Orang Kudus hari ini: 24 Juli 2022 St. Kristina


24 Juli adalah peringatan St. Kristina. Dia adalah seorang martir di Gereja awal. Kematiannya pada tahun 300 M adalah contoh lain dari mereka yang tanpa pamrih memberikan hidup mereka untuk membela Iman dan menyebarkan pesan Injil. Tiga belas tahun setelah kematiannya, Konstantinus Agung mengesahkan Kekristenan dan dibaptis sebelum dia meninggal.

Saint Kristina lahir sekitar tahun 290 M. Kekaisaran Romawi semakin kacau dengan banyak pemberontakan dan perang. Kekristenan tidak hanya ilegal dan dilarang, tetapi orang Kristen ditangkap dan dianiaya secara fisik dan dieksekusi.

St Kristina lahir di Tyro di wilayah Tuscany, Italia. Kota ini dibangun di sebuah pulau di danau dekat Bolsena yang telah tenggelam. Ayahnya, Urban Anicii, adalah Prefek Romawi untuk pulau itu. Dalam istilah hari ini, posisinya adalah kombinasi dari gubernur dan hakim. Ayahnya secara kokoh bersekutu dengan Kekaisaran Romawi. Orang-orang Kekaisaran Romawi menyembah banyak dewa, seperti mitologi Yunani. Urban sangat terikat pada bermacam-macam dewa Romawi. Itu adalah cara hidup sebelum Kekristenan menguasai.

Urban adalah musuh bagi orang-orang Kristen, dan hampir tidak ada satu hari pun yang berlalu ketika dia tidak memanggil salah satu orang beriman ke hadapannya dan menghukum mereka dengan penderitaan dan kematian. Kristina hanyalah seorang anak kecil, tetapi saat melihat ini, dia dikejutkan oleh betapa tak kenal takut dan bahagianya orang-orang Kristen selama siksaan mereka. Dia ingin tahu orang macam apa ini, mengapa mereka dianiaya dan apa yang memberi mereka kekuatan untuk menanggung penderitaan yang mereka alami.

  

Kristina mencari seseorang yang bisa mengajarinya tentang iman Kristen. Belakangan, dia dibaptis sebagai orang Kristen tanpa sepengetahuan orang tuanya. Tak lama kemudian, dia mengambil berhala ayahnya, terdiri dari emas dan perak, dan dengan bantuan orang lain, memecahkannya menjadi beberapa bagian dan memberikannya kepada orang miskin. Ayahnya sangat marah dan memutuskan untuk membalas aib yang dilakukan kepada para dewa dengan darah putrinya. Awalnya dia mencoba untuk memenangkan hatinya dengan kebaikan. Dia terus mendorongnya untuk meninggalkan Kristus dan dia menolak. Dia dilaporkan mengatakan: “Lakukan dengan saya apa pun yang engkau suka, ayahku tersayang; engkau dapat mengambil hidup saya, tetapi iman Kristus engkau tidak memiliki kekuatan untuk merobek hatiku. Juruselamatku akan menguatkanku untuk menderita dengan sabar semua yang telah engkau ancam.”

Ayahnya memerintahkan dia untuk dipukuli. Dia tidak menunjukkan tanda-tanda rasa sakit dalam penderitaannya. Ayahnya memukulinya lagi tetapi Kristina melihat ke surga dan berterima kasih kepada Tuhan Yang Mahakuasa karena telah membantunya menanggung rasa sakitnya. Ayahnya kemudian memerintahkan agar dia diikat ke roda besi. Api dinyalakan di bawahnya untuk memanggang gadis itu. Saat dia menyanyikan lagu pujian, dia tetap tidak terluka oleh api. Ayahnya kemudian melemparkannya ke penjara bawah tanah hanya untuk memulai lagi keesokan harinya.

Saat berada di ruang bawah tanah, seorang malaikat muncul padanya dan menyembuhkan luka-lukanya. Malaikat mendorongnya untuk bertekun dan memberinya jaminan bantuan ilahi. Ketika ayahnya mendengar tentang kesembuhannya, dia mengirim seorang algojo ke penjara untuk mengikatkan sebuah batu besar di lehernya dan melemparkannya ke danau. Malaikat yang sama yang mengunjunginya sehari sebelumnya membawanya dengan selamat ke pantai. Ayahnya berada di samping dirinya sendiri dan mengirimnya kembali ke penjara bawah tanah. Malam itu ayahnya meninggal. Dia ditemukan tewas keesokan paginya. Diduga dia meninggal karena stroke atau apoplexy yang disebabkan oleh kemarahannya yang tidak terkendali.

Dio adalah pengganti Urban sebagai Prefek. Dia bahkan lebih kejam terhadap orang Kristen daripada Urban. Dia menyuruh Kristina membawanya dan memerintahkan sebuah dudukan besi untuk dibangun dan diisi dengan minyak dan tar mendidih. Kristina dipanggil dan dibenamkan dalam buaian. Dia membuat Tanda Salib dan berkata kepada para prajurit, “...kalian punya alasan untuk membaringkanku seperti anak kecil dalam buaian; karena ini hampir setahun sejak saya lahir dalam Baptisan Kudus.” Dia tidak terluka atau mengalami rasa sakit melalui cobaan itu.

Dio kemudian menyuruh Kristina dibawa ke kuil Apollo. Dia diarahkan untuk membuat pengorbanan yang pantas untuk Apollo. Ketika Kristina melangkah ke kuil, dia membuat Tanda Salib dan gambar Apollo jatuh dari altar dan pecah menjadi ribuan keping. Para prajurit yang membawa Kristina ke kuil ketakutan dan melepaskannya dengan berkata, “Sesungguhnya Allah orang Kristen adalah satu-satunya Allah yang benar.” Banyak dari mereka yang menyaksikan peristiwa ini menjadi Kristen.

Julian menggantikan Dio sebagai Prefek. Dia bahkan lebih kejam. Dia memberi Kristina pilihan: berkorban kepada para dewa atau dibuang ke dalam tungku yang menyala-nyala. Dia tidak akan melakukannya sehingga mereka melemparkannya ke dalam tungku. Dia tinggal di dalamnya selama lima hari tanpa cedera - seperti teman-teman Daniel dalam Perjanjian Lama selama pengasingan mereka di Babel. (Lihat Daniel Bab 3). Karena itu tidak berhasil, Julian menyuruh Kristina dibawa ke gua dengan banyak binatang buas. Dia membuat Tanda Salib dan tidak ada binatang yang menyentuhnya. Dia menyanyikan pujian untuk Tuhan dan hewan-hewan mendengarkan. Para penjaga, yang bosan dengan lagunya, menjulurkan lidahnya. Dia akhirnya diikat ke tiang dan ditembak dengan panah. Dengan itu, Kristina pergi ke surga untuk bertemu dengan Penciptanya.

Suatu hari Minggu di tahun 1263, seorang Imam Jerman, Peter dari Praha, sedang merayakan Misa di atas makam St. Kristina di kota Bolsena. Ketika dia mengangkat tuan rumah, darah mulai menetes di tangannya dan ke Altar. Setahun kemudian, setelah penyelidikan dan otentikasi, keajaiban itu dikonfirmasi. Hal itu sangat menggerakkan Paus Urbanus IV sehingga ia melembagakan pesta baru Tubuh dan Darah Kristus (Corpus Christi). Kain koporal linen putih bernoda darah masih dapat dilihat di Katedral Orvieto di utara Roma. St Kristina adalah seorang santa yang sangat populer di Barat dan merupakan salah satu santo pelindung para pelaut, pemanah, dan tukang giling. Peninggalannya sekarang berada di Palermo di Sisilia.
 
St. Kristina memberi kita contoh iman yang teguh dan setia yang memungkinkan kita untuk bertumbuh dalam kehidupan Kristen kita. Seperti Kristina, kita mungkin terpanggil untuk membela iman kita lebih atas dasar keyakinan pribadi dan gaya hidup daripada benar-benar menyerahkan hidup kita. Dari teladannya dan contoh para martir yang tak terhitung jumlahnya, kita memiliki kesempatan untuk menjadi murah hati dan tanpa pamrih dalam kehidupan kita sendiri di dalam komunitas kita. Tuhan memberkati.
 
Foto oleh form PxHere