| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Minggu, 26 November 2023 Hari Raya Tuhan kita Yesus Kristus Raja Semesta Alam

 

Minggu, 26 November 2023
Hari Raya Tuhan kita Yesus Kristus Raja Semesta Alam
  
Kerajaan Kristus sudah Ada dalam Gereja, namun belum diselesaikan oleh kedatangan Raja di bumi "dengan segala kekuasaan dan kemuliaan" (Luk 21:27) Bdk. Mat 25:31.. Ia masih diserang oleh kekuatan-kekuatan jahat Bdk. 2 Tes 2:7., walaupun mereka sebenarnya sudah dikalahkan oleh Paskah Kristus. Sampai segala sesuatu ditaklukkan kepada-Nya Bdk. 1 Kor 15:28., "sampai nanti terwujudkan langit baru dan bumi baru, yang diwarnai keadilan, Gereja yang tengah mengembara, dalam Sakramen-sakramen serta lembaga-lembaganya yang termasuk zaman ini, mengemban citra zaman sekarang yang akan lalu. Gereja berada di tengah alam tercipta, yang hingga kini berkeluh-kesah dan menanggung sakit bersalin, serta merindukan saat anak-anak Allah dinyatakan" (LG 48). Oleh karena itu orang Kristen berdoa, terutama dalam perayaan Ekaristi Bdk. 1 Kor 11:26., supaya kedatangan kembali Kristus Bdk. 2 Ptr 3:11-12. dipercepat, dengan berseru: "Datanglah Tuhan" (1 Kor 16:22; Why 22:17.20). (Katekismus Gereja Katolik, 671)

Antifon Pembuka (Why. 5:12, 1:6)

Pantaslah Anak Domba yang disembelih itu menerima kuasa dan kekayaan, hikmat, kekuatan, dan hormat. Bagi Dialah kemuliaan dan kuasa sampai selama-lamanya.
 
How worthy is the Lamb who was slain. to receive power and divinity, and wisdom and strength and honor. To him belong glory and power for ever and ever.
 
Dignus est Agnus, qui occisus est, accipere virtutem, et divinitatem, et sapientiam, et fortitudinem, et honorem. Ipsi gloria et imperium in sæcula sæculorum.


Doa Pagi


Allah Yang Mahakuasa dan kekal, Engkau berkenan membarui segala sesuatu dalam diri Putra-Mu terkasih, Raja Semesta Alam. Semoga segala makhluk yang telah dibebaskan dari perbudaka berhamba pada kebesaran-Mu dan tanpa henti memuji-muji Engkau. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin. 

Fr Lawrence Lew, O.P. | Flickr

  
Bacaan dari Nubuat Yehezkiel (34:11-12.15-17)
          
 
"Wahai domba-domba-Ku, aku akan menjadi hakim di antara domba dengan domba."
       
Beginilah firman Tuhan Allah, “Dengar, Aku sendirilah yang akan memperhatikan domba-domba-Ku dan mencari mereka. Seperti seorang gembala mencari dombanya pada waktu domba itu tercerai dari kawanannya, begitulah Aku akan mencari domba-domba-Ku, dan Aku akan menyelamatkan mereka dari segala tempat, ke mana mereka diserakkan pada hari berkabut dan hari kegelapan. Aku sendiri akan menggembalakan domba-domba-Ku, dan Aku akan membiarkan mereka berbaring, demikianlah firman Tuhan Allah. Yang hilang akan Kucari, yang tersesat akan Kubawa pulang, yang luka akan Kubalut, yang sakit akan Kukuatkan, sedang yang gemuk dan kuat akan Kulindungi. Aku akan menggembalakan mereka sebagaimana seharusnya.” “Wahai kamu domba-domba-Ku,” beginilah firman Tuhan Allah, “Sungguh, Aku akan menjadi hakim di antara domba dengan domba, dan di antara domba jantan dan kambing jantan.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
   
Mazmur Tanggapan, do = d, 3/2, 2/4, PS 849
Ref. Tuhanlah gembalaku, takkan kekurangan aku.
Ayat. (Mzm 23:1-3a.3b-4.5.6, Ul: lih. 1)
1. Tuhan adalah gembalaku, aku tidak kekurangan: 'ku dibaringkan-Nya di rumput yang hijau, di dekat air yang tenang. 'Ku dituntun-Nya di jalan yang lurus demi nama-Nya yang kudus.
2. Sekalipun aku harus berjalan berjalan di lembah yang kelam, aku tidak takut akan bahaya, sebab Engkau besertaku; sungguh tongkat penggembalaan-Mu, itulah yang menghibur aku.
3. Kau siapkan hidangan bagiku dihadapan lawanku, Kauurapi kepalaku dengan minyak, dan pialaku melimpah.
4. Kerelaan yang dari Tuhan dan kemurahan ilahi, mengiringi langkahku selalu, sepanjang umur hidupku, aku akan diam di rumah Tuhan, sekarang dan senantiasa.
   
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus (15:20-26.28)
    
"Ia menyerahkan Kerajaan kepada Bapa supaya Allah menjadi semua di dalam semua."
      
Saudara-saudara, Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati, sebagai yang sulung dari orang-orang yang telah meninggal. Sebab sama seperti maut datang karena satu orang manusia, demikian juga kebangkitan orang mati datang karena satu orang manusia. Karena sama seperti semua orang mati dalam persekutuan dengan Adam, demikian pula semua orang akan dihidupkan kembali dalam persekutuan dengan Kristus. Tetapi tiap-tiap orang menurut urutannya: Kristus sebagai buah sulung; sesudah itu mereka yang menjadi milik-Nya pada waktu kedatangan-Nya. Kemudian tibalah kesudahan, yaitu bilamana Kristus menyerahkan Kerajaan kepada Allah Bapa, sesudah Ia membinasakan segala pemerintahan, kekuasaan dan kekuatan. Karena Kristus harus memegang pemerintahan sebagai Raja sampai Allah meletakkan semua musuh-Nya di bawah kaki-Nya. Musuh terakhir yang dibinasakan ialah maut. Dan kalau segala sesuatu telah ditaklukkan di bawah Kristus, maka Kristus sendiri sebagai Anak akan menaklukkan diri-Nya di bawah Dia yang telah menaklukkan segala sesuatu, supaya Allah menjadi semua di dalam semua.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. (Mrk 11:10; 2/4)
Diberkatilah yang datang dalam nama Tuhan. Diberkatilah kerajaan yang telah tiba, kerajaan Bapa kita Daud

Inilah Injil Suci menurut Matius (25:31-46)
    
"Ia akan bersemayam di atas takhta kemuliaan-Nya dan akan memisahkan mereka seorang dari seorang."
     
Sekali peristiwa, Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Apabila Anak Manusia datang dalam kemuliaan dan semua malaikat bersama-sama dengan Dia, maka Ia akan bersemayam di atas takhta kemuliaan-Nya. Lalu semua bangsa akan dikumpulkan di hadapan-Nya, dan Ia akan memisahkan mereka seorang dari pada seorang, sama seperti gembala memisahkan domba dari kambing; Ia akan menempatkan domba-domba di sebelah kanan-Nya, dan kambing-kambing di sebelah kiri-Nya. Raja itu akan berkata kepada mereka yang di sebelah kanan-Nya: Mari, hai kamu yang diberkati oleh Bapa-Ku, terimalah kerajaan yang telah disediakan bagimu sejak dunia dijadikan. Sebab ketika Aku lapar kamu memberi Aku makan; ketika Aku haus, kamu memberi Aku minum, ketika Aku seorang asing, kamu memberi Aku tumpangan; ketika Aku telanjang kamu memberi Aku pakaian; ketika Aku sakit, kamu melawat Aku; ketika Aku di dalam penjara, kamu mengunjungi Aku. Maka orang-orang benar itu akan bertanya kepada-Nya: Tuhan, bilamanakah kami melihat Engkau lapar dan kami memberi Engkau makanan, atau haus dan kami memberi Engkau minum? Bilamanakah kami melihat Engkau sebagai orang asing, dan kami memberi Engkau tumpangan, atau telanjang dan kami memberi Engkau pakaian? Bilamanakah kami melihat Engkau sakit atau dalam penjara dan kami mengunjungi Engkau? Maka Raja itu akan menjawab mereka: Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku. Lalu Raja itu akan berkata juga kepada mereka yang di sebelah kiri-Nya: Enyahlah dari hadapan-Ku, hai kamu orang-orang terkutuk, enyahlah ke dalam api yang kekal, yang telah disediakan untuk Iblis dan malaikat-malaikatnya. Sebab ketika Aku lapar, kamu tidak memberi Aku makan; ketika Aku haus, kamu tidak memberi Aku minum; ketika Aku seorang asing, kamu tidak memberi Aku tumpangan; ketika Aku telanjang, kamu tidak memberi Aku pakaian; ketika Aku sakit dan dalam penjara, kamu tidak melawat Aku. Lalu mereka pun akan bertanya kepada-Nya: Tuhan, bilamanakah kami melihat Engkau lapar, atau haus, atau sebagai orang asing, atau telanjang atau sakit, atau dalam penjara, dan kami tidak melayani Engkau? Maka Ia akan menjawab mereka: Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang tidak kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu tidak melakukannya juga untuk Aku. Dan mereka itu akan masuk ke tempat siksaan yang kekal, tetapi orang benar masuk ke dalam hidup yang kekal.”
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan
 
 
Apakah kita membiarkan kasih Kristus, yang adalah Tuhan dan Raja kita, berkuasa di dalam hati kita? St. Agustinus dari Hippo (tahun 354-430 M) berkata, "Pada dasarnya, ada dua jenis orang, karena ada dua jenis cinta. Yang satu kudus, yang lain egois. Yang satu tunduk kepada Tuhan; yang lain berusaha menyamai Dia. ." Yesus datang bukan hanya untuk menggenapi hukum kebenaran (Imamat 19), namun untuk mengubahnya melalui kasih dan belas kasihan-Nya yang tanpa syarat terhadap kita.

Tuhan Yesus membuktikan kasih-Nya kepada kita dengan mempersembahkan nyawa-Nya di kayu salib sebagai korban penebusan dosa-dosa kita. Deskripsi Yesus tentang "Anak Manusia", sebuah gelar Mesianis yang menunjuk pada kedatangan Penguasa dan Hakim yang diurapi Allah atas bumi (Yohanes 5:26-29, Daniel 7:13 dst), dan perumpamaannya tentang pemisahan kambing dan domba pasti mengejutkan pendengarnya. Apa hubungannya pemisahan kambing dan domba dengan Hari Penghakiman Tuhan atas bumi? Di lahan gersang seperti Palestina, kambing dan domba sering merumput bersama di siang hari karena padang rumput hijau jarang tersedia. Saat malam tiba, ketika penggembala membawa domba dan kambingnya ke tempat peristirahatannya, ia memisahkan mereka menjadi dua kelompok. Berdasarkan temperamennya, kambing bersifat agresif, mendominasi, gelisah, dan teritorial. Mereka bertengkar dengan tanduknya setiap kali mereka mengira ada seseorang yang mengganggu ruang mereka.

Kambing melambangkan kejahatan dan ungkapan "kambing hitam" menjadi ungkapan umum bagi seseorang yang menyalahkan atau bersalah terhadap orang lain. (Lihat Imamat 26:20-22 untuk penjelasan tentang ritual pengusiran kambing yang membawa dosa pada Hari Pendamaian.) Yesus menanggung kesalahan dan dosa kita ke atas diri-Nya dan memakukannya di kayu salib. Dia membayar harga untuk membebaskan kita dari dosa dan kematian. Pilihan kita adalah mengikuti dan menaati Dia sebagai Tuhan dan Juruslamat kita atau menjadi tuan bagi diri kita sendiri dan mengambil jalan yang berbeda dari jalan kebenaran Allah.

Kita tidak bisa tetap netral atau acuh tak acuh terhadap perintah Kristus. Jika kita tidak bertobat dari kesalahan kita (dosa dan pelanggaran kita terhadap Tuhan dan sesama) dan menaati Injil, kita tidak bisa menjadi murid Tuhan Yesus atau mewarisi Kerajaan kebenaran, kedamaian, dan sukacita-Nya. Pemisahan antara yang baik dan yang buruk tidak bisa dihindari karena yang satu mengarah pada dosa, pemberontakan, dan kematian, sedangkan yang lain mengarah pada penyucian, kedamaian, dan kehidupan abadi bersama Tuhan.
 
Perumpamaan tentang kambing dan domba memiliki tujuan yang sama dengan perumpamaan tentang orang kaya yang menolak memberikan bantuan apa pun kepada Lazarus yang miskin, yang setiap hari meminta-minta di depan pintu rumah orang kaya (Lukas 16:19-31). Meskipun Lazarus miskin dan tidak mempunyai apa pun yang dibutuhkannya, ia tetap menaruh harapannya kepada Allah dan janji kehidupan abadi dalam kerajaan Allah. Orang kaya lebih mencintai kekayaan daripada mencintai Tuhan dan sesama. Ketika Lazarus meninggal ia dibawa oleh para malaikat ke pangkuan Abraham untuk menerima upahnya di surga. Ketika orang kaya itu meninggal, nasibnya berbalik dan dia dilemparkan ke dalam api neraka yang tak terpadamkan untuk menerima makanan penutup yang adil. Perumpamaan ini menekankan jurang dan tembok pemisah yang besar antara orang kaya yang dulunya ditahan sebagai tawanan miskin dan sengsara di neraka dengan Lazarus yang mengenakan pakaian kerajaan yang berpesta di meja perjamuan Tuhan di Kerajaan Surga.

Hari penghakiman Tuhan yang adil akan menyingkapkan jenis cinta yang mana yang kita pilih dalam kehidupan sekarang ini - cinta suci yang tidak egois yang ditujukan kepada Tuhan dan kesejahteraan sesama kita atau cinta yang tidak teratur dan egois yang menempatkan diri di atas Tuhan dan kebaikan sesama kita. .

Ketika St. Martinus dari Tours (316-397 M), seorang prajurit muda Romawi yang enggan menyerahkan hidupnya sepenuhnya kepada Kristus dan dibaptis sebagai seorang Kristen, bertemu dengan seorang pengemis miskin di jalan yang tidak memiliki pakaian untuk menghangatkan dirinya dalam cuaca beku. dingin, St. Martinus kasihan padanya. Ia segera turun dari kudanya dan membelah jubahnya menjadi dua lalu memberikan separuhnya kepada orang asing itu. Malam itu St. Martinus bermimpi ia melihat penampakan Yesus di surga berjubah robek seperti yang ia berikan hari itu kepada pengemis. Salah satu malaikat di sebelah Yesus bertanya, “Guru, mengapa engkau memakai jubah usang itu?” Yesus menjawab, "Pelayanku Martinus memberikannya kepadaku." Murid dan penulis biografi Martinus, Sulpicius Severus menyatakan bahwa sebagai konsekuensi dari penglihatan ini "Martinus pergi untuk dibaptis" untuk memberikan hidupnya sepenuhnya kepada Kristus sebagai anggota umat-Nya - tubuh Kristus di bumi dan persekutuan para kudus dan malaikat di surga. .
  
Ketika Tuhan Yesus datang kembali sebagai Hakim dan Penguasa atas segalanya, Dia akan memanggil kita masing-masing untuk berdiri di hadapan kursi penghakiman untuk menjawab pertanyaan – siapa yang kamu kasihi dan utamakan dalam hidup ini? Cinta yang berlebihan pada diri sendiri mengesampingkan cinta pada Tuhan dan cinta pada sesama. Mereka yang beriman kepada Yesus Kristus dan mengikuti jalan kasih dan kebenaran-Nya tidak akan kecewa. Mereka akan menerima ganjaran yang adil – kehidupan dan kedamaian bersama Tuhan dalam Kerajaan abadi-Nya.

Jika kita mempercayakan hidup kita kepada Tuhan Yesus saat ini, dan mengizinkan Roh Kudus-Nya menyucikan hati dan pikiran kita, maka Dia akan memberi kita rahmat, kekuatan, dan kebebasan untuk berjalan dan hidup setiap hari dalam kuasa kasih dan kebaikan-Nya yang penuh belas kasihan.  Marilah kita mempercayakan hidup kita ke dalam tangan Juruselamat yang penuh belas kasihan yang memberikan hidup-Nya bagi kita. Dan marilah kita memohon kepada Tuhan Yesus untuk meningkatkan iman kita, menguatkan pengharapan kita, dan menyalakan dalam diri kita api kasih dan belas kasihan-Nya bagi semua orang .(RENUNGAN PAGI)
   
Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Hidup kudus di hadapan Allah
 
Antifon Komuni (Mzm 29:10-11)

Tuhan akan bertakhta sebagai Raja untuk selamanya. Tuhan akan memberkati umat-Nya dengan damai.

The Lord sits as King for ever. The Lord will bless his people with peace.

atau (bdk. Mat 25:40.34)

Amin, aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku. Mari, hai kamu yang diberkati oleh Bapa-Ku, terimalah Kerajaan yang telah disediakan bagimu sejak dunia dijadikan.

Amen dico vobis: quod uni ex minimis meis fecistis, mihi fecistis: venite benedicti Patris mei, possidete præparatum vobis regnum ab initio sæculi.  
 

 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy