Senin, 22 Agustus 2022 Peringatan Wajib. St. Perawan Maria, Ratu

Senin, 22 Agustus 2022
Peringatan Wajib. St. Perawan Maria, Ratu

“Salam, ya Ratu, ya Bunda Kerahiman! Salam hidup kami, penghiburan kami, dan pengharapan kami” (St. Alfonsus de Liguori)

Antifon Pembuka (Mzm 45 (44):10)

Permaisuri berdiri di sisi Baginda, pakaiannya beraneka warna dan selubungnya berkilau laksana emas.

At your right stands the queen in robes of gold, finely arrayed

Doa Pagi

Ya Allah, Engkau sudah menentukan Bunda Putra-Mu menjadi Bunda dan Ratu kami. Sudilah menyokong kami berkat doanya, agar kami memperoleh kemuliaan anak-anak-Mu dalam kerajaan surga. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada Jemaat di Tesalonika (1:1-5.11b-12)
   
     
"Nama Tuhan kita dimuliakan dalam kamu dan kamu dalam Dia."
          
Dari Paulus, Silwanus dan Timotius, kepada jemaat orang-orang Tesalonika di dalam Allah Bapa kita dan di dalam Tuhan Yesus Kristus Kasih karunia dan damai sejahtera dari Allah, Bapa kita, dan dari Tuhan Yesus Kristus menyertai kamu. Kami wajib selalu mengucap syukur kepada Allah karena kamu, saudara-saudara. Dan memang patutlah demikian, karena imanmu makin bertambah dan kasihmu seorang akan yang lain makin kuat di antara kamu, sehingga dalam jemaat-jemaat Allah kami sendiri bermegah tentang kamu karena ketabahanmu dan imanmu dalam segala penganiayaan dan penindasan yang kamu derita: suatu bukti tentang adilnya penghakiman Allah, yang menyatakan bahwa kamu layak menjadi warga Kerajaan Allah, kamu yang sekarang menderita karena Kerajaan itu. Semoga Allah kita menganggap kamu layak bagi panggilan-Nya dan dengan kekuatan-Nya menyempurnakan kehendakmu untuk berbuat baik dan menyempurnakan segala pekerjaan imanmu, sehingga nama Yesus, Tuhan kita, dimuliakan di dalam kamu dan kamu di dalam Dia, menurut kasih karunia Allah kita dan Tuhan Yesus Kristus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan, do = a, 2/4, PS 830
Ref. Aku wartakan karya agung-Mu, Tuhan, karya agung-Mu karya keselamatan.
atau Wartakanlah karya Tuhan yang ajaib di antara segala bangsa.
Ayat. (Mzm 96:1-2a.2b-3.4-5; R: 3)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, menyanyilah bagi Tuhan, hai seluruh bumi! Menyanyilah bagi Tuhan, pujilah nama-Nya.
2. Kabarkanlah dari hari ke hari keselamatan yang datang dari pada-Nya. Ceritakanlah kemuliaan-Nya di antara bangsa-bangsa, kisahkanlah karya-karya-Nya yang ajaib di antara segala suku.
3. Sebab Mahabesarlah Tuhan, dan sangat terpuji, Ia lebih dahsyat daripada segala dewata. Sebab segala allah para bangsa adalah hampa, tetapi Tuhan, Dialah yang menjadikan langit
    
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Yoh 10:27) 
Domba-domba-Ku mendengar suara-Ku, sabda Tuhan, Aku mengenal mereka, dan mereka mengenal Aku.

Inilah Injil Suci menurut Matius (23:13-22)
  
"Celakalah kalian, hai pemimpin-pemimpin buta!"
      
Pada suatu hari Yesus berkata kepada ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, “Celakalah kalian, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kalian orang-orang munafik, karena kalian menutup pintu Kerajaan Surga di depan orang. Sebab kalian sendiri tidak masuk dan kalian merintangi mereka yang berusaha masuk. Celakalah kalian, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kalian orang-orang munafik, sebab kalian menelan rumah janda-janda sementara mengelabui indra orang dengan doa yang panjang-panjang. Sebab itu kalian pasti akan menerima hukuman yang lebih berat. Celakalah kalian, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kalian orang-orang munafik, sebab kalian mengarungi lautan dan menjelajah daratan untuk mentobatkan satu orang saja menjadi penganut agamamu dan sesudah ia bertobat, kalian menjadikan dia orang neraka, yang dua kali lebih jahat daripada kalian sendiri. Celakalah kalian, hai pemimpin-pemimpin buta, yang berkata, ‘Bila bersumpah demi bait suci, sumpah itu tidak sah; tetapi bersumpah demi emas bait suci, sumpah itu mengikat.’ Hai kalian orang-orang bodoh dan orang-orang buta, manakah yang lebih penting, emas atau bait suci yang menguduskan emas itu? Dan kalian berkata, ‘Bila bersumpah demi mezbah, sumpah itu tidak sah; tetapi bersumpah demi persembahan yang ada di atasnya, sumpah itu mengikat.’ Hai kalian orang-orang buta, manakah yang lebih penting, persembahan atau mezbah yang menguduskan persembahan itu? Karena itu barangsiapa bersumpah demi mezbah, ia bersumpah demi mezbah dan juga demi segala sesuatu yang terletak di atasnya. Dan barangsiapa bersumpah demi bait suci, ia bersumpah demi bait suci dan juga demi Dia, yang diam di situ. Dan barangsiapa bersumpah demi surga, ia bersumpah demi takhta Allah dan juga demi Dia, yang bersemayam di atasnya.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe  
(U. Terpujilah Kristus)
    

 
Ridolfo del Ghirlandaio | Public Domain


Renungan
    
      Kita meninggikan dan memuliakan Yesus Kristus sebagai "Raja di atas segala raja, dan Tuhan di atas segala Tuan".

Jadi bagi Gereja untuk menganugerahkan Maria gelar "Ratu" tentu saja tepat, karena pada saat Maria mengunjungi Elisabet, Elisabet menyebut Maria "ibu Tuhanku", dan karenanya dia juga ibu Raja.

Memang dari tradisi Gereja paling awal, Maria telah diberi gelar "Ratu" dan kemudian "Ratu Surga", dan dari gelar itu ada ungkapan lain dari status ratunya.

Peringatan ini merupakan tindak lanjut dari Hari Raya SP. Maria Diangkat ke Surga dan sekarang dirayakan pada hari oktaf dari hari raya itu.

Tuhan mengangkat Maria ke surga, tubuh dan jiwa, dan dengan berbuat demikian, Dia menganugerahkan kepadanya kedudukan ratu semua ciptaan, setelah Yesus Kristus yang adalah Raja segala ciptaan.

Sebagaimana Yesus menjalankan kedudukan sebagai raja di bumi dengan melayani Bapa-Nya dan sesama manusia, demikian pula Maria menjalankan kedudukan sebagai ratu dengan berdoa bagi kita.

Sebagaimana Yesus yang dimuliakan tetap bersama kita sebagai Raja kita sampai akhir zaman, demikian pula Maria, yang diangkat ke surga dan dinobatkan sebagai ratu surga dan bumi dan dia terus menjadi ibu Gereja.

Jadi, saat Gereja merayakan status ratu Maria, marilah kita mengingat apa yang dia katakan kepada para pelayan di pesta perkawinan di Kana - ”Apa yang dikatakan kepadamu, buatlah itu!” (Yoh 2:5)

Tetapi untuk melakukan apa yang Yesus katakan kepada kita, kita harus memiliki kepekaan spiritual Maria yang mengetahui apa kehendak Allah baginya dan tunduk padanya.

Marilah kita menguduskan diri kita kepada Hatinya yang Tak Bernoda dan menyatukan diri kita dalam devosi kepadanya, baik itu doa Rosario atau bentuk-bentuk devosi Maria lainnya.

Dan seperti Maria Bunda kita, kita juga akan berkata bersamanya: Terjadilah padaku menurut perkataanmu 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
    
RENUNGAN PAGI