Orang Kudus hari ini: 31 Juli 2022 St. Ignatius dari Loyola

 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini Gereja memperingati St. Ignatius dari Loyola, santo terkenal yang merupakan pendiri Serikat Yesus, yang juga dikenal sebagai Ordo Jesuit. St. Ignatius dari Loyola bersama dengan beberapa orang yang berpikiran sama seperti St. Peter Faber, St. Fransiskus Borgia, St. Fransiskus Xaverius di antara banyak lainnya mendirikan Serikat Yesus selama masa Kontra-Reformasi di mana mereka berada di garis depan tindakan.

Tetapi St. Ignatius dari Loyola memiliki awal yang sangat berbeda, dan mungkin sangat tidak mungkin baginya ketika dia masih muda untuk meramalkan apa yang akhirnya dia akan menjadi, terutama ketika dia dilahirkan dan dibesarkan dengan harapan yang kuat untuk kemuliaan dan ketenaran. St Ignatius dari Loyola secara khusus tertarik pada pertempuran bela diri dan cita-cita ksatria, dan itulah sebabnya ia bergabung dengan militer pada usia muda, mencari kemuliaan dan ketenaran duniawi.

Awalnya dia sukses besar dan mendapat pujian, tetapi kecelakaan malang mengubah seluruh hidupnya selamanya, ketika selama pertempuran, salah satu kakinya terluka parah oleh kekuatan ledakan bola meriam. Dia harus melalui proses penyembuhan dan pemulihan yang menyakitkan, dan sejak saat itu, cacat fisik dan tidak pernah sepenuhnya mendapatkan kembali kekuatan di kakinya yang terluka, jalan kemuliaan duniawi melalui pertempuran telah berakhir.

Ini adalah awal dari periode pertobatan spiritual dan perubahan dalam kehidupan St. Ignatius muda dari Loyola, di mana mulai membaca teks-teks Kitab Suci dan kehidupan orang-orang kudus, memperoleh lebih banyak pemahaman-pemahaman tentang apa yang benar.  Sejak saat itu, St. Ignatius dari Loyola tidak lagi bermimpi mengejar ambisi duniawi dan cita-cita kesatria, dan sebaliknya, ia berusaha untuk meniru orang-orang kudus.

Dia memulai studi intensif tentang iman dan seperti yang disebutkan sebelumnya, mengumpulkan orang-orang yang berpikiran sama untuk memulai pendirian Yesuit. Pada saat itu, seluruh umat Kristen berada dalam kekacauan karena perpecahan internal dan ide-ide sesat, dan pada saat yang sama ancaman invasi eksternal dan penaklukan oleh kekuatan orang-orang yang tidak percaya membawa masa yang benar-benar gelap dalam sejarah Gereja.

Tetapi St. Ignatius dari Loyola dan rekan-rekan Yesuitnya mengabdikan diri mereka untuk berada di garis depan dalam upaya bersama untuk membawa perubahan ke arah Gereja, pertobatan banyak orang berdosa dan semua orang yang telah terombang-ambing atau meninggalkan Gereja dan iman, serta untuk evangelisasi lebih banyak orang baik saat itu dan juga di negeri-negeri misi yang jauh.

Oleh karena itu, marilah kita semua memfokuskan kembali dan mengarahkan kembali perhatian dan upaya kita mulai sekarang, agar secara bertahap kita dapat tumbuh lebih kuat dalam iman kita serta menjadi semakin dekat dengan Tuhan, dan Guru kita yang pengasih. Seperti moto St. Ignatius dan Jesuit, 'Ad Maiorem Dei Gloriam' atau 'Demi Kemuliaan Tuhan yang lebih besar', marilah kita semua menjalani hidup kita mulai sekarang dengan niat untuk memuliakan Tuhan. Semoga Tuhan terus membimbing kita di jalan kita dan memberkati hidup kita, agar kita semakin dekat dan semakin setia kepada-Nya, mengikuti teladan St. Ignatius dari Loyola dan banyak orang kudus lainnya. Amin.

 

'St. Ignatius dari Loyola Mengalahkan Bidat' di Gereja St. Nicholas, Praha. Bidat yang dia injak adalah Martin Luther, yang dihancurkan oleh Petir Ilahi yang dipancarkan dari Sakramen Mahakudus.