| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Keadilan


 
 
“Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan dipuaskan.” (Mat. 5:6) Kata-kata ini mewajibkan kita untuk mencari keadilan dalam tindakan kita jika kita menginginkan kebahagiaan yang Tuhan janjikan kepada orang benar.

Tentu saja kita harus memahami apa yang dimaksud dengan kata “keadilan” di sini. Ini dapat ditafsirkan dalam dua cara. Menurut pengertiannya yang paling umum, keadilan adalah kebajikan utama yang mengharuskan kita memberikan haknya kepada setiap orang. Namun, sering kali dalam Kitab Suci kata ini sinonim dengan kesempurnaan atau kekudusan; artinya, ini adalah sintesis dari semua kebajikan. Dalam pengertian inilah Yesus menggunakan istilah tersebut ketika Ia bersabda: “Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.” (Mat. 6:33)

Jadi, dalam arti yang sepenuhnya, keadilan mencakup hubungan kita dengan Tuhan, dengan diri kita sendiri, dan dengan sesama kita. Pertama-tama, kita harus adil terhadap Tuhan dan, oleh karena itu, sesuai dengan ajaran Injil, kita harus “memberikan kepada Tuhan apa yang menjadi milik Tuhan.” (Mat. 22:21) Karena segala sesuatu adalah milik Allah, Pencipta dan Penebus kita, kita harus mempersembahkan segala sesuatu kepada-Nya, termasuk diri kita sendiri, seluruh keberadaan kita, dan semua yang kita miliki. Kita hanya mempunyai kewajiban terhadap Tuhan, dan tidak punya hak, karena kita telah menerima segala sesuatu dari-Nya. Oleh karena itu, kita harus menaati-Nya sebagai pemberi hukum tertinggi. Kita harus menyembah Dia dan mencintai Dia dengan cinta yang lebih besar yang kita miliki untuk makhluk apa pun atau untuk diri kita sendiri, karena Dia adalah kebaikan tertinggi yang layak mendapatkan semua cinta kita dan yang dapat memuaskan kita. Terlebih lagi, kita hendaknya mengungkapkan kasih kita melalui tindakan kita dan dengan pengabdian diri kita sepenuhnya kepada kehormatan dan kemuliaan-Nya.

Jadi, keadilan sebenarnya adalah kesempurnaan Kristiani dan merupakan sintesis dari semua kebajikan. Penulis pagan yang hebat, Cicero, telah memahami hal ini ketika ia menulis bahwa "kesalehan adalah dasar dari semua kebajikan," (Planc., 12) dan bahwa "kesalehan adalah keadilan dalam kaitannya dengan Tuhan." (Nat. D., I, 41) Keadilan dalam hubungan kita dengan Tuhan menuntut kita menyembah, mencintai, dan menaati-Nya. Dengan cara ini kita meletakkan dasar dari semua kebajikan.

Kita juga harus adil terhadap diri kita sendiri. Tuhan telah menetapkan hierarki kemampuan dalam sifat manusia. Ada kemampuan-kemampuan yang lebih rendah, yang sering kali digerakkan oleh nafsu kita, dan di atas kemampuan-kemampuan ini terdapat akal budi yang benar, yang seharusnya mengatur segala sesuatu melalui kemauan. Menurut St Thomas, aturan akal sehat dalam diri kita harus sebanding dengan aturan Tuhan di alam semesta. (De Regim. Principum, I, 12) "Sudah sepantasnya," katanya di tempat lain, "segala sesuatu dalam diri manusia harus masuk akal." (S. Th., I-II, q. 100, a. 2 ad 1) St. Agustinus mengamati bahwa, sebagaimana kemampuan-kemampuan yang lebih rendah harus mematuhi intelek, demikian pula intelek harus tunduk kepada Tuhan dan harus memenuhi hukum suci-Nya. (Lih. De Serm. Domini di Monte, Bk. I, c. 2.)

Dengan cara ini terdapat dalam diri kita keadilan mutlak, yaitu keselarasan kesempurnaan. Namun jika nafsu memberontak dan melengserkan nalar, atau jika nalar memberontak melawan Tuhan, maka akan terjadi degradasi sifat manusia, kemenangan dosa, penyesalan, dan kehancuran rohani.

Pada akhirnya, kita harus bersikap adil dalam berurusan dengan orang lain. Hal ini mengesampingkan pencurian, pembunuhan, fitnah, fitnah, dan kebencian terhadap sesama kita. Kita bisa berlaku tidak adil terhadap sesama kita tidak hanya dalam hal materi, tapi juga dalam tatanan moral. Terlebih lagi, keadilan Kristen memberikan banyak tuntutan kepada kita yang tidak kita pertimbangkan secara memadai. Jika tetangga kita lapar, kita wajib meredakan rasa laparnya. Jika dia berpakaian buruk, tidak memiliki tempat tinggal, atau tidak punya pekerjaan, Injil memberitahu kita bahwa kita wajib membantu dan menghiburnya dengan segala cara yang kita bisa, bahkan jika hal ini memerlukan pengorbanan di pihak kita. Inilah keadilan Kristiani yang tanpanya iman dan kasih tidak dapat bertahan. Orang yang tidak memiliki kebajikan ini suatu hari nanti akan dihukum oleh Hakim Agung dengan kata-kata yang menakutkan: "Enyahlah dariku, hai orang-orang terkutuk, ke dalam api yang kekal." ——
    
Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy