| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Orang Kudus hari ini: 05 Februari 2024 St. Agata, Perawan dan Martir

 

 
Hari ini, Gereja memperingati St. Agatha, seorang santa dan martir iman terkenal yang telah menjalani hidupnya dengan layak di hadapan Tuhan, dan yang tindakan dan komitmennya kepada Tuhan, bahkan melalui kepahitan penderitaan dan kesulitan, harus menginspirasi setiap orang. dan kita masing-masing tentang bagaimana kita seharusnya menjalani hidup kita sendiri. St Agatha lahir di Sisilia pada abad ketiga, ketika Kekaisaran Romawi sedang mengalami pergolakan dan gangguan. Dia dilahirkan dalam keluarga bangsawan dan didekati oleh banyak pelamar yang dia tolak karena dia telah bersumpah keperawanan kepada Tuhan, dan prefek Romawi Quintianus, yang lamarannya ditolak oleh St. Agatha, melaporkannya kepada pihak berwenang, sebagai dia tahu tentang iman Kristen St. Agatha.

Pada saat itu, terjadi penganiayaan yang sangat hebat terhadap umat Kristiani di bawah Kaisar Romawi Decius, dan banyak umat Kristiani yang disiksa dan dibunuh karena iman mereka kepada Tuhan dan penolakan mereka untuk menyembah Kaisar atau dewa-dewa kafir. dan berhala. St Agatha ditangkap dan dianiaya dengan kejam, oleh prefek Romawi yang sama, Quintianus, yang berharap agar St. Agatha akan menuruti tuntutannya melalui penyiksaan. Namun, St. Agatha tetap teguh dalam imannya kepada Tuhan. Dia menegaskan kembali imannya kepada Tuhan melalui doa yang penuh kuasa ini, “Yesus Kristus, Tuhan segalanya, Engkau melihat hatiku, Engkau mengetahui hasratku. Miliki semua yang ada padaku. Akulah domba-domba-Mu: jadikanlah aku layak untuk mengalahkan iblis.” Akhirnya, dia menjadi martir sebagai teladan yang baik bagi semua orang Kristen lainnya yang terinspirasi oleh iman dan keberaniannya. Agatha wafat sekitar tahun 251 dan merupakan salah satu martir awal yang paling dihormati dan sering dipanggil. Namanya termasuk dalam banyak daftar awal orang-orang kudus dan dia termasuk dalam Kanon Romawi (Doa Syukur Agung Pertama).

Saudara-saudari dalam Kristus, marilah kita semua juga terinspirasi oleh iman St. Agatha, dalam seluruh komitmennya kepada Tuhan dan keberanian yang ditunjukkannya dalam menolak segala upaya untuk menjauhkannya dari Tuhan. Marilah kita semua dikuatkan imannya kepada Tuhan, dengan selalu diingatkan bahwa Tuhan sendiri yang rela berdiam di tengah-tengah kita, dan Tuhan selalu penuh kasih dan sayang terhadap kita. Marilah kita semua menempatkan Tuhan sebagai pusat kehidupan kita, dan marilah kita terus menjalani hidup kita dengan layak sesuai dengan apa yang telah Tuhan tunjukkan dan ajarkan kepada kita, agar kita benar-benar menjadi teladan dan inspiratif dalam cara hidup kita masing-masing. Semoga Tuhan memberkati kita selalu, sekarang dan selamanya. Amin.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy