Senin, 15 Agustus 2022 Hari Biasa Pekan XX

 

Senin, 15 Agustus 2022
Hari Biasa Pekan XX
*Bacaan khusus Indonesia

Memang, sifat orang baik itu tidak lupa memperhatikan kesejahteraan orang lain. (St. Gregorius Agung)


Antifon Pembuka (Mzm 51:3)

Kasihanilah aku, ya Allah, menurut kasih setia-Mu, hapuskanlah pelanggaranku menurut rahmat-Mu yang besar.

Doa Pagi
   
  
Allah Bapa Mahakuasa, bila kami mematuhi perintah-Mu, maka kami bukan lagi hamba, melainkan putra. Kami mohon, ajarilah kami hidup penuh cinta kasih, yang memenuhi segala perintah serta mencakup semua orang.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
    
Bacaan dari Kitab Yehezkiel (24:15-24)
  
          
"Yehezkiel hendaknya menjadi lambang bagimu; hendaklah kalian melakukan seperti yang dilakukannya."
        
Tuhan berfirman kepadaku, "Hai anak manusia, lihat, Aku hendak mengambil dari padamu dia yang sangat kaucintai seperti yang kena tulah, tetapi janganlah meratap ataupun menangis dan janganlah mengeluarkan air mata. Diam-diam saja mengeluh, jangan mengadakan ratapan kematian; lilitkanlah destarmu dan pakailah kasutmu, jangan tutupi mukamu dan jangan makan roti perkabungan." Pada paginya aku berbicara kepada bangsa itu dan pada malamnya isteriku mati. Pada pagi berikutnya aku melakukan seperti diperintahkan kepadaku. Maka bangsa itu berkata kepadaku: "Tidakkah engkau bersedia memberitahukan kepada kami, apa artinya ini bagi kami, bahwa engkau melakukan demikian?" Lalu kujawab mereka: "Firman TUHAN sudah datang kepadaku: Katakanlah kepada kaum Israel: Beginilah firman Tuhan ALLAH: Sesungguh-sungguhnya Aku akan menajiskan tempat kudus-Ku, kekuasaanmu yang kaubanggakan, kenikmatan bagi matamu dan bagi jiwamu; dan anak-anakmu lelaki dan perempuan yang kamu tinggalkan akan mati rebah oleh pedang. Kamu akan melakukan seperti yang kulakukan: Mukamu tidak akan kamu tutupi dan roti perkabungan tidak akan kamu makan, kepalamu pakai destar dan kakimu pakai kasut; dan kamu tidak akan meratap atau menangis. Tetapi kamu akan hancur lebur dalam hukumanmu, dan kamu akan mengeluh seorang kepada yang lain. Demikianlah Yehezkiel menjadi lambang bagimu; tepat seperti yang dilakukannya kamu akan lakukan. Kalau itu sudah terjadi maka kamu akan mengetahui, bahwa Akulah Tuhan ALLAH.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Kidung Tanggapan
Ref. Engkau telah melupakan Allah yang melahirkan dikau.
Ayat. (MT Ul 32:18-19.20.21)
1. Hai umat, engkau telah melupakan Gunung Batu yang memperanakkan dikau, engkau telah melupakan Allah yang melahirkan dikau. Tuhan melihat hal itu, maka Ia menolak mereka, sebab Ia sakit hati karena anak-anaknya lelaki dan perempuan.
2. Tuhan bersabda, "Aku hendak menyembunyikan wajah-Ku terhadap mereka, dan melihat bagaimana kesudahan mereka. Sebab mereka itu suatu angkatan yang bengkok, anak-anak yang tidak mempunyai kesetiaan.
3. Mereka membangkitkan cemburu-Ku dengan yang bukan Allah, mereka menimbulkan sakit hati-ku dengan berhala mereka. Sebab itu Aku akan membangkitkan cemburu mereka dengan yang bukan umat, dan menyakiti hati mereka dengan bangsa yang bebal."

Bait Pengantar Injil do=bes, 2/2, PS 957
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 5:3) 
Berbahagialah yang hidup miskin terdorong oleh Roh Kudus, sebab bagi merekalah kerajaan Allah.
 
Inilah Injil Suci menurut Matius (19:16-22)
   
"Jika engkau hendak sempurna, juallah segala milikmu dan berikanlah kepada orang-orang miskin."
        
Pada suatu hari ada seorang datang kepada Yesus dan berkata, “Guru, perbuatan baik apakah yang harus kulakukan untuk memperoleh hidup kekal?” Yesus menjawab, “Apakah sebabnya engkau bertanya kepada-Ku tentang apa yang baik? Hanya satu yang baik! Jika engkau ingin masuk ke dalam hidup, turutilah segala perintah Allah.” Kata orang itu kepada Yesus, “Perintah yang mana?” Kata Yesus, “Jangan membunuh, jangan berzinah, jangan mencuri, jangan mengucapkan saksi dusta, hormatilah ayah dan ibumu, dan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.” Kata orang muda itu, “Semuanya itu telah kuturuti, apa lagi yang masih kurang?” lalu Yesus berkata, “Jika engkau hendak sempurna, pergilah, juallah segala milikmu, dan berikanlah itu kepada orang-orang miskin, maka engkau akan memperoleh harta di surga. Kemudian datanglah ke mari dan ikutilah Aku.” Ketika mendengar perkataan itu, pergilah orang muda itu dengan sedih, sebab hartanya banyak.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe  
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan

 
  Dalam kitab Ayub 1:21, ada kutipan Ayub: ”Dengan telanjang aku keluar dari kandungan ibuku, dengan telanjang juga aku akan kembali ke dalamnya. TUHAN yang memberi, TUHAN yang mengambil, terpujilah nama TUHAN!”
 
Kesengsaraan Ayub dimulai ketika semua harta benda dan anak-anaknya diambil darinya, dan tanggapannya agak tabah, meskipun tetap merupakan pernyataan iman.

Ya, kita datang ke dunia ini tanpa membawa apa-apa, dan kita akan pergi dari dunia ini tanpa membawa apa-apa. Tidak peduli seberapa banyak atau sedikit yang kita miliki, kita tidak dapat membawa apa pun. Kita bahkan harus meninggalkan tubuh kita.

Itu adalah kebenaran yang nyata dan kita menghadapi kenyataan itu hari demi hari ketika kita melihat kematian memakan orang-orang yang kita cintai dan teman-teman kita.

Tetapi bahkan dalam hidup, apa yang kita miliki untuk saat ini mungkin tidak selalu menjadi milik kita. Nasib kita akan berubah, kesehatan kita akan berubah, hubungan kita akan berubah, baik menjadi lebih baik atau lebih buruk.

Bagi nabi Yehezkiel, dia tiba-tiba kehilangan kesenangan matanya, karena istrinya meninggal tiba-tiba. Yehezkiel harus menerima itu sebagai bagian dari misinya sebagai seorang nabi, karena itu akan menjadi tanda bagi umatnya tentang apa yang akan diambil Allah dari mereka sehingga mereka akan belajar bahwa Dia adalah Tuhan.

Pemuda kaya dalam Injil belum belajar bahwa apa pun yang dia miliki diberikan kepadanya oleh Tuhan. Apakah dia pada akhirnya akan mengetahui bahwa dia tidak dapat membawa semua kekayaannya saat dia meninggal, kita tidak tahu.

Tapi itu adalah titik refleksi dan pengingat bagi kita. Telanjang kita keluar dari kandungan, telanjang kita akan berangkat. Apa pun yang kita miliki adalah pemberian Tuhan dan itu harus digunakan untuk berbuat baik.

Tuhan adalah satu-satunya harta kita yang sejati. Dia adalah semua yang kita inginkan, Dia adalah semua yang kita butuhkan.
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 

 
Credit:HuyNguyenSG /istock.com
Antifon Komuni (Mat 19:21)
 
Jika engkau ingin menjadi sempurna, juallah segala milikmu, dan berikanlah kepada orang-orang miskin, maka engkau akan beroleh harta di surga. Kemudian datanglah kemari dan ikutilah Aku. 
    
  (RENUNGAN PAGI)