| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Orang Kudus hari ini: 06 Februari 2024 St. Paulus Miki, dkk , Martir

Foto: Jesuits.ie

 Saudara-saudari terkasih,hari ini Gereja memperingati St. Paulus Miki dan para kawan-kawannya, dua puluh enam orang suci. Pada tanggal 5 Februari 1596. Para martir pertama Gereja di Jepang, kelompok yang beragam ini termasuk religius Spanyol, Meksiko, dan India, sejumlah katekis dan penerjemah awam Jepang, dan tiga anak, usia 9, 11, dan 12 (yang pernah melayani sebagai putra altar bagi para misionaris). Setelah mengalami siksaan dan mutilasi fisik, para martir diarak ke sejumlah desa sebelum diikat di salib dan ditusuk dengan tombak. Mereka semua menjadi martir di kota Nagasaki, pada masa penganiayaan dan penindasan yang sangat kejam terhadap umat Kristen di seluruh wilayah Jepang. Pada saat itu, Jepang telah menjadi lahan subur bagi iman Kristen selama beberapa dekade, dan Gereja berkembang pesat di sana berkat upaya para misionaris dan dukungan dari penguasa setempat yang mempercepat proses perpindahan agama dan pertumbuhan agama. Gereja baik di kalangan elit masyarakat maupun di kalangan masyarakat umum. Namun, pertentangan terhadap Gereja dan para misionarisnya semakin meningkat, dan pada saat itu, penguasa de facto Jepang, Hideyoshi Toyotomi mengkhawatirkan hubungan luar negeri para misionaris Kristen, dan karenanya, mengumumkan dekrit yang mulai membatasi aktivitas umat Kristen, dan di beberapa negara. kasus, secara aktif menganiaya mereka.


St Paulus Miki, dkk dalam kemartiran hidup selama masa sulit untuk menjadi orang Katolik di Jepang. Setelah menikmati masa pertumbuhan dan ekspansi yang cepat, yang menyaksikan ratusan ribu orang bertobat dan dibesarkan dalam iman Katolik di Jepang, selama tahun-tahun terakhir Masa Perang, otoritas yang saat itu di bawah kepemimpinan Toyotomi Hideyoshi mulai menjadi curiga dan memusuhi orang Katolik, dan dimulailah masa penganiayaan yang semakin intens terhadap para pengikut Tuhan. Karena kesalahpahaman dan persaingan politik pada waktu itu, dan ketakutan akan pengaruh asing, misionaris Katolik dan orang awam dianiaya, dan dua puluh enam dari mereka, termasuk St. Paulus Miki, seorang seminaris Jesuit yang belajar menjadi seorang imam, ditangkap. dan dihukum mati.

Dari Kyoto, pusat pemerintahan pemerintahan Toyotomi, St. Paul Miki dan rekan-rekannya, dua puluh enam umat Tuhan yang setia melakukan perjalanan panjang, hampir seribu kilometer ke Nagasaki, tempat kemartiran mereka. Mereka diejek dan disiksa sepanjang perjalanan, namun mereka tetap memuliakan Tuhan dan melantunkan ‘Te Deum’, himne kemuliaan untuk menghormati kebesaran Tuhan sepanjang perjalanan. Mereka diperintahkan untuk berbaris dari Ibukota Kekaisaran Kyoto menuju kota Nagasaki di bagian barat Jepang, di mana populasi dan komunitas Katolik terbesar berada, berjarak hampir seribu kilometer dengan berjalan kaki, sambil disiksa dan dihina di sepanjang jalan. Namun, Santo Paulus Miki dan para teman-temannya tetap teguh dalam iman mereka dan tetap berani dan setia pada komitmen mereka kepada Tuhan.
  
Sejak masa kanonisasi mereka, Gereja telah menghormati ratusan orang Kristen lainnya di Jepang yang meninggal sebagai martir, termasuk orang awam Filipina St. Laurensius Ruiz dan 15 rekannya, Beato Charles Spinola dan 204 rekannya, para imam Augustinian Beato Martín Lumbreras dan Melchor Sánchez Pérez, serta Beato Petrus Kibe Kasui dan 187 rekannya, dan, terakhir,abad ke-17 Beato Justo Takayam
 
Kisah pengalaman orang-orang Kristen Jepang ini dimuat dalam novel Shusaku Endo yang menggugah, Silence. Secara keseluruhan, diperkirakan sebanyak 10.000 orang Kristen kehilangan nyawa mereka dalam penganiayaan Gereja di Jepang antara tahun 1596 dan pertengahan abad ke-19. Hebatnya, begitu Jepang dibuka kembali ke dunia luar pada tahun 1865, ribuan orang Kristiani keluar dari persembunyiannya, meminta patung Yesus dan Maria kepada orang Barat yang baru tiba.
 
 Pada pengumuman Jubileum Agung Tahun 2000, di Incarnationis Mysterium, Paus Santo Yohanes Paulus II mendesak Gereja untuk mengingat kesaksian para martir yang telah memberikan semua yang mereka miliki demi Kristus dan Injil:

     Dari sudut pandang psikologis, kemartiran adalah bukti kebenaran iman yang paling fasih, karena iman dapat memberikan wajah manusia bahkan pada kematian yang paling kejam dan menunjukkan keindahannya bahkan di tengah penganiayaan yang paling kejam.

Semoga St. Paulus Miki dan para Martir Nagasaki terus membimbing dan menjadi perantara bagi kita masing-masing, selalu mengingatkan kita bahwa penderitaan dan kegelapan yang kita alami sepanjang hidup kita, dalam hikmat Tuhan, bukanlah sebuah akhir melainkan sebuah permulaan waktu untuk bertumbuh dalam kasih dan terang Kristus.
  
Saudara dan saudari dalam Kristus, setelah mendengar tentang iman dan keyakinan yang besar dari para Martir Suci Jepang, St. Paulus Miki dan para sahabatnya, oleh karena itu marilah kita semua mengabdikan diri kita kepada Tuhan dengan cara yang sama juga. Marilah kita semua berkomitmen untuk menjalani hidup kita dengan paling layak sehingga kita benar-benar dapat memuliakan Tuhan melalui hidup kita. Semoga Tuhan terus membimbing dan menguatkan kita dalam perjalanan iman kita sepanjang hidup. St. Paulus Miki dan Para Sahabat, Para Martir Suci Jepang, doakanlah kami! Amin.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy