| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci merenungkan tentang kebaikan dan belas kasihan Tuhan

Johann Nepomuk Schödlberger, “Inside a Church in Italy,” 1830 (photo: Public Domain)
 
 “Berbahagialah orang yang berdukacita,” (Mat. 5:4) kata Yesus Kristus, berbeda dengan pendapat dunia yang percaya bahwa kebahagiaan didapat dari kegembiraan. Siapa yang benar? Injil tidak melarang kita untuk bersukacita; sungguh, suatu berkat diberikan pada perayaan perkawinan di Kana. Namun, itu merupakan perwujudan sukacita yang baik dan jujur. Ini adalah pesta pora yang berlebihan terhadap orang-orang duniawi yang tidak bertanggung jawab dan orang-orang berdosa yang dikutuk dalam Injil. Tuhan tidak menjanjikan penghiburan-Nya kepada mereka, tetapi hanya penyesalan dan, mungkin, keputusasaan. Sebaliknya, mereka yang menderita disebut diberkati oleh Yesus Kristus, yang telah berjanji untuk menghibur mereka. Penghiburan yang akan mereka terima adalah penghiburan yang muncul dari pertobatan mereka, dari pengampunan yang mereka peroleh atas dosa-dosa mereka, dan dari pengharapan akan kehidupan kekal, yang dijanjikan kepada mereka yang memilih jalan kerajaan Salib. Mereka juga akan menikmati penghiburan kontemplasi dan kasih Tuhan.

Orang Kristen menitikkan air mata kesedihan, pertobatan, dan sukacita. Ia terkadang sedih karena ia peka terhadap kejahatan yang ada di dunia. Ketika dia melihat begitu banyak rekannya yang semakin berdosa dan semakin terpuruk menuju kutukan, dia menjadi sedih dan rindu untuk memperbaiki situasi ini sebanyak mungkin melalui doa, teladan yang baik, dan penebusan dosa.

Mungkin Anda tidak peduli terhadap kejahatan yang sedang dilakukan di dunia? Mungkin tidak ada yang bisa membuat Anda kesal selain masalah kecil dan ambisi Anda yang gagal? Kesedihan seperti ini tidak berkenan kepada Tuhan.

Motif lain dari kesedihan adalah penderitaan fisik dan moral yang menimpa begitu banyak saudara kita. Kita harus bermurah hati dalam memberikan bantuan apa pun yang kita bisa, juga bermurah hati dalam pengertian dan simpati kita. Sering kali, satu tindakan kasih sayang terhadap seseorang yang sedang menderita lebih berharga daripada sedekah besar yang diberikan dengan sikap dingin dan acuh tak acuh.

Selain menyesali kejahatan yang menimpa umat manusia, umat Kristiani juga harus menitikkan air mata pertobatan atas dosa-dosanya. Dosa-dosa kita begitu banyak sehingga menuntut penebusan dosa dan silih. St Aloysius Gonzaga menangis setiap kali dia mengingat masa kecilnya, yang tidak cukup serius untuk dianggap sebagai dosa nyata. Kita telah berdosa, dan mungkin masih tetap berdosa, namun apakah kita menangisi pelanggaran kita?

Seorang Kristen yang tulus tidak akan puas hanya dengan menyesali dosa-dosanya dan berdoa memohon pengampunan, namun ia memaksakan diri melakukan penebusan dosa secara sukarela sebagai penebusan atas pelanggarannya sendiri dan pelanggaran orang lain. Air mata pertobatan diberkati oleh Tuhan, yang mengampuni orang yang berduka atas pelanggarannya.

Akhirnya, orang Kristen terkadang menitikkan air mata kebahagiaan. Ada beberapa orang yang tidak mudah tergerak. Kaku dan tidak fleksibel, mereka bertindak dalam segala hal dengan ketepatan matematis dan tidak dapat terpengaruh oleh dorongan hati. Mereka tidak mampu mengeluarkan air mata. Namun jika kita mengasihi Tuhan dengan tulus, kita akan mendapatkan apa yang disebut oleh para Bapa sebagai karunia air mata. Itu karena kita begitu sedikit mengenal Allah sehingga kita pun begitu sedikit mengasihi Dia. Jika kita mengasihi Dia dengan sungguh-sungguh, merenungkan kebaikan dan belas kasihan-Nya yang tak terbatas akan membuat kita menangis karena cinta dan sukacita. Demikian pula halnya dengan para Orang Kudus di hadapan Salib dan Sakramen Mahakudus, dan di hadapan keajaiban ciptaan. Kita tidak mampu menitikkan air mata cinta dan sukacita karena kita begitu sedikit mengenal dan mencintai Tuhan. “Cinta dan pengetahuan kita tentang Tuhan tidak sempurna,” (S. Th., I-II, q. 68, a. 2) tulis St. Thomas. Kita terlalu asyik dengan kesia-siaan duniawi sehingga tidak mampu merasakan sukacita dan kasih yang tulus. Marilah kita lebih sering bermeditasi dan lebih sungguh-sungguh mencintai Tuhan, dan Dia akan memberi kita karunia air mata.——
    
Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy