Senin, 25 Juli 2022 Pesta Santo Yakobus, Rasul

Senin, 25 Juli 2022
Pesta Santo Yakobus, Rasul

"Dari semula Yakobus giat penuh semangat. Ia mengesampingkan semua kepentingan dunia hingga ia mati dibunuh." (St. Yohanes Krisostomus)

Antifon Pembuka (Mat 4:18.21)

Ketika Yesus berjalan di pantai Danau Galilea, Ia melihat Yakobus anak Zebedeus, dan Yohanes, saudaranya. Mereka sedang memperbaiki jala dan Yesus memanggil mereka.

As he walked by the Sea of Galilee, Jesus saw James the son of Zebedee and John his brother mending their nets and he called them.
 
  
  
 
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan 
  
 
Doa Pagi

Allah Bapa Yang Mahakuasa dan Kekal, di antara para rasul, Santo Yakobuslah yang pertama Kaukuduskan sebagai martir. Semoga umat-Mu menimba kekuatan dari kesaksiannya dan menemukan perlindungan berkat doanya.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
    
Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus (4:7-15)     
  
"Kami senantiasa membawa kematian Yesus di dalam tubuh kami."
        
Saudara-saudara, harta pelayanan sebagai rasul kami miliki dalam bejana tanah liat, supaya nyata bahwa kekuatan yang berlimpah itu berasal dari Allah, bukan dari diri kami sendiri. Dalam segala hal kami ditindas, namun tidak terhimpit; kami habis akal, namun tidak putus asa; kami dianiaya, namun tidak ditinggalkan sendirian; kami dihempaskan, namun tidak binasa. Kami senantiasa membawa kematian Yesus di dalam tubuh kami, supaya kehidupan Yesus juga menjadi nyata di dalam tubuh kami. Sebab kami yang masih hidup ini terus-menerus diserahkan kepada maut demi Yesus, supaya juga hidup Yesus menjadi nyata dalam tubuh kami yang fana ini. Demikianlah maut giat di dalam diri kami, sedangkan hidup giat di dalam kamu. Namun kami memiliki roh iman yang sama, seperti ada tertulis, “Aku percaya, sebab itu aku berbicara.” Karena kami pun percaya, maka kami juga berbicara. Karena kami tahu, bahwa Allah yang telah membangkitkan Tuhan Yesus, akan membangkitkan kami juga bersama-sama dengan Yesus. Dan Allah itu akan menghadapkan kami bersama dengan kamu ke hadirat-Nya. Sebab semuanya itu terjadi demi kamu, supaya kasih karunia, yang semakin besar karena semakin banyaknya orang yang menjadi percaya, menghasilkan ucapan syukur semakin melimpah bagi kemuliaan Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan PSL 830/MTB 172
Ref. Yang menabur dengan mencucurkan air mata akan menuai dengan bersorak-sorai
atau: Aku wartakan karya agung-Mu, Tuhan, karya agung-Mu karya keselamatan.
Ayat. (Mzm 126:1-2ab.2cd-3.4-5.7; Ul: lh.3)
1. Ketika Tuhan memulihkan keadaan Sion, kita seperti orang-orang yang bermimpi. Pada waktu itu mulut kita penuh dengan tawa ria dan lidah kita dengan sorak-sorai.
2. Pada waktu itu berkatalah orang di antara bangsa-bangsa, "Tuhan telah melakukan perkara besar kepada orang-orang ini!" Tuhan telah melakukan perkara besar kepada kita, maka kita bersukacita.
3. Pulihkanlah keadaan kami, ya Tuhan, seperti memulihkan batang air kering di Tanah Negeb! Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata, akan menuai dengan bersorak-sorai.

Bait Pengantar Injil do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 15:16) 
Aku telah menetapkan kamu supaya kamu pergi dan menghasilkan buah, dan buahmu itu tetap.  
   
Inilah Injil Suci menurut Matius (20:20-28)
     
"Cawan-Ku akan kamu minum"
    
Sekali peristiwa, menjelang kepergian Yesus ke Yerusalem, datanglah Ibu Zebedeus serta anak-anaknya kepada Yesus, lalu sujud di hadapan-Nya untuk meminta sesuatu. Kata Yesus, “Apa yang kaukehendaki?” Jawab ibu itu, “Berilah perintah, supaya kedua anakku ini kelak boleh duduk di dalam kerajaan-Mu, yang seorang di sebelah kanan-Mu, dan yang seorang lagi di sebelah kiri-Mu.” Tetapi Yesus menjawab, “Kamu tidak tahu apa yang kamu minta! Dapatkah kamu meminum cawan yang harus Kuminum?” Kata mereka kepada-Nya, “Kami dapat.” Yesus berkata kepada mereka, “Cawan-Ku memang akan kamu minum, tetapi hal duduk di sebelah kanan-Ku atau di sebelah kiri-Ku, Aku tidak berhak memberikannya. Itu akan diberikan kepada orang-orang bagi siapa Bapa-Ku telah menyediakannya.” Mendengar itu, marahlah kesepuluh murid yang lain kepada dua bersaudara itu. Tetapi Yesus memanggil mereka lalu berkata, “Kamu tahu, bahwa pemerintah bangsa-bangsa memerintah rakyatnya dengan tangan besi, dan pembesar-pembesar menjalankan kuasanya dengan keras atas mereka. Tidaklah demikian di antara kamu! Barangsiapa ingin menjadi besar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu, dan barangsiapa ingin menjadi terkemuka di antara kamu, hendaklah ia menjadi hambamu; sama seperti Anak Manusia: Ia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani, dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang.”
 Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe  
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan
  
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita merayakan pesta besar salah satu Rasul kudus Tuhan, yaitu St. Yakobus Rasul, juga dikenal sebagai St. Yakobus Agung untuk membedakannya dari St. Yakobus Kecil, yang merujuk kepada St. Yakobus putra Alfeus atau St. Yakobus, salah satu pemimpin pertama Gereja Yerusalem dan saudara Tuhan. Rasul St. Yakobus adalah kakak laki-laki dari Rasul dan Penginjil St. Yohanes, keduanya putra Zebedeus si nelayan.

St Yakobus dipanggil bersama dengan adiknya ketika mereka sedang memancing di danau Galilea, kemungkinan dekat Kapernaum di mana Tuhan memulai pelayanan-Nya setelah pembaptisan-Nya. Akibatnya, dia termasuk di antara para Rasul pertama yang dipanggil oleh Tuhan, bersama dengan St. Petrus dan St. Andreas, yang juga bersaudara dan nelayan. Dia mengikuti Tuhan bersama dengan orang lain yang dipanggil dan meninggalkan segalanya, memulai kehidupan pelayanan yang setia kepada Tuhan.

St Yakobus juga dianggap sebagai salah satu yang paling dekat dengan Tuhan seperti yang ditunjukkan di seluruh Injil bahwa dalam banyak kesempatan dalam pelayanan Tuhan, dia bersama dengan St. Petrus dan St. Yohanes, adik laki-lakinya, sering oleh sisi Tuhan, selama Transfigurasi-Nya, pada saat Dia membangkitkan putri seorang pejabat yang telah meninggal, serta saat-saat terakhir sebelum penangkapan-Nya selama penderitaan-Nya di Taman Getsemani.

Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa seperti yang kita dengar dalam perikop Injil hari ini, ibu dari St. Yakobus dan St. Yohanes datang kepada Tuhan dan meminta bantuan khusus dan posisi kehormatan bagi anak-anaknya. Pada saat itu, seperti sekarang ini, dapat duduk di sebelah kiri dan kanan orang penting benar-benar suatu kehormatan besar, yang tidak mudah diperoleh atau diberikan, dan biasanya merupakan tanda kehormatan besar atau hubungan dengan orang yang disebutkan.

Murid-murid lain marah ketika mereka mendengar upaya perebutan kekuasaan yang tampaknya tidak adil ini dari kedua Rasul dan ibu mereka, tetapi Tuhan dengan tegas mengungkapkan apa artinya menjadi pengikut dan murid-Nya, baik kepada ibu St. Yakobus maupun St. Yohanes, kepada kedua Rasul itu sendiri, dan kepada murid-murid lainnya. Menjadi pengikut Kristus tidak seperti menjadi pengikut tuan, raja, dan pemimpin lain di dunia ini, seperti yang terakhir mencari kekuasaan dan pengaruh, untuk ketenaran dan kemuliaan, dan untuk pengejaran duniawi lainnya.

Tuhan Yesus sendiri berkata kepada St. Yakobus dan St. Yohanes, bahwa jika mereka mengikuti Dia, maka mereka harus siap untuk minum dari cawan yang akan Dia minum, dan pada saat itu, mereka berdua tidak benar-benar mengerti apa yang Tuhan dimaksud dengan ungkapan ini. Sebenarnya, cawan ini adalah cawan penderitaan yang juga Tuhan bicarakan lagi tepat sebelum Dia ditangkap dan menderita rasa sakit penyaliban, penderitaan penolakan dunia, penganiayaan dari mereka yang menolak untuk percaya kepada-Nya , dan penderitaan menanggung beban dosa seluruh dunia.

Dan Tuhan Yesus berkata kepada kedua Rasul, bahwa memang, mereka akan berbagi dalam cawan yang akan Dia minum, dan ini adalah wahyu yang singkat namun penting bahwa mengikuti Tuhan tidak dimaksudkan untuk mengejar ketenaran, pengaruh, kemuliaan duniawi. , kekuasaan, kekayaan, dan banyak hal lain yang biasanya kita inginkan ketika kita mengikuti seseorang. Sebaliknya, mengikuti Tuhan berarti penderitaan, bersiap untuk menanggung penderitaan yang mungkin datang kepada kita, dan mengikuti Tuhan juga dapat berarti kesulitan dan tantangan yang mungkin menghadang kita sewaktu kita melaksanakan kehendak Tuhan.

St Yakobus sendiri adalah orang yang mengalami ini secara langsung pada kesempatan paling awal, karena menurut Kisah Para Rasul dan juga tradisi Gereja, St Yakobus adalah yang pertama jika bukan di antara yang paling awal dari Dua Belas Rasul yang menderita kemartiran untuk demi Tuhan. Dalam Kisah Para Rasul, disebutkan bahwa raja Herodes Agripa menangkap St. Yakobus dan memasukkannya ke dalam penjara, sebelum menangkap St. Petrus karena tindakan ini menyenangkan orang-orang Farisi dan banyak orang Yahudi.

Tetapi sebelum St. Yakobus menjadi martir, kira-kira satu dekade setelah kematian dan kebangkitan Tuhan Yesus, dia telah berhasil melakukan pekerjaan-pekerjaan yang luar biasa bagi Tuhan, dan dia dipuji atas penginjilan negeri-negeri yang jauh, sejauh semenanjung Iberia, apa yang sekarang bagian dari Portugal dan Spanyol. Tempat Suci St. Yakobus yang paling terkenal, Katedral Santiago de Compostela di utara Spanyol, adalah tempat Rasul ini pernah berkhotbah kepada orang-orang kafir setempat dan menabur benih iman di antara mereka.

Dan kita melihat bagaimana Rasul Tuhan ini telah diubah dari seorang nelayan biasa yang rendah hati, dan dari seorang manusia dunia yang mungkin mencari kebaikan dan kemuliaan dunia, menjadi seorang hamba Tuhan yang setia dan berbakti, yang melakukan semua yang dia bisa lakukan. untuk membawa Kabar Baik tentang keselamatan Tuhan, kebenaran dan kasih-Nya kepada semua orang, bahkan di negeri-negeri yang jauh, sebuah pekerjaan yang tanpa kehormatan dan kemuliaan duniawi.

Lalu, apa pentingnya hal ini bagi kita semua? St Yakobus mengingatkan kita bahwa kita masing-masing juga telah dipanggil oleh Tuhan untuk mengikuti Dia, dan dengan apa yang telah kita bahas sebelumnya, mengikuti Tuhan berarti kita berjalan di jalan-Nya dan menempatkan Dia di pusat kehidupan kita. hidup, dan bukan untuk mencari kemuliaan dan kekuasaan duniawi, atau ketenaran atau pengaruh, atau kesenangan dan kemudahan bagi kita. Sebaliknya, mengikut Tuhan memang bukan tentang diri kita sendiri, tetapi tentang bagaimana kita bisa mengabdi kepada-Nya dan menaati kehendak-Nya melalui setiap perkataan, tindakan, dan perbuatan kita dalam hidup.

Apakah kita mau dan mampu mengikuti jejak St. Yakobus, Rasul? Apakah kita bersedia mengikuti Dia dalam dedikasinya untuk melayani Tuhan, untuk menginjili orang-orang yang kita miliki dalam hidup, bukan hanya melalui kata-kata, tetapi yang lebih penting, melalui setiap tindakan dan perbuatan kita? Kita perlu mencurahkan waktu dan usaha kita, tidak hanya dalam nama tetapi juga dalam perbuatan, dan menginspirasi banyak orang lain untuk mengikuti teladan kita, sehingga dengan tindakan dan teladan kita, kita dapat membawa lebih banyak orang lebih dekat kepada Tuhan.

Semoga Tuhan menyertai kita dan membimbing kita dalam perjalanan iman kita bahwa setiap dari kita, bahwa melalui inspirasi dan syafaat Rasul St Yakobus, kita dapat menjadi lebih kuat dalam iman dan menjadi lebih seperti Kristus dan menjadi lebih setia dalam kehidupan kita sehari-hari. Mari kita semua diubah dari makhluk keinginan dan keserakahan, ego dan kesombongan, menjadi anak-anak Tuhan yang setia dan saleh, mulai sekarang. Semoga Tuhan memberkati kita dan usaha kita, usaha dan perbuatan baik kita, sekarang dan selamanya. Amin.
(RENUNGAN PAGI)   

Antifon Komuni

Mereka minum piala Tuhan, dan menjadi teman Allah.

They drank the chalice of the Lord, and became the friends of God.
      
Doa Kesabaran

Puji Syukur, No. 143

Allah yang Mahamurah, Engkau tetap sabar ketika umat-Mu Israel tidak setia. Dengan penuh kesabaran pula Engkau menuntun orang berdosa untuk bertobat, sebab Engkau tidak menginginkan pendosa menderita atau menjadi binasa. Dengan sabar dan penuh kasih Engkau mengulurkan tangan-Mu dan menunjukan jalan tobat; yang bertobat Engkau ampuni dan Kau rangkul dengan mesra.

Ya Bapa, berilah kami hati yang lapang, agar kami dapat menerima orang lain seperti apa adanya, dan dapat memahami kekurangannya, karena kami pun sering salah dan khilaf. Semoga kami tidak mudah mencela dan berprasangka, tidak pula terlalu cepat mengumpat dan mencerca, atau mengadili dan menghukum sesama. Semoga kami dapat menerima saudara yang bersalah dengan penuh cinta, mangampuni dan memaafkan kesalahannya. Semoga api kasih selalu mengarahkan sikap kami. Sebab kasih itu sabar, kasih itu murah hati. Kasih itu menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, dan sabar menanggung segala sesuatu.

Ya Bapa, berikanlah kami kesabaran, agar tidak mudah putus asa menghadapi kesulitan dan tantangan; jauhkanlah pula kami dari sikap gegabah dan suka mengambil jalan pintas. semoga dengan penuh kesabaran kami menantikan kerahiman-Mu. Demi Kristus, Tuhan kami. Amin
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
  
Doa Malam
 
Yesus teladan kerendahan hati, semoga dalam hidup ini aku mampu melayani sesamaku, terlebih mereka yang tidak sepaham dengan aku dan siap membantu di mana pun aku dibutuhkan. Amin. 

 

Karya: BONDART/ISTOCK.COM