Orang Kudus hari ini 21 Juli 2022: St. Laurensius dari Brindisi, Imam dan Pujangga Gereja dan Nabi Daniel

Author Berengallio (wikimedia/CC0 1.0)


 Hari ini Gereja Katolik memperingati  St. Laurensius dari Brindisi (22 Juli 1559, Brindisi, Puglia – 22 Juli 1619) seorang imam terkenal dan anggota Fransiskan Kapusin, yang sepanjang hidupnya telah mengabdikan dirinya kepada Tuhan dan orang-orang yang dia layani, aktif mendirikan biara dan komunitas umat beriman, bekerja keras untuk menjangkau umat Tuhan, dan melalui banyak karyanya, membantu memulihkan kekurangan kehidupan spiritual dan hubungan dengan Tuhan yang sering dialami banyak orang saat itu. Melalui banyak karya dan tulisannya, ia mengungkap kesalahan ajaran sesat dari banyak pengkhotbah yang keluar dari Gereja dan menyebabkan terpecahnya banyak faksi selama periode 'reformasi'. St. Laurensius dari Brindisi dinyatakan kudus oleh Paus Leo XIII pada tahun 1881. Ia dihormati sebagai “Doktor Apostolik” oleh Paus Yohanes XXIII pada tahun 1959.

Komitmen dan kerja keras St. Laurensius dari Brindisi mengingatkan kita akan jenis iman dan kasih yang harus dimiliki oleh setiap orang dari kita sebagai orang Katolik kepada Tuhan. Dia telah memberikan waktu, hidup, dan upayanya untuk melayani dan memuliakan Tuhan, terlepas dari tantangan dan kesulitan yang harus dia hadapi. Apakah kita juga mampu memiliki iman dan pengabdian seperti ini? Apakah kita mampu mempercayakan diri kita sepenuhnya kepada Tuhan dan benar-benar setia dan berkomitmen kepada-Nya? Dan apakah kita mau mendengarkan Dia dan menyambut Dia dan kebenaran dan kasih-Nya ke dalam hati kita? Ini adalah pertanyaan penting yang harus kita renungkan pada hari ini.

Semoga Tuhan terus membimbing kita dalam perjalanan kita, dan semoga Dia terus menguatkan kita masing-masing sehingga kita dapat selalu berjalan dengan setia di hadirat-Nya, diilhami oleh teladan orang-orang kudus-Nya, St. Laurensius dari Brindisi dan teladan yang tak terhitung banyaknya semua orang kudus. Amin.

 

Author Jojojoe/wikimedia (CC 3.0)

 *****

  Daniel adalah seorang Yahudi yang tinggal di Babel selama pengasingan. Tuhan memberkati Daniel dengan kebijaksanaan dan kemampuan untuk menafsirkan mimpi, yang membuatnya mendapatkan posisi tinggi di dalam kekaisaran. Terlepas dari posisinya yang istimewa, Daniel tetap setia pada kepercayaan Yahudinya, bahkan selama masa-masa sulit.

Bertahun-tahun setelah pemerintahan Nebukadnezar, “Raja” Belsyazar (yang sebenarnya adalah putra raja Babilonia terakhir, Nabonidus) sedang mengadakan perjamuan kerajaan, ketika tiba-tiba sebuah tangan misterius muncul di ruangan itu dan menulis tiga kata di dinding: MENE, TEKEL dan URFASIN. Daniel-lah yang menjelaskan kepada Belsyazar yang ketakutan bagaimana kata-kata itu menandakan akhir dari pemerintahan Babilonia.

Satu lagi dari kisah Daniel yang lebih terkenal terjadi ketika kekaisaran berada di bawah kekuasaan Persia. Daniel ditunjuk sebagai pengawas atas banyak satrap (gubernur), dan sayangnya, beberapa individu menjadi cemburu. Orang-orang yang iri ini menipu penguasa, Raja Darius, untuk menyatakan hukum yang menuntut bahwa dia (Raja Darius) sendiri disembah sebagai dewa selama 30 hari.

Pengaturan itu berhasil, karena para pembalas dengan licik menangkap Daniel dengan hormat menyembah satu-satunya Tuhan yang benar dan membawanya ke hadapan Darius. Raja merasa ngeri, karena dia sangat mengagumi Daniel. Namun, dia ditekan dengan menyedihkan untuk melaksanakan hukuman dan membuat Daniel dilemparkan ke dalam gua singa. Ajaibnya, Tuhan mengirim malaikat yang melindungi Daniel dari kematian.

Daniel juga mengalami berbagai penglihatan mistik, termasuk penampakan malaikat agung Gabriel dan Mikael. Dua bab terakhir dari kitab alkitabiah ini berasal dari teks-teks Yunani kuno dan memuat beberapa cerita tambahan tentang kehidupan Daniel. Sementara literatur seputar Daniel dalam Alkitab mungkin memiliki beberapa elemen hiasan, pesan keseluruhannya sangat dalam: tetap berharap, dan percaya pada Tuhan, karena dia selalu menang pada akhirnya.

Jurnal Alkitab dengan Daniel

Anehnya, nabi Daniel tidak terdaftar dalam Martirologi Romawi saat ini. Semua nabi lainnya, dan dia telah dimasukkan dalam edisi-edisi sebelumnya, jadi tampaknya adil untuk menarik perhatian pada hidupnya. Secara tradisional, peringatan Daniel jatuh pada 21 Juli. Berikut adalah sembilan bagian untuk membantu kita memahami dan menghabiskan waktu dengan karakter Perjanjian Lama ini. Pertimbangkan untuk meluangkan waktu untuk membaca dan berdoa mengenai masing-masing dari mereka. Lihat bagaimana narasi Daniel mungkin berarti bagi hidup Anda saat ini.

    Hari 1) Daniel 1:3–16
    Hari 2) Daniel 2:1–6, 13
    Hari 3) Daniel 2:31–35
    Hari 4) Daniel 2:46–49
    Hari 5) Daniel 5:1–29
    Hari 6) Daniel 6:1–29
    Hari 7) Daniel 9:20–22
    Hari 8) Daniel 10:10–13, 21
    Hari 9) Daniel 12:1 
    Hari 10) Daniel 13:1-64
    Hari 11) Daniel 14:1-42