| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Minggu, 11 Februari 2024 Hari Minggu Biasa VI

 

SiouxFall Diocese
 
 
Minggu, 11 Februari 2024
Hari Minggu Biasa VI
 
Sabda Tuhan itu bagaikan pohon hidup; semua cabangnya memberikan buah yang terberkati (St. Efrem dari Diatesaron)
 

Antifon Pembuka (Mzm 31:3-4-PS 658)
  
Jadilah bagiku gunung batu tempat perlindungan, kubu pertahanan untuk menyelamatkan aku. Sebab Engkaulah bukit batuku dan pertahananku. Oleh karena nama-Mu, Engkau akan menunutun dan membimbing aku.

Be my protector, O God, a mighty stronghold to save me. For you are my rock, my stronghold! Lead me, guide me, for the sake of your name.

Esto mihi in Deum protectorem, et in locum refugii, ut salvum me facias: quoniam firmamentum meum, et refugium meum es tu: et propter nomen tuum dux mihi eris, et enutries me.

Doa Pagi

Allah Bapa kami, kami brsyukur karena melalui Putra-Mu, Yesus Kristus, Engkau telah mengangkat martabat orang-orang yang kecil, lemah, miskin, tersingkir dan menderita. Semoga teladan hidup-Nya menggerakkan kami untuk melakukan hal yang sama sehingga karya penyelamatan-Mu sungguh menjadi nyata dalam diri kami. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin. 
 
Bacaan dari Kitab Imamat (13:1-2.44-46)
 
 
"Orang yang sakit kusta harus tinggal terasing di luar perkemahan."
 
Tuhan Allah berfirman kepada Musa dan Harun, “Apabila pada kulit badan seseorang ada bengkak atau bintil-bintil atau panau, yang mungkin menjadi penyakit kusta pada kulitnya, ia harus dibawa kepada Imam Harun, atau kepada salah seorang dari antara anak-anaknya, yang adalah imam. Karena orang itu sakit kusta, maka ia najis, dan imam harus menyatakan dia najis, karena penyakit yang di kepalanya itu. Orang yang sakit kusta harus berpakaian cabik-cabik, dan rambutnya terurai. Ia harus menutupi mukanya sambil berseru-seru: Najis! Najis! Selama ia kena penyakit itu, ia tetap najis; memang ia najis; ia harus tinggal terasing, di luar perkemahanlah tempat kediamannya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Pemanfaatan Makhluk

 



Tuhan telah menciptakan segala sesuatu untuk diri-Nya sendiri, karena Dia adalah makhluk yang paling sempurna dan tujuan akhir dari segala sesuatu. Namun Dia telah menjadikan manusia sebagai yang tertinggi di dunia, dan menjadikan semua makhluk lainnya tunduk padanya. (Lih. Kej 1:28) Supremasi yang diberikan Tuhan atas alam semesta ini terus berlanjut bahkan setelah kejatuhan Adam. Namun, hal ini tidak dapat lagi dilakukan tanpa kesulitan dan penderitaan seperti pada keadaan tidak bersalah. Kini hal itu harus diperoleh melalui kerja kasar, dan melalui penelitian dan studi intelektual yang tajam.

Setelah ketidaktaatan manusia kepada Tuhan, bahkan hubungan yang ada antara manusia dan ciptaan pun terganggu. Namun hal-hal tersebut tetap merupakan tangga menuju Tuhan jika dimanfaatkan dengan baik. Mereka adalah cerminan jauh dari keindahan dan kemahakuasaan-Nya. ”Langit menceritakan kemuliaan Allah, dan cakrawala memberitakan pekerjaan tangan-Nya.” kata pemazmur (Mzm. 19:2)

Marilah kita mendengarkan suara ciptaan, karena suara itu berbicara kepada kita tentang Allah. St Thérèsa dari Kanak-kanak Yesus menangis ketika dia melihat keindahan rapuh dari sekuntum bunga, dan berkata, "Betapa besar kasih Tuhan bagi kita!" Santo Fransiskus dari Assisi melihat gambaran Sang Pencipta bersama di mana-mana di sekelilingnya dan menyebut semua hal ini termasuk api dan air, sebagai saudara dan saudarinya. Dia bahkan berbincang dengan mereka dengan cara yang sederhana. Dia memandang kematian itu sendiri sebagai saudara perempuan yang baik yang akan membebaskannya dari perbudakan tubuh dan mempersatukannya dengan Tuhan.

Orang Kudus hari ini: 10 Februari 2024 St. Skolastika, Perawan

 
Public Domain

Hari ini kita juga memperingati St. Skolastika, yang merupakan saudara kembar St. Benediktus dari Nursia, abdi suci Tuhan lainnya. Lahir di Norcia, Italia, Skolastika mendedikasikan dirinya pada kehidupan kontemplasi pada waktu yang hampir bersamaan ketika Benediktus mulai hidup sebagai seorang pertapa di Subiaco. Agar lebih dekat dengan kakaknya, Skolastika mendirikan biara wanita di dekat Subiaco. Belakangan, ketika Benediktus membangun biaranya di Monte Cassino, Skolastika mendirikan komunitas lain tidak jauh dari situ. Teladannya dalam komitmen dan cinta kepada Tuhan memang harus menjadi sumber harapan dan inspirasi bagi kita masing-masing tentang bagaimana kita sendiri harus menjalani hidup kita dengan iman yang besar. Dia dikenang karena kesalehannya yang besar dan kekudusan pribadinya, serta dedikasinya untuk kehidupan doa dan disiplinnya dalam mematuhi Hukum dan perintah Allah, melalui kepatuhannya pada Regula St. Benediktus yang telah ditetapkan oleh kakaknya sebagai aturan dan norma bagi komunitasnya yang beriman. Melalui teladan dan dedikasinya, banyak orang lain telah dipanggil dan menanggapi panggilan Allah, mendorong lebih banyak orang untuk lebih berkomitmen kepada Tuhan, dalam kehidupan mereka dan dalam menjalani kehidupan yang saleh, sama seperti yang seharusnya kita semua lakukan. St Skolastika dihormati sebagai santo pelindung para biarawati dan untuk perlindungan terhadap badai dan petir.

Semoga Tuhan terus menjaga kita dan membantu kita untuk semakin dekat dengan-Nya, dan dengan memperhatikan teladan baik yang diberikan oleh St. Skolastika dan orang-orang kudus lainnya yang tak terhitung banyaknya, sehingga kita dapat menemukan jalan kita kepada-Nya dan keselamatan-Nya. Amin.
 

Sabtu, 10 Februari 2024 Peringatan Wajib St. Skolastika, Perawan

 
Sabtu, 10 Februari 2024
Peringatan Wajib St. Skolastika, Perawan

Aku berpaling kepada Allahku, dan Ia mendengarkan doaku. (St. Skolastika)

   

Antifon Pembuka (Mzm 15:5-6)

Tuhan, Engkaulah milik pusaka dan warisanku, dalam tangan-Mulah nasibku. Tanah permai akan menjadi bagianku, milik pusakaku menyenangkan hatiku.
 
Doa Pagi

  

Ya Tuhan, semoga berkat teladan Santa Skolastika, yang kami peringati hari ini, kami sanggup mengabdi Engkau dengan kasih yang tulus dan berbahagia menikmati karunia kasih-Mu. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Credit: JMLPYT/istock.com
 

   
Bacaan dari Kitab Pertama Raja-Raja (12:26-32; 13:33-34)
    
  
"Raja Yerobeam membuat dua anak lembu emas."

Setelah menjadi raja, berkatalah Yerobeam dalam hatinya, “Kini mungkin kerajaan ini kembali kepada keluarga Daud. Jika bangsa itu tetap pergi mempersembahkan kurban sembelihan di rumah Tuhan di Yerusalem, maka pastilah hati bangsa ini akan berbalik kepada tuan mereka, yaitu Rehabeam, raja Yehuda, kemudian mereka akan membunuh aku dan akan kembali kepada Rehabeam, raja Yehuda.” Sesudah menimbang-nimbang, raja membuat dua anak lembu jantan dari emas. Lalu ia berkata kepada mereka, “Sudah cukup kamu pergi ke Yerusalem! Hai Israel , lihatlah sekarang allah-allahmu, yang telah menuntun engkau keluar dari tanah Mesir.” Lalu ia menaruh lembu yang satu di Betel dan yang lain ditempatkannya di Dan. Maka hal itu menyebabkan orang berdosa. Sebab rakyat pergi ke Betel menyembah patung yang satu dan ke Dan menyembah patung yang lain. Yerobeam membuat juga kuil-kuil di atas bukit-bukit pengurbanan, dan mengangkat imam-imam dari kalangan rakyat yang bukan dari bani Lewi. Kemudian Yerobeam menentukan suatu hari raya pada hari yang kelima belas bulan kedelapan, sama seperti hari raya yang di Yehuda, dan raja sendiri naik tangga mezbah itu. Begitulah dibuatnya di Betel: ia mempersembahkan kurban kepada anak-anak lembu yang telah dibuatnya itu, dan ia menugaskan di Betel imam-imam bukit pengurbanan yang telah diangkatnya. Raja Yerobeam tidak berbalik dari kelakuannya yang jahat itu, tetapi mengangkat pula imam-imam dari kalangan rakyat untuk bukit-bukit pengurbanan. Siapa saja yang mau ditahbiskannya menjadi imam untuk bukit-bukit pengurbanan. Dan tindakan itu menjadi dosa bagi keluarga Yerobeam, sehingga mereka dilenyapkan dan dipunahkan dari muka bumi.

Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Melakukan Segalanya Demi Kasih Tuhan

 



Awal dari kesempurnaan adalah melakukan kehendak Tuhan bahkan dalam tindakan terkecil kita. Namun melakukan segala sesuatu demi kasih kepada Tuhan adalah puncak kesempurnaan umat Kristiani. Jika kita selalu ingin melakukan kehendak Tuhan dan bertindak atas dasar cinta kepada-Nya, kita harus merasa puas dan damai, karena kita harus menjadi kudus. Para kudus adalah satu-satunya orang yang tetap tenang dan tidak terganggu di tengah kesulitan duniawi. Mereka selalu merasa puas karena mereka hidup di dalam Tuhan. Kehidupan mereka sepenuhnya sesuai dengan kehendak-Nya, dibimbing oleh kasih-Nya, dan didedikasikan untuk pelayanan-Nya. Akibatnya, mereka hidup dalam semacam stratosfer spiritual yang jauh di atas badai dunia ini. Di sana mereka berada di atas awan kesombongan, ambisi, keserakahan, dan semua sifat buruk lainnya. Di sana mereka melihat dan merenungkan segala sesuatu dalam terang Tuhan. Marilah kita menjadi orang-orang kudus. Maka kita akan menyelesaikan semua permasalahan hidup.

Jumat, 09 Februari 2024 Hari Biasa Pekan V

 
Jumat, 09 Februari 2024
Hari Biasa Pekan V

“Masa Tobat Prapaskah mempunyai ciri tobat” "Dalam katekese hendaknya ditegaskan kepada kaum beriman beserta akibat-akibat sosial dosa, hakikat tobat, yang menyangkal dosa sejauh merupakan penghinaan terhadap Allah." 
 
Keutamaan tobat dan pelaksanaan praktisnya merupakan bagian-bagian yang perlu persiapan Paskah; dari pertobatan hati keluar praksis lahiriah tobat, baik bagi orang kristiani perorangan, maupun bagi seluruh jemaat; praksis tobat ini haruslah sesuai dengan semangat tobat yang dinyatakan Injil dengan jelas, dan dapat dimanfaatkan demi para saudara yang menderita kekurangan. Dalam pada itu harus diingat perlunya kesesuaian dengan situasi dan keadaan kehidupan zaman kita. Peran Gereja dalam peristiwa tobat harus diperhatikan dan doa bagi pendosa ditekankan; hal ini dapat dilaksanakan dengan sering memasukkan doa itu ke dalam Doa Umat."  (Surat Edaran Perayaan Paskah dan Persiapannya, No. 14 Kongregasi Ibadat Ilahi dan Tata-tertib Sakramen 16 Januari 1988)
   
Antifon Pembuka (Mzm 15:5-6)

Tuhan Engkaulah milik pusaka dan warisanku, dalam tangan-Mulah nasibku. Tanah permai akan menjadi bagianku, milik pusakaku menyenangkan hatiku.

Doa Pagi


Allah Bapa Mahakudus, bukalah kiranya telinga kami terhadap Sabda-Mu dan siapkanlah hati kami, agar sanggup melaksanakan Sabda itu menurut teladan Yesus Kristus, Putra-Mu,
yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.     
  
Karya: EvgeniyaTiplyashina/istockphoto.com

Bacaan dari Kitab Pertama Raja-Raja (11:29-32.12:19)
 
"Israel memberontak terhadap keluarga Daud."

Pada waktu itu Yerobeam, seorang pegawai Raja Salomo, keluar dari Yerusalem. Di tengah jalan ia bertemu dengan Nabi Ahia, orang Silo, yang berselubung kain baru. Hanya mereka berdua yang ada di padang. Ahia memegang kain baru yang ada di badannya, lalu dikoyakkannya menjadi dua belas koyakan; Ia berkata kepada Yerobeam, “Ambillah bagimu sepuluh koyakan, sebab beginilah sabda Tuhan, Allah Israel: Sesungguhnya Aku akan mengoyakkan kerajaan itu dari tangan Salomo dan akan memberikan kepadamu sepuluh suku. Tetapi satu suku akan tetap padanya oleh karena hamba-Ku Daud dan oleh karena Yerusalem, kota yang Kupilih dari segala suku Israel.” Demikianlah orang Israel memberontak terhadap keluarga Daud sampai hari ini.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Ibadah dan Tindakan

 



Yesus berkata dalam Injil: “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup.” (Yohanes 14:6) Dunia tersesat dalam kegelapan kesalahan dan belitan kejahatan. Yesus datang untuk menunjukkan satu-satunya jalan menuju kebenaran dan kebajikan. Namun Dia tidak puas hanya sekedar menunjukkan jalan dan memberitakan kebenaran. Ada filsuf-filsuf yang berbicara dengan fasih dan mengajarkan dengan bijaksana mengenai kebenaran dan kebajikan. Namun tak seorang pun mampu memberikan kekuatan kepada manusia untuk mengikuti ajaran mereka. Banyak yang bisa mengulangi kata-kata penyair: "Video meliora proboque deteriora sequor;" (Ovid., Metam., VII, 20,21) "Saya melihat apa yang lebih baik untuk dilakukan, tetapi saya melakukan apa yang lebih buruk." Yesus, sebaliknya, tidak hanya mengajarkan jalan dan kebenaran, namun melalui kasih karunia-Nya memberi manusia percikan kehidupan ilahi yang ada di dalam Dia. Agama Kristen lebih dari sekedar sistem doktrin yang harus dipegang teguh. Ini lebih dari sekedar sistem ibadah pribadi dan publik kepada Tuhan dan penghormatan terhadap orang-orang kudus-Nya, lebih dari sekedar kumpulan ritual yang harus dipatuhi. Hal ini juga harus menjadi cara hidup yang sepenuhnya sesuai dengan ajaran moral yang diberikan oleh Yesus Kristus. Dia dinyatakan bukan hanya sebagai jalan dan kebenaran, namun juga hidup kita, dalam arti bahwa Dia mengalirkan ke dalam diri kita kehidupan ilahi-Nya melalui kasih karunia-Nya, yang dengannya kita harus bekerja sama dengan murah hati jika kita ingin menjadi orang Kristen sejati.

Orang Kudus hari ini: 08 Februari 2024 St. Hieronimus Emilianus dan St. Yosefina Bakhita


 
 
 Saudara-saudari terkasih, pada hari ini Gereja memperingati St. Josephine Bakhita, yang kehidupan dan kisahnya benar-benar sesuai dengan narasi dan tema kita hari ini tentang perbudakan umat manusia pada dosa dan perlunya pembebasan. St Josephine Bakhita sendiri adalah seorang budak lama pada tahun-tahun awal hidupnya, tinggal di daerah yang sekarang dikenal sebagai Sudan. Sejak usia muda, dia telah mengalami perbudakan secara langsung, diculik oleh para pedagang budak, dijual sebagai budak kepada penawar tertinggi di pasar budak.

St Josephine Bakhita berpindah dari tuan ke tuan, dan dia menderita penghinaan besar selama tahun-tahun perbudakannya, penderitaan dan kesakitan adalah cawannya sehari-hari. Akhirnya, dia berada di bawah perlindungan seorang Italia, yang membawanya pergi dari tanah penderitaannya ke Italia, di mana dia akhirnya berhasil memperoleh kebebasannya dan dia juga menerima iman Katolik melalui pengajaran yang setia, dan akhirnya menjadi seorang biarawati religius yang terkenal karena iman dan kesalehannya yang besar.

Kamis, 08 Februari 2024 Hari Biasa Pekan V

 SiouxFall Diocese
Kamis, 08 Februari 2024
Hari Biasa Pekan V
  
 Dengan meneladan Kristus, orang itu menjadi sama seperti Kristus, menurut ukuran yang diberikan kepadanya. (St. Agustinus)
 
Antifon Pembuka (Mzm 106:4)

Ingatlah akan daku demi kemurahan-Mu terhadap umat. Perhatikan daku demi keselamatan dari pada-Mu, ya Tuhan.


Doa Pagi


Allah Bapa Yang Maharahim, kami mohon ampun bila kami sampai melanggar perjanjianMu. Semoga kami lalu Kaubangkitkan dan Kaujadikan manusia baru berkat sabda Yesus, Putra-Mu terkasih, Dialah Tuhan kami,
yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Bacaan dari Kitab Pertama Raja-Raja (11:4-13)

"Salomo tidak berpegang pada perjanjian Tuhan maka kerajaannya dikoyakkan."

Ketika Raja Salomo menjadi tua, isteri-isterinya mencondongkan hatinya kepada dewa-dewa, sehingga ia tidak dengan sepenuh hati berpaut kepada Tuhan, Allahnya, seperti Daud, ayahnya. Demikianlah Salomo mengikuti Ashtoret, dewi orang Sion, dan mengikuti Milkom, dewa kejijikan sembahan orang Amon. Salomo melakukan apa yang jahat di mata Tuhan, dan ia tidak dengan sepenuh hati mengikuti Tuhan, seperti Daud ayahnya. Pada waktu itu Salomo mendirikan bukit pengurbanan bagi Kamos, dewa kejijikan sembahan orang Moab, di gunung sebelah timur Yerusalem, dan bagi Molokh, dewa kejijikan sembahan bani Amon. Demikianlah dilakukannya bagi semua isterinya, orang-orang asing itu, yang mempersembahkan kurban ukupan dan kurban sembelihan kepada dewa-dewa mereka. Maka Tuhan menunjukkan murka-Nya kepada Salomo, sebab hatinya telah menyimpang dari Tuhan, Allah Israel, yang telah dua kali menampakkan diri kepadanya, dan yang telah memerintahkan kepadanya supaya jangan mengikuti dewa-dewa lain. Akan tetapi ia tidak berpegang pada apa yang diperintahkan Tuhan. Lalu bersabdalah Tuhan kepada Salomo, “Oleh karena engkau tidak berpegang pada perjanjian dan segala ketetapan yang telah Kuperintahkan kepadamu, maka Aku akan mengoyakkan kerajaanmu dan akan memberikannya kepada hambamu. Hanya saja, demi Daud ayahmu, Aku belum mau melaksanakannya selama engkau masih hidup. Dari tangan anakmulah Aku akan mengoyakkannya. Namun demikian tidak seluruh kerajaan akan Kurenggut daripadanya. Satu suku akan Kuberikan kepada anakmu demi hamba-Ku Daud dan demi Yerusalem yang telah Kupilih.”

Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Agama dan Pengabdian

 



St Thomas Aquinas secara singkat mengungkapkan hakikat agama dalam kata-kata berikut: “Tujuan agama adalah untuk menghormati Tuhan Yang Maha Esa karena Dialah prinsip pertama penciptaan dan keteraturan di alam semesta.” (Summa, II-II, q.81, a.3)

Kita tahu bahwa segala sesuatu adalah karya Tuhan. Segala sesuatu bergantung pada-Nya baik keberadaannya maupun kelangsungan keberadaannya. Begitu pula mulai dari manusia hingga serangga terkecil, dari bintang-bintang di langit hingga atom yang tak kasat mata. Memang benar manusia dan makhluk lainnya juga bekerja. Tapi Tuhan adalah satu-satunya penyebab manusia dan seluruh alam. Kita hanyalah instrumen kemahakuasaan ilahi. Kini, keadilan menuntut kita memberikan haknya kepada setiap orang. Semuanya milik Tuhan. Oleh karena itu, manusia harus merendahkan dirinya di hadapan Tuhan dalam tindakan penyembahan dan ketaatan yang penuh kasih. Dari gunung tertinggi hingga lembah terdalam, dari bintang di cakrawala hingga bunga mungil di padang, tanpa sadar seluruh ciptaan menyanyikan kemuliaan Tuhan. Demikian pula manusia, sebagai makhluk yang berakal budi dan berkehendak bebas, harus mempersembahkan dirinya dan seluruh kemampuannya sebagai penghormatan penuh kepada Pencipta dan Tuhan. Tapi ada lebih dari itu. Tuhan bukan hanya Pencipta dan Tuhan kita, Dia juga Penebus kita. Firman Allah yang kekal menjadi manusia karena kasih kepada kita. Dia memberi kita ajaran dan perintah-Nya. Dia menebus kita dengan darah-Nya yang berharga dan mewariskan Gereja kepada kita sebagai ibu kita dan guru kebenaran kita yang sempurna. Jadi, jika agama ingin menjadi sempurna, maka agama akan mewajibkan kita untuk taat pada apapun yang diwahyukan Tuhan dan pada apapun yang diperintahkan dan diajarkan oleh Gereja yang Dia dirikan kepada kita.

Rabu, 07 Februari 2024 Hari Biasa Pekan V

 
Rabu, 07 Februari 2024
Hari Biasa Pekan V

“Kristus adalah terang, pintu dan dasar-dasar seluruh Kitab Suci.” (St. Bonaventura)


Antifon pembuka (Mzm 37:30)


Mulut orang benar menuturkan kebijaksanaan, dan lidahnya mengatakan kebenaran.


Doa Pagi


Allah Bapa Yang Mahabijaksana, himpunlah kami bersatu dengan Putra-Mu dan yakinkanlah kami, bahwa kebijaksanaan-Mulah yang akan menyelamatkan dunia.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
  
Siouxfall Diocese
Bacaan dari Kitab Pertama Raja-Raja (10:1-10)
   
"Ratu Syeba melihat segala hikmat Salomo."

Pada suatu ketika, ratu negeri Syeba mendengar kabar tentang Salomo, berhubung dengan nama Tuhan. Maka datanglah ia hendak menguji Salomo dengan teka-teki. Ia datang ke Yerusalem dengan pasukan pengiring yang sangat besar, dengan unta-unta yang membawa rempah-rempah, sangat banyak emas dan batu permata yang mahal-mahal. Setelah ia sampai kepada Salomo, dikatakannyalah segala apa yang ada dalam hatinya kepada Salomo. Dan Salomo menjawab segala pertanyaan ratu itu; bagi raja tidak ada yang tersembunyi, yang tidak dapat dijawabnya untuk ratu itu. Ketika ratu negeri Syeba melihat segala hikmat Salomo dan rumah yang telah didirikannya, makanan di mejanya dan cara duduk pegawai-pegawainya. Cara pelayan-pelayan melayani dan berpakaian; minumannya, dan kurban bakaran yang biasa dipersembahkannya di rumah Tuhan, maka tercenganglah ratu itu. Dan ia berkata kepada raja, “Benar juga kabar yang kudengar di negeriku tentang engkau dan tentang hikmatmu! Tetapi aku tidak percaya akan perkataan-perkataan itu sampai aku datang dan melihatnya dengan mataku sendiri; sungguh setengahnya pun belum diberitahukan kepadaku. Dalam hal hikmat dan kemakmuran, engkau melebihi kabar yang kudengar. Berbahagialah para isterimu! Berbahagialah para pegawaimu, yang selalu melayani engkau dan menyaksikan hikmatmu! Terpujilah Tuhan, Allahmu, yang telah berkenan kepadaku sedemikian, hingga Ia mendudukkan engkau di atas takhta kerajaan Israel! Karena Tuhan mengasihi orang Israel untuk selama-lamanya, maka Ia telah mengangkat engkau menjadi raja untuk melakukan keadilan dan kebenaran.”

Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Selasa, 06 Februari 2024 Peringatan Wajib St. Paulus Miki, Imam, dkk, Martir

 
Selasa, 06 Februari 2024
Peringatan Wajib St. Paulus Miki, Imam, dkk, Martir 

Tidak ada jalan lain untuk mencapai kesempurnaan di luar jalan orang Kristiani (St. Paulus Miki)

    

Antifon Pembuka

Para kudus bergembira di surga, sebab mengikuti jejak Kristus. Mereka menumpahkan darahnya demi Dia, sehingga kini bersukaria selamanya.
 
The souls of the Saints are rejoicing in heaven, the Saints who followed the footsteps of Christ, and since for love of him they shed their blood, they now exult with Christ for ever.
 
Doa Pagi


Ya Allah, sumber kekuatan semua orang kudus, Engkau berkenan memanggil Santo Paulus Miki dan kawan-kawan untuk memperoleh kehidupan melalui salib. Kami mohon, semoga berkat doa permohonan mereka, iman yang kami akui, kami pegang teguh sampai akhir hayat kami. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin. 
    

   
St. Michael & St. Mary Stillwater, MN Catholic Church    
 Bacaan dari Kitab Pertama Raja-Raja (8:22-23.27-30)    
  
"Engkau telah bersabda, "Nama-Ku akan tinggal di sana." Dengarkanlah permohonan umat-Mu Israel."
   
Pada hari pentahbisan rumah Allah, Raja Salomo berdiri di depan mezbah Tuhan di hadapan segenap jemaah Israel. Ia menadahkan tangannya ke langit, lalu berkata, “Ya Tuhan, Allah Israel! Tidak ada Allah seperti Engkau di langit di atas, dan di bumi di bawah. Engkau memelihara perjanjian dan kasih setia kepada hamba-hamba-Mu yang dengan segenap hatinya hidup di hadapan-Mu. Benarkah Allah hendak diam di atas bumi? Sedangkan langit, bahkan langit yang mengatasi segala langit pun tidak dapat memuat Engkau, apalagi rumah yang kudirikan ini! Karena itu berpalinglah kepada doa dan permohonan hamba-Mu ini, ya Tuhan Allahku, dengarkanlah seruan dan doa yang hamba panjatkan di hadapan-Mu pada hari ini! Kiranya siang malam mata-Mu terbuka terhadap rumah ini, terhadap tempat yang tentangnya Kaukatakan: ‘Nama-Ku akan tinggal di sana’. Dengarkanlah doa yang hamba-Mu panjatkan di tempat ini. Dan dengarkanlah permohonan hamba-Mu dan umat-Mu Israel, yang mereka panjatkan di tempat ini; dengarkanlah dari tempat kediaman-Mu di surga; dan apabila Engkau mendengarnya maka Engkau akan mengampuni.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Orang Kudus hari ini: 06 Februari 2024 St. Paulus Miki, dkk , Martir

Foto: Jesuits.ie

 Saudara-saudari terkasih,hari ini Gereja memperingati St. Paulus Miki dan para kawan-kawannya, dua puluh enam orang suci. Pada tanggal 5 Februari 1596. Para martir pertama Gereja di Jepang, kelompok yang beragam ini termasuk religius Spanyol, Meksiko, dan India, sejumlah katekis dan penerjemah awam Jepang, dan tiga anak, usia 9, 11, dan 12 (yang pernah melayani sebagai putra altar bagi para misionaris). Setelah mengalami siksaan dan mutilasi fisik, para martir diarak ke sejumlah desa sebelum diikat di salib dan ditusuk dengan tombak. Mereka semua menjadi martir di kota Nagasaki, pada masa penganiayaan dan penindasan yang sangat kejam terhadap umat Kristen di seluruh wilayah Jepang. Pada saat itu, Jepang telah menjadi lahan subur bagi iman Kristen selama beberapa dekade, dan Gereja berkembang pesat di sana berkat upaya para misionaris dan dukungan dari penguasa setempat yang mempercepat proses perpindahan agama dan pertumbuhan agama. Gereja baik di kalangan elit masyarakat maupun di kalangan masyarakat umum. Namun, pertentangan terhadap Gereja dan para misionarisnya semakin meningkat, dan pada saat itu, penguasa de facto Jepang, Hideyoshi Toyotomi mengkhawatirkan hubungan luar negeri para misionaris Kristen, dan karenanya, mengumumkan dekrit yang mulai membatasi aktivitas umat Kristen, dan di beberapa negara. kasus, secara aktif menganiaya mereka.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Kemalasan

 
Ilustrasi: St Paulus mendesak para pengikutnya untuk bekerja dan tidak bermalas-malasan (CC0)
 

Kita berhak menyisihkan waktu untuk istirahat yang sah dan untuk meditasi dan doa. Tapi kemalasan sejati selalu merupakan dosa. Hal ini dapat dengan mudah menjadi penyebab kesalahan yang lebih serius dan kehancuran rohani kita. Tuhan memberi kita kekuatan material dan spiritual sebagai talenta kita, yang harus kita gunakan demi keuntungan dan tidak terkubur sia-sia di bumi. Hamba yang menerima lima talenta dari Tuhan dan menambah jumlahnya lima talenta lagi, diberi pahala dengan pujian dari Tuhan dan masuk ke dalam Kerajaan Surga. Demikian pula ia memperlakukan hamba yang lain, yang menerima dua talenta dan melipatgandakannya melalui kerajinannya. Namun hamba yang malas, yang mengubur talenta yang diterimanya dan menemui tuannya dengan tangan kosong, malah dikutuk dan dilempar ke dalam kegelapan Neraka. (Bdk. Mat 25:15-30) Ini adalah pelajaran menakutkan yang diajarkan Injil kepada kita. Hal ini seharusnya membuat kita berpikir tentang kenyataan bahwa suatu hari nanti kita harus mempertanggungjawabkan semua anugerah yang telah Dia berikan kepada kita kepada Tuhan. Apakah Dia telah memberi kita banyak hal? Jika demikian, kita harus mempertanggungjawabkan semuanya. Apakah dia hanya memberi kita sedikit? Meski begitu, kita harus memperhitungkan setiap bagiannya. Bayangkan tanggung jawab besar yang menjadi tanggung jawab kita bersama dengan anugerah Tuhan. Marilah kita bertekad untuk menggunakan hal-hal ini sebaik mungkin, sehingga ketika kita menghadap Dia, tangan kita tidak akan kosong, melainkan dipenuhi dengan keuntungan.

Kemalasan dilarang oleh Tuhan karena bekerja adalah perintah-Nya. Dia telah memberi tahu Adam dan penerusnya: “Dengan berpeluh, kamu akan mencari makananmu.” (Kejadian 3:19)

Orang Kudus hari ini: 05 Februari 2024 St. Agata, Perawan dan Martir

 

 
Hari ini, Gereja memperingati St. Agatha, seorang santa dan martir iman terkenal yang telah menjalani hidupnya dengan layak di hadapan Tuhan, dan yang tindakan dan komitmennya kepada Tuhan, bahkan melalui kepahitan penderitaan dan kesulitan, harus menginspirasi setiap orang. dan kita masing-masing tentang bagaimana kita seharusnya menjalani hidup kita sendiri. St Agatha lahir di Sisilia pada abad ketiga, ketika Kekaisaran Romawi sedang mengalami pergolakan dan gangguan. Dia dilahirkan dalam keluarga bangsawan dan didekati oleh banyak pelamar yang dia tolak karena dia telah bersumpah keperawanan kepada Tuhan, dan prefek Romawi Quintianus, yang lamarannya ditolak oleh St. Agatha, melaporkannya kepada pihak berwenang, sebagai dia tahu tentang iman Kristen St. Agatha.

Senin, 05 Februari 2024 Peringatan Wajib St. Agata, Perawan dan Martir

 
Senin, 05 Februari 2024
Peringatan Wajib St. Agata, Perawan dan Martir 
 
Dalam Sakramen Mahakudus tercakuplah "dengan sesungguhnya, secara real dan substansial tubuh dan darah bersama dengan jiwa dan ke-Allahan Tuhan kita Yesus Kristus dan dengan demikian seluruh Kristus" (Konsili Trente: DS 1651; lih. Katekismus Gereja Katolik 1374)

   

Antifon Pembuka

Inilah perawan yang budiman, yang keluar menyongsong Kristus dengan pelita bernyala.

Doa Pagi


Ya Tuhan, Santa Agata, perawa
n dan martir, senantiasa menyenangkan hati-Mu karena berani mempertahankan kemurnian dan rela mati demi iman. Kami mohon, berikanlah belas kasih-Mu kepada kami berkat doa-doanya. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin. 
 

Bacaan dari Kitab Pertama Raja-Raja (8:1-7.9-13)    
   
"Imam-imam membawa tabut perjanjian ke tempat mahakudus dan datanglah awan memenuhi rumah Tuhan."
   
Setelah Rumah Allah selesai dibangun, Raja Salomo memerintahkan para tua-tua Israel dan semua kepala suku, yakni para pemimpin keluarga Israel, berkumpul di hadapannya di Yerusalem, untuk mengangkut tabut perjanjian Tuhan dari kota Daud, yaitu Sion. Maka pada hari raya di bulan Etanim, yakni bulan ketujuh, berkumpullah di hadapan Raja Salomo semua orang Israel. Setelah semua tua-tua Israel datang, imam-imam mengangkat tabut itu. Mereka mengangkut tabut Tuhan dan Kemah Pertemuan serta segala barang kudus yang ada dalam kemah itu; Semuanya itu diangkut oleh imam-imam dan orang-orang Lewi. Sedang Raja Salomo dan segenap umat Israel yang sudah berkumpul di hadapannya, berdiri bersama-sama dengan dia di depan tabut itu, dan mempersembahkan kambing domba dan lembu sapi yang tidak terhitung dan tidak terbilang banyaknya. Kemudian imam-imam membawa tabut perjanjian Tuhan itu ke tempatnya, yakni di ruang belakang rumah itu, di tempat mahakudus, tepat di bawah sayab kerub-kerub. Sebab kerub-kerub itu mengembangkan kedua sayapnya di atas tempat tabut itu, sehingga kerub-kerub itu menudungi tabut serta kayu-kayu pengusungan dari atas. Dalam tabut itu tidak ada apa-apa selain dari kedua loh batu yang diletakkan Musa ke dalamnya di gunung Horeb, yakni loh-loh batu bertuliskan perjanjian yang diadakan Tuhan dengan orang-orang Israel pada waktu perjalanan mereka keluar dari tanah Mesir. Ketika imam-imam keluar dari tempat kudus, turunlah awan memenuhi rumah Tuhan, sehingga oleh karena awan itu, imam-imam tidak tahan berdiri untuk menyelenggarakan kebaktian, sebab kemuliaan Tuhan memenuhi rumah itu. Pada waktu itu berkatalah Salomo, “Tuhan telah menetapkan matahari di langit, tetapi Ia memutuskan untuk diam dalam kekelaman. Sekarang aku telah mendirikan rumah kediaman bagi-Mu, tempat Engkau menetap selama-lamanya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy