| Halaman Depan | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Minggu, 12 November 2023 Hari Minggu Biasa XXXII

 
Minggu, 12 November 2023
Hari Minggu Biasa XXXII
   

Dalam kesatuan iman dan Pembaptisan kita memiliki kedudukan sama bagi kita semua. (St. Leo Agung) 
     
Antifon Pembuka (Mzm 88:3)

Tuhan, biarlah doaku naik ke hadapan-Mu, sendengkanlah telinga-Mu kepada permohonanku.

Let my prayer come into your presence. Incline your ear to my cry for help, O Lord.

Intret oratio mea in conspectu tuo: inclina aurem tuam ad precem meam Domine.

Mzm. Domine Deus salutis meæ: in die clamavi, et nocte coram te.

Doa Pagi
 
Allah Yang Mahakuasa dan Maharahim, singkirkanlah segala sesuatu yang menghalangi kami supaya kami siap lahir batin untuk melaksanakan kehendak-Mu dengan hati yang lapang. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
  
Bacaan dari Kitab Kebijaksanaan (6:3-17)

"Kebijaksanaan ditemukan oleh mereka yang mencarinya."

Kebijaksanaan itu bersinar dan tak dapat layu, mudah dipandang oleh yang kasih kepadanya, dan ditemukan oleh mereka yang mencarinya. Ia mendahului memperkenalkan diri kepada orang yang menginginkannya. Barangsiapa pagi-pagi bangun demi kebijaksanaan tak perlu bersusah payah, sebab kebijaksanaan itu ditemukannya duduk di dekat pintu. Merenungkan kebijaksanaan merupakan pengertian sempurna, dan siapa yang berjaga karena kebijaksanaan segera akan bebas dari kesusahan. Sebab kebijaksanaan sendiri berkelililing mencari orang yang patut baginya, dan dengan rela memperlihatkan diri kepada mereka yang mencarinya; kebijaksanaan dijumpai pada tiap-tiap pemikiran mereka.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Orang Kudus hari ini: 11 November 2023 St. Martinus dari Tours

Abmg | CC BY-SA 3.0
 
 Hari ini, Gereja memperingati St Martinus dari Tours adalah seorang prajurit yang menjadi abdi Tuhan, yang terkenal karena komitmen dan imannya kepada Tuhan, bahkan sebelum dia memberikan segalanya kepada Tuhan. St Martinus dari Tours pernah menjadi prajurit di tentara Romawi pada masa akhir Kekaisaran Romawi, dan diceritakan bahwa ia dipanggil oleh Tuhan selama menjadi prajurit, dan salah satu pengalaman unik itu adalah ketika ia bertemu dengan Tuhan. Dia menyamar sebagai orang tua di tengah badai salju.

Pada saat itu, menurut cerita, St. Martinus dari Tours sedang bepergian dengan menunggang kuda dengan mengenakan baju besi perwiranya, dan dia bertemu dengan seorang lelaki tua di tengah badai salju atau cuaca dingin, yang telanjang dan tidak memiliki apa pun untuk melindunginya dari badai dingin. Di sanalah St. Martinus dari Tours memotong separuh jubahnya dengan pedangnya sendiri, dan kemudian menggunakan separuh jubah itu untuk menutupi tubuh lelaki tua itu. Kemudian, saat dia sedang tidur, St. Martinus dari Tours mendapat penglihatan tentang Tuhan yang menampakkan diri kepadanya, dan mengungkapkan kepadanya bahwa orang tua itu adalah Tuhan sendiri yang menyamar. Melalui pengalaman ini dan pengalaman lainnya, St. Martinus dari Tours akhirnya meninggalkan kehidupannya sebagai seorang perwira tentara, dan setelah itu, ia mengabdikan dirinya kepada Tuhan, mengikuti ajaran dan teladan dari St. Hilarius dari Poitiers.

Sabtu, 11 November 2023 Peringatan Wajib St. Martinus dari Tours, Uskup

 
Sabtu, 11 November 2023
Peringatan Wajib St. Martinus dari Tours, Uskup
 
 
Ya Tuhan, kalau bagi umat-Mu aku masih dibutuhkan, bekerja aku tidak enggan. Terjadilah menurut kehendak-Mu. (St. Martinus dari Tours)
   

Antifon Pembuka (1Sam 2:35)

Tuhan bersabda, "Seorang imam akan Kuangkat bagi-Ku, Ia setia pada-Ku dan bertindak menurut maksud dan keinginan-Ku."
 
I shall raise up for myself a faithful priest who will act in accord with my heart and my mind, says the Lord.

 

Doa Pagi

 

Allah Bapa, kemuliaan para kudus, uskup-Mu Santo Martinus meluhurkan Dikau baik dengan kehidupan maupun dengan kematiannya. Perbaruilah kiranya dalam hati kami karya agung rahmat-Mu, sehingga maut ataupun hidup takkan mampu memisahkan kami dari cinta kasih-Mu.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
 

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (16:3-9.16.22-27)
  
"Hendaklah kalian saling memberi salam dengan cium kudus."
    
Saudara-saudara, sampaikan salamku kepada Priska dan Akwila, teman-teman sekerjaku dalam Kristus Yesus. Mereka telah mempertaruhkan nyawa untuk hidupku. Kepada mereka bukan aku saja yang berterima kasih, tetapi juga semua jemaat bukan Yahudi. Salam juga kepada jemaat di rumah mereka. Salam kepada Epenetus, saudara yang kukasihi; dialah buah pertama dari daerah Asia untuk Kristus. Salam kepada Maria, yang telah bekerja keras untuk kalian. Salam kepada Andronikus dan Yunias, saudara-saudaraku sebangsa, yang pernah dipenjarakan bersama dengan daku; mereka itu orang-orang terpandang di antara para rasul dan telah menjadi Kristen sebelum aku. Salam kepada Ampliatus yang kukasihi dalam Tuhan. Salam kepada Urbanus, teman sekerja kami dalam Kristus, dan salam kepada Stakhis yang kukasihi. Hendaklah kalian saling memberi salam dengan cium kudus. Salam kepada kalian dari semua jemaat Kristen. Salam dalam Tuhan dari Tertius, yaitu aku yang menulis surat ini. Salam bagi kalian dari Gayus yang memberi tumpangan kepadaku, dan bagi seluruh jemaat. Salam kepada kalian dari Erastus, bendahara negeri, dan dari Kwartus, saudara kita. Kasih karunia Yesus Kristus, Tuhan kita, menyertai kalian semua. Amin. Allah berkuasa menguatkan kalian menurut Injil yang kumaklumkan dan pewartaan tentang Yesus Kristus, yang isinya ialah pernyataan yang berabad-abad lamanya tersembunyi, tapi kini dinyatakan, yang menurut perintah Allah yang abadi telah diberitakan oleh kitab-kitab para nabi kepada segala bangsa untuk membimbing mereka kepada ketaatan iman. Bagi DIa, satu-satunya Allah yang penuh hikmat itu, segala kemuliaan untuk selama-lamanya, oleh Yesus Kristus. Amin!
Demikianlah sabda Tuhan 
U. Syukur kepada Allah.

Orang Kudus hari ini: 10 November 2023 Paus St. Leo Agung, Pujangga Gereja

Fr Lawrence Lew, O.P. | Flickr CC BY-NC-ND 2.0
Hari ini, Gereja memperingati Paus St. Leo Agung, Pujangga Gereja, yang kehidupan, karya, dan inspirasinya dapat menjadi sumber inspirasi yang baik bagi diri kita sendiri tentang bagaimana kita harus menghayati iman kita dalam kehidupan sehari-hari agar kita menjadi bagian yang benar-benar layak dari Kerajaan Allah yang kekal dan mulia.  St. Leo Agung lahir di Tuscany dan ditahbiskan menjadi diakon saat masih muda. Dia menjadi terkenal dengan menjadi penasihat Paus Saint Celestine I dan Paus Sixtus III. Dia terpilih sebagai paus pada tahun 440, saat menjalankan misi penjaga perdamaian ke Gaul. Paus St. Leo Agung memimpin Gereja selama masa yang penuh gejolak baik di dunia sekuler dan juga di dalam Gereja, namun, ia berkomitmen untuk memimpin Gereja melalui saat-saat sulit itu, menunjukkan kepemimpinannya bagi umatnya melalui masa-masa yang paling menantang. . Paus St. Leo Agung terkenal karena pertikaiannya dengan Attila sang Hun yang kuat, raja Hun yang mengamuk yang kemudian menyerang Kekaisaran Romawi dan akan datang ke Roma. Paus St. Leo Agung berdiri di gerbang Roma dan berhasil meyakinkan raja Hun untuk berbalik dan kembali ke tanah airnya, menyelamatkan kawanannya dari banyak kehancuran dan kematian.

Jumat, 10 November 2023 Peringatan St. Leo Agung, Paus dan Pujangga Gereja

 

Jumat, 10 November 2023
Peringatan St. Leo Agung, Paus dan Pujangga Gereja

“Apa yang ditaburkan seseorang, itu akan dituai juga, dan upah seseorang itu sesuai dengan perbuatannya” (St. Leo Agung)


Antifon Pembuka (Sir 45:30)

Tuhan mengikat perjanjian damai dengannya, mengangkat dia menjadi pemimpin umat dan memberinya martabat imam agung.


Doa Pembuka


Ya Allah, Engkau menghendaki agar Gereja-Mu dibangun di atas wadas kokoh Rasul Petrus tak pernah dikalahkan oleh kekuatan mereka. Kami mohon semoga berkat doa Santo Leo Agung, umat-Mu berpegang teguh pada kebenaran-Mu dan selalu dilindungi dalam damai-Mu. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   

Public Domain
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (15:14-21)   
    
"Aku menjadi pelayan Kristus Yesus bagi bangsa-bangsa bukan Yahudi supaya mereka diterima Allah sebagai persembahan yang berkenan di hati-Nya."
   
Saudara-saudara, aku sendiri yakin bahwa kalian penuh dengan kebaikan dan segala pengetahuan, dan bahwa kalian sanggup untuk saling menasihati. Namun karena kasih karunia yang telah dianugerahkan Allah kepadaku, aku di sana-sini dengan agak berani telah menulis kepadamu untuk mengingatkan kalian, bahwa aku boleh menjadi pelayan Kristus Yesus bagi bangsa-bangsa bukan Yahudi. Aku boleh melayani pemberitaan Injil Allah, supaya bangsa-bangsa bukan Yahudi dapat diterima oleh Allah sebagai persembahan yang berkenan di hati-Nya, yang disucikan oleh Roh Kudus. Maka aku boleh bermegah dalam Kristus tentang pelayananku bagi Allah. Sebab aku tidak akan berani berkata-kata tentang sesuatu yang lain, kecuali tentang apa yang telah dikerjakan Kristus dengan perantaraanku. Demikian Ia telah memimpin bangsa-bangsa lain kepada ketaatan, berkat perkataan dan perbuatan, berkat tanda-tanda serta mukjizat-mukjizat, dan berkat kuasa Roh. Demikianlah dalam perjalanan keliling dari Yerusalem sampai ke Ilirikum aku telah mewartakan Injil Kristus dengan sepenuh-penuhnya. Dan dalam pewartaan itu aku menganggap sebagai kehormatanku, bahwa aku tidak melakukannya di tempat-tempat di mana nama Kristus telah dikenal orang, supaya aku jangan membangun di atas dasar, yang telah diletakkan orang lain. Tetapi aku mengikuti ayat Kitab Suci yang berbunyi: "Mereka yang belum pernah menerima berita tentang Dia, akan melihat Dia, dan mereka yang belum pernah mendengar tentang Dia, akan mengertinya."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Jiwa-jiwa di Api Penyucian (Bagian 2)


 
 
 Seperti yang dikatakan Kitab Suci, berdoa bagi orang mati adalah suatu pemikiran yang suci dan bermanfaat. (2 Mak. 12:45) Namun, selain bermanfaat bagi mereka, hal ini juga bermanfaat bagi diri kita sendiri. Ada dua alasan untuk hal ini: (a) Pengabdian kepada orang-orang beriman yang telah meninggal mengingatkan kita bahwa bahkan dosa ringan, kecerobohan, dan sikap suam-suam kuku, suatu hari nanti akan dihukum dengan sangat berat. Hasilnya, kita terdorong dalam upaya kita untuk menjalani kehidupan yang lebih baik. (b) Yang kedua, kita tahu bahwa jiwa-jiwa di Api Penyucian adalah suci dan sudah berada di ruang depan Surga, yang ingin mereka capai namun mereka terpisah jauh karena ketidaksempurnaan yang masih harus mereka sucikan. Jika kita dapat membantu mereka dengan doa kita untuk masuk Surga bahkan sedikit lebih awal dari perkiraan mereka, mereka pasti akan menjadi perantara bagi kita di hadapan Tuhan setiap saat dan khususnya pada saat kematian. Sebagai rasa syukur mereka, mereka akan memohon bagi kita semua rahmat yang kita butuhkan. “Apa pun yang kita lakukan untuk jiwa-jiwa yang telah meninggal,” kata St. Ambrosius, “bermanfaat bagi kita sendiri; setelah kematian, hal itu akan dikembalikan kepada kita dengan keuntungan.” Sementara kita membantu orang-orang yang kita sayangi untuk secepat mungkin naik ke dalam kebahagiaan abadi Surga, sungguh melegakan mengetahui bahwa suatu hari perlindungan mereka akan memungkinkan kita untuk bergabung dengan mereka di sana.

Kamis, 09 November 2023 Pesta Pemberkatan Gereja Basilika Lateran

 

Kamis, 09 November 2023
Pesta Pemberkatan Gereja Basilika Lateran

“Sebelum dibaptis kita semua kediaman setan; setelah dibaptis kita menjadi kenisah Kristus.” (St. Caesarius dari Arles)

Antifon Pembuka (bdk. Why 21:2)

Kulihat kota yang suci, Yerusalem yang baru, turun dari surga, dari Allah, berhias bagaikan pengantin perempuan yang berdandan untuk suaminya.

I saw the holy city, a new Jerusalem, coming down out of heaven from God, prepared like bride adorned for her husband

atau (bdk. Why 21:3)

Lihatlah, kemah Allah di antara manusia! Dia akan berdiam bersama mereka, dan mereka akan menjadi umat-Nya dan Allah-bersama-mereka ini akan menjadi Allah mereka.

Behold God's dwelling with the human race. He will dwell with them and they will be his people, and God himself with them will be their God.


atau (Mzm 68:6,7,36,2)

Deus in loco sancto suo: Deus, qui inhabitare facit unanimes in domo: ipse dabit virtutem et fortitudinem plebi suæ.

Pengantar


Hari ini kita merayakan Pesta Pemberkatan Gereja Basilika Lateran. Basilika agung ini didirikan oleh Kaisar Konstantinus Agung, putra Santa Helena, pada tahun 324. Dalam konteks sejarah Kristiani, Basilika ini merupakan Basilika agung yang pertama, yang melambangkan kemerdekaan dan perdamaian di dalam Gereja setelah tiga-abad lebih berada di dalam kancah penghambatan dan penganiayaan kaisar-kaisar Romawi yang kafir. Pemberkatannya yang kita peringati pada hari ini merupakan peringatan akan kemerdekaan dan perdamaian itu. Basilika Lateran merupakan Takhta Paus, bukan Basilika St. Petrus sebagaimana yang anda kira selama ini. Ketika Paus menetapkan dogma, Beliau berbicara dari Takhtanya di Basilika Lateran ini. Di Basilika Lateran inilah Kursi Petrus berada. Mula-mula pesta ini hanya dirayakan di Roma, namun lama kelamaan menjadi pesta bagi seluruh Gereja. Dalam pesta ini, selain kita mengenang dan memperingati kemerdekaan dan perdamaian yang dialami Gereja, kita juga mau mengungkapkan cinta kasih dan kesatuan kita dengan Uskup Roma, yang sekaligus menjabat sebagai Paus, pemersatu seluruh Gereja dalam cinta kasih Kristus. Gereja, tempat kita berkumpul merupakan tanda dan lambang Gereja, Umat Allah.

Doa Pagi

Ya Allah, dari batu-batu hidup dan terpilih Engkau telah menyiapkan tempat tinggal yang kekal bagi keagungan-Mu. Lipatgandakanlah di dalam Gereja-Mu anugerah Roh yang telah Engkau berikan, agar umat yang setia kepada-Mu senantiasa bertambah.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
Norbert Staudt | CC BY 2.0

Bacaan dari Nubuat Yehezkiel (47:1-2.8-9.12)    
  
"Aku melihat air mengalir dari dalam Bait Suci; ke mana saja air itu mengalir, semua yang ada di sana hidup."
 
Sekali peristiwa aku dibawa malaikat Tuhan ke gerbang Bait Suci, dan sungguh, ada air keluar dari bawah ambang pintu Bait Suci itu, mengalir menuju timur, sebab Bait Suci itu juga menghadap ke timur. Air itu mengalir dari bawah bagian samping kanan dari Bait Suci, sebelah selatan mezbah. Lalu malaikat itu menuntun aku keluar melalui pintu gerbang utara, dan dibawanya aku berkeliling dari luar menuju pintu gerbang luar yang menghadap ke timur. Sungguh, air itu membual dari sebelah selatan. Lalu malaikat itu berkata kepadaku, "Sungai ini mengalir menuju wilayah timur, menurun ke Araba-Yordan, dan bermuara di Laut Asin; maka air laut yang mengandung banyak garam itu menjadi tawar. Ke mana saja sungai itu mengalir, segala makhluk yang berkeriapan di dalamnya akan hidup. Ikan-ikan menjadi sangat banyak, sebab ke mana saja air itu sampai, air laut di situ menjadi tawar, dan ke mana saja sungai itu mengalir, semua yang ada di sana hidup. Pada kedua tepi sungai itu tumbuh bermacam-macam pohon buah-buahan, yang daunnya tidak pernah layu, dan buahnya tidak habis-habis. Tiap bulan ada lagi buahnya yang baru, sebab pohon-pohon itu mendapat air dari tempat kudus. Buahnya menjadi makanan dan daunnya menjadi obat."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Jiwa-jiwa di Api Penyucian (Bagian 1)


 Kita mempunyai kewajiban alamiah untuk menolong orang-orang beriman yang telah meninggal, karena mereka adalah sesama manusia. Apakah kita mampu menyaksikan orang lain menderita tanpa merasa kasihan padanya? Terlebih lagi, jika ada cara yang dapat kita gunakan untuk membantunya, bukankah sebaiknya kita melakukannya? Namun jiwa-jiwa suci berada dalam penderitaan; mereka berkobar-kobar dengan kasih Tuhan, namun tidak dapat bersatu dengan-Nya. Kita mempunyai sarana untuk membantu mereka melalui doa dan perbuatan baik kita.

Ada kewajiban lebih lanjut pada kita yang timbul dari agama kita. Mereka telah ditebus, sama seperti kita, oleh darah Kristus, dan Allah telah mengatakan kepada kita bahwa suatu hari kelak mereka akan menunjukkan belas kasihan yang sama seperti yang kita tunjukkan kepada orang lain. Waktunya akan tiba ketika kita juga akan berada di Api Penyucian dan membutuhkan doa. Jika kita mengingat orang mati sekarang, suatu hari mereka akan mampu melakukan hal yang sama untuk kita. Berbahagialah orang yang penuh belas kasihan, kata Yesus, karena mereka akan memperoleh belas kasihan.

Rabu, 08 November 2023 Hari Biasa Pekan XXXI

 
Gambar oleh Gerd Altmann dari Pixabay
Rabu, 08 November 2023
Hari Biasa Pekan XXXI
  
O Kristus, ubahlah daku sehingga hidupku melulu merupakan pantulan cahaya hidup-Mu. --- St. Elisabet dari Tritunggal

  

Antifon Pembuka (Mzm 112:1.4)

Berbahagialah orang yang takwa kepada Tuhan, yang sangat suka kepada segala perintah-Nya. Bagi orang benar ia bercahaya laksana lampu di dalam gelap, Ia pengasih dan penyayang serta berlaku adil.
 
Doa Pagi


Allah Bapa kami Maha Pengasih, perkenankanlah kami mengikuti Putra-Mu dan mematuhi perintah-perintah-Nya. Janganlah kami sampai berutang kepada sesama selain berutang cinta kasih. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin. 

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (13:8-10)
      
  
"Kasih itu kegenapan hukum."
   
Saudara-saudara, janganlah kamu berhutang apa-apa kepada siapapun juga, tetapi hendaklah kamu saling mengasihi. Sebab barangsiapa mengasihi sesamanya manusia, ia sudah memenuhi hukum Taurat. Karena firman: jangan berzinah, jangan membunuh, jangan mencuri, jangan mengingini dan firman lain manapun juga, sudah tersimpul dalam firman ini, yaitu: Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri! Kasih tidak berbuat jahat terhadap sesama manusia, karena itu kasih adalah kegenapan hukum Taurat.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Persekutuan Para Kudus


 
 
Persekutuan Para Kudus adalah salah satu doktrin agama kita yang paling menghibur. Dogma ini meyakinkan kita bahwa Gereja yang militan, menderita, dan jaya adalah satu keluarga yang anggotanya terikat bersama oleh ikatan kasih ilahi. Sebagaimana para Orang Kudus di Surga mengasihi dan mendoakan kita dan jiwa-jiwa di Api Penyucian, demikian pula jiwa-jiwa yang menderita mengasihi dan menjadi perantara bagi kita, dan oleh karena itu kita hendaknya mengasihi dan berdoa bagi mereka. Ini adalah harmoni rangkap tiga cinta dan doa, sebuah himne yang naik ke takhta Tuhan dari tempat ziarah kita, dari wilayah penebusan di mana jiwa-jiwa yang terpisah berkobar dengan keinginan untuk bersatu dengan Pencipta mereka, dan dari kegembiraan paduan suara Surga. Hasilnya adalah tercurahnya rahmat ilahi pada diri kita sendiri dan pada jiwa-jiwa di Api Penyucian.

Oleh karena itu, jiwa-jiwa orang mati, baik mereka yang diberkati di Surga maupun yang sedang menebus dosa-dosa mereka di Api Penyucian, dipersatukan dengan kita dalam hal mereka mengasihi kita dan berdoa bagi kita. Antara mereka dan kita ada hubungan yang nyata namun tidak terlihat, pertukaran pemikiran, kasih sayang, dan doa. Ada semua elemen persahabatan yang sejati dan langgeng.

Selasa, 07 November 2023 Hari Biasa Pekan XXXI

 
Selasa, 07 November 2023
Hari Biasa Pekan XXXI
  
Tidak seorang pun dapat mempunyai Allah sebagai Bapa, kalau ia tidak mempunyai Gereja sebagai ibu. (St. Siprianus)

Antifon Pembuka (Rom 12:5)

Bersama-sama kita semua merupakan satu tubuh dalam Kristus. Tetapi masing-masing kita adalah anggota yang tergantung satu sama lain.

Doa Pagi


Allah Bapa kami, sumber sukacita sejati, baruilah kiranya kami dengan semangat saling melayani sesama. Semoga segala tingkah laku kami selalu membuat bahagia dan gembira sesama. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Kaca patri Santo Petrus dan Santo Paulus yang mengapit Hati Kudus. Jendelanya ada di gereja Hati Kudus Don Bosco di Roma. Foto: Fr. Lawrence, OP (CC BY-NC-ND 2.0)
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (12:5-16a) 
   
"Kita masing-masing adalah anggota yang seorang terhadap yang lain."

Saudara-saudara, kita ini, walaupun banyak, merupakan satu tubuh dalam Kristus, masing-masing adalah anggota satu sama lain. Demikianlah kita mempunyai karunia yang berlain-lainan menurut kasih karunia yang dianugerahkan kepada kita. Jika karunia itu untuk bernubuat, baiklah kita bernubuat sesuai dengan iman kita. Jika untuk melayani, baiklah kita melayani. Jika untuk mengajar, baiklah kita mengajar. Jika untuk menasihati, baiklah kita menasihati. Siapa yang membagi-bagikan sesuatu, hendaklah ia membagi-bagi dengan hati yang ikhlas. Siapa yang memberi pimpinan, hendaklah ia memimpin dengan rajin. Siapa yang menunjukkan kemurahan hati, hendaklah ia melakukannya dengan sukacita. Kasihmu janganlah berpura-pura! Jauhilah yang jahat dan lakukanlah yang baik. Hendaklah kalian saling menaruh kasih sebagai saudara dan saling mendahului dalam memberi hormat. Janganlah kerajinanmu berkurang, hendaklah rohmu menyala-nyala, dan layanilah Tuhan. Bersukacitalah dalam pengharapan, sabarlah dalam kesesakan dan bertekunlah dalam doa. Bantulah orang-orang kudus dalam kekurangan dan berusahalah selalu memberi tumpangan! Berkatilah orang yang menganiaya kalian! Berkatilah dan jangan mengutuk! Bersukacitalah dengan orang yang bersukacita, dan menangislah dengan orang yang menangis. Hendaklah kalian sehati sebudi dalam hidupmu bersama. Janganlah kalian memikirkan yang muluk-muluk, tetapi arahkanlah dirimu kepada perkara-perkara yang sederhana.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Bacaan Harian: 06 - 12 November 2023

Senin, 06 November 2023: Hari Biasa Pekan XXXI (H). 
Rm. 11:29-36; Mzm. 69:30-31,33-34,36-37; Luk. 14:12-14. 

Selasa, 07 November 2023: Hari Biasa Pekan XXXI (H). 
Rm. 12:5-16a; Mzm. 131:1,2,3; Luk. 14:15-24. 

Rabu, 08 November 2023: Hari Biasa Pekan XXXI (H).
Rm. 13:8-10; Mzm. 112:1-2,4-5,9; Luk. 14:25-33. 

Kamis, 09 November 2023: Pesta Pemberkatan Gereja Basilika Lateran (P).
Yeh. 47:1-2,8-9,12; Mzm. 46:2-3,5-6,8-9; 1Kor. 3:9b-11,16-17; Yoh. 2:13-22. 

Jumat, 10 November 2023: Peringatan Wajib St. Leo Agung, Paus (P).
Rm. 15:14-21; Mzm. 98:1,2-3ab,3cd-4; Luk. 16:1-8.  
 
Sabtu, 11 November 2023: Peringatan Wajib St. Martinus dari Tours (P).
Rm. 16:3-9,16,22-27; Mzm. 145:2-3,4-5,10-11; Luk. 16:9-15.
 
Minggu, 12 November 2023: Hari Minggu Biasa XXXII (H). 
Keb. 6:13-17; Mzm. 63:2,3-4,5-6,7-8; 1Tes. 4:13-18 (panjang) atau 1Tes. 4:13-14 (singkat); Mat. 25:1-13. 
Foto oleh PxHere

Senin, 06 November 2023 Hari Biasa Pekan XXXI

 
Senin, 06 November 2023
Hari Biasa Pekan XXXI

Allah berbicara kepada kita dalam keheningan hati dan kita mendengarkan-Nya (St Teresa dari Kalkuta)


Antifon Pembuka (Rm 11:36)

Segala sesuatu berasal dari Allah tercipta oleh-Nya dan tertuju kepada-Nya. Bagi-Nya kemuliaan selama-lamanya.
    

Doa Pagi


Allah Bapa yang Mahakuasa dan kekal, belas kasih-Mu Kauperuntukkan siapa saja. Kami mohon, semoga janji-Mu kepada semua orang Kauwujudkan sekarang ini dan semoga kami dapat menyaksikan betapa besar cinta kasih-Mu kepada umat manusia. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (11:29-36)
  
"Allah telah mengurung semua orang dalam ketidaktaatan, supaya Ia dapat menunjukkan kemurahan-Nya atas mereka semua."
   
Saudara-saudara, Allah tak pernah menyesali kasih karunia dan panggilan-Nya. Dahulu kalian tidak taat kepada Allah, tetapi sekarang kalian mendapat kemurahan karena orang-orang Israel tidak taat. Demikian pun sekarang mereka tidak taat, supaya memperoleh kemurahan berkat kemurahan yang telah kalian peroleh. Sebab Allah telah mengurung semua orang dalam ketidaktaatan, supaya Ia dapat menunjukkan kemurahan-Nya atas mereka semua. Alangkah dalamnya kekayaan, kebijaksanaan dan pengetahuan Allah! Sungguh tak terselidiki keputusan-Nya, tak terselami jalan-jalan-Nya! Sebab, siapakah yang mengetahui pikiran Tuhan? Atau siapakah yang pernah menjadi penasihat-Nya? Atau siapakah yang pernah memberi Allah sesuatu, sehingga Allah wajib menggantinya? Sebab segala sesuatu berasal dari Allah, ada karena Allah, dan menuju kepada Allah. Bagi Dialah kemuliaan selama-lamanya. Amin.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS/GOPAY/OVO/LINKAJA/SHOPEEPAY/DANA/BCA MOBILE/OCTOMOBILE/SAKUKU,dll klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2023 -

Privacy Policy