| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Paus Benediktus XVI (Dalam Kenangan) - bagian 2

 baca artikel sebelumnya

Di sisi Paus Yohanes Paulus II

Pada bulan Oktober, kardinal Jerman itu ikut serta dalam konklaf yang memilih Karol Wojtyla sebagai Paus Yohanes Paulus II.

Yohanes Paulus menamainya Prefek Kongregasi Ajaran Iman dan Presiden Komisi Kitab Suci Kepausan dan Komisi Teologi Internasional pada 25 November 1981. Ia adalah presiden Komisi Persiapan Katekismus Gereja Katolik, yang setelah enam tahun bekerja (1986-1992) mempersembahkan Katekismus baru kepada Yohanes Paulus II.

Di Kuria Romawi ia menjadi anggota Dewan Sekretariat Negara untuk Hubungan dengan Negara; Kongregasi untuk Gereja-Gereja Oriental, untuk Ibadah Ilahi dan Tata Tertib Sakramen, untuk Uskup, untuk Evangelisasi Bangsa-bangsa, untuk Pendidikan Katolik, untuk Klerus, dan untuk Penyebab Orang Suci. Dia juga anggota Dewan Kepausan untuk Memajukan Persatuan Kristiani, dan untuk Kebudayaan; Mahkamah Agung Signatura Apostolik, dan Komisi Kepausan untuk Amerika Latin, “Ecclesia Dei,” untuk Penafsiran Otentik Kitab Hukum Kanonik, dan untuk Revisi Kitab Hukum Kanonik Gereja-Gereja Oriental.

Di bawah arahan Ratzinger, jemaat berusaha mengoreksi karya beberapa teolog Katolik, seperti Leonardo Boff, Matthew Fox, dan Anthony de Mello.

Dominus Iesus, yang diterbitkan oleh jemaat pada tahun 2000, menegaskan kembali bahwa “Keselamatan tidak ditemukan pada siapa pun [kecuali Kristus], karena tidak ada nama lain di bawah langit yang diberikan kepada manusia yang olehnya kita harus diselamatkan.”

  
Memerangi pelecehan seksual

Meskipun dia dikritik oleh beberapa orang karena tidak berbuat cukup untuk melawan pelecehan seksual oleh pendeta, dia mengawasi penyebaran dokumen Kongregasi untuk Doktrin Keyakinan tahun 2001 Sacramentorum Sanctitatis Tutela, yang mengarahkan agar jemaat menangani kejahatan pelecehan seksual terhadap anak di bawah umur oleh pendeta dan asalkan semua kasus yang melibatkan pelecehan seksual terhadap anak di bawah umur dilaporkan ke CDF.

Benediktus adalah paus pertama yang bertemu dengan para korban pelecehan, yang dia lakukan di Amerika Serikat dan Australia pada tahun 2008, dan sekali lagi di Malta pada tahun 2010. Dia berbicara secara terbuka tentang krisis tersebut sekitar lima kali selama kunjungannya ke Amerika Serikat pada tahun 2008 saja. . Dia juga adalah paus pertama yang mendedikasikan Surat Pastoral tentang krisis pelecehan seksual — surat pastoralnya untuk Irlandia.

Paus Fransiskus sering mengatakan bahwa Benediktus-lah yang berada di belakang tekad Gereja untuk menghadapi krisis secara langsung, dan bahwa dialah paus yang menyebabkan Gereja terus berjuang melawan kejahatan-kejahatan ini.
 

Dia ingin pensiun dan menulis

Pada November 2002 Ratzinger menjadi Dekan Kolese Kardinal, sebuah posisi yang membuatnya menjadi tokoh sentral kurang dari tiga tahun kemudian, ketika Yohanes Paulus II meninggal dunia. Sebagai dekan, Kardinal Ratzinger akan memimpin pemakaman paus dan menyampaikan homili.

Sementara itu, ketika Yohanes Paulus II yang sakit merayakan apa yang akan menjadi Pekan Suci terakhirnya, Kardinal Ratzinger mengkhotbahkan Jalan Salib Jumat Agung tradisional di Colosseum Roma, dengan keras mengecam pelecehan seksual sebagai “kotoran” di Gereja — “bahkan di antara mereka yang, dalam imamat, harus menjadi miliknya sepenuhnya.”

Ratzinger terpilih sebagai paus pada 19 April 2005, hari kedua konklaf. Muncul di balkon Basilika Santo Petrus, dia berkata kepada orang banyak yang berkumpul di lapangan:

     Saudara dan saudari terkasih, setelah Paus Yohanes Paulus II yang agung, para Kardinal telah memilih saya, seorang pekerja sederhana dan rendah hati di kebun anggur Tuhan. Fakta bahwa Tuhan tahu bagaimana bekerja dan bertindak bahkan dengan peralatan yang tidak memadai menghibur saya, dan di atas segalanya saya mempercayakan diri saya pada doa-doa Anda. Dalam sukacita Tuhan Yang Bangkit, yakin akan bantuannya yang tak pernah gagal, marilah kita maju terus. Tuhan akan membantu kita, dan Maria, Bunda Tersuci-Nya, akan berada di pihak kita.

Kardinal Jerman yang telah berulang kali (dan tidak berhasil) meminta Paus Yohanes Paulus II untuk diizinkan pensiun ke negara asalnya, Bavaria, untuk menulis buku di masa tuanya, kemudian mengatakan bahwa selama konklaf dia telah berdoa kepada Tuhan agar tidak terpilih sebagai paus. Namun, dia mengatakan kepada sekelompok peziarah Jerman, “ternyata kali ini Dia tidak mendengarkan saya.”

 
Nama kepausan


Dalam audiensi umum pertamanya, dia menjelaskan pilihan nama kepausannya. “Saya ingin dipanggil Benediktus XVI untuk menciptakan ikatan spiritual dengan Benediktus XV, yang memimpin Gereja melewati periode kekacauan akibat Perang Dunia Pertama,” katanya. “Dia adalah seorang nabi perdamaian yang berani dan otentik dan berjuang dengan keberanian yang berani pertama-tama untuk mencegah tragedi perang dan kemudian membatasi konsekuensi berbahayanya. Menginjak jejaknya, saya ingin menempatkan pelayanan saya untuk melayani rekonsiliasi dan keharmonisan antara orang-orang, karena saya sangat yakin bahwa kebaikan besar perdamaian adalah yang pertama dan terutama adalah karunia Allah, hadiah yang berharga tetapi sayangnya rapuh untuk berdoa, menjaga dan membangun, hari demi hari, dengan bantuan semua orang.”

Dia juga mengatakan bahwa dia memikirkan St. Benediktus dari Nursia, yang dikenal sebagai “Patriark Monastisisme Barat” dan Co-Pelindung Eropa bersama dengan St. Sirilus dan Methodius, Brigitta dari Swedia, Katarina dari Siena dan Edith Stein. “Ekspansi bertahap Ordo Benediktin yang dia dirikan memiliki pengaruh besar pada penyebaran agama Kristen di seluruh Benua,” kata paus baru itu. “Oleh karena itu, St Benediktus sangat dihormati, juga di Jerman dan khususnya di Bavaria, tempat kelahiran saya; dia adalah titik referensi mendasar bagi persatuan Eropa dan pengingat yang kuat akan akar Kristen yang tak tergantikan dari budaya dan peradabannya.”

“Kami akrab dengan rekomendasi yang ditinggalkan oleh Bapa Monastisisme Barat ini kepada para biarawannya dalam Peraturannya: ‘Jangan memilih apa pun daripada kasih Kristus,'” lanjut paus. “Di awal pelayanan saya sebagai Penerus Petrus, saya bertanya kepada St. Benediktus untuk membantu kita menjaga Kristus tetap teguh di jantung kehidupan kita.”

Naiknya Kardinal Ratzinger ke takhta Santo Petrus membawa beberapa perubahan gaya ke Vatikan. Meskipun para kardinal bersumpah untuk menaatinya pada pemilihannya, kebiasaan setiap kardinal yang tunduk kepada paus selama Misa pengukuhannya diganti dengan memiliki 12 orang, termasuk kardinal, imam, biarawan, pasangan suami istri dan anak mereka, dan orang yang baru dikukuhkan, menyapanya. Dia mengenakan pallium yang menurutnya lebih mirip dengan yang dikenakan oleh para paus di Abad Pertengahan.

Kardinal Jerman itu memindahkan pianonya ke istana apostolik dan menemukan waktu untuk memainkan karya Bach dan Mozart favoritnya.

M.Mazur/www.thepapalvisit.org.uk (CC BY-NC-ND 2.0 via flickr)


Perjalanan kepausan


Meskipun dia mendelegasikan sebagian besar beatifikasi kepada seorang kardinal, dia sendiri yang membeatifikasi Kardinal John Henry Newman dalam kunjungan ke Inggris. Kanonisasi terkenal yang dia lakukan termasuk Ibu Theodore Guerin, Jeanne Jugan, Andr√© Bessette, Ibu Mary MacKillop, Kateri Tekakwitha, dan Marianne Cope. Dia juga mengakui Orang Suci Hildegard dari Bingen dan John dari Avila sebagai Pujangga Gereja. Di Kuria Roma, Paus Benediktus membentuk Dewan Kepausan untuk Promosi Evangelisasi Baru.

Pelayaran kepausan pertamanya di luar Italia adalah ke negara asalnya Jerman, ketika dia memimpin Hari Pemuda Sedunia di Cologne pada musim panas 2005.

Pada tahun 2008, dia mengunjungi Amerika Serikat, berbicara di Gedung Putih dan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan memberikan penghormatan kepada para korban serangan teror 11 September 2001 di World Trade Center di New York. Pada tahun 2009, dia mengunjungi Afrika (Kamerun dan Angola) untuk pertama kalinya sebagai paus. Selama kunjungannya, dia menyatakan bahwa mengubah perilaku seksual adalah jawaban atas krisis AIDS di Afrika.

Dia mengunjungi Timur Tengah (Yordania, Israel dan Palestina) pada Mei 2009.

Di bidang hubungan internasional, Benediktus pada tahun 2007 mengirimkan surat kepada umat Katolik di Tiongkok yang memberikan panduan kepada para uskup Tiongkok tentang bagaimana menanggapi para uskup yang ditahbiskan secara tidak sah, serta bagaimana memperkuat hubungan dengan Asosiasi Patriotik Katolik Tiongkok dan pemerintah Komunis.

  
Asteroid Ratzinger

Sebuah asteroid, 8661 Ratzinger, dinamai menurut namanya. Sebuah situs web NASA menjelaskan bahwa di bawah pengawasannya, “Vatikan membuka arsipnya pada tahun 1998 untuk memungkinkan para peneliti menyelidiki kesalahan yudisial terhadap Galileo dan ilmuwan abad pertengahan lainnya”.

 
Pengunduran diri


Dia mengejutkan Vatikan dan dunia ketika pada 11 Februari 2013, dia memberikan ceramah singkat dalam bahasa Latin, mengumumkan pengunduran dirinya:

     Setelah berulang kali memeriksa hati nurani saya di hadapan Tuhan, saya sampai pada kepastian bahwa kekuatan saya, karena usia lanjut, tidak lagi cocok untuk menjalankan pelayanan Petrine yang memadai. Saya sangat menyadari bahwa pelayanan ini, karena sifat spiritualnya yang esensial, harus dilakukan tidak hanya dengan kata-kata dan perbuatan, tetapi tidak kurang dengan doa dan penderitaan. Namun, di dunia sekarang ini, tunduk pada begitu banyak perubahan yang cepat dan terguncang oleh pertanyaan-pertanyaan yang sangat relevan bagi kehidupan iman, untuk mengatur barque Santo Petrus dan mewartakan Injil, diperlukan kekuatan pikiran dan tubuh, kekuatan yang dalam beberapa bulan terakhir, saya telah memburuk sedemikian rupa sehingga saya harus mengakui ketidakmampuan saya untuk memenuhi pelayanan yang dipercayakan kepada saya secara memadai. Untuk alasan ini, dan menyadari keseriusan tindakan ini, dengan kebebasan penuh saya menyatakan bahwa saya meninggalkan pelayanan Uskup Roma, Penerus Santo Petrus, yang dipercayakan kepada saya oleh para Kardinal pada 19 April 2005, sedemikian rupa, bahwa mulai tanggal 28 Februari 2013, pukul 20:00, Takhta Roma, Takhta Santo Petrus, akan kosong dan Konklaf untuk memilih Paus Agung yang baru harus diselenggarakan oleh mereka yang berwenang.



Salah satu yang terbaik


Meskipun dia mungkin adalah seorang paus yang penuh kejutan, semua orang yang mengenal dia dan pekerjaannya tidak pernah terkejut dengan apa yang dia capai. Benediktus XVI dianggap sebagai salah satu pemikir terbesar dalam Susunan Kristen, dan seorang yang rendah hati dan suci.

“Joseph Ratzinger akan dikenang sebagai salah satu pemikir Kristen yang benar-benar hebat selama 100 tahun terakhir; seorang pria yang memadukan iman dan nalar dengan keanggunan dan kejernihan ekspresi pada tingkat yang luar biasa, namun memancarkan kerendahan hati sepanjang hidupnya,”
kata Uskup Agung Emeritus Charles J. Chaput, O.F.M. Kap., Philadelphia. “Dia adalah mitra teologis dari kejeniusan filosofis Karol Wojtyla dan putra setia Vatikan II dan tugasnya untuk reformasi otentik.”

 Sumber:aleteia.org

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy