| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Orang Kudus hari ini: 24 November 2023 St. Andreas Dung-Lac, dkk, Imam dan Martir

  
Nheyob / CC BY-NC 2.0

Saudara-saudari terkasih yang dicintai oleh Tuhan, hari ini, Gereja memperingati St. Andreas Dung-Lac dan banyak rekan-rekannya dalam kemartiran, para Martir Suci Vietnam, yang terdiri dari para misionaris Kristen yang datang ke Vietnam untuk mewartakan Kabar Baik Tuhan dan para petobat dan komunitas Kristen setempat. Melalui upaya misionaris dari berbagai komunitas agama, dimulai pada abad keenam belas dan berlanjut hingga tahun 1866, masyarakat Vietnam mendengar pesan Injil dan mungkin memeluk Iman meskipun ada penganiayaan berat dan kematian. Seperti di masa-masa awal Gereja, orang Vietnam saat itu pemerintah dan pihak berwenang menganiaya orang-orang Kristen dan Gereja karena mereka sangat curiga terhadap mereka karena para misionaris datang dari negara asing yang mungkin terlihat saat itu mencoba menabur perbedaan pendapat dan bertindak sebagai agen kekuatan asing yang saat itu mulai ikut campur dalam pembentukan politik dan sosial Vietnam dan tetangganya.

Orang Kudus hari ini: 23 November 2023 St. Klemens I, Paus dan Martir; dan St. Kolumbanus

 
 
 Hari ini, Gereja memperingati Paus St. Klemens I dan St. Kolumbanus, keduanya adalah abdi Allah yang agung, yang mengabdikan diri mereka pada kehidupan yang penuh dedikasi kepada Allah, berkomitmen untuk melakukan kehendak Allah dan menaati-Nya di tengah banyak tantangan., gangguan dan pertentangan di dunia ini. Paus St Klemens I adalah salah satu penerus awal Santo Petrus sebagai Paus dan Wakil Kristus, sebagai pemimpin umat Allah yang setia, dalam upaya dan karyanya, memimpin umat Allah melalui masa-masa sulit dan penuh gejolak, di tengah penganiayaan dan tantangan yang mereka hadapi saat itu. Dia banyak menulis kepada berbagai bagian dan komunitas Gereja, beberapa di antaranya surat dan kutipannya bertahan hingga hari ini dalam berbagai bentuk. Dia mengabdikan dirinya kepada kawanan yang dipercayakan Tuhan kepadanya, dan meninggal sebagai martir di tengah pelayanannya, dalam mewartakan Injil Tuhan dan tetap teguh dan setia kepada-Nya.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Memuliakan Tuhan dalam hidup


 
 
 Seluruh ciptaan menyatakan kemuliaan Allah. Rerumputan di padang, pohon-pohon di hutan, serangga dan burung di udara, makhluk-makhluk di bumi dan di laut, bintang-bintang di langit—semuanya berbicara kepada kita tentang kuasa dan keindahan Sang Pencipta. Kita juga diciptakan oleh dan untuk Tuhan, Yang merupakan awal dan akhir segala sesuatu. Oleh karena itu, dalam semua pikiran, tindakan, dan kasih sayang, kita harus mencari kemuliaan Tuhan. Memang benar, Tuhan tidak membutuhkan kontribusi kecil kita untuk memperbesar kemuliaan-Nya. Kemuliaan-Nya lengkap dan sempurna pada diri-Nya, di Surga dan di Neraka. Tuhan tidak membutuhkan kita, tetapi kita membutuhkan Tuhan. Merupakan kewajiban kita yang ketat untuk tidak hanya mewartakan kemuliaan Tuhan, tetapi juga mengupayakan kemenangan-Nya dalam diri kita dan dalam segala hal.

Orang yang mencintai Tuhan di atas segalanya hanya mencari kemuliaan-Nya. Namun, orang yang mencintai dirinya sendiri lebih dari mencintai Tuhan akan mencari pemuliaan duniawi yang picik dan menyimpang dari jalan utama kehidupan yang seharusnya menuntunnya menuju Tuhan. Mari kita pelajari perilaku para Orang Kudus, yang lupa diri dan hanya memikirkan Tuhan. Untuk menyenangkan Dia, untuk mendapatkan berkat-Nya, dan untuk bekerja sama dalam perwujudan kemuliaan-Nya, mereka menjauhkan diri dari makanan dan istirahat serta mengorbankan diri mereka sepenuhnya demi Dia.

Kamis, 23 November 2023 Hari Biasa Pekan XXXIII

 
Kamis, 23 November 2023
Hari Biasa Pekan XXXIII
 
“Selain dosa, semua yang kamu miliki datang dari Tuhan.” (St. Agustinus)
 

Antifon Pembuka (Mzm 50:15)

Berserulah kepada-Ku pada waktu kesesakan, niscaya Aku akan menyelamatkan dikau dan engkau akan memuliakan Daku.

Doa Pagi
 
Allah Bapa kami di surga, perkenankanlah kami menemukan apa yang dapat mendatangkan kedamaian. Semoga kami semua patuh setia akan sabda Putra-Mu yang menjadi cahaya di dalam perjalanan kami.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
     
Public Domain

Bacaan dari Kitab Pertama Makabe (2:15-29)
  
   
"Kami akan menaati hukum nenek moyang kami."
 
Pada masa pemerintahan Raja Antiokhus Epifanes orang-orang Yahudi dipaksa meninggalkan ketetapan hukum Taurat. Sekali peristiwa para pegawai raja datang ke Kota Modein untuk menuntut orang-orang Yahudi mempersembahkan kurban kepada berhala. Banyak orang Israel datang kepada mereka. Matatias dan anak-anak berkumpul juga. Pegawai raja itu angkat bicara dan berkata kepada Matatias, “Saudara adalah seorang pemimpin, orang terhormat dan pembesar di kota ini,dan lagi didukung oleh anak-anak serta kaum kerabat. Baiklah Saudara sekarang juga maju ke depan sebagai orang pertama untuk memenuhi ketetapan raja. Hal ini telah dilakukan semua bangsa, bahkan juga orang-orang Yehuda dan mereka yang masih tinggal di Yerusalem. Kalau demikian niscaya Saudara serta anak-anak Saudara termasuk dalam kalangan sahabat-sahabat raja dan akan dihormati dengan perak, emas dan banyak hadiah!” Tetapi Matatias menjawab dengan suara lantang, “Kalaupun segala bangsa di lingkungan wilayah raja mematuhi perintah Seri Baginda dan masing-masing murtad dari agama nenek moyangnya serta menyesuaikan diri dengan perintah Seri Baginda, namun aku serta anak-anak dan kaum kerabatku hendak tetap hidup menurut perjanjian nenek moyang kami. Semoga Tuhan mencegah kami meninggalkan hukum Taurat serta peraturan-peraturan Tuhan. Titah raja itu tidak dapat kami taati. Kami tidak dapat menyimpang sedikit pun dari agama kami.” Belum lagi Matatias selesai berbicara, seorang Yahudi tampil ke depan umum untuk mempersembahkan kurban di atas mezbah berhala di kota Modein menurut penetapan raja. Melihat itu Matatias naik darah dan gentarlah hatinya karena geram yang tepat. Disergapnya orang Yahudi itu dan digoroknya di dekat mezbah. Petugas raja yang memaksakan kurban itupun dibunuhnya pada saat itu juga. Kemudian mezbah itu dirobohkannya. Tindakannya untuk membela hukum Tuhan itu serupa dengan yang dahulu pernah dilakukan oleh Pinehas terhadap Zimri bin Salmon. Lalu berteriaklah Matatias dengan suara lantang di Kota Modein, “Siapa saja yang rindu memegang hukum Taurat dan berpaut pada perjanjian hendaknya mengikuti aku!” Kemudian Matatias serta anak-anaknya melarikan diri ke pegunungan. Segala harta miliknya di kota ditinggalkannya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati