| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Agama dan Pengabdian

 



St Thomas Aquinas secara singkat mengungkapkan hakikat agama dalam kata-kata berikut: “Tujuan agama adalah untuk menghormati Tuhan Yang Maha Esa karena Dialah prinsip pertama penciptaan dan keteraturan di alam semesta.” (Summa, II-II, q.81, a.3)

Kita tahu bahwa segala sesuatu adalah karya Tuhan. Segala sesuatu bergantung pada-Nya baik keberadaannya maupun kelangsungan keberadaannya. Begitu pula mulai dari manusia hingga serangga terkecil, dari bintang-bintang di langit hingga atom yang tak kasat mata. Memang benar manusia dan makhluk lainnya juga bekerja. Tapi Tuhan adalah satu-satunya penyebab manusia dan seluruh alam. Kita hanyalah instrumen kemahakuasaan ilahi. Kini, keadilan menuntut kita memberikan haknya kepada setiap orang. Semuanya milik Tuhan. Oleh karena itu, manusia harus merendahkan dirinya di hadapan Tuhan dalam tindakan penyembahan dan ketaatan yang penuh kasih. Dari gunung tertinggi hingga lembah terdalam, dari bintang di cakrawala hingga bunga mungil di padang, tanpa sadar seluruh ciptaan menyanyikan kemuliaan Tuhan. Demikian pula manusia, sebagai makhluk yang berakal budi dan berkehendak bebas, harus mempersembahkan dirinya dan seluruh kemampuannya sebagai penghormatan penuh kepada Pencipta dan Tuhan. Tapi ada lebih dari itu. Tuhan bukan hanya Pencipta dan Tuhan kita, Dia juga Penebus kita. Firman Allah yang kekal menjadi manusia karena kasih kepada kita. Dia memberi kita ajaran dan perintah-Nya. Dia menebus kita dengan darah-Nya yang berharga dan mewariskan Gereja kepada kita sebagai ibu kita dan guru kebenaran kita yang sempurna. Jadi, jika agama ingin menjadi sempurna, maka agama akan mewajibkan kita untuk taat pada apapun yang diwahyukan Tuhan dan pada apapun yang diperintahkan dan diajarkan oleh Gereja yang Dia dirikan kepada kita.

Namun, agama tidak boleh menjadi praktik ketaatan yang dingin dan mekanis terhadap perintah-perintah Allah dan ajaran Gereja. Pengabdian spiritual yang mendalam dan kasih supranatural diperlukan seperti halnya agama. Dengan kata lain, agama tidak boleh hanya bersifat eksternal, namun harus muncul dari pikiran dan hati; inilah pengabdian, yang merupakan semangat agama. "Pengabdian," tulis Aquinas, "tampaknya merupakan tekad untuk menyerahkan diri dengan siap melayani Tuhan." (Summa, II-II, q. 82, a.2, ad 1) Namun tekad ini harus penuh kasih dan efektif karena, seperti yang juga diamati oleh St. Thomas, "kasih menghasilkan pengabdian." (Summa, II-II, q.82, a.2, ad.2)

St Fransiskus de Sales menganalisis dan memperluas gagasan ini. “Pengabdian yang sejati dan hidup,” tulisnya, “mengandalkan cinta kepada Tuhan; memang, itu benar-benar cinta sejati kepada Tuhan... tapi cinta... yang telah mencapai puncak kesempurnaan yang tidak hanya menyebabkan kita untuk bertindak, tetapi untuk bertindak dengan penuh semangat, sering dan segera…” (Filotea, Bk. I, C. 1) Ia melanjutkan: “Karena pengabdian terdiri dari suatu tingkat kasih amal yang unik, hal ini tidak hanya menjadikan kita cepat, aktif dan bersemangat dalam menaati semua perintah ilahi, namun mendorong kita lebih jauh lagi untuk melakukan dengan sigap dan penuh kasih sebanyak yang kita bisa melakukan perbuatan baik... bahkan jika itu hanya direkomendasikan atau disarankan." (Ibid.) Dari pengabdian yang kuat dan tulus ini mengalir rasa akan hal-hal ilahi, kelembutan batin dan kedamaian jiwa yang dinikmati para Orang Kudus bahkan di tengah kesedihan dan kekecewaan.

Kita tidak boleh puas hanya dengan menjalankan ibadah, betapapun tepatnya. Kita harus memenuhinya dengan kasih. Penghormatan spontan dari pikiran dan hati adalah hal yang paling diinginkan Tuhan. Tubuh juga harus memberikan penghormatan atas ketundukannya kepada penciptanya, tetapi jika pikiran dan hati dingin dan kacau, maka penghormatan ini tidak ada gunanya. Tidak ada agama tanpa ketaatan. “Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya jauh dari Aku.” (Mat. 15:8; Markus 7:6) Renungkan keluhan Tuhan kita ini. Marilah kita dengan sungguh-sungguh memeriksa tingkah laku kita. Agama tidak ada gunanya jika tidak dikobarkan oleh api amal yang aktif. Siapa pun yang puas menghadiri Misa dan berdiri diam di gereja bukanlah seorang Kristen sejati dan tulus. Agama harus dirasakan secara mendalam. Itu harus ditembus dengan pengabdian dan kasih amal. Hanya dengan cara itulah hal ini akan mengilhami aktivitas Kristiani yang sejati.Antonio Kardinal Bacci, Meditations for Every Day.
 
 
   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy