| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Minggu, 22 Januari 2023 Hari Minggu Biasa III (Hari Minggu Sabda Allah)

 

Minggu, 22 Januari 2023
Hari Minggu Biasa III (Hari Minggu Sabda Allah)
     
“Untuk memperkenalkan suatu bentuk pemisahan antara Sang Sabda dan Yesus Kristus adalah bertentangan dengan iman Kristiani …. Yesus adalah Sabda yang menjelma-  Seorang yang sama dan tak dapat dibagi…. Kristus tidak lain adalah Yesus dari Nazareth; Ia adalah Sabda Allah yang menjadi manusia demi keselamatan semua orang… Di dalam proses penemuan dan penghargaan karunia-karunia yang berlimpah -terutama harta kekayaan rohani- yang dicurahkan oleh Tuhan kepada setiap bangsa, kita tidak dapat memisahkan karunia-karunia itu dari Yesus Kristus, yang ada di pusat rencana keselamatan Tuhan.” (Paus St, Yohanes Paulus II, Surat Ensiklik Redemptoris missio, 6.)” 
  
Antifon Pembuka (Mzm 96:1.6)

Nyanyikanlah nyanyian baru bagi Tuhan, bernyanyilah bagi Tuhan, hai segenap bumi. Keagungan dan semarak ada di hadapan-Nya, kekuatan dan kehormatan ada di tempat kudus-Nya.

O sing a new song to the Lord; sing to the Lord, all the earth. In his presence are majesty and splendor, strength and honor in his holy place. 
        
Doa Pagi


Allah Yang Mahakuasa dan kekal, bimbinglah tingkah laku kami sesuai dengan kehendak-Mu. Semoga dalam nama Putra-Mu terkasih kami mampu menghasilkan banyak karya yang baik. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.                  

Bacaan dari Kitab Yesaya (8:23b-9:3)
 
"Di wilayah bangsa-bangsa lain orang telah melihat terang yang besar."
 
Kalau dahulu Tuhan merendahkan tanah Zebulon dan tanah Naftali, maka di kemudian hari Tuhan akan memuliakan jalan ke laut itu, yakni daerah seberang Sungai Yordan, wilayah bangsa-bangsa lain. Bangsa yang berjalan di dalam kegelapan telah melihat terang yang besar; terang telah bersinar atas mereka yang diam di negeri kekelaman. Engkau, ya Tuhan, telah banyak menimbulkan sorak-sorai dan sukacita yang besar. Mereka telah bersukacita di hadapan-Mu, seperti orang bersukacita di waktu panen, seperti orang bersorak-sorai di waktu membagi-bagi jarahan. Sebab kuk yang menekan bangsa itu dan gandar yang di atas bahunya serta tongkat si penindas telah Kaupatahkan seperti pada hari kekalahan Midian.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah. 
 
        

Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan adalah terang dan keselamatanku.
Ayat. (Mzm 27:1.4.13-14; Ul: 1a)
1. Tuhan adalah terang dan keselamatanku, kepada siapa aku harus takut. Tuhan adalah benteng hidupku, terhadap siapakah aku harus gentar.
2. Satu hal telah ku minta kepada Tuhan, satu inilah yang ku-ingini; diam di rumah Tuhan seumur hidupku, menyaksikan kemurahan Tuhan, dan menikmati bait-Nya.
3. Sungguh, aku percaya akan melihat kebaikan Tuhan di negeri orang-orang yang hidup! Nantikanlah Tuhan! Kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu!  
   
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1:10-13.17)
 
"Semoga kamu seia sekata, dan jangan ada perpecahan di antara kamu."
      
  Saudara-saudara, aku menasihati kamu demi nama Tuhan kita Yesus Kristus, supaya kamu seia sekata, dan jangan ada perpecahan di antara kamu. Sebaliknya, hendaklah kamu erat bersatu dan sehati sepikir. Sebab, Saudara-saudaraku, aku telah diberitahu oleh orang-orang dari keluarga Kloe bahwa ada perselisihan di antara kamu. Yang aku maksudkan ialah, bahwa kamu masing-masing berkata: Aku dari golongan Paulus. Atau: Aku dari golongan Apolos. Atau: Aku dari golongan Kefas. Atau: Aku dari golongan Kristus. Apakah Kristus terbagi-bagi? Adakah Paulus disalibkan demi kamu? Atau adakah kamu dibaptis dalam nama Paulus? Sebab Kristus mengutus aku bukan untuk membaptis, melainkan untuk memberitakan Injil. Dan itu pun bukan dengan hikmat perkataan, supaya salib Kristus jangan menjadi sia-sia.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah. 
 
       

Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 4:23; 2/4)
Yesus memberitakan Injil Kerajaan Allah serta melenyapkan segala penyakit dan kelemahan.

Inilah Injil Suci menurut Matius 4:12-23 (Singkat: 4:12-17)
 
"Yesus diam di Kapernaum supaya genaplah firman yang disampaikan oleh Nabi Yesaya."
 
Ketika mendengar bahwa Yohanes Pembaptis telah ditangkap, Yesus menyingkir ke Galilea. Ia meninggalkan Nazaret dan diam di Kapernaum, di tepi danau, di daerah Zebulon dan Naftali. Dengan demikian genaplah firman yang disampaikan oleh Nabi Yesaya: Tanah Zebulon dan tanah Naftali, jalan ke laut, daerah seberang Sungai Yordan, Galilea, wilayah bangsa-bangsa lain; bangsa yang diam dalam kegelapan telah melihat Terang yang besar, dan bagi mereka yang diam di negeri yang dinaungi maut telah terbit Terang. Sejak waktu itu Yesus memberitakan, “Bertobatlah, sebab Kerajaan Surga sudah dekat.” Ketika Yesus sedang berjalan menyusur Danau Galilea, Ia melihat dua orang bersaudara, yaitu Simon yang disebut Petrus, dan Andreas saudaranya. Mereka sedang menebarkan jala di danau, sebab mereka penjala ikan. Yesus berkata kepada mereka, “Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia. Mereka pun segera meninggalkan jalanya dan mengikuti Yesus. Setelah pergi dari sana, Yesus melihat pula dua orang bersaudara, yaitu Yakobus anak Zebedeus dan Yohanes saudaranya; bersama ayah mereka, Zebedeus, mereka sedang membereskan jala di dalam perahu. Yesus memanggil mereka, dan mereka segera meninggalkan perahu serta ayahnya, lalu mengikuti Yesus. Yesus pun berkeliling di seluruh Galilea; Ia mengajar dalam rumah-rumah ibadat dan memberitakan Injil Kerajaan Allah serta melenyapkan segala penyakit dan kelemahan di antara bangsa itu.
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)

Karya: BONDART/ISTOCK.COM

Renungan

  
Tahukah Anda sukacita dan kebebasan dari kabar baik (Injil) Kerajaan Allah? Musuh-musuh Yohanes Pembaptis berusaha membungkamnya, tetapi kabar baik tentang Kerajaan keselamatan Allah tidak dapat dibungkam. Segera setelah Yohanes menyelesaikan kesaksiannya, Yesus memulai kesaksiannya di Galilea. Galilea berada di persimpangan dunia dan banyak lalu lintas melewati wilayah kecil ini. Itu telah ditugaskan ke suku Asher, Naptali dan Zebulum ketika orang Israel pertama kali datang ke tanah itu (lihat Yosua 9). Untuk waktu yang lama telah berada di bawah pendudukan non-Yahudi (negara-negara non-Yahudi).
 
Nabi Yesaya menubuatkan bahwa kabar baik keselamatan akan mencapai orang Yahudi dan orang bukan Yahudi. (lihat Yesaya 9:1). Yesus memulai pewartaan Injil di sini untuk menggenapi Sabda Allah. Para nabi Perjanjian Lama berbicara tentang janji Allah untuk mengutus seorang Penebus yang akan menegakkan pemerintahan Allah. Waktu itu sekarang digenapi di dalam Yesus yang membawa terang dan kebenaran Injil ke dunia.
 
Yesus menerima pesan pertobatan Yohanes dan memanggil para pendengar-Nya untuk percaya pada Kabar Baik yang ingin disampaikan-Nya. Apa Kabar Baik yang Yesus bawa? Ini adalah Kabar Baik tentang perdamaian - Tuhan datang untuk mendamaikan dan memulihkan persahabatan kita dengan Allah. Kabar baik tentang pengharapan - Tuhan datang untuk tinggal bersama kita dan memberi kita rumah bersama-Nya di Kerajaan-Nya di Surga. Kabar Baik kebenaran - Tuhan Yesus membebaskan kita dari kebohongan dan tipu daya Iblis dan membuka pikiran kita untuk memahami kebenaran dan wahyu firman Tuhan (Yohanes 8:32). Kabar Baik tentang janji - Yesus menggenapi janji Allah untuk memberi upah kepada mereka yang mencari Dia dengan harta surga. Kabar Baik tentang keabadian - Yesus mengalahkan dosa dan maut bagi kita untuk mengangkat tubuh hina kita menjadi seperti tubuh kemuliaan-Nya yang tidak akan pernah mati lagi. Dan Kabar Baik keselamatan - Tuhan Yesus membebaskan kita dari setiap ketakutan, setiap dosa, dan setiap rintangan yang menghalangi kita untuk memasuki kerajaan kebenaran, kedamaian, dan sukacita abadi-Nya.

Injil adalah kuasa dan hikmat Allah - baik kuasa untuk mengubah dan mengubah hidup kita maupun hikmat untuk menunjukkan kepada kita bagaimana hidup sebagai putra dan putri Bapa kita di surga. Melalui karunia Roh Kudus, Tuhan memungkinkan kita untuk menerima Sabda-Nya dengan iman dan menindakinya dengan kepercayaan dan kepatuhan.
 
Dalam mewartakan kabar baik, Yesus mengajukan dua tuntutan: bertobat dan percaya! Pertobatan membutuhkan perubahan haluan – berpaling dari dosa dan ketidaktaatan dan berpaling kepada Tuhan dengan iman dan tunduk pada Sabda kebenaran-Nya (hidup benar menurut kebenaran Allah dan kebaikan moral). Roh Kudus memberi kita hati yang bertobat, kesedihan yang sejati dan kebencian terhadap dosa dan akibatnya yang buruk (upah dosa adalah maut - Roma 6:23), dan tekad yang teguh untuk menghindari apa pun yang akan membawa kita ke dalam dosa. Roh Kudus memberi kita rahmat untuk melihat dosa kita apa adanya - pemberontakan dan penolakan terhadap kasih Allah. Rahmat Tuhan membantu kita untuk berpaling dari semua yang akan menjauhkan kita dari kasih-Nya.
 
Iman atau kepercayaan adalah pemberian yang sepenuhnya cuma-cuma yang Allah berikan kepada kita. Percaya hanya dimungkinkan oleh kasih karunia dan pertolongan Roh Kudus yang menggerakkan hati dan mengubahnya menjadi Tuhan. Roh Kudus membuka mata pikiran dan memungkinkan kita untuk menerima dan bertumbuh dalam pemahaman kita akan kebenaran. Melalui karunia Roh Kudus kita dapat mengenal Allah secara pribadi dan kebenaran yang dinyatakan-Nya kepada kita melalui Putra Tunggal-Nya, Tuhan Yesus Kristus. Percaya bahwa Yesus adalah Tuhan dan Juruselamat berarti menerima wahyu Allah tentang Anak-Nya sebagai Firman Allah yang kekal dan Penebus yang membebaskan kita dari tirani dosa, Iblis, dan maut. Karena kasih-Nya yang besar kepada kita, Allah Bapa membuat pengorbanan tertinggi Putra-Nya di kayu salib untuk menebus dosa-dosa kita dan membawa kita kembali kepada-Nya. (RENUNGAN PAGI)

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
           
 
Antifon Komuni (Mzm 34:6)

Tujukanlah pandanganmu kepada Tuhan maka wajahmu akan berseri-seri dan tidak akan malu tersipu-sipu.

Look toward the Lord and be radiant; let your faces not be ashamed.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy