| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Kemalasan

 
Ilustrasi: St Paulus mendesak para pengikutnya untuk bekerja dan tidak bermalas-malasan (CC0)
 

Kita berhak menyisihkan waktu untuk istirahat yang sah dan untuk meditasi dan doa. Tapi kemalasan sejati selalu merupakan dosa. Hal ini dapat dengan mudah menjadi penyebab kesalahan yang lebih serius dan kehancuran rohani kita. Tuhan memberi kita kekuatan material dan spiritual sebagai talenta kita, yang harus kita gunakan demi keuntungan dan tidak terkubur sia-sia di bumi. Hamba yang menerima lima talenta dari Tuhan dan menambah jumlahnya lima talenta lagi, diberi pahala dengan pujian dari Tuhan dan masuk ke dalam Kerajaan Surga. Demikian pula ia memperlakukan hamba yang lain, yang menerima dua talenta dan melipatgandakannya melalui kerajinannya. Namun hamba yang malas, yang mengubur talenta yang diterimanya dan menemui tuannya dengan tangan kosong, malah dikutuk dan dilempar ke dalam kegelapan Neraka. (Bdk. Mat 25:15-30) Ini adalah pelajaran menakutkan yang diajarkan Injil kepada kita. Hal ini seharusnya membuat kita berpikir tentang kenyataan bahwa suatu hari nanti kita harus mempertanggungjawabkan semua anugerah yang telah Dia berikan kepada kita kepada Tuhan. Apakah Dia telah memberi kita banyak hal? Jika demikian, kita harus mempertanggungjawabkan semuanya. Apakah dia hanya memberi kita sedikit? Meski begitu, kita harus memperhitungkan setiap bagiannya. Bayangkan tanggung jawab besar yang menjadi tanggung jawab kita bersama dengan anugerah Tuhan. Marilah kita bertekad untuk menggunakan hal-hal ini sebaik mungkin, sehingga ketika kita menghadap Dia, tangan kita tidak akan kosong, melainkan dipenuhi dengan keuntungan.

Kemalasan dilarang oleh Tuhan karena bekerja adalah perintah-Nya. Dia telah memberi tahu Adam dan penerusnya: “Dengan berpeluh, kamu akan mencari makananmu.” (Kejadian 3:19)

Santo Paulus memperingatkan kita: “Jika seorang tidak mau bekerja, janganlah ia makan.” (2 Tes. 3:10) Ini adalah hukum universal yang mencakup orang-orang dari semua kelas dan keadaan. Tuhan memerintahkan semua orang untuk bekerja. Oleh karena itu, siapa pun yang tidak menaati hukum ini tanpa alasan, berdosa terhadap Allah. Mereka yang menjalani kehidupan dengan santai dan tidak aktif harus merenungkan dengan serius hukum Tuhan ini. Fakta bahwa mereka mempunyai kekayaan yang besar tidak membebaskan mereka dari hukum Ilahi ini. Mereka harus melakukan beberapa pekerjaan, baik mental maupun manual. Mungkin untuk mereka sendiri, atau mungkin untuk saudara-saudara mereka yang miskin, yang hidup dalam kemiskinan atau sakit dan tidak mampu mengurus diri mereka sendiri. Kita semua adalah saudara di dalam Yesus. Tidaklah benar jika seorang saudara hidup dalam kemiskinan dan kemelaratan, sementara saudara yang lain bermalas-malasan menikmati kehidupan yang berkelimpahan dan bersenang-senang.

Ada alasan penting lainnya yang seharusnya mencegah kita hidup bermalas-malasan. Roh Kudus memperingatkan kita bahwa: “sebab pengangguran mengajar banyak kejahatan.” (Sir 33:28) dan ”siapa mengejar barang yang sia-sia, tidak berakal budi.”. (Amsal 12:11). Dengan kata lain, kemalasan adalah kebodohan besar dan merupakan bapak segala keburukan. Jika seseorang tidak aktif, dia tidak belajar apa pun. Karena kemampuan jasmani dan rohani kita diciptakan untuk bertindak, maka ketika kemampuan-kemampuan tersebut tidak berfungsi untuk tujuan yang baik atau bermanfaat, maka kemampuan-kemampuan tersebut akan mencari jalan keluar ke arah lain yang mengarah pada kekacauan dan dosa. Tanpa kerja dan doa, yang ada hanyalah ketidakaktifan yang berujung pada dosa. Berdiam diri adalah hal yang fatal. Tuhan memperingatkan kita bahwa kita harus mempertanggungjawabkan setiap perkataan sia-sia. (Mat. 12:36) St Thomas Aquinas mencatat bahwa kata-kata sia-sia biasanya merupakan dosa ringan, tetapi bisa juga merupakan dosa berat. (Summa, II-II, q. 72, a.5) Lalu, apa yang harus dikatakan tentang mereka yang hidup dalam kemalasan, sementara ada begitu banyak pekerjaan yang harus dilakukan demi kemuliaan Tuhan, demi kebaikan kita sendiri, dan demi kebaikan orang lain? Siapapun yang mencintai Tuhan tidak pernah bermalas-malasan, kata St. Hieronimus. Kasih Tuhan menghasilkan hal-hal yang menakjubkan; jika tidak, maka hal itu tidak bisa disebut cinta.—Antonio Kardinal Bacci, Meditations for Every Day.
 
 
   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy