| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Orang Kudus hari ini: 05 September 2023 St. Teresa dari Kalkuta

Steve Grant | CC
 
Kita memiliki teladan St. Teresa dari Kalkuta, yang juga lebih dikenal sebagai Bunda Teresa, sebagai teladan, panutan, dan inspirasi luar biasa yang patut kita tiru dalam kehidupan kita saat ini. St Teresa dari Kalkuta dan tindakannya dalam membantu masyarakat miskin dan kurang beruntung harus menginspirasi kita untuk melakukan hal yang sama dalam hidup kita sendiri.

St Teresa dari Kalkuta dilahirkan sebagai Anjezë Gonxhe Bojaxhiu atau Agnes Gonxha Bojaxhiu di tempat yang sekarang disebut Albania, dari sebuah keluarga Katolik Albania, yang dipanggil sejak dini untuk panggilannya ketika dia terinspirasi oleh kisah para misionaris dan karya-karya yang mereka lakukan di wilayah Bengal dan India. Akhirnya, hal ini menyebabkan Agnes muda bergabung dengan Suster Loreto, dan bercita-cita menjadi suster dan misionaris. Dia akhirnya pergi ke India, dan mengambil nama Teresa saat memasuki biara, menjalani hidupnya sebagai seorang religius dalam memenuhi kebutuhan komunitas. Selama tahun-tahun itu, St. Teresa secara bertahap semakin terganggu oleh kemiskinan yang merajalela di sekitar biara dan komunitas sekolahnya. Hal ini pada akhirnya menuntunnya pada panggilan dan misi baru Tuhan, memulai misi misionaris baru dalam merawat orang miskin, orang sakit dan orang sekarat, yang kemudian mengarah pada pembentukan Misionaris Cinta Kasih.

Selasa, 05 September 2023 Hari Biasa Pekan XXII

 

Selasa, 05 September 2023
Hari Biasa Pekan XXII 
   
“Hal yang paling penting dilakukan untuk mengubah hati ialah menerima Sakramen Tobat.” (St. Teresa dari Kalkuta)


Antifon Pembuka (1Tes 5:10.11)

Kristus telah wafat untuk kita, agar kita tetap hidup bersatu dengan Dia. Maka hendaklah kalian saling menasihati dan meneguhkan.

Doa Pagi


Allah Bapa Mahakuasa dan kekal, sungguh penuh wibawa sabda Putra-Mu, yang telah Kausampaikan kepada kami. Kami mohon, perkenankanlah kami wartakan kepada sanak-saudara kami dan siapa pun di sekitar kami.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.       

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat Tesalonika (5:1-6.9-11)
    
  
"Kristus telah wafat untuk kita, agar kita hidup bersama Dia."
      
Saudara-saudara, tentang zaman dan masa kedatangan Tuhan tidak perlu dituliskan kepadamu, karena kalian sendiri tahu benar-benar, bahwa hari Tuhan datang seperti pencuri di waktu malam. Bila orang mengatakan, bahwa semuanya damai dan aman, maka tiba-tiba kebinasaan menimpa mereka seperti seorang wanita hamil ditimpa oleh sakit bersalin. Maka pasti mereka takkan terluput! Tetapi Saudara-saudara, kalian tidak hidup dalam kegelapan, sehingga hari itu tiba-tiba mendatangi kalian seperti pencuri, karena kalian semua adalah anak-anak terang dan anak-anak siang. Kita bukanlah orang-orang malam atau orang-orang kegelapan. Sebab itu janganlah kita tidur seperti orang-orang lain, tetapi berjaga-jaga dan sadarlah! Sebab Allah menetapkan kita bukan untuk mengalami kemurkaan, melainkan untuk memperoleh keselamatan oleh Tuhan kita, Yesus Kristus. Kristus telah wafat untuk kita, supaya kita tetap hidup bersama dengan Dia, entah kita berjaga entah kita tidur. Maka dari itu, hendaklah kalian saling menasihati dan saling membina, sebagaimana memang sudah kalian lakukan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati