| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Kehendak

 

Kehendak

1. Lambang kota besar Chicago menyandang moto "I will". Dengan pendekatan yang kuat terhadap program perluasannya, tidak lama kemudian kota ini menjadi salah satu kota terbesar di Amerika. Kota ini berkembang menjadi pusat industri yang kaya, tempat gedung pencakar langit, pabrik, dan gereja bermunculan berdampingan.

Bila diucapkan dengan tulus dan penuh tekad, ungkapan kecil “Aku akan” ini mampu membuahkan hasil yang luar biasa baik secara jasmani maupun rohani. St Thomas Aquinas pernah ditanya oleh seorang biarawati apa saja persyaratan kesucian. Dia menjawab bahwa hal utama yang diperlukan adalah tindakan kemauan yang kuat dan tegas, yang pasti akan diperkuat oleh rahmat ilahi. Para Orang Kudus memulai setiap proyek dengan membuat tekad yang tulus dan pasti untuk berhasil. Mereka adalah makhluk yang lemah seperti kita semua, namun mereka tahu bahwa jika mereka sangat menginginkan sesuatu, Tuhan akan mengabulkan mukjizat apa pun yang mereka perlukan. Ayah yang meminta Yesus untuk menyembuhkan putranya memohon: “Sebab itu jika Engkau dapat berbuat sesuatu, tolonglah kami dan kasihanilah kami,” dan Yesus menjawab: ”Katamu: jika Engkau dapat? Tidak ada yang mustahil bagi orang yang percaya!” (lih Markus 9:16-23) Jawaban yang sama dapat diberikan kepada siapa pun di antara kita yang mengatakan bahwa kita ingin sekali menjadi kudus. Segala sesuatu mungkin terjadi jika kita benar-benar menginginkannya, karena selebihnya Tuhan yang akan melakukan.

Minggu, 18 Februari 2024 Hari Minggu Prapaskah I

 

Minggu, 18 Februari 2024
Hari Minggu Prapaskah I
 
Masa Prapaskah tahunan adalah masa rahmat, karena kita mendaki Gunung Suci hari raya Paskah. "Masa Prapaskah mempunyai tugas ganda, mempersiapkan para katekumen dan kaum beriman untuk perayaan misteri Paskah. Para calon diantar oleh perayaan pendaftaran, oleh perayaan tobat dan pengajaran untuk menghayati Sakramen-sakramen Inisiasi; kaum beriman harus lebih rajin mendengarkan Sabda Allah dan berdoa dan mempersiapkan diri dengan tobat atas pembaruan janji baptis." (Caeremoniale Episcoporum) [Kongregasi Ibadat Ilahi, Perayaan Paskah dan Persiapannya, 16 Januari 1988, No. 6]
 

Antifon Pembuka (bdk. Mzm 91:15-16)

Ia akan memanggil-Ku dan Aku akan mendengarkan dia. Aku akan meluputkan dan memuliakannya. Dengan umur panjang akan Kupenuhi dia.

Invocabit me, et ego exaudiam eum: eripiam eum, et glorificabo eum: longitudine dierum adimplebo eum.

Doa Pagi


Allah Yang Mahakuasa, kami menjalankan masa Prapaskah ini sebagai tanda pertobatan kami. Semoga kami semakin mengenali Kristus dan mampu menghadirkan-Nya dengan hidup yang pantas. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Bacaan dari Kitab Kejadian (9:8-15)
  
"Perjanjian Allah dengan Nuh sesudah ia dibebaskan dari air bah."
   
Sesudah air bah berfirmanlah Allah kepada Nuh dan kepada anak-anak Nuh yang bersama-sama dengan dia, “Camkanlah, Aku mengadakan perjanjian dengan kamu dan keturunanmu, dan dengan segala makhluk hidup yang ada besertamu, yakni burung-burung, ternak dan binatang-binatang liar di bumi, segala yang keluar dari bahteramu, segala binatang di bumi. Maka Kuadakan perjanjian-Ku dengan kamu, bahwa sejak kini segala yang hidup takkan dilenyapkan oleh air bah lagi dan tidak akan ada lagi air bah untuk memusnahkan bumi.” Dan Allah berfirman, “Inilah tanda perjanjian yang Kuadakan antara Aku dan kamu serta segala makhluk hidup yang ada sertamu turun temurun untuk selama-lamanya: Busur-Ku akan Kutempatkan di awan sebagai tanda perjanjian antara Aku dan bumi. Apabila kemudian Kudatangkan awan di atas bumi dan busur itu tampak di awan, maka Aku akan mengingat perjanjian-Ku yang telah Kuadakan dengan kamu dan dengan segala makhluk yang hidup, segala yang bernyawa, sehingga segenap air tidak lagi menjadi air bah untuk memusnahkan segala yang hidup.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Orang Kudus hari ini: 17 Februari 2024 Tujuh Saudara Suci Pendiri dari Tarekat Hamba-hamba Santa Perawan Maria

 

Saudara-saudari terkasih, hari ini Gereja memperingati Tujuh Saudara Suci Pendiri dari Tarekat Hamba-hamba Santa Perawan Maria dari Florence, Itaia. Ketujuh orang suci dan saleh ini dikenang karena komitmen mereka kepada Tuhan, pernah menjadi pedagang kain di kota Florence selama era Abad Pertengahan di wilayah yang sekarang disebut Italia, menjadi sangat kaya dan berpengaruh, namun secara sukarela memilih untuk meninggalkan semua yang mereka miliki. di belakang untuk melayani Tuhan. Mereka menjalani kehidupan dalam kemiskinan dan juga penebusan dosa, diisi dengan doa dan devosi, karya amal di antara orang miskin dan orang-orang yang kurang mampu. Melalui kerja keras, ketekunan, mereka menginspirasi banyak orang lain untuk mengikuti jejak mereka dan menjalani kehidupan yang suci dan murni, tidak lagi terbelenggu oleh dosa-dosa masa lalu mereka. Mereka mengabdikan waktu, tenaga dan perhatian mereka kepada Tuhan, dan melakukan yang terbaik untuk memajukan pekerjaan baik-Nya di antara umat-Nya.

Sabtu, 17 Februari 2024 Hari Sabtu sesudah Rabu Abu

 

Sabtu, 17 Februari 2024
Hari Sabtu sesudah Rabu Abu
 
Masa Prapaskah mengajak kita untuk “melatih diri” secara rohani, juga melalui praktik sedekah, agar bertumbuh dalam kasih dan mengenali Kristus sendiri yang miskin - Paus Benediktus XVI, Pesan Prapaskah 2008.
 
Antifon Pembuka (Mzm 69 (68):17)

Ya Tuhan, dengarkanlah kami karena Engkau maharahim. Pandanglah kami sekadar kasih-Mu yang melimpah.

Answer us, Lord, for your mercy is kind; in the abundance of your mercies, look upon us.

Doa Pagi

Allah Bapa yang kekal dan kuasa, perhatikanlah kelemahan kami dan bantulah kami dnegan kekuatan rahmat-Mu. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
   
Gambar oleh kalhh dari Pixabay
 
Bacaan dari Kitab Yesaya (58:9b-14)    
  
"Apabila engkau menyerahkan kepada orang lapar apa yang kauinginkan sendiri, maka terangmu akan terbit dalam gelap."
   
Inilah Firman Allah, “Apabila engkau tidak lagi mengenakan kuk kepada sesamamu, dan tidak lagi menunjuk-nunjuk orang dengan jari dan memfitnah; apabila engkau menyerahkan kepada orang lapar apa yang kauinginkan sendiri dan memuaskan hati orang yang tertindas, maka terangmu akan terbit dalam gelap, dan kegelapanmu akan seperti rembang tengah hari. Tuhan akan menuntun engkau senantiasa dan akan memuaskan hatimu di tanah yang kering, dan akan membaharui kekuatanmu. Engkau akan seperti taman yang diairi dengan baik dan seperti mata air yang tidak pernah mengecewakan. Engkau akan membangun reruntuhan yang sudah berabad-abad, dan akan memperbaiki dasar yang diletakkan oleh banyak keturunan. Engkau akan disebut “Yang memperbaiki tembok yang tembus”, “Yang membetulkan jalan” supaya tempat itu dapat dihuni. Apabila engkau tidak menginjak-injak hukum Sabat dan tidak melakukan urusanmu pada hari kudus-Ku; apabila engkau menyebut hari Sabat sebagai “Hari Kenikmatan” dan hari kudus Tuhan sebagai “Hari Yang Mulia”; apabila engkau menghormatinya dengan tidak menjalankan segala acaramu dan dengan tidak mengurus urusanmu sendiri, atau berkata omong kosong; maka engkau akan bersenang-senang, karena Tuhan. Aku akan membuat engkau melintasi puncak bukit-bukit di bumi dengan kendaraan kemenangan; Aku akan memberi makan engkau dari milik pusaka Yakub, bapa leluhurmu, sebab mulut Tuhanlah yang mengatakannya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Aturan hidup sehari-hari

 
Karya: Sidney de Almeida/istock.com

1. Biarawan dan biarawati dapat mempunyai aturan hidup sehari-hari yang tetap, namun hal ini tidak mungkin dilakukan oleh semua orang. Namun, setiap orang akan merasakan manfaatnya jika memiliki jadwal umum yang dapat divariasikan agar sesuai dengan keadaan yang berbeda. Dalam menyusun aturan umum kehidupan bagi diri kita sendiri, kita harus mengingat dua hal, yaitu pembagian hari ke dalam periode-periode dan cara kita berperilaku selama periode-periode tersebut.

Tidak ada harapan untuk memulai hari tanpa rencana yang telah direncanakan sebelumnya. Entah akan ada ketertiban atau kekacauan. Jika terjadi disorganisasi akan menimbulkan dua akibat. (1) Akan terjadi ketergesaan dan kebingungan dalam menunaikan tugas-tugas yang masih tersisa sampai hari kiamat. (2) Akan ada masa-masa bermalas-malasan yang berlarut-larut, yang pada masa itu kita harus meyakinkan diri kita sendiri bahwa akan ada banyak waktu untuk menyelesaikan segala sesuatunya sebelum malam tiba.

Untuk menghindari situasi seperti ini, setiap orang harus mempunyai jadwal yang disesuaikan dengan kebutuhannya. Tentu saja, hal ini harus mampu memberikan variasi yang masuk akal sesuai keadaan, namun sementara itu hal ini akan membantu kita menjalani hari dengan tenang dan membuahkan hasil.

Jumat, 16 Febuari 2024 Hari Jumat sesudah Rabu Abu

 

Jumat, 16 Febuari 2024
Hari Jumat sesudah Rabu Abu (Hari Pantang)

 
"Tetapi waktunya akan datang mempelai itu diambil dari mereka dan pada waktu itulah mereka akan berpuasa." (Mat 9:15)


Antifon Pembuka (Mzm 30 (29) :11)

Tuhan telah mendengarkan suaraku dan berbelas kasih. Tuhanlah penolongku.

The Lord heard and had mercy on me; the Lord became my helper.

Doa Pagi

Allah Bapa yang Mahakudus, bantulah kami membarui diri dengan tobat. Semoga usaha mati raga yang kami mulai dapat kami selesaikan dengan hati tulus ikhlas. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  

 

 Credit: JMLPYT/istock.com

Bacaan dari Kitab Yesaya (58:1-9a)     

    
"Berpuasa yang Kukehendaki ialah engkau harus membuka belenggu-belenggu kelaliman."
    
Beginilah firman Tuhan Allah, “Serukanlah kuat-kuat, janganlah tahan-tahan! Nyaringkanlah suaramu bagaikan sangkakala, beritahukanlah kepada umat-Ku pelanggaran mereka, dan kepada kaum keturunan Yakub dosa mereka! Memang setiap hari mereka mencari Aku dan suka untuk mengenal segala jalan-Ku. Seperti bangsa yang berlaku benar dan tidak meninggalkan hukum Allahnya mereka menanyai Aku tentang hukum-hukum yang benar. Mereka suka mendekat menghadap Allah, dan bertanya, “Kami berpuasa, mengapa Engkau tidak memperhatikannya juga?” Kami merendahkan diri, mengapa Engkau tidak mengindahkan juga?” Camkanlah! Pada hari puasamu engkau masih tetap mengurus urusanmu, dan kamu mendesak-desak semua buruhmu. Sesungguhnya, kamu berpuasa sambil berbantah dan berkelahi, serta memukul dengan tinju dengan tidak semena-mena. Dengan cara berpuasa seperti ini suaramu tidak akan didengar di tempat tinggi. Inikah puasa yang Kukehendaki: Mengadakan hari merendahkan diri? Menundukkan kepala seperti gelagah? Dan membentangkan kain sarung serta abu sebagai lapik tidur? Itukah yang kausebutkan berpuasa, mengadakan hari yang berkenan pada Tuhan? Bukan! Berpuasa yang Kukehendaki ialah: Engkau harus membuka belenggu-belenggu kelaliman dan melepaskan tali-tali kuk; membagi-bagikan rotimu bagi orang yang lapar dan membawa ke rumahmu orang miskin yang tak punya rumah; dan apabila engkau melihat orang telanjang, supaya engkau memberi dia pakaian, dan tidak menyembunyikan diri terhadap saudaramu sendiri! Pada waktu itulah terangmu akan merekah seperti fajar, dan lukamu akan pulih dengan segera. Kebenaran menjadi barisan depanmu, dan kemuliaan Tuhan barisan belakangmu. Pada waktu itulah engkau akan memanggil dan Tuhan akan menjawab, engkau akan berteriak minta tolong dan Ia berkata: Ini Aku!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang mempersembahkan diri kepada Tuhan dalam kehidupan sehari-hari

 

1. Bangun pagi seperti dihidupkan kembali. Tidur, yang diperlukan untuk pemulihan energi, adalah gambaran kematian. Selama jam-jam tidur itu, Anda seolah-olah tidak ada lagi. Pikiran Anda tidak sadar, anggota tubuh Anda tidak aktif. Sekarang Tuhan memberi Anda kehidupan sekali lagi dan kekuatan untuk menjalaninya. Oleh karena itu, pikiran pertama Anda harus diarahkan kepada-Nya. Saat matahari terbit, seluruh ciptaan menyanyikan lagu pujian kepada Tuhan. Bunga-bunga mengibaskan embun malam dari kelopaknya dan mengirimkan wewangiannya kepada Penciptanya. Burung-burung menarik kepalanya dari bawah sayapnya yang hangat, menyanyikan nyanyian pagi mereka. Kini, manusia adalah penguasa alam semesta. Oleh karena itu ia harus mengumpulkan wewangian dan suara-suara ini dan mempersembahkannya kepada Tuhan bersama dengan penghormatan dan penyembahan seluruh keberadaannya.

2. Sayangnya, masih banyak orang yang tidak pernah sedikitpun memikirkan Tuhan ketika bangun di pagi hari. Atau mungkin mereka berpikir bahwa tanda salib yang cepat dan mekanis sudah memenuhi seluruh kewajiban agama mereka. Seorang Kristen yang baik tidak bisa berperilaku seperti ini. Dia berlutut untuk mengucapkan doa pagi, dan mengangkat pikiran dan hatinya kepada Tuhan dalam tindakan syukur, pemulihan dan kasih. Hanya dengan cara inilah dia dapat memulai hari dengan kedamaian dan keyakinan, mengetahui bahwa selama hari itu dia akan terus membutuhkan bantuan Tuhan. Jika selama ini Anda belum berperilaku seperti ini, putuskanlah untuk memulai setiap hari di masa depan dengan mempersembahkan diri Anda kepada Tuhan beserta seluruh pekerjaan, rencana, dan kekhawatiran Anda. Persembahan ini akan menjadi keuntungan rohani yang luar biasa sepanjang hari.

Kamis, 15 Februari 2024 Hari Kamis sesudah Rabu Abu

 
Kamis, 15 Februari 2024
Hari Kamis sesudah Rabu Abu

“Apabila seseorang menyatakan cintanya kepada orang lain yang mengalami kesengsaraan, apa pun juga, ia sendiri mendapat berkat.” – St. Leo Agung


Antifon Pembuka (Mzm 55:17.20.23)

Ketika aku berseru kepada Tuhan, Ia mendengarkan daku dan membebaskan daku dari musuh-musuhku. Serahkanlah nasibmu kepada Tuhanku dan Dia akan menolong engkau.

When I cried to the Lord, he heard my voice; he rescued me from those who attack me. Entrust your cares to the Lord, and he will support you.


Doa Pagi


Allah Bapa pangkal dan tujuan kehidupan kami, terangilah hati dan budi kami dalam merencanakan pekerjaan kami. Dampingilah kami dalam melaksanakannya dan berikanlah rahmat-Mu untuk menyelesaikannya dengan baik.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.               
   
Bacaan dari Kitab Ulangan (30:15-20)    
    
"Pada hari ini aku menghadapkan kepadamu: berkat dan kutuk."
  
Di padang gurun di seberang Sungai Yordan Musa berkata kepada bangsanya, “Ingatlah, pada hari ini aku menghadapkan kepadamu kehidupan dan keberuntungan, kematian dan kecelakaan. Karena pada hari ini aku memerintahkan kepadamu untuk mengasihi Tuhan, Allahmu, dengan hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya dan berpegang pada perintah, ketetapan serta peraturan-Nya. Dengan demikian engkau hidup dan bertambah banyak, dan diberkati oleh Tuhan, Allahmu, di negeri yang kau masuki untuk mendudukinya. Tetapi jika hatimu berpaling dan engkau tidak mau mendengar, apalagi jika engkau mau disesatkan untuk sujud menyembah kepada allah lain dan beribadah kepadanya, maka pada hari ini aku memberitahukan kepadamu bahwa pastilah kamu akan binasa, dan tidak akan lanjut umurmu di tanah, ke mana engkau pergi, menyeberangi Sungai Yordan, untuk mendudukinya. Aku memanggil langit dan bumi menjadi saksi terhadap kamu pada hari ini: Kepadamu kuperhadapkan kehidupan dan kematian, berkat dan kutuk. Pilihlah kehidupan, supaya engkau tidak mati, baik engkau maupun keturunanmu, yaitu dengan mengasihi Tuhan, Allahmu, mendengarkan suara-Nya dan berpaut pada-Nya. Sebab hal itu berarti hidup bagimu dan lanjut umurmu untuk tinggal di tanah yang dijanjikan Tuhan dengan sumpah kepada nenek moyangmu, yakni kepada Abraham, Ishak dan Yakub, untuk memberikannya kepada mereka.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Rabu, 14 Februari 2024 Hari Rabu Abu - Hari Puasa dan Pantang

 

 Rabu, 14 Februari 2024
Hari Rabu Abu - Hari Puasa dan Pantang        

“Puasa rohani dan suci ini, sebaiknya kita kaitkan dengan pemberian sedekah, yang meliputi berbagai macam perbuatan kasih yang terpuji.” (St. Leo Agung)
 
Antifon Pembuka (Keb 11:24.25.27)
  
Engkau mengasihi segala yang ada, ya Tuhan, dan tidak membenci apa pun yang telah Kauciptakan. Engkau tidak lagi memperhitungkan dosa manusia apabila mereka bertobat. Engkau berbelas kasih kepada mereka sebab Engkaulah Tuhan, Allah kami.
  
Miseris omnium, Domine, et nihil odisti eorum quæ fecisti, dissimulans peccata hominum propter pænitentiam, et parcens illis: quia tu es Dominus Deus noster.
  
(Antifon ini dapat diulangi sesudah tiap ayat dari Mazmur 57)

Doa Pagi

Ya Allah, bantulah kami umat kristiani untuk memulai puasa suci ini. Semoga dengan pengendalian diri, kami memperoleh kekuatan untuk mengalahkan kelesuan rohani.  Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.     
   
Credit: AVCreations/istock.com

Bacaan dari Nubuat Yoel (2:12-18)
  
"Sekarang juga, berbaliklah kepada-Ku dengan segenap hatimu, dengan berpuasa, dengan menangis dan dengan mengaduh."
      
“Sekarang,” beginilah sabda Tuhan, “berbaliklah kepada-Ku dengan segenap hatimu, dengan berpuasa, dengan menangis dan mengaduh.” Koyakkanlah hatimu dan jangan pakaianmu, berbaliklah kepada Tuhan, Allahmu, sebab Ia pengasih dan penyayang, panjang sabar dan berlimpah kasih setia, dan Ia menyesal karena hukuman-Nya. Siapa tahu, mungkin Ia mau berbalik dan menyesal, lalu meninggalkan berkat menjadi kurban sajian dan kurban curahan bagi Tuhan, Allahmu. Tiuplah sangkakala di Sion, adakanlah puasa yang kudus, maklumkanlah perkumpulan raya; kumpulkanlah bangsa ini, kuduskanlah jemaah, himpunkanlah orang-orang yang lanjut usia, kumpulkanlah anak-anak, bahkan anak-anak yang menyusu; baiklah pengantin laki-laki keluar dari kamarnya, dan pengantin perempuan dari kamar tidurnya. Baiklah para imam, pelayan-pelayan Tuhan, menangis di antara balai depan mezbah, dan berkata, “Sayangilah, ya Tuhan, umat-Mu, dan janganlah biarkan milik-Mu sendiri menjadi cela, sehingga bangsa-bangsa menyindir kepada mereka. Mengapa orang berkata di antara bangsa-bangsa: “Di mana Allah mereka?” Maka Tuhan menjadi cemburu karena tanah-Nya dan menaruh belas kasihan kepada umat-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Selasa, 13 Februari 2024 Hari Biasa Pekan VI

 
 SiouxFall Diocese
Selasa, 13 Februari 2024
Hari Biasa Pekan VI


Ya Tuhan, berilah umat, Gereja-Mu bertambah besar jumlahnya dan kumpulkan semua anggotanya dalam kesatuan --- St Sirilus.
  

Antifon Pembuka (Mzm 95:12-13a)

Berbahagialah orang yang Kauajar, ya Tuhan, yang Kaudidik dalam hukum-Mu. Hatinya akan tenang di hari-hari malapetaka.
  
Doa Pagi


Allah Bapa kami sumber iman kepercayaan, kami telah menerima sabda penuh kebenaran, ialah Yesus, Putra Manusia. Semoga sabda itu membuka mata hati dan budi kami dalam pergaulan kami dengan Dikau.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.    
 
Bacaan dari Surat Rasul Yakobus (1:12-18)
  
"Allah tidak mencobai siapa pun."

Saudara-saudara terkasih, berbahagialah orang yang bertahan dalam pencobaan. Apabila tahan uji, ia akan menerima mahkota kehidupan yang dijanjikan Allah kepada setiap orang yang mengasihi Dia. Apabila seseorang dicobai, janganlah ia berkata, "Pencobaan ini datang dari Allah." Sebab Allah tidak dapat dicobai oleh yang jahat, dan Ia sendiri tidak mencobai siapa pun. Tetapi setiap orang dicobai oleh keinginannya sendiri, karena ia diseret dan dipikat olehnya. Dan apabila keinginan itu telah dibuahi, ia melahirkan dosa; dan apabila dosa itu sudah matang, ia melahirkan maut. Saudara-saudara yang terkasih, janganlah sesat! Setiap pemberian yang baik dan setiap anugerah yang sempurna, datangnya dari atas, diturunkan dari Bapa segala terang. Pada-Nya tidak ada perubahan atau bayangan karena pertukaran. Atas kehendak-Nya sendiri Ia telah menjadikan kita oleh sabda kebenaran, supaya pada tingkat yang tertentu kita menjadi anak sulung di antara semua ciptaan-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang mengasihi sesama kita

 


1. Injil tidak hanya memerintahkan kita untuk mengasihi Tuhan di atas segalanya, tetapi juga untuk mengasihi sesama seperti diri kita sendiri. (Bdk. Mat 13:35-40) Kasih Kristiani terhadap sesama kita tentu mengalir dari kasih Allah. Pencipta kita mengasihi semua manusia seperti anak-Nya sendiri. Oleh karena itu kita harus saling mengasihi sebagai saudara, sebagaimana Tuhan kita mengasihi kita. Kita harus melihat dalam diri sesama kita, terutama jika dia membutuhkan, pribadi Kristus sendiri, kakak kita, “yang sulung di antara banyak saudara.” (Rm. 8:29)

Jika manusia dengan tulus mengasihi satu sama lain, bukan hanya sebagai saudara, tetapi sebesar mereka mengasihi diri sendiri, betapa besar problem-problem yang bisa diselesaikan! Siapa yang dapat mengatakan berapa banyak kejahatan yang dapat diredakan dan berapa banyak penderitaan yang dapat diredakan? Untuk mengubah dunia, cukuplah kita melaksanakan perintah besar pertama Injil, yaitu perintah kasih. Memang benar, dunia tidak akan menjadi surga dunia, karena utopia seperti itu adalah sebuah kemustahilan. Namun itu akan menjadi tempat tinggal yang bermartabat bagi saudara-saudara yang saling mengasihi dan membantu. “Kasih adalah kegenapan hukum,” (Rm. 13:10) kata St. Paulus dengan sungguh-sungguh. “kenakanlah kasih, sebagai pengikat yang mempersatukan dan menyempurnakan.” (Kol. 3:14)

Bacaan Harian: 12 - 18 Februari 2024

Senin, 12 Februari 2024: Hari Biasa Pekan VI (H). 
Yak. 1:1-11; Mzm. 119:67,68,71,72,75,76; Mrk. 8:11-13. 

Selasa, 13 Februari 2024: Hari Biasa Pekan VI (H).
Yak. 1:12-18; Mzm. 94:12-13a,14-15,18-19; Mrk. 8:14-21.

Catatan:
Peringatan Wajib (Memoria obligatoria) yang jatuh pada hari-hari biasa dalam Masa Prapaskah dirayakan sebagai peringatan fakultatif (memoria ad libitum) (Pedoman Umum Penanggalan Liturgi no. 59.12).
“Masa Prapaskah mempunyai dua ciri khas, yaitu; mengenangkan atau mempersiapkan pembaptisan dan membina tobat” (KL 109). Dalam masa tradisi Gereja Masa Prapaskah menjadi masa untuk “Retret Agung”.
Yang akan dibaptis pada malam Paskah dan orang sesat yang akan kembali ke pangkuan Gereja, hendaknya mempersiapkan diri dan dibimbing secara intensif
Kegiatan pendalaman iman, puasa dan amal amat dianjurkan.
Selama masa Prapaskah, “Alleluya” sebelum Injil atau dalam nyanyian-nyanyian ditiadakan, juga hiasan bunga. Alat-alat musik hanya boleh dimainkan secara sederhana untuk mengiringi nyanyian dan menggarisbawahi ciri tobat, (lih. Perayaan Paskah dan Persiapannya: Seri Dokumen Gerejawi 71, no. 17) kecuali hari Minggu ke-4 dan hari raya serta pesta yang terjadi dalam masa khusus ini (PUMR no. 313. Berkat Penutup hendaknya diucapkan Oratio super populum (doa untuk umat),
 
Rabu, 14 Februari 2024: Hari Rabu Abu (U) Hari Puasa dan Pantang 
Yl. 2:12-18; Mzm. 51:3-4,5-6a,12-13,14,17; 2Kor. 5:20-6:2; Mat. 6:1-6,16-18. 

Kamis, 15 Februari 2024: Hari Kamis Sesudah Rabu Abu (U).
Ul. 30:15-20; Mzm. 1:1-2,3,4,6; Luk. 9:22-25. 

Jumat, 16 Februari 2024: Hari Jumat Sesudah Rabu Abu (U). 
Yes. 58:1-9a; Mzm. 51:3-4,5-6a,18-19; Mat. 9:14-15. 

Sabtu, 17 Februari 2024: Hari Sabtu Sesudah Rabu Abu (U). 
Yes. 58:9b-14; Mzm. 86:1-2,3-4,5-6; Luk. 5:27-32. 

Minggu, 18 Februari 2024: Hari Minggu Prapaskah I (U). 
Kej. 9:8-15; Mzm. 25:4b-5ab,6-7bc,8-9; 1Ptr. 3:18-22; Mrk. 1:12-15. 


Minggu Prapaskah I adalah permulaan Masa Suci terhormat 40 hari. Dalam Perayaan Ekaristi minggu ini, hal ini dapat diungkapkan: misalnya dengan prosesi masuk yang diiringi nyanyian Litani para Kudus. Uskup harus mengadakan perayaan pendaftaran para pelamar dalam gereja Katedral atau juga dalam gereja lain, sesuai dengan kebutuhan pastoral. (Kongregasi Ibadat Ilahi, Perayaan Paskah dan Persiapannya, 16 Januari 1988, No. 23)



Senin, 12 Februari 2024 Hari Biasa Pekan VI

Senin, 12 Februari 2024
Hari Biasa Pekan VI

Aku tak lagi memiliki apa pun. Allah yang baik dapat memanggilku kapan pun Ia kehendaki (St Yohanes Maria Vianney)


Antifon Pembuka (Mzm 119:76) 


Biarlah kiranya kasih setia-Mu menjadi penghiburku, sesuai dengan janji yang Kauucapkan kepada hamba-Mu.


Doa Pagi 
  
Allah Bapa sumber kebijaksanaan, semoga kami mengimani Engkau, agar dapat berdoa dan Kaudengarkan, baik pada saat suka maupun duka, senang maupun sedih. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin. 
Credit: JMLPYT/istock.com
 

Bacaan dari Surat Rasul Yakobus (1:1-11)
   
"Ujian terhadap imanmu menghasilkan ketekunan, agar kamu menjadi sempurna dan utuh."

Salam dari Yakobus, hamba Allah dan Tuhan Yesus Kristus, kepada kedua belas suku di perantauan. Saudara-saudaraku, anggaplah sebagai suatu kebahagiaan, apabila kamu jatuh ke dalam berbagai-bagai pencobaan. Sebab kamu tahu, bahwa ujian terhadap imanmu itu menghasilkan ketekunan. Dan biarkanlah ketekunan itu memperoleh buah yang matang, supaya kamu menjadi sempurna dan utuh dan tak kekurangan suatu apa pun. Tetapi apabila di antara kamu ada yang kekurangan hikmat, hendaklah ia memintanya kepada Allah, yang memberikan kepada semua orang dengan murah hati dan dengan tidak membangkit-bangkit; maka hal itu akan diberikan kepadanya. Hendaklah ia memintanya dalam iman, dan sama sekali jangan bimbang, sebab orang yang bimbang sama dengan gelombang laut, yang diombang-ambingkan kian ke mari oleh angin. Orang yang demikian janganlah berharap, bahwa ia akan menerima sesuatu dari Tuhan. Sebab orang yang mendua hati tidak akan tenang dalam hidupnya. Bila seorang saudara berada dalam keadaan yang rendah baiklah ia bermegah karena kedudukannya yang tinggi, dan orang kaya karena kedudukannya yang rendah sebab ia akan lenyap seperti bunga rumput; matahari terbit dengan panasnya yang terik dan melayukan rumput itu sehingga gugurlah bunganya dan hilanglah semaraknya. Demikian jugalah halnya dengan orang kaya: di tengah-tengah segala usahanya ia akan lenyap.

Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan

Ref. Semoga rahmat-Mu sampai kepadaku, ya Tuhan, supaya aku hidup.
Ayat. (Mzm 119:67.68.71.72.75.76)

1. Sebelum aku tertindas, aku menyimpang, tetapi sekarang aku berpegang pada janji-Mu.
2. Engkau baik dan murah hati, ajarkanlah ketetapan-ketetapan-Mu kepadaku.
3. Memang baik, bahwa aku tertindas, supaya aku belajar memahami ketetapan-ketetapan-Mu.
4. Taurat yang Kausampaikan adalah baik bagiku, lebih berharga daripada ribuan keping emas dan perak.
5. Aku tahu, ya Tuhan, bahwa hukum-hukum-Mu adil, dan memang tepat bahwa Engkau telah menyiksa aku.
6. Biarlah kiranya kasih setia-Mu menjadi penghiburanku, sesuai dengan janji yang Kauucapkan kepada hamba-Mu.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy