Kamis, 07 Juli 2022 Hari Biasa Pekan XIV

 

Kamis, 07 Juli 2022
Hari Biasa Pekan XIV
    
“Matahari yang kita lihat setiap hari, selalu disusul oleh kegelapan malam, tetapi Surya Kebenaran tidak pernah terbenam.” (St. Ambrosius)

 

Antifon Pembuka (Hos 11:1.9cd)

Ketika Israel masih muda, Kukasihi dia, dan dari Mesir anak-Ku itu Kupanggil. Aku ini Allah dan bukan manusia. Aku ini Yang Kudus di tengah-tengahmu.

Doa Pagi
  
Allah Bapa Sumber Cahaya Abadi, Engkau selalu memelihara serta memperhatikan siapa pun di dunia ini. Engkau menyampaikan sabda sebagai cahaya di jalan. Kami mohon, semoga mata kami tetap terbuka terhadap Putra-Mu, cahaya kehidupan kami,
yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.                
    
Bacaan dari Nubuat Hosea (11:1,3-4,8c-9)
   
    
"Hati-Ku berbalik dari segala murka."
     
Beginilah sabda Tuhan, “Ketika Israel masih muda, Kukasihi dia, dan dari Mesir anak-Ku itu Kupanggil. Akulah yang mengajar Efraim berjalan dan mengangkatnya di tangan-Ku, tetapi mereka tidak mau insaf, bahwa Akulah yang menyembuhkan mereka. Aku telah menarik mereka dengan tali kesetiaan, dengan ikatan kasih. Bagi mereka Aku seperti orang yang mengambil kekang dari rahang mereka, yang membungkuk di hadapan mereka untuk memberi makan. Hatiku berbalik dari segala murka. Belas kasihan-Ku bangkit serentak. Aku tidak akan melaksanakan murka-Ku yang bernyala-nyala, tidak akan membinasakan Efraim lagi. Sebab Aku ini Allah, dan bukan manusia, Aku ini Yang Kudus di tengah-tengahmu, dan Aku tidak datang untuk menghanguskan.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 4/4, PS 865
Ref. Tuhan, Dikaulah penyelamatku.
Ayat. (Mzm 80:2ac.3b.15-16)
1. Hai gembala Israel, pasanglah telinga-Mu, Engkau yang duduk di atas para kerub, tampillah bersinar. Bangkitkanlah keperkasaan-Mu dan datanglah menyelamatkan kami.
2. Ya Allah semesta alam, kembalilah, pandanglah dari langit, dan lihatlah! Tengoklah pohon anggur ini, lindungilah batang yang ditanam oleh tangan kanan-Mu!

Bait Pengantar Injil do = f, 2/2, PS 951
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mrk 1:15)
Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil.
        
Inilah Injil Suci menurut Matius (10:7-15)
        
"Kamu telah memperoleh dengan cuma-cuma, maka berilah pula dengan cuma-cuma."
  
Pada waktu itu Yesus bersabda kepada keduabelas murid-Nya, “Pergilah dan wartakanlah: Kerajaan Surga sudah dekat. Sembuhkanlah orang sakit; bangkitkanlah orang mati; tahirkanlah orang kusta; usirlah setan-setan. Kalian telah memperolehnya dengan cuma-cuma, karena itu berilah pula dengan cuma-cuma. Janganlah kalian membawa emas atau perak atau tembaga dalam ikat pinggangmu. Janganlah kalian membawa bekal dalam perjalanan, janganlah kalian membawa baju dua helai, kasut atau tongkat, sebab seorang pekerja patut mendapat upahnya. Apabila kalian masuk rumah orang, berilah salam kepada mereka. Jika mereka layak menerimanya, salammu itu turun kepadanya, jika tidak, salammu itu kembali kepadamu. Dan apabila seorang tidak menerima kalian dan tidak mendengarkan perkataanmu, keluarlah dan tinggalkanlah rumah atau kota itu, dan kebaskanlah debunya dari kakimu. Aku berkata kepadamu: Sungguh, pada hari penghakiman tanah Sodom dan Gomora akan lebih ringan tanggungannya daripada kota itu.”
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)

  
Renungan
   
   Ada sesuatu yang menakjubkan tentang hubungan antara orang tua dan anak-anak mereka.

Orang tua mencintai anak-anaknya dan akan selalu melakukannya meskipun cinta itu tidak dibalas oleh anak-anak mereka atau bahkan jika anak-anak mereka menganggap remeh cinta orang tua mereka.

Orang tua mencintai anak-anak mereka hampir tanpa syarat dan bahkan jika perselisihan mengakhiri hubungan, orang tua akan tetap menjadi orang tua dan mereka akan ada untuk anak-anak mereka pada hitungan terakhir.

Tetapi hubungan semacam ini tidak perlu ada antara Tuhan dan umat-Nya. Tuhan tidak harus mentolerir ketidaksetiaan umat-Nya dan Dia bisa saja melenyapkan mereka pada saat pertama ketidaktaatan.

Bacaan pertama berbicara tentang ketidaksetiaan dan ketidaktaatan Israel dan dosa besar mereka dalam menyembah berhala. Sedangkan orang tua akan menyerah pada anak-anak mereka jika mereka membuat orang tua mereka marah melampaui batas, Tuhan, di sisi lain, tanpa henti memanggil Israel kembali kepada-Nya meskipun mereka terus berpaling.

Itu membuat kita bertanya-tanya mengapa Tuhan mau repot-repot pergi sejauh ini untuk membawa umat-Nya kembali. Kita mungkin juga bertanya-tanya mengapa Yesus mau repot-repot mengutus murid-murid-Nya untuk pergi dan mewartakan Kerajaan Surga.

Dia dan murid-murid-Nya akan menghadapi penolakan meskipun semua pekerjaan baik yang mereka lakukan seperti menyembuhkan orang sakit, membangkitkan orang mati, menyembuhkan penderita kusta dan mengusir setan.

Kita akan menyerah pada orang lain jika mereka menganggap kita begitu saja dan tidak berterima kasih atas semua kebaikan yang kita lakukan kepada mereka.

Tetapi Tuhan, dalam kasih-Nya kepada kita, tidak menyerah pada kita meskipun kita telah tidak setia dan tidak taat.

Itulah harapan kita kepada Tuhan Yang Maha Pengasih dan Penyayang. Mari kita pada gilirannya membagikan harapan itu kepada mereka yang ingin kembali kepada Tuhan untuk menemukan pengampunan dan penyembuhan. Tuhan tidak akan pernah mengecewakan kita. 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
"Kaca Patri Agnus Dei - ditemukan di Katedral Florence (Basilica di Santa Maria del Fiore), Italia" Credit: mammuth/istock.com

Doa Malam
      
Allah Bapa sumber segala pengharapan, semoga sabda-Mu berkarya subur dalam diri kami. Pancarkanlah cahaya pengharapan baru akan kedamaian dalam diri Yesus. Dialah Tuhan, Pengantara kami. 
    
RENUNGAN PAGI