| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Seseorang tidak boleh acuh ketika dihadapkan pada pilihan antara yang baik dan yang jahat

 
Fr Lawrence Lew, O.P.-(CC BY-NC-ND 2.0)
 
 Meditasi terkenal St. Ignatius dalam “Latihan Spiritual” tentang dua standar masih dapat diterapkan pada zaman kita. Kita hanya perlu melihat sekilas ke dunia ini untuk melihat bahwa dunia ini berisi dua jenis orang yang berbeda – yang baik dan yang jahat, musuh Kristus dan para pengikut-Nya yang setia. Namun ada juga kelompok ketiga, mereka yang acuh tak acuh dan apatis, mereka yang hanya memikirkan kenyamanan dan kemudahannya sendiri dan tidak memikirkan hal lain. Jika kita mempertimbangkannya, jelaslah bahwa orang-orang yang hanya memikirkan diri mereka sendiri – dan jumlah mereka tampaknya terus bertambah setiap tahunnya – termasuk dalam barisan belakang orang-orang yang berperang di bawah panji Setan. Manusia tersebut adalah musuh Kristus yang tidak memiliki kemurahan hati, tidak memiliki semangat pengorbanan, tidak memiliki keinginan untuk memerangi kejahatan yang mengancam untuk menenggelamkan dunia. “Siapa yang tidak bersamaku, dia melawan Aku,” (Mat. 12:30) kata Yesus. Barangsiapa hanya memikirkan kenyamanan dirinya sendiri dan tetap acuh tak acuh terhadap penyebaran kejahatan, ia tidak layak menerima Yesus. Seseorang tidak boleh acuh ketika dihadapkan pada pilihan antara yang baik dan yang jahat, karena ketidakpedulian sama saja dengan pengkhianatan. “Orang Kristen,” tulis Tertullian, “adalah Kristus yang lain.”

Minggu, 10 September 2023 Hari Minggu Biasa XXIII

Minggu, 10 September 2023
Hari Minggu Biasa XXIII
       
“Seseorang yang ingin mengasihi Allah tidak benar-benar mencintai-Nya jika orang tesebut memiliki tidak memiliki keinginan dan semangat untuk terus-menerus menderita bagi Dia.” – St. Aloysius Gonzaga
           
Antifon Pembuka (Mzm 119:137,124)

Engkau adil, ya Tuhan, dan hukum-hukum-Mu benar. Perlakukanlah hamba-Mu sesuai dengan kasih setia-Mu.

Iustus es Domine, et rectum iudicium tuum: fac cum servo tuo secundum misericordiam tuam.
Mzm. Beati immaculati in via: qui ambulant in lege Domini.

You are just, O Lord, and your judgment is right; treat your servant in accord with your merciful love.

    
Doa Pagi

Ya Allah, Engkau telah menebus kami dan mengangkat kami menjadi anak-anak-Mu. Pandanglah anak-anak kesayangan-Mu dengan rela hati, supaya semua orang yang percaya pada Kristus memperoleh kebebasan sejati serta warisan abadi. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

"Kaca Patri Agnus Dei - ditemukan di Katedral Florence (Basilica di Santa Maria del Fiore), Italia" Credit: mammuth/istock.com 
 
Bacaan dari Nubuat Yehezkiel (33:7-9)

"Jika engkau tidak berkata apa-apa kepada orang jahat, Aku akan menuntut pertanggungjawaban atas nyawanya darimu."

Beginilah firman Tuhan, "Wahai engkau anak manusia, Aku menetapkan engkau menjadi penjaga bagi kaum Israel. Bilamana engkau mendengar suatu firman dari-Ku, peringatkanlah mereka demi nama-Ku. Kalau aku berfirman kepada orang jahat: Hai orang jahat, engkau pasti mati! Dan engkau tidak berkata apa-apa untuk memperingatkan orang jahat itu supaya bertobat dari hidupnya, maka orang jahat itu akan mati dalam kesalahannya, tetapi darimu Aku akan menuntut pertanggungjawaban atas nyawanya. Sebaliknya, jikalau engkau memperingatkan orang jahat itu supaya ia bertobat dari hidupnya, tetapi ia tidak mau bertobat, ia akan mati dalam kesalahannya, tetapi engkau telah menyelamatkan nyawamu."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang hati manusia


 Hati manusia adalah sebuah misteri, yang kedalamannya sulit diungkapkan. Kita bahkan tidak memahami diri kita sendiri. Hati manusia bisa melambung ke ketinggian kebaikan yang paling tinggi atau turun ke kedalaman kejahatan yang tak terbayangkan. Contoh-contoh ketinggian luhur yang dapat dicapai oleh manusia diberikan oleh kehidupan para Orang Kudus, yang begitu mengasihi Tuhan sehingga mereka berkobar-kobar dengan kasih dan ingin tinggal selamanya di dalam-Nya. “Sekarang bukan lagi aku yang hidup,” kata St. Paulus, “melainkan Kristus yang hidup di dalam aku.” (1 Gal. 2:20)

Hati Yudas adalah sebuah misteri yang sangat mendalam. Kita membaca dalam Injil bahwa Yesus memanggil murid-murid-Nya di ruang makan untuk merayakan Paskah terakhir-Nya bersama mereka. Di antara mereka ada Yudas. Yesus sangat mengasihi manusia sehingga Dia ingin tetap bersama mereka dengan sungguh-sungguh selamanya, bahkan setelah kematian-Nya yang semakin dekat. “Sama seperti Ia senantiasa mengasihi murid-murid-Nya demikianlah sekarang Ia mengasihi mereka sampai kepada kesudahannya.” (Yohanes 13:1) Ketika makan selesai, Yesus mengambil roti dan, sambil mengangkat pandangan-Nya ke Surga, Dia berkata: “Terimalah dan makanlah; ini Tubuh-Ku.” Kemudian Dia mengambil piala, memberkatinya, dan menghadap para Rasul mengucapkan kata-kata berikut: “Kalian semua minum ini; sebab inilah Darah-Ku Perjanjian Baru, yang ditumpahkan bagi banyak orang.” Kemudian Dia menambahkan: “Lakukanlah ini sebagai kenangan akan Daku.” Dengan cara ini Yesus menetapkan Ekaristi Mahakudus, yang digambarkan oleh St. Thomas sebagai mukjizat terbesar Kristus. (De fest Corp. Christi, Bk. V) Selanjutnya, Dia mengangkat murid-murid-Nya, termasuk Yudas, pada martabat imamat yang luhur, dan menganugerahkan kepada mereka kuasa untuk melakukan apa yang baru saja Dia lakukan. Dapat dikatakan bahwa kemurahan hati Yesus Kristus yang tak terbatas telah habis pada saat itu. Dia tidak dapat memberikan apa-apa lagi karena pada saat itu Dia telah memberikan diri-Nya kepada kita.

Orang Kudus hari ini: 09 September 2023 St. Petrus Klaver

Kamilokardona | CC BY-SA 3.0
 
 
 Hari ini, kita memperingati St. Petrus Klaver. St. Petrus Klaver adalah seorang imam dan misionaris, seorang hamba Tuhan yang setia yang mendedikasikan dirinya untuk pelayanan besar di antara para budak di Amerika Selatan, di tempat yang sekarang menjadi bagian dari wilayah Kolombia. Santo Petrus Klaver lahir di Spanyol dan tumbuh menjadi seorang intelektual besar yang terkenal karena kapasitas dan kemampuan intelektualnya, setelah itu ia menjadi anggota Serikat Yesus, dan akhirnya ditahbiskan sebagai imam. St Petrus Klaver kemudian menjadi misionaris di Amerika Selatan seperti yang disebutkan, melayani di antara para budak di kota Cartagena, pusat perdagangan budak utama di bagian Kekaisaran Spanyol saat itu. Banyak dari budak tersebut diperlakukan dengan buruk dan menghadapi diskriminasi yang intens pada saat itu.

Sabtu, 09 September 2023 Hari Biasa Pekan XXII

Sabtu, 09 September 2023
Hari Biasa Pekan XXII

“Takut akan Allah membebaskan kita dari takut akan manusia. Ia membebaskan” (Paus Benediktus XVI)


Antifon Pembuka (Mzm 54:3-4)

Allah, selamatkanlah daku demi nama-Mu, tolonglah aku dengan kuasa-Mu. Dengarkanlah ya Allah, permohonanku, perhatikanlah kata-kata mulutku.
   
Doa Pagi


Allah Bapa Maharahim, perkenankanlah kami mengimani warta gembira Putra-Mu. Ajarilah kami selalu berpegang pada pengharapan yang telah Kautumbuhkan di dalam hati kami. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.        
  
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Kolose (1:21-23)   
      
   
"Allah telah mendamaikan kalian agar kalian ditempatkan di hadapan-Nya dalam keadaan kudus dan tak bercela."
       
Saudara-saudara, kalian dahulu hidup jauh dari Allah, dan memusuhi Dia dalam hati serta pikiran seperti terbukti dalam perbuatanmu yang jahat. Oleh wafat Kristus sekarang kalian didamaikan Allah dalam tubuh jasmani Kristus agar kalian ditempatkan di hadapan-Nya dalam keadaan kudus, tak bercela dan tak bercacat. Sebab itu kalian harus bertekun dalam iman, tetap teguh dan tidak goncang. Janganlah kalian mau dijauhkan dari pengharapan Injil yang telah kalian dengar dan telah dikabarkan di seluruh alam di bawah langit; dan aku, Paulus, telah menjadi pelayannya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Allahlah penolongku.
Ayat. (Mzm 90:3-5a.12-13.14.17)
1. Ya Allah, selamatkanlah aku karena nama-Mu, berilah keadilan kepadaku karena keperkasaan-Mu! Ya Allah, dengarkanlah doaku, berilah telinga kepada ucapan mulutku!
2. Sesungguhnya, Allah adalah penolongku; Tuhanlah yang menopang aku. Dengan rela hati aku akan mempersembahkan kurban kepada-Mu. Aku akan bersyukur sebab baiklah nama-Mu, ya Tuhan.

Jumat, 08 September 2023 Pesta Kelahiran Santa Perawan Maria

 

Jumat, 08 September 2023
Pesta Kelahiran Santa Perawan Maria
   

Oleh karena itu, semua ciptaan bernyanyi dengan sukacita, bersukacita, dan berpartisipasi dalam kegembiraan hari ini.... Ini sebenarnya adalah hari di mana Pencipta dunia membangun bait-Nya; hari ini adalah hari di mana dengan proyek yang luar biasa makhluk menjadi tempat tinggal yang disukai Sang Pencipta" (Santo Andreas dari Kreta).
   
Antifon Pembuka

Marilah kita bersukacita merayakan kelahiran Santa Perawan Maria. Sebab dari padanya telah terbit cahaya dunia, yakni Kristus, Allah kita.

Let us celebrate with joy the Nativity of the Blessed Virgin Mary, for from her arose the sun of justice, Christ our God

Pengantar

Hari ini Gereja merayakan Pesta Kelahiran Santa Perawan Maria. Maria adalah sosok perempuan yang begitu akrab dengan umat Katolik. Dia menghadirkan sosok Allah dalam diri seorang ibu. Maria bukan hanya ibu Yesus, tetapi juga ibu kita. Banyak orang berdevosi secara khusus pada Bunda Maria. Ada sosok yang mempesona dalam diri Ibu Maria ini. Kelahirannya bukan hanya menjadi berkat bagi St Yoakhim, dan Sta. Anna, orang tuanya, tetapi juga berkat bagi kita. Menghormati Bunda Maria juga memberikan inspirasi bagi kita untuk menghargai keberadaan ibu kita masing-masing. Ibu yang menjadi sarana Allah menghadirkan kita ke dunia dan menyalurkan kasih Allah kepada kita. Pernahkah kita ingat ulang tahun ibu dan memberinya sesuatu wujud kasih yang istimewa?

Doa Pagi


Allah Bapa kami, sumber belas dan cinta kasih, penuhilah hamba-hamba-Mu dengan anugerah surgawi. Tingkatkanlah kiranya kesejahteraan dunia berkat pesta kelahiran Santa Perawan Maria. Sebab Putra yang dilahirkannya adalah sumber keselamatan kami.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
    
Detail kaca patri ini berasal dari Upper Basilica di Lourdes.
Foto: Fr. Lawrence, OP / flickr (CC BY-NC-ND 2.0) 
  
Bacaan dari Nubuat Mikha (5:1-4a)    
  
"Tibalah saatnya perempuan yang mengandung itu melahirkan."
     
Beginilah firman Tuhan, “Hai Betlehem di wilayah Efrata, hai engkau yang terkecil di antara kaum-kaum Yehuda, dari padamu akan bangit bagi-Ku seorang yang akan memerintah Israel, yang permulaannya sudah sejak purbakala, yang sudah ada sejak dahulu kala. Ia akan membiarkan mereka sampai saatnya perempuan yang mengandung itu telah melahirkan; lalu saudara-saudaranya yang masih ada akan kembali kepada orang Israel. Maka, ia akan bertindak dan akan menggembalakan mereka dalam kekuatan Tuhan, dalam kemegahan nama Tuhan Allahnya; mereka akan tinggal tetap, sebab sekarang ia menjadi besar sampai ke ujung bumi, dan dia menjadi damai sejahtera.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
atau
     
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (8:28-30)

Saudara-saudara, kita tahu, bahwa Allah bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah. Sebab semua orang yang dipilih-Nya dari semula, juga ditentukan-Nya dari semula untuk menjadi serupa dengan gambaran Anak-Nya, supaya Anak-Nya itu menjadi yang sulung di antara banyak saudara. Dan mereka yang ditentukan-Nya dari semula, juga dipanggil-Nya. Dan mereka yang dipanggil-Nya itu, juga dibenarkan-Nya. Dan mereka yang dibenarkan-Nya, juga dimuliakan-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Bekerja bersama Yesus dan untuk Yesus


 
 
 Topik renungan hari ini adalah perumpamaan tentang pohon ara yang tandus dalam Injil St. Lukas. “Seorang mempunyai pohon ara yang tumbuh di kebun anggurnya, dan ia datang untuk mencari buah pada pohon itu, tetapi ia tidak menemukannya.  Lalu ia berkata kepada pengurus kebun anggur itu: Sudah tiga tahun aku datang mencari buah pada pohon ara ini dan aku tidak menemukannya. Tebanglah pohon ini! Untuk apa ia hidup di tanah ini dengan percuma! Jawab orang itu: Tuan, biarkanlah dia tumbuh tahun ini lagi, aku akan mencangkul tanah sekelilingnya dan memberi pupuk kepadanya, mungkin tahun depan ia berbuah; jika tidak, tebanglah dia!" (Lukas 13:6-9)

Mungkin Yesus telah datang berkali-kali kepada kita juga untuk mencari buah dari perbuatan baik kita, namun tidak menemukannya. Mungkin Dia terus melimpahkan nikmat dan berkat kepada kita, dan mungkin Dia telah menunggu bertahun-tahun hingga kita menyesuaikan diri dengan rahmat-Nya dengan melakukan tindakan pertobatan dan penebusan dosa.

Kita mungkin telah membuat resolusi yang baik berkali-kali; tapi apa yang terjadi dengan mereka? Berbagai macam godaan mungkin telah menyebabkan kita mengabaikan keputusan-keputusan ini, yang hanya tinggal seperti ranting-ranting yang tidak membuahkan hasil. Kita harus ingat bahwa meskipun Tuhan itu baik dan penuh belas kasihan, Dia juga adil tanpa batas. Mungkin akan tiba harinya ketika Dia mungkin berkata: "Tebanglah pohon ini! Untuk apa ia hidup di tanah ini dengan percuma!” Kalau begitu, apa yang akan terjadi pada kita?

Kamis, 07 September 2023 Hari Biasa Pekan XXII

 

Kamis, 07 September 2023
Hari Biasa Pekan XXII

“Janganlah kamu datang ke gereja dan mendengarkan warta begitu bagus, tetapi tidak menghasilkan perbuatan baik.” (St. Agustinus)


Antifon Pembuka (Kol 1:13)

Bapa telah melepaskan kita dari kegelapan, dan memindahkan kita ke dalam Kerajaan Putra-Nya yang terkasih.

Doa Pagi


Allah Bapa Mahakuasa dan kekal, berkenanlah membuka budi dan hati kami, agar dapat memahami kehendak-Mu. Semoga Kerajaan-Mu berkembang dengan subur di tengah-tengah sanak saudara kami berkat karya-Mu melalui kami. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
    
   
"Kaca Patri Agnus Dei - ditemukan di Katedral Florence (Basilica di Santa Maria del Fiore), Italia" Credit: mammuth/istock.com
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Kolose (1:9-14)
   
"Bapa telah melepaskan kita dari kuasa kegelapan dan memindahkan kita ke dalam kerajaan Putra-Nya yang terkasih."
     
Saudara-saudara, sejak kami mendengar tentang kalian, tak henti-hentinya kalian kami doakan. Kami mohon semoga kalian menerima segala hikmat dan pengertian yang benar untuk mengetahui kehendak Tuhan dengan sempurna. Maka hidupmu akan layak di hadapan-Nya, dan berkenan di hati-Nya dalam segala hal. Kalian akan menghasilkan buah dalam segala pekerjaan baik, dan bertumbuh dalam pengetahuan benar tentang Allah. Kalian akan diperkuat dengan segala kekuatan oleh kuasa kemuliaan Allah untuk menanggung segala sesuatu dengan tekun dan sabar dan mengucap syukur dengan sukacita kepada Bapa, yang membuat kalian layak mendapat bagian dalam apa yang ditentukan bagi orang-orang kudus di dalam Kerajaan terang. Ia telah melepaskan kita dari kuasa kegelapan dan memindahkan kita ke dalam kerajaan Anak-Nya yang terkasih; Dalam Kristus itulah kita memiliki penebusan kita, yaitu pengampunan dosa!
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: Pengharapan membawa sukacita


 Seringkali, ketika kekerasan nafsu kita mengancam untuk mengalahkan seluruh kekuatan perlawanan kita, kita tergoda untuk berkata: “Tuhan, aku tidak mampu; aku tidak bisa melangkah lebih jauh. Mengapa Engkau tidak membantuku? Mengapa Engkau meninggalkanku?” Ini adalah tipuan iblis untuk membuat kita menyerah, untuk membuat kita percaya bahwa Tuhan telah meninggalkan kita dan bahwa mau tidak mau kita harus menyerah pada godaan.

Ini adalah siasat terakhir iblis ketika dia menyadari bahwa dia tidak dapat membujuk kita dengan cara lain apa pun. Namun Tuhan menyampaikan kepada kita teguran yang ditujukan kepada Santo Petrus yang, ketika berjalan di atas air, ragu sejenak, dan kemudian merasa dirinya tenggelam. “Hai kamu yang kurang beriman, mengapa kamu ragu-ragu?” (Mat. 14:31) Dalam situasi seperti ini, kita harus memperkuat iman, kasih, dan pengabdian kita kepada Yesus Kristus. Kemudian Tuhan akan mengulurkan tangan pertolongan-Nya kepada kita seperti yang Dia lakukan kepada Petrus. Dia akan memberi kita ketenangan rohani yang hanya dapat diberikan oleh kasih karunia dan ketabahan Kristiani.

Rabu, 06 September 2023 Hari Biasa Pekan XXII

Rabu, 06 September 2023
Hari Biasa Pekan XXII
 
Aoa yang dapat diucapkan oleh lidah manusia dan apa yang dapat ditangkap oleh indra manusia, termuat dalam Kitab Suci. ---- St. Hieronimus
   
Antifon Pembuka (Kol 1:3)

Kami selalu mengucap syukur kepada Allah, Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, setiap kali kami berdoa untuk kalian.

Doa Pagi


Allah Bapa kami yang maha pengasih dan penyayang, hanya mereka yang tidak mau melihat, benar-benar buta. Hanya mereka yang tidak mau mendengar, yang sungguh-sungguh tuli. Kami mohon kepada-Mu, bukalah mata dan telinga kami terhadap segala kebaikan dan rahmat-Mu yang Kausampaikan melalui sesama di sekitar kami. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Tuhan kami. Amin.

Credit:ThamKC/istock.com
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Kolose (1:1-8)   
    
"Sabda kebenaran telah sampai kepadamu, demikian juga kepada seluruh dunia."
   
Dari Paulus, rasul Kristus Yesus, oleh kehendak Allah, dan Timotius saudara kita, kepada saudara-saudara yang kudus dan yang percaya dalam Kristus di Kolose. Kasih karunia dan damai sejahtera dari Allah, Bapa kita, menyertai kamu. Kami selalu mengucap syukur kepada Allah, Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, setiap kali kami berdoa untuk kamu, karena kami telah mendengar tentang imanmu dalam Kristus Yesus dan tentang kasihmu terhadap semua orang kudus, oleh karena pengharapan, yang disediakan bagi kamu di sorga. Tentang pengharapan itu telah lebih dahulu kamu dengar dalam firman kebenaran, yaitu Injil, yang sudah sampai kepada kamu. Injil itu berbuah dan berkembang di seluruh dunia, demikian juga di antara kamu sejak waktu kamu mendengarnya dan mengenal kasih karunia Allah dengan sebenarnya. Semuanya itu telah kamu ketahui dari Epafras, kawan pelayan yang kami kasihi, yang bagi kamu adalah pelayan Kristus yang setia. Dialah juga yang telah menyatakan kepada kami kasihmu dalam Roh.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Orang Kudus hari ini: 05 September 2023 St. Teresa dari Kalkuta

Steve Grant | CC
 
Kita memiliki teladan St. Teresa dari Kalkuta, yang juga lebih dikenal sebagai Bunda Teresa, sebagai teladan, panutan, dan inspirasi luar biasa yang patut kita tiru dalam kehidupan kita saat ini. St Teresa dari Kalkuta dan tindakannya dalam membantu masyarakat miskin dan kurang beruntung harus menginspirasi kita untuk melakukan hal yang sama dalam hidup kita sendiri.

St Teresa dari Kalkuta dilahirkan sebagai Anjezë Gonxhe Bojaxhiu atau Agnes Gonxha Bojaxhiu di tempat yang sekarang disebut Albania, dari sebuah keluarga Katolik Albania, yang dipanggil sejak dini untuk panggilannya ketika dia terinspirasi oleh kisah para misionaris dan karya-karya yang mereka lakukan di wilayah Bengal dan India. Akhirnya, hal ini menyebabkan Agnes muda bergabung dengan Suster Loreto, dan bercita-cita menjadi suster dan misionaris. Dia akhirnya pergi ke India, dan mengambil nama Teresa saat memasuki biara, menjalani hidupnya sebagai seorang religius dalam memenuhi kebutuhan komunitas. Selama tahun-tahun itu, St. Teresa secara bertahap semakin terganggu oleh kemiskinan yang merajalela di sekitar biara dan komunitas sekolahnya. Hal ini pada akhirnya menuntunnya pada panggilan dan misi baru Tuhan, memulai misi misionaris baru dalam merawat orang miskin, orang sakit dan orang sekarat, yang kemudian mengarah pada pembentukan Misionaris Cinta Kasih.

Selasa, 05 September 2023 Hari Biasa Pekan XXII

 

Selasa, 05 September 2023
Hari Biasa Pekan XXII 
   
“Hal yang paling penting dilakukan untuk mengubah hati ialah menerima Sakramen Tobat.” (St. Teresa dari Kalkuta)


Antifon Pembuka (1Tes 5:10.11)

Kristus telah wafat untuk kita, agar kita tetap hidup bersatu dengan Dia. Maka hendaklah kalian saling menasihati dan meneguhkan.

Doa Pagi


Allah Bapa Mahakuasa dan kekal, sungguh penuh wibawa sabda Putra-Mu, yang telah Kausampaikan kepada kami. Kami mohon, perkenankanlah kami wartakan kepada sanak-saudara kami dan siapa pun di sekitar kami.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.       

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat Tesalonika (5:1-6.9-11)
    
  
"Kristus telah wafat untuk kita, agar kita hidup bersama Dia."
      
Saudara-saudara, tentang zaman dan masa kedatangan Tuhan tidak perlu dituliskan kepadamu, karena kalian sendiri tahu benar-benar, bahwa hari Tuhan datang seperti pencuri di waktu malam. Bila orang mengatakan, bahwa semuanya damai dan aman, maka tiba-tiba kebinasaan menimpa mereka seperti seorang wanita hamil ditimpa oleh sakit bersalin. Maka pasti mereka takkan terluput! Tetapi Saudara-saudara, kalian tidak hidup dalam kegelapan, sehingga hari itu tiba-tiba mendatangi kalian seperti pencuri, karena kalian semua adalah anak-anak terang dan anak-anak siang. Kita bukanlah orang-orang malam atau orang-orang kegelapan. Sebab itu janganlah kita tidur seperti orang-orang lain, tetapi berjaga-jaga dan sadarlah! Sebab Allah menetapkan kita bukan untuk mengalami kemurkaan, melainkan untuk memperoleh keselamatan oleh Tuhan kita, Yesus Kristus. Kristus telah wafat untuk kita, supaya kita tetap hidup bersama dengan Dia, entah kita berjaga entah kita tidur. Maka dari itu, hendaklah kalian saling menasihati dan saling membina, sebagaimana memang sudah kalian lakukan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang pentingnya Retret

Artist     
Jules Victor GĂ©nisson  (1805–1860) CC

 
 
 Ada gunanya, bisa dibilang perlu, meluangkan waktu sesekali bersama Tuhan untuk merenungkan kebenaran abadi. Terlalu mudah untuk menjadi hilang semangat karena kontak dengan banyak hal duniawi yang mengalihkan perhatian kita dari tujuan akhir kita, yaitu Tuhan, dan dari pengudusan jiwa kita. Dengan pemborosan muncullah kecerobohan, kelesuan rohani, dan sikap hangat; dan kita tahu bahwa sikap suam-suam kuku pada akhirnya menuntun kita untuk berbuat dosa. Retret adalah salah satu cara terbaik untuk mengingat kembali diri kita sendiri dan memperbarui energi spiritual kita. Jangan berpikir bahwa retret hanya cocok untuk para imam dan religius. Hal-hal tersebut cocok dan bahkan diperlukan bagi kita semua, karena kita semua membutuhkan ingatan dan dorongan baru menuju kekudusan, yang seharusnya menjadi tujuan kita bersama.

Oleh karena itu, retret tahunan harus menjadi tujuan semua umat beriman, bahkan umat awam. Terkadang kita merasa muak dan takut dengan pemandangan menyedihkan yang dihadirkan dunia. Iman menjadi lemah; ketidakpedulian beragama menyerang seluruh lapisan masyarakat, kekuatan kemajuan telah mencapai kerusakan moral yang hampir bersifat universal dan menghancurkan jiwa. Bagaimana hal ini bisa terjadi? Kita mendapatkan jawabannya dari nabi Yeremia, yang menyesali bahwa pada saat pencobaan terbesar, umat pilihan meninggalkan Tuhan. “Ya, mereka telah membuatnya sunyi sepi, sunyi sepi tanah itu berkabung di hadapan-Ku! Sunyi sepi sekarang segenap negeri itu, tetapi tidak ada orang yang memperhatikannya.” (Yer. 12:11)

Bacaan Harian: 04 - 10 September 2023

    
Senin, 04 September 2023: Hari Biasa Pekan XXII (H).
1Tes. 4:13-17a; Mzm. 96:1,3,4-5,11-12,13; Luk. 4:16-30. 

Selasa, 05 September 2023: Hari Biasa Pekan XXII (H).
1Tes. 5:1-6,9-11; Mzm. 27:1,4,13-14; Luk. 4:31-37.

Rabu, 06 September 2023: Hari Biasa Pekan XXII (H).
Kol. 1:1-8; Mzm. 52:10,11; Luk. 4:38-44. 

Kamis, 07 September 2023: Hari Biasa Pekan XXII (H). 
Kol. 1:9-14; Mzm. 98:2-3ab,3cd-4,5-6; Luk. 5:1-11. 

Jumat, 08 September 2023: Pesta Kelahiran SP Maria (P).
Mi. 5:1-4a atau Rm. 8:28-30; Mzm. 13:6ab,6cd; Mat. 1:1-16,18-23 (panjang) atau Mat. 1:18-23 (singkat). 
 
Sabtu, 09 September 2023: Hari Biasa Pekan XXII (H). 
Kol. 1:21-23; Mzm. 54:3-4,6,8; Luk. 6:1-5.  

Minggu, 10 September 2023: Hari Minggu Biasa XXIII (H). 
Yeh. 33:7-9; Mzm. 95:1-2,6-7,8-9; Rm. 13:8-10; Mat. 18:15-20. 

Chiesa di San Vitale, sebuah gereja bergaya Romawi yang berasal dari abad kedua belas
Credit: istock.com/Flavio Vallenari

Senin, 04 September 2023 Hari Biasa Pekan XXII

Senin, 04 September 2023
Hari Biasa Pekan XXII
  
Kebangkitan Kristus adalah masalah iman: campur tangan transenden dari Tuhan sendiri dalam ciptaan dan sejarah. Di situ ketiga Pribadi ilahi bekerja bersama-sama dan serentak juga menyatakan sifat-Nya yang khas. Peristiwa itu terjadi oleh kekuasaan Bapa, yang "membangkitkan" Kristus, Anak-Nya Bdk. Kis 2:24. dan menerima sepenuhnya kodrat manusia-Nya - bersama dengan tubuh-Nya - dalam Tritunggal. Yesus dinyatakan secara definitif "sebagai Putra Allah menurut Roh kekudusan oleh kebangkitan-Nya dari antara orang mati, bahwa Ia adalah Anak Allah yang berkuasa" (Rm 1:3-4). Santo Paulus menekankan wahyu kekuatan Allah Bdk. Rm 6:4; 2Kor13:4; Flp 3:10; Ef 1:19-22; Ibr 7:16. oleh karya Roh yang menghidupkan kodrat manusia Yesus yang sudah mati dan mengangkatnya ke dalam keadaan mulia, ke dalam keadaan sebagai Tuhan. -- Katekismus Gereja Katolik, 648

Antifon Pembuka (Luk 4:18)

Roh Tuhan menyertai Aku. Aku diutus-Nya untuk mewartakan kabar gembira kepada kau fakir miskin.

Doa Pagi

Allah Bapa kami, sumber kehidupan, Engkaulah Allah orang-orang hidup, yang membangkitkan Yesus, hamba-Mu dari alam maut. Kami mohon iman bahwa segalanya dapat berubah. Berilah kiranya kami harapan baru dan bimbinglah kami agar dapat bersatu dengan Yesus Putra-Mu terkasih dan dengan semua saja yang mencari Engkau.  Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Tesalonika (4:13-17)      
     
"Mereka yang telah meninggal dalam Yesus akan dikumpulkan oleh Allah bersama Yesus."
      
Saudara-saudara, kami ingin agar kalian mengetahui tentang orang-orang yang sudah meninggal dunia, supaya kalian jangan berdukacita seperti orang-orang lain yang tidak mempunyai pengharapan. Karena kalau kita percaya bahwa Yesus telah wafat dan bangkit, maka kita percaya juga bahwa semua orang yang telah meninggal dunia dalam Yesus akan dikumpulkan oleh Allah bersama dengan Yesus. Hal ini kami katakan kepadamu seturut sabda Allah ini. Kita yang hidup dan masih tinggal sampai kedatangan Tuhan, sekali-kali takkan mendahului mereka yang sudah meninggal. Sebab pada waktu tanda diberikan, yaitu pada waktu penghulu malaikat berseru dan sangkakala Allah berbunyi, Tuhan sendiri akan turun dari surga. Dan mereka yang telah meninggal dalam Kristus Yesus akan lebih dahulu bangkit. Sesudah itu kita yang hidup dan masih tinggal, akan diangkat bersama-sama dengan mereka dalam awan menyongsong Kristus di angkasa.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy