| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Hidup kudus di hadapan Allah


 “Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah,”
kata Yesus, “sebab merekalah yang empunya Kerajaan Surga.” (Mat. 5:3) Kita hendaknya berhati-hati agar dapat memahami dengan benar arti kata-kata ini. Kesempurnaan Kristen sebenarnya tidak berarti menjadi miskin. Seseorang bisa menjadi miskin, bahkan secara sukarela, tanpa berbudi luhur dan tanpa menerima berkat apa pun darinya. “Kesempurnaan Kristiani,” jelas St. Thomas, “pada dasarnya tidak terdiri dari kemiskinan sukarela, yang hanya merupakan instrumen kesempurnaan. Oleh karena itu tidak dapat dikatakan bahwa di mana terdapat kemiskinan yang lebih besar, maka terdapat kesucian yang lebih besar. Kesempurnaan yang tertinggi dapat hidup berdampingan dengan kemiskinan yang disengaja, kekayaan yang besar, karena kita membaca bahwa Abraham kaya dan Tuhan berfirman kepadanya: 'Berjalanlah di hadirat-Ku dan jadilah sempurna.' (S.Th., 11-11, q.185, a.6 ad 1)

Maka, kesempurnaan tidak terletak pada kemiskinan, namun pada keterasingan dari harta benda duniawi. Entah kita kaya atau miskin, kita harus memiliki sikap tidak terikat ini jika kita ingin menjadi pengikut Kristus yang sejati. Tuhanlah yang menciptakan buah-buahan di bumi dan memberikannya kepada manusia. Ketika Dia menciptakannya, Dia merasa senang dengan pekerjaan-Nya dan menyatakan bahwa segala sesuatunya baik. Kejahatan terdiri dari penyalahgunaan barang-barang ini, yang pada dasarnya dimaksudkan untuk membantu kesempurnaan. Oleh karena itu, penting untuk menjaga tatanan hierarki yang tepat dari semua hal yang baik. Kita harus berhati-hati agar tidak memusatkan ambisi kita pada benda-benda duniawi seolah-olah benda-benda itu mampu menjadi tujuan hidup kita.

Allah telah memberi kita hal-hal ini sebagai harta milik, bukan sebagai tujuan akhir. Dia telah memerintahkan kita untuk menjadi penguasa dunia, bukan budaknya. Keterpisahan memang penting, namun bukan penyerahan sepenuhnya atas harta benda kita. Yang terakhir ini tidak pernah diperintahkan, tetapi hanya diindikasikan sebagai nasihat injili tentang kesempurnaan. Akan tetapi, menaati nasihat ini tidak ada gunanya jika tidak dibarengi dengan sikap tidak terikat harta duniawi, seperti uang, adalah hamba yang baik namun tuan yang buruk.

Kita telah menetapkan prinsip bahwa kekayaan itu sendiri adalah baik dan merupakan anugerah dari Tuhan, namun "kekayaan itu baik jika membawa kita pada kebajikan, dan jahat jika membawa kita pada keburukan." (Contra G., III, 134) Kini kita harus menekankan sekali lagi perlunya tetap melepaskan diri dari hal-hal duniawi dan memusatkan perhatian kita terutama pada Tuhan. Adalah sebuah fakta yang disayangkan bahwa sering kali kekayaan menjadi hambatan spiritual, karena kekayaan mengalihkan perhatian kita dari Surga dan menuju objek-objek duniawi. Jika hal ini terjadi, salah satu akibat terburuknya adalah pemujaan terhadap uang, hancurnya cita-cita luhur, ketidakpedulian terhadap kemiskinan orang lain, pencarian kebahagiaan di dunia yang sia-sia dan egois, serta kebutaan rohani sepenuhnya. Inilah sebabnya mengapa lebih sulit bagi orang kaya daripada orang miskin untuk menyelamatkan jiwanya.

“Jika kamu ingin menjadi sempurna, pergilah, juallah apa yang kamu miliki, dan berikan kepada orang miskin.”
(Mat. 19:21) Ini adalah nasihat injili yang mungkin kita tidak mempunyai keberanian atau panggilan untuk melaksanakannya. Setidaknya, marilah kita berusaha menyucikan diri kita dari segala keterikatan pada kekayaan. Terlebih lagi, jika kita mempunyai kekayaan, marilah kita melakukan yang terbaik untuk menggunakannya sebagai instrumen kebajikan.

Marilah kita mengingat peringatan St. Paulus. “Tetapi mereka yang ingin kaya terjatuh ke dalam pencobaan, ke dalam jerat dan ke dalam berbagai-bagai nafsu yang hampa dan yang mencelakakan, yang menenggelamkan manusia ke dalam keruntuhan dan kebinasaan. Karena akar segala kejahatan ialah cinta uang. Sebab oleh memburu uanglah beberapa orang telah menyimpang dari iman dan menyiksa dirinya dengan berbagai-bagai duka.” (1 Tim. 6:9-10) Oleh karena itu, jika kita kaya, hendaklah kita menggunakan kekayaan kita untuk berbuat baik. Kalau kita miskin, marilah kita menghibur diri dengan refleksi bahwa orang miskin lebih mudah mendapatkan Surga.

Marilah kita semua, baik kaya maupun miskin, mencari satu-satunya kekayaan sejati, yaitu kesucian dan kemurahan Tuhan. Terlebih lagi, jika kita ingin menikmati berkat kemiskinan rohani, marilah kita tidak hanya terlepas dari kekayaan, tetapi juga dari kehormatan dan kemuliaan duniawi. Ilmu yang membuat kita sombong dan suka pamer dianggap kebodohan di mata Tuhan.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy