| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Kemurahan Hati

 
François Boucher, “Santo Petrus Mencoba Berjalan di Atas Air”, 1766 (foto: Domain Publik)

 Mari kita renungkan kemurahan Tuhan yang tidak terbatas, sama seperti keadilan-Nya yang tidak terbatas. “Rahmat-Nya,” kata St. Thomas, “tidak mengurangi keadilan-Nya, melainkan kepenuhan dan kesempurnaan keadilan itu.” (S. Th., 1, q. 21, a. 3 ad 2) Segala pahala yang dapat kita peroleh di sisi Tuhan berasal dari anugerah-Nya yang cuma-cuma. Oleh karena itu, kemurahan dan keadilan Tuhan menyatu dalam harmoni indah yang menuntut rasa syukur dan kesetiaan kita.

Referensi tentang belas kasihan Tuhan banyak sekali dalam Kitab Suci. ”Sebab Engkau, ya Tuhan, baik dan suka mengampuni ” kata Pemazmur, ”dan berlimpah kasih setia bagi semua orang yang berseru kepada-Mu.” (Mzm. 86:5) “Terpujilah Tuhan,” kita membaca di tempat lain, “batu karangku, … perlindunganku dan bentengku, bentengku, penyelamatku…” (Mzm. 144:2) “Kebajikan dan kemurahan belaka akan mengikuti aku, seumur hidupku; dan aku akan diam dalam rumah TUHAN sepanjang masa.” (Mzm. 23:6)

Ketika kita meninggalkan Perjanjian Lama dan membuka Injil, kita menemukan bahwa itu adalah catatan tentang kebaikan dan kemurahan Tuhan. Kita hanya perlu mengingat pengampunan Kristus terhadap Magdalena ketika dia menangis di kaki-Nya karena kesalahannya; penghakiman penuh belas kasihan yang Dia berikan kepada pezinah yang malang; pandangannya yang penuh kasih ke arah Santo Petrus, yang telah menyangkal Dia; rahmat yang secara ajaib diberikan kepada St. Paulus dalam perjalanan menuju Damaskus; dan perumpamaan orang Samaria yang baik hati, anak yang hilang, dan gembala yang baik yang pergi mencari domba yang hilang. Terakhir, ada kata-kata penghiburan bagi pencuri yang bertobat: "Hari ini kamu akan bersama-Ku di surga." Ketika kita membaca kronik kebaikan dan belas kasihan yang tak terbatas ini, kita seharusnya merasakan harapan dan keyakinan yang tak terbatas. Tidak peduli seberapa besar dosa atau rasa tidak berterima kasih kita. Begitu kita bertobat, Tuhan siap mengampuni kita dan menerima kita dengan tangan terbuka.

Namun, karena Tuhan begitu berbelas kasihan kepada kita, Dia menuntut kita untuk bersikap baik dan berbelas kasihan kepada sesama kita. “Berbahagialah orang yang murah hatinya,” kata Yesus dalam Khotbah di Bukit, “karena mereka akan beroleh kemurahan.” (Mat. 5:7) St. Yakobus menambahkan peringatan keras. “Sebab penghakiman,” katanya, “yang tak berbelas kasihan akan berlaku atas orang yang tidak berbelas kasihan. Tetapi belas kasihan akan menang atas penghakiman.” (Yakobus 2:12) Jika kita berharap menerima belas kasihan Allah, kita harus memperlihatkan belas kasihan kepada mereka yang miskin atau malang dalam hal apa pun, bahkan kepada orang yang paling berdosa. Di hadapan begitu banyak kebutuhan dan kemalangan di dunia, keserakahan, kekikiran, keegoisan atau ketidakpedulian berseru kepada Tuhan untuk meminta balasan. Jika kita tidak bersedia memberi, maka tidak ada yang akan diberikan kepada kita. Jika kita menolak untuk mengampuni, kita juga tidak akan diampuni. Jika kita tidak mencintai, kita juga tidak akan dicintai.

Ingatlah bahwa kita sering menjadikan diri kita musuh Allah karena dosa-dosa kita. Kita sering kali berada dalam kebutuhan ketika kita kehilangan kasih karunia ilahi. Pada kesempatan ini Tuhan berbelas kasihan kepada kita, karena Dia memberi kita pengampunan dan persahabatan-Nya. Karunia-karunia Tuhan ini mewajibkan kita untuk berperilaku sama terhadap mereka yang membutuhkan dengan membantu mereka dengan sukarela dan murah hati, dan kepada mereka yang tidak bahagia dengan menghibur mereka sejauh mungkin.

Marilah kita mengingat asas besar yang telah diberikan Yesus Kristus kepada kita. “Bahkan seperti yang kamu ingin orang lakukan kepadamu, demikian juga kamu terhadap mereka… Berbuat baiklah kepada mereka yang membencimu… Dan janganlah kamu menghukum, maka kamupun tidak akan dihukum; ampunilah dan kamu akan diampuni.. Ampunilah, maka kamu akan diampuni, berilah dan kamu akan diberi…” (Bdk. Luk 6:30-38) “Karena dengan penghakiman yang kamu pakai untuk menghakimi, kamu akan dihakimi dan ukuran yang kamu pakai untuk mengukur, akan diukurkan kepadamu.” (Mat. 7:2) Demikian pula pada hari kematian kita harus menghadap Hakim Agung.

Mari kita bermurah hati sepanjang hidup dalam memberikan bantuan dan penghiburan kepada orang lain. Lebih berbahagia memberi daripada menerima, seperti yang dikatakan Injil. Dengan memberi kita akan menemukan sedikit kebahagiaan bahkan di dunia ini, dan yakin bahwa suatu hari nanti Hakim yang maha pengasih akan mengampuni dan menerima kita.——
    
Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy