Rabu, 27 Juli 2022 Hari Biasa Pekan XVII

Rabu, 27 Juli 2022
Hari Biasa Pekan XVII
    
"Demikian pula hal Kerajaan Sorga itu seumpama seorang pedagang yang mencari mutiara yang indah. Setelah ditemukannya mutiara yang sangat berharga, iapun pergi menjual seluruh miliknya lalu membeli mutiara itu." (Mat 13:45-46)

    
Antifon Pembuka (Yer 15:16)

Bila aku menemukan Sabda-Mu, maka aku menikmatinya. Sabda-Mu menjadi kegirangan bagiku dan kesukaan hatiku.

Doa Pagi


Ya Allah, Bapa kami, dalam diri Yesus Kristus Engkau telah mengaruniakan harta yang terpendam dan mutiara yang paling berharga. Kami mohon, berilah kami kebijaksanaan agar dapat melepaskan dengan sukacita segala sesuatu guna memperoleh harta dan mutiara itu, yaitu, Tuhan kami Yesus Kristus, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yeremia (15:10.16-21)
     
    
"Mengapa penderitaanku tidak berkesudahan? Jika engkau mau kembali, Aku akan mengembalikan dikau menjadi pelayan di hadapan-Ku."
                
Pada waktu itu Yeremia mengeluh, "Celakalah aku, ya ibuku, bahwa engkau telah melahirkan daku. Sebab aku seorang yang menjadi buah perbantahan dan buah percederaan bagi seluruh negeri. Padahal aku tidak menghutangkan dan tidak pula berhutang kepada siapa pun. Namun mereka semua mengutuki aku. Apabila aku menemukan sabda-Mu, maka aku menikmatinya. Sabda-Mu itu menjadi kegirangan bagiku dan menjadi kesukaan hatiku. Sebab nama-Mu telah diserukan atasku, ya Tuhan, Allah semesta alam. Tidak pernah aku duduk bersenang-senang dalam pertemuan orang-orang yang bersenda gurau. Karena tekanan tangan-Mu aku duduk seorang diri, sebab Engkau telah memenuhi aku dengan geram. Mengapa penderitaanku tidak berkesudahan, dan lukaku sangat payah, sukar disembuhkan? Sungguh, Engkau seperti sungai yang curang bagiku, air yang tidak dapat dipercaya. Maka Tuhan menjawab, "Jika engkau mau kembali, Aku akan mengembalikan dikau menjadi pelayan di hadapan-Ku. Dan jika engkau mengucapkan apa yang berharga dan tidak hina, maka engkau akan menjadi penyambung lidah bagi-Ku. Biarpun mereka akan kembali kepadamu, namun engkau tidak perlu kembali kepada mereka. Terhadap bangsa ini Aku akan membuat engkau sebagai tembok berkubu dari perunggu. Mereka akan memerangi engkau, tetapi tidak akan mengalahkan dikau. Sebab Aku menyertai engkau untuk menyelamatkan dan membebaskan dikau," demikianlah sabda Tuhan, "Aku akan melepaskan dikau dari tangan orang-orang jahat dan membebaskan dikau dari genggaman orang-orang lalim."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhanlah tempat pengungsianku pada waktu kesesakan.
Ayat. (Mzm 59:2-3.4-5a.10-11.17-18)
1. Lepaskanlah aku dari pada musuhku, ya Allahku; bentengilah aku terhadap orang-orang yang bangkit melawan daku. Lepaskanlah aku dari orang-orang yang melakukan kejahatan, dan selamatkanlah aku dari para penumpah-penumpah darah.
2. Sebab sesungguhnya, mereka menghadang nyawaku; orang-orang perkasa menyerbu aku, padahal aku tidak melakukan pelanggaran, aku tidak berdosa, ya Tuhan, aku tidak bersalah, merekalah yang bergegas dan bersiap-siap.
3. Ya kekuatanku, aku mau berpegang pada-Mu, sebab Allahlah kota bentengku. Allahku, dengan kasih setia-Nya Ia akan menyongsong aku; Allah akan membuat aku memandang rendah seteru-seteruku.
4. Tetapi aku mau menyanyikan kekuatan-Mu, pada waktu pagi aku mau bersorak-sorai karena kasih setia-Mu; sebab Engkau telah menjadi kota bentengku, tempat pelarianku pada waktu kesesakanku.
5. Ya kekuatanku, bagi-Mu aku mau bermazmur; sebab Allahlah kota bentengku, Allahku dengan kasih setia-Nya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 15:15b) 
Kalian Kusebut sahabat-Ku, sebab kepada kalian Kusampaikan apa saja yang Kudengar dari Bapa.  
  
Inilah Injil Suci menurut Matius (13:44-46)
   
"Ia menjual seluruh miliknya, lalu membeli ladang itu."
    
Sekali peristiwa Yesus mengajar orang banyak, "Hal Kerajaan Surga itu seumpama harta yang terpendam di ladang, yang ditemukan orang, lalu dipendamkannya lagi. Karena sukacitanya pergilah ia menjual seluruh miliknya, lalu membeli ladang itu. Demikian pula hal Kerajaan Surga itu seumpama seorang pedagang yang mencari mutiara yang indah. Setelah ditemukannya mutiara yang sangat berharga, iapun pergi menjual seluruh miliknya lalu membeli mutiara itu."
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe  
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan
  
     Seringkali ada kesenjangan antara menemukan sesuatu yang berharga bagi kita dan benar-benar memilikinya. Dalam kedua perumpamaan singkat dalam bacaan Injil hari ini, seseorang menemukan harta karun, tetapi setelah menemukannya belum memilikinya. 
 
 Pria dalam perumpamaan pertama, mungkin seorang pekerja harian yang miskin, menemukan harta karun di ladang yang tidak dia cari. Orang dalam perumpamaan kedua, mungkin seorang saudagar kaya, menemukan mutiara yang sangat berharga yang telah ia cari selama bertahun-tahun. Kesamaan yang dimiliki oleh kedua orang dari ujung spektrum sosial yang berlawanan ini adalah bahwa setelah menemukan harta yang luar biasa ini, mereka memiliki kebebasan untuk menjual segala sesuatu untuk membeli dan memilikinya. Sedikit sumber daya yang dimiliki pekerja harian yang malang dan banyak sumber daya yang dimiliki saudagar kaya tampaknya tidak seberapa nilainya dibandingkan dengan harta yang mereka temukan. 
 
Yesus mengatakan bahwa Kerajaan Allah adalah seperti kedua perumpamaan itu. Karunia dinamis yang Yesus berikan kepada kita dari Allah adalah seperti harta yang terpendam di ladang dan seperti mutiara yang sangat berharga. Kepenuhan karunia dari Tuhan ini ada di masa depan, di luar kehidupan duniawi ini, tetapi kita dapat mulai menikmatinya di sini dan sekarang. Sejauh kita menemukan dan menghargai hadiah yang luar biasa ini untuk harta karun itu, kita akan dengan senang hati mengorbankan segalanya untuk memilikinya. 
 
Kita akan menganggap enteng berbagai harta milik kita dan memiliki kebebasan untuk melepaskannya demi anugerah kaya yang telah Yesus datangkan kepada kita, yang merupakan berbagi dalam hubungan-Nya sendiri dengan Allah dan cara hidup yang diilhami olehnya. Kristus adalah harta di ladang, mutiaranya yang sangat berharga, yang di hadapan-Nya. Tuhan yang sama yang telah bangkit dan semua yang Dia tawarkan kepada kita adalah harta kita, mutiara kita yang berharga. 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
  
Gambar oleh Gerd Altmann dari Pixabay

   
RENUNGAN PAGI