| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang mengasihi sesama kita

 


1. Injil tidak hanya memerintahkan kita untuk mengasihi Tuhan di atas segalanya, tetapi juga untuk mengasihi sesama seperti diri kita sendiri. (Bdk. Mat 13:35-40) Kasih Kristiani terhadap sesama kita tentu mengalir dari kasih Allah. Pencipta kita mengasihi semua manusia seperti anak-Nya sendiri. Oleh karena itu kita harus saling mengasihi sebagai saudara, sebagaimana Tuhan kita mengasihi kita. Kita harus melihat dalam diri sesama kita, terutama jika dia membutuhkan, pribadi Kristus sendiri, kakak kita, “yang sulung di antara banyak saudara.” (Rm. 8:29)

Jika manusia dengan tulus mengasihi satu sama lain, bukan hanya sebagai saudara, tetapi sebesar mereka mengasihi diri sendiri, betapa besar problem-problem yang bisa diselesaikan! Siapa yang dapat mengatakan berapa banyak kejahatan yang dapat diredakan dan berapa banyak penderitaan yang dapat diredakan? Untuk mengubah dunia, cukuplah kita melaksanakan perintah besar pertama Injil, yaitu perintah kasih. Memang benar, dunia tidak akan menjadi surga dunia, karena utopia seperti itu adalah sebuah kemustahilan. Namun itu akan menjadi tempat tinggal yang bermartabat bagi saudara-saudara yang saling mengasihi dan membantu. “Kasih adalah kegenapan hukum,” (Rm. 13:10) kata St. Paulus dengan sungguh-sungguh. “kenakanlah kasih, sebagai pengikat yang mempersatukan dan menyempurnakan.” (Kol. 3:14)

2. Tetapi siapakah yang benar-benar mengasihi sesamanya seperti dirinya sendiri? Hanya Orang Kudus. Yesus mengasihi kita tidak hanya sebesar Dia mengasihi diri-Nya sendiri, tetapi lebih dari itu, karena Dia memberikan nyawa-Nya dan darah-Nya yang berharga demi keselamatan kita. Para Orang Kudus, yang menjalani kehidupan Kristus dan mengikuti teladan-Nya, melihat Yesus dalam diri semua sesamanya. Oleh karena itu mereka mencintai mereka seperti diri mereka sendiri dan bahkan lebih dari diri mereka sendiri. Kita dapat menyebutkan ribuan contoh tindakan kasih yang heroik dalam kehidupan para Orang Kudus. Namun, teladan St. Paulus saja sudah cukup. Ia berkata bahwa kehidupannya sangat mirip dengan kehidupan Kristus sehingga bukan dia sendiri yang hidup, melainkan Kristus di dalam dia. Namun dia juga mengaku terus-menerus didorong oleh kasih, bahkan sampai menginginkan perpisahan dari Kristus jika hal itu dapat menyelamatkan atau membantu saudara-saudaranya. (lih Rm. 9:3) Apakah kita memiliki kasih yang tulus dan aktif terhadap sesama kita? Mari kita periksa diri kita sendiri dalam hal ini. Mari kita ingat bahwa jika kita kurang dalam kasih terhadap saudara-saudara kita di dalam Yesus, kita bukanlah orang Kristen sejati.

3. Beberapa ratus meter dari pusat kota besar, kita sering menemukan kelompok gubuk yang dihuni banyak keluarga, terhimpun dalam kemiskinan. Di sana, pada musim dingin, orang-orang miskin ini menderita kedinginan dan kelembapan. Seringkali rumah mereka beratap buruk dan mereka bahkan tidak mempunyai sepotong roti pun untuk menghilangkan rasa lapar. Tidak jauh dari sana terdapat rumah-rumah mewah dan vila-vila mahal... dan di sepanjang jalan melayang mobil-mobil berlapis kain yang indah, membawa pria dan wanita yang satu-satunya hal yang penting dalam hidup adalah kesenangan.

“Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri,”
kata Injil. Betapa jauhnya kita masih dari realisasi perintah ini. Laki-laki harus pergi ke gubuk miskin ini untuk melakukan Latihan Rohani. Mereka harus tinggal di tempat-tempat ini setidaknya selama sebulan. Banyak ide akan berubah dan banyak hati akan berubah jika hal ini dilakukan. Permukiman kumuh, kabin, gua, dan gubuk-gubuk lain yang menjadi tempat tinggal manusia, memberikan kesaksian yang menyedihkan mengenai fakta bahwa Injil belum dipahami oleh manusia, dan perjalanan kasih Kristiani masih panjang. Pertimbangkanlah di hadapan Tuhan apakah Anda bertanggung jawab, bahkan dalam hal kecil, atas keadaan yang menyedihkan ini. Bentuklah tekad untuk berkontribusi sejauh mungkin dalam meringankan begitu banyak kekurangan dan penderitaan.—Antonio Kardinal Bacci, Meditasi untuk Setiap Hari, 1959.
 
   Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy