| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Minggu, 20 November 2022 Hari Raya Tuhan kita Yesus Kristus Raja Semesta Alam

 

Minggu, 20 November 2022
Hari Raya Tuhan kita Yesus Kristus Raja Semesta Alam.
  

Kerajaan Kristus sudah Ada dalam Gereja, namun belum diselesaikan oleh kedatangan Raja di bumi "dengan segala kekuasaan dan kemuliaan" (Luk 21:27) Bdk. Mat 25:31.. Ia masih diserang oleh kekuatan-kekuatan jahat Bdk. 2 Tes 2:7., walaupun mereka sebenarnya sudah dikalahkan oleh Paskah Kristus. Sampai segala sesuatu ditaklukkan kepada-Nya Bdk. 1 Kor 15:28., "sampai nanti terwujudkan langit baru dan bumi baru, yang diwarnai keadilan, Gereja yang tengah mengembara, dalam Sakramen-sakramen serta lembaga-lembaganya yang termasuk zaman ini, mengemban citra zaman sekarang yang akan lalu. Gereja berada di tengah alam tercipta, yang hingga kini berkeluh-kesah dan menanggung sakit bersalin, serta merindukan saat anak-anak Allah dinyatakan" (LG 48). Oleh karena itu orang Kristen berdoa, terutama dalam perayaan Ekaristi Bdk. 1 Kor 11:26., supaya kedatangan kembali Kristus Bdk. 2 Ptr 3:11-12. dipercepat, dengan berseru: "Datanglah Tuhan" (1 Kor 16:22; Why 22:17.20). (Katekismus Gereja Katolik, 671)

      

Antifon Pembuka (Why. 5:12, 1:6)

Pantaslah Anak Domba yang disembelih itu menerima kuasa dan kekayaan, hikmat, kekuatan, dan hormat. Bagi Dialah kemuliaan dan kuasa sampai selama-lamanya.


How worthy is the Lamb who was slain. to receive power and divinity, and wisdom and strength and honor. To him belong glory and power for ever and ever.

Dignus est Agnus, qui occisus est, accipere virtutem, et divinitatem, et sapientiam, et fortitudinem, et honorem. Ipsi gloria et imperium in sæcula sæculorum.

 

Doa Pagi

 
Allah Yang Mahakuasa dan kekal, Engkau berkenan membarui segala sesuatu dalam diri Putra-Mu terkasih, Raja Semesta Alam. Semoga segala makhluk yang telah dibebaskan dari perbudakan berhamba pada kebesaran-Mu dan tanpa henti memuji-muji Engkau.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
  
Bacaan dari Kitab Kedua Samuel (5:1-3)
       
"Mereka mengurapi Daud menjadi raja atas Israel."
    
Sekali peristiwa datanglah segala suku Israel kepada Daud di Hebron. Mereka itu berkata, “Ketahuilah, kami ini darah dagingmu. Telah lama, yakni ketika Saul masih memerintah atas kami, engkaulah yang memimpin segala gerakan orang Israel. Lagipula Tuhan telah berfirman kepadamu: Engkaulah yang harus menggembalakan umat-Ku Israel, dan engkaulah yang menjadi raja atas Israel.” Maka datanglah semua tua-tua Israel menghadap Daud di Hebron, lalu Daud mengadakan perjanjian dengan mereka di sana, di hadapan Tuhan. Kemudian mereka mengurapi Daud menjadi raja atas Israel.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Mari kita pergi ke rumah Tuhan dengan sukacita 
Ayat. (Mzm 122.1-2.4-5; R:1)

1. Aku bersuka cita ketika orang berkata kepadaku, "Mari kita pergi ke rumah Tuhan." Sekarang kaki kami berdiri di pintu gerbangmu, hai Yerusalem.
2. Kepadamu suku-suku berziarah, yakni suku-suku Tuhan, untuk bersyukur kepada nama Tuhan sesuai dengan peraturan bagi Israel. Sebab di Yerusalemlah ditaruh kursi-kursi pengadilan, kursi-kursi milik keluarga Raja Daud.
   

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Kolose (1:12-20)
 
"Allah telah memindahkan kita ke dalam Kerajaan Anak-Nya yang terkasih."
 
Saudara-saudara, semoga kamu mengucap syukur dengan sukacita kepada Bapa, yang membuat kamu layak mendapat bagian dalam apa yang ditentukan untuk orang-orang kudus di dalam Kerajaan Terang. Ia telah melepaskan kita dari kuasa kegelapan dan memindahkan kita ke dalam Kerajaan Anak-Nya yang terkasih; di dalam Kristus itulah kita memiliki penebusan kita, yaitu pengampunan dosa. Kristus adalah gambar Allah yang tidak kelihatan, Dia adalah yang sulung, yang lebih utama dari segala yang diciptakan, karena di dalam Dialah telah diciptakan segala sesuatu, yang ada di surga dan yang ada di bumi, yang kelihatan dan yang tidak kelihatan, baik singgasana maupun kerajaan, baik pemerintah maupun penguasa; segala sesuatu diciptakan oleh Dia dan untuk Dia. Ia ada mendahului segala sesuatu, dan segala sesuatu ada di dalam Dia. Dialah kepala tubuh, yaitu jemaat. Dialah yang sulung, yang pertama bangkit dari antara orang mati, sehingga Ia lebih utama dalam segala sesuatu. Seluruh kepenuhan Allah berkenan diam di dalam Dia, dan oleh Dialah Allah memperdamaikan segala sesuatu dengan diri-Nya, baik yang ada di bumi maupun yang ada di surga, sesudah Ia mengadakan pendamaian oleh darah salib Kristus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 961
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mrk 11:9.10)
Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan! Diberkatilah Kerajaan yang datang, Kerajaan bapa kita Daud! 
        

Inilah Injil Suci menurut Lukas (23:35-43)
 
"Tuhan, ingatlah akan daku, apabila Engkau datang sebagai Raja."
 
Ketika Yesus bergantung di salib, pemimpin-pemimpin bangsa Yahudi mengejek-Nya, “Orang lain Ia selamatkan, biarlah sekarang Ia menyelamatkan diri-Nya sendiri, jika Ia benar-benar Mesias, orang yang dipilih Allah!” Juga prajurit-prajurit mengolok-olokkan Dia; mereka mengunjukkan anggur asam kepada-Nya dan berkata, “Jika Engkau raja orang Yahudi, selamatkanlah diri-Mu!” Ada juga tulisan di atas kepala-Nya, “Inilah Raja Orang Yahudi”. Salah seorang dari penjahat yang digantung itu menghujat Yesus, katanya, “Bukankah Engkau Kristus?” Selamatkanlah diri-Mu sendiri dan kami!” Tetapi penjahat yang seorang lagi menegur dia, katanya, “Tidakkah engkau takut, juga tidak kepada Allah? Padahal engkau menerima hukuman yang sama! Kita memang selayaknya dihukum, sebab kita menerima balasan yang setimpal dengan perbuatan kita. Tetapi orang ini tidak berbuat sesuatu yang salah.” Lalu ia berkata kepada Yesus, “Yesus, ingatlah akan daku, apabila Engkau datang sebagai Raja!” Kata Yesus kepadanya, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya hari ini juga engkau akan ada bersama-sama Aku di dalam Firdaus.”

Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)



Renungan

   
Otak tanpa diragukan lagi adalah salah satu organ terpenting dalam diri manusia. Bukan hanya untuk manusia, tetapi juga untuk sebagian besar makhluk. Meskipun otak adalah organ penting dalam diri manusia, itu tidak berarti bahwa pria dan wanita berpikir sama.

Kita harus tahu sekarang bahwa pria dan wanita memiliki pemikiran yang berbeda tentang hal yang sama. Mereka mungkin mencari mobil, dan pria akan melihat mesin dan hal-hal teknis. Para wanita di sisi lain akan melihat warna, bentuk dan nuansa kursi, dll.

Jadi pemikiran pria tentu berbeda dengan pemikiran wanita. Dan juga ingatan laki-laki tentu berbeda dengan ingatan perempuan.

Dikatakan bahwa wanita selalu mengkhawatirkan hal-hal yang dilupakan pria, dan pria selalu mengkhawatirkan hal-hal yang diingat wanita. (Albert Einstein).

Oh ya, pria cenderung melupakan hari ulang tahun (tetapi bukan hari ulang tahun mereka sendiri), hari jadi pernikahan, usia anak-anak mereka, serta tanggal dan acara penting lainnya.

Wanita di sisi lain, mengingat hal-hal bahkan selama 10, 20, 30 atau 40 tahun yang lalu.

Seorang pria tua sedang makan malam dengan pasangan lansia, dan ketika sang istri pergi ke dapur, dia bertanya kepada temannya, “Bahkan setelah menikah selama 70 tahun, kamu masih memanggil istrimu 'sayang', 'sayang', 'sayang' . Apa rahasianya?”

Temannya menjawab, “Sejujurnya, saya lupa namanya sekitar 10 tahun yang lalu, dan saya terlalu takut untuk menanyakannya!”

Ya, pria melupakan terlalu banyak hal, dan wanita mengingat terlalu banyak hal.

Tapi bagaimana dengan Yesus? Dia adalah Tuhan tetapi Dia juga seorang manusia. Jadi, apakah Dia melupakan banyak hal, seperti yang dilakukan pria lain?

Tetapi karena Yesus adalah Tuhan, dan Tuhan menciptakan perempuan, serta otak dan ingatan mereka, apakah Dia mengingat banyak hal seperti yang dilakukan perempuan?

Apa pun itu, kita dapat mengatakan bahwa Yesus memilih apa yang harus diingat dan apa yang tidak diingat.

Yesus memilih untuk tidak mengingat dosa-dosa kita ketika kita meminta pengampunan kepada-Nya. Ada kisah yang diceritakan oleh seorang biarawati kepada seorang imam tentang penglihatan dan percakapannya dengan Yesus. Jadi imam itu berkata kepadanya, “Lain kali ketika Yesus menampakkan diri kepadamu, tanyakan kepada-Nya apa dosa terbesarku.”

Seminggu kemudian, biarawati itu datang menemui imam itu lagi, jadi dia bertanya kepadanya, "Apakah engkau bertanya kepada Yesus apa dosa terbesarku?" Biarawati itu menjawab, “Oh ya, saya memang bertanya kepada Yesus, dan Dia mengatakan kepada saya bahwa Dia tidak mengingatnya karena Dia mengampuni dosa itu.”

Itu adalah jawaban yang cerdas. Tapi itu juga kebenarannya. Yesus tidak mengingat dosa-dosa kita setiap kali kita meminta pengampunan dan kita bertobat.

Dan itu adalah satu hal yang harus kita percayai tentang Yesus Raja belas kasihan dan pengampunan. Dan ketika kita mengatakan bahwa kita memaafkan, kita tidak diharapkan untuk melupakan, tetapi pada saat yang sama, kita memilih untuk tidak mengingat rasa sakit dan luka. Ketika kita memilih untuk tidak mengingatnya, maka penyembuhan dapat dimulai.

Jadi Yesus memilih untuk tidak mengingat dosa-dosa kita karena Dia ingin mengampuni kita dan menyembuhkan kita dengan belas kasihan-Nya.

Tapi Yesus juga ingat. Dia mengingat orang-orang yang berpaling kepada-Nya untuk meminta belas kasihan dan pengampunan.
 
Dalam Injil, penjahat yang baik membela ketidakbersalahan Yesus. Dan dia juga membuat permintaan yang menakjubkan ini:  “Yesus, ingatlah akan daku, apabila Engkau datang sebagai Raja!”

Itu adalah permintaan yang mencengangkan karena tulisan di salib yang bertuliskan “Inilah Raja Orang Yahudi” dimaksudkan untuk mengejek Yesus.

Tetapi penjahat yang baik tidak hanya membela Yesus yang tidak bersalah, tetapi juga mengakui Dia sebagai Raja ketika dia berkata:  “Yesus, ingatlah akan daku, apabila Engkau datang sebagai Raja!”

Dan Yesus menjawab dengan:  “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya hari ini juga engkau akan ada bersama-sama Aku di dalam Firdaus.”
 
Penjahat yang baik telah melakukan kesalahan, dan dia mengakuinya, tetapi Yesus memilih untuk tidak mengingat dosa-dosanya. Sebaliknya, Dia memilih untuk mengingat janji-Nya kepada penjahat yang baik itu untuk membawanya ke surga.

Penjahat yang baik itu memohon kepada Yesus untuk mengingatnya, dan Yesus melakukannya.

Penjahat yang baik sebenarnya mengajari kita bagaimana berdoa kepada Yesus, dengan meminta Dia untuk mengingat. Yesus  akan mengingat kita ketika kita meminta-Nya.

Yesus tidak akan mau mengingat kita karena dosa-dosa kita. Tetapi Dia akan mengingat kita ketika kita berpaling kepada-Nya dengan doa sederhana seperti bagaimana penjahat yang baik itu berdoa:  “Yesus, ingatlah akan daku, apabila Engkau datang sebagai Raja!”
(RENUNGAN PAGI)
   
Baca renungan Hari Raya Tuhan kita Yesus Kristus Raja Semesta lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini

Antifon Komuni (Mzm 29:10-11)

Tuhan akan bertakhta sebagai Raja untuk selamanya. Tuhan akan memberkati umat-Nya damai.

Sedebit Dominus Rex in æternum: Dominus benedicet populo suo in pace.

The Lord sits as King for ever. The Lord will bless his people with peace.
 

Credit: JMLPYT/istock.com
 

Sabtu, 19 November 2022 Hari Biasa Pekan XXXIII

 

Sabtu, 19 November 2022
Hari Biasa Pekan XXXIII
    
“Kita terus-menerus membutuhkan belas kasih Allah dan wajib berdoa setiap hari, 'Dan ampunilah kesalahan kami' (Mat 6:12)” (St. Agustinus)

         

Antifon Pembuka (Mzm 144:1)
 
Terpujilah Tuhan, Gunung batuku! Ia mengajar tanganku bertempur, Ia melatih jari-jariku berperang. 
   
Doa Pagi

Allah Bapa kami yang Mahasempurna, manusia dan ciptaan lainnya Kau kehendaki disempurnakan oleh Ro-Mu yang telah Kaujanjikan. Semoga kami terbuka menerima daya hidup kami.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
  
Bacaan dari Kitab Wahyu (11:4-12)
     
 
"Kedua nabi itu telah merupakan siksaan bagi semua orang yang diam di atas bumi."
     
Aku, Yohanes, mendengar suatu suara yang berkata, “Lihatlah kedua saksiku ini. Mereka itulah kedua pohon zaitun dan kedua kaki dian yang berdiri di hadapan Tuhan semesta alam. Jika ada orang yang hendak menyakiti keduanya keluarlah api dari mulut mereka dan menghanguskan semua musuh mereka. Jika ada orang yang hendak menyakiti mereka, maka orang itu harus mati secara demikian. Kedua saksi itu mempunyai kuasa menutup langit, supaya jangan turun hujan selama mereka bernubuat. Dimilikinya pula kuasa atas segala air untuk mengubahnya menjadi darah, dan untuk memukul bumi dengan segala jenis malapetaka, setiap kali dikehendakinya. Dan apabila mereka telah menyelesaikan kesaksiannya, maka binatang yang muncul dari jurang maut, akan memerangi mereka dan mengalahkan serta membunuh mereka. Mayat mereka akan terletak di atas jalan raya kota besar yang secara rohani disebut Sodom dan Mesir, di mana juga Tuhan mereka disalibkan. Dan orang-orang dari segala bangsa dan suku, bahasa dan kaum melihat mayat mereka tiga setengah hari lamanya dan orang-orang itu tidak akan memperbolehkan mayat itu dikubur. Dan para penduduk bumi akan bergembira dan bersukacita atas kedua saksi itu. Mereka akan berpesta dan saling mengirim hadiah, karena kedua nabi itu telah merupakan siksaan bagi semua orang yang diam di atas bumi. Tetapi, tiga setengah hari kemudian masuklah roh kehidupan dari Allah ke dalam kedua orang itu, sehingga mereka bangkit. Semua orang yang melihat mereka menjadi sangat takut. Dan orang-orang itu akan mendengar suara yang nyaring dari surga berkata kepada mereka, “Naiklah ke mari!” Lalu naiklah mereka ke langit, diselubungi awan, disaksikan oleh musuh-musuh mereka.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan
Ref. Terpujilah Tuhan, Gunung Batuku!
Ayat. (Mzm. 144:1,2,9-10)
1. Terpujilah Tuhan, Gunng Batuku! Ia mengajar tanganku bertempur, Ia melatih jari-jariku berperang!
2. Ia menjadi tempat perlindungan dan kubu pertahananku, kota bentengku dan penyelamatku; Ia menjadi perisai, tempat aku berlindung. Dialah yang menundukkan bangsa-bangsa ke bawah kuasaku.
3. Ya Allah, aku hendak menyanyikan lagu baru bagi-Mu; dengan gambus sepuluh tali aku hendak bermazmur. Sebab Engkaulah yang memberikan kemenangan kepada raja-raja, dan yang membebaskan Daud, hamba-Mu.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (2Tim 1:10b) 
Juruselamat kita Yesus Kristus telah mematahkan kuasa maut dan mendatangkan hidup yang tidak dapat binasa.
     
Inilah Injil Suci menurut Lukas (20:27-40)
    
"Allah bukanlah Allah orang mati, melainkan Allah orang hidup."
     
Pada suatu ketika datanglah kepada Yesus beberapa orang Saduki yang tidak mengakui adanya kebangkitan. Mereka bertanya kepada Yesus, “Guru, Musa menulis untuk kita perintah ini: Jika seorang yang mempunyai saudara laki-laki mati meninggalkan isteri tetapi tidak meninggalkan anak, maka saudaranya harus kawin dengan wanita itu dan membangkitkan keturunan bagi saudaranya. Ada tujuh orang bersaudara.. Yang pertama kawin dengan seorang wanita lalu mati tanpa meninggalkan anak. Lalu wanita itu dikawini oleh yang kedua, dan oleh yang ketiga, dan demikianlah berturut-turut oleh ketujuh saudara itu. Mereka semuanya mati tanpa meninggalkan anak. Akhirnya wanita itu pun mati. Bagaimana sekarang dengan wanita itu? Siapakah di antara orang-orang itu yang menjadi suaminya pada hari kebangkitan? Sebab ketujuhnya telah beristerikan dia.” Berkatalah Yesus kepada mereka, “Orang dunia ini kawin dan dikawinkan, tetapi orang yang dianggap layak mendapat bagian dalam dunia yang lain itu dan dalam kebangkitan dari antara orang mati tidak kawin dan tidak dikawinkan. Sebab mereka tidak dapat mati lagi. Mereka sama dengan malaikat-malaikat dan menjadi anak-anak Allah, karena mereka telah dibangkitkan. Tentang bangkitnya orang-orang mati, Musa telah memberitahukannya dalam nas tentang semak duri, di mana Tuhan disebut Allah Abraham, Allah Ishak dan Allah Yakub. Ia bukanlah Allah orang mati, melainkan Allah orang hidup, karena di hadapan Dia semua orang hidup.” Mendengar itu beberapa ahli Taurat berkata, “Guru, jawab-Mu itu tepat sekali.” Maka mereka tidak berani lagi menanyakan apa-apa kepada Yesus.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan

   
Jika Anda membiarkan seseorang berbicara cukup lama, Anda akan mendengar niat mereka yang sebenarnya. Sungguh, perkataan kita mengungkapkan apa yang ada di dalam hati kita, karena dari apa yang memenuhi hati kita, mulut kita akan berbicara.

Dalam Injil, orang Saduki mengajukan pertanyaan kepada Yesus tentang kebangkitan, dan mereka mengajukan cerita tentang tujuh bersaudara yang menikahi wanita yang sama.

Meskipun itu hanya sebuah cerita, pertanyaan tentang siapa istrinya di dunia lain mungkin membuat kita bingung dan kita mungkin akan memberikan jawaban yang hanya akan menimbulkan lebih banyak pertanyaan.

Tetapi kenyataannya adalah bahwa orang Saduki tidak percaya pada kebangkitan dan karena itu mereka mengajukan pertanyaan yang agak sulit tentang hubungan dunia lain.

Yesus memberikan jawaban rohani yang mencengangkan tentang kehidupan di dunia lain dan Dia bahkan mengutip dari Kitab Suci tentang Musa dan semak yang terbakar.

Akhirnya Yesus membuat kesimpulan ini - Allah bukanlah Allah orang mati tetapi Allah orang hidup.

Perbedaan antara pertanyaan orang Saduki dan jawaban Yesus adalah bahwa orang Saduki berbicara tentang kematian sebagai akhir dari segalanya. Karena tidak ada apa pun setelah kematian, maka adalah konyol untuk membicarakan apa pun setelah kematian. Jadi mereka mengolok-olok apa pun selain kematian. Itu adalah niat mereka.

Bagi Yesus, Tuhan memberi hidup, dan Tuhan terus memberi kehidupan bahkan setelah kematian, karena Tuhan adalah Tuhan yang hidup. Apa yang Yesus katakan menunjukkan bahwa Dia adalah Kebangkitan dan hidup.

Semoga apa yang kita katakan juga menunjukkan kepada orang lain bahwa kita percaya kepada Tuhan yang hidup dan bahwa kita juga percaya akan kehidupan setelah kematian. Semoga apa yang kita ucapkan juga menjadi kata-kata hidup yang akan memberi kehidupan kepada orang lain


Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
 
Antifon Komuni (Luk 20:37, 38)
 
Musa menyebut Tuhan Allah Abraham, Allah Ishak dan Allah Yakub. Ia bukan Allah orang mati, melainkan Allah orang hidup, sebab di hadapan Dia semua orang hidup. 
 
Karya: thanasus/istock.com
Doa Malam

Ya Tuhan Yesus, di hadapan-Mu semua orang hidup. Oleh karena itu, kumohon rahmat-Mu untuk selalu menyadari kefanaan dunia ini yang hanyalah sarana untuk bertumbuh dalam kasih dan kerahiman-Mu yang tak terbatas. Amin.

RENUNGAN PAGI

Jumat, 18 November 2022 Peringatan Pemberkatan Basilika St. Petrus dan Basilika St. Paulus

 


Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita semua diingatkan akan kesempatan khusus hari ini ketika kita merayakan ulang tahun Penahbisan bukan hanya satu tetapi dua gereja terbesar dalam kekristenan, yaitu Basilika Kepausan St. Petrus di Vatikan, Rumah Allah yang agung dan terkenal di mana Paus sering merayakan Misa Kudus dan acara-acara besar penting lainnya dari iman, sebagai tempat di mana St. Petrus sendiri, Paus pertama dan Wakil Kristus, menjadi martir. Basilika besar lainnya adalah Basilika Kepausan St. Paulus di luar tembok, dinamai demikian karena terletak tepat di luar tembok kota kuno Roma, dan tempat St. Paulus menurut tradisi, menghabiskan waktunya di Roma, sambil menunggu untuk diadili oleh Kaisar seperti yang tercantum dalam Kisah Para Rasul.

Oleh karena itu, pada hari ini, adalah tepat bagi kita untuk mengingatkan diri kita sendiri tentang dua Rasul yang dengannya kedua Basilika agung itu, Rumah Tuhan dinamai. Santo Petrus dan Santo Paulus keduanya adalah Santo pelindung Roma dan karenanya Gereja Katolik, dan peran mereka dalam pendirian Gereja di Roma, jantung Kekaisaran Romawi saat itu dan kemudian sebagai jantung seluruh kekristenan benar-benar penting, karena merekalah yang meletakkan dasar-dasar Gereja yang kokoh di sana, melalui kerja keras dan  dan dengan menumpahkan darah mereka sendiri dan kemartiran yang mereka tanggung demi Tuhan dan untuk umat-Nya. Kita menghormati dua abdi Allah yang agung ini, panutan penting kita, saat kita mengingat dan memperingati ulang tahun Penahbisan dua Basilika yang dinamai dan didedikasikan untuk menghormati mereka. Basilika-basilika tersebut sebagaimana disebutkan, selanjutnya dihormati hanya setelah Katedral Kepausan, Basilika Agung St. Yohanes Lateran, yang pemberkatannya kita peringati seminggu yang lalu. 

Hari ini, saat kita mengingat memori pemberkatan Basilika Kepausan St. Petrus di Vatikan dan Basilika Kepausan St. Paulus, kita diingatkan bahwa kita masing-masing juga adalah bagian dan anggota Gereja yang hidup. Tuhan, sebagai batu-batu hidup yang membentuk satu Tubuh dari semua umat beriman kristiani ini. Karena kedua Basilika itu ditahbiskan dan dipersembahkan kepada Tuhan, dikuduskan, disucikan dan diberkati, sebagai tempat yang layak untuk penyembahan kepada Tuhan, oleh karena itu kita masing-masing harus berusaha untuk menjadi layak dan suci juga bagi Tuhan, sama seperti para Rasul dan murid-murid Allah lainnya, khususnya St. Petrus dan St. Paulus. Dan mengapa demikian? Itu karena kita semua, menurut St. Paulus, tidak kurang dari Bait Suci Allah sendiri, tempat kediaman-Nya sendiri, sebagaimana Dia telah datang kepada kita dalam Tubuh dan Darah-Nya yang Nyata dan Berharga dalam Ekaristi, dan Roh Kudus-Nya telah tinggal di dalam kita juga. 
 

  Oleh karena itu, jika hidup dan tindakan kita tidak pantas dan tidak layak dari apa yang kita sebagai orang Katolik diharapkan untuk lakukan, maka kita sebenarnya mencemarkan kesucian Bait Suci dan Rumah Tuhan ini, tubuh, hati, pikiran dan tubuh kita sendiri. jiwa, makhluk kita sendiri. Dan jika kita melakukan itu, maka dengan tindakan dan kejahatan kita sendirilah kita akan dihakimi, dan tentu saja tidak ada dari kita yang ingin berada di sisi yang salah dari penghakiman Tuhan. Apakah kita ingin menikmati selamanya kehidupan kekal yang penuh kebahagiaan bersama Tuhan, di hadirat-Nya dan dalam kepenuhan rahmat dan kasih-Nya? Atau apakah kita lebih suka menderita selamanya dalam kutukan dan kegelapan kekal karena kejahatan dan dosa kita? Pilihan telah diberikan kepada kita, dan Tuhan telah memberi kita kebebasan untuk memilih jalan kita dalam kehidupan yang kita miliki di Bumi ini. Marilah kita semua memilih dengan bijak. Kiranya Tuhan karena itu menyertai kita, Gereja-Nya, menguatkan dan memberdayakan kita semua sebagai murid dan pengikut-Nya, dan memperkuat persatuan kita sebagai anggota Gereja yang sama, Tubuh Kristus, agar kita selalu kudus sama seperti Tuhan kita. Semoga Tuhan memberkati kita semua dan setiap usaha dan pekerjaan baik kita, dan semoga Dia tetap bersama kita selalu, sekarang dan selamanya. Amin.

 

Public Domain

 

Jumat, 18 November 2022 Hari Biasa Pekan XXXIII

Jumat, 18 November 2022
Hari Biasa Pekan XXXIII
  
“Keheningan adalah bagian dari Liturgi … misteri yang lebih agung, yang melampaui semua kata, mengundang kita dalam keheningan. Keheningan ini haruslah keheningan yang penuh, yang bukan sekedar ketiadaan ungkapan verbal dan bahasa tubuh. Apa yang seharusnya kita harapkan dalam liturgi ialah agar liturgi memberikan kita keheningan yang hakiki, yang positif, yang memulihkan kita. Keheningan yang bukan jeda belaka, yang mana ribuan pikiran dan keinginan menyerang kita, tetapi momen rekoleksi, yang menghasilkan kedamaian batin, membiarkan kita bernafas dan menemukan satu  hal yang perlu … ”  (Kardinal Joseph Ratzinger, The Spirit of Liturgy)

   

Antifon Pembuka (Why 10:9)
    
Ambillah dan makanlah kitab itu. Kitab itu akan membuat perutmu terasa pahit, tetapi di dalam mulutmu akan terasa manis seperti madu.
           
Doa Pagi 

 
Allah Bapa kami yang Mahakudus, kami mohon, ajarilah kami berdoa menurut teladan Putra-Mu terkasih. Semoga tingkah laku kami melambangkan hormat, bakti dan syukur kami atas kemurahan hati-Mu yang selalu menghidupi kami. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Wahyu (10:8-11)
     
 
"Aku menerima kitab itu dan memakannya."
    
Aku, Yohanes, mendengar suara dari langit, yang berkata kepadaku, “Pergilah, ambillah gulungan kitab yang terbuka di tangan malaikat yang berdiri di atas laut dan di atas bumi itu”.Maka aku menghadap malaikat itu. Aku minta kepadanya, supaya memberikan gulungan kitab itu kepadaku. Ia berkata, “Ambillah dan makanlah, Kitab itu akan terasa pahit dalam perutmu, tetapi manis seperti madu dalam mulutmu.” Lalu aku mengambil kitab itu dari tangan malaikat dan memakannya. Rasanya manis seperti madu dalam mulutku, tetapi setelah kumakan terasa pahit dalam perut. Maka malaikat itu berkata kepadaku, “Engkau harus bernubuat lagi kepada banyak bangsa, kaum, bahasa dan raja.”
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.
    
Mazmur Tanggapan
Ref. Betapa manis janji-Mu itu bagi langit-langitku, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 119:14. 24. 72. 103. 111. 131)
1. Aku bergembira atas peringatan-peringatan-Mu, melebihi segala harta.
2. Ya, peringatan-peringatan-Mu menjadi kegemaranku dan kehendak-Mu menjadi penasihat bagiku.
3. Taurat yang Kausampaikan adalah baik bagiku, lebih berharga daripada ribuan keping emas dan perak.
4. Betapa manis janji-Mu itu bagi langit-langitku, lebih manis daripada madu bagi mulutku.
5. Peringatan-peringatan-Mu adalah milik pusakaku untuk selama-lamanya, sebab semuanya itu kegirangan hatiku.
6. Mulutku kungangakan dan mengap-mengap, sebab aku mendambakan perintah-perintah-Mu.
      
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. (2Taw 7:16)
Tempat ini telah Kupilih dan Kukuduskan. Supaya nama-Ku tinggal di sana sepanjang masa.
      
Inilah Injil Suci menurut Lukas (19:45-48)
     
"Rumah-Ku telah kalian jadikan sarang penyamun."
       
Pada waktu itu Yesus tiba di Yerusalem dan masuk ke Bait Allah. Maka mulailah Ia mengusir semua pedagang di situ. Ia berkata, “Ada tertulis: Rumah-Ku adalah rumah doa. Tetapi kalian telah menjadikannya sarang penyamun!” Tiap-tiap hari Yesus mengajar di Bait Allah. Para imam kepala dan ahli Taurat serta orang-orang terkemuka bangsa Israel berusaha membinasakan Yesus. Tetapi mereka tidak tahu, bagaimana harus melakukannya, sebab seluruh rakyat terpikat kepada-Nya dan ingin mendengarkan Dia.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)
  
  
Renungan
  
  
Apa pun yang kita pikirkan tentang ruang kita sendiri, itu adalah ruang kita sendiri dan kita akan mengonfigurasinya sesuai dengan keinginan kita sendiri.

Kita tidak akan menerima jika seseorang datang dengan beberapa komentar negatif tentang kantor kita, atau tempat kerja, atau rumah kita, atau kamar kita.

Kita mungkin berpikir bahwa itu bukan urusan mereka dan mereka tidak boleh berkeliling membuat komentar tanpa diundang di tempat dan ruang orang lain.

Jadi kita bayangkan bagaimana perasaan para imam kepala ketika Yesus datang ke Bait Allah dan mulai mengusir semua orang yang berjualan.

Dan Dia juga berkata,  “Ada tertulis: Rumah-Ku adalah rumah doa. Tetapi kalian telah menjadikannya sarang penyamun!”

Mereka mungkin berpikir bahwa Yesus mengganggu ruang pribadi mereka. Bagaimanapun, mereka bertanggung jawab atas Bait Suci dan mereka akan menjalankannya dengan cara mereka sendiri.

Ya, mereka mungkin bertanggung jawab atas Bait Suci, tetapi harus diingat bahwa Bait Suci adalah Rumah Tuhan. Bait Suci adalah milik Tuhan dan harus menjadi rumah doa.

Dan para imam kepala telah mengizinkan bisnis dilakukan di Bait Suci, dan itu adalah bisnis di mana ada ketidakadilan yang dilakukan dengan harga yang melambung, membuat para penyembah yang datang ke Bait Suci tidak punya pilihan.

Apa yang menjadi milik Tuhan harus dilakukan sesuai dengan hukum dan ketentuan dari Tuhan. Melakukan yang sebaliknya hanya akan mengarah pada kerusakan dan kebusukan rohani.

Hati kita adalah milik Tuhan. Itu menjadi tempat berdoa di mana seharusnya ada kedamaian dan cinta. Yesus rendah hati dan lembut hati. Semoga kita menjadikan hati kita seperti hati-Nya.
  (RENUNGAN PAGI)
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
 
Antifon Komuni (Mzm 118:14,24)
 
Aku bergembira atas peringatan-peringatan-Mu melebihi segala harta. Ya peringatan-peringatan-Mu menjadi kegemaranku dan kehendak-Mu menjadi penasihat bagiku. 

 

Orang Kudus hari ini: 17 November 2022 St. Elisabeth dari Hungaria


 Hari ini, seluruh Gereja memperingati St. Elisabeth dari Hungaria, yang kehidupan dan pengabdiannya kepada Tuhan harus menjadi inspirasi dan teladan bagi kita semua sebagai orang Katolik. Kita harus membedakan jalan hidup kita berdasarkan apa yang kita ketahui tentang kehidupan orang suci yang saleh ini. St. Elisabeth dari Hungaria adalah seorang putri dan bangsawan Hungaria yang menikah dengan seorang bangsawan Jerman, dan menjanda pada usia muda. St Elisabeth dari Hungaria tumbuh pada abad ke-13 dan merupakan putri Raja Andrew II. Dia mengabdi pada iman Kristen pada usia dini dan memiliki tempat khusus di hatinya untuk orang miskin. Sayangnya, hati dermawannya sering disalahpahami oleh keluarganya dan itu hampir membuat dia kehilangan segalanya. Sepanjang hidupnya dari masa mudanya, dan dalam waktu yang singkat sebagai seorang istri dalam pernikahan yang bahagia, dan setelah itu, St Elisabeth dari Hungaria selalu sangat saleh dan taat kepada Tuhan, dan dia menunjukkan perhatian dan perhatian khusus kepada orang miskin dan orang sakit di sekelilingnya, di komunitasnya dan di luarnya. Dia menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk menolong mereka dan untuk merawat mereka, dan setelah dia menjanda, dia menyerahkan dirinya pada kehidupan pengabdian kepada Tuhan.

Elisabeth menikah pada usia 14 tahun dengan Ludwig IV dari Thuringia, dan ketika dia pergi ke Diet Cremona di Italia, dia mengurus urusan kerajaan. Elisabeth mengambil kesempatan itu untuk melayani rakyat. Menurut berbagai laporan, dia “membagikan sedekah di semua bagian wilayah suaminya, bahkan memberikan jubah dan perhiasan negara kepada orang miskin. Untuk merawat secara pribadi mereka yang malang, dia membangun di bawah Wartburg sebuah rumah sakit dengan 28 tempat tidur dan mengunjungi para narapidana setiap hari untuk memenuhi kebutuhan mereka; pada saat yang sama dia membantu 900 orang miskin setiap hari.” 

  Suatu hari ketika Ludwig kembali dan keluar dengan pesta berburu, mereka kembali ke kastil untuk menemukan Elisabeth membawa segenggam misterius di bawah jubahnya. Anggota rombongan pemburu langsung curiga Elisabeth mencuri sesuatu dari raja dan suaminya meminta untuk melihat apa yang dibawanya. Pada saat itu Elisabeth sedang membawa setumpuk makanan untuk diberikan kepada orang miskin, tetapi ketika dia membuka jubahnya, sebuah karangan bunga mawar merah dan putih yang indah jatuh dari tangannya.

  Kisah itu melambangkan keindahan amalnya yang berbau harum. Seperti yang dikatakan Paus Benediktus XVI tentang dia, “Pada St. Elisabeth kita melihat bagaimana iman dan persahabatan dengan Kristus menciptakan rasa keadilan, kesetaraan semua orang, hak-hak orang lain dan bagaimana mereka menciptakan cinta, kasih. Dan dari cinta kasih ini lahir juga harapan, kepastian bahwa kita dikasihi oleh Kristus dan bahwa kasih Kristus menunggu kita sehingga membuat kita mampu meneladani Kristus dan melihat Kristus dalam diri orang lain. St Elisabeth mengundang kita untuk menemukan kembali Kristus, untuk mengasihi Dia dan memiliki iman; dan dengan demikian menemukan keadilan dan cinta sejati, serta kegembiraan bahwa suatu hari kita akan tenggelam dalam cinta ilahi, dalam sukacita kekal bersama Tuhan.”

    Public Domain

 
Terlepas dari pertentangan dan kesulitan yang harus dia hadapi dalam tekadnya untuk menyerahkan diri dan hidupnya kepada Tuhan, sampai-sampai dia dipenjara, dalam upaya keluarganya untuk menghalangi dia dari komitmennya, St. Elisabeth dari Hungaria tidak pernah menyerah pada godaan dan tekanan, dan terus melanjutkan upaya dan karyanya, dan kesalehan dan inspirasinya segera mendapatkan banyak pendukung oleh semua orang yang terinspirasi oleh karya dan usahanya yang tak kenal lelah untuk orang miskin dan orang sakit, dan mereka yang tersentuh oleh kesalehan, cinta, dan iman pribadinya yang besar kepada Tuhan. Dia mendirikan rumah sakit dan tempat-tempat di mana orang miskin dan orang sakit dapat dirawat, menggunakan dana dan propertinya sendiri untuk melakukannya. Dia tidak membiarkan kemuliaan duniawi, keterikatan, kekayaan, dan semua hal itu mengalihkannya dari melakukan kehendak Tuhan, dan apa pun yang Tuhan panggil untuk dia lakukan dalam hidupnya sendiri.

Oleh karena itu, marilah kita terinspirasi oleh teladan yang ditunjukkan oleh St. Elisabeth dari Hungaria, dalam iman dan komitmennya untuk menjalani kehidupan yang benar-benar layak bagi Allah, dalam kesalehan dan pengabdiannya kepada Allah, dan cintanya kepada sesama saudaranya, bahwa setiap salah satu dari kita juga dapat semakin dekat dengan Tuhan dengan mengikuti teladan dan imannya, dan juga orang-orang kudus lainnya yang tak terhitung banyaknya dengan cara dan cara mereka sendiri. Kita masing-masing sebagai orang Katolik harus mengikuti teladan mereka dan mengingatkan diri kita sendiri bahwa kita harus memusatkan hidup kita pada Tuhan dan melepaskan diri dari ekses keinginan duniawi, kesombongan, ego, keterikatan pada hal-hal duniawi, yang semuanya telah menjadi hambatan serius dan kejatuhan bagi begitu banyak pendahulu kita.

Semoga Tuhan terus membimbing kita dan menguatkan kita dalam iman kita, dan semoga Dia memberdayakan dan mendorong kita semua untuk terus bertekun dalam iman, agar kita dapat semakin dekat dengan-Nya, dan menjalani hidup kita semakin layak bagi-Nya. Amin.

 

Kamis, 17 November 2022 Peringatan Wajib St. Elisabeth dari Hungaria

Kamis, 17 November 2022
Peringatan Wajib St. Elisabeth dari Hungaria
  
“Sejak suaminya meninggal, kesucian Elisabet berkembang penuh” (Kunrad dari Marburg, bapa rohani St. Elisabeth dari Hungaria)

 

Antifon Pembuka (Mzm 149:1-2)
 
Marilah kalian yang diberkati oleh Bapa-Ku, sebab Aku sakit dan kalian mengunjungi Aku. Sungguh Aku bersabda kepadamu: Apa saja yang kalian lakukan bagi saudara-Ku yang terhina sekali pun, itu kalian lakukan bagi-Ku.
 
Doa Pagi

 
Ya Allah, Santa Elisabet melihat dan menghormati Kristus dalam diri kaum miskin. Semoga karena doa dan teladannya kami pun melayani orang malang dan papa dengan cinta kasih sejati.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
  

Bacaan dari Kitab Wahyu (5:1-10)
     
 
"Anak Domba telah disembelih dan dengan darah-Nya telah menebus kita dari segala bangsa."
       
Aku, Yohanes, melihat Seorang yang duduk di atas takhta di surga; dengan tangan kanan Dia memegang sebuah gulungan kitab. Kitab itu ditulis sebelah dalam dan sebelah luarnya dan dimeterai dengan tujuh meterai. Dan aku melihat seorang malaikat yang gagah, yang berseru dengan suara nyaring, katanya, "Siapakah yang layak membuka gulungan kitab itu dan membuka meterai-meterainya?" Tetapi tak seorang pun di surga atau di bumi atau di bawah bumi yang dapat membuka gulungan kitab itu atau melihat sebelah dalamnya. Maka menangislah aku dengan amat sedihnya, karena tidak seorang pun dianggap layak untuk membuka gulungan kitab itu atau pun melihat sebelah dalamnya. Lalu berkatalah seorang dari tua-tua itu kepadaku, "Jangan menangis! Sesungguhnya singa dari suku Yehuda, yaitu tunas Daud, telah menang. Dialah yang dapat membuka gulungan kitab itu dan membuka ketujuh meterainya. "Maka aku melihat seekor Anak Domba berdiri di tengah-tengah takhta dan ditengah-tengah keempat makhluk serta orang tua-tua itu. Anak Domba itu kelihatan seperti telah disembelih, Ia bertanduk tujuh dan bermata tujuh. Itulah ketujuh Roh Allah yang diutus ke seluruh bumi. Lalu datanglah Anak Domba itu dan menerima gulungan kitab dari tangan Dia yang duduk di atas takhta itu. Ketika Ia mengambil gulungan kitab itu, tersungkurlah keempat makhluk dan kedua puluh empat orang tua-tua di hadapan Anak Domba. Mereka masing-masing memegang sebuah kecapi, dan sebuah cawan emas penuh dengan kemenyan. Itulah doa orang-orang kudus. Dan mereka menyanyikan sebuah lagu baru katanya, 'Layaklah Engkau menerima gulungan kitab dan membuka ketujuh meterainya. Sebab Engkau telah disembelih, dan dengan darah-Mu telah membeli mereka bagi Allah dari setiap suku, bahasa, kaum dan bangsa. Engkau telah membuat mereka menjadi suatu kerajaan, dan menjadi imam-imam bagi Allah kita, dan mereka sebagai raja akan memerintah di bumi."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
    
Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan, Engkau telah membuat kami menjadi raja dan imam.
Ayat. (Mzm 149:1-6a.9b)
1. Nyanyikanlah bagi Tuhan lagu yang baru! Pujilah Dia dalam jemaah orang-orang saleh! Biarlah Israel bersukacita atas Penciptanya, biarlah Sion bersorak-sorai atas raja mereka.
2. Biarlah mereka memuji-muji nama-Nya dengan tarian, biarlah mereka bermazmur kepada-Nya dengan rebana dan kecapi! Sebab Tuhan berkenan kepada umat-Nya, Ia memahkotai orang yang rendah hati dengan keselamatan.
3. Biarlah orang saleh beria-ria dalam kemuliaan, biarlah mereka bersorak-sorai di atas tempat tidur! Biarlah pujian pengagungan Allah ada dalam kerongkongan mereka. Itulah semarak bagi orang yang dikasihi Allah.
  
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mzm 95:8ab) 
Hari ini janganlah bertegar hati, tetapi dengarkanlah suara Tuhan.
        
Inilah Injil Suci menurut Lukas (19:41-44)
   
"Andaikan engkau tahu apa yang perlu untuk damai sejahteramu!"
    
Pada waktu itu, ketika Yesus mendekati Yerusalem dan melihat kota itu, Ia menangisinya, katanya, “Wahai Yerusalem, alangkah baiknya andaikan pada hari ini juga engkau mengerti apa yang perlu untuk damai sejahteramu! Tetapi sekarang hal itu tersembunyi bagi matamu. Sebab akan datang harinya, musuhmu mengelilingi engkau dengan kubu, lalu mengepung dan menghimpit engkau dari segala jurusan. Dan mereka akan membinasakan dikau beserta semua pendudukmu. Tembokmu akan dirobohkan dan tiada satu batu pun akan dibiarkan terletak di atas batu yang lain. Sebab engkau tidak mengetahui saat Allah melawati engkau.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


  
Renungan

 
Injil menyebutkan dua kesempatan bahwa Yesus meneteskan air mata. Salah satunya adalah ketika teman baiknya Lazarus meninggal. Yang lainnya adalah apa yang baru saja kita dengar dalam Injil. Memang, Yesus punya banyak alasan untuk meneteskan air mata atas Yerusalem.

Pada tahun 70 M, kota itu dihancurkan dan Bait Suci diratakan dengan tanah ketika orang-orang Yahudi yang memberontak dihancurkan oleh tentara Romawi. Semua karena pesan Yesus, pesan damai tidak meresap ke dalam hati mereka. Mereka tidak mengindahkan tanda-tanda yang diberikan Allah kepada mereka. 
 
Adapun kita, kita juga dapat menghindari bahaya yang akan datang dan bahkan tragedi jika kita melihat dengan jelas tanda-tanda dalam hidup kita. Jika kita tidak mengindahkan tanda-tanda yang Tuhan berikan kepada kita untuk masuk ke dalam hubungan yang lebih dalam dengan-Nya dalam doa dan untuk menjalani kehidupan yang penuh kasih dan damai, maka kita membuat diri kita rentan terhadap bahaya dan tragedi dosa.

Marilah kita memohon kepada Tuhan untuk mencerahkan kita agar mengindahkan tanda-tanda dari Tuhan yang kita lihat di sekitar kita. Ketika kita memahami pesan cinta dan damai, maka tidak akan ada lagi air mata. 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
 
Karya: 279photo/istock.com

Antifon Komuni (Yoh 15:13) 
 
Tiada cinta kasih yang lebih besar daripada cinta kasih orang, yang menyerahkan nyawanya untuk sahabatnya. 
 
Doa Malam

Ya Tuhan, bimbinglah aku untuk semakin peka dalam menyadari kehadiran-Mu dalam hidupku. Dengan menyadari dan mengalami kehadiran-Mu maka aku beroleh kekuatan di tengah kerapuhan dan kelemahanku. Di dalam Engkau aku kuat, ya Tuhanku dan Allahku. Amin.

RENUNGAN PAGI

 

Orang Kudus hari ini: 16 November 2022 St. Margaret dari Skotlandia dan St Gertrudis dari Hefta, Perawan

  Saudara-saudari yang terkasih, hari ini Gereja memperingati dua wanita suci yang kehidupan dan karyanya, inspirasinya dan tindakan mungkin dapat mengilhami kita semua untuk menjalani hidup kita dengan lebih layak bagi Tuhan, dan untuk melakukan apa yang Dia perintahkan untuk kita lakukan, dan untuk memanfaatkan dengan baik apa pun yang telah Dia berikan dan berkati kita. St. Margaret dari Skotlandia dan St. Gertrudis Agung adalah contoh hebat dari mereka yang dengan setia menaati Tuhan dan melakukan kehendak-Nya dalam hidup mereka masing-masing, memanfaatkan dengan baik karunia, berkat, kemampuan, dan kesempatan apa pun yang telah diberikan kepada mereka. St Margaret dari Skotlandia adalah Ratu Skotlandia selama Abad Pertengahan, dikenang karena kesalehan, iman dan cintanya yang besar kepada Tuhan, dan juga cinta dan perhatiannya kepada yang kurang beruntung di kerajaannya. Sementara itu, St. Gertrudis Agung adalah seorang biarawati dan mistikus Benediktin Jerman yang juga terkenal karena dedikasinya kepada Tuhan. 

William Hole | CC BY SA 3.0



 
 
 
Pada tahun 1066, seorang putri Inggris terlantar bernama Margaret mencari perlindungan di Skotlandia. Ayahnya telah digulingkan oleh Denmark dan diasingkan sebelum dia lahir. Saat masih sangat muda, Margaret kembali ke Inggris untuk tinggal di istana paman buyutnya, Edward. Seorang pemimpin yang lemah, Edward tidak bisa melindungi kerajaannya. Ibu Margaret, Agatha, membawa Margaret dan dua anaknya yang lain, Edgar dan Cristina, dan melarikan diri ke utara untuk menghindari serbuan tentara Norman. Tidak lama kemudian Normandia menaklukkan Inggris dan menggulingkan Edward. Ia digantikan oleh William dari Normandia, juga dikenal sebagai William Sang Penakluk. Tradisi mengatakan bahwa Agatha memutuskan untuk meninggalkan Inggris utara dan melakukan perjalanan kembali ke benua itu. Namun, badai yang mengamuk mendorong kapal mereka ke utara ke Skotlandia di mana mereka mendarat di tempat yang sekarang disebut harapan St. Margaret. Tak lama kemudian mereka semua tiba di istana Raja Malcolm.

Margaret, sekitar 18 tahun pada saat itu, segera menemukan dirinya di istana Malcolm III dari Skotlandia (juga dikenal sebagai Malcolm the Canmore, yang berarti "Pemimpin Agung"). Malcolm III sudah menjadi duda dengan dua putra. (Dan ya, ini adalah Malcolm di Shakespeare's Macbeth, meskipun Malcolm yang bersejarah adalah seorang anak kecil ketika ayahnya, Raja Duncan, dibunuh). Margaret tidak hanya manis dan menawan secara alami, dia juga seorang Katolik yang saleh dan taat. Raja Malcolm benar-benar jatuh cinta padanya dan mereka menikah di Dunfermline, Skotlandia, pada tahun 1070. Salah satu hal pertama yang mulai dilakukan Margaret adalah membacakan Alkitab kepada suami barunya. Dikatakan bacaan harian dan cerita yang dia bacakan untuk suaminya membantu "membudayakan" raja, menetapkan kondisi untuk pertumbuhan iman Katolik di Skotlandia. 

St Margaret dari Skotlandia adalah seorang Katolik yang sangat taat dan seorang Ratu yang mulia, yang mendukung suaminya dalam memerintah atas kerajaannya. Dia mengabdikan dirinya untuk merawat orang-orang Skotlandia, baik untuk kesejahteraan material dan spiritual mereka, meluncurkan program reformasi Gereja di Skotlandia untuk menyesuaikan praktik dan kepercayaan, cara beribadah Gereja di Skotlandia dengan Gereja Universal yang lebih luas, yang pada saat itu agak menyimpang karena jarak dan keterasingan yang relatif dari Skotlandia ke seluruh kekristenan. Dia membantu meluncurkan reformasi untuk memperbaiki kesalahan dan ekses duniawi di dalam Gereja, dan memastikan disiplin klerus dan anggota Gereja lainnya, dalam mengikuti Tuhan dengan cara yang benar, dan dia juga menghabiskan banyak waktu dalam doa dan karya amal, menjadi benar-benar dicintai oleh umatnya, dan juga menjadi mercusuar iman Kristen di seluruh wilayahnya dan bahkan di luarnya. 

Public Domain



Sementara itu, St. Gertrudis Agung terkenal karena kesalehan dan pengabdiannya yang besar kepada Tuhan, pengalaman dan penglihatan mistiknya yang dia terima secara berkala, dan yang dia catat dan tulis dalam banyak karya dan tulisannya. Tulisan-tulisannya yang luas berfungsi untuk menginspirasi banyak orang sepanjang waktu dan sesudahnya. St Gertrudis melihat Yesus mengangkat jiwa-jiwa dari api penyucian ke Surga sesuai dengan jumlah doa yang dipanjatkan untuk mereka. Gereja Katolik mengajarkan bahwa jiwa-jiwa di api penyucian secara misterius masih terhubung dengan Gereja di bumi dan doa-doa kita berpengaruh pada waktu yang mereka habiskan dalam tahap akhir pemurnian ini. St Gertrudis adalah salah satu orang kudus paling terkenal yang Gereja sering merujuk padanya dan penglihatannya untuk membantu menjelaskan konsep api penyucian.

St Gertrudis Agung adalah seorang mistikus suci abad ke-14, yang menerima banyak penglihatan surgawi sebagai seorang biarawati Benediktin. Di antara banyak wahyu pribadinya adalah pandangan sekilas ke api penyucian. Dia juga salah satu devosan paling awal untuk Hati Kudus Yesus, yang dia lakukan dari pengalamannya dalam banyak penglihatannya, melihat cinta Tuhan dimanifestasikan kepadanya dari hati-Nya yang penuh kasih, dari mana berasal cinta dan pengabdiannya untuk Hati Kudus. dari Yesus. Melalui banyak karya dan tulisannya yang saleh, gaya hidup dan teladannya yang patut dicontoh, St. Gertrudis Agung, seperti St. Margaret dari Skotlandia, telah mengilhami banyak orang untuk lebih setia kepada Tuhan.

Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita terinspirasi oleh teladan yang ditunjukkan oleh St. Margaret dari Skotlandia dan St. Gertrudis Agung. Marilah kita semua mengikuti Tuhan dengan setia, memanfaatkan dengan baik karunia, berkat, bakat, kemampuan, dan kesempatan yang telah Dia berikan kepada kita, sama seperti yang telah dilakukan oleh dua wanita kudus Allah itu.

 

Rabu, 16 November 2022 Hari Biasa Pekan XXXIII

Rabu, 16 November 2022
Hari Biasa Pekan XXXIII
  
Sejak Paskah, Roh Kudus "menginsyatkan" dunia akan "dosa" (Yoh 16:8-9), artinya Ia menyingkapkan bahwa dunia tidak percaya kepada Dia, yang diutus Bapa. Roh yang sama, yang membuka kedok dosa, adalah juga Penolong Bdk. Yoh 15:26. yang memberi rahmat penyesalan dan pertobatan kepada hati manusia Bdk. Kis 2:36-38; DeV 27-48. (Katekismus Gereja Katolik, 1433)
   
Antifon Pembuka (Why 4:11)
     
Sudah sewajarnya, ya Tuhan dan Allah kami, Engkau menerima puji-pujian, hormat dan kuasa. Sebab Engkau telah menciptakan segala sesuatu dan karena kehendak-Mu semua yang ada dijadikan.
    
   
Doa Pagi 

Allah Bapa yang kekal dan kuasa, perkenankan kami memelihara dan memperkembangkan segala sesuatu yang diserahkan kepada kami. Semoga kami dapat ikut serta melaraskan ciptaan-Mu menjadi madah pujian bagi nama-Mu yang kudus dan setia
. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.    
   
Bacaan dari Kitab Wahyu (4:1-11)      
 
"Kuduslah Tuhan Allah yang mahakudus, yang selalu ada, dulu, kini, dan kelak."
           
Aku, Yohanes, melihat: Sungguh, sebuah pintu terbuka di surga dan suara yang dahulu pernah kudengar, berkata kepadaku seperti bunyi sangkakala, katanya, “Naiklah kemari dan Aku akan menunjukkan kepadamu apa yang harus terjadi sesudah ini.” Segera aku dikuasai oleh Roh dan lihatlah, sebuah takhta berdiri di surga, dan di atas takhta itu duduklah Seseorang. Dan Dia yang duduk di atas takhta itu nampaknya bagaikan permata yaspis dan permata sardis. Dan suatu pelangi melingkungi takhta itu, gilang gemilang, bagaikan zamrud rupanya. Di sekeliling takhta itu ada dua puluh empat takhta, dan di atasnya duduk dua puluh empat tua-tua yang memakai pakaian putih dan mahkota emas di kepala mereka. Dari takhta itu keluar kilat dan bunyi guruh menderu, dan tujuh obor menyala-nyala di hadapan takhta itu. Itulah ketujuh Roh Allah. Dan di hadapan takhta itu ada lautan kaca bagaikan kristal; Di tengah-tengah takhta itu dan di sekelilingnya ada empat makhluk penuh dengan mata di sebelah muka dan di sebelah belakang. Adapun makhluk yang pertama seperti singa, makhluk yang kedua seperti anak lembu, makhluk yang ketiga mempunyai muka seperti muka manusia, sedang makhluk yang keempat seperti burung nasar yang sedang terbang. Keempat makhluk itu masing-masing bersayap enam, sekelilingnya dan di sebelah dalamnya penuh dengan mata, dan tanpa henti-hentinya mereka berseru siang dan malam, “Kudus, kudus, kuduslah Tuhan Allah yang mahakuasa, yang selalu ada, dulu, kini dan kelak.” Dan setiap kali makhluk-makhluk itu mempersembahkan pujian, dan hormat, dan ucapan syukur kepada Dia yang duduk di atas takhta itu dan yang hidup sampai selama-lamanya, maka tersungkurlah kedua puluh empat tua-tua itu di hadapan Dia yang duduk di atas takhta itu dan mereka menyembah Dia yang hidup sampai selama-lamanya. Dan mereka melemparkan mahkotanya di hadapan takhta itu, sambil berkata, “Ya Tuhan dan Allah kami, Engkau layak menerima puji-pujian, hormat dan kuasa. Sebab Engkau telah menciptakan segala sesuatu. Dan karena kehendak-Mu semuanya itu ada dan diciptakan.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Kudus, kudus, kuduslah Tuhan, Allah yang Mahakuasa.
Ayat. (Mzm 150:1-2.3-4.5-6)
1. Pujilah Allah dalam tempat kudus-Nya! Pujilah Dia dalam cakrawala-Nya yang kuat! Pujilah Dia karena segala keperkasaan-Nya! Pujilah Dia sesuai dengan kebesaran-Nya yang hebat!
2. Pujilah Dia dengan tiupan sangkakala, pujilah Dia dengan gambus dan kecapi! Pujilah Dia dengan rebana dan tari-tarian, pujilah Dia dengan permainan kecapi dan seruling!
3. Pujilah Dia dengan ceracap yang berdenting, pujilah Dia dengan ceracap yang berdentang! Biarlah segala yang bernafas memuji Tuhan.
 
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (lih. Yoh 15:16) 
Aku telah menetapkan kalian supaya kalian pergi dan menghasilkan buah yang takkan binasa, sabda Tuhan. Alleluya.
   
Inilah Injil Suci menurut Lukas (19:11-28)
 
"Mengapa uangku tidak kauberikan kepada orang yang menjalankan uang?"

  
Pada waktu Yesus sudah dekat Yerusalem, orang menyangka bahwa Kerajaan Allah akan segera nampak. Maka Yesus berkata, “Ada seorang bangsawan berangkat ke negeri yang jauh untuk dinobatkan menjadi raja. Sesudah itu baru ia akan kembali. Maka ia memanggil sepuluh orang hambanya, dan memberi mereka sepuluh mina, katanya, ‘Pakailah ini untuk berdagang sampai aku kembali’. Akan tetapi orang-orang sebangsanya membenci dia, lalu mengirimkan utusan menyusul dia untuk mengatakan, ‘Kami tidak mau orang ini menjadi raja atas kami’. Dan terjadilah, ketika ia kembali, setelah dinobatkan menjadi raja, ia menyuruh memanggil hamba-hambanya, yang telah diberinya uang itu, untuk mengetahui berapa hasil dagang mereka masing-masing. Yang pertama datang dan berkata, ‘Tuan, mina Tuan yang satu itu telah menghasilkan sepuluh mina’. Katanya kepada hamba itu, ‘Baik sekali perbuatanmu itu, hai hamba yang baik. Engkau telah setia dalam perkara kecil, karena itu terimalah kekuasaan atas sepuluh kota.’ Datanglah yang kedua dan berkata, “Tuan, mina Tuan telah menghasilkan lima mina’. Katanya kepada orang kedua itu, ‘Dan engkau, kuasailah lima kota’. Dan hamba yang ketiga datang dan berkata, ‘Tuan, inilah mina Tuan, aku telah menyimpannya dalam sapu tangan. Sebab aku takut akan Tuan, karena Tuan adalah manusia yang keras. Tuan mengambil apa yang tidak pernah Tuan taruh, dan Tuan menuai apa yang tidak Tuan tabur’. Kata bangsawan itu, ‘Hai hamba yang jahat! Aku akan menghakimi engkau menurut perkataanmu sendiri. Engkau sudah tau, aku ini orang yang keras. Aku mengambil apa yang tidak pernah kutaruh dan menuai apa yang tidak kutabur. Jika demikian mengapa uangku tidak kauberikan kepada orang yang menjalankan uang? Maka sekembaliku aku dapat mengambilnya serta dengan bunganya’. Lalu katanya kepada orang-orang yang berdiri di situ, ‘Ambillah mina yang satu itu dan berikanlah kepada orang yang mempunyai sepuluh mina itu’. Kata mereka kepadanya, ‘Tuan, ia sudah mempunyai sepuluh mina’. Ia menjawab, ‘Aku berkata kepadamu, setiap orang yang mempunyai, ia akan diberi; tetapi siapa yang tidak mempunyai, dari padanya akan diambil, juga apa yang ada padanya. Akan tetapi semua seteruku ini, yang tidak suka aku menjadi rajanya, bawalah mereka ke mari dan bunuhlah mereka di depan mataku’.” Setelah mengatakan semuanya itu Yesus mendahului mereka meneruskan perjalanan-Nya ke Yerusalem.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

Renungan


Setiap orang cerdas yang mendengarkan perumpamaan Injil hari ini pasti akan memiliki beberapa pertanyaan untuk diajukan.

Pertanyaan seperti: Mengapa pelayan itu harus dihukum karena tidak menghasilkan lebih banyak uang dari satu mina itu? Bagaimanapun, tuan harus cukup senang untuk mendapatkan uangnya kembali bukan? Nah, dari sudut pandang logis, ya.

Tetapi jika kita menerapkan premis ini dalam kehidupan kita dan dalam hubungan kita dengan orang lain, maka dunia ini akan menjadi tempat yang sangat egois.

Karena kita akan menjadi sangat kalkulatif dan mengajukan pertanyaan seperti: mengapa saya harus membuang waktu saya untuk kepentingan orang lain, atau mengapa saya harus bermurah hati kepada orang lain..

Tetapi marilah kita ingat bahwa apa yang kita miliki, baik itu waktu kita, sumber daya kita, uang kita, semua yang kita miliki, adalah pemberian dari Tuhan.

Dan jika hadiah tidak dibagikan, maka dunia ini memang akan menjadi tempat yang sangat miskin dan menyedihkan.

Dan jika hadiah tidak dibagikan dan digunakan, maka hadiah itu juga akan rusak dan sia-sia.

Jadi apapun panggilan yang kita lakukan, mari kita lakukan dengan sukacita, karena Tuhan selalu memberkati seorang hamba yang bersukacita dan memberi diri.

Tuhan, ajarilah aku untuk rela menyumbangkan talentaku untuk kemuliaan nama-Mu dan kebaikan hidup bersama. Amin.
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
RENUNGAN PAGI
 
   

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy