Pada suatu waktu diyakini bahwa kursi Santo Petrus yang sebenarnya terbungkus dalam patung yang dirancang oleh Bernini yang terletak di Basilika Santo Petrus. Namun, bukti arkeologi baru-baru ini mempertanyakan klaim itu.

Pesta ini mengacu pada otoritas spiritual yang diberikan kepada Santo Petrus oleh Yesus. Ada tradisi bahwa tanggal 22 Februari menandai peringatan hari ketika Yesus berkata kepada Petrus, “Engkau adalah Petrus, dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan Gereja-Ku, dan alam maut tidak akan menguasainya” (Matius 16:18 ).
   
   Paus Benediktus XVI memberikan rangkuman yang luar biasa tentang dimensi spiritual Takhta Santo Petrus dalam Audiensi Umum tahun 2006:

“Jadi, apakah 'Kursi' Santo Petrus itu? Dipilih oleh Kristus sebagai 'batu karang' untuk membangun Gereja (bdk. Mat 16:18), ia memulai pelayanannya di Yerusalem… 'Takhta' pertama Gereja adalah Ruang Atas, dan kemungkinan besar sebuah tempat khusus disediakan untuk Simon Petrus di ruangan itu di mana Maria, Bunda Yesus, juga berdoa bersama para murid… Kemudian Petrus pergi ke Roma, pusat Kekaisaran… Jadi Takhta Roma, yang telah menerima penghargaan terbesar, juga memiliki kehormatan yang dipercayakan Kristus kepada Petrus untuk melayani semua Gereja partikular demi pembangunan dan kesatuan seluruh Umat Allah… Takhta Roma, setelah perjalanan Santo Petrus, kemudian diakui sebagai Takhta Penerus Petrus, dan 'cathedra' Uskupnya mewakili misi yang dipercayakan kepadanya oleh Kristus untuk menggembalakan seluruh kawanan-Nya… Merayakan 'Takhta' Petrus, oleh karena itu, seperti yang kita lakukan hari ini, berarti mengaitkannya dengan makna spiritual yang kuat dan mengakui itu sebagai tanda kasih Allah, Gembala Baik yang kekal, yang ingin mengumpulkan seluruh Gereja-Nya dan menuntunnya di jalan keselamatan.”



Arti kata kursi di sini lebih dalam dalam arti bahwa, kursi mengacu pada otoritas yang diberikan Tuhan kepada para Rasul-Nya, dan dalam hal ini, kepada Santo Petrus, otoritas khusus di atas semua Rasul dan murid lainnya, sebagai pemimpin mereka dan karena itu sebagai pemimpin seluruh Gereja Katolik, sebagai Wakil dari Kepala dan Pemimpin Gereja yang sejati, Kristus sendiri.

Setiap uskup Gereja memiliki kursi atau cathedra, kursi otoritas mereka, yang terletak di gereja yang disebut katedral justru karena adanya kursi ini. Dan masing-masing uskup telah diberi otoritas atas keuskupannya masing-masing, yang sesuai dengan kawanan umat Allah yang setia, dan otoritas itu disajikan di kursi otoritas, cathedra uskup.

Dan bagi Uskup Roma, mereka adalah penerus Santo Petrus, Uskup Roma yang pertama, yang kepadanya telah diberikan wewenang khusus, sebagaimana disebutkan dalam perikop Injil hari ini, khususnya bahwa Tuhan telah mempercayakan seluruh Gereja-Nya kepada kepedulian dan kepemimpinan Santo Petrus, yang namanya dalam bahasa Aram berarti 'Batu Karang', batu karang iman di mana Tuhan membangun fondasi Gereja-Nya. Pada akhirnya, kita merayakan sebuah kursi bukan karena benda materialnya, tetapi karena orang yang duduk di kursi itu dan otoritas spiritual yang diberikan kepadanya oleh Yesus Kristus.

Oleh karena itu, Takhta Santo Petrus yang dirayakan pada hari raya hari ini, memperingati otoritas ilahi yang telah diberikan kepada Gereja melalui pemimpinnya, Santo Petrus, sebagai yang ditugaskan, dengan bantuan dan dukungan dari semua Rasul lainnya dan para pemimpin Gereja, dengan tata kelola dan tuntunan arah Gereja, ke mana ia bergerak dan usahanya dalam penginjilan dan dalam keselamatan jiwa-jiwa.

Oleh karena itu hari ini kita diingatkan akan tantangan besar yang dihadapi Gereja, dalam banyak komitmen dan karya baiknya di dunia kita saat ini, dalam penginjilan umat Allah, penyebaran kebenaran Injil, dalam keselamatan jiwa-jiwa dan karya belas kasihan Tuhan, serta tentangan dan tantangan dari semua orang yang tidak ingin melihat pekerjaan Tuhan berhasil, terutama mereka yang berada di bawah kuasa dan pengaruh Iblis dan sesama penipu.

Dan di garis depan itu semua, adalah Paus, sebagai penerus Santo Petrus, sebagai Uskup Roma dan Paus Agung, Wakil Kristus, dari semua umat Allah yang setia. Tentu saja, Paus tidak sendirian dalam memikul semua beban jabatannya, karena pada intinya, Paus pada saat yang sama juga berbagi pelayanan keuskupannya dengan semua uskup, penerus para Rasul.

Oleh karena itu, Paus memimpin upaya para uskup Gereja Katolik, sebagai kepala para gembala yang telah ditunjuk Allah atas umat-Nya, untuk membimbing umat dan jiwa orang-orang terkasih Allah ke jalan yang benar, menuntun mereka ke jalan itu. terhadap Tuhan, sambil melawan godaan, kepalsuan, tekanan dan tantangan yang datang dari dunia, dari iblis dan semua kekuatan yang mencari kehancuran kita semua.

Dan dalam semua yang telah kita lihat di dunia kita saat ini dan di Gereja kita saat ini, karya Gereja, terutama karya pemimpinnya, Paus kita, dan Wakil Kristus jelas bukan pekerjaan yang mudah. Ada banyak tekanan, tantangan dan rintangan, satu demi satu, bertambah di jalan yang diambil Gereja, dalam perjalanannya melalui kesengsaraan dan pencobaan dunia saat ini.

Oleh karena itu, peran kita sebagai umat Kristiani, yaitu sebagai semua yang membentuk Tubuh Kristus, Gereja, sangatlah penting, karena masing-masing dari kita memiliki peran penting dalam bidang dan spesialisasi kita masing-masing, untuk mendukung Bapa Suci, Paus dan pemimpin kita, dalam upaya dan karya yang dia dorong melalui seluruh Gereja, di tengah semua pergolakan dan tantangan yang kita hadapi bersama sebagai seluruh Gereja dalam perjalanan iman ini.

Saudara dan saudari dalam Kristus, oleh karena itu marilah kita semua bertumbuh dalam pengabdian dan komitmen kita kepada Allah sebagai orang Kristen, sebagai anggota Gereja-Nya, melalui kepatuhan kita terhadap hukum dan perintah-perintah yang ditetapkan oleh Gereja, dan mempercayakan diri kita pada kepemimpinan dan bimbingan Bapa Suci kita, Paus, Wakil Kristus. Marilah kita semua melakukan apa yang dapat kita lakukan untuk melayani Tuhan dengan lebih baik, dengan memanfaatkan dengan baik karunia dan talenta yang telah Dia percayakan kepada kita masing-masing.

Semoga Tuhan terus menjaga Gereja-Nya, terutama saat kita melewati saat-saat sulit dan tantangan, agar Gereja dapat terus bertahan melalui semua masa sulit ini, terutama untuk Paus, pemimpin kita, agar dia dapat terus dengan setia membawa pada misi dan karya yang dipercayakan kepadanya sejak zaman Santo Petrus, Paus pertama. Semoga Tuhan memberkati kita selalu, dan semoga Dia terus mencintai Gereja tercinta-Nya, selamanya. Amin.

 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy