| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Minggu, 27 November 2022 Hari Minggu Adven I (Tahun A-I)

Minggu, 27 November 2022
Hari Minggu Adven I

Ketika Gereja merayakan liturgi Adven setiap tahunnya, ia menghadirkan kembali pengharapan di zaman dahulu akan kedatangan Mesias, sebab dengan mengambil bagian di dalam masa penantian yang panjang terhadap kedatangan pertama Sang Penyelamat, umat beriman memperbaharui kerinduan yang sungguh akan kedatangan-Nya yang kedua. Dengan merayakan kelahiran sang perintis [Yohanes Pembaptis] dan kematiannya, Gereja mempersatukan kehendaknya: “Ia harus makin besar, tetapi aku harus makin kecil.”(Yoh 3:30) -- Katekismus Gereja Katolik, 524
  
Antifon Pembuka (Mzm 25:1-3/PS 444)

Kepada-Mu, ya Tuhan, kuangkat jiwaku: Allahku, kepada-Mu aku percaya. Janganlah kiranya aku mendapat malu. Janganlah musuh-musuhku beria-ria atas aku. Ya, semua orang yang menantikan Dikau takkan mendapat malu.

To you, I lift up my soul, O my God. In you, I have trusted; let me not be put to shame. Nor let my enemies exult over me; and let none who hope in you be put to shame.

Ad te levavi animam meam: Deus meus in te confido, non erubescam: necque irrideant me inimici mei: etenim universi qui te exspectant, non confundentur.

Mzm. Vias tuas, Domine, demonstra mihi: et semitas tuas edoce me.   
 
 
   
     
Doa Pembuka
     
Allah Bapa yang Mahakuasa, anugerahilah kami, umat-Mu, kehendak yang kuat untuk menyongsong kedatangan Kristus dengan cara hidup yang baik. Semoga dengan demikian kami layak mewarisi Kerajaan Surga, bersama Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa.  Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (2:1-5)
    
"Tuhan menghimpun semua bangsa dalam kerajaan Allah yang damai abadi."
  
Inilah firman yang dinyatakan kepada Yesaya, putera Amos, tentang Yehuda dan Yerusalem, “Pada hari-hari yang terakhir akan terjadilah hal-hal ini: Gunung tempat rumah Tuhan akan berdiri tegak di atas gunung-gunung dan menjulang tinggi di atas bukit-bukit. Segala bangsa akan berduyun-duyun ke sana, dan banyak suku bangsa akan pergi serta berkata, ‘Mari kita naik ke gunung Tuhan, ke rumah Allah Yakub, supaya Ia mengajar kita tentang jalan-jalan-Nya, dan supaya kita berjalan menempuh jalan itu. Sebab dari Sion akan keluar pengajaran, dan dari Yerusalem akan keluar sabda Tuhan’. Tuhan akan menjadi hakim antara bangsa-bangsa dan akan menjadi wasit bagi banyak suku bangsa. Maka mereka akan menempa pedang-pedangnya menjadi mata bajak dan tombak-tombaknya menjadi pisau pemangkas. Bangsa yang satu tidak akan lagi mengangkat pedang terhadap bangsa yang lain, dan mereka tidak akan lagi berlatih perang. Hai kaum keturunan Yakub, mari kita berjalan di dalam terang Tuhan!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 844
Ref. 'Ku menuju ke altar Allah dengan sukacita.
Ayat. (Mzm 122.1-2.4-5.6-7;8-9; R:1)
1. Ku bersukacita waktu orang berkata kepadaku: Mari kita pergi ke rumah Tuhan. Sekarang kaki kami berdiri di gerbangmu, hai Yerusalem.
2. Kepadamu suku-suku berziarah, yakni suku-suku Tuhan, untuk bersyukur pada nama Tuhan sesuai dengan peraturan.
3. Berdoalah agar Yerusalem sejahtera "Damai bagi orang yang mencintai Engkau. "Semoga damai turun atas wilayahmu dan kesentosaan atas purimu."
4. Atas nama saudara dan sahabatku kuucapkan selamat kepadamu. Demi bait Tuhan Allah kita ku- mohonkan bahagia bagimu. 
 
        

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (13:11-14a)
  
"Keselamatan sudah dekat pada kita."
 
Saudara-saudara, kamu mengetahui keadaan waktu sekarang: Saatnya telah tiba kamu bangun dari tidur. Sebab sekarang ini keselamatan sudah lebih dekat pada kita daripada waktu kita baru mulai percaya. Malam sudah hampir lewat, dan sebentar lagi pagi akan tiba. Sebab itu marilah kita menanggalkan perbuatan-perbuatan kegelapan, dan mengenakan perlengkapan senjata terang! Marilah kita hidup dengan sopan, seperti pada siang hari, jangan dalam pesta pora dan kemabukan; jangan dalam percabulan dan hawa nafsu; jangan dalam perselisihan dan iri hati. Tetapi kenakanlah Tuhan Yesus Kristus sebagai perlengkapan senjata terang.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
    
    

Bait Pengantar Injil, do = bes, PS 954
Ref. Alleluya
Ayat. (Mzm 85:8)
Perlihatkanlah kepada kami kasih setia-Mu, ya Tuhan, dan berilah kami keselamatan yang dari pada-Mu.
   
Inilah Injil Suci menurut Matius (24:37-44)
 
"Berjaga-jaga dan siap siagalah!"
 
Sekali peristiwa Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, “Seperti halnya pada zaman Nuh, demikianlah kelak pada kedatangan Anak Manusia. Pada zaman sebelum air bah itu orang makan dan minum, kawin dan mengawinkan, sampai pada hari Nuh masuk ke dalam bahtera; mereka tidak menyadari apa yang terjadi sampai air bah itu datang dan melenyapkan mereka semua. Demikian pulalah halnya kelak pada kedatangan Anak Manusia. Pada waktu itu kalau ada dua orang di ladang, yang seorang akan dibawa dan yang lain akan ditinggalkan. Kalau ada dua orang perempuan sedang menggiling gandum, yang seorang akan dibawa dan yang lain akan ditinggalkan. Oleh karena itu berjaga-jagalah, sebab kamu tidak tahu pada hari mana Tuhanmu datang. Tetapi ketahuilah ini: Jika tuan rumah tahu pada waktu mana pencuri datang waktu malam, pastilah ia berjaga-jaga, dan tidak membiarkan rumahnya dibongkar. Sebab itu, hendaklah kamu selalu siap siaga, karena Anak Manusia datang pada saat yang tidak kamu duga.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan
 
 
 Saudara-saudari terkasih, apakah kita mendengarkan apa yang Yesus katakan dalam Injil, bahwa kita harus bersiap-siap karena Anak Manusia akan datang pada saat yang tidak kita duga?

Dan Yesus membuat kita mengingat kisah Nuh. Sebelum Air Bah, orang-orang makan dan minum, mengambil istri dan suami, sampai hari ketika Nuh masuk ke dalam bahtera dan mereka tidak curiga, sampai air bah datang dan menyapu bersih mereka semua.

Ditambah lagi dengan gambar pencuri di malam hari. Ini adalah gambar yang tidak nyaman dan mengganggu. Tapi itu bukan berita buruk karena kita mungkin cenderung berpikir. Dalam menyuruh kita untuk berjaga-jaga dan untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak terduga, dan untuk melihat dan berpikir lebih dalam tentang hal-hal di sekitar kita, Yesus memberi tahu kita ini: Bahwa dalam mempersiapkan untuk mengharapkan yang tak terduga, kita bisa terbuka kepada kejutan dari Tuhan yang menyenangkan.

Salah satu tanaman hias untuk masa Natal adalah Poinsettia. Warna tanaman merah dan hijau membuatnya menjadi tanaman hias yang cantik untuk Natal. Ada cerita di balik popularitas tanaman ini untuk masa ini.

Pernah ada seorang gadis Meksiko miskin bernama Pepita yang tidak memiliki hadiah untuk diberikan kepada bayi Yesus di Kebaktian Malam Natal. Saat Pepita berjalan ke gereja dengan sedih, sepupunya Pedro mencoba menghiburnya.
Dia berkata, “Pepita, saya yakin bahwa bahkan hadiah terkecil, yang diberikan oleh seseorang yang mengasihi Yesus akan membuat-Nya bahagia.”

Pepita tidak tahu apa yang bisa dia berikan, jadi dia mengambil segenggam kecil rumput liar dari pinggir jalan dan membuatnya menjadi karangan bunga kecil. Dia merasa malu karena dia hanya bisa memberikan hadiah kecil ini kepada Yesus.

Saat dia berjalan melewati gereja ke altar, dia ingat apa yang dikatakan Pedro. Dia mulai merasa lebih baik, berlutut dan meletakkan karangan bunga di bagian bawah adegan Natal.

Tiba-tiba, buket rumput liar berubah menjadi warna merah cerah, dan semua orang yang melihatnya yakin bahwa mereka telah melihat keajaiban. Sejak hari itu, bunga merah cerah itu dikenal sebagai 'Bunga Malam Suci'.

Bentuk bunga dan daun poinsettia kadang-kadang dilihat sebagai simbol Bintang Betlehem yang membawa Orang Majus kepada Yesus. Daun berwarna merah melambangkan darah Kristus. Daun putih melambangkan kesucian-Nya.

Jadi ketika kita mendengar cerita ini, mungkin kita mengharapkan untuk mendengar keajaiban, akhir yang bahagia, dan memang itu adalah akhir yang bahagia. Jadi itu sesuai dengan harapan kami. Tapi apakah ada hal yang tidak terduga?

Poinsettia sebenarnya adalah gulma yang tumbuh di parit dan tempat liar di Amerika Selatan dan Meksiko. Karena tanaman biasa ini menjadi begitu mencolok di sekitar Natal setiap tahun, tanaman ini telah digunakan untuk merayakan hari raya di Amerika Selatan selama berabad-abad.

Poinsettia terkenal bukan karena bunganya tetapi karena daunnya yang berwarna cerah. Bunganya sendiri "biasa-biasa saja", tetapi daun paling atas berubah menjadi warna merah, merah muda, karang atau putih saat hari semakin gelap dan lebih pendek.

Dan itu agak tidak terduga bukan? Jadi bukan bunganya yang biasanya menarik perhatian, melainkan daunnya yang menarik.

Dan itu adalah kejutan yang menyenangkan, karena bukan hanya rumput liar yang rendah yang diangkat ke status yang begitu tinggi, bukan hanya bunganya tetapi daunnya yang menarik perhatian.

Jadi saat kita memulai masa Adven, marilah kita mencari waktu untuk tenang dan hening, sehingga kita dapat bersiap untuk kejutan menyenangkan yang tak terduga yang diinginkan Yesus.
(RENUNGAN PAGI) 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini

Antifon Komuni (Mzm 85:13)

Tuhan akan memberikan kebaikan dan negeri kita akan memberikan hasilnya.

The Lord will bestow his bounty, and our earth shall yield its increase.

Dominus dabit benignitatem: et terra nostra dabit fructum suum.

 

Bacaan Liturgi Sepekan 27 November - 4 Desember 2022

 
Minggu: Yes 2:1-5/Mz 122:1-2, 3-4, 4-5, 6-7, 8-9/Rom 13:11-14/Mat 24:37-44
Senin: Yes 4:2-6/Mz 122:1-2, 3-4b, 4cd-5, 6-7, 8-9/Mat 8:5-11
Selasa: Yes 11:1-10/Mz 72:1-2, 7-8, 12-13, 17/Luk 10:21-24
Rabu: Rom 10:9-18/Mz 19:8, 9, 10, 11/Mat 4:18-22
Kamis: Peringatan Wajib Beato Dionisius dan Redemptus, Martir Indonesia (M). 

Yes 26:1-6/Mz 118:1 dan 8-9, 19-21, 25-27a/Mat 7:21, 24-27
Jumat: Yes 29:17-24/Mz 27:1, 4, 13-14/Mat 9:27-31
Sabtu: Pesta St. Fransiskus Xaverius, Pelindung Karya Misi (P).
1Kor. 9:16-19,22-23; Mzm. 117:1,2; Mrk. 16:15-20. 
Minggu yang akan datang Hari Minggu Adven II: 
Yes 11:1-10/Mz 72:1-2, 7-8, 12-13, 17/Rom 15:4-9/Mat 3:1-12    
 
Moment Catcher CC


 

Sabtu, 26 November 2022 Hari Biasa Pekan XXXIV

 

Sabtu, 26 November 2022
Hari Biasa Pekan XXXIV
    
“Dalam Kerajaan Surga ada rombongan para martir yang tak terbilang, dimahkotai karena kemenangan mereka yang mulia dalam penderitaan dan perjuangan” (St. Siprianus)
    

Antifon Pembuka (Mzm 96:6-7)
   
Masuklah, mari kita bersujud menyembah, berlutut di hadapan Tuhan, Pencipta kita, sebab Dialah Allah kita, kita umat gembalaan-Nya dan kawanan domba-Nya.
   
Doa Pagi

  
Allah Bapa kami yang Mahakuasa, semoga kami dapat merasa bahagia Kauperkenankan mendengarkan sabda tentang Dikau. Ciptakanlah kembali kami menjadi makhluk baru melalui Yesus Putra Manusia, yang akan melimpahkan kedamaian, yang belum pernah terdengar beritanya oleh manusia di dunia. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
    
  
Bacaan dari Kitab Wahyu (22:1-7)
    
 
"Malam takkan ada lagi, sebab Tuhan Allah menerangi mereka."
      
Aku, Yohanes, mendapat penglihatan sebagai berikut: Malaikat Tuhan menunjukkan kepadaku sungai air kehidupan. Airnya jernih bagaikan kristal, dan mengalir keluar dari takhta Allah dan takhta Anak Domba. Di tengah-tengah jalan kota itu yaitu seberang menyeberang sungai itu ada pohon-pohon kehidupan yang berbuah dua belas kali, tiap-tiap bulan sekali. Dedaunan pohon itu dipakai untuk menyembuhkan bangsa-bangsa. Maka takkan ada lagi laknat. Takhta Allah dan takhta Anak Domba akan ada di dalamnya dan hamba-hamba-Nya akan beribadah kepada-Nya. Mereka akan melihat wajah-Nya dan nama-Nya akan tertulis di dahi mereka. Malam takkan ada lagi di sana, dan mereka takkan memerlukan lagi cahaya lampu dan cahaya matahari, sebab Tuhan Allah akan menerangi mereka, dan mereka akan memerintah sebagai raja sampai selama-lamanya. Lalu Ia berkata kepadaku, “Semua perkataan ini tepat dan benar. Tuhan Allahlah yang memberi roh kepada para nabi dan telah mengutus malaikat-Nya untuk menunjukkan kepada hamba-hamba-Nya apa yang harus segera terjadi. Sungguh Aku datang segera. Berbahagialah orang yang menuruti perkataan nubuat kitab ini!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Maranatha! Datanglah, ya Tuhan Yesus!
Ayat. (Mzm 96:1-2.6-7.8-9; R: 8)
1. Marilah kita bernyanyi-nyanyi bagi Tuhan, bersorak-sorai bagi Gunung Batu keselamatan kita. Biarlah kita menghadap wajah-Nya dengan lagu syukur, bersorak-sorailah bagi-Nya dengan nyanyian Mazmur.
2. Masuklah, mari kita sujud menyembah, berlutut di hadapan Tuhan yang menjadikan kita. Sebab Dialah Allah kita; kita ini umat gembalaan-Nya serta kawanan domba-Nya.
3. Pada hari ini, kalau kamu mendengar suara-Nya, jangan bertegar hati seperti di Meriba, seperti waktu berada di Masa di padang gurun, ketika nenek moyangmu mencobai dan menguji Aku, padahal mereka melihat perbuatan-Ku.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Luk 21:36) 
Berjaga-jaga dan berdoalah selalu, agar kalian layak berdiri di hadapan Anak Manusia.
     

Inilah Injil Suci menurut Lukas (21:34-36)
    
"Berjaga-jagalah agar kalian terluput dari malapeltaka yang akan terjadi."
        
Pada waktu itu Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Jagalah dirimu, jangan sampai hatimu sarat dengan pesta pora dan kemabukan serta kepentingan-kepentingan duniawi, dan jangan sampai hari Tuhan tiba-tiba datang jatuh ke atas dirimu seperti suatu jerat. Sebab ia akan menimpa semua penduduk bumi ini. Berjaga-jagalah senantiasa, sambil berdoa, agar kalian mendapat kekuatan untuk luput dari semua yang akan terjadi itu, dan agar kalian tahan berdiri di hadapan Anak Manusia.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

  
Renungan

Menurut pendapat medis umum, banyak penyakit seperti serangan jantung, stroke, tekanan darah tinggi, dan diabetes dapat dicegah dan dikendalikan.

Itu hanya menuntut kita untuk disiplin dalam diet dan rutinitas olahraga kita.

Tetapi dalam hal tindakan pencegahan, biasanya kita tidak melihat manfaat nyata dari kewaspadaan kita.

Oleh karena itu kita mengendur, dan kita mengatakan bahwa sepotong daging berlemak atau melewatkan satu hari lagi untuk berolahraga tidak akan banyak merugikan.

Atau kita bahkan mungkin berhati-hati dan berkata: mari nikmati sekarang dan menderita nanti.

Namun sangat sering, ketika berbaring di ranjang rumah sakit dalam kesakitan itulah kita mulai menyesali tidak menjaga kesehatan dan tubuh kita.

Demikian pula kita tidak ingin menghabiskan kekekalan dalam penyesalan.

Apa yang Yesus minta dari kita adalah untuk waspada dan berada bersama-Nya dalam doa dan memiliki keyakinan pada apa yang telah Dia janjikan kepada kita.

Yesus telah menjanjikan kita kekekalan bersama Dia. Dengan menghabiskan setiap saat bersama Yesus di dalam hati kita maka kita akan dipersiapkan untuk kekekalan bersama Dia. 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
        
Antifon Komuni (Why 21:20b)
 
Maranatha! Datanglah, ya Tuhan Yesus.  
 
Altar samping di katedral. - Katedral Notre-Dame adalah Katedral Katolik Roma di Luxembourg City. CREDIT: Dennis Jarvis/FLICKR (CC BY-SA 2.0)
Doa Malam
  
Allah Bapa kami di surga, kami bersyukur atas segala karya-Mu bagi kami, atas sabda penyelamatan dan perdamaian melalui Yesus Mesias, saksi-Mu, baik dalam suka maupun duka. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami. Amin. 
 

 
 
RENUNGAN PAGI

Orang Kudus hari ini: 25 November 2022 St. Katarina dari Alexandria

St. Katarina dari Alexandria (Public Domain)
 

 Hari ini, kita memperingati St. Katarina dari Aleksandria. Semoga dengan merenungkan kehidupan, tindakan, teladan dan imannya, kita dapat menemukan inspirasi dan kekuatan untuk mendedikasikan diri kita dan hidup kita sendiri kepada Tuhan dengan cara yang telah dilakukan oleh St. Katarina ini. St Katarina dari Alexandria adalah putri bangsawan atau gubernur Romawi di tanah Mesir, selama tahun-tahun penganiayaan terakhir terhadap orang-orang Kristen di bawah Kaisar Romawi Diocletian dan rekan sesama Kaisar dan penerusnya. Salah satunya, Kaisar Maxentius melakukan penganiayaan intens terhadap orang-orang Kristen di wilayah kekuasaannya, dan St. Katarina pergi langsung ke Kaisar untuk menegurnya atas tindakan dan kekejamannya terhadap orang-orang Kristen.

Pada saat itu, tindakan seperti itu pasti pantas dihukum mati, bukan hanya karena St. Katarina adalah seorang Kristen tetapi dia berani menegur pribadi Kaisar, yang pada saat itu telah menjadi sangat ditakuti dan memiliki kedudukan yang kuat. Namun, St. Katarina tanpa rasa takut membela imannya di hadapan Kaisar dan yang lainnya, dan bahkan tidak banyak filsuf pagan, yang terbaik yang dikumpulkan oleh Kaisar untuk berdebat dengannya, yang dapat mengalahkannya dalam kebijaksanaan dan pemahaman, dan dia benar-benar mengalahkan mereka. hikmat dan kuasa Tuhan. St Katarina juga menolak godaan kekuasaan dan kenyamanan duniawi ketika Kaisar, yang terpesona oleh kecantikan dan kefasihannya, mencoba merayu dan membujuknya untuk menjadi pengantinnya. Dia memilih untuk menderita dan mati dalam kemartiran daripada mengkhianati iman dan prinsipnya.

Saudara-saudari terkasih di dalam Kristus, marilah kita karenanya berusaha untuk melakukan yang terbaik untuk mematuhi Tuhan dan perintah-perintah-Nya, serta menempatkan Dia sebagai pusat dan fokus hidup kita. Marilah kita semua tulus dalam setia kepada-Nya dan melakukan apa pun yang kita bisa untuk menjalani hidup kita, bahkan dalam hal dan tindakan terkecil yang kita lakukan, sesuai dengan kehendak-Nya, hukum dan perintah-Nya. Sebagai orang Katolik kita telah dipanggil untuk mencintai Tuhan terlebih dahulu dan terutama, dan kemudian untuk mencintai sesama saudara kita dengan cara yang sama tanpa membeda-bedakan atau berprasangka. Oleh karena itu, marilah kita berusaha sebaik mungkin untuk melakukan itu, sehingga dengan iman kita yang dinyatakan dan hidup melalui tindakan dan perbuatan kita, kita dapat benar-benar dianggap layak oleh Tuhan pada hari penghakiman, dan menerima dari-Nya kehidupan abadi dan sukacita kehidupan abadi yang dijanjikan. Semoga Tuhan memberkati kita semua dalam setiap pekerjaan dan upaya kita, untuk kemuliaan-Nya yang lebih besar. Amin.

 

 

Jumat, 25 November 2022 Hari Biasa Pekan XXXIV

 

Jumat, 25 November 2022
Hari Biasa Pekan XXXIV
  
Tuhan itu penuh kasih sayang dan belas kasih; Ia lebih menghendaki orang berdosa bertobat daripada mati. (St. Hieronimus)
  

Antifon Pembuka (Why 21:1)
 
Maka aku melihat langit yang baru dan bumi yang baru. Langit yang pertama dan bumi yang pertama telah berlalu, dan laut pun tidak ada lagi.
 
Doa Pagi

   
Ya Allah, melalui Yesus Putra-Mu, Engkau mengingatkan kami para murid-Mu untuk berjaga-jaga dan selalu siap sedia menyongsong kehadiran-Mu yang menyelamatkan. Kami mohon, curahkanlah Roh Kudus-Mu untuk membimbing kami, semoga berkat daya surgawi kami dapat mengabdi Engkau dengan jujur dan setia sebagai pengikut Kristus. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Wahyu (20:1-4. 11-21:2)
     
"Orang-orang mati dihakimi menurut perbuatan mereka. Aku melihat Yerusalem Baru turun dari surga."
    
Aku, Yohanes, melihat seorang malaikat turun dari surga memegang anak kunci jurang maut dan sebuah rantai besar di tangannya. Ia menangkap naga, si ular tua, yaitu Iblis dan Setan. Dan ia mengikatnya seribu tahun lamanya, lalu melemparkannya ke dalam jurang maut. Pintu jurang maut itu kemudian ditutup dan dimeteraikannya, jangan sampai naga itu menyesatkan lagi bangsa-bangsa, sebelum masa seribu tahun itu berakhir. Kemudian naga itu akan dilepaskan untuk sedikit waktu lamanya. Lalu aku melihat takhta-takhta dan orang-orang yang duduk di atasnya. Kepada mereka diserahkan kuasa untuk menghakimi. Aku juga melihat jiwa mereka yang telah dipenggal kepalanya karena kesaksian tentang Yesus dan karena sabda Allah. Mereka itu tidak menyembah binatang dan patungnya, dan tidak menerima tanda binatang itu pada dahi dan tangan mereka. Mereka hidup kembali dan memerintah sebagai raja bersama dengan Kristus untuk masa seribu tahun. Lalu aku melihat sebuah singgasana, putih dan besar, dan aku melihat Dia yang duduk di atasnya. Dari hadapan-Nya lenyaplah bumi dan langit dan tidak ditemukan lagi tempatnya. Dan aku melihat orang-orang mati, besar dan kecil, berdiri di depan takhta itu. Kemudian semua kitab dibuka. Juga sebuah kitab lain dibuka, yaitu Kitab Kehidupan. Dan orang-orang mati dihakimi menurut perbuatan mereka, berdasarkan apa yang tertulis dalam kitab-kitab itu. Maka laut menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya. Demikian pula maut dan kerajaan maut menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya. Dan mereka masing-masing dihakimi menurut perbuatan mereka. Kemudian maut dan kerajaan maut itu dilemparkan ke dalam lautan api. Itulah kematian yang kedua, yakni lautan api. Dan barangsiapa namanya tidak ditemukan tertulis dalam Kitab Kehidupan, dilemparkan ke dalam lautan api itu. Lalu aku melihat langit dan bumi yang baru. Langit dan bumi yang pertama telah berlalu, dan laut pun tidak ada lagi. Dan aku, Yohanes, melihat kota kudus, yaitu Yerusalem baru, turun dari surga, dari hadapan Allah, berhias bagaikan mempelai yang berdandan untuk suaminya.
Demikianlah sabda Tuhan
U: Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 841
Ref. Berbahagialah yang mendiami rumah Tuhan.
atau Lihatlah, kemah Allah ada di tengah-tengah manusia.
Ayat. (Mzm 84:3.4.5-6a.8a)
1. Jiwaku merana karena merindukan pelataran rumah Tuhan; Jiwa dan ragaku bersorak sorai kepada Allah yang hidup.
2. Bahkan burung pipit mendapat tempat dan burung layang-layang mendapat sebuah sarang, tempat mereka menaruh anak-anaknya, pada mezbah-mezbah-Mu ya Tuhan semesta alam, ya Rajaku dan Allahku.
3. Berbahagialah orang yang diam di rumah-Mu, yang memuji-muji Engkau tanpa henti. Berbahagialah para peziarah yang mendapat kekuatan dari pada-Mu. Langkah mereka makin lama makin tinggi.
 
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Luk 21:28b)
Angkatlah kepalamu, sebab penyelamatanmu sudah dekat.
 
Inilah Injil Suci menurut Lukas (21:29-33)
    
"Jika kalian melihat hal-hal itu terjadi, ketahuilah bahwa Kerajaan Allah sudah dekat."
     
Pada waktu itu Yesus mengemukakan perumpamaan ini kepada murid-murid-Nya, “Perhatikanlah pohon ara atau pohon apa saja. Apabila kalian melihat pohon-pohon itu sudah bertunas, kalian tahu dengan sendirinya, bahwa musim panas sudah dekat. Demikian pula jika kalian melihat hal-hal itu terjadi, ketahuilah bahwa Kerajaan Allah sudah dekat. Aku berkata kepadamu: Sungguh, angkatan ini takkan berlalu, sebelum semuanya terjadi. Langit dan bumi akan berlalu, tetapi sabda-Ku takkan berlalu.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan

  

Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita terus mendengar peringatan dari Kitab Suci tentang perlunya kita untuk selalu waspada dan kuat, untuk bersiap, berjaga menyambut Tuhan ketika Dia datang seperti yang telah Dia janjikan kepada kita. Kita tidak boleh berpuas diri dan suam-suam kuku dalam menjalankan iman kita karena itu akan membawa kita ke jalan kehancuran, dan Iblis akan memiliki caranya untuk membujuk kita, memaksa kita dan memaksa kita untuk hidup jahat dalam keadaan dosa oleh banyak orang. upaya dan serangan terhadap kami.

Kita harus hidup dengan setia dan menerima sepenuhnya ajaran dan cara yang telah Dia ajarkan kepada kita, dan yang Dia sendiri telah tunjukkan kepada kita melalui tindakan-Nya, perhatian penuh kasih dan belas kasihan-Nya. Dan dalam bacaan pertama hari ini yang diambil dari Kitab Wahyu, kita mendengar tentang kekalahan terakhir Iblis, musuh besar dan penipu semua umat beriman. Untuk semua kekuatan dan kekuasaannya, dia bukan apa-apa di hadapan Tuhan, dan pemberontakannya melawan Dia akan dihancurkan dan dikalahkan sepenuhnya, dan dia dan malaikat pemberontaknya dan semua orang yang mengikutinya akan dilemparkan ke dalam kegelapan abadi.

Menghubungkan ini dengan bacaan Injil hari ini, yang sejalan dengan pesan beberapa hari terakhir saat kita sampai pada akhir siklus tahun liturgi saat ini, Tuhan berkata bahwa tanda-tanda zaman menunjukkan perubahan dan pertanda dari hal-hal yang akan datang, dan ini adalah sama dengan saat kedatangan Tuhan kembali ke dunia ini, seperti yang telah Dia janjikan. Meskipun kita tidak tahu waktu dan momen yang tepat dari kedatangan Tuhan, tetapi kita dapat yakin bahwa Dia akan datang seperti yang telah Dia katakan, dan kita harus siap untuk Dia.

Jika kita membaca catatan Kitab Wahyu, St. Yohanes melihat penganiayaan besar terhadap orang Kristen, oleh semua orang yang menolak untuk percaya kepada Tuhan dan memilih untuk mengikuti iblis dan nabi-nabi palsunya. Rasul Yohanes melihat betapa banyak orang yang terpengaruh oleh antikristus dan nabi-nabi palsu dan karena itu jatuh ke dalam kehancuran mereka pada akhirnya ketika Tuhan datang untuk menghakimi semua ciptaan, seperti yang juga disebutkan dalam bacaan pertama kita hari ini.

Tuhan telah mengungkapkan segalanya kepada kita, apa yang akan terjadi di masa depan, kasih-Nya bagi kita masing-masing, kebaikan dan belas kasih-Nya, keinginan-Nya untuk melihat kita didamaikan dan diampuni dari dosa-dosa kita, namun, apakah kita semua mau mengikuti dan menerima kasih belas kasihan-Nya? Atau apakah kita lebih suka terus hidup dalam dosa dan menuruti godaan dan petunjuk palsu apa pun yang coba dihancurkan oleh iblis dan sekutunya? Kita tidak boleh membiarkan kekuatan jahat ini menghancurkan kita.

Itulah sebabnya, ketika kita membaca bacaan-bacaan ini dan merenungkan kembali makna dan pentingnya bagi kita, kita semua dipanggil untuk memikirkan panggilan dan tanggung jawab kita sebagai umat beriman. Kita semua dipanggil untuk mengikuti Tuhan dan teladan-Nya, serta teladan para Rasul dan orang-orang kudus-Nya, semua orang yang telah menunjukkan kepada kita cara hidup yang baik, berdedikasi dan berkomitmen untuk melayani Tuhan dan menjadi orang benar dan baik dalam segala perkataan, tindakan, perbuatan dan interaksi kita dalam hidup.

Sekarang tahun liturgi ini akan segera berakhir, kita semua dipanggil untuk merenungkan hal-hal ini dengan hati-hati, dan kita selalu diingatkan bahwa kedatangan Tuhan adalah sesuatu yang paling tidak kita harapkan, dalam hal waktu yang tepat, dan tentunya kita tidak ingin terjebak dalam ketidaksiapan, dan dianggap tidak layak dan tidak setia hanya karena kita telah menunda dan menunda hidup setia kita hanya agar kita dapat menikmati kesenangan dan banyak godaan dunia ini.

Marilah kita semua mengubah diri kita,  agar jika kita tidak setia kepada Tuhan, kita dapat mencari Dia dengan lebih sungguh-sungguh dan dengan keinginan yang lebih besar mulai sekarang. Dan jika kita telah berbuat salah dan berdosa, maka kita harus mencari pengampunan-Nya, karena bagaimanapun juga, Dia selalu siap untuk menyambut kita kembali selama kita dengan tulus ingin kembali kepada-Nya dan berusaha untuk diampuni melalui pertobatan yang tulus. Marilah kita semua tumbuh semakin setia dan cinta kepada Tuhan, mulai sekarang, dan melakukan yang terbaik agar hidup kita menjadi inspirasi iman satu sama lain.

Semoga Tuhan, Allah dan Raja kita, membimbing kita dan menguatkan kita dalam perjalanan iman kita sepanjang hidup, sehingga kita dapat bertahan melalui cobaan, tantangan, dan pencobaan apa pun yang menghadang kita. Janganlah kita semua diseret ke dalam dosa dan kegelapan oleh iblis dan semua penggodanya, tetapi marilah kita semua menjadi lebih kuat dalam iman, dan menjadi orang Katolik yang lebih setia mulai sekarang. Semoga Tuhan memberkati kita selalu, sekarang dan selamanya. Amin. (RENUNGAN PAGI) 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
 
 
Antano | CC BY SA 3.0

 
Antifon Komuni (Why 20:1)
 
Aku melihat langit dan bumi baru. Langit dan bumi yang pertama sudah hilang dan laut pun tiada lagi.

Orang Kudus hari ini: 24 November 2022 St. Andreas Dung-Lac, dkk, Imam dan Martir


Saudara-saudari terkasih yang dicintai oleh Tuhan, hari ini, Gereja memperingati St. Andreas Dung-Lac dan banyak rekan-rekannya dalam kemartiran, para Martir Suci Vietnam, yang terdiri dari para misionaris Kristen yang datang ke Vietnam untuk mewartakan Kabar Baik Tuhan dan para petobat dan komunitas Kristen setempat. dari yang setia. Seperti di masa-masa awal Gereja, orang Vietnam saat itu pemerintah dan pihak berwenang menganiaya orang-orang Kristen dan Gereja karena mereka sangat curiga terhadap mereka karena para misionaris datang dari negara asing yang mungkin terlihat saat itu mencoba menabur perbedaan pendapat dan bertindak sebagai agen kekuatan asing yang saat itu mulai ikut campur dalam pembentukan politik dan sosial Vietnam dan tetangganya.

Untuk itu, pihak berwenang menganiaya orang-orang Kristen di seluruh Vietnam, seperti orang-orang seperti St. Andreas Dung-Lac, yang merupakan salah satu orang Vietnam lokal pertama yang ditahbiskan menjadi imam, serta para misionaris asing, para pemimpin Gereja lainnya dan banyak lagi. populasi Kristen umum, dikumpulkan, ditangkap dan akhirnya dihukum mati. Namun, terlepas dari tantangan besar yang harus mereka tanggung, sebagian besar dari umat Kristen itu tetap teguh dalam iman mereka dan memilih untuk menderita dan mati daripada mengkhianati Tuhan dan Tuan mereka. Keberanian dan ketakwaan mereka, dedikasi mereka yang besar kepada Tuhan menjadi inspirasi bagi begitu banyak orang lain yang didorong untuk tetap teguh setia kepada Tuhan meskipun tantangan dan cobaan menghadang mereka. Oleh karena itu, kita juga harus terinspirasi dan didorong dengan cara yang sama juga.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua karena itu mencari Tuhan dengan semangat dan keyakinan yang diperbarui, dengan kekuatan, keberanian dan semangat untuk mendedikasikan diri kita, setiap tindakan dan perbuatan kita, setiap energi kita demi Tuhan, untuk Gereja-Nya dan untuk umat-Nya. Semoga Tuhan terus membimbing kita semua melalui perjalanan iman ini, dan semoga Dia memberdayakan kita semua untuk semakin kuat dalam iman dan untuk semakin dekat dengan rahmat dan kasih-Nya, seperti St. Andreas Dung-Lac dan para sahabatnya di kemartiran, para Martir Suci Vietnam, sekarang dan selamanya. Amin.

Nheyob / CC BY-NC 2.0


Kamis, 24 November 2022 Peringatan Wajib St. Andreas Dung-Lac, dkk., Imam dan Martir

 

Kamis, 24 November 2022
Peringatan Wajib St. Andreas Dung-Lac, dkk., Imam dan Martir

“Para martir bahagia, yang telah minum dari piala! Mereka telah mengakhiri penderitaan dan menerima penghormatan” (St. Agustinus)


Antifon Pembuka (Bdk. Gal 6: 14; Bdk. 1Kor 1:18)

Semoga kita tidak pernah bermegah, kecuali dalam salib Tuhan kita Yesus Kristus. Sebab pemberitaan tentang salib adalah kekuatan Allah bagi kita yang diselamatkan.

May we never boast, except in the Cross of our Lord Jesus Christ. For the word of the Cross is the power of God to us who have been saved.

Doa Pagi


Ya Allah, Engkau telah menguatkan Gereja-Mu dengan pelayanan yang mengagumkan melalui kesaksian para martir yang kudus, Andreas Dung Lac dan kawan-kawannya. Semoga umat-Mu, yang setia kepada perutusan yang telah dipercayakan kepada Gereja-Mu itu, memperoleh kebebasan beragama yang lebih besar dan memberi kesaksian tentang kebenaran di hadapan dunia.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
           
Bacaan dari Kitab Wahyu (18:1-2.21-23; 19:1-3.9a)   
 
"Kota Raya Babilon jatuh."
       
Aku, Yohanes, melihat seorang malaikat turun dari surga. Ia mempunyai kekuasaan besar, dan bumi menjadi terang karena kemuliaannya. Ia berseru dengan suara nyaring, katanya, “Sudah roboh, sudah robohlah Babel, kota besar iru! Kota itu telah menjadi tempat kediaman roh-roh jahat, dan tempat bersembunyi semua roh najis dan segala burung yang najis yang dibenci.” Dan tampaklah seorang malaikat yang kuat, mengangkat sebuah batu sebesar batu kilangan, lalu melemparkannya ke dalam laut, katanya, “Demikianlah Babel, kota besar itu, akan dicampakkan dengan keras ke bawah, dan takkan diketemukan lagi. Suara para pemain kecapi, para penyanyi, para peniup seruling dan sangkakala, takkan terdengar lagi di dalammu. Tak seorang pun ahli kesenian akan diketemukan lagi padamu. Pun suara kilangan takkan terdengar lagi di dalammu. Cahaya lampu takkan bersinar lagi dan suara pengantin pria dan mempelai wanita takkan kedengaran lagi di dalammu. Sebab para pedagangmu adalah pembesar-pembesar di bumi dan oleh ilmu sihirmu semua bangsa disesatkan.” Kemudian aku mendengar seolah-olah ada suara yang nyaring, seperti suara himpunan besar orang banyak di surga, katanya, “Alleluya. Keselamatan dan kemuliaan dan kekuasaan ada pada Allah kita, sebab besar dan adillah segala penghakiman-Nya. Sebab Dialah yang telah menghakimi pelacur besar itu, yang merusak bumi dengan percabulannya. Dialah yang telah membalas darah hamba-hamba-Nya kepada pelacur itu.” Dan untuk kedua kalinya mereka berkata, “Alleluya! Ya, asap Kota Babel naik selama-lamanya.” Lalu malaikat itu berkata kepadaku, “Tuliskanlah: Berbahagialah mereka yang diundang ke perjamuan nikah Anak Domba!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Berbahagialah mereka yang diundang ke perjamuan nikah Anak Domba.
Ayat. (Mzm 100:2.3.5; R:Why 19:9a)
1. Beribadahlah kepada Tuhan dengan sukacita.; datanglah ke hadapan-Nya dengan sorak-sorai!
2. Ketahuilah bahwa Tuhan itu Allah; Dialah yang menjadikan kita. Punya Dialah kita, kita ini umat-Nya dan kawanan domba gembalaan-Nya.
3. Masuklah melalui pintu gerbang-Nya dengan nyanyian syukur, masuklah ke pelataran-Nya dengan puji-pujian, bersyukurlah kepada-Nya, dan pujilah nama-Nya!
4. Sebab Tuhan itu baik, kasih setia-Nya untuk selama-lamanya; kesetiaan-Nya tetap turun-menurun, kasih setia-Nya untuk selama-lamanya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Luk 21:28b)
Angkatlah kepalamu, sebab penyelamatmu sudah dekat.
      
Inilah Injil Suci menurut Lukas (21:20-28)
   
"Yerusalem akan diinjak-injak oleh para bangsa asing sampai genaplah zaman bangsa-bangsa itu."
       
Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Apabila kalian melihat Yerusalem dikepung oleh tentara, ketahuilah bahwa keruntuhannya sudah dekat. Pada waktu itu orang-orang yang berada di Yudea harus melarikan diri ke pegunungan, orang-orang yang ada di dalam kota harus mengungsi, dan orang-orang yang berada di pedusunan jangan masuk lagi ke dalam kota. Sebab itulah masa pembalasan dan genaplah semua yang tertulis. Celakalah para ibu yang sedang hamil atau yang sedang menyusui bayi pada masa itu! Sebab kesesakan yang dahsyat akan menimpa seluruh negeri, dan murka akan menimpa bangsa ini. Mereka akan tewas oleh mata pedang dan diangkut sebagai tawanan ke segala bangsa. Yerusalem akan diinjak-injak oleh bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah, sampai genaplah zaman bangsa-bangsa itu.” Dan akan tampaklah tanda-tanda pada matahari, bulan dan bintang-bintang. Bangsa-bangsa di bumi akan ketakutan dan bingung menghadapi deru dan gelora laut. Orang akan mati ketakutan karena cemas berhubung dengan segala sesuatu yang menimpa bumi ini, karena kuasa-kuasa langit bergoncangan. Pada waktu itu orang akan melihat Anak Manusia datang dalam awan dengan segala kekuasaan dan kemuliaan-Nya. Apabila semuanya itu mulai terjadi, bangkitlah dan angkatlah mukamu, sebab penyelamatanmu sudah dekat.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan
  
Apakah Anda percaya bahwa dunia seperti yang kita ketahui akan berakhir seperti yang Yesus nubuatkan? Gambaran kenabian Yesus tentang kehancuran kota suci Yerusalem, kehancuran dunia, dan hari penghakiman terakhir, bukanlah hal baru bagi orang Israel. Para nabi telah meramalkan peristiwa-peristiwa ini berabad-abad sebelumnya. Lihatlah hari Tuhan datang, kejam, dengan murka yang dahsyat untuk membuat bumi menjadi sunyi sepi dan untuk membinasakan orang-orang berdosa darinya (Yesaya 13:9-13; lihat juga Yoel 2:1-2; Amos 5:18- 20; Zefanya 1:14-18).
 
Yesus memperingatkan kehancuran Yerusalem yang akan segera terjadi sebagai konsekuensi dari penolakan Injil. Yesus juga berbicara tentang penghakiman di akhir dunia. Hanya kebutaan rohani yang dapat menghalangi kita untuk mengenali tanda-tanda yang jelas akan datangnya bencana yang menanti hari penghakiman bagi mereka yang menolak untuk mengindahkan firman kasih karunia dan keselamatan Tuhan. Yesus benar-benar jujur. Dia memberi tahu murid-murid-Nya berapa harga untuk mengikuti-Nya. Dan dia berjanji bahwa Dia tidak akan pernah meninggalkan mereka sendirian, bahkan di saat kesengsaraan mereka. Orang-orang kudus dan martir yang mengalami siksaan dan kematian menjadikan penjara mereka sebagai perancah mereka menjadi takhta bagi kemuliaan Allah. Mereka mengetahui kehadiran Yesus Kristus yang menyelamatkan bersama mereka dalam segala keadaan. Yesus menawarkan kita keselamatan dalam menghadapi ancaman bumi. Tidak sehelai rambut pun di kepalamu akan hilang (Lukas 21:18). Murid yang berjalan dengan Kristus mungkin kehilangan tubuh mereka tetapi tidak dengan jiwa mereka.
    
Karunia terbesar yang tidak dapat diambil siapa pun dari kita dan yang paling kita syukuri adalah penebusan kita melalui darah Yesus yang berharga, yang ditumpahkan di kayu salib untuk dosa-dosa kita. Yesus Kristus telah menebus kita dari perbudakan dosa, dari ketakutan akan kematian, dan dari kehancuran akhir. Kita dapat bersyukur selamanya karena harapan kita berlabuh di surga dan dalam janji bahwa Yesus akan kembali untuk sepenuhnya menegakkan pemerintahan damai dan kebenaran-Nya. Tuhan Yesus akan mengangkat tubuh kita yang hina menjadi seperti tubuh kemuliaan-Nya yang tidak lagi tunduk pada penyakit, kematian dan kerusakan.

Yesus berbicara tentang kedatangan-Nya yang kedua sebagai fakta yang diketahui, suatu peristiwa tertentu yang kita yakini dapat mengharapkan terjadi pada waktu yang dipilih Tuhan. Kedatangan ini akan ditandai dengan tanda-tanda yang akan dikenali semua orang – tanda-tanda yang akan menimbulkan kengerian dan kesedihan pada mereka yang tidak siap dan keheranan dan kegembiraan pada mereka yang siap untuk bertemu dengan Tuhan. Ketika Tuhan Yesus kembali, Dia akan sepenuhnya menegakkan Kerajaan keadilan dan kebenaran-Nya dan Dia akan membela semua orang yang setia kepada-Nya. Penghakiman-Nya adalah tanda harapan bagi mereka yang menaruh kepercayaan kepada-Nya. Apakah Anda berharap kepada Tuhan dan janji Kristus untuk kembali lagi untuk menciptakan langit baru dan bumi baru (Yesaya 65:17 dan Wahyu 21:1)?

    Tuhan Yesus, penuhi aku dengan rasa syukur atas karunia penebusan dan tingkatkan harapan dan kerinduanku untuk kembali lagi dalam kemuliaan. Semoga hari itu membawa sukacita ke dalam hatiku daripada kesedihan. Bantu aku untuk melayani-Mu dengan setia dan untuk menggunakan waktuku sebaik mungkin sekarang dalam terang kedatangan-Mu lagi. Amin. 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini

   
Antifon Komuni (Mat 5:10)

Berbahagialah orang yang dianiaya oleh sebab kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga.

Blessed are they who are persecuted for the sake of righteousness, for theirs is the Kingdom of Heaven. 
 
atau Setiap orang yang mengakui Aku di depan manusia, Aku juga akan mengakuinya di depan Bapa-Ku yang di Surga. (Mat 10:32)
  
 
Kami mengucapkan banyak terima kasih atas dukungan Bapak/Ibu/Saudara/i yang berikan untuk blog ini melalui donasi baik melalui QRIS maupun transfer rekening sehingga kami dapat terus mengembangkan blog ini. Tuhan memberkati.
 
Doa Malam
 
Tuhan, terima kasih atas sabda-Mu hari ini yang meneguhkan langkah hidupku. Semoga aku selalu setia dalam berjuang untuk menghayati hidup dan panggilan yang telah Engkau nyatakan kepadaku. Engkaulah penopang hidupku, kini dan sepanjang masa. Amin.
Diocese of Siouxfall
 

RENUNGAN PAGI

Orang Kudus hari ini: 23 November 2022 St. Klemens I, Paus dan St. Kolumbanus

 Hari ini, Gereja merayakan pesta dua orang kudus besar yang hidupnya harus menginspirasi kita semua tentang bagaimana kita harus menjalani hidup kita dengan iman, yaitu Paus St. Klemens I, salah satu Paus dan Wakil Kristus paling awal, martir iman, dan juga St. Kolumbanus, seorang kepala biara yang terkenal dan suci, keduanya mengabdikan diri kepada Tuhan dengan cara mereka sendiri yang unik, dan yang kehidupan dan tindakannya menunjukkan banyak iman dan komitmen kepada Tuhan. Keduanya dapat menunjukkan kepada kita apa artinya menjadi orang Katolik yang sesungguhnya, menjalani hidup kita dengan layak di hadapan-Nya dalam semua perkataan, tindakan, dan perbuatan kita, sehingga kita memang bisa semakin dekat dengan Tuhan dan menemukan jalan kita kepada-Nya, kepada jalan-Nya, kasih karunia, cinta, keselamatan dan akhirnya, hidup kekal bersama-Nya dalam kebahagiaan dan sukacita sejati.

Paus St. Klemens I adalah penerus St Petrus melalui St Linus dan St Anacletus, sebagai Paus keempat, Wakil Kristus, Uskup Roma dan karena itu pemimpin Gereja Katolik. Dia memimpin Gereja melalui tahun-tahun penganiayaan dan kesulitan yang sulit, terutama selama era penganiayaan yang sangat pahit di bawah Kaisar Romawi Domitianus. Orang-orang Kristen di seluruh Kekaisaran Romawi dianiaya karena iman mereka, dan banyak yang tewas sebagai martir karena menolak untuk mematuhi dan menyembah Kaisar Romawi sebagai dewa dan mengkhianati satu-satunya Tuhan mereka yang benar, Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat mereka. Di tengah semua tantangan itu, Paus St. Klemens I memimpin Gereja, yang tumbuh secara bertahap terlepas dari kesulitan dan kemartiran, dan dia terkenal karena banyak surat atau Suratnya, membantu memperkuat Gereja dan menjaga semua umat beriman bersama dan bersatu dalam Kristus. Akhirnya, abdi Allah yang suci ini sendiri binasa dalam penganiayaan, tetapi ia tetap setia sampai akhir.

 

CC



Sementara St Kolumbanus hidup di era yang berbeda ketika orang-orang Kristen sudah bebas menjalankan iman mereka dan agama Kristen sebenarnya sudah menjadi iman yang dominan di seluruh wilayah. Namun, banyak penyimpangan dan praktik korupsi di dalam Gereja di berbagai tempat, dimana St. Kolumbanus dalam karya dan usahanya sebagai misionaris dan kemudian sebagai Kepala Biara, berusaha keras untuk membantu mereformasi Gereja dan membuang ekses-ekses dari keterikatan duniawi dan ketidakmurnian dari iman Kristen, Gereja dan umat Allah yang setia. Dia harus melawan orang-orang kuat, bahkan para pemimpin Gereja di wilayah Gaul, sekarang Prancis, tempat dia bekerja dan melayani. Namun, terlepas dari semua tentangan dan kesulitan, St. Kolumbanus tetap berkomitmen pada misinya untuk sangat akhir, dan banyak yang bertobat melalui usahanya.

Saudara dan saudari di dalam Kristus, seperti yang dapat kita lihat dari teladan yang diberikan oleh kedua orang kudus itu, marilah kita semua memperbarui komitmen kita sendiri untuk menjalani hidup kita dengan benar-benar layak sebagai orang Katolik, dalam mendedikasikan pekerjaan, upaya, setiap kata, tindakan, dan perbuatan kita. untuk membawa kemuliaan bagi Tuhan. Semoga Tuhan memberkati kita sekarang dan selama-lamanya. Amin.



Rabu, 23 November 2022 Hari Biasa Pekan XXXIV

 

Rabu, 23 November 2022
Hari Biasa Pekan XXXIV
 
Dengan mengembara di antara penganiayaan dunia dan hiburan yang diterimanya dari Allah, Gereja maju. --- St. Agustinus
 

Antifon Pembuka (Why 15:3bc)

Agung dan mengagumkan segala karya-Mu, ya Tuhan Allah Mahakuasa! Adil dan benar segala tindakan-Mu, ya Raja segala bangsa.
 
Doa Pagi
  

Allah Bapa yang Mahabaik, kami bersyukur karena Engkau telah menunjukkan jalan keselamatan kepada kami dalam diri Yesus Kristus, Putra-Mu. Semoga Sabda-Nya yang kami dengar sungguh menjadi bekal perjalanan hidup kami untuk mewujudkan cinta kasih, keadilan dan damai sejahtera serta untuk memasuki Kerajaan-Mu yang abadi. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
  
Bacaan dari Kitab Wahyu (15:1-4)
      
 
"Mereka melagukan nyanyian Musa dan nyanyian Anak Domba."
    
Aku, Yohanes, melihat suatu tanda di langit, besar dan ajaib. Tujuh malaikat dengan tujuh malapetaka terakhir. Dengan itu berakhirlah murka Allah. Dan aku melihat sesuatu bagaikan lautan kaca bercampur dengan api, dan di tepi lautan kaca itu berdirilah orang-orang yang telah mengalahkan binatang itu dan patungnya dan bilangan namanya. Mereka memegang kecapi Allah. Dan mereka menyanyikan nyanyian Musa, hamba Allah, dan nyanyian Anak Domba, bunyinya, “Besar dan ajaiblah segala karya-Mu ya Tuhan, Allah yang mahakuasa! Adil dan benar segala tindakan-Mu, ya raja segala bangsa! Siapakah yang tidak takut, ya Tuhan, dan yang tidak memuliakan nama-Mu? Sebab hanya Engkaulah yang kudus; semua bangsa akan datang dan sujud menyembah Engkau, sebab telah nyatalah kebenaran segala penghakiman.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan
Ref. Besar dan ajaiblah segala karya-Mu, ya Tuhan, Allah yang mahakuasa!
Ayat. (Mzm 98:1.2-3ab.7-8.9)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Tuhan telah memperkenalkan keselamatan yang datang dari pada-Nya, telah menyatakan keadilan-Nya di hadapan para bangsa. Ia ingat akan kasih dan kesetiaan-Nya terhadap kaum Israel, segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita.
3. Biarlah gemuruh laut dan segala isinya, dunia dan semua yang diam di dalamnya! Biarlah sungai-sungai bertepuk tangan, dan gunung-gemunung bersorak sorai bersama-sama.
4. Biarlah mereka bersorak di hadapan Tuhan, sebab Ia datang untuk menghakimi bumi. Ia akan menghakimi dunia dengan keadilan, dan mengadili bangsa-bangsa dengan kebenaran.
  
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Why 2:10)
Hendaklah engkau setia sampai mati, sabda Tuhan dan Aku akan mengaruniakan kepadamu mahkota kehidupan.     

Inilah Injil Suci menurut Lukas (21:12-19)
    
"Karena nama-Ku kalian akan dibenci semua orang tetapi tidak sehelai pun rambut kepalamu akan hilang."
      
Pada waktu itu Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Akan datang harinya kalian ditangkap dan dianiaya. Karena nama-Ku kalian akan diserahkan ke rumah-rumah ibadat, dimasukkan ke dalam penjara, dan dihadapkan kepada raja-raja dan para penguasa. Hal itu akan menjadi kesempatan bagimu untuk bersaksi. Sebab itu tetap teguhlah di dalam hatimu, jangan kalian memikirkan lebih dahulu pembelaanmu. Aku sendirilah yang akan memberi kalian kata-kata hikmat, sehingga kalian tak dapat ditentang atau dibantah lawan-lawanmu. Dan kalian akan diserahkan juga oleh orang tuamu, saudara-saudaramu, kaum keluargamu dan sahabat-sahabatmu, dan beberapa orang di antaramu akan dibunuh; karena nama-Ku kalian akan dibenci semua orang. Tetapi tidak sehelai pun rambut kepalamu akan hilang. Kalau kalian tetap bertahan, kalian akan memperoleh hidupmu.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

  
Renungan
 
        Ketika kita membaca tentang penderitaan Yesus dalam Injil, kita dapat melihat bahwa dia mengalami tiga jenis siksaan.

Yang pertama adalah pencambukan dan itu adalah mencambuk terdakwa 39 kali (yang jarang diperlukan) dengan tali kulit yang memiliki bantalan bola timah di ujungnya. Tujuannya adalah untuk mencambuk orang tersebut dalam jarak satu inci dari kematiannya dan kemudian berhenti sehingga bentuk-bentuk penyiksaan lainnya dapat berlanjut. Siksaan ketiga adalah penyaliban,

Yang sulit dipahami adalah penyiksaan di sela-selanya. Para prajurit mengolok-olok Yesus yang setengah mati. Para prajurit menanggalkan pakaian-Nya dan mengenakan jubah-Nya, mengenakan mahkota duri di kepala-Nya, meletakkan tongkat di tangan-Nya dan memuji-Nya "Raja orang Yahudi" Dan kemudian, mereka meludahi Dia. Ludah tidak dimaksudkan untuk melukai tubuh. Tidak bisa. Meludahi seseorang dimaksudkan untuk merendahkan dan menghina martabatnya. Kita dapat mengatakan itu adalah siksaan psikologis.Dengan melakukan itu para prajurit merasa besar dengan membuat Yesus terlihat kecil.

Nah, sebagai orang Katolik, kita mungkin terhindar dari siksaan fisik, tetapi kita dapat yakin bahwa kita akan mendapat bagian dari ludah kita. Muncul dalam bentuk gosip, fitnah, fitnah, kebohongan, tuduhan. 
 
Tetapi mari kita hentikan lingkaran setan meludahi satu sama lain ini dengan mengindahkan apa yang Yesus katakan kepada kita dalam Injil: Ketekunanmu akan memenangkan hidupmu. Orang lain mungkin meludahi kita, tetapi kita tidak perlu meludahi kembali. Yesus tidak. Faktanya, Dia menanggung ludah sampai ke salib, dan di sana Dia memenangkan kehidupan bagi kita.
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
 
Credit: JMLPYT/istock.com
 
Antifon Komuni (Why 2:10c)
 
Hendaklah kalian setia sampai mati, dan Aku akan mengaruniai kalian mahkota kehidupan. 

  
RENUNGAN PAGI

Orang Kudus hari ini: 22 November 2022 St. Sesilia

Public Domain


 Hari ini, Gereja merayakan Peringatan St. Sesilia, yang kehidupan, iman dan pengabdiannya kepada Tuhan harus menginspirasi kita masing-masing sebagai orang Katolik untuk menjadi disiplin yang lebih baik dan lebih berkomitmen.Nama St. Cecilia selalu menjadi yang paling termasyhur di gereja, dan sejak zaman primitif disebutkan secara khusus dalam kanon Misa, dan dalam sakramen-sakramen dan kalender gereja. Pasangannya Valerian, Tiburtius, dan Maximus, seorang perwira, yang menjadi pendampingnya dalam kemartiran, juga disebutkan dalam tulisan-tulisan otentik dan terhormat yang sama.
 
Sebagian besar kehidupan St. Sesilia penuh dengan legenda, itulah sebabnya sulit untuk membedakan antara fakta dan fiksi. Apa yang diketahui adalah bahwa Sesilia kemungkinan tinggal di Roma selama abad ke-2 atau ke-3 dan menjadi martir karena iman Kristennya. Salah satu alasan dia terhubung dengan musik adalah interpretasi abad pertengahan tentang hidupnya, seperti yang dijelaskan oleh Catholic Encyclopedia.

    Gambar orang suci abad pertengahan sangat sering; sejak abad keempat belas dan kelima belas dia diberi organ sebagai atribut, atau direpresentasikan sebagai bermain di organ, ternyata untuk mengungkapkan apa yang sering dikaitkan dengannya dalam panegyrics dan puisi berdasarkan Kisah Para Rasul, yaitu, bahwa sementara para musisi bermain di [pernikahannya] dia bernyanyi dalam hatinya hanya untuk Tuhan (“cantantibus organis illa in corde suo soi domino decantabat”); mungkin organis cantantibus itu salah menafsirkan Cecilia sendiri sebagai organis. Dengan cara ini santa dibawa ke dalam hubungan yang lebih dekat dengan musik.

Jika ini benar, maka tampaknya Sesilia tidak pernah benar-benar bernyanyi atau memainkan alat musik apa pun. Namun demikian, patronase musiknya dengan kuat dikaitkan di abad ke-16.

    Ketika Akademi Musik didirikan di Roma (1584) ia diangkat menjadi pelindung institut, di mana penghormatannya sebagai pelindung musik gereja secara umum menjadi lebih universal. Selama berabad-abad ia telah menjadi inspirasi di balik banyak komposer dan hari rayanya menjadi perayaan musik tahunan. Meskipun dia mungkin tidak terlalu berbakat dalam musik, Sesilia sekarang tinggal di surga di mana dia bergabung dengan orang-orang kudus dan para malaikat “menyanyikan sebuah nyanyian baru di hadapan takhta” Allah (Wahyu 14:3). Terlepas dari apakah dia memainkan alat musik atau tidak, atau memiliki suara yang indah, kesucian batinnya yang telah mengilhami banyak musisi selama berabad-abad. Dia tetap menjadi santa pelindung musik dan dia saat ini tinggal di Surga, bergabung dengan semua santo lainnya dalam menyanyikan lagu pujian bagi Tuhan.
 
Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua mengevaluasi kembali fokus dan penekanan kita dalam hidup, dan melihat apa yang dapat kita lakukan untuk memastikan bahwa hidup kita layak bagi Tuhan dan bahkan mungkin menjadi model dan inspirasi yang baik bagi satu sama lain. Apakah kita mau dan mampu membuat komitmen kepada Tuhan dan menjalani hidup kita dengan lebih layak mulai sekarang? Apakah kita bersedia melakukan yang terbaik untuk hidup dengan cara yang telah Allah tunjukkan dan tuntun untuk kita lakukan? Semoga Tuhan terus membimbing kita sepanjang hidup dan menguatkan kita dalam tekad kita untuk mengikuti Dia, dan menjauhkan diri kita dari kejahatan dan dosa. Semoga Tuhan memberkati kita selalu, dan semoga Dia tetap bersama kita, di sisi kita, menuntun kita melalui jalan menuju kehidupan abadi. Amin.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy