Kamis, 28 Juli 2022 Hari Biasa Pekan XVII

 

Kamis, 28 Juli 2022
Hari Biasa Pekan XVII
   
“Semua bunga yang kamu peroleh karena perbuatanmu yang baik akan kamu bahwa serta menghadap Tuhan.” (St. Basilius Agung)

  

Antifon Pembuka (Mzm 146:5a.6)

Berbahagialah orang yang mempunyai Allah Yakub sebagai penolong. Dialah pencipta langit dan bumi, laut dan segala isinya, yang tetap setia untuk selama-lamanya.

Doa Pagi

Allah Bapa pencipta jagat raya, kami ini seutuhnya Engkaulah yang memberi dan hidup kami berada di tangan-Mu. Semoga kami Kaujadikan umat yang selalu patuh setia memperhatikan kebahagiaan sesama.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
       
Bacaan dari Kitab Yeremia (18:1-6)
 
"Seperti tanah liat di tangan tukang periuk, demikianlah kalian di tangan-Ku." 
    
Tuhan bersabda kepada Yeremia, “Pergilah segera ke rumah tukang periuk! Di sana Aku akan memperdengarkan sabda-Ku kepadamu.” Lalu pergilah aku ke rumah tukang periuk, dan kebetulan ia sedang bekerja dengan pelarikan. Apabila bejana yang sedang dibuatnya dari tanah liat itu rusak di tangannya, maka tukang periuk itu mengerjakannya kembali menjadi bejana lain menurut keinginannya. Kemudian bersabdalah Tuhan kepadaku, “Masakan Aku tidak bertindak terhadap kalian seperti tukang periuk ini, hai kaum Israel!, demikianlah sabda Tuhan. Sungguh, seperti tanah liat di tangan tukang periuk, demikianlah kalian di tangan-Ku, hai kaum Israel!
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Berbahagialah orang yang mempunyai Allah Yakub sebagai penolong.
Ayat. (Mzm 146:2abc.2d-4.5.6)
1. Aku hendak memuliakan Tuhan selama aku hidup, dan bermazmur bagi Allahku selagi aku ada.
2. Janganlah percaya kepada para bangsawan, kepada anak – manusia yang tidak dapat memberikan keselamatan. Apabila nyawanya melayang, ia kembali ke tanah; pada hari itu juga lenyaplah maksud-maksud hatinya.
3. Berbahagialah orang yang mempunyai Allah Yakub sebagai penolong, yang harapannya pada Tuhan, Allahnya: Dialah yang menjadikan langit dan bumi, laut dan segala isinya; yang tetap setia untuk selama-lamanya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Kis 16:14b) 
Tuhan, bukalah hati kami, supaya kami memperhatikan sabda Putra-Mu.
              
Inilah Injil Suci menurut Matius (13:47-53)
  
"Ikan yang baik dikumpulkan ke dalam pasu, yang buruk dibuang."
   
Sekali peristiwa Yesus bersabda kepada orang banyak, “Hal Kerajaan Surga itu seumpama pukat yang dilabuhkan di laut, lalu mengumpulkan pelbagai jenis ikan. Setelah penuh, pukat itu ditarik orang ke pantai. Lalu mereka duduk dan dipilihlah ikan-ikan itu, ikan yang baik dikumpulkan ke dalam pasu, yang buruk dibuang. Demikianlah juga pada akhir zaman. Malaikat-malaikat akan datang memisahkan orang jahat dari orang benar. Yang jahat lalu mereka campakkan ke dalam dapur api. Di sana akan ada ratapan dan kertak gigi. Mengertikah kalian akan segala hal ini?” Orang-orang menjawab, “Ya, kami mengerti.” Maka bersabdalah Yesus kepada mereka, “Karena itu setiap ahli Taurat yang menerima pelajaran hal Kerajaan Allah seumpama seorang tuan rumah yang mengeluarkan harta yang baru dan yang lama dari perbendahraannya.” Setelah selesai menyampaikan perumpamaan itu, Yesus pergi dari sana.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe  
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan

  
Ketika kapal keramik atau tanah liat pecah, tidak ada gunanya sama sekali. Itu berhenti menjadi apa yang dibuat untuk dan satu-satunya hal yang tersisa untuk dilakukan adalah membuangnya. Tetapi ketika pertama kali dibentuk dan dibuat, itu dimaksudkan untuk melayani dan digunakan untuk apa itu digunakan.

Seperti yang kita baca pada bacaan pertama, pembuat tembikar membentuk tanah liat menjadi bentuk yang diperlukan dan memanaskannya pada suhu tinggi yang menyebabkan perubahan permanen termasuk meningkatkan kekuatan dan pengerasan serta pengaturan bentuknya. Tetapi sama seperti dalam belokan dan belokan kehidupan, bejana tanah liat menjadi retak dan pecah dan mereka dianggap tidak berguna dan karenanya dibuang.

Perumpamaan Injil juga berbicara tentang membuang tangkapan ikan yang tidak berguna. Tapi itu adalah gambaran akhir zaman. Sementara itu, apa yang ada untuk orang-orang yang retak dan patah? Kita harus ingat bahwa Yesus datang untuk mereka. Dia datang untuk orang berdosa. 
   
Orang Jepang memiliki seni memperbaiki tembikar yang rusak berabad-abad dengan pernis khusus berupa bubuk emas, perak, atau platinum. Retakan atau retakan dihaluskan bersama-sama dengan indah dengan pernis, memberikan tembikar yang sekali pecah dan pecah penampilan khusus dan unik. Kita bisa belajar sesuatu dari itu. Dan kemudian kita bisa mengerti mengapa Yesus disebut Juruselamat.
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
 
   
"Kaca Patri Agnus Dei - ditemukan di Katedral Florence (Basilica di Santa Maria del Fiore), Italia" Credit: mammuth/istock.com

Doa Malam

Allah Yang maharahim, ke dalam tangan-Mu kuserahkan hidup dan matiku. Semoga aku tetap berada dalam naungan kasih-Mu, hingga kelak boleh menikmati Kerajaan Surga yang abadi. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. . Amin.

RENUNGAN PAGI