Senin, 29 Agustus 2022 Peringatan Wajib Wafatnya St. Yohanes Pembaptis, Martir

 

Senin, 29 Agustus 2022
Peringatan Wajib Wafatnya St. Yohanes Pembaptis, Martir

Dengan cinta kepada Kristus, untuk firman-Nya dan untuk Kebenaran, kita tidak dapat menyerah pada kompromi. Kebenaran adalah Kebenaran; tidak ada kompromi.” (Paus Benediktus XVI, 29 Agustus 2012)

Antifon Pembuka (Mzm 118:46-47)

Aku akan berbicara tentang hukum-Mu. Aku tidak malu di hadapan para raja. Segala aturan-Mu menjadi kesukaanku, yang sangat kucintai.

Doa Pagi

Allah Bapa, kekuatan para kudus, Santo Yohanes Pembaptis telah Kaujadikan perintis jalan bagi kelahiran dan kematian Putra-Mu terkasih. Ia gugur sebagai saksi kebenaran dan keadilan. Semoga kami pun gigih berjuang untuk memberi kesaksian tentang ajaran-Mu.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin. 
             
Bacaan dari Kitab Yeremia (1:17-19)
    
"Sampaikanlah kepada Yehuda segala yang Kuperintahkan kepadamu. Janganlah gentar terhadap mereka."
        
Sekali peristiwa, Tuhan berkata kepadaku, Yeremia, “Baiklah engkau bersiap! Bangkitlah dan sampaikanlah kepada umat-Ku segala yang Kuperintahkan kepadamu. Janganlah gentar terhadap mereka, supaya jangan Aku menggentarkan engkau di depan mereka! Mengenai Aku, sungguh, pada hari ini Aku membuat engkau menjadi kota yang berkubu, menjadi tiang besi dan menjadi tembok tembaga melawan seluruh negeri ini, menentang raja-raja Yehuda dan pemuka-pemukanya, menentang para imam dan rakyat negeri lain. Mereka akan memerangi engkau, tetapi tidak akan mengalahkan engkau, sebab Aku menyertai engkau untuk melepaskan engkau, demikianlah firman Tuhan.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 2/4, PS 842
Ref. Mulutku akan menceritakan keadilan-Mu.
atau Hanya pada Tuhanlah hatiku tenang.
Ayat. (Mzm 71:1-4a.5-6b.15ab.17)
1. Padamu, ya Tuhan, aku berlindung, jangan sekali-kali aku mendapat malu. Lepaskanlah dan luputkanlah aku oleh karena keadilan-Mu, sendengkanlah telinga-Mu kepadaku dan selamatkanlah aku!
2. Jadilah bagiku gunung batu tempat berteduh, kubu pertahanan untuk menyelamatkan diri; sebab Engkaulah bukit batu dan pertahananku, ya Allah, luputkanlah aku dari tangan orang fasik.
3. Sebab Engkaulah harapanku, ya Tuhan, Engkaulah kepercayaanku sejak masa muda, ya Allah. Kepada-Mulah aku bertopang mulai dari kandungan, Engkaulah yang telah mengeluarkan aku dari perut ibuku.
4. Mulutku akan menceritakan keadilan-Mu, dan sepanjang hari mengisahkan keselamatan yang datang dari-Mu, sebab aku tidak dapat menghitungnya. Ya Allah, Engkau telah mengajar aku sejak kecilku, dan sampai sekarang aku memberitakan perbuatan-Mu yang ajaib.
  
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 5:10)
Berbahagialah orang yang dianiaya demi kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga.
    
Inilah Injil Suci menurut Markus (6:17-29)
    
"Aku mau supaya sekarang juga engkau berikan kepadaku kepala Yohanes Pembaptis!"
     
Sekali peristiwa Herodes menyuruh orang menangkap Yohanes dan membelenggunya di dalam penjara berhubung dengan peristiwa Herodias, yakni karena Herodes telah memperisteri Herodias, isteri Filipus saudaranya. Yohanes pernah menegur Herodes, “Tidak halal engkau mengambil isteri saudaramu!” Karena kata-kata itu Herodias menaruh dendam kepada Yohanes, dan bermaksud membunuh dia, tetapi tidak dapat, sebab Herodes segan terhadap Yohanes. Karena ia tahu bahwa Yohanes adalah orang yang benar dan suci; jadi ia melindunginya. Tetapi setiap kali mendengarkan Yohanes, hati Herodes selalu terombang-ambing; namun ia merasa senang juga mendengarkan dia. Akhirnya tiba juga kesempatan yang baik bagi Herodias, yakni ketika Herodes – pada hari ulang tahunnya – mengadakan perjamuan untuk pembesar-pembesar, para perwira dan orang-orang terkemuka di Galilea. Pada waktu itu putri Herodias tampil lalu menari, dan ia menyukakan hati Herodes serta tamu-tamunya. Maka Raja Herodes berkata kepada gadis itu, “Mintalah dari padaku apa saja yang kauingini, maka akan kuberikan kepadamu!” Lalu Herodes bersumpah kepadanya, “Apa saja yang kauminta akan kuberikan kepadamu, sekalipun itu setengah dari kerajaanku!” Anak itu pergi dan menanyakan kepada ibunya, “Apa yang harus kuminta?” Jawab ibunya, “Kepala Yohanes Pembaptis!” Maka cepat-cepat ia pergi kepada raja dan meminta, “Aku mau, supaya sekarang juga engkau memberikan kepadaku kepala Yohanes Pembaptis dalam sebuah talam!” maka sangat sedihlah hati raja! Tetapi karena sumpahnya dan karena tamu-tamunya, ia tidak mau menolaknya. Raja segera menyuruh seorang pengawal dengan perintah supaya mengambil kepala Yohanes. Orang itu pergi dan memenggal kepala Yohanes di penjara. Ia membawa kepala itu di sebuah talam dan memberikannya kepada gadis itu, dan gadis itu memberikannya pula kepada ibunya. Ketika murid-murid Yohanes mendengar hal itu, mereka datang dan mengambil mayatnya, lalu membaringkannya dalam kubur.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe  
(U. Terpujilah Kristus)

  
 
Renungan
 
   
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita merayakan Peringatan Wafatnya St. Yohanes Pembaptis, yang menandai momen ketika St. Yohanes Pembaptis menderita dan menanggung kematian karena kebenaran dan keberaniannya melawan raja Herodes. St Yohanes Pembaptis berbicara menentang raja atas perilaku perzinahannya dengan Herodias, istri almarhum saudara laki-lakinya, dan sebagai akibatnya ia dimasukkan ke dalam penjara.

St Yohanes Pembaptis adalah orang yang diutus Allah ke dunia ini untuk menjadi Pemberita Mesias, orang yang akan mewartakan kedatangan Juruselamat dunia dan orang yang akan mempersiapkan jalan bagi kedatangan Kristus. Dia memanggil banyak orang untuk bertobat dari dosa-dosa mereka, dan membaptis mereka dengan air di Sungai Yordan. Dia berbicara menentang dosa dan kejahatan orang-orang, dan memanggil mereka untuk berbalik dari dosa-dosa itu.

Dia tidak berbasa-basi ketika dia berbicara menentang orang-orang Farisi dan para ahli Taurat yang datang kepadanya dan mempertanyakan asal usul ajaran dan baptisannya, menyebut orang-orang itu sebagai keturunan ular beludak. Dia bertindak dengan cara yang sama terhadap raja dan rombongannya, berbicara tentang perilaku dan tindakan perzinahan raja. Inilah yang telah dilakukan St. Yohanes Pembaptis, meskipun pasti dia tahu bahwa hal itu akan menjebloskannya ke dalam penjara.

Dalam bacaan pertama hari ini, Tuhan berbicara kepada nabi-Nya Yeremia, yang Dia utus kepada orang-orang Yehuda selama tahun-tahun terakhir keberadaan kerajaan Yehuda sesaat sebelum kehancuran Bait Suci Pertama Yerusalem. Dia berjanji dan meyakinkan nabi bahwa Dia akan bersamanya, bahkan ketika seluruh dunia bangkit melawannya, dan terlepas dari semua tantangan yang harus dia tanggung.

Dan hari ini, kita diingatkan bahwa kita memang bisa belajar dari pengalaman yang dialami oleh para hamba Tuhan ini. Pertama-tama, kita diingatkan bahwa Tuhan selalu bersama kita, dan Dia selalu ada di pihak kita, bahkan ketika hal-hal tidak menguntungkan kita, atau ketika tampaknya segala sesuatu bertentangan dengan kita dalam hidup kita. Banyak di antara kita yang tidak berani atau enggan dan ragu-ragu dalam memenuhi perintah Tuhan, karena takut ditentang oleh kita.

Wajar bagi kita untuk merasa takut dan tidak aman dari semua pertentangan dan tantangan ini. Tidak seorang pun, tidak peduli seberapa berani atau berani, tidak akan terpengaruh oleh rasa takut di hati mereka, karena itu adalah bagian dari kelemahan dan sifat manusiawi kita. Tapi itulah sebabnya, sebagai orang Kristen, kita semua harus ingat bahwa Tuhan selalu ada di sisi kita, apapun yang terjadi. Terkadang kita hanya tidak menyadari bagaimana Dia telah melakukan pekerjaan-Nya di tengah-tengah kita.

Saudara-saudari di dalam Kristus, penting juga bagi kita untuk memperhatikan betapa mudahnya kita jatuh ke dalam pencobaan, dan oleh karena itu, jatuh ke dalam dosa. Itulah yang terjadi pada orang-orang yang hidup pada zaman nabi Yeremia, juga pada raja Herodes. Orang-orang yang tinggal di Yehuda pada waktu itu hidup dengan jahat, mengikuti praktek-praktek yang melanggar hukum dari tetangga mereka, terpikat oleh kekayaan dan kekuasaan duniawi.

Dan seperti yang baru saja kita bahas, raja Herodes menyerah pada godaan dagingnya, godaan keindahan duniawi dan kesenangan seksual dalam melakukan perzinahan dengan Herodias, istri saudara lelakinya yang telah meninggal, yang sudah memiliki anak. Herodias sendiri kemungkinan juga menyerah pada godaan kekuasaan dan kemuliaan, dengan setuju untuk menjalin hubungan yang tidak pantas dengan raja Herodes.
  
Kita mendengar bagaimana Herodes jatuh ke dalam pencobaan ketika putri Herodias menari di depan Herodes. Dia begitu terombang-ambing dan tergoda sehingga dia membuat janji dengan mudah sehingga dia tidak memikirkannya dengan matang sebelumnya. Pada akhirnya, karena tindakan itu, dia akhirnya melakukan dosa pembunuhan, ketika Herodias meminta putrinya untuk meminta Herodes membawakannya kepala St. Yohanes Pembaptis di atas piring di sana dan kemudian disinilah kita perlu waspada saudara-saudari di dalam Kristus, agar kita menjaga diri dari serangan iblis dan kekuatannya, yang selalu berusaha menyerang kita di setiap kesempatan yang ada, untuk menjatuhkan kita melalui godaan-godaan, banyak jebakan yang mereka letakkan dengan hati-hati di jalan kita menuju Tuhan dan keselamatan-Nya. Mari kita semua mengingat hal ini saat kita menjalani hidup kita di dunia ini.

Semoga Tuhan menguatkan iman kita, agar kita dapat mengikuti jejak St. Yohanes Pembaptis, hamba-Nya yang pemberani, agar kita tidak mudah tergoda dan terombang-ambing oleh godaan dunia ini, dan tetap setia pada iman kita meskipun tantangan dan kesulitan yang mungkin kita hadapi karena setia kepada Tuhan. Semoga Dia memberdayakan kita semua untuk menjadi murid-Nya yang baik dan setia, sekarang dan selamanya. Amin.
 
 
Pierre Puvis de Chavannes (1869) Public Domain

 
Doa tidak membuang-buang waktu, tidak mengambil waktu dari kegiatan kita, bahkan kegiatan kerasulan, tetapi justru sebaliknya: hanya jika kita mampu memiliki kehidupan doa yang setia, konstan dan percaya, Tuhan sendiri akan memberi kita kemampuan dan kekuatan untuk hidup bahagia dan tenang, untuk mengatasi kesulitan dan untuk bersaksi dengan berani kepadanya. Santo Yohanes Pembaptis, doakanlah kami, agar kami selalu dapat memelihara keutamaan Allah dalam hidup kami. (Paus Benediktus XVI, 29 Agustus 2012)
 
 RENUNGAN PAGI