| Halaman Depan | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Bahaya sikap suam-suam kuku

 
 
Ada orang yang menganggap dirinya orang Kristen yang baik karena terhindar dari dosa besar dan kurang lebih memenuhi kewajibannya. Mereka tidak sepenuhnya mengabaikan salatnya, namun mereka puas membacanya dengan lesu.

Mereka menghadiri Misa pada hari-hari wajib, namun mereka takut datang terlalu dini sehingga biasanya mereka sedikit terlambat. Setelah Misa selesai, mereka meninggalkan gereja seolah-olah gereja itu terbakar. Selama Misa, mereka kedinginan dan perhatiannya teralihkan. Mereka bagaikan tempat lilin tanpa lilin; pikiran mereka tidak ada, hati mereka bisu.

Sehubungan dengan pekerjaan mereka atau kewajiban lainnya, alasan apapun sudah cukup untuk melarikan diri atau meninggalkan pekerjaan setengah selesai. Tidak ada gunanya mengharapkan dari mereka sesuatu seperti semangat dalam berdoa, perhatian terhadap tugas, atau semangat pengorbanan dalam melakukan perbuatan baik.

Orang-orang seperti itu hanyalah setengah-Kristen. Mereka tidak ingin melayani Setan, namun mereka tidak memiliki kemurahan hati dan kekuatan kemauan untuk menjadi anak-anak Tuhan yang sejati.

Apakah Anda termasuk dalam kategori ini? Jika kecerobohanmu disebabkan oleh kurangnya penghargaan terhadap hal-hal ilahi dan tugas hidupmu, maka kamu tidak dapat menghindari kesalahan besar. Jika hal ini disebabkan oleh kemalasan, sikap suam-suam kuku, atau kurangnya rasa malu, tidak diragukan lagi bahwa Anda dekat dengan dosa berat. Siapa pun yang lalai tidak hanya membuat manusia merasa jijik, tetapi ia juga menjadi sasaran kebencian terhadap Tuhan dan berisiko ditinggalkan oleh-Nya. Kita harus memeriksa diri kita sendiri dengan serius dan jika kita menemukan ketidakpedulian ini dalam diri kita, kita harus membuang kelesuan kita dan membuat keputusan yang baik untuk lebih mengasihi Tuhan dan melayani Dia dengan kesetiaan dan ketekunan yang lebih besar. Kita harus siap, betapapun besar pengorbanannya, untuk menghindari segala ketidaksempurnaan dan dosa. Pelanggaran apa pun terhadap Tuhan dapat membawa kita lebih dekat pada kutukan kekal.

Renungkan kemurahan hati Allah yang tak terbatas, yang menciptakan kita, menebus kita dari dosa dengan mencurahkan darah Putra Ilahi-Nya, dan memperkaya jiwa kita dengan rahmat dan karunia supernatural. Bagaimana kita bisa tetap acuh tak acuh dan tidak bersedia menerima kebaikan seperti itu? Kebajikan tidak bisa dicapai tanpa ketekunan, dan kita tidak bisa menjadi orang Kristen sejati tanpa kebajikan. Mari kita perhatikan contoh yang diberikan oleh para orang kudus. Mereka hidup dalam kesatuan yang terus-menerus dan penuh doa dengan Tuhan; mereka tidak pernah menolak tugas atau pengorbanan apa pun untuk menunjukkan kasih mereka kepada Yesus dan dedikasi total mereka terhadap kehendak-Nya; mereka melakukan segala upaya untuk menarik orang lain menuju kekudusan dan mewujudkan kemenangan Kerajaan Kristus di dunia. Apa yang kita lakukan? Apa yang siap kita lakukan di masa depan?

Seorang Kristen yang bersemangat, teratur dalam segala hal, selalu siap melakukan tugasnya dan memajukan kesejahteraan rohaninya sendiri dan sesamanya, adalah sumber pembangunan yang besar. Tentang dia dapat dikatakan apa yang ditulis tentang Yesus sendiri: “Ia menjadikan segala-galanya baik.” (Markus 7:37) Hal serupa juga harus kita lakukan jika kita ingin menjadi murid Yesus Kristus yang sejati.

Ada banyak cara untuk membantu diri kita sendiri melakukan tugas kita dengan baik dan meningkatkan semangat kehidupan batin kita. (1) Hidup senantiasa dalam hadirat Tuhan. (2) Ingatlah bahwa tidak ada sesuatu pun yang remeh di mata-Nya selama dilakukan untuk Dia. (3) Meminta kasih-Nya secara terus-menerus, sambil mengulangi ucapan Santo Fransiskus dari Assisi: “Ya Tuhanku, Allahku, segalanya bagiku!”

*Antonio Bacci  (4 September 1885 – 20 Januari 1971) adalah seorang kardinal Gereja Katolik Roma asal Italia. Ia diangkat menjadi kardinal oleh Paus Yohanes XXIII.


terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS/GOPAY/OVO/LINKAJA/SHOPEEPAY/DANA/BCA MOBILE/OCTOMOBILE/SAKUKU,dll klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2023 -

Privacy Policy