| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Minggu, 29 Januari 2023 Hari Minggu Biasa IV

Minggu, 29 Januari 2023
Hari Minggu Biasa IV


“Carilah Tuhan, hai semua orang yang rendah hati di negeri, yang melakukan hukum-Nya; carilah keadilan, carilah kerendahan hati; mungkin kamu akan terlindung pada hari kemurkaan Tuhan." (Zef 2:3)

Antifon Pembuka (Mzm 105:47)

Selamatkanlah kami, ya Tuhan Allah kami, dan kumpulkanlah kami dari antara bangsa-bangsa supaya kami bersyukur kepada nama-Mu yang kudus dan bermegah-megah dalam puji-pujian kepada-Mu.

Save us, O Lord our God! And gather us from the nations, to give thanks to your holy name, and make it our glory to praise you.

atau
Lætetur cor quærentium Dominum: quærite Dominum, et confirmamini: quærite faciem eius semper.
   
Doa Pagi
   

Tuhan, Allah kami, perkenankanlah kami menghormati Engkau dengan segenap akal budi dan mencintai semua manusia dengan kasih sejati. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.                  

Bacaan dari Nubuat Zefanya (2:3; 3:12-13)

"Di antaramu akan Kubiarkan hidup suatu umat yang rendah hati dan lemah."

"Carilah Tuhan, hai semua orang yang rendah hati di negeri, hai semua yang melakukan hukum-Nya: carilah keadilan, carilah kerendahan hati; mungkin kamu akan terlindung pada hari kemurkaan Tuhan." Dan Allah berfiriman, "Di antaramu akan Kubiarkan hidup suatu umat yang rendah hati dan lemah, yang akan mencari perlindungan pada nama Tuhan. Mereka itulah sisa Israel. Mereka tidak akan melakukan kelaliman atau berbicara bohong. Dalam mulut mereka tidak akan terdapat lidah penipu. Sebaliknya mereka akan seperti domba yang makan rumput dan berbaring tanpa ada yang mengganggunya.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 3/4, PS 860
Ref. Berbahagia orang yang suci hatinya sebab bagi mereka Kerajaan Surga
Ayat. (Mzm 146:1.7.8-9a.9b-10; Ul: Mat 5:3)
1. Dialah yang menegakkan keadilan, bagi orang yang diperas, dan memberi roti kepada orang-orang yang lapar, Tuhan membebaskan orang-orang yang terkurung.
2. Tuhan membuka mata orang buta, Tuhan menegakkan orang yang tertunduk, Tuhan mengasihi orang-orang benar. Tuhan menjaga orang-orang asing.
3. Anak yatim dan janda ditegakkan-Nya kembali, tetapi jalan orang fasik dibengkokkan-Nya. Tuhan itu Raja untuk selama-lamanya, Allah-Mu, ya Sion, turun-menurun!

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1Kor 1:26-31)
"Yang lemah dan tak berdaya dipilih Allah."

Saudara-saudara, coba ingatlah bagaimana keadaan kamu, ketika kamu dipanggil: menurut ukuran manusia tidak banyak orang yang bijak, tidak banyak orang yang berpengaruh, tidak banyak orang yang terpandang. Tetapi apa yang bodoh bagi dunia, dipilih Allah untuk memalukan orang-orang yang berhikmat, dan apa yang lemah bagi dunia, dipilih Allah untuk memalukan apa yang kuat, dan apa yang tidak terpandang dan yang hina bagi dunia, dipilih Allah, bahkan apa yang tidak berarti, dipilih Allah untuk meniadakan apa yang berarti, supaya jangan ada seorang manusiapun yang memegahkan diri di hadapan Allah. Tetapi oleh Dia kamu berada dalam Kristus Yesus, yang oleh Allah telah menjadi hikmat bagi kita. Ia membenarkan dan menguduskan dan menebus kita. Karena itu seperti ada tertulis: "Barangsiapa yang bermegah, hendaklah ia bermegah di dalam Tuhan."
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 961
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 5:12a)
Bersukacitalah dan bergembiralah sebab besar ganjaranmu di surga.

Inilah Injil Suci menurut Matius (5:1-12a)

"Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah."

Pada suatu hari Yesus naik ke atas bukit, sebab melihat orang banyak. Setelah Ia duduk, datanglah murid-murid-Nya kepada-Nya. Lalu Yesus mulai berbicara dan menyampaikan ajaran ini kepada mereka, "Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga. Berbahagialah orang yang berdukacita, karena mereka akan dihibur. Berbahagialah orang yang lemah lembut, karena mereka akan memiliki bumi. Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan dipuaskan. Berbahagialah orang yang murah hati, karena mereka akan beroleh kemurahan. Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah. Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah. Berbahagialah orang yang dianiaya demi kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga. Berbahagialah kalian, jika demi Aku kalian dicela dan dianiaya, dan kepadamu difitnahkan segala yang jahat. Bersukacitalah dan bergembiralah, sebab besarlah ganjaranmu di surga."
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)



Renungan
  
         
Saudara dan saudari yang terkasih dalam Kristus, hari ini dalam bacaan Kitab Suci, kita semua mendengar tentang gambaran tentang siapa yang dianggap sebagai orang Katolik sejati, sebagai orang yang bukan orang Katolik hanya dalam nama atau dalam KTP/KK, tetapi juga orang Katolik di dalam hati mereka. dan jiwa-jiwa, dan semua orang yang melihat orang-orang ini, akan benar-benar mengetahui dan mengenali iman Katolik mereka, bukan karena mereka memamerkan catatan atau kartu yang menyatakan bahwa mereka termasuk dalam iman Katolik, tetapi karena tindakan dan perbuatan mereka sendiri.

Saudara dan saudari dalam Kristus, pada hari ini kita dipanggil untuk merenungkan kata-kata Tuhan kita Yesus dalam Sabda Bahagia yang Dia ajarkan kepada para murid dan orang-orang yang mendengar ajaran-Nya di gunung, seperti yang juga kita dengar dalam Injil kita. bagian hari ini. Delapan Sabda Bahagia adalah delapan kebajikan baik yang harus kita semua miliki dalam hidup kita masing-masing, seperti yang telah dilalui Yesus masing-masing, yang kemudian diharapkan dari kita umat Kristiani.  
 
Kita harus miskin dalam roh, yang tidak mengacu pada kemiskinan materi, atau menjadi miskin karena kita tidak memiliki uang atau harta duniawi untuk menopang diri kita sendiri. Ini adalah kesalahpahaman yang sering dimiliki banyak orang sehubungan dengan istilah 'miskin dalam semangat'. Yesus tidak mendukung mereka yang miskin secara materi melawan yang kaya, dan Dia juga tidak mengutuk orang kaya hanya karena mereka kaya atau memiliki lebih banyak harta materi daripada yang lain.

Sebaliknya, itu berarti bahwa kita harus mengakui kemiskinan rohani kita, memahami bahwa kita semua adalah orang berdosa di hadapan Allah, nakal dan memberontak, telah dibuang dari hadirat-Nya karena ketidaktaatan dan keberdosaan kita. Pengakuan dan kesadaran akan dosa dan kelemahan diri sendiri adalah sesuatu yang tidak biasa kita lihat di antara kita sendiri. Kita seringkali terlalu bangga dan merasa terlalu benar sendiri untuk dapat melihat kesalahan kita sendiri dan karena itu kita tidak mampu mengambil langkah untuk memperbaiki situasi ini.

Karena itu Kerajaan Allah benar-benar milik mereka yang rendah hati dan mau diampuni, mereka yang mampu membuka diri untuk menerima kasih karunia Allah. Yang kemudian sampai pada Sabda Bahagia berikutnya, tentang mereka yang berduka. Dukacita ini sering dikaitkan dengan mereka yang sedih dan berduka karena kehilangan sesuatu atau seseorang yang berharga, seperti ketika seseorang yang mereka cintai meninggal dunia. Namun yang lebih penting lagi, seseorang yang miskin jiwa juga akan bersedih.

Mengapa demikian? Itu karena jika kita menyadari dosa-dosa kita, dan betapa buruknya dosa-dosa itu, kita akan sangat sedih, mengetahui bahwa Tuhan pasti akan menghukum kita atas semua perbuatan keji dan jahat yang telah kita lakukan. Penyesalan yang menyertai tindakan seseorang, mengetahui penyesalan atas dosa-dosanya yang tidak dapat dilakukan oleh banyak orang di zaman kita. Banyak dari kita tidak mengetahui dosa-dosa kita sendiri, dan betapa buruknya dosa itu bagi jiwa kita sendiri.

Dunia ini penuh dengan dosa dan kegelapan, dan banyak dari kita yang terjebak dalam kegelapan. Kita memenuhi diri kita dengan tindakan kebencian, kecemburuan, keserakahan dan semua hal lain yang tidak pantas bagi diri kita sendiri sebagai orang-orang yang menyebut diri mereka sebagai orang Katolik. Kita menyebabkan kerugian, rasa sakit, dan penderitaan pada orang lain hanya agar kita dapat memperoleh sesuatu untuk diri kita sendiri, agar kita mendapat manfaat di atas ketidaknyamanan dan penderitaan orang lain. Ini akan terjadi ketika setiap orang hanya peduli pada dirinya sendiri dan bukan pada orang lain.

Di sinilah kita perlu bersikap lembut, penuh kasih dan perhatian, tidak cepat marah tetapi tenang dan berbelas kasih. Kita harus memiliki keinginan untuk mengasihi satu sama lain, dan menunjukkan perhatian dan kepedulian terhadap saudara-saudara kita, terutama ketika kita melihat seseorang diperlakukan tidak adil, diintimidasi dan diambil haknya dari mereka. 
 
Kita semua dipanggil untuk menjadi mereka yang siap membantu saudara-saudara kita ini, membantu mereka dan menghibur mereka, menunjukkan belas kasihan dan cinta kepada mereka. Itulah sebabnya Tuhan memberkati semua orang yang memiliki belas kasihan dan belas kasihan di dalam hati mereka, semua orang yang tidak mampu duduk diam saat mereka melihat seseorang dianiaya, diintimidasi dan dianiaya. Itu tidak hanya berarti bahwa kita harus melakukan yang terbaik untuk mengatasi dosa-dosa kita, tetapi kita juga harus saling membantu melalui tindakan kita.

Hanya ketika kita memiliki niat yang benar, sikap yang benar, dan pemahaman yang benar tentang hal-hal barulah kita dapat melanjutkan dengan cara Kristiani. Dan memang, orang Katolik adalah orang yang cinta damai, yang mengusahakan kemajuan bagi saudara-saudaranya. Orang yang damai menginspirasi satu sama lain untuk mengesampingkan konflik dalam menangani masalah. Mereka akan berusaha sebaik mungkin untuk menghadirkan keharmonisan dan kedamaian dalam segala situasi. Saat itulah cinta harus mengalahkan kebencian, di mana keadilan harus mengalahkan ketidakadilan.

Pada akhirnya, marilah kita semua bertanya pada diri kita sendiri, apakah kita mampu melakukan apa yang Tuhan perintahkan kepada kita semua? Kita tidak perlu khawatir atau takut, karena dalam bacaan kedua hari ini, dalam surat yang ditulis oleh Rasul Paulus di kota Korintus. dia berkata bahwa Tuhan memilih orang biasa, bukan mereka yang dianggap kuat dan perkasa di mata dunia, tetapi kita semua dengan kelemahan dan kesalahan kita, telah dipilih oleh Tuhan.

Apa artinya ini? Artinya dengan memanggil kita semua, Tuhan ingin setiap kita diubah oleh tindakan kita, yang harus dipenuhi dengan cinta, dengan belas kasihan, dengan kebaikan, kasih sayang dan rahmat. Kita harus mengikuti teladan para pendahulu kita yang baik, orang-orang suci yang telah menjalani kehidupan yang bajik, kehidupan Kristiani sejati yang juga harus kita ikuti.

Itu juga berarti bahwa sebagai orang Katolik kita tidak boleh menabur perpecahan ketika kita bisa bersatu. Kita tidak boleh mencelakai dan melukai saudara kita ketika kita mampu membawa kedamaian dan keharmonisan, dan juga cinta dan kasih sayang. Kita tidak boleh bertindak tidak adil terhadap saudara kita, tetapi sebaliknya kita harus menjunjung tinggi keadilan dan kejujuran dalam semua urusan kita.

Memang semua itu tidak akan mudah dilakukan, karena seringkali hal-hal yang mudah diucapkan namun sulit untuk diwujudkan. Tetapi justru itulah yang dikatakan Yesus sendiri kepada murid-murid-Nya dan semua pengikut-Nya. Bahwa akan ada penentangan, penganiayaan dan tantangan dari banyak sumber, tetapi mereka yang bertahan, pada akhirnya akan menerima upah yang besar.

Ya, godaan dan bujukan untuk melakukan sebaliknya akan sangat bagus, tetapi di sinilah kita dapat saling membantu untuk melewati saat-saat sulit itu, dan menunjukkan satu sama lain dengan contoh yang baik dari tindakan kita sendiri. Biarlah delapan Sabda Bahagia menjadi penuntun kita, dalam tingkah laku kita dan dalam tindakan kita, sehingga semua orang yang melihat kita akan segera mengenali Tuhan hadir di dalam kita dan pekerjaan kita, dan oleh karena itu lebih banyak orang akan memahami Tuhan dan jalan-Nya, dan diselamatkan bersama dengan kita semua.

Semoga Tuhan memberkati kita semua dan pekerjaan kita, dan semoga Dia membangkitkan dalam diri kita masing-masing keinginan untuk menjalani kehidupan yang benar dan diberkati. Semoga kita semua selalu benar, adil dan jujur dalam setiap urusan kita, dan peduli dan penuh kasih, berbelas kasih dan baik terhadap satu sama lain, sesama saudara dan saudari dalam Tuhan kita. Semoga Tuhan menyertai kita semua. Amin. 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
  
Antifon Komuni (Mzm 31:17-18)

Buatlah wajah-Mu bercahaya atas hamba-Mu. Selamatkanlah aku oleh kasih setia-Mu. Tuhan, janganlah membiarkan aku mendapat malu, sebab aku berseru kepada-Mu.

Let your face shine on your servant. Save me in your meciful love. O Lord, let me never be put to shame, for I call to you.

Illumina faciem tuam super servum tuum, et salvum me fac in tua misericordia: Domine, non confundar, quoniam invocavi te.

 (RENUNGAN PAGI)

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati