| Halaman Depan | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Jiwa-jiwa di Api Penyucian (Bagian 1)


 Kita mempunyai kewajiban alamiah untuk menolong orang-orang beriman yang telah meninggal, karena mereka adalah sesama manusia. Apakah kita mampu menyaksikan orang lain menderita tanpa merasa kasihan padanya? Terlebih lagi, jika ada cara yang dapat kita gunakan untuk membantunya, bukankah sebaiknya kita melakukannya? Namun jiwa-jiwa suci berada dalam penderitaan; mereka berkobar-kobar dengan kasih Tuhan, namun tidak dapat bersatu dengan-Nya. Kita mempunyai sarana untuk membantu mereka melalui doa dan perbuatan baik kita.

Ada kewajiban lebih lanjut pada kita yang timbul dari agama kita. Mereka telah ditebus, sama seperti kita, oleh darah Kristus, dan Allah telah mengatakan kepada kita bahwa suatu hari kelak mereka akan menunjukkan belas kasihan yang sama seperti yang kita tunjukkan kepada orang lain. Waktunya akan tiba ketika kita juga akan berada di Api Penyucian dan membutuhkan doa. Jika kita mengingat orang mati sekarang, suatu hari mereka akan mampu melakukan hal yang sama untuk kita. Berbahagialah orang yang penuh belas kasihan, kata Yesus, karena mereka akan memperoleh belas kasihan.

Ketika kita menghadap takhta penghakiman Allah untuk mempertanggungjawabkan cara kita menghabiskan hidup kita, Dia akan memperhitungkan perbuatan kita terhadap diri-Nya sendiri terhadap orang miskin, lapar, dan berpakaian buruk. Hanya jika kita berbelas kasih terhadap mereka barulah Dia akan menerima kita ke dalam kerajaan Surga. Kalau tidak, Dia akan mengusir kita, terkutuk selamanya. Kini, jiwa-jiwa di Api Penyucian lebih malang dibandingkan mereka yang miskin, kelaparan, dan tunawisma di dunia ini. Mereka haus akan Tuhan, mereka penuh penyesalan atas dosa-dosa yang telah mereka lakukan, dan mereka merana jauh dari rumah kekal dimana mereka berada.

Pada akhirnya, kita mempunyai kewajiban dalam keadilan untuk membantu jiwa-jiwa ini. Beberapa di antaranya adalah orang tua, saudara laki-laki, saudara perempuan, sahabat, dan dermawan kita. Mungkin mereka menderita sekarang karena mereka terlalu mencintai kita, karena mereka ingin mencari uang untuk kita, atau karena mereka disesatkan oleh teladan buruk kita. Oleh karena itu, bukan hanya kasih, tetapi keadilan yang mewajibkan kita mendoakan mereka.

Ada banyak cara yang bisa kita lakukan untuk membantu orang-orang beriman yang telah meninggal. (a) Kita dapat membantu mereka dengan doa. Ini adalah cara paling sederhana dan mungkin dilakukan semua orang. Ketika kita mendoakan orang yang meninggal, kita merasa dekat dengan mereka, dan terhibur dalam kesedihan kita. Selain itu, kita yakin akan memperoleh ganjaran yang besar, karena doa-doa yang mereka panjatkan atas nama kita sangat berkenan kepada Allah. (b) Kita dapat mempersembahkan Misa Kudus untuk mereka. Ketika kita melakukan hal ini, bukan hanya kita saja yang berdoa, namun Yesus bergabung bersama kita dan mempersembahkan diri-Nya sebagai korban silih demi jiwa-jiwa yang menderita. Misa mempunyai nilai yang tidak terbatas, dan satu Misa saja sudah cukup untuk mengosongkan Api Penyucian. Namun penerapan manfaatnya yang tak terbatas selalu terbatas sesuai dengan rancangan tersembunyi Tuhan. Namun yang pasti, tidak ada cara yang lebih efektif untuk membantu umat beriman yang telah meninggal. (c) Kita dapat mempersembahkan karya baik kita atas nama mereka. Setiap perbuatan baik memiliki kekuatan untuk memuaskan Tuhan atas sebagian hutang yang kita atau orang lain telah membuat perjanjian dalam pandangan-Nya. Di antara perbuatan-perbuatan baik yang dapat kita persembahkan bagi jiwa-jiwa di Api Penyucian adalah Komuni Kudus, matiraga secara sukarela, penerimaan yang lemah lembut terhadap penderitaan hidup yang tidak dapat dihindari, tindakan kesabaran dan kasih sayang, karya belas kasihan secara rohani dan jasmani, indulgensi, dan sedekah.

3. Singkatnya, ada banyak cara yang bisa kita gunakan untuk membantu melepaskan jiwa-jiwa suci dan menjadikan mereka tanpa penundaan sebagai perantara kita di Surga. Perbuatan baik ini bermanfaat bagi kita dan juga bagi mereka. Dalam Komuni Kudus kita mendekatkan diri kepada Allah, dengan sedekah kita semakin menjauhkan diri dari harta benda duniawi, dan dengan penebusan dosa dan matiraga kita mengendalikan selera dan hawa nafsu kita yang menyimpang. —
    
Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS/GOPAY/OVO/LINKAJA/SHOPEEPAY/DANA/BCA MOBILE/OCTOMOBILE/SAKUKU,dll klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2023 -

Privacy Policy